Pulau Haruku, Maluku Tengah

pulau di Kabupaten Maluku Tengah, Maluku
(Dialihkan dari Haruku)

Pulau Haruku adalah sebuah pulau yang juga salah satu kecamatan yang berada di Kabupaten Maluku Tengah, provinsi Maluku, Indonesia. Di Pulau Haruku terdapat 11 negeri yang secara letak geografis terbagi di Pantai Utara Pulau Haruku dan Pantai Selatan Pulau Haruku. Ibukota kecamatan Pulau Haruku berada di negeri Pelauw.

Pulau Haruku
Peta lokasi Kecamatan Pulau Haruku
Peta lokasi Kecamatan Pulau Haruku
Pulau Haruku di Maluku
Pulau Haruku
Pulau Haruku
Peta lokasi Kecamatan Pulau Haruku
Pulau Haruku di Indonesia
Pulau Haruku
Pulau Haruku
Pulau Haruku (Indonesia)
Koordinat: 3°34′03″S 128°28′54″E / 3.567471°S 128.481628°E / -3.567471; 128.481628Koordinat: 3°34′03″S 128°28′54″E / 3.567471°S 128.481628°E / -3.567471; 128.481628
Negara Indonesia
ProvinsiMaluku
KabupatenMaluku Tengah
Pemerintahan
 • CamatHavid Latuconsina[1]
Populasi
 • Total27.077 jiwa
 • Kepadatan154/km2 (400/sq mi)
Kode pos
97583
Desa/kelurahan11 desa
Geografi
LokasiAsia Tenggara
KepulauanKepulauan Maluku
Titik tertinggiHuruano (601 m)
Pemerintahan
NegaraIndonesia
ProvinsiMaluku
RegencyMaluku Tengah
Kependudukan
BahasaMelayu Ambon, Haruku, Indonesia
Info lainnya
Zona waktu
Kapal di Kecamatan Pulau Haruku, 1930.

Wilayah administrasi sunting

Pulau Haruku dibagi menjadi 11 desa atau negeri. Di pesisir utara terdapat negeri-negeri yang dikenal sebagai Amarima Hatuhaha (Uli Hatuhaha), kecuali negeri Kariu. Berikut nama negeri yang ada di pesisir utara Haruku:

Di pesisir Selatan terdapat negeri-negeri sebagai berikut.

Demografi sunting

Pada tahun 2021, jumlah penduduk Pulau Haruku sebanyak 27.007 jiwa, dengan kepadatan 154 jiwa.[2] Sementara berdasarkan agama yang dianut, umumnya warga memeluk agama Islam dan Kristen Protestan. Besaran penduduk menurut agama yang dianut yakni mayoritas Islam yakni 59,51%, negeri di Pesisir Utara yakni Pelauw, Kailolo, Kabauw dan Rohomoni, mayoritas beragama Islam, sementara penduduk di negeri Hulaliu dan Kariu mayoritas beragama Kristen Protestan. Kemudian Penduduk yang beragama Protestan di Pulau Haruku sebanyak 40,46%, khususnya di desa-desa di pesisir Selatan, umumnya beragama Protestan. Sebagian kecil menganut agama Katolik yakni 0,02% dan Hindu sebanyak 0,01%.[2]

Akses sunting

Untuk mencapai pulau Haruku bisa dari pelabuhan Tulehu di Ambon kemudian ke negeri Pelauw (kota kecamatan)dengan memakai speedboat atau ferry.

  • Dari Tulehu ke Kailolo (Pelabuhan Waeriang) pakai speedboat kurang lebih 30 menit, dari Wairiang bisa naik angkut atau ojek sampai di pelauw
  • Dari Tulehu pakai ferry ke Kailolo. Ferry berangkat pada hari senin, kamis dan sabtu jam 09.00 pagi
  • Dengan speed berangkat dari Tulehu setiap hari ke pelauw

Kerusuhan sunting

Pada tanggal 25 Januari 2022, terjadi kerusuhan antar desa, yakni negeri Pelauw dan dusun Ori dengan negeri Kariu. Kerusuhan ini terjadi akibat sengketa tanah di perbatasan antara negeri Pelauw dan negeri Kariu. Konflik ini terjadi dari tanggal 25 hingga 27 Januari 2022.

Akibat dampak bentrokan antara warga negeri Ori dan negeri Pelauw dengan warga negeri Kariu menyebabkan tiga orang meninggal dunia, dua warga terluka dan satu aparat Polri mengalami luka tembak oleh orang tidak dikenal.[3] Beberapa warga negeri Kariu juga mengungsi ke hutan dan ke Desa Aboru.[4]

Referensi sunting

  1. ^ Tehupuring, Lina (17 November 2021). "KAL Alkura Dikerahkan Lantamal IX Kebut Vaksin di Negeri Pelauw". rri.co.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-28. Diakses tanggal 28 Januari 2022. 
  2. ^ a b c "Visualisasi Data Kependudukan - Kementerian Dalam Negeri 2021" (Visual). www.dukcapil.kemendagri.go.id. Diakses tanggal 28 Januari 2022. 
  3. ^ Lesmana, Agung Sandy. "Kerusuhan Meledak di Pulau Haruku Maluku Tengah, Rumah-rumah Terbakar, Polisi Tertembak hingga Pipi Bolong". Suara.com. Diakses tanggal 27 Januari 2022. 
  4. ^ "Satlak PB Maluku Tengah Data Kerusakan Akibat Bentrok Warga". voi.id. Diakses tanggal 27 Januari 2022.