Gunung Kerinci

gunung di Indonesia

Gunung Kerinci (juga dieja "Kerintji", dan dikenal sebagai Gunung Gadang, Berapi Kurinci, Kerinchi, Korinci, atau Puncak Indrapura) adalah gunung tertinggi di Sumatra, gunung berapi tertinggi di Indonesia, dan puncak tertinggi di Indonesia di luar Papua. Gunung Kerinci terletak tepat di perbatasan antara Provinsi Sumatera Barat dengan Provinsi Jambi, di Pegunungan Bukit Barisan, dekat pantai barat, dan terletak sekitar 130 km sebelah selatan Padang Provinsi Sumatra Barat. Gunung ini juga menjadi batas antara wilayah Etnis Minangkabau dengan Suku Kerinci yang dikelilingi hutan lebat Taman Nasional Kerinci Seblat dan merupakan habitat harimau sumatra dan badak sumatra.[1]

Gunung Kerinci
Uprising-mount kerinci.jpg
Gunung Kerinci dilihat dari Kayuaro
Titik tertinggi
Ketinggian3,805 m (12,48 ft)
Puncak3,805 m (12,48 ft)Urutan ke-33
Masuk dalam daftarUltra
Ribu
Geografi
Gunung Kerinci is located in Topografi Sumatera
Gunung Kerinci
Gunung Kerinci
PegununganBukit Barisan
Geologi
Jenis gunungStratovolcano
Busur/sabuk vulkanikCincin Api Pasifik
Letusan terakhir2009
Pendakian
Pendakian pertama1877 oleh von Hasselt and Veth
Rute termudahKersik Tuo
Gunung Kerinci dari Muaralabuh

Puncak Gunung Kerinci berada pada ketinggian 3.805 mdpl, di Kabupaten Kerinci, Provinsi Jambi, di sini pengunjung dapat melihat di kejauhan membentang pemandangan indah Kota Jambi, Padang, dan Bengkulu. Bahkan Samudera Hindia yang luas dapat terlihat dengan jelas. Gunung Kerinci memiliki kawah seluas 400 x 120 meter dan berisi air yang berwarna hijau. Di sebelah timur terdapat danau Bento, rawa berair jernih tertinggi di Sumatra. Di belakangnya terdapat gunung tujuh dengan kawah yang hampir tak tersentuh.

Gunung Kerinci merupakan gunung berapi bertipe stratovulcano yang masih aktif dan terakhir kali meletus pada tahun 2009.

TopografiSunting

 
Kawah Gunung Kerinci.

Gunung Kerinci berbentuk kerucut dengan lebar 13 km (8 mil) dan panjang 25 km (16 mil), memanjang dari utara ke selatan. Pada puncaknya di sisi timur laut terdapat kawah sedalam 600 meter (1.969 kaki) berisi air berwarna hijau. Hingga sekarang, kawah yang berukuran 400 x 120 meter ini masih berstatus aktif. Gunung Kerinci terakhir kali erupsi pada bulan juli 2019. Berdasarkan pengamatan Pos Pengamatan Gunung Kerinci, tinggi kolom abu akibat erupsi itu mencapai sekitar 800 meter di atas puncak.[2]

Gunung Kerinci termasuk dalam bagian dari Taman Nasional Kerinci Seblat (TNKS). TNKS adalah sebuah wilayah konservasi yang memiliki luas 1.484.650 hektare dan terletak di wilayah empat provinsi, yang mana sebagian besarnya berada di wilayah Jambi. TNKS sendiri merupakan bagian dari Pegunungan Bukit Barisan yang memanjang dari utara ke selatan di Pulau Sumatra.[3]TNKS juga ditetapkan sebagai situs Warisan Dunia The Tropical Rainforest Heritage Of Sumatera (TRHS) tahun 2006.[4][5]

Gunung Kerinci merupakan gunung tipe A aktif yang berada sekitar 130 kilometer arah Selatan Kota Padang. Tipe Letusan : Tipe Hawaii Bentuk Gunung : Gunung Strato atau Kerucut Tipe Erupsi : Erupsi Eksplosif Keaktifan Gunung : Tipe A

Flora dan FaunaSunting

Tumbuhan dataran rendah didominasi oleh beberapa jenis mahoni, terdapat juga tumbuhan raksasa Bunga Raflesia Rafflesia Arnoldi dan Suweg Raksasa Amorphophallus Titanum.[6]Pohon cemara juga tumbuh di Gunung Kerinci. Dengan Taman Nasional Leuser, taman ini terhalang oleh Danau Toba dan Ngarai Sianok. Sehingga beberapa binatang yang tidak terdapat di Taman Leuser ada di sini, seperti tapir (Tapirus indicus) dan kuskus (Tarsius bancanus).

Banyak terdapat binatang khas Sumatra seperti gajah, badak sumatera, harimau, beruang madu, macan tutul, kecuali orang utan. Berbagai primata seperti siamang, gibbon, monyet ekor panjang, dan Presbytis melapophos. Terdapat juga 140 jenis burung.[5]

PendakianSunting

Gunung Kerinci dapat ditempuh melalui darat dari Kota Jambi menuju Kota Sungaipenuh melalui Bangko. Bisa juga jalur udara dari Bandara Internasional Sultan Thaha menuju Bandara Depati Parbo di Kabupaten Kerinci Provinsi Jambi. Dapat juga ditempuh dari Padang, Lubuk Linggau, dan Bengkulu. Dengan pesawat terbang dapat mendarat di Kota Jambi atau Kota Padang.

Keindahan panorama yang natural dengan kekayaan flora dan fauna dapat ditemui mulai dari dataran rendah hingga puncak Gunung Kerinci, tidak hanya untuk dinikmati tetapi sangat baik untuk melakukan penelitian dan pendidikan. Pendakian ke puncak Gunung Kerinci memakan waktu dua hari 2 malam atau 2 hari 1 malam, dimulai dari Jalur Pendakian Kersik Tuo kabupaten Kerinci Provinsi Jambi.

Desa Kersik Tuo, kecamatan Kayu Aro berada pada ketinggian 1.400 mdpl dengan penduduk yang terdiri dari para pekerja perkebunan keturunan Jawa, sehingga bahasa setempat adalah bahasa Jawa. Dari Kersik Tuo kita menuju ke Pos penjagaan TNKS atau R10 pada ketinggian 1.611 mdpi dengan berjalan kaki sekitar 45 menit melintasi perkebunan teh.

Pondok R 10 adalah pondok jaga balai TNKS untuk mengawasi setiap pengunjung yang akan mendaki Gunung Kerinci. Dari R10 kita menuju ke Pintu Rimba dengan ketinggian 1.682 mdpl, Jaraknya sekitar 2 km dengan waktu tempuh kurang lebih 1 jam perjalanan. Medannya berupa perkebunan/ladang penduduk, kondisi jalan baik (aspal) sampai ke batas hutan.

Pintu Rimba merupakan gerbang awal pendakian berada dalam batas hutan antara ladang dan hutan heterogen sebagai pintu masuk. Pintu Rimba berada pada ketinggian 1.682 mdpl. Di sini ada lokasi shelter dan juga lokasi air kurang lebih 200 meter sebelah kiri. Jarak tempuh ke Bangku Panjang 2 km atau 30 menit perjalanan, lintasannya agak landai memasuki kawasan hutan heterogen.

Setelah itu perjalanan menuju Pesanggrahan atau Pos 1 dengan ketinggian 1.735 mdpl, terdapat dua buah shelter yang dapat digunakan untuk beristirahat. Pesanggrahan medan masih landai jarak 2 km dengan waktu tempuh sekitar 45 menit melintasi kawasan hutan. Pendaki dapat beristirahat di Bangku Panjang Pos 2 yang berada di ketinggian 1.782 mdpl, namun di sini tidak ada shelter-nya. Terdapat sungai yang kadang kala kering di musim kemarau.

Untuk menuju Pesanggrahan 2 atau Pos 3 yang berjarak sekitar 2 km dari Bangku Panjang, membutuhkan waktu sekitar 1,5 jam. Jalur memasuki kawasan hutan yang lebat dan terjal dengan kemiringan 45 hingga 60 derajat.

Pos 3 atau Pesanggrahan 2 ini berada di ketinggian 1.982 mdpl dan terdapat sebuah pondok yang dapat digunakan untuk beristirahat. Untuk menuju Shelter 1 jarak yang harus ditempuh sekitar 3 km dengan waktu tempuh 2 jam. Di lintasan ini kadang kala dijumpai medan yang terjal dengan kemiringan hingga 45 derajat tetapi masih bertemu dengan medan yang landai.

Terdapat sebuah pondok yang sudah tua di Shelter 1 yang berada di ketinggian 2.505 mdpl, di sini pendaki dapat beristirahat & mendirikan tenda. Karena mendirikan tenda wajib di Shelter 1 - Shelter 3 (area camp). Untuk menuju Shelter 2 dari Shelter 1 jarak yang harus ditempuh adalah 2 km dengan waktu tempuh sekitar 3 jam. Di lintasan ini dapat dijumpai tumbuhan paku-pakuan dengan kondisi hutan yang agak terbuka. Shelter 2 memiliki ketinggian 3.056 mdpl

Untuk menuju ke Shelter 3 dari Shelter 2 jarak yang harus ditempuh sekitar 1,5 km, memerlukan waktu sekitar 1,5 jam. Kondisi jalur berupa bekas aliran air sehingga akan berubah menjadi selokan bila turun hujan. Shelter 3 berada di ketinggian 3.291 mdpl (area camp) sesampainya di Shelter 3 kita sudah berada di Batas Vegetasi antara hutan & jalur bebatuan khas Gunung Berapi. Menuju Top Puncak Gunung Kerinci 3.805 mdpl kita perlu melewati Pos Akhir yaitu Tugu Yudha. Baru setelah itu Puncak Indrapura.[7]

Danau-danauSunting

Disekitar Gunung Kerinci memiliki setidaknya lima belas danau, yang terbesar adalah Danau Kerinci, diikuti oleh Danau Gunung Tujuh. Danau Kerinci seluas 4.200 hektar terletak di ketinggian 650 meter (2.130 kaki), dan merupakan tuan rumah Festival Danau Kerinci. Danau Gunung Tujuh adalah danau kaldera yang terbentuk di gunung berapi yang sudah punah, dan dikelilingi oleh tujuh puncak. Danau Gunung Tujuh merupakan danau tertinggi di Asia Tenggara dengan ketinggian 1.996 meter (6.549 kaki).[8]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Alzikri, R. Flourenta; ., Rahmanelli; ., Afdhal (2019-01-31). "Karakteristik Wisatawan Di Kawasan Gunung Kerinci Kabupaten Kerinci (Studi Kasus Pendaki Gunung Kerinci Kecamatan Kayu Aro)". JURNAL BUANA. 3 (1): 121. doi:10.24036/student.v3i1.276. ISSN 2615-2630. 
  2. ^ Padara, Dolfi Paulus (2017-10-16). "Analisis Tipikal Erupsi Gunung Lokon Periode Erupsi 2012-2013 Berdasarkan Karakterisasi Mikrostruktur Abu Vulkanik". Jurnal MIPA. 6 (2): 36. doi:10.35799/jm.6.2.2017.17422. ISSN 2302-3899. 
  3. ^ adminweb. "SEJARAH KAWASAN". Taman Nasional Kerinci Seblat (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-06-05. 
  4. ^ Khoiri, Ahmad Masaul. "Tentang Gunung Kerinci yang Mungkin Belum Kamu Tahu". detikTravel. Diakses tanggal 2021-06-05. 
  5. ^ a b "Mengenal Gunung Kerinci, Gunung Tertinggi di Sumatera yang Mempesona". kumparan. Diakses tanggal 2021-06-05. 
  6. ^ adminweb. "Rafflesia". Taman Nasional Kerinci Seblat (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-06-05. 
  7. ^ "kadekarini - Indonesian Travel Blogger: Pendakian Menggapai Atap Sumatra, Gunung Kerinci 3805 mdpl". kadekarini - Indonesian Travel Blogger. Diakses tanggal 2021-06-05. 
  8. ^ Post, The Jakarta. "Exploring Kerinci". The Jakarta Post (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-06-05. 

Templat:Gunungomastos-di-indonesianos-stub