Februari

bulan kedua dalam kalender Julius dan kalender Gregorius
<< Februari >>
Mi Sn Sl Ra Ka Ju Sa
01 02 03
04 05 06 07 08 09 10
11 12 13 14 15 16 17
18 19 20 21 22 23 24
25 26 27 28 29
2024

Februari adalah nama dari bulan kedua dalam setahun pada tarikh Kalender Gregorius dan Julius.[1] Bulan Februari memiliki 28 hari pada tahun-tahun biasa dan 29 hari pada tahun-tahun kabisat. Tanggal 29 Februari, yang hanya muncul sekali dalam empat tahun, dikenal dengan nama hari kabisat.

Februa atau Lupercalia, suatu festival penyucian di Romawi Kuno.

Bulan Februari menjadi bulan ketiga dan terakhir untuk musim dingin meteorologis di belahan Bumi utara, serta bulan ketiga dan terakhir untuk musim panas meteorologis di belahan Bumi selatan. Di Indonesia, bulan ini menjadi salah satu puncak musim hujan, yaitu periode dengan curah hujan tertinggi dalam setahun.

Nama "Februari" diserap dari kata dalam Belanda: februari, yang berakar dari kata bahasa Latin, Februarius, yakni singkatan dari mensis februarius, yang berarti "bulan Februa". Kata "Februarius" tersebut merujuk pada suatu festival penyucian di Romawi Kuno yang diadakan pada tanggal 15 Februari, yang disebut sebagai Februa, atau yang kemudian lebih dikenal sebagai Lupercalia. Kata tersebut juga terkadang merujuk pada Februus, yaitu dewa penyucian dalam mitologi Romawi.

Dalam bahasa Indonesia zaman kuno, bulan ini sering dieja sebagai "Pebruari". Saat ini, kata tersebut dianggap sebagai versi takbaku dari kata "Februari".[2]

Nama lain

sunting
 
Februari, oleh Leandro Bassano

Nama-nama historis yang merujuk pada bulan ini, di antaranya, ialah istilah Februarius dari penamaan Romawi asli, istilah Solmonath ("bulan lumpur") atau Kale-monath ("bulan kol") dari penamaan Inggris Kuno, serta istilah Hornung dari penamaan Karolus.

Dalam bahasa Suomi, bulan ini dinamai helmikuu, yang berarti "bulan mutiara", yang berasal dari fakta bahwa pada bulan ini salju-salju dari pohon mulai meleleh dan membentuk tetesan air, tetapi kemudian membeku kembali dan membentuk es-es berupa mirip mutiara.

Dalam bahasa Polski, bulan ini dinamai luty, sementara dalam bahasa Ukraina, dinamai лютий (lyutiy), keduanya kurang lebih berarti "keras", "berat", atau "parah".

Dalam bahasa Makedonia bulan ini dahulu disebut sechko (сечко), yang berarti "potong", "pangkas", atau "tebang". Dalam bahasa Ceska, bulan ini disebut únor, yang mungkin berarti "menenggelamkan (es)".

Dalam bahasa Slovenia, bulan Februari dahulu bernama svečan, yang mungkin merujuk pada sveča ("lilin"), terutama yang digunakan pada saat perayaan Yesus dipersembahkan di Bait Allah.[3] Nama tersebut awalnya dieja sebagai sičan,[4] kemudian sebagai svičan dalam Almanak Krain tahun 1775 dan dieja dalam bentuk akhir tersebut oleh Franc Metelko dalam buku Almanak Baru yang ia terbitkan pada tahun 1824. Variasi dari nama tersebut adalah sečan, yang dapat berarti "memotong" atau "menebang".[3] Pada tahun 1848, penerbit Masyarakat Slovenia dari Ljubljana mengusulkan dalam buku Kmetijske in rokodelske novice untuk memanggil bulan ini dengan nama talnik, yang berhubungan dengan taliti ("mencair"), tetapi nama tersebut tidak populer dalam masyarakat. Ide tersebut diusulkan oleh imam Katolik bernama Blaž Potočnik.[5] Nama lain untuk bulan ini dalam bahasa Slovenia adalah vesnar, yang merujuk pada tokoh mitologis bernama Vesna.[6]

Sejarah

sunting
 
"Februari", lebih tepatnya suasana pedesaan pada bulan Februari, yang dimuat dalam Très Riches Heures du Duc de Berry.

Bulan Januari dan Februari ditambahkan paling akhir ke dalam Kalender Romawi oleh Numa Pompilius sekitar tahun 713 SM, setelah kedua bulan pada musim dingin tersebut sebelumnya dianggap sebagai "periode tanpa bulan" oleh bangsa Romawi. Bulan Februari awalnya menjadi bulan terakhir dalam setahun, hingga akhirnya dipindahkan menjadi bulan kedua oleh para Desemviri sekitar tahun 450 SM. Pada masa tertentu dalam sejarah, bulan Februari dipotong menjadi 23 atau 24 hari, sementara bulan kabisat berjumlah 27 hari, yang disebut Intercalaris atau Mercedonius, ditambahkan setelah bulan Februari dalam jangka waktu dua atau tiga tahun sekali untuk menyesuaikan kalender dengan musim yang ada.

Perayaan-perayaan Romawi Kuno yang dirayakan dalam bulan ini meliputi Amburbium (tanggal pasti tak diketahui), Sementivae (2 Februari), Februa atau Lupercalia (13–15 Februari), Parentalia (February 13–22), Quirinalia (17 Februari), Feralia (21 Februari), Caristia (22 Februari), Terminalia (23 Februari), Regifugium (24 Februari), dan Agonium Martiale (27 Februari). Tanggal-tanggal ini sudah tidak sesuai dengan tanggal-tanggal pada kalender Gregorius modern.

Sewaktu Kalender Romawi diubah menjadi Kalender Julius, sistem bulan Intercalaris ikut dihapus dan sebagai gantinya sistem tahun kabisat diperkenalkan. Dalam sistem baru tersebut, tahun kabisat terjadi sekali setiap empat tahun, dan dalam tahun kabisat tersebut, bulan Februari mendapat tambahan hari ke-29. Selain itu, bulan Februari ditetapkan sebagai bulan kedua dalam setahun, sehingga urutan bulan selalu ditampilkan seperti kalender tahunan saat ini. Bahkan pada Abad Pertengahan, ketika pergantian tarikh Masehi dimulai pada tanggal 25 Maret atau 25 Desember, bulan Februari tetap berada pada urutan kedua ketika kalender menampilkan kedua belas bulan. Kalender Gregorius, yang kemudian menggantikan Kalender Julius, membuat sedikit perubahan pada sistem yang mengatur tahun yang mana saja yang merupakan tahun kabisat yang mengandung tanggal 29 Februari, yaitu tambahan bahwa tahun dengan kelipatan 100 bukanlah tahun kabisat, kecuali jika tahun tersebut habis dibagi 400.

Simbol

sunting
 
Bunga violet
 
Bunga primrose berwarna putih dan lembayung.
 
Bunga iris siberia berwarna ungu.
 
Kristal kecubung.
  • Nama untuk bulan purnama yang muncul pada bulan Februari disebut "bulan salju".
  • Bunga lahir yang merujuk pada bulan ini adalah bunga violet (Viola), bunga primrose (Primula vulgaris),[7] dan bunga iris (Iris).[8]
  • Batu lahir yang merujuk pada bulan ini adalah batu kecubung, yang melambangkan kesalehan, kerendahan hati, kebijaksanaan, dan ketulusan.
  • Lambang zodiak untuk bulan Februari adalah Akuarius (hingga tanggal 18 Februari) dan Pises (19 Februari dan seterusnya).[9]

Referensi

sunting
  1. ^ (Indonesia) Arti kata Februari dalam situs web Kamus Besar Bahasa Indonesia oleh Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia.
  2. ^ (Indonesia) Arti kata Pebruari dalam situs web Kamus Besar Bahasa Indonesia oleh Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia.
  3. ^ a b Koledar prireditev v letu 2007 in druge informacije občine Dobrova–Polhov Gradec [The Calendar of Events and Other Information of the Municipality of Dobrova–Polhov Gradec] (PDF) (dalam bahasa Sloven), Municipality of Dobrova-Polhov Gradec, 2006, diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2013-11-02 
  4. ^ Vasmer, Max, ed. (1972). Zeitschrift für slavische Philologie. 36–37. Markert&Petters. hlm. 115. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-02-06. Diakses tanggal 2020-10-02. 
  5. ^ "Slovenska imena mesecev" [Slovene Names of Months]. Kmetijske in Rokodelske Novice. 6 (37). 13 September 1848. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 March 2016. Diakses tanggal 8 March 2016. 
  6. ^ Bogataj, Janez (2005). "Slovenska mitologija – Vesna" [Slovene Mythology – Vesna]. Bilten; poštne znamke [Bulletin: Postage Stamps] (dalam bahasa Sloven, Inggris, and Jerman) (56). ISSN 1318-6280. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-09-24. Diakses tanggal 2016-03-08. 
  7. ^ "Birth Month Flowers". Babiesonline.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-08-05. Diakses tanggal 2016-09-17. 
  8. ^ "Birth Month Flower of February - the Iris". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-10-16. Diakses tanggal 2018-10-16. 
  9. ^ "February Birthstone | Amethyst". Americangemsociety.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-06-30. Diakses tanggal 2016-09-17.