Buka menu utama

Wikipedia β

Bahasa Jawa Jombang

(Dialihkan dari Dialek Jombang)

Bahasa Jawa Jombang atau biasa disebut Dialek Jombang, Boso Jombangan, atau Dialek Jombangan adalah sebuah dialek Jawa yang dituturkan di daerah Jombang dan sekitarnya (Kabupaten/Kota Mojokerto, sebagian wilayah di Kediri seperti Pare dan Kandangan, Lamongan, sebagian daerah di Nganjuk seperti Kertosono). Dialek ini dituturkan banyak memiliki pengaruh Dialek Surabaya yang terkenal egaliter dan blak-blakan. Selain itu, bahasa ini merupakan peralihan dari dua dialek Bahasa Jawa, antara Dialek Surabaya dan Dialek Mataraman. Beberapa kawasan yang berbatasan dengan Nganjuk dan Kediri memilki pengaruh Dialek Mataraman yang banyak memiliki kesamaan dengan Bahasa Jawa Tengahan. Salah satu ciri khas yang membedakan Dialek Surabaya dengan Dialek Mataram adalah penggunaan kata arek (sebagai pengganti kata bocah) dan kata cak (sebagai pengganti kata mas) dalam dialek Surabaya.

KosakataSunting

Kosakata dialek Jombang mengandung 70% berasal dari dialek Surabaya dan 29% dari dialek Mataram, sedangkan sisanya adalah kosakata khas daerah Jombang sendiri. Contoh-contoh kosakata Jombang diantaranya sebagai berikut:

  • arek = bocah
  • cak/cacak = mas/kangmas
  • cekakik = ampas kopi
  • dhung/dhong = mengerti/paham
    • Wis dhung opo durung? = Sudah paham apa belum?
  • glati = lading/peso/pisau
  • ket = kaet/sejak/dari
    • ket biyen = sejak dulu
  • sumer = panas
    • awak sumer = badan panas
  • nduk = nang/di
    • nduk Jombang = di Jombang
  • teka/tekan = dari
    • teka ndi?/tekan ndi? = dari mana?
  • lek = yen/apabila
  • pating = makin/semakin
  • mene = sesok
  • pancet =panggah/tetap
  • gojlok/digojloki = di candai
  • kate = arep
  • dipacok'i/dipacok'no = dicomblangin/dijodohin
  • umuk/umukan = mblituk/bohong/omong kosong
  • benter = terang/panas
  • (jek) tas/cakut = baru saja
    • tas teka = baru saja datang
  • ketlisut = tertinggal
  • sakjane = meskipun/walaupun
  • yo an, jek an, wis an (akhiran)