Buka menu utama

Wikipedia β

Chen Huang Er Xian Sheng

Chen Huang Er Xian Sheng (Hokkien: Tan Oei Ji Sian Seng) atau Yi Yong Gong (Hokkien: Gi Yong Kong) adalah kedua orang pejuang yang dipuja di Kota Juana, Rembang, dan Lasem. Bersama dengan Raden Panji Margono, ketiganya menjadi pemimpin pemberontakan melawan VOC pada tahun 1741-1742 dan 1750 yang dikenal sebagai Perang Kuning.[1] Penduduk Tionghoa di Lasem menghormati keduanya sebagai pahlawan dan membangun Klenteng Gie Yong Bio pada tahun 1780 sebagai monumen pengingat keberanian mereka.[2]

Daftar isi

Nama dan etimologiSunting

Gelar Chen Huang Er Xian Sheng memiliki arti "Dua Tuan Terhormat dari Keluarga Chen dan Huang". Chen dan Huang merupakan Marga; Er memiliki arti Dua; Xian Sheng memiliki arti Tuan. Dalam logat Hokkien, gelar itu disebut Tan Oei Ji Sian Seng.[1]

Keduanya memilik nama asli Tan Kee Wie dan Oei Ing kiat. Tan Kee Wie dikenal sebagai juragan bata yang dermawan. [3] Selain sebagai pengusaha, ia juga dikenal sebagai pendekar atau guru kungfu.[2]

Oei Ing Kiat (Oey Ing Kiat) adalah seorang Tionghoa beragama Islam yang sangat kaya, keturunan Bi Nang Oen yang merupakan salah seorang juru mudi armada Laksamana Ceng Ho yang mendarat di Bonang-Lasem. Bi Nang Oen adalah seorang pujangga dari Campa yang menjadi penyebar agama Islam di Lasem pada awal abad XV. [4] Oei Ing Kiat sendiri merupakan pengusaha dan syahbandar yang memiliki banyak kapal junk dan perahu antar pulau.[3]

Bersama dengan Raden Panji Margono, ketiganya saling mengangkat sumpah persaudaraan. Dalam "Kitab Carita Sajarah Lasem" karangan R. Panji Kamzah, setelah mengetahui kematian Panji Margono, Oei Ing Kiat menjadi marah dan berteriak, "Aku ingin mati menyusul saudaraku Den Panji dan saudaraku Tan Kee Wie".[4]

SejarahSunting

Babad Tanah Jawi menyebut kedua pemimpin pemberontak Lasem bernama Encik Macan dan Muda Tik, yaitu Tan Pan Ciang (bukan Khe Pan Jiang) dan Oei Ing Kiat. Nama Tan Kee Wie tidak disebutkan, sementara Tan Pan Ciang merupakan nama samaran Raden Panji Margono yang menyamar sebagai seorang babah (keturunan campuran Jawa-China). Babad Tanah Jawi mencatat keduanya sebagai pengusaha genting dari Desa Klotok.[1][5]

Oei Ing Kiat menjabat sebagai bupati di Lasem (1727-1743?) menggantikan ayah Raden Panji Margono, yaitu Tejakusuma V (1714-1727). Sebagai Bupati Lasem, ia diberi gelar Tumenggung Widyaningrat oleh Pakubuwana II. Tejakusuma V memiliki sikap anti-VOC sehingga ia tidak menyukai kedekatan Susuhunan Pakubuwana II dengan pihak Belanda. Sementara itu, Panji Margono sendiri lebih menyukai kehidupan sebagai pedagang.[6][7]

Latar belakangSunting

Pada saat terjadi Geger Pacinan pada Tahun 1740, banyak warga China dari Batavia yang mengungsi ke berbagai daerah pesisir yang relatif lebih aman, salah satunya adalah Lasem. Mengetahui peristiwa tersebut, Oei Ing Kiat dan penduduk Lasem baik pribumi maupun China menjadi semakin benci terhadap Kompeni Belanda. Ia mengizinkan para pengungsi untuk membangun perkampungan-perkampungan baru di tepi Sungai Kemandung Karangturi, Pereng, dan Soditan.[8][4][9] Sebagai dampaknya, warga Lasem berniat melakukan pemberontakan terhadap Belanda dan mengangkat tiga pemimpin pemberontakan, yaitu Raden Panji Margono, Raden Ngabehi Widyaningrat (Oei Ing Kiat), dan Tan Kee Wie. Raden Panji Margono menyamar sebagai seorang babah (keturunan Jawa-Tionghoa) bernama Tan Pan Ciang.[3][10]

Perang JawaSunting

Ketiga bersaudara memimpin para pejuang Jawa-China untuk menyerang kompi-kompi pasukan Belanda di Rembang pada tahun 1741. Kerjasama laskar Cina dengan pribumi berhasil menghancurkan tangsi Kompeni di Rembang pada tanggal 21 Juli 1741. Setelah berhasil menguasai Rembang, pada November 1742 mereka menggunakan kapal-kapal model jung untuk melancarkan serangan ke markas VOC di Juwana dan Jepara. Namun, pasukan Belanda memperoleh bantuan tentara dan persenjataan dari Semarang sehingga pasukan ketiganya terdesak hingga Tanjung Mandalika (Welahan). Pada pertempuran itu, kapal Tan Kee Wie terkena serangan meriam dari kapal-kapal VOC saat berada di selat Pulau Mandalika dan Ujung Watu pada 5 November 1742. Sisa pasukan China yang dipimpin oleh Raden Panji Margono dan Oei Ing Kiat menjadai kacau-balau dan mundur ke Lasem.[1]

Raden Panji Margono dan pengawalnya, Galiyo, yang pada saat itu mengenakan pakaian khas China, mengganti pakaian mereka dengan pakaian Jawa di Desa Raci agar dapat dengan selama kembali ke Lasem. Selain itu, mereka membeli berbagai pekakas dapur bekas dan menyamar sebagai tukang loak barang tembaga. Oei Ing Kiat melepas pakaian hitamnya dan menyamar menjadi orang Jawa. Sesampainya di Kartasura, ia melapor ke Sunan Pakubuwono II bahwa ia lari dari Lasem karena hendak dibunuh oleh kaum pemberontak. Meskipun demikian, Oei Ing Kiat dicurigai terlibatan dalam pemberontakan sehingga Pakubuwono II mencabut kedudukannya sebagai Adipati Lasem dan menggantinya dengan jabatan buatan VOC, yaitu Tumenggung Mayor Tituler yang hanya memiliki wewenang untuk mengatur orang Tionghoa Lasem. Untuk menghormati kepahlawanan Tan Kee Wie dan pasukan yang gugur, sebuah prasasti batu granit berukir ditempatkan pada batas tembok Tan Kee Wie di Batok Mimi, di tepi muara sungai Paturen yang membelah kota Lasem.[4][8]

Perang KuningSunting

Pada tahun 1750, Raden Panji Margono kembali merencanakan pemberontakan terhadap VOC.[6] Pemberontakan tersebut didukung oleh laskar Tionghoa yang dipimpin Oei Ing Kiat dan laskar santri yang dipimpin Kyai Ali Badawi.

Pertempuran meletus pada bulan Agustus 1750. Pasukan dari Tuban yang dipimpin Tumenggung Citrasoma bertempur dengan pasukan pemberontak Aragosoka yang dipimpin oleh Raden Panji Suryakusuma di Bonang dan Leran. Pasukan VOC dari Jepara yang melewati jalur laut menuju Layur (utara Lasem) dihadang pasukan Lasem dibawah pimpinan Oei Ing Kiat yang dipersenjatai senapan dan meriam hasil rampasan perang. Di sebelah timur Sungai Paturenan, pasukan Kyai Ali Badawi menghadang pasukan VOC dan Citrasoma. Raden Panji Margono memimpin pertempuran jarak dekat melawan pasukan Belanda di daerah Narukan dan Karangpace (barat Lasem) hingga ke utara di tepi laut. Di tempat ini, Raden Panji Margono gugur terkena sabetan pedang. [4][3]

Setelah mendengar berita kematian Panji Margono, Oei Ing Kiat menjadi gelap mata. Sambil membawa pedang pusaka Naga Gak Sow Bun, ia nekad maju ke depan medan perang tanpa mempedulikan desing peluru dan ledakan meriam sambil membantai banyak serdadu VOC. Namun, amarahnya yang tak terkendali membuatnya tidak waspada sehingga dadanya tertembak oleh serdadu bayaran dari Ambon. Oei Ing Kiat mendekap dadanya yang terluka sambil mundur dari medan perang, kemudian ambruk dan meninggalkan pesan kepada orang-orang disekelilingnya:[4]

  1. Supaya jenasahnya dimakamkan di lereng puncak gunung Bugel menghadap ke barat dengan ditandai dayung perahu serta pohon beringin.
  2. Hanya keluarganya yang diperbolehkan untuk mengetahui makamnya.
  3. Jenasahnya dibawa ke Warugunung, di rumah istri mudanya yang beretnis Jawa, untuk dibersihkan dan dimakamkan.

Setelah kematian Oei Ing Kiat, perlawanan di Lasem benar-benar padam. Lasem kembali dikuasai oleh Belanda, rumah Oei Ing Kiat digunakan oleh keponakannya yang diangkat menjadi Kapten Tituler Lasem, sementara seluruh jung dan perahunya disita.[8] Pada tahun 1780, setelah keadaan di Lasem tenang, penduduk Tionghoa di Babagan, Lasem mendirikan Klenteng Gie Yong Bio untung mengenang jasa ketiga pemimpin pemberontakan Lasem, yaitu Tan Kee Wie, Oei Ing Kiat, dan Raden Panji Margono.[4][11]

KultusSunting

 
Rupang Raden Panji Margono di altar klenteng Gie Yong Bio

Untuk memperingati kepahlawanan Tan Kee Wie, Oei Ing Kiat, dan Tan Pan Ciang, masyarakat Tionghoa di Lasem mendirikan Kelenteng Tan Oei Ji Siang Sen atau Gi Yong Kong Bio (lit. Kelenteng Kebenaran dan Keberanian)[6] pada tahun 1780an. Menurut penuturan para orang tua di Lasem, setelah pertempuran berakhir, seorang ahli ukir bermimpi bahwa di sungai Juwana terdapat dua batang kayu yang terapung. Kedua batang kayu tersebut tidak bisa diambil oleh siapapun meskipun banyak yang menginginkan. Si ahli ukir diperintahkan dalam mimpi tersebut untuk mengambil kedua batang kayu dan mengukirnya menjadi patung Tan Oei Ji Sian Seng sebagai pengingat bagi anak dan cucunya.[12]

Makam Oei Ing Kiat dipercaya berada di kompleks pemakaman Gunung Bugel, Desa Warugunung, Pancur, Rembang. Makam tersebut dikeramatkan oleh masyarakat sekitar, bahkan sering dikunjungi oleh penduduk berbagai daerah, terutama setiap malam Jumat dan Minggu pagi.[13]

Kultur populerSunting

  • Kisah Tan Pan Ciang dan Oei Ing Kiat muncul dalam novel berjudul Sembilan Oktober 1740: Drama Sejarah karya Remy Sylado.
  • Drama musikal karya Remy Sylado berjudul Tan Uy Ji Sian Seng (Tuan Terhormat dari Marga Tan dan Uy) dipentaskan pada Mal Ciputra Jakarta dalam rangka menyambut Tahun Baru Imlek 2560. Drama musikal tersebut menceritakan perjuangan tokoh Tionghoa Tan Pan Ciang dan Oey Ing Kiat dalam melawan penjajahan Belanda yang dikenal dengan Perang Kuning di Semarang pada tahun 1742.[14]

Lihat pulaSunting

Catatan kakiSunting

  1. ^ a b c d Yayasan Kelenteng Sam Po Kong. "Dewa-Dewi Kelenteng". Semarang.
  2. ^ a b Yon, 2009, "Membedah Cina Lasem". Dalam "Sejarah Perkembangan Klenteng Gie Yong Bio di Lasem dan Pengaruhnya Masyarakat 1967-1998" oleh Nurul Hidayati Septyana, 2012.
  3. ^ a b c d Unjiya, 2008, "Lasem Negeri Dampo Awang yang Terlupakan. Dalam "Sejarah Perkembangan Klenteng Gie Yong Bio di Lasem dan Pengaruhnya Masyarakat 1967-1998" oleh Nurul Hidayati Septyana, 2012.
  4. ^ a b c d e f g R. Panji Kamzah. "Kitab Carita Sajarah Lasem". Ditulis ulang oleh R. Panji Karsono tahun 1920. Diunduh pada Perang Kuning/Perang Cina/Perang Lasem.
  5. ^ TITD Tri Murti Lasem. 20 Juli 2011. SEJARAH KENTENG GIE YONG KONG LASEM.
  6. ^ a b c Sam Setyautama. Tokoh-Tokoh Etnis Tionghoa di Indonesia.
  7. ^ Benny G. Setiono. 2003. "Tionghoa dalam Pusaran Politik". TransMedia.
  8. ^ a b c Sanyoto. November 2009. "Sebuah Epos Puputan Cina Lasem", Mimbar Rakyat, Edisi XV, pp. 6-7.
  9. ^ Munawir Aziz. 23 Oktober 2012. Kompas, "Perang Kuning dalam Imaji Tionghoa-Jawa".
  10. ^ Setiono, Benny G. (2008). Tionghoa dalam Pusaran Politik. Jakarta: TransMedia Pustaka. ISBN 979-799-052-4. 
  11. ^ Chendong Long. Editor: 王海波. 31 Maret 2012. China News Network, 印尼拉森的庙堂文化:悠久历史充满华人气息. (Tionghoa)
  12. ^ TITD Tri Murti Lasem. 20 Juli 2011. Sejarah Klenteng Gie Yong Kong Babagan.
  13. ^ Harian Umum Suara Merdeka. 24 Mei 2003. Ratusan Orang Kunjungi Makam Kuno.
  14. ^ JPPN. 23 Januari 2009. Akses=12 Mei 2013. Drama Musikal Menyambut Imlek.

Pranala luarSunting