Bahasa Polandia Kuno

Bahasa Polandia Kuno (bahasa Polandia: język staropolski) adalah tahap awal dari bahasa Polandia pada abad ke-10 hingga ke-16 M, setelah itu kemudian berkembang menjadi bahasa Polandia Pertengahan.[2]

Polandia Kuno
ięzyk Polſki
Pelafalan[ˈjɛ̃zɨk ˈpɔlskʲi]
WilayahEropa Tengah
Eraberkembang menjadi bahasa Polandia Pertengahan pada abad ke-16
Kode bahasa
ISO 639-3
LINGUIST List
0gi
Glottologoldp1256[1]

Sumber untuk penelitian bahasa Polandia Kuno di era pra-tulisan adalah data untuk perbandingan tata bahasa Slavia, bahan dialek-dialek Polandia, dan beberapa kosakata yang telah usang dalam bahasa Polandia Modern, contohnya sumber berbahasa Latin Abad Pertengahan yang diterjemahkan untuk penduduk Polandia: seperti "Kotbah-kotbah Salib Suci" (bahasa Polandia: Kazania świętokrzyskie), "Mazmur Sankt Florian" (bahasa Polandia: Psałterz floriański), "Bunda Tuhan" (bahasa Polandia: Bogurodzica), "Alkitab Sharoshpatak" (bahasa Polandia: Biblia szaroszpatacka), dan lain-lain.

Bahasa Polandia Kuno dulunya tersebar terutama di daerah Polandia modern: di kerajaan suku-suku Polandia, kemudian di Kerajaan Polandia bersatu.

SejarahSunting

Bahasa Polandia mulai berubah setelah pembaptisan penduduk Polandia Kuno, yang menyebabkan masuknya kata-kata Latin, seperti kościół "gereja" (Latin castellum, "kastil"), anioł "malaikat" (Latin angelus). Banyak dari kata-kata tersebut diserap melalui bahasa Ceko, yang juga mempengaruhi bahasa Polandia pada masa itu (seperti wiesioły "senang, gembira" (bandingkan wiesiołek) berubah menjadi wesoły dalam bahasa Polandia modern, dengan vokal asli dan konsonan veselý dalam bahasa Ceko). Juga, di abad-abad berikutnya, dengan permulaan kota-kota yang didirikan berdasarkan hukum Jerman (yaitu, yang disebut Hukum Magdeburg), kosakata bahasa Jerman Hulu Pertengahan perkotaan dan istilah hukum disaring ke dalam bahasa Polandia Kuno. Sekitar abad ke-14 atau ke-15, bentuk kala aoristus dan kala imperfek menjadi usang. Pada abad ke-15, sistem bilangan dualis tidak lagi digunakan kecuali untuk beberapa ekspresi tetap (adagium, ucapan). Namun, dalam kaitannya dengan sebagian besar bahasa Eropa lainnya, perbedaan antara Polandia Kuno dan Modern relatif kecil; bahasa Polandia agak konservatif relatif terhadap bahasa Slavia lainnya. Meskipun demikian, perbedaan yang relatif kecil antara Polandia Lama dan Modern tidak terlalu mencolok mengingat tahapan kronologis bahasa Eropa lainnya yang kontemporer dengan bahasa Polandia Kuno umumnya tidak jauh berbeda dari tahapan Modern dan banyak di antaranya sudah diberi label "Modern Awal"; Bahasa Polandia Kuno mencakup teks-teks yang ditulis hingga akhir Renaisans.

EjaanSunting

Kesulitan yang harus dihadapi para juru tulis pada abad pertengahan ketika mencoba untuk mengkodifikasi bahasa adalah ketidakcukupan huruf-huruf dari alfabet Latin untuk beberapa fonem bahasa Polandia, seperti cz, sz. Dengan demikian, bahasa Polandia Kuno tidak memiliki ejaan baku. Satu huruf dapat mewakili beberapa bunyi – seperti s dapat dilafalkan sebgai s, sz, atau ś. Menulis kata-kata hampir seluruhnya konsisten dengan ejaan bahasa Latin, misalnya Bichek – Byczek, Gneuos – Gniewosz, dan lain-lain.

Bentuk tertulis tertuaSunting

 
"Day, ut ia pobrusa, a ti poziwai", disorot dengan warna merah.

Kitab Henryków (bahasa Polandia: Księga henrykowska, bahasa Latin: Liber fundationis claustri Sancte Marie Virginis in Heinrichau), berisi kalimat paling awal yang diketahui yang ditulis dalam bahasa Polandia: Day, ut ia pobrusa, a ti poziwai (dilafalkan aslinya sebagai: Daj, uć ja pobrusza, a ti pocziwaj, bahasa Polandia modern: Daj, niech ja pomielę, a ty odpoczywaj or Pozwól, że ja będę mielił, a ty odpocznij, Terjemahan: Ayo, biarkan aku menggiling, dan kamu beristirahat), ditulis sekitar tahun 1270.

Penulis frasa abad pertengahan ini, biarawan Sistersien bernama Piotr dari biara Henryków, mencatat "Hoc est in polonico" ("Ini dalam bahasa Polandia").[3][4][5]

AlfabetSunting

ParkoszowicSunting

Sekitar tahun 1440, Jakub Parkoszowic [pl], guru besar dari Universitas Jagielloński, mencoba mengkodifikasi alfabet Polandia. Dia menulis traktat pertama tentang aturan ortografi Polandia (dalam bahasa Latin) dan sajak Obiecado (dalam bahasa Polandia). Reformasi terdiri dari pengenalan huruf bulat dan tidak bulat pada perbedaan antara konsonan keras (velarisasi) dan lunak (palatisasi). Reformasi itu juga berisi penggabungan vokal ganda menjadi vokal panjang, misalnya: aa – /aː/. Proposal Parkoszowic tidak diadopsi, dan konsep teoretisnya tidak memiliki pengikut.

FonetikSunting

Selama berabad-abad pengucapan bahasa Polandia Kuno mengalami banyak modifikasi. Penjelasan di bawah ini hanya sebagai pengantar:

Sistem konsonan dipindahkan ke konsonan koronal lunak, contohnya /tʲ, dʲ, sʲ, zʲ/ untuk /t͡ɕ, d͡ʑ, ɕ, ʑ/. Bersamaan dengan ini, untuk sementara waktu bahasa Polandia Kuno memiliki konsonan getar rongga-gigi, juga ditemukan dalam bahasa Ceko sebagai "ř" dan masih dieja sebagai rz dalam bahasa Polandia, dan yang dikembangkan dari /rʲ/, tetapi sejak itu berubah menjadi ż. Banyak gugus konsonan ang disederhanakan; yang dalam prosesnya membuat asimilasi fonem membalikkan banyak konsonan dalam kata-kata, sebelum itu mengikuti konsonan tak bersuara.

Bahasa Polandia dulu juga memiliki vokal panjang seperti bahasa Ceko, tetapi ini juga telah menghilang, meskipun o panjang, dieja sebagai ó, berubah menjadi u. Bunyi á panjang bertahan hingga tahap Polandia Pertengahan.

KesusastraanSunting

ContohSunting

Ach, Królu wieliki nasz
Coż Ci dzieją Maszyjasz,
Przydaj rozumu k'mej rzeczy,
Me sierce bostwem obleczy,
Raczy mię mych grzechów pozbawić
Bych mógł o Twych świętych prawić.

(pengantar Legenda Santo Alexius, abad ke-15)

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Hammarström, Harald; Forkel, Robert; Haspelmath, Martin, ed. (2019). "Polandia Kuno". Glottolog 4.1. Jena, Jerman: Max Planck Institute for the Science of Human History. 
  2. ^ Długosz-Kurczabowa, Krystyna; Dubisz, Stanisław (2006). Gramatyka historyczna języka polskiego (dalam bahasa Polish). Warszawa (Warsaw): Wydawnictwa Uniwersytetu Warszawskiego. hlm. 56, 57. ISBN 83-235-0118-1. 
  3. ^ Digital version Book of Henryków in latin
  4. ^ Barbara i Adam Podgórscy: Słownik gwar śląskich. Katowice: Wydawnictwo KOS, 2008, ISBN 978-83-60528-54-9
  5. ^ Bogdan Walczak: Zarys dziejów języka polskiego. Wrocław: Wydawnictwo Uniwersytetu Wrocławskiego, 1999, ISBN 83-229-1867-4