Bahasa Melayu Kedah

dialek bahasa Melayu

Bahasa Melayu Kedah atau Dialek Melayu Kedah (Juga dikenal sebagai Pelat Utagha atau Loghat Utagha) adalah dialek bahasa Melayu yang paling banyak dituturkan di utara Malaysia seperti Perlis, Kedah, Penang, dan Perak. Juga di provinsi-provinsi di selatan Thailand seperti Krabi, Trang dan Satun, di mana bahasa ini disebut "Melayu Satun" (มลายู สตูล), dan juga di Kabupaten Langkat, Sumatera Utara dan Aceh, Indonesia. Bahasa Kedah yang dituturkan di Satun, Thailand banyak dipengaruhi bahasa Thai.

Melayu Kedah
بهاس ملايو قدح
มลายูสตูล
Pelat Utagha
Dituturkan di
Wilayah
EtnisMelayu Kedah, Melayu Thai
Penutur bahasa
2.6 juta  (2004)[1]
Dialek
Kedah Pesisir
Perlis-Langkawi
Penang
Kedah Hulu
Satun?
Kode bahasa
ISO 639-3meo
Glottologkeda1251[2]

Bahasa Melayu Kedah dapat dibagi menjadi beberapa dialek, yaitu Kedah Persisiran (standar), Baling atau Kedah Hulu, Kedah Utara, Perlis-Langkawi, dan Penang.

Ciri utama dari Kedah Melayu adalah vokal akhir -a diucapkan sebagai / ɑ / seperti / a / dengan "gelap", yang bervariasi dari -a Melayu standar yang diucapkan sebagai / / a. Karakteristik lain dari dialek adalah akhir r konsonan diucapkan sebagai q dan -s konsonan akhir diucapkan sebagai -ih (misalnya: Lapar = Lapaq).

ReferensiSunting

  1. ^ Melayu Kedah di Ethnologue (ed. ke-18, 2015)
  2. ^ Hammarström, Harald; Forkel, Robert; Haspelmath, Martin, ed. (2019). "Kedah Malay". Glottolog 4.1. Jena, Jerman: Max Planck Institute for the Science of Human History.