Buka menu utama

Rumpun bahasa Kanaan

(Dialihkan dari Bahasa Kanaan)

Bahasa Kanaan, atau dialek Kanaan,[2] adalah salah satu dari tiga subkelompok bahasa Semit Barat Laut, yang lainnya adalah Aram dan Amori. Digunakan oleh orang- orang Semit kuno di wilayah Kanaan dan Levant, sebuah wilayah yang meliputi apa yang sekarang disebut Israel, Yordania, Sinai, Lebanon, Suriah, wilayah Palestina dan juga beberapa daerah pinggiran di Turki selatan dan Semenanjung Arab utara. Orang Kanaan secara luas didefinisikan untuk memasukkan orang Israel (termasuk orang Yudea dan orang Samaria ), orang Fenisia (termasuk orang Kartago ), orang Amori, orang Ammon, orang Moab, orang Edom, orang Sutea, orang Ekron dan orang Amalek . Bahasa-bahasa Kanaan terus menjadi bahasa sehari-hari yang diucapkan sampai paling tidak pada abad ke-4 M, tetapi bahasa Ibrani tetap digunakan oleh banyak orang Yahudi sejak masa itu hingga Abad Pertengahan sebagai bahasa liturgi, bahasa sastra dan untuk perdagangan, sampai dihidupkan kembali sebagai bahasa sehari-hari yang diucapkan pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20 dan menjadi bahasa utama orang Yahudi Palestina dan kemudian Negara Israel . Bahasa Ibrani adalah satu-satunya bahasa Kanaan yang hidup saat ini.

Canaanite
Distribusi
geografis:
Levant, Carthage
Rumpun bahasa:Afroasiatik
Pembagian:
Glottolog:cana1267[1]

Rumpun bahasa ini memiliki perbedaan sebagai kelompok bahasa yang dibuktikan secara historis pertama yang menggunakan alfabet, yang berasal dari alfabet Proto-Kanaan, untuk mencatat tulisan mereka, yang bertentangan dengan penulisan logografik / suku kata Cuneiform yang jauh lebih awal di wilayah ini.

Referensi utama untuk inskripsi Kanaan ekstra-alkitabiah, bersama dengan prasasti Aram, adalah buku berbahasa Jerman Kanaanäische und Aramäische Inschriften, dari mana prasasti sering disebut sebagai KAI n (untuk suatu angka n ). [3]

Klasifikasi dan sumberSunting

Bahasa atau dialek Kanaan dapat dibagi menjadi yang berikut: [2] [4]

Kanaan UtaraSunting

  • Fenisia . Sumber utama adalah prasasti Ahiram sarkofagus, sarkofagus Eshmunazar, sarkofagus Tabnit, prasasti Kilamuwa, Cippi of Melqart, prasasti kerajaan Byblian lainnya. Untuk Punic kemudian: dalam drama Plautus, Poenulus di awal babak kelima.

Kanaan SelatanSunting

  • Bahasa Ibrani mati sebagai bahasa sehari-hari yang digunakan antara tahun 200 dan 400 M, tetapi tetap digunakan terus menerus oleh banyak orang Yahudi sejak periode itu, sebagai bahasa tertulis, bahasa baca dan juga oleh banyak orang bahasa lisan juga. Terutama digunakan dalam liturgi, sastra, dan perdagangan hingga abad pertengahan. Dimulai pada akhir abad ke-19, itu dihidupkan kembali sebagai bahasa sehari-hari yang digunakan oleh orang Yahudi di Palestina dan Eropa ketika Zionisme muncul sebagai gerakan politik dan orang-orang Yahudi mulai bergerak ke Palestina dalam jumlah yang semakin banyak, dan itu menjadi lingua franca dari komunitas Yahudi yang tumbuh di sana . Setelah Negara Israel didirikan, itu menjadi bahasa utama negara. Dialek-dialek bahasa yang sedikit berbeda digunakan pada waktu yang berbeda, tetapi secara keseluruhan itu adalah bahasa Ibrani seperti berbagai bentuk bahasa Ibrani pada milenium pertama SM adalah satu bahasa. Bahasa Ibrani adalah satu-satunya bahasa Kanaan yang merupakan bahasa yang hidup, dan satu-satunya contoh yang benar-benar sukses dari bahasa mati yang dihidupkan kembali.

Sumber utama Ibrani Klasik adalah berbagai buku dari Alkitab Yahudi ( Tanakh ).

LainSunting

Bahasa Kanaan lain yang mungkin:

  • Ugaritik, meskipun dimasukkannya bahasa ini ke dalam bahasa Kanaan masih diperdebatkan
  • Prasasti Deir Alla, ditulis dalam dialek dengan karakteristik Aram dan Kanaan Selatan, yang diklasifikasikan sebagai Kanaan di Hetzron.
  • Ekronit atau Filistin Semitic - jangan dikacaukan dengan bahasa Filistin non-Semit (diasumsikan Indo-Eropa ). Yang pertama dibuktikan oleh beberapa lusin prasasti dalam aksara Fenisia yang tersebar di sepanjang pantai barat daya Israel, khususnya Prasron Dedicatory Royal Ekron .

Perbandingan dengan bahasa AramSunting

Beberapa fitur tipologis khas Kanaan dalam kaitannya dengan bahasa Aram adalah:

  • Awalan h- digunakan sebagai artikel pasti (bahasa Aram memiliki postfix -a ). Itu tampaknya merupakan inovasi orang Kanaan.
  • Kata ganti orang pertama adalah ʼnk (אנכ anok (i), versus Arama ʼnʼ / ʼny ', yang mirip dengan Akkadian, Mesir Kuno dan Berber .
  • Pergeseran vokal * ā > ō ( pergeseran Kanaan ).

KeturunanSunting

Bahasa Ibrani modern, dihidupkan kembali di era modern dari dialek kepunahan bangsa Israel kuno yang dipertahankan dalam sastra, puisi, liturgi; juga dikenal sebagai Bahasa Ibrani Klasik, bentuk bahasa tertua yang dibuktikan secara tertulis. Pengucapan asli bahasa Ibrani Alkitab hanya dapat diakses melalui rekonstruksi. Ini mungkin juga termasuk bahasa Ibrani Samaria Kuno, dialek yang sebelumnya diucapkan oleh orang Samaria kuno. Sumber utama bahasa Ibrani Klasik adalah Alkitab Ibrani ( Tanakh ), dan prasasti seperti kalender Gezer, pecahan tembikar Khirbet Qeiyafa . Semua bahasa Kannan lainnya tampaknya telah punah pada awal milenium 1 Masehi.

Berbagai bentuk bahasa Ibrani yang sedikit diawetkan dari milenium pertama SM hingga zaman modern meliputi:

  • Bahasa Ibrani Tiberia - Sarjana Masoret yang tinggal di komunitas Yahudi Tiberias di Palestina c. 750–950 AD.
  • Mizrahi Hebrew - Mizrahi Jewish, liturgis
  • Yaman Ibrani - Yahudi Yaman, liturgi
  • Sephardi Hebrew - Sephardi Jewish, liturgis
  • Ashkenazi Ibrani - Yahudi Ashkenazi, liturgi
  • Mishnaic Hebrew (Rabbinical Hebrew) - Yahudi, liturgi, rabi, dialek Ibrani mana saja yang ditemukan dalam Talmud .
  • Ibrani Abad Pertengahan - Yahudi, liturgi, puitis, rabi, ilmiah, sastra; lingua franca berdasarkan pada bentuk Alkitab, Mishna dan neologisme yang dibuat oleh para penerjemah dan komentator
  • Haskala Hebrew - Yahudi, ilmiah, sastra dan jurnalistik berdasarkan Alkitab tetapi diperkaya dengan neologisme yang diciptakan oleh penulis dan jurnalis, sebuah transisi ke yang berikutnya
  • Bahasa Ibrani modern digunakan di Israel saat ini
  • Ibrani Samaria - Samaria, liturgis

Ekspansi Fenisia dan Kartago menyebarkan bahasa Fenisia dan dialek Punisia ke Mediterania Barat untuk sementara waktu, tetapi di sana juga mati, meskipun tampaknya bertahan sedikit lebih lama daripada di Fenisia sendiri.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Nordhoff, Sebastian; Hammarström, Harald; Forkel, Robert; Haspelmath, Martin, ed. (2013). "Canaanite". Glottolog. Leipzig: Max Planck Institute for Evolutionary Anthropology. 
  2. ^ a b Rendsburg 1997, hlm. 65.
  3. ^ Misalnya, Prasasti Mesha adalah " KAI 181 ".
  4. ^ Waltke & O'Connor (1990): "The extrabiblical linguistic material from the Iron Age is primarily epigraphic, that is, texts written on hard materials (pottery, stones, walls, etc.

BibliografiSunting

Pranala luarSunting