Buka menu utama

Aristobulus II (//, bahasa Ibrani: אריסטובולוס; bahasa Yunani: Ἀριστόβουλος Aristóboulos) adalah Imam Besar Yahudi dan Raja Yudea, pada tahun 66 SM- 63 SM, dari wangsa Hasmonean.

Aristobulus II
Raja dan Imam Besar di Yudea
Aristobulus II.jpg
Aristobulus II, dari Promptuarii Iconum Insigniorum karya Guillaume Rouillé
Berkuasa~ 66 – 63 SM
PendahuluHirkanus II
PenerusHirkanus II
AyahAleksander Yaneus
IbuSalome Aleksandra
Kerajaan Hasmonea di bawah Aristobulus II

KeluargaSunting

Aristobulus adalah putra yang lebih muda dari Aleksander Yaneus, Raja dan Imam Besar Yudea, dari istrinya, Salome Aleksandra. Setelah kematian Aleksander pada tahun 76 SM, jandanya meneruskan pemerintahan Yudea dan mengangkat putra sulungnya Hirkanus II sebagai Imam Besar. Ketika Salome meninggal tahun 67 SM, Hirkanus juga mengambil alih tahta kerajaan.

Aristobulus mempunyai pandangan yang sama dengan almarhum ayahnya tentang agama dan politik. Dia mengatur desain takhtanya, bahkan selama ibunya masih hidup. Dia membujuk para bangsawan dan militer untuk berpihak padanya dan merupakan pelindung dari orang-orang Saduki dan membawa perjuangan mereka di hadapan ratu. Banyak benteng-benteng yang ditempatkan oleh ratu untuk menyingkirkan orang-orang Saduki, dibuatnya seolah-olah untuk pertahanan mereka terhadap orang-orang Farisi, pada kenyataannya dibentuk antara lain sebagai persiapan langkah Aristobulus untuk perebutan kekuasaan dari pemerintah. Ratu berusaha untuk mengarahkan semangat militernya di luar Yudea, dan mengutus-nya (70-69) melawan Ptolemy Mennaeus; tapi ketika usaha itu gagal, Aristobulus kembali dengan intrik-intrik politik. Dia meninggalkan Yerusalem diam-diam dan membawa dirinya ke teman-temannya, yang dikendalikan jumlah terbesar yang diperkaya tempat, dengan maksud membuat perang melawan ibunya yang berusia lanjut. Tapi ratu meninggal di saat kritis, dan ia segera berbalik senjata melawan saudaranya Hirkanus II, pewaris tahta yang sah.[1]

SilsilahSunting

PemberontakanSunting

Hirkanus tampaknya bersimpati kepada orang-orang Saduki seperti ayahnya Aleksander Yaneus. Aristobulus memberontak terhadap kakaknya. Karena konflik ini, orang-orang Farisi tampaknya berada dalam posisi yang rentan saat ini.[2]

Hirkanus menguat terhadap Aristobulus di kepala tentara bayaran dan para pengikut-nya. Saudara-saudara bertemu dalam pertempuran di dekat Yerikho dan banyak Hyrcanus' tentara pergi ke Aristobulus, dan dengan demikian memberi terakhir kemenangan.

Hirkanus berlindung di benteng Yerusalem; tetapi penangkapan Kuil oleh Aristobulus memaksa Hirkanus II untuk menyerah. Perdamaian itu kemudian menyimpulkan, sesuai dengan ketentuan agar Hirkanus meninggalkan tahta dan jabatan imam besar, tetapi untuk menikmati pendapatan dari orang kantor.[3]

Perjanjian ini namun tidak berlangsung lama, karena Antipatros orang Edom yakin Hyrcanus yang Aristobulus merencanakan kematian-nya dan berlindung dengan Aretas III, Raja Nabath. Orang Nabath maju ke Yerusalem dengan tentara 50.000 dan mengepung kota selama beberapa bulan.

Intervensi RomawiSunting

Selama perang saudara ini, jenderal Romawi Pompeius mengalahkan kerajaan-Kerajaan di Pontos dan Seleukia. Dia mengutus wakilnya Marcus Aemilius Scaurus untuk mengambil alih Seleukia Suriah.

Sebagai Hasmoneans sekutu Romawi, kedua bersaudara mengajukan banding ke Scaurus, masing-masing berusaha dengan hadiah dan janji-janji untuk memenangkan dia atas ke sisi-nya. Scaurus, tersentuh oleh hadiah dari 400 talentsa, memutuskan mendukung Aristobulus dan memerintahkan Aretas untuk menarik pasukannya. Selama pengasingannya, Nabateans mengalami kekalahan telak di tangan Aristobulus.

Ketika Pompey tiba di Suriah pada 63 SM, kedua bersaudara dan pihak ketiga yang diinginkan penghapusan seluruh dinasti, mengirimkan delegasi ke Pompey, yang namun tertunda keputusan. Dia disukai Hyrcanus II lebih dari Aristobulus II, menganggap saudara yang lebih tua lebih dapat diandalkan sekutu Kekaisaran Romawi.

Pompey mengalahkan tentara Yahudi dalam beberapa pertempuran, dan mengambil benteng dari Yudea. Aristobulus dan anak-anaknya Alexander dan Antigonus ditangkap pada 63 SM. Aristobulos, curiga Pompey, tertanam dirinya di benteng Alexandrium, tetapi ketika Roma mengalahkan pasukannya lagi, dia menyerah dan melakukan untuk memberikan Yerusalem kepada mereka. Namun, karena banyak dari para pengikutnya tidak mau membuka gerbang, Roma dikepung dan ditangkap oleh angkatan, buruk merusak kota dan bait suci. Hirkanus dipulihkan sebagai Imam besar, tetapi kehilangan otoritas politik.

Aristobulus II lolos di 57 SM, menghasut pemberontakan melawan Roma di Yudea, sampai ia akhirnya bersembunyi oleh Aulus Gabinius, konsul dari provinsi Romawi di Suriah, di Makherus. Markus Antonius, komandan kavaleri di bawah Gabinius, menyebabkan beberapa orang untuk skala Aristobulus' benteng dan menundukkan pasukannya.[4]

Ditawan, Aristobulus dirilis oleh Julius Caesar di 49 SM dalam rangka untuk mengubah Yudea melawan Pompey. Dia sedang dalam perjalanan ke Yudea dengan anaknya Alexander, ketika "dia mati akibat racun yang diberikan kepadanya oleh orang-orang dari pihak Pompeius".[5] Anaknya, Aleksander, dipenggal oleh komandan Romawi, Scipio, di Antiokhia.[6]

Anaknya yang lain, Antigonus memimpin pemberontakan melawan Roma, dengan bantuan dari Partia, dan menjadi raja dan imam besar pada tahun 40 SM, tetapi dikalahkan dan dibunuh oleh orang-orang Romawi pada tahun 37 SM.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Aristobulus II", Jewish Encyclopedia
  2. ^ Junghwa Choi, Jewish Leadership in Roman Palestine from 70 C.E. to 135 C.E. BRILL, 2013
  3. ^ Schürer, "Gesch." i. 291, note 2
  4. ^ Plutarch "Makers of Rome" p. 272, trans by Ian Scott-Kilvert, Penguin Classics.
  5. ^ Josephus, Jewish Wars 1 9:1 (184).
  6. ^ Josephus, Jewish Wars 1 9:2 (185).
Aristobulus II
Wafat: 49 SM
Jabatan Yahudi
Didahului oleh:
Hirkanus II
Raja Yudea
66 SM – 63 SM
Diteruskan oleh:
Hirkanus II
Imam Besar Yudea
66 SM – 63 SM

Pranala luarSunting