Buka menu utama

Wikipedia β

Julius Caesar

Politisi dan pemimpin perang Romawi

Gaius Julius Caesar (Latin: C·IVLIVS·C·F·C·N·CAESAR¹) (13 Juli 100 SM15 Maret 44 SM) adalah seorang pemimpin militer dan politikus Romawi yang kekuasaannya terhadap Gallia Comata memperluas dunia Romawi hingga Oceanus Atlanticus, melancarkan serangan Romawi pertama ke Britania, dan memperkenalkan pengaruh Romawi terhadap Gaul (Perancis kini), sebuah pencapaian yang akibat langsungnya masih terlihat hingga kini.

Gaius Julius Caesar
Diktator Republik Romawi
Masa kekuasaan Oktober 49 SM –
15 Maret 44 SM (sebagai diktator dan/atau konsul)
Nama lengkap Gaius Julius Caesar
Lahir 13 Juli 100 SM
Tempat lahir Subura, Roma
Wafat 15 Maret 44 SM (55 tahun)
Tempat wafat Curia Pompey, Roma
Pasangan Cornelia Cinna minor 84 – 68 SM
Pompeia 68 – 63 SM
Calpurnia Pisonis 59 – 44 SM
Anak Julia Caesaris 85/84 – 54 SM
Caesarion 47 – 30 SM
Augustus 63 SM – 14 M (keponakan jauh, diadopsi pasca-kematian sebagai putra Caesar pada tahun 44 SM)
Wangsa Julius-Claudius
Ayah Gaius Julius Cæsar
Ibu Aurelia Cotta[1]

Julius Caesar bertarung dan memenangkan sebuah perang saudara yang menjadikannya penguasa terhebat dunia Romawi, dan memulai reformasi besar-besaran terhadap masyarakat dan pemerintah Romawi. Dia menjadi diktator seumur hidup, dan memusatkan pemerintahan yang makin melemah dalam republik tersebut.

Caesar meninggal dunia pada 15 Maret 44 SM akibat ditusuk hingga mati oleh Marcus Junius Brutus dan beberapa senator Romawi. Aksi pembunuhan terhadapnya pada hari Idi Maret tersebut menjadi pemicu perang saudara kedua yang menjadi akhir Republik Romawi dan awal Kekaisaran Romawi di bawah kekuasaan cucu lelaki dan putra angkatnya, Kaisar Augustus.

Kampanye militer Julius Caesar diketahui secara mendetil melalui tulisannya sendiri Kumpulan Komentar (Commentarii), dan banyak dari kisah hidupnya yang direkam sejarawan seperti Gaius Suetonius Tranquillus, Mestrius Plutarch, dan Lucius Cassius Dio.

Daftar isi

Perkawinan Julius Caesar dan keturunannyaSunting

KronologiSunting

 
C. Iulii Caesaris quae extant, 1678
  • 13 Juli 100 SM – Lahir di Roma
  • 84 SM – Perkawinan pertama dengan Cornelia
  • 82 SM – Lepas dari hukuman mati Sulla
  • 81/79 SM – Jasa militer di Asia dan Cilicia; pertemuan dengan Nicomedes dari Bithynia
  • 70-an – Berkarier sebagai advokat
  • 69 SMQuaestor (semacam bendahara) di Hispania Ulterior
  • 65 SM – Curule aedile
  • 63 SM – Dilantik pontifex maximus dan praetor urbanus; konspirasi Catilinaria, skandal Bona Dea dan oleh karena itu perceraikan Caesar dari Pompeia
  • 59 SM – Jabatan konsul pertama; awal Triumviratus Pertama dengan Marcus Licinius Crassus dan Gnaeus Pompeius Magnus, Julia mengawini Pompey
  • 54 SM – Kematian Julia
  • 53 SM – Kematian Crassus: akhir Triumviratus Pertama
  • 52 SMPertempuran Alesia
  • 49 SM – Penyeberangan Rubicon, mulainya perang saudara
  • 48 SM – Mengalahkan Pompeius di Yunani; menjadi diktator; jabatan konsul kedua
  • 47 SM – Kampanye di Mesir; bertemu Cleopatra VII
  • 46 SM – Mengalahkan Cato dan Metellus Scipio di Afrika Utara; jabatan konsul ketiga
  • 45 SM
    • Mengalahkan lawan terakhir di Hispania
    • Kembali ke Roma; menjabat konsul ketiga
  • 44 SM

Penaklukan GaliaSunting

Caesar memiliki hutang yang sangat besar di awal karirnya. Untuk menutupinya, ia memanfaatkan jabatannya sebagai gubernur, baik melalui pemerasan atau kampanye militer. Caesar memiliki empat legiun di bawah komandonya, sementara dua dari provinsinya berbatasan dengan wilayah yang belum ditaklukkan, dan daerah Galia dikenal tidak stabil. Beberapa suku Galia yang merupakan aliansi Romawi dikalahkan lawan mereka dalam Pertempuran Magetobriga, dengan bantuan suku Jerman. Bangsa Romawi ketakutan mereka akan bermigrasi ke selatan dan memicu perang. Caesar membangun dua legiun baru dan mengalahkan suku ini.[2]

Sebagai respon atas aktivitas Caesar, suku-suku di timur laut mulai mempersenjatai diri. Caesat menganggap ini sebagai langkah agresif dan menyerang balik. Sementara itu, salah satu legiunnya mulai menguasai suku-suku di timur jauh, berkebalikan dengan penaklukan Inggris.[3]

Selama musim semi 55 SM, Triumvirat mengadakan konferensi, karena Romawi mengalami kekacauana dan aliansi politik Caesar berantakan. Konferensi Lucca memperbaharui Triumvirat Pertama dan memperpanjang jabatan gubernur Caesar selama lima tahun.[4] Penaklukan di utara segera diselesaikan, dengan beberapa kantong masih melakukan perlawanan.[5] Caesar kini memiliki basis untuk penaklukan Britania.

Pada tahun 55 SM, Caesar mengalahkan serangan ke Gaul oleh dua suku Jerma, dan meresponnya dengan membangun jembatan menyeberangi Sungai Rhine dan membuat pameran kekuatan di daerah Jerman, sebelum pulang dan membongkar kembali jembatan tersebut. Pada akhir musim panas, ia menyeberang ke Britania, mengklaim bahwa Bangsa Britania membantu lawannya tahun lalu, kemungkinan Veneti dari Britania.[6] Laporan intelijen yang didapatnya sangat buruk. Walau ia berhasil menyeberang, namun tidak mampu berjalan lebih jauh. [7]

Caesar kembali lagi tahun berikutnya dengan tentara lebih besar dan lebih siap, dan membuat penaklukan lebih baik. Ia berjalan lebih jauh dan membangun beberapa aliansi. Hanya saja, panen yang buruk memicu pemberontakan di Galia. Akibatnya Caesar harus kembali.[8]

 
Vercingetorix throws down his arms at the feet of Julius Caesar, painting by Lionel Royer

Saat Caesar di Inggris, anaknya Julia, Istri dari Pompey, meningggal saat melahirkan. Caesar berusaha menjodohkan keponakannya, namun ditolak Pompey dan malah menikah dengan anak lawan politiknya. Sementara pada tahun 53 SM Crassus terbunuh dalam Pertempuran Carrhae di timur. Akibatnya Triumvirat hancur berantakan.[9]

Meskipun sebenarnya Bangsa Galia sama kuatnya dengan Romawi, ketidakstabilan politik di sana membuat Caesar menaklukkan mereka dengan mudah. Upaya Vercingetorix pada 52 SM untuk menyatukan mereka melawan Romawai terlalu terlambat.[10][11] Ia terbukti sebagai komandan yang hebat, mampu mengalahkan Caesar beberapa kali, namun pengepungan dalam Pertempuran Alesia membuatnya harus menyerah.[12]

Rumor homoseksualitasSunting

Kebudayaan Romawi menganggap peran pasif dalam seksualitas, sebagai tanda lemah atau tunduk. Suetonius berkata bahwa dalam kemenangan Caesar atas bangsa Galia, prajuritnya bernyanyi bahwa "Caesar mungkin menundukkan Galia, namun Nicomedes menundukkan Caesar.""[13] Berdasarkan pendapat Cicero, Bibulus, Gaius Memmius, dan lainnya (kebanyakan adalah musuh Caesar), ia punya hubungan dengan Nicomedes IV dari Bithynia di awal karirnya. Cerita ini diulang-ulang, dengan merujuk Caesar sebagai Ratu Bithynia, oleh beberapa politikus Romawi sebagai upaya mempermalukannya. Caesar berkali-kali membantah hal ini sepanjang hidupnya. Dan berdasarkan Cassius Dio, bahkan di bawah sumpah.[14] Pencemaran nama baik seperti ini sangat popular digunakan dalam masa Republik Romawi untuk menjatuhkan lawan politik. Taktik favorit yang digunakan oleh oposisi adalah menuduh lawan politik masih menganut gaya helenistik dari Yunani dan Timur, di mana homoseksualitas dan hidup berfoya-foya lebih disukai ketimbang Budaya Romawi.[butuh rujukan]

Catullus menulis dua puisi yang menyatakan Caesar dan insinyurnya, Mamurra adalah sepasang kekasih,[15] namun kemudian minta maaf.[16]

Mark Antony menuduh bahwa Oktavianus diadopsi oleh Caesar karena ketertarikan seksual. Suetonius menulis bahwa tuduhan Antony adalah pencemaran nama baik dalam politik. Oktavianus kemudian menjadi Raja Romawi pertama sebagai Kaisar Agustus.[17]

PembunuhanSunting

Pada tanggal 15 Maret 44 SM, Caesar dijadwalkan sebuah sesi di senat. Beberapa senator berkonspirasi untuk membunuhnya. Mark Antony, yang sudah mengetahui rencana ini malam sebelumnya dari seorang liberator yang ketakutan bernama Servilius Caca, takut akan terjadi hal terburuk, lalu menghadap Caesar. Para konspirator, yang sudah memperkirakan ini, mengirimkan Trebonius untuk menghadangnya sebelum mencapai Theater Pompey, tempat di mana sesi akan diadakan dan menahannya di luar.[18]

Menurut Plutarch, begitu Julius Caesar sampai di senat, Tillius Cimber memperlihatkan kepadanya petisi untuk memanggil kembali saudaranya yang diasingkan.[19] Konspirator lainnya mengelilingi Caesar untuk memberikan dukungan. Plutarch dan Suetonius mengatakan bahwa Caesar mengusirnya, tapi Cimber meraih bahunya dan menarik tunik Caesar. Caesar berteriak kepada Cimber "Ini perbuatan yang kasar!" (Ista quidem vis est!).[20]

 
The senators encircle Caesar, a 19th-century interpretation of the event by Carl Theodor von Piloty

Pada saat yang sama, Casca mengambil pisaunya dan akan menusuk leher sang diktator. Caesar berbalik dan memegang tangan Casca. Berdasarkan keterangan Plutarch, ia berseru dalam bahasa latin, "Casca, kau penjahat, apa yang sedang kau lakukan?"[21] Casca, ketakutan, berteriak, "Tolong, saudaraku!" dalam bahasa Yunani. ("ἀδελφέ, βοήθει", "adelphe, boethei"). Dalam sekejap, seluruh kelompok, termasuk Brutus, memukuli sang diktator. Caesar berusaha lari, namun dibutakan oleh darahnya, terpeleset dan jatuh. Orang-orang terus menusuki badannya yang tanpa pertahanan di bawah portico. Berdasarkan Eutropius, sekitar 60 orang ambil bagian dalam pembunuhan ini. Ia ditusuk 23 kali.[22]

Menurut Suetonius, seorang dokter, sebenarnya hanya satu luka, luka kedua di dada, yang berperan dalam kematian Caesar.[23]

Kata-kata terakhir Julis Caesar tidak terlalu jelas, dan menjadi bahan perdebatan akademisi dan sejarahwan. Suetonius berpendapat bahwa kalimat terakhir Caesar dalam Bahasa Yunani "καὶ σύ, τέκνον;"[24] (dibaca "Kai su, teknon?": "Kamu juga, nak?"). Namun terhadap dirinya sendiri, Caesar tidak berkata apa-apa..[25]

Plutarch melaporkan bahwa Caesar tidak berkata apa-apa, ia menarik toganya menutupi kepala saat ia juga melihat Brutus terlibat sebagai konspirator..[26] Versi yang banyak dikenal dalam negara-negara berbahasa Inggris adalah kalima Latin phrase "Et tu, Brute?" ("Dan Kau, Brutus?", atau dikenal juga "Kau juga, Brutus?");[27][28] ini berasal dari karya Shakespeare Julius Caesar, yang berasal dari kalimat pertama dalam karyanya: "Et tu, Brute? kemudian jatuhlah Caesar." Tidak ada dasar dalam fakta sejarah dan penggunaan Bahasa Latin di sini tidak merujuk pada penggunaan Bahasa ini oleh Caesar,

Berdasarkan catatan Plutarch, setelah pembunuhan, Brutus maju dan akan mengatakan sesuatu kepada rekan senatornya. Hanya saja, mereka malah lari dari bangunan tersebu.[29] Brutus dan rekannya berjalan ke Capitol sambil beteriak kepada kota yang mereka cintai, "Rakyat Roma, kita sekali lagi telah terbebas!" Mereka ditanggapi keheningan, para penduduk Roma mengunci dirinya di rumah karena rumor kejadian tersebut sudah tersebar sebelumya. Jenazah Caesar sudah terbaring tiga jam sebelum dibereskan oleh petugas berwenang.

Tubuh Caesar dikremasi, dan di tempat kremasinya Kuil Caesar dibangun beberapa tahun setelahnya daerah Forum Roma). Hanya altarnya saja yang tersisa hingga kini. [30] Sebuah patung lilin Caesar ukuran penuh dibangun di forum tersebut, memperlihatkan luka 23 tusukan yang terjadi. Massa yang berkumpul di sana telah menyalakan api yang merusak forum dan bangunan sekitarnya. Menyusul keributan yang ada, Mark Antony, Octavian (kemudian menjadi Caesar Agustus), dan lainnya bertempur dalam lima perang saudara, yang berakhir dengan pembentukan Kerajaan Roma.

KeteranganSunting

1- Gaius Iulius Gaii Filius Gaii Nepos Caesar, dalam bahasa Indonesia "Kaisar Julius Gaius, putra Gaius, cucu Gaius".

Catatan kakiSunting

  1. ^ "Julius Caesar". Roman-colosseum.info. Diakses tanggal 8 January 2012. 
  2. ^ Cicero, Letters to Atticus 1.19; Julius Caesar, Commentaries on the Gallic War Book 1; Appian, Gallic Wars Epit. 3; Cassius Dio, Roman History 38.31–50
  3. ^ Julius Caesar, Commentaries on the Gallic War Book 2; Appian, Gallic Wars Epit. 4; Cassius Dio, Roman History 39.1–5
  4. ^ Cicero, Letters to his brother Quintus 2.3; Suetonius, Julius 24; Plutarch, Caesar 21, Crassus 14–15, Pompey 51
  5. ^ Julius Caesar, Commentaries on the Gallic War Book 3; Cassius Dio, Roman History 39.40–46
  6. ^ Black, Jeremy (2003). A History of the British Isles. Palgrave MacMillan. hlm. 6. 
  7. ^ Julius Caesar, Commentaries on the Gallic War Book 4; Appian, Gallic Wars Epit. 4; Cassius Dio, Roman History 47–53
  8. ^ Cicero, Letters to friends 7.6, 7.7, 7.8, 7.10, 7.17; Letters to his brother Quintus 2.13, 2.15, 3.1; Letters to Atticus 4.15, 4.17, 4.18; Julius Caesar, Commentaries on the Gallic War Book 5–6; Cassius Dio, Roman History 40.1–11
  9. ^ Suetonius, Julius [1]; Plutarch, Caesar 23.5, Pompey 53–55, Crassus 16–33; Velleius Paterculus, Roman History 46–47
  10. ^ "France: The Roman conquest". Encyclopædia Britannica Online. Encyclopædia Britannica. Diakses tanggal April 6, 2015. Because of chronic internal rivalries, Gallic resistance was easily broken, though Vercingetorix’s Great Rebellion of 52 bce had notable successes. 
  11. ^ "Julius Caesar: The first triumvirate and the conquest of Gaul". Encyclopædia Britannica Online. Encyclopædia Britannica. Diakses tanggal February 15, 2015. Indeed, the Gallic cavalry was probably superior to the Roman, horseman for horseman. Rome’s military superiority lay in its mastery of strategy, tactics, discipline, and military engineering. In Gaul, Rome also had the advantage of being able to deal separately with dozens of relatively small, independent, and uncooperative states. Caesar conquered these piecemeal, and the concerted attempt made by a number of them in 52 bce to shake off the Roman yoke came too late. 
  12. ^ Julius Caesar, Commentaries on the Gallic War Book 7; Cassius Dio, Roman History 40.33–42
  13. ^ Suetonius, Julius 49
  14. ^ Suetonius, Julius 49; Cassius Dio, Roman History 43.20
  15. ^ Catullus, Carmina 29, 57
  16. ^ Suetonius, Julius 73
  17. ^ Suetonius, Augustus 68, 71
  18. ^ Huzar, Eleanor Goltz (1978). Mark Antony, a biography By Eleanor Goltz Huzar. Minneapolis, MN: University of Minnesota Press. hlm. 79–80. ISBN 978-0-8166-0863-8. 
  19. ^ "Plutarch – Life of Brutus". Classics.mit.edu. Diakses tanggal 28 April 2010. 
  20. ^ "Suetonius, 'Life of the Caesars, Julius', trans. J C Rolfe". Fordham.edu. Diakses tanggal 28 April 2010. 
  21. ^ Plutarch, Life of Caesar, ch. 66: "ὁ μεν πληγείς, Ῥωμαιστί· 'Μιαρώτατε Κάσκα, τί ποιεῖς;'"
  22. ^ Woolf Greg (2006), Et Tu Brute? – The Murder of Caesar and Political Assassination, 199 pages – ISBN 1-86197-741-7
  23. ^ Suetonius, Julius, c. 82.
  24. ^ Suetonius, Julius 82.2
  25. ^ From the J. C. Rolfe translation of 1914: "...he was stabbed with three and twenty wounds, uttering not a word, but merely a groan at the first stroke, though some have written that when Marcus Brutus rushed at him, he said in Greek, 'You too, my child?".
  26. ^ Plutarch, Caesar 66.9
  27. ^ Stone, Jon R. (2005). The Routledge Dictionary of Latin Quotations. London: Routledge. hlm. 250. ISBN 0-415-96909-3. 
  28. ^ Morwood, James (1994). The Pocket Oxford Latin Dictionary (Latin-English). Oxford, England: Oxford University Press. ISBN 0-19-860283-9. 
  29. ^ Plutarch, Caesar 67
  30. ^ "Temple of Caesar". Anamericaninrome.com. Diakses tanggal 8 January 2012. 

ReferensiSunting

  • Life of Caesar, oleh Plutarch; Oxford Classics
  • The Twelve Caesars – Julius Caesar, oleh Suetonius; Penguin Classics

Lihat pulaSunting