Buka menu utama
Untuk penguasa lain yang terkait atau berafiliasi dengan Alexander Jannaeus, lihat Daftar penguasa Hasmonean dan Herodes

Aleksander Yaneus (Alexander Jannaeus; juga dikenal sebagai Alexander Jannai/Yannai; Ibrani: יהונתן "ינאי" אלכסנדרוסיהונתן "ינאי" אלכסנדרוסIbrani: יהונתן "ינאי" אלכסנדרוס, lahir Jonathan Alexander) adalah raja Hashmonayim Yudea kedua yang memerintah pada tahun 103-76 SM. Ia adalah putra Yohanes Hirkanus, yang mewarisi tahta dari saudaranya Aristobulus I, dan menikah dengan janda saudaranya, Ratu Salome Aleksandra. Meliputi penaklukan untuk memperluas kerajaan sampai meletusnya perang sipil berdarah, pemerintahan Alexander bercirikan kekejaman dan penindasan dengan konflik yang tidak pernah berakhir.[2]

Aleksander Yaneus
Raja dan Imam Besar Yudea
Berkas:File:Alexander Jannaeus.jpg
Alexander Jannaeus, pahatan kayu didesain oleh Guillaume Rouillé. Dari Promptuarii Iconum Insigniorum.
Masa kekuasaan~ 103 – 76 SM (27 tahun)[1]
Lahir~127 SM
Wafat~76 SM
PendahuluAristobulus I
PenggantiSalome Aleksandra
DinastiHashmonayim
AyahYohanes Hirkanus
AgamaYudaisme Helenistik

KeluargaSunting

Aleksander Yaneus adalah putra ketiga Yohanes Hirkanus, dengan istri keduanya. Ketika Aristobulus I, putra Hirkanus dari istri pertamanya, menjadi raja, ia dianggap perlu untuk keamanan sendiri untuk memenjarakan saudara-saudara tirinya. Aristobulus meninggal setelah memerintah satu tahun. Setelah kematiannya, jandanya, Salome Aleksandra membebaskan Aleksander dan saudara-saudaranya dari penjara.

Aleksander, sebagai yang tertua di antara saudara-saudara yang masih hidup, memiliki hak tidak hanya untuk tahta, tetapi juga untuk Salome, janda almarhum saudaranya, yang telah meninggal tanpa anak; dan, meskipun ia berusia tiga belas tahun lebih tua darinya, dia menikahinya sesuai dengan hukum Yahudi. Dengan Salome, dia memiliki dua putra, yang tertua, Hirkanus II menjadi Imam Besar pada tahun 62 SM dan Aristobulus II yang adalah Imam Besar pada tahun 66 - 62 SM dan memulai perang saudara berdarah dengan saudaranya, yang berakhir dengan penangkapannya oleh Pompeius Agung. Seperti saudaranya, ia adalah seorang pendukung setia fraksi aristokrat imam dikenal sebagai orang-orang Saduki, istrinya, Salome, di sisi lain datang dari keluarga Farisi (adik laki-lakinya Simeon ben Shetach adalah seorang pemimpin Farisi terkenal), dan banyak yang bersimpati dengan perjuangan mereka dan melindungi mereka sepanjang bergolaknya pemerintahan. Seperti ayahnya, Aleksander juga menjabat sebagai Imam Besar. Hal ini menimbulkan kemarahan dari para Rabi yang bersikeras bahwa dua jabatan itu tidak harus dikombinasikan. Menurut Talmud, Yannai masih dipertanyakan menodai imam (desas-desus itu bahwa ibunya ditangkap di Modi'in dan melanggar) dan tidak diperbolehkan untuk melayani di bait suci menurut para rabi, ini membuat marah para raja dan memihak orang-orang Saduki yang membela dia. Insiden ini menyebabkan raja untuk berbalik melawan orang-orang farisi dan menganiaya mereka sampai kematiannya.

Perang dengan Ptolemy LathyrusSunting

Ekspedisi Alexander pertama adalah melawan kota Ptolemais (Akko). Sementara Alexander maju untuk mengepung kota, Zoilus, penguasa kota pesisir Dora dan Menara Straton mengambil kesempatan untuk melihat jika ia bisa mungkin menyelamatkan Ptolemais dengan harapan mendapatkan wilayah. tentara Hasmonea Aleksander dengan cepat mengalahkan pasukan Zoilus tanpa banyak kesulitan. Ptolemais dan Zoilus kemudian meminta bantuan dari Ptolemaios IX Lathyros, yang telah diusir oleh ibunya Kleopatra III. Ptolemaios mendirikan sebuah kerajaan di Siprus setelah diusir oleh ibunya. Situasi di Ptolemais ditangkap sebagai peluang oleh Ptolemy untuk bisa mendapatkan sebuah benteng dan kontrol pantai Yudea dalam rangka untuk menyerang Mesir.[3]

Ptolemy mendarat tentara yang besar untuk bantuan dari kota, tetapi Alexander menghadapinya dengan muslihat, mengatur aliansi dengan dia secara terbuka sementara diam-diam dia berusaha untuk mendapatkan bantuan dari ibunya melawan dirinya. Ketika Aleksander membentuk aliansi dengan Ptolemy, Ptolemy dalam sikap yang baik, menyerahkan Ptolemais, Zoilus, Dora, dan Menara Straton kepada Aleksander.[4] Segera setelah Ptolemy mengetahui siasat Aleksander, dia menginvasi wilayah Galilea merebut Asochis.[5][6] Ptolemy juga memprakarsai serangan atas Sepforis tapi gagal.[7]

Aleksander mungkin mudah kehilangan mahkotanya dan kemerdekaan Yudea sebagai hasil dari pertempuran ini, kalau tidak ada bantuan yang disalurkan oleh Mesir. Dua jenderal Yahudi ratu Kleopatra, Helkias dan Ananias, meyakinkan sang ratu mengenai bahaya kemungkinan dirinya diusir oleh anaknya Ptolemy jika Ptolemy dibiarkan menang dan dia mempercayakan mereka dengan tentara melawan dia. Akibatnya, Ptolemy dipaksa untuk mundur ke Siprus, dan Alexander diselamatkan. Mesir, sebagai kompensasi atas bantuan mereka, menginginkan untuk menganeksasi Yudea ke dalam negara mereka, tetapi pertimbangan untuk tidak menyakiti penduduk Yahudi Mesir, yang merupakan pendukung utama singgasananya, menyebabkan Cleopatra membatalkan rencana penaklukan ini. Tentara Mesir ditarik, Alexander mendapati tangannya bebas; dan segera ia merencanakan kampanye baru.[8][9]

Penaklukan Yordan dan pesisirSunting

Alexander merebut Gadara dan benteng yang kuat Amathus di wilayah Yordan; tetapi, dalam penyergapan atasnya oleh Theodorus, penguasa Amathus, ia kalah dalam pertempuran. Aleksander lebih sukses dalam ekspedisinya melawan kota-kota pesisir Helenis (dulunya Filistia), merebut Rafia dan Anthedon. Akhirnya, pada tahun 96 SM[10] Yaneus mengalahkan penduduk Gaza setelah pengepungan panjang, yang dikalahkannya dengan muslihat, sehingga menyerah dan membiarkan diri dijarah dan dibakar oleh para serdadu Yaneus. Kemenangan ini menyebabkan kontrol Yudea atas jalan keluar ke Laut Tengah dari rute perdagangan Nabatea.[11]

Perang Saudara di YudeaSunting

Perang dengan Obodas ISunting

 
Aleksander Yaneus berpesta selama penyaliban orang-orang Farisi, ukiran oleh Willem Swidde, abad ketujuh belas

Perang Saudara di Yudea awalnya dimulai setelah penaklukan Gaza oleh Jannaeus sekitar 96 SM. Karena kemenangan Yaneus di Gaza, Kerajaan Nabath tidak lagi memiliki akses ke Laut Tengah. Aleksander segera merebut Gadara, yang menyebabkan orang Nabath kehilangan rute perdagangan utama menuju ke Roma dan Damaskus.[12] Setelah kehilangan Gadara, raja Nabath Obodas I melancarkan serangan terhadap Aleksander dalam sebuah lembah curam di Gadara di mana Alexander nyaris tidak berhasil melarikan diri. Setelah Yaneus dikalahkan dalam Pertempuran Gadara oleh orang Nabath, dia kembali ke Yerusalem tetapi di sana dihadapkan pada oposisi sengit Yahudi.[13]

Hari Raya Pondok DaunSunting

Selama hari raya Yahudi Pondok Daun, Aleksander Yaneus, sementara yang bertugas sebagai Imam besar di Bait suci di Yerusalem, menunjukkan ketidaksenangan-nya terhadap orang-orang Farisi dengan menolak untuk melakukan upacara persembahan air dengan benar: bukannya menuangkan di atas mezbah, ia menuangkannya pada kakinya.[14] Penonton menanggapi dengan terkejut atas olok-oloknya itu dan menunjukkan ketidaksenangan mereka dengan melempari Alexander dengan etrogim (citrons) yang mereka pegang di tangan mereka. Dalam kemarahasn, ia memerintahkan tentara untuk membunuh orang-orang yang menghina dia, lebih dari 6.000 orang di pelataran Bait Suci dibantai. Dengan lebih frustrasi, Alexander membuat penghalang kayu yang dibangun di sekitar altar guna mencegah orang-orang untuk mempersembahkan korban dan menolak persembahan harian kecuali untuk para imam. Dia juga bersekutu dengan pasukan asing seperti orang Pisidia dan Kilikia yang kemudian akan membantu rezimnya selama perang saudara.[13] Kejadian selama hari Raya pondok Daun ini adalah faktor utama yang mengarah kepada Perang Saudara di Yudea dengan memicu oposisi terhadap Yaneus.[14]

Perang dengan Demetrius III dan akhir Perang Saudara di YudeaSunting

Setelah Yaneus menang pada awal perang saudara,  para pemberontak meminta bantuan Seleukia. Para pemberontak Yudea bergabung dengan Demetrius III Eucaerus untuk melawan Yaneus. Aleksander telah mengumpulkan 6.200 tentara bayaran dan 20.000 orang Yahudi untuk pertempuran sementara Demetrius mempunyai 40.000 tentara dan 3.000 kuda. Ada upaya dari kedua belah pihak untuk membujuk satu sama lain untuk mundur tapi gagal. Kekaisaran Seleukia mengalahkan kekuatan Yaneus di Sikhem. Semua tentara bayaran Aleksander tewas dalam pertempuran, dan Aleksander terpaksa berlindung di pegunungan. Akibat simpati terhadap Jannaeus, 6.000 pemberontak Yudea akhirnya kembali kepadanya. Takut berita ini, Demetrius mengundurkan diri. Namun demikian, perang antara Yaneus dan para pemberontak yang kembali kepadanya terus berlanjut. Mereka berjuang sampai Aleksander mencapai kemenangan. Sebagian besar pemberontak tewas dalam pertempuran, sementara para pemberontak yang tersisa melarikan diri ke kota Bethoma sampai mereka dikalahkan.[15]

Yaneus membawa pemberontak yang masih hidup kembali ke Yerusalem di mana ia menyalibkan 800 orang-orang Yahudi, terutama orang-orang Farisi. Sebelum kematian mereka, Alexander menghukum mati para istri-istri dan anak-anak pemberontak di depan mata mereka sementara Yaneus berpesta dengan selir-selirnya. Aleksander kemudian mengembalikan tanah yang telah direbutnya dari orang Nabath supaya mereka mengakhiri dukungan mereka kepada para pemberontak Yahudi. Para pemberontak yang tersisa, yang berjumlah 8.000 orang, melarikan diri pada malam hari dalam ketakutan dari Alexander. Setelah itu, semua pemberontak permusuhan berhenti dan pemerintahan Alexander dilanjutkan dalam damai.[16]

SilsilahSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Stegemann 1998, hlm. 130.
  2. ^ Saldarini 2001, hlm. 89.
  3. ^ Atkinson 2012, hlm. 131.
  4. ^ Schürer, Vermes & Millar 2014, hlm. 116.
  5. ^ Davies & Finkelstein 1984, hlm. 600.
  6. ^ Kasher 1998, hlm. 80.
  7. ^ Finegan 2015, hlm. 223.
  8. ^ Borgen 1998, hlm. 84.
  9. ^ Bar-Kochva 2010, hlm. 93.
  10. ^ Negev & Gibson 2005.
  11. ^ Schäfer 2003, hlm. 74 & 75.
  12. ^ Eshel 2008, hlm. 117.
  13. ^ a b Eshel 2008, hlm. 118.
  14. ^ a b Kaiser 1998, hlm. 482.
  15. ^ Eshel 2008, hlm. 118 & 119.
  16. ^ Eshel 2008, hlm. 119.

PustakaSunting

Aleksander Yaneus dari Yudea
Wafat: 76 SM
Jabatan Yahudi
Didahului oleh:
Aristobulus I
Raja Yudea
103 SM – 76 SM
Diteruskan oleh:
Salome Alexandra
Imam Besar Yudea
103 SM – 76 SM
Diteruskan oleh:
Hirkanus II

Pranala luarSunting