Buka menu utama

Yohanan (ibrani יוֹחָנָןיוֹחָנָן Yôḥānān), putra Yoyada, adalah imam besar kelima setelah pembangunan kembali Bait Suci di Yerusalem oleh orang-orang Yahudi yang telah kembali dari pembuangan di Babel. Masa jabatannya diperkirakan pada tahun 410-371 SM; ia digantikan oleh putranya Yadua. Alkitab tidak memberikan rincian tentang hidupnya. Yohanan hidup selama pemerintahan raja Darius II dari Persia dan anaknya Artahsasta II, yang kekaisarannya termasuk Yehuda sebagai sebuah provinsi.

Daftar isi

Pembunuhan di Bait SuciSunting

Flavius Yosefus mencatat bahwa saudara Yohanan yang bernama Yesus dijanjikan jabatan Imam Besar oleh Bagoses, seorang jenderal raja Artahsasta. Yesus bertengkar dengan Yohanan di Bait Suci dan Yohanan membunuhnya. Bagoses tahu bahwa Yohanan telah membunuh Yesus di Bait Suci dan berkata kepadanya, "apakah Anda memiliki kelancangan untuk melakukan pembunuhan di Bait Suci."[1] Bagoses dilarang untuk memasuki Bait Suci, tetapi ia memasukinya dengan mengatakan "Bukankah aku lebih suci dari dia yang membunuh di Bait Suci?" Bagoses tidak pernah melihat kejahatan sebuas itu dan bereaksi dengan memerintahkan orang Persia untuk menghukum orang-orang Yahudi selama tujuh tahun. Anaknya Yadua akhirnya mengambil alih posisi Imam Besar ketika Yohanan meninggal, seperti yang secara singkat disebutkan oleh Yosefus, tapi tidak diterima dalam kitab tawarikh menurut Nehemia 12:23.

ArkeologiSunting

Surat dalam Naskah-naskah ElefantinSunting

Di antara Naskah-naskah Elefantin, koleksi abad ke-5 SM naskah ibrani dari komunitas Yahudi di Elefantin di Mesir, sebuah surat yang ditemukan di mana Yohanan disebutkan. Surat itu memuat "tanggal 20 Marshewan, tahun ke-17 raja Darius", yang sesuai dengan 407 SM.[2] Ditujukan untuk Bagoas, gubernur Yehuda, dan berupa permintaan untuk membangun kembali Sinagoge Yahudi di Elefantin, yang dihancurkan oleh orang-orang kafir Mesir. Surat itu meliputi bagian berikut:

"(...) Kami juga telah mengirim surat sebelum sekarang, ketika kejahatan ini dilakukan terhadap kami, terhadap Tuhan dan terhadap Imam Besar Yohanan dan rekan-rekannya para imam di Yerusalem dan Ostanes saudara laki-laki Anani dan para bangsawan di antara orang-orang Yahudi, Tidak pernah ada surat yang mereka kirimkan kepada kami. (...)"

Diusulkan bahwa Anani yang dimaksud di sini mungkin sama seperti dalam 1 Tawarikh 3:24.

Koin YohananSunting

Pada sebuah koin perak dari akhir periode Persia, Dan Barag dan sarjana lainnya telah mengidentifikasi frasa Ibrani יחנן הכהןיחנן הכהן ("Yoḥanan sang imam").[3] Karena itu umumnya bertarikh antara 350 SM dan penaklukan Aleksander Agung atas Persia, sekitar 333 SM,[4] koin ini biasanya dikaitkan dengan imam besar kedua yang bernama Yohanan, yang tidak disebutkan dalam Alkitab. Dengan demikian, koin itu tampaknya untuk memberikan dukungan untuk hipotesis oleh Frank Moore Cross pada tahun 1975 bahwa ada satu pasangan imam besar bapa/anak berikutnya yang bernama Yohanan dan Yadua, pasangan kedua ini tidak sengaja dihilangkan dari teks Alkitab akibat haplography. Namun, Lisbeth Fried telah menantang tarikh muda koin ini dan menyarankan tarikh antara 378 dan 368 SM. Dia percaya bahwa koin itu mengacu pada individu yang sama seperti yang disebutkan dalam Yosefus dan Nehemia, dan bahwa tidak perlu untuk mengusulkan adanya Yohanan kedua.

NamaSunting

Ada sengketa mengenai nama yang sebenarnya. Nehemia 12:11 menulisnya sebagai Jonathan, sementara Nehemia 12:22 menyebutkan penerus Yoyada bernama Yohanan. Yosefus juga mencantumkannya sebagai Yohanan (John).[5]

Menurut Anchor Bible Dictionary ada juga sengketa mengenai silsilah Yohanan. Nehemia 12:10-11 mendaftarkan Yohanan sebagai cucu Elyasib sementara Nehemia 12:23 mengidentifikasikannya sebagai putra Elyasib. "Meskipun ada kemungkinan bahwa kata Ibrani ben harus diterjemahkan sebagai 'cucu' dalam Nehemia 12:23; lihat NEB, JB)"

Belum ada bukti di luar Alkitab bahwa seorang pria bernama Jonathan pernah menjabat sebagai imam besar. Ini menyebabkan banyak orang percaya bahwa teks Alkitab memuat kesalahan penyalinan.[6]

ReferensiSunting

  1. ^ Antiquities, Yosefus
  2. ^ Pritchard, James B. ed., Ancient Near Eastern Texts Relating to the Old Testament, Princeton University Press, third edition with supplement 1969, p. 492
  3. ^ Betlyon, John Wilson, "The Provincial Government of Persian Period Judea and the Yehud Coins" Journal of Biblical Literature Vol. 105, No. 4 (Dec., 1986), pp. 639–642
  4. ^ Fried, Lisbeth S., A silver coin of Yohanan Hakkôhen, Transeuphratène 26 (2003) pp. 67, 85 (pdf)
  5. ^ Antiquities 11:297–302, Josephus
  6. ^ From Joshua To Caiaphas: High Priests after the Exile 54–63, James Vander Kam