Ameth, Nusalaut, Maluku Tengah

Ameth, kadang dieja sebagai Amet adalah salah satu dari 7 negeri yang termasuk ke dalam wilayah kecamatan Nusalaut, Maluku Tengah, Maluku, Indonesia. Negeri ini tergolong sebagai negeri pesisir.[4]

Ameth
Samasuru Amalatu
Negara Indonesia
ProvinsiMaluku
KabupatenMaluku Tengah
KecamatanNusalaut
Kodepos
97518
Luas5,75 km2[1]
Jumlah penduduk1.589 jiwa[2]
Kepadatan276,35 jiwa/km2[3]

Sebagai sebuah negeri atau desa adat, Ameth dipimpin oleh seorang raja yang berkedudukan layaknya kepala desa. Raja Ameth bergelar sebagai tuan latu (raja). Apabila raja belum terpilih, tampuk kepemimpinan dijabat oleh pejabat negeri. Jabatan raja di Ameth dipangku oleh fam (matarumah parentah) Berhitu dan Picauly. Raja Ameth saat ini adalah Bapak Wempi Dirk Parinussa.[5]

Pemerintahan Kecamatan Nusalaut berkedudukan di Ameth, menjadikan negeri ini sebagai salah satu negeri yang paling maju di Nusalaut.[6] Ameth juga memiliki fasilitas yang tergolong lebih memadai dibanding negeri-negeri yang lain. Data BPS Maluku Tengah tahun 2018 menyebutkan bahwa negeri ini memiliki status sebagai negeri atau desa swasembada.[7]

EtimologiSunting

Ameth mendapatkan namanya yang sekarang tatkala para pemimpin negeri ini memutuskan untuk berpindah dari negeri lama di perbukitan ke daerah pesisir. Di daerah tersebut mereka menemukan sumber air yang cukup, protein hewani dari laut, bermacam tanaman yang bermanfaat seperti kelapa dan sukun. Oleh karena itu, negeri yang baru itu diberi nama Ameth yang asal katanya berhubungan dengan kata amat dalam bahasa Indonesia. Nama Ameth dapat diartikan sebagai negeri yang berkecukupan atau negeri yang mendapat banyak berkat.[8]

Negeri Ameth memiliki teun Samasuru Amalatu. Menurut kepercayaan masyarakat, istilah samasuru berasal dari gabungan kata sama yang berarti atas dasar dan suru yang berarti perintah. Sedangkan amalatu berasal dari gabungan kata ama yang berarti bapak atau negeri dan latu yang berarti raja. Samasuru Amalatu kemudian biasa diterjemahkan sebagai sebuah negeri yang dipimpin oleh seorang latu (raja) yang pembentukan negerinya itu terjadi karena adanya sebuah perintah. Perintah dalam konteks ini adalah titah dari raja Negeri Titawaai yang berkedudukan paling tinggi dalam strata adat di Pulau Nusalaut.[9]

SejarahSunting

Pada mulanya nenek moyang orang Ameth berasal dari daerah-daerah yang jauh mereka adalah Maharaja Guna Pattinasirat dan Sopaheri Berhitu. Setelah pelayaran dan pengembaraan mereka menemukan tanah yang dapat dihuni di Nusalaut. Nenek moyang orang Ameth menepi dan mulai membangun daerah permukiman di bukit-bukit yang agak jauh dari pantai. Tujuan pembangunan permukiman yang jauh dari pantai adalah untuk menghindari serangan pihak luar dan peperangan.[10] Permukiman pertama yang didirikan di perbukitan itu bernama Irihatu yang merupakan negeri lama daripada Ameth. Pendirian Irihatu dipimpin oleh Maharaja Guna Pattinasirat. Di bawah kepemimpinan beliau, Negeri Lama Irihatu dibagi menjadi lima soa yaitu Soa Rumah Hitam, Rumah Putih, Hursepuny-Tarumseley, Molle-Manduapessy, dan Hatalea. Kelima soa masing-masing diperintah oleh kepala soa. Bersama dengan raja Irihatu, mereka menyusun fondasi pemerintahan yang paling pertama di Negeri Ameth.[11]

Setelah pemerintahan oleh Maharaja Guna Pattinasirat, fam Berhitu yang merupakan keturunan dari Sopaheri Berhitu mengambil alih jabatan raja. Raja pertama dari fam ini adalah Sopaheri Berhitu sendiri yang kemudian digantikan oleh Pieter Tahitoe Sopaheri Berhitu. Pada masa pemerintahan Raja Berhitu II ini masyarakat Ameth berkenalan dengan ajaran Protestan. Negeri saat itu masih berada di pedalaman dan jauh dari pantai. Baru pada masa pemerintahan Pieter Tarihula Berhitu alias Raja Berhitu III seluruh permukiman masyarakat dipindahkan ke pantai, ke lokasi negeri yang sekarang.[12]

Geografi dan IklimSunting

Ameth adalah negeri yang berada di pesisir pantai. Permukiman masyarakatnya dibangun menghadap ke Laut Banda. Ketinggian rata-rata bagian negeri yang menjadi hunian atau permukiman adalalah 50 m.dpl.[13] Sementara itu daerah pedalaman didominasi oleh bukit-bukit yang ditutupi hutan. Wilayah Ameth yang berada di tepian pantai menyebabkan negeri ini mempunyai iklim tropis laut dan iklim musim.[14]

Perubahan iklim dan cuaca yang tidak menentu akhir-akhir ini menjadi ancaman bagi kehidupan masyarakat Ameth. Ombak yang tinggi dan tak dapat diprediksi membuat nelayan-nelayan Ameth terpaksa berhenti sementara dari melaut. Ombak yang terlampau besar kadang membuat kapal-kapal yang membawa bahan bakar dan sayur-mayur serta unggas dan telur tak jadi menyambangi Ameth. Akibatnya masyarakat kekurangan logistik dan harga barang menjadi mahal sekali. Salah satu upaya yang saat ini dilakukan Negeri Ameth dalam meminimalisasi kekurangan logistik terutama sayuran adalah dengan menerapkan pertanian berkelanjutan (permakultur) dengan bekerja sama dengan USAID Apik.[15]

AdministrasiSunting

Ameth merupakan ibukota Kecamatan Nusalaut. Jarak ke ibukota kabupaten di Masohi mencapai 78 km dan dapat ditempuh dengan menggunakan jalur laut.[16] Negeri ini dibagi ke dalam delapan buah sektor yang dalam bahasa lokal dikenal sebagai wijk atau wayk.[17]

DemografiSunting

Data BPS Maluku Tengah tahun 2018 yang merujuk data tahun 2017 menunjukkan bahwa Ameth memiliki penduduk sebesar 1.589 jiwa, terbanyak kedua di Nusalaut setelah Titawaai. Dari 1.589 jiwa, 758 jiwa di antara adalah penduduk laki-laki dan sisanya 831 jiwa adalah penduduk perempuan.[18] Pada tahun 2016 Ameth memiliki populasi sebesar 1.596 jiwa dan mencatatkan laju pertumbuhan penduduk negatif (minus) 0,44% selama periode 2016-2017.[19]

Adat dan BudayaSunting

AgamaSunting

Kristen Protestan yang dianut oleh 100% masyarakat Ameth pertama kali disebarkan oleh misionaris Belanda. Gereja di Ameth pertama kali dibangun pada tahun 1817 dan menjadi gereja Protestan kedua yang berdiri di Nusalaut setelah Gereja Eben Haezer yang melayani jemaat Sila dan Leinitu.[20] Gereja di Ameth diberi nama Beth Eden kadang dieja sebagai Betheden. Sebagai salah satu gereja tertua di Nusalaut, Gereja ini masih mempertahankan sifat tradisional dari bangunan tua peninggalan masa Kolonial, terutama mengenai konstruksi langkang di bagian teras yang dibuat dari kayu yang membentuk pagar dengan pola hias yang disusun secara vertikal pada dua batangan kayu yang dipasang horizontal.[21] Hal lainnya yang menarik dari konstruksi Gereja Beth Eden adalah terdapatnya dowala atau tembok tinggi dan tebal yang mengelilingi gereja. Hal ini menyerupai konstruksi rampart pada bangunan perbentengan.[22]

BaileuSunting

Baileu di Negeri Ameth bernama Beihata Kapalatu yang berfungsi sebagai balai rakyat atau balai pertemuan. Dalam baileu juga diadakan acara pelantikan raja, pelantikan kepala soa, serta upacara bayar upu (upacara bawa harta).[23]

Fam di Negeri AmethSunting

  1. Aponno
  2. Ayawaila
  3. Berhitu
  4. Frans
  5. Hehanussa
  6. Hetharua
  7. Holle
  8. Hukom
  9. Hursepuny
  10. Kakiailatu
  11. Kakiai
  12. Mailoa
  13. Mairuhu
  14. Manduapessy
  15. Molle
  16. Nasrany
  17. Paais (kadang dieja sebagai Paaijs)
  18. Parinussa
  19. Pattianakotta
  20. Pattiasina
  21. Pattinasarany
  22. Pelupessy
  23. Picauly (kadang dieja sebagai Picauli atau Pikauli)[24]
  24. Rumailal
  25. Rusimalesi
  26. Sahusiwa
  27. Samallo[24]
  28. Sepanari
  29. Siahainenia
  30. Simatauw
  31. Sitaniapessy
  32. Sopacua
  33. Soumokil
  34. Tarumaseley
  35. Titahalawa
  36. Tupanno[24]
  37. Turumena
  38. Turubasa
  39. Waerisal
  40. Wakanno[25]
  41. Wattimena

Hubungan SosialSunting

Negeri Ameth tergolong memiliki hubungan pela yang banyak. Negeri ini mengikat pela dengan sembilan negeri yang tersebar di tiga pulau yang berbeda yaitu Ambon, Saparua, dan Seram. Sembilan negeri yang terikat pela dengan Ameth dapat dilihat dalam tabel-tabel di bawah ini.

Nama Negeri Teun' Pulau Ambon Jenis Pela Keaktifan Keterangan Referensi
Ameth Samasuru Amalatu * Ema
* Kaitetu
* Negeri Lima
* Ureng
* Pela batu karang
* Pela tampa siri
* Tidak diketahui
* Pela tampa siri
* Aktif
* Tidak aktif
* Tidak aktif
* Aktif
[26]
Nama Negeri Teun' Pulau Saparua Jenis Pela Keaktifan Keterangan Referensi
Ameth Samasuru Amalatu * Porto
* Ullath
* Tidak diketahui
* Pela tampa siri
* Tidak aktif
* Tidak aktif
[27]
Nama Negeri Teun' Pulau Seram Jenis Pela Keaktifan Keterangan Referensi
Ameth Samasuru Amalatu * Rutah
* Samasuru
* Soahuku
* Pela batu karang
* Tidak diketahui
* Pela batu karang
* Aktif
* Tidak aktif
* Aktif
[28]

Upacara panas pela antara Ameth dengan Soahuku terakhir dilakukan pada 28 November-2 Desember 1994 di Negeri Soahuku. Upacara ini dinilai sangat penting dan bersejarah bagi masyarakat kedua negeri sehingga sebuah buku yang bercerita mengenai sejarah hubungan kedua negeri diterbitkan dengan judul Pela Parang Ika Poro. Setahun sebelum diadakannya upacara tersebut, Eddie Supusepa membuatkan sajak yang memperingati kedekatan hubungan antara kedua negeri yang diberi nama Sadjak Bikin Panas Pela Samasuru-Lilipory.[29] Dalam upacara tersebut masyarakat Ameth dan Soahuku sepakat untuk mengembalikan larangan kawin mengawini antara masyarakat kedua negeri. Larangan kawin mengawini antara orang Ameth dan Soahuku pernah dicabut pada tahun 1932.[30] Ameth dan Soahuku merencanakan untuk mengadakan panas pela pada tahun 2004. Namun, dikarenakan konflik dan kerusuhan di Maluku yang terus berlanjut hingga tahun 2004, rencana tersebut dibatalkan.[31]

KapataSunting

Kondisi sastra lisan asli Maluku Tengah yang biasa disebut kapata di kalangan masyarakat Nusalaut terbilang sangat memprihatinkan. Sebagian besar masyarakat tak lagi dapat menggunakan dan berbicara dalam bahasa Tana, baik secara aktif maupun pasif. Di antara tujuh negeri di Nusalaut, Ameth, Abubu, dan Titawaai menjadi tiga negeri yang masih memiliki penutur kapata. Para penutur tersebut umumnya sudah berusia lanjut.[32]

Beberapa kapata yang ditemukan di Ameth antara lain Mae turu patalaga (kapata pelantikan raja), Kapata soa (kapata pelantikan kepala soa), Mae nusu o (kapata upacara bawa harta atau bayar upu), Yale patalaga (kapata muda-mudi dalam acara adat), dan kapata kedatangan moyang Negeri Ameth.[33]

Lembaga dan Pranata TradisionalSunting

SoaSunting

Soa adalah sebuah kelompok yang terbangun di dalam sebuah negeri dan merupakan budaya khas orang Maluku Tengah. Soa menghimpun beberapa fam dan biasanya fam-fam dalam satu soa memiliki kesamaan atau pertalian sejarah. Di Ameth ada tujuh soa. Berikut adalah soa yang ada di Ameth dan fam (matarumah) yang memegang jabatan sebagai kepala soa.[34]

Soa HataleaSunting

  • Mailoa
  • Mairuhu, berkedudukan sebagai kepala Soa Hatalea
  • Parinussa
  • Tupanno
  • Wairisal

Soa HursepunnySunting

  • Hetharua
  • Holle
  • Hursepunny, berkedudukan sebagai kepala Soa Hursepunny
  • Tarumasele
  • Turubassa

Soa ManduapessySunting

  • Hukom
  • Manduapessy, berkedudukan sebagai kepala Soa Manduapessy
  • Molle
  • Wattimena

Soa Rumah PutihSunting

  • Berhitu
  • Kakiailatu, berkedudukan sebagai kepala Soa Rumah Putih
  • Kakiay
  • Picauly
  • Simatauw
  • Sopacua
  • Turumena
  • Wakanno

Soa Rumah Mete (Rumah Hitam)Sunting

  • Ajawaila
  • Aponno
  • Nasarany
  • Pattianakotta, berkedudukan sebagai kepala Soa Rumah Mete
  • Pattinasarany
  • Pattisahusiwa
  • Rumailal
  • Samallo

Soa SalamenaSunting

  • Sitaniapessy

Soa SoumokilSunting

  • Frans
  • Hehanusa
  • Paais
  • Pattiasina
  • Pelupessy
  • Siahainenia
  • Soumokil, berkedudukan sebagai kepala Soa Soumokil
  • Titahalawa

Diaspora AmethSunting

Sebagian di antara masyarakat Maluku yang mengungsi dan bermigrasi ke Belanda sebagai dampak dari kekalahan Republik Maluku Selatan pada tahun 1950an berasal dari Negeri Ameth. Untuk menguatkan tali persaudaraan sesama orang Ameth di tanah rantau, maka pada tahun 1958, bertempat di Ijsseloord, Arnheim, Provinsi Gelderland beberapa pemuda asal Ameth yang meliputi Pattinasarany, J. Molle, dan J. Kaihatu sepakat untuk mendirikan perkumpulan bagi orang Ameth. Perkumpulan tersebut kemudian dinamai sebagai Persatuan Anak-anak Samasuru Amalatu Ameth (PAASAA). Tujuan lain dari pendirian PAASAA adalah untuk mempermudah penghimpunan uang bantuan duka dan sumbangan bagi perkembangan Negeri Ameth.[35]

ReferensiSunting

  1. ^ [Kecamatan Nusalaut Dalam Angka 2018 Hlm. 7]
  2. ^ [Kecamatan Nusalaut Dalam Angka 2018 Hlm. 44]
  3. ^ [Kecamatan Nusalaut Dalam Angka 2018 Hlm. 48]
  4. ^ [Kecamatan Nusalaut Dalam Angka 2018 Hlm. 11]
  5. ^ [Kecamatan Nusalaut Dalam Angka 2018 Hlm. 26]
  6. ^ [https://disparporamalteng.com/kecamatan-nusa-laut/ Kecamatan Nusalaut
  7. ^ [Kecamatan Nusalaut Dalam Angka 2018 Hlm. 23]
  8. ^ [https://www.ameth.nl/negeri-ameth.html Ameth - Geschiedenis
  9. ^ [https://www.kumpulan-akoon-pat.nl/de-dorpsadat-.html De dorpsadat
  10. ^ [https://www.ameth.nl/negeri-ameth.html Ameth - Geschiedenis
  11. ^ [http://mairuhu.com/Ameth/ Ameth - Geschiedenis
  12. ^ [http://mairuhu.com/Ameth/ Ameth - Geschiedenis
  13. ^ [Kecamatan Nusalaut Dalam Angka 2018 Hlm. 8]
  14. ^ [Kecamatan Nusalaut Dalam Angka 2018 Hlm. 4-5]
  15. ^ "Suara Perempuan Bangun Ketangguhan Negeri Ameth". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-09-28. Diakses tanggal 2019-09-28. 
  16. ^ [Kecamatan Nusalaut Dalam Angka 2018 Hlm. 9]
  17. ^ [Kecamatan Nusalaut Dalam Angka 2018 Hlm. 21]
  18. ^ [Kecamatan Nusalaut Dalam Angka 2018 Hlm. 44]
  19. ^ [Kecamatan Nusalaut Dalam Angka 2018 Hlm. 46]
  20. ^ [https://ambon.antaranews.com/berita/26928/gereja-nusalaut-pertahankan-strata-sosial Gereja Nusalaut Pertahankan Strata Sosial
  21. ^ [https://ambon.antaranews.com/berita/26928/gereja-nusalaut-pertahankan-strata-sosial Gereja Nusalaut Pertahankan Strata Sosial
  22. ^ [https://ambon.antaranews.com/berita/26928/gereja-nusalaut-pertahankan-strata-sosial Gereja Nusalaut Pertahankan Strata Sosial
  23. ^ Latupapua, Falantino Eryk (2013). Kapata Sastra Lisan di Maluku Tengah. Penerbit Madah, Yogyakarta. hlm. 30. ISBN 9789791463331. 
  24. ^ a b c Bartels, Dieter (2017). Di Bawah Naungan Gunung Nunusaku: Muslim Kristen Hidup Berdampingan di Maluku Tengah, Jilid II: Sejarah. Kepustakaan Populer Gramedia (KPG). hlm. 476. 
  25. ^ Bartels, Dieter (2017). Di Bawah Naungan Gunung Nunusaku: Muslim Kristen Hidup Berdampingan di Maluku Tengah, Jilid II: Sejarah. Kepustakaan Populer Gramedia (KPG). hlm. 475. 
  26. ^ [http://mairuhu.com/Ameth/ Ameth - Pela's
  27. ^ [http://mairuhu.com/Ameth/ Ameth - Pela's
  28. ^ [http://mairuhu.com/Ameth/ Ameth - Pela's
  29. ^ [https://www.ameth.nl/panas-pela-1994.html Panas Pela 1994
  30. ^ [https://www.ameth.nl/pela.html Pela
  31. ^ [https://www.ameth.nl/pela.html Pela
  32. ^ Latupapua, Falantino Eryk (2013). Kapata Sastra Lisan di Maluku Tengah. Penerbit Madah, Yogyakarta. hlm. 27. ISBN 9789791463331. 
  33. ^ Latupapua, Falantino Eryk (2013). Kapata Sastra Lisan di Maluku Tengah. Penerbit Madah, Yogyakarta. hlm. 28-32. ISBN 9789791463331. 
  34. ^ [https://www.ameth.nl/soa.html Soa
  35. ^ [https://www.ameth.nl/paasaa.html Persatuan Anak Anak Samasuru Amalatu Ameth di Belanda