Amangkurat II

Amangkurat II (bahasa Jawa: ꦲꦩꦁ​ꦏꦸꦫꦠ꧀꧇꧒꧇, translit. amangkurat kapindo, har. 'amangkurat dua', dikenal juga sebagai Sunan Amral) adalah susuhunan Mataram kelima yang memerintah dari tahun 1677 hingga 1703 dan memindahkan pusat pemerintahannya dari Keraton Plered menuju ke Keraton Kartasura.[2] Ia merupakan sunan yang suka memakai seragam angkatan laut Belanda sehingga Amangkurat II dijuluki sebagai Sunan Amral. "Amral" merupakan ejaan Jawa untuk admiral (laksamana).[3]

Amangkurat II
ꦲꦩꦁ​ꦏꦸꦫꦠ꧀꧇꧒꧇
Sunan Amral
Detail painting of Amangkurat II executed Trunajaya.jpeg
Amangkurat II menusuk Raden Trunajaya dengan keris setelah berakhirnya Pemberontakan Trunajaya (1680). Lukisan dari akhir abad ke-19.[1]
Susuhunan Mataram
ke-5
Berkuasa1677–1703 (26 tahun berkuasa)
Penobatan1677; 343 tahun lalu (1677)
PendahuluAmangkurat I
PenerusAmangkurat III
LahirRaden Mas Rahmat
Tidak diketahui
Bendera Kesultanan Mataram Mataram
Wafat1703
Bendera Kesultanan Mataram Mataram
WangsaWangsa Mataram
Nama takhta
Sampeyan Dalem Ingkang Sinuhun Kangjeng Susuhunan Prabu Amangkurat Senapati ing Ngalaga Abdurrahman Sayyidin Panatagama Khalifatullah Ingkang Jumeneng Kaping II
Nama anumerta
Sunan Amral
AyahAmangkurat I
IbuRatu Kulon
Bahasa Jawaꦲꦩꦁ​ꦏꦸꦫꦠ꧀꧇꧒꧇
AgamaIslam

Kehidupan awalSunting

Sunan Amangkurat II atau Sunan Amral adalah putra dari Amangkurat I dan Ratu Kulon, dan memiliki nama asli Raden Mas Rahmat.[4] Setelah ibunya meninggal dunia, ia dibesarkan di Surabaya oleh kakeknya dari pihak ibu, Pangeran Pekik.[5] Semasa menjadi putra mahkota, Raden Mas Rahmat berselisih dengan ayahnya sendiri karena ada berita bahwa jabatan Adipati Anom (putra mahkota) akan digantikan dengan putra Amangkurat I yang lain, yaitu Pangeran Singasari.[4] Akhirnya pada tahun 1661, Raden Mas Rahmat melakukan pemberontakan, tetapi Amangkurat I dapat menumpasnya.

Perselisihan ini semakin memburuk di tahun 1668 ketika Raden Mas Rahmat jatuh hati pada Rara Oyi, seorang gadis dari Surabaya yang hendak dijadikan sebagai selir ayahnya. Berkat bantuan kakeknya, ia bisa mengambil Rara Oyi dari ayahnya untuk dinikahkan. Akibatnya, Amangkurat I murka dan membunuh Pangeran Pekik sekeluarga beserta pengikutnya. Raden Mas Rahmat sendiri diampuni setelah dipaksa membunuh Rara Oyi dengan tangannya sendiri.[4][5]

Pindah ke KartasuraSunting

Pada tahun 1680, Amangkurat II memerintahkan pembersihan hutan di daerah Wanakarta (berjarak sekitar 10 kilometer di selatan Surakarta)[6] untuk dibangun sebuah keraton baru. Keraton ini kemudian diberi nama Keraton Kartasura.[7] Pangeran Puger yang semula menetap di Kajenar pindah ke Keraton Plered setelah kota itu ditinggalkan oleh Trunajaya. Ia menolak bergabung dengan Amangkurat II karena mendengar berita bahwa Amangkurat II bukanlah Raden Mas Rahmat (kakaknya), melainkan anak Cornelis Speelman yang menyamar sebagai Raden Mas Rahmat. Berita simpang siur tersebut akhirnya menyebabkan kericuhan.

Perang antara Keraton Plered (Pangeran Puger) dengan Keraton Kartasura (Amangkurat II) meletus pada bulan November 1680. Babad Tanah Jawi menyebutnya sebagai perang antara Mataram melawan Kartasura. Akhirnya setahun kemudian, yaitu 28 November 1681 Pangeran Puger menyerah kalah. Babad Tanah Jawi menyebut istana Plered di Mataram runtuh tahun 1677, sedangkan Kartasura adalah keraton baru sebagai penerus dari keraton Plered, seusai pemberontakan Trunajaya. Kemudian yang memberikan legitimasi pengasahan kekuasaan Amangkurat ke II adalah Panembahan Natapraja dari Adilangu yang dianggap sebagai sesepuh Mataram.

Sikap terhadap VOCSunting

 
Lukisan dari abad ke-18 yang menggambarkan kematian François Tack.

Amangkurat II dikisahkan sebagai sunan berhati lemah yang mudah dipengaruhi. Pangeran Puger adiknya, jauh lebih berperan dalam pemerintahan. Amangkurat II naik takhta atas bantuan VOC dengan hutang atas biaya perang sebesar 2,5 juta gulden. Tokoh anti VOC bernama Patih Nerangkusuma berhasil menghasutnya agar lepas dari jeratan hutang tersebut.

Pada tahun 1683 terjadi pemberontakan Wanakusuma, seorang keturunan Kajoran. Pemberontakan yang berpusat di Gunung Kidul ini berhasil dipadamkan.

Pada tahun 1685 Amangkurat II menampung buronan VOC bernama Untung Suropati yang tinggal di rumah Patih Nerangkusuma. Untung Suropati diberinya tempat tinggal di desa Babirong untuk menyusun kekuatan.

Bulan Februari 1686 Kapten François Tack tiba di Kartasura untuk menangkap Untung Suropati. Amangkurat II pura-pura membantu VOC. Pertempuran terjadi. Pasukan Untung Suropati menumpas habis pasukan Kapten Tack. Sang kapten sendiri mati dibunuh oleh pasukan Untung Suropati

Amangkurat II kemudian merestui Untung Suropati dan Nerangkusuma untuk merebut Pasuruan. Anggajaya bupati Pasuruan yang semula diangkat Amangkurat II terpaksa menjadi korban. Ia melarikan diri ke Surabaya bergabung dengan adiknya yang bernama Anggawangsa alias Adipati Jangrana.

Kehidupan pribadiSunting

Amangkurat II dikabarkan memiliki banyak istri, tetapi hanya memiliki satu putra, yaitu Raden Mas Sutikna. Menurut Babad Tanah Jawi, ibunya mengguna-guna semua istrinya yang lain sehingga mandul.[8]

Kehidupan selanjutnyaSunting

Sikap Amangkurat II yang mendua akhirnya terbongkar oleh VOC. Pihak VOC menemukan surat-surat Amangkurat II kepada Cirebon, Johor, Palembang, dan Inggris yang isinya ajakan untuk memerangi VOC. Amangkurat II juga mendukung pemberontakan Kapitan Jonker tahun 1689.

Pihak VOC menekan Kartasura untuk segera melunasi biaya perang Trunajaya sebesar 2,5 juta gulden. Amangkurat II sendiri berusaha memperbaiki hubungan dengan pura-pura menyerang Untung Suropati di Pasuruan.

Amangkurat II akhirnya meninggal dunia tahun 1703. Sepeninggalnya, terjadi perebutan takhta Kartasura antara putranya, yaitu Amangkurat III melawan adiknya, yaitu Pangeran Puger.

ReferensiSunting

Catatan kakiSunting

  1. ^ "Vorst Mangkoe Rat II doorsteekt met zijn kris, genaamd "de eerwaarde Blabor", den opstandeling Troenadjaja, dien hij met zijne twee vrouwen Kliting Koening en Kliting Woengoe, zusters van den vorst voor zich had laten komen, niettegenstaande dien opst..." Digital Collections - Leiden University Libraries. Diakses tanggal 2021-05-21. 
  2. ^ Ricklefs 1998, hlm. XXII.
  3. ^ Pemberton 1994, hlm. 58.
  4. ^ a b c BPCB Jateng (2014-06-19). "Komplek Makam Tegal Arum Kabupaten Tegal". Balai Pelestarian Cagar Budaya Jawa Tengah. Diakses tanggal 2021-04-11. 
  5. ^ a b Matanasi, Petrik. "Permusuhan Raja Jawa dengan Anaknya Sendiri". Tirto.id. Diakses tanggal 2021-04-11. 
  6. ^ Galbraith, Francis J. (1949). Preliminary Observations for a Study of Javanese Culture. Department of State, Foreign Service Institute. 
  7. ^ Ricklefs 1998, hlm. 79.
  8. ^ "Amangkurat II". Situs Web Kepustakaan Keraton Nusantara. Diakses tanggal 2021-04-11. 

Daftar pustakaSunting


Amangkurat II
Lahir: Tidak diketahui Wafat: 1703
Gelar
Didahului oleh:
Amangkurat I
Susuhunan Mataram
1677 ‒ 1703
Diteruskan oleh:
Amangkurat III