Keraton Plered

keraton di Bantul, Yogyakarta, Indonesia

Keraton Plered (bahasa Jawa: ꦏꦫꦠꦺꦴꦤ꧀nꦥ꧀ꦭꦺꦫꦺꦢ꧀, translit. karaton plèrèd) adalah bekas keraton dan ibu kota Kesultanan Mataram pada tahun 16461680, setelah Keraton Karta. Sebenarnya Plered sudah direncanakan sebagai ibu kota sejak masa pemerintahan Sultan Agung, tetapi pemindahannya baru dilakukan pada tahun 1647.[1] Akibat dari pemberontakan Trunajaya, status ibu kota Plered berakhir pada tahun 1677, tetapi baru ditinggalkan sepenuhnya pada tahun 1680.[1]

Keraton Plered
ꦏꦫꦠꦺꦴꦤ꧀nꦥ꧀ꦭꦺꦫꦺꦢ꧀
Karaton Plèrèd
Plered Kraton Map.png
Peta Plered, sketsa oleh Balai Arkeologi Yogyakarta.
Keraton Plered is located in Kabupaten Bantul
Keraton Plered
Lokasi di Kabupaten Bantul
Keraton Plered is located in Jawa
Keraton Plered
Keraton Plered (Jawa)
Informasi umum
JenisKeraton (telah hancur)
Gaya arsitekturArsitektur Jawa
LokasiKabupaten Bantul
NegaraIndonesia
Koordinat7°51′48″S 110°24′41″E / 7.863471°S 110.411285°E / -7.863471; 110.411285
Mulai dibangun1644
PemilikKesultanan Mataram

EtimologiSunting

Nama "Plered" berasal dari kosa kata bahasa Jawa: palérédan diambil dari kata léréd yang berarti "aliran". Dengan demikian Paleredan yang kemudian disingkat menjadi Plered bermakna "pengaliran".[2]

Tata letakSunting

 
Peta tahun 1889 oleh G. P. Rouffaer yang menggambarkan Plered dan sekitarnya.

Karena keraton Plered telah hancur, tata letaknya hanya bisa diperkirakan dari catatan masa lalu, seperti deskripsi Rijcklof van Goens saat mengunjungi Plered tahun 1648, kunjungan Gerret Pieter Rouffaer tahun 1889, sebuah peta Plered yang dibuat oleh P. J. F. Louw tahun 1897, dan analisis dari babad yang diketahui mencatat Plered.[3]

Bentuk keraton dilaporkan sebagai bentuk persegi yang tidak simetris, dengan kecondongan sekitar 10 derajat, sementara Van Goens menggambarnya sebagai belah ketupat.[4][5] Van Goens juga mencatat keliling dalem keraton sebesar 2.256 meter. Seorang arkeolog Widya Nayati memperkirakan keliling temboknya sebesar 3.040 meter. Mengenai tinggi dan ketebalatan tembok tersebut, terdapat perbedaan antara sumber satu sama lain, seperti yang dijabarkan dalam tabel perbandingan ini:

Perbandingan tinggi dan ketebalan tembok keraton Plered[6]
Deskripsi tembok Van Goens (1648) Dagh Register (1659) G. P. Rouffaer (1889) Penelitian lapangan
Tinggi ~5-6 meter 9 meter 5-6 meter Sekitar 6 meter
Ketebalan ≤3 meter 3 meter 1.5 meter 2.2-2.8 meter

Peta Rouffaer memasukkan nama beberapa bangunan yang termasuk masjid, macan kurung, dan bagian keraton seperti Sitinggil, Keben, dan Srimanganti.[7] Sekitar kompleks keraton terdapat pemukiman yang dinamai setelah profesi penghuninya seperti Kauman untuk ulama, Gerjen untuk penjahit, dan nama ini masih ada hingga kini.[8]

BangunanSunting

Tidak seperti Keraton Karta yang bangunannya didominasi oleh kayu, bangunan Keraton Plered didominasi oleh batu bata. Keraton Plered dikelilingi dengan tembok-tembok setinggi 18-20 kaki dengan kedalaman 8-12 kaki.[9] Plered memiliki keraton seluas 3 hektar, dua masjid, dan alun-alun yang memiliki pohon beringin, yang setidaknya masih ada pada tahun 1989. Sementara bangunan-bangunan lainnya masih harus diidentifikasi.[10]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

KutipanSunting

  1. ^ a b Alifah & Priswanto 2012, hlm. 185-186.
  2. ^ Poerwadarminta, W.J.S (1939). Baoesastra Djawa (dalam bahasa Jawa). Batavia: J.B. Wolters. ISBN 0834803496. 
  3. ^ Alifah & Priswanto 2012, hlm. 187-189.
  4. ^ Alifah & Priswanto 2012, hlm. 187.
  5. ^ Alifah & Priswanto 2012, hlm. 192.
  6. ^ Alifah & Priswanto 2012, hlm. 187-190.
  7. ^ Pratama & Priswanto 2013, hlm. 243.
  8. ^ Pratama & Priswanto 2013, hlm. 243-244.
  9. ^ Siswanta et al. 37.
  10. ^ Dumarçay 1989, hlm. 195.

SumberSunting