Alkitab bahasa Jerman

Alkitab telah diterjemahkan ke dalam bahasa Jerman sejak Abad Pertengahan. Yang paling berpengaruh adalah terjemahan karya Luther, yang menjadikan bahasa Jerman Tinggi sebagai bahasa sastra di seluruh Jerman pada pertengahan abad ketujuh belas dan yang masih terus menjadi Alkitab yang paling banyak digunakan di dunia berbahasa Jerman saat ini.

Alkitab bahasa Jerman Pra-LutherSunting

 
Halaman dari Alkitab Wenceslas

Masih ada sekitar 1.000 manuskrip atau naskah fragmen Alkitab terjemahan bahasa Jerman dari  Abad Pertengahan yang terlestarikan.[1] Versi Jermanik paling awal yang dikenal dan sebagian masih tersedia adalah  terjemahan ke dalam Bahasa Gotik pada abad keempat oleh Ulfilas (c. 311-80). Versi ini, yang diterjemahkan terutama dari bahasa Yunani, membentuk sebagian besar kosakata Kristen Jermanik yang masih digunakan hingga hari ini. Kemudian Charlemagne mempromosikan Alkitab terjemahan bahasa Frankish pada abad ke-9. Sudah ada terjemahan Alkitab yang hadir dalam bentuk naskah pada skala yang cukup besar pada abad ketiga belas dan keempat belas  (misalnya Perjanjian Baru dalam Alkitab Augsburger tahun 1350 dan Perjanjian Lama dalam Alkitab Wenceslas tahun 1389). Ada banyak bukti penggunaan umum dari suatu Alkitab yang seluruhnya dalam bahasa Jerman pada abad kelima belas.[1] Pada tahun 1466, sebelum Martin Luther lahir, Johannes Mentelin mencetak Alkitab Mentel, dalam bahasa Jerman Tinggi vernakular, di Strasbourg. Edisi ini didasarkan pada naskah terjemahan Vulgata abad keempat belas yang sekarang hilang dari daerah Nuremberg. Sampai tahun 1518, versi itu dicetak ulang setidaknya 13 kali. Pada tahun 1478-79, dua edisi Alkitab dalam bahasa Jerman Rendah diterbitkan di Cologne, satu dalam dialek Rhenish Rendah dan yang lain dalam diaek Low Saxon. Pada tahun 1494, Alkitab dalam bahasa Jerman Rendah lain diterbitkan dalam dialek Lübeck, dan pada tahun 1522, diterbitkan Alkitab pra-Luther terakhir, Alkitab Halberstadt dalam dialek Low Saxon. Secara total, setidaknya ada delapan belas edisi lengkap Alkitab bahasa Jerman, sembilan puluh edisi Injil dan bacaan hari Minggu dan Hari-Hari Suci, dan sekitar empat belas Psalter Jerman pada saat Luther pertama kali menerbitkan terjemahan Perjanjian Baru karyanya.[1] Suatu terjemahan Anabaptis oleh Ludwig Hetzer dan Hans Denck diterbitkan di Worms pada tahun 1529.[2]

Alkitab LutherSunting

Terjemahan Alkitab yang paling penting dan berpengaruh ke dalam bahasa jerman adalah Alkitab Luther yang selesai dibuat pada tahun 1534. Pengaruh terjemahan Martin Luther pada perkembangan bahasa Jerman sering dibandingkan dengan pengaruh King James Version untuk bahasa Inggris. Alkitab Luther yang saat ini digunakan adalah versi revisi tahun 1984, yang disesuaikan dengan ortografi baru bahasa Jerman pada tahun 1999. Di sini juga dilakukan beberapa revisi, misalnya "Weib" > "Frau". Meskipun ada sejumlah revisi, bahasanya masih agak kuno dan sulit bagi orang yang bukan penutur asli yang ingin belajar bahasa Jerman dengan menggunakan terjemahan Alkitab bahasa Jerman.

Alkitab FroschauerSunting

Suatu terjemahan oleh Zwingli tumbuh keluar dari Prophezey, sebuah workshop eksegesis yang berlangsung pada setiap hari kerja, dengan partisipasi dari semua sarjana di Zürich, bekerja di jerman membawakan teks-teks Alkitab untuk kepentingan jemaat. Terjemahan Martin Luther digunakan sejauh itu sudah selesai. Ini membantu Zwingli untuk menyelesaikan seluruh terjemahan lima tahun sebelum Luther. Di toko percetakan dari Christoph Froschauer, Perjanjian Baru muncul dari tahun 1525 sampai 1529, dan kemudian bagian-bagian dari Perjanjian Lama, dengan terjemahan lengkap dalam satu volume pertama kali dicetak pada tahun 1531, dengan pengantar oleh Zwingli dan ringkasan dari setiap pasal. Alkitab Froschauer ini mengandung lebih dari 200 ilustrasi, dan menjadi sebuah karya cetak penting pada saat itu. Terjemahan ini terutama disebabkan oleh Zwingli dan temannya Leo Jud, pastor di paroki St. Peter. Terjemahan Perjanjian Lama direvisi pada tahun 1540, Perjanjian Baru dalam tahun 1574. Penomoran ayat diperkenalkan pada tahun 1589.

Terjemahan lain setelah LutherSunting

Terjemahan Direformasi oleh Johannes Piscator diterbitkan di Herborn dari tahun 1602 hingga tahun 1604. Johannes Crellius (1599-1633) dan Joachim Stegmann, Sr., apakah versi jerman dari Socinians' Racovian Perjanjian Baru, yang diterbitkan pada Raków pada tahun 1630. Seorang Yahudi terjemahan Tanakh oleh Athias diterbitkan pada tahun 1666, dan dicetak ulang dalam Biblia Pentapla di Hamburg pada 1711.

MendelssohnSunting

Moses Mendelssohn (a.k.a. Musa ben Menahem-Mendel dan Musa Dessau; 1729-86) diterjemahkan sebagian dari Taurat ke dalam bahasa jerman, yang diterbitkan di Amsterdam pada tahun 1778. Terjemahan dihormati oleh beberapa orang Yahudi dan Protestan, sementara beberapa orang Yahudi dilarang itu. Seluruh kitab taurat dan Mazmur diterbitkan pada tahun 1783, dan dihargai bahkan di kalangan Kristen. Nya versi Kidung agung itu diterbitkan secara anumerta pada tahun 1788.

Terjemahan Alkitab kemudianSunting

Alkitab terjemahan Daniel Gotthilf Moldenhawer diterbitkan pada tahun 1774, terjemahan Simon Grynaeus pada tahun 1776, dan terjemahan Vögelin untuk bagian Perjanjian Baru pada tahun 1781.

ReferensiSunting

  1. ^ a b c Arblaster, Juhász & Latré 2002.
  2. ^ Keller, Ludwig (1885), Die Reformation und die alteren Reformparteien (dalam bahasa Jerman), hlm. 432 

PustakaSunting

  • Arblaster, Paul; Juhász, Gergely; Latré, Guido, ed. (2002), Tyndale's Testament, Brepols, ISBN 2-503-51411-1  More than one of |ISBN= dan |isbn= specified (bantuan)

.

  • "Versions of the Bible", Catholic Encyclopaedia, 1911 .

Lihat pulaSunting