pasal 20       2 Samuel 21       pasal 22
Leningrad Codex Sam1-Sam2

Kitab Samuel (Kitab 1 & 2 Samuel) lengkap pada Kodeks Leningrad, dibuat tahun 1008.
Kitab: Kitab 1 Samuel
Bagian Alkitab: Perjanjian Lama
Kitab ke- 10
Kategori: Nevi'im

2 Samuel 21 (atau II Samuel 21, disingkat 2Sam 21) adalah bagian dari Kitab 2 Samuel dalam Alkitab Ibrani dan Perjanjian Lama di Alkitab Kristen. Dalam Alkitab Ibrani termasuk Nabi-nabi Awal atau Nevi'im Rishonim [נביאים ראשונים] dalam bagian Nevi'im (נביאים; Nabi-nabi).[1][2]

TeksSunting

  • Naskah sumber utama: Masoretik, Septuaginta dan Naskah Laut Mati.
  • Pasal ini terdiri dari 22 ayat.
  • Berisi riwayat Daud setelah menjadi raja atas seluruh Israel, terutama perbuatannya atas permohonan orang Gibeon dan peperangannya dengan orang Filistin.
  • Pasal ini sampai pasal 24 berisi kisah-kisah pelengkap yang berkaitan dengan masa pemerintahan Daud. Kisah-kisah itu tidak disajikan sesuai dengan urutan peristiwa; sebaliknya kisah-kisah itu merupakan lampiran dari 1 dan 2 Samuel. Beberapa peristiwa yang tercantum terjadi pada bagian awal pemerintahan Daud.[3]

WaktuSunting

  • Kisah yang dicatat di pasal ini terjadi pada masa pemerintahan raja Daud setelah bertahta di Yerusalem, sekitar tahun 1000-960 SM.

StrukturSunting

Pembagian isi pasal (disertai referensi silang dengan bagian Alkitab lain):

Ayat 1Sunting

Dalam zaman Daud terjadilah kelaparan selama tiga tahun berturut-turut, lalu Daud pergi menanyakan petunjuk TUHAN. Berfirmanlah TUHAN: "Pada Saul dan keluarganya melekat hutang darah, karena ia telah membunuh orang-orang Gibeon."[4]

Yosua bin Nun dan Israel telah mengikat suatu perjanjian dengan orang Gibeon bahwa mereka tidak akan dibunuh sebagaimana halnya suku Kanaan lainnya (Yosua 9:15-21). Rupanya Saul telah melanggar sumpah ini (2 Samuel 21:2). Melanggar sumpah merupakan suatu pelanggaran serius terhadap hukum Allah (Bilangan 30:1-2). Dalam istilah "melekat hutang darah" tersirat bahwa anak-anak Saul telah ikut berperan dalam membunuh orang-orang Gibeon (2 Samuel 21:8; 2Sam 21:14).[3]

Ayat 14Sunting

Lalu dikuburkan bersama-sama tulang-tulang Saul dan Yonatan, anaknya, di tanah Benyamin, di Zela, di dalam kubur Kish, ayahnya.
Orang melakukan segala sesuatu yang diperintahkan raja, maka sesudah itu Allah mengabulkan doa untuk negeri itu.[5]

Setelah kematian tujuh keturunan Saul (2 Samuel 21:8-9), Allah kembali menjawab doa umat-Nya (lihat Yosua 7:1-8:35). Nas ini juga menunjukkan bahwa ketujuh orang ini ikut terlibat dalam pembunuhan orang Gibeon; dalam kasus di mana anak-anak tidak ikut berperan dalam dosa ayah, mereka tidak dapat dihukum (lihat Ulangan 24:16; 2 Raja-raja 14:6; Yehezkiel 18:1-4,14-17).[3]

Ayat 19Sunting

Dan terjadi lagi pertempuran melawan orang Filistin, di Gob; Elhanan bin Yaare-Oregim, orang Betlehem itu, menewaskan Goliat, orang Gat itu, yang gagang tombaknya seperti pesa tukang tenun.[6]

Referensi silang: 1 Tawarikh 20:5
Perbandingan dengan ayat setara dalam Kitab 1 Tawarikh pasal 20 menunjukkan bahwa ayat dalam kitab 1 Tawarikh yang ditulis setelah Pembuangan ke Babel ini memberikan keterangan yang lebih jelas bagi catatan yang lebih tua.[7] Perbandingan kedua ayat ini dalam bahasa Ibrani adalah sebagai berikut: (A: 2 Samuel 21:19; B: 1 Tawarikh 20:5; tulisan Ibrani dibaca dari kanan ke kiri)

A: ויך אלחנן בן־יערי ארגים בית הלחמי את גלית
transliterasi: wa·yaḵ ’el·ḥā·nān ben-ya‘·rê ’ō·rə·ḡîm bêṯ ha·laḥ·mî, ’êṯ gā·lə·yāṯ
bahasa Indonesia: "lalu ditewaskannyalah Elhanan bin Yaare-Oregim bet-ha-Lahmi, (saudara) Goliat"
B: ויך אלחנן בן־יעיר             את־לחמי אחי גלית
transliterasi: wa·yaḵ ’el·ḥā·nān ben-yā·‘îr                               ’eṯ-laḥ·mî,   ’ă·ḥî gā·lə·yāṯ
bahasa Indonesia: "lalu ditewaskannyalah Elhanan bin Yair             Lahmi, saudara Goliat"

Kata-kata bergaris bawah tersebut menunjukkan hubungan dengan Goliat, di mana versi yang lebih tua (2 Samuel 21) mencantumkan hanya kata "’êṯ" yang dapat diterjemahkan sebagai "bersama dengan; berkerabat dengan", sedangkan versi yang lebih baru (1 Tawarikh 20) menggunakan kata "’ă·ḥî" yang bermakna "saudara laki-laki". Jadi yang dibunuh oleh Elhanan adalah saudara laki-laki Goliat, sedangkan Goliat sebelumnya telah dibunuh oleh Daud (dicatat di 1 Samuel 17).[8][9]

Ayat 22Sunting

Keempat orang ini termasuk keturunan raksasa di Gat; mereka tewas oleh tangan Daud dan oleh tangan orang-orangnya.[10]

Dalam 1 Samuel 17:40 dicatat bahwa "Daud mengambil tongkatnya di tangannya, dipilihnya dari dasar sungai lima batu yang licin dan ditaruhnya dalam kantung gembala yang dibawanya, yakni tempat batu-batu, sedang umbannya dipegangnya di tangannya." Rupanya sudah diketahui bahwa ada lagi 4 orang raksasa lain di Gat, kota asal Goliat, sehingga Daud bersiap-siap seandainya mereka berlima maju bersama-sama.[11]

Frasa "termasuk keturunan raksasa" diterjemahkan dari bahasa Ibrani: ילדו להרפה, yu·lə·ḏū lə·hā·rā·p̄āh, yang makna harafiahnya "dilahirkan dari orang Rapa (bahasa Inggris: Rapha, bentuk jamak: Rephaim)". Orang-orang Rapa ini dikenal bertubuh besar, dan pernah disebutkan sebelumnya dalam bagian Alkitab lain.[12]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ W.S. LaSor, D.A. Hubbard & F.W. Bush. Pengantar Perjanjian Lama 1. Diterjemahkan oleh Werner Tan dkk. Jakarta:BPK Gunung Mulia. 2008. ISBN 979-415-815-1, 9789794158159
  2. ^ J. Blommendaal. Pengantar kepada Perjanjian Lama. Jakarta:BPK Gunung Mulia, 1983. ISBN 979-415-385-0, 9789794153857
  3. ^ a b c The Full Life Study Bible. Life Publishers International. 1992. Teks Penuntun edisi Bahasa Indonesia. Penerbit Gandum Mas. 1993, 1994.
  4. ^ 2 Samuel 21:1
  5. ^ 2 Samuel 21:14
  6. ^ 2 Samuel 21:19
  7. ^ "Perang Naskah: Goliat dan Teks Ibrani Perjanjian Lama"
  8. ^ "Goliat atau saudaranya?"
  9. ^ "Siapa yang membunuh Goliat: Daud atau Elhanan?"
  10. ^ 2 Samuel 21:22
  11. ^ "Apakah Daud berperang melawan Goliat dan empat saudara laki-lakinya?" di BibleStudy.org
  12. ^ Misalnya: Kejadian 14:5; 15:20; Ulangan 2:11, 20; 3:13; Yosua 12:4: 13:12; 15:8; 17:15; 18:16

Pranala luarSunting