Buka menu utama

Zhuanxu (Bahasa Tionghoatrad. , Hanzi sederhana 颛顼, pinyin Zhuānxū), juga dikenal sebagai Gaoyang (t , Hanzi sederhana 高阳, p Gāoyáng), merupakan Kaisar Tiongkok di dalam Mitologi Tiongkok, Tiongkok Kuno.

Zhuanxu
EmperorZhuanxu.jpg
Kaisar Zhuanxu, berasal dari kuil makam Dinasti Han.
PenggantiKu
Orang tuaChangyi
KerabatKu (sepupu)
Kaisar Kuning (kakek)
Leizu (nenek)

Di dalam catatan tradisional oleh Sima Qian, Zhuanxu adalah cucu Kaisar Kuning yang memimpin marga Shi migrasi ke arah timur yang sekarang Shandong, dimana hubungan antar nikah dengan marga Dongyi berkembang dan meningkatkan pengaruh kekuasaan suku mereka. Pada usia dua puluh satu tahun, ia menjadi pemimpin mereka dan memerintah selama tujuh puluh delapan tahun sampai ia meninggal.

KeluargaSunting

Zhuanxu adalah cucu laki-laki Kaisar Kuning dan istrinya Leizu dan ayahandanya adalah Changyi. Nama ibundanya adalah Changtsu menurut Sima Qian, Niuqu menurut Sejarah Bambu.

Zhuanxu kemudian dianggap sebagai leluhur oleh banyak dinasti di dalam sejarah Tiongkok, termasuk Mi dari Chu dan Yue, Yíng dari Qin, dan Cao dari Wei.[3]

PemerintahanSunting

Zhuanxu dinyatakan di dalam banyak sumber sebagai salah satu dari Lima Kaisar.

Menurut Sima Qian di dalam Catatan Sejarah Agung, setelah melalui Kaisar Kuning, pamanda Zhuanxu Shaohao sesungguhnya tidak pernah memerintah sebagai raja, seperti yang dinyatakan di beberapa sumber. Melainkan Gaoyang yang terpilih sebagai kepala suku yang baru, dengan nama pemerintahan Zhuanxu, di dalam preferensi untuk ayahandanya dan semua pamandanya.[4] Zhuanxu mengalahkan Gonggong, keturunan dari Kaisar Yan.

Namun di dalam catatan Sejarah Bambu menyatakan bahwa Zhuanxu menjadi asisten pamandanya, Shaohao, pada usia sepuluh tahun dan menjadi raja dengan haknya sendiri ketika ia berusia 20 tahun.

Ia berjasa dengan menyatukan reformasi Kalender, Astrologi, Agama untuk menentang Syamanisme, yang menegakkan sistem Patriarki (sebagai lawan sebelumnya matriarki), dan melarang pernikahan dengan kerabat dekat. Sejarah Bambu juga memujinya dengan menyusun salah satu bagian paling awal dari musik, yang dikenal sebagai "Jawaban Awan-awan".

Zhuanxu digantikan oleh sepupunya, putra Shaohao, Ku. Di dalam Shiji, ia mengkritik salah seorang putranya yang bodoh. Karena hanya ada dua orang putra yang dikenal, diduga putra yang bodoh itu adalah yang bernama Gun, ayahanda Yu yang Agung atau Qiongchan, leluhur Shun. Yao juga mengkritik Gun yang tidak kompeten dan penghancur. Shiji mencap Qiongchan sebagai seseorang yang ceroboh meskipun tidak disebutkan bagaimana ia jatuh ke dalam hinaan. Ia juga memiliki delapan putra yang tidak bernama yang bereputasi baik dan yang kemudian bekerja untuk Shun.

PenanggalanSunting

Sejarah Bambu mencatat bahwa pada tahun ke-13 di masa pemerintahannya, Zhuanxu "menciptakan perhitungan penanggalan dan delineasi benda-benda langit".

Karena Zhuanxu disebut sebagai pendiri Dinasti Qin, namanya diambil untuk peresmian sistem kalender baru oleh Qín Shǐ Huáng.

MitologiSunting

Zhuanxu juga konon disebut sebagai dewa Bintang Kutub dan juga sebagai ayahanda Taowu.

ReferensiSunting

  1. ^ Howard L. Goodman (1998). Ts'ao P'i Transcendent: the Political Culture of Dynasty-Founding in China at the End of the Han (edisi ke-illustrated). Psychology Press. hlm. 70. ISBN 0966630009. Diakses tanggal 1 Apr 2012. 
  2. ^ House of Chinn. "History".
  3. ^ This last claim was made by the Wei Shu and Tung Pa but attacked by Chiang Chi, who claimed the Tian () were descended from Zhuanxu instead.[1][2]
  4. ^ Asiapac Editorial (2006). Great Chinese emperors: tales of wise and benevolent rule (edisi ke-revised). Asiapac Books Pte Ltd. hlm. 9. ISBN 9812294511. Diakses tanggal 4-1-2012. 
Zhuanxu
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Shaohao
Kaisar Tiongkok
skt. 2514 SM – skt. 2436 SM
Diteruskan oleh:
Ku