Yohanes Kourkouas (bahasa Yunani: Ἰωάννης Κουρκούας, aktif pada sekitar 915–946), yang ditransliterasikan menjadi Kurkuas atau Curcuas,a[›] adalah salah satu jenderal paling berpengaruh dari Kekaisaran Bizantium. Keberhasilannya dalam pertempuran melawan negara-negara Muslim di Timur secara definitif membalikkan jalannya Peperangan Bizantium-Arab yang berabad-abad dan memulai "Abad Penaklukan" abad ke-10 Bizantium.

Yohanes Kourkouas
Lahirseb. 900
Meninggalset. 946
PengabdianKekaisaran Bizantium
Lama dinasskt. 915–944
Pangkatdomestikos tōn scholōn
RelasiTheofilos Kourkouas, Romanos Kourkouas, Ioannes I Tzimiskes

Kourkouas termasuk keluarga keturunan Armenia yang menghasilkan beberapa jenderal Bizantium yang terkenal. Sebagai komandan resimen pengawal kekaisaran, Kourkouas berada di antara pendukung utama Kaisar Romanos I Lekapenos (bertakhta 920–944) dan memfasilitasi yang terakhir ke atas takhta. Pada tahun 923, Kourkouas diangkat menjadi panglima tentara Bizantium di sepanjang perbatasan timur yang menghadapi Kekhalifahan Abbasiyyah dan emirat-emirat perbatasan Muslim semi-otonomi. Dia menyimpan jabatan ini selama lebih dari dua puluh tahun, mengawasi keberhasilan militer Bizantium yang menentukan yang mengubah keseimbangan strategis di wilayah tersebut.

Selama abad ke-9, Bizantium telah secara bertahap memulihkan kekuatan dan stabilitas internalnya sementara Khilafah menjadi semakin impoten dan retak. Di bawah kepemimpinan Kourkouas, pasukan Bizantium maju untuk pertama kalinya di wilayah Muslim selama hampir 200 tahun, memperluas perbatasan kekaisaran. Para emirat Malatya dan Qaliqala ditaklukkan, memperluas kendali Bizantium ke hulu Sungai Efrat dan melalui Armenia Barat. Pangeran-pangeran Iberia dan Armenia yang tersisa menjadi vasal-vasal Bizantium. Kourkouas juga memainkan peran dalam kekalahan serangan besar-besaran Rus pada tahun 941 dan memulihkan Mandylion dari Edessa, sebuah relikui penting dan suci yang diyakini menggambarkan wajah Yesus. Ia diberhentikan pada tahun 944 sebagai akibat dari akal bulus putra-putra Romanos Lekapenos, akan tetapi posisinya dipulihkan oleh Kaisar Konstantinus VII (bertakhta 913–959), bekerja sebagai duta besar kekaisaran pada tahun 946. Nasib berikutnya tidak diketahui.

BiografiSunting

Kehidupan awal dan karierSunting

Yohanes adalah kerabat dari wangsa Kourkouas Armenia—sebuah bentuk Helenisasi dari marga aslinya, Gurgen (Armenia: Գուրգեն) —yang memiliki pengaruh dalam pelayanan Bizantium pada abad ke-9 dan menjadi salah satu keluarga besar dari aristokrasi militer pemegang lahan Anatolia (sehingga disebut "dynatoi").[1] Kakek Yohanes dikenal sebagai komandan resimen elit Hikanatoi (tagma) dibawah kekuasaan Kaisar Basileios I Makedonia (bertakhta 867–886); saudara Yohanes Theofilos menjadi seorang jenderal senior, seperti halnya putra Yohanes, Romanos, dan buyut keponakannya, Yohanes Tzimiskes.[2][3]

 
Koin emas (solidus) dari Romanos I Lekapenos, yang menggambarkan dirinya dan putra sulungnya (dan rekan-kaisar dari tahun 921 dan seterusnya), Christoforos.

Sedikit yang diketahui tentang kehidupan awal Yohanes. Ayahandanya adalah seorang pejabat menengah dalam istana kekaisaran. Yohanes sendiri lahir di Dokeia (sekarang Tokat), di wilayah Darbidos di Armeniakon, dan dididik oleh salah satu kerabatnya, uskup Çankırı Christopher.[4] Pada akhir masa pemerintahan Permaisuri Zōē Karbōnopsina (914–919) untuk putranya yang masih bayi Konstantinus VII (memerintah pada tahun 913–959), Kourkouas dipilih sebagai komandan resimen pertahanan istana Vigla mungkin melalui intrik sesama Armenia, laksamana Romanos I Lekapenos, sebagai bagian dari dorongannya untuk takhta. Dalam kapasitas ini, ia menangkap beberapa pejabat tinggi yang menentang kenaikan kekuasaan Lekapenos, membuka jalan menuju pengangkatan Lekapenos sebagai pemangku takhta menggantikan Zōē pada tahun 919. Lekapenos secara bertahap mengambil alih kekuasaan lebih banyak hingga ia dinobatkan sebagai kaisar senior pada Desember 920.[5] Sebagai imbalan atas dukungannya, pada sekitar tahun 923, Romanos Lekapenos mempromosikan Kourkouas ke jabatan domestikos tōn scholōn, yang berlaku sebagai panglima semua tentara kekaisaran di Anatolia.[2][6] Menurut kronik Theofanous Continuatus, Kourkouas memegang jabatan ini untuk jangka waktu 22 tahun dan tujuh bulan yang tak tertandingi.[7]

Pada saat ini, dan setelah Pertempuran Achelous pada tahun 917, Bizanitum kebanyakan diduduki di Balkan dalam konflik berkepanjangan melawan Bulgaria.[8] Oleh karena itu, tugas pertama Kourkouas sebagai Domestik Timur adalah penindasan pemberontakan Bardas Boilas, gubernur (strategos) di Khaldia, wilayah strategis yang penting di perbatasan Anatolia timur laut Kekaisaran. Ini dengan cepat dicapai dan suadaranya, Theofilos, menggantikan Boilas sebagai gubernur Chaldia. Sebagai komandan dari sektor paling utara perbatasan timur ini, Theofilos membuktikan dirinya sebagai prajurit yang kompeten dan memberikan bantuan berharga untuk kampanye saudaranya.[9]

Penyerahan pertama Malatya, kampanye ke ArmeniaSunting

Setelah penaklukan Islam pada abad ke-7, konflik Arab–Bizantium telah menampilkan sernagan konstan dan serangan balasan di sepanjang perbatasan yang relatif statis yang didefinisikan secara kasar oleh garis Pegunungan Taurus dan Pegunungan Anti-Taurus.[10] Hingga tahun 860-an, tentara Muslim yang superior telah menempatkan Bizantium dalam posisi bertahan. Baru setelah tahun 863, dengan kemenangan dalam Pertempuran Lalakaon, apakah Bizantium secara bertahap mendapatkan kembali beberapa tanah yang hilang melawan Muslim, meluncurkan serangan yang lebih dalam ke Suriah dan Mesopotamia Hulu dan mencaplok negara Paulician di sekitar Tephrike (sekarang Divriği).[11] Selanjutnya, menurut sejarawan Mark Whittow, "pada tahun 912 orang-orang Arab telah disematkan di belakang Taurus dan Anti-Taurus", mendorong orang-orang Armenia untuk mengubah kesetiaan mereka dari Kekhalifahan Abbasiyah ke Kekaisaran, yang dalam pelayanannya jumlah mereka semakin meningkat.[12] Kebangkitan kekuatan Bizantium selanjutnya difasilitasi oleh penurunan progresif Khilafah Abbasiyah itu sendiri, khususnya di bawah Al-Muqtadir (bertakhta 908–932), ketika pemerintah pusat menghadapi beberapa pemberontakan. Di pinggiran Kekhalifahan, melemahnya wewenang pusat memungkinkan munculnya dinasti lokal semi-otonom.[13] Selain itu, setelah kematian Tsar Bulgaria, Simeon pada tahun 927, perjanjian damai dengan Bulgaria memungkinkan Kekaisaran mengalihkan perhatian dan sumber daya ke Timur.[8]

Pada tahun 925, Romanos Lekapenos merasa dirinya cukup kuat untuk menuntut pembayaran upeti dari kota-kota Muslim di sisi sungai Efrat. Ketika mereka menolak, pada tahun 926, Kourkouas memimpin tentara melintasi perbatasan.[14] Dibantu oleh saudaranya, Theofilos dan kontingen Armenia di bawah strategos Lykandós, Mleh (Melías dalam sumber-sumber Yunani),[15] Kourkouas menargetkan Melitene (Malatya modern), pusat emirat yang telah lama menjadi duri di sisi Byzantium.[16] Pasukan Bizantium berhasil menyerbu kota yang lebih rendah, dan meskipun benteng bertahan, Kourkouas menyimpulkan sebuah perjanjian di mana emir menerima status pembayar upeti.[14][15]

 
Map Armenia dan negara Kaukasia pada pertengahan abad ke-10.

Pada 927–928, Kourkouas meluncurkan serangan besar ke Armenia. Setelah mengambil Samosata (Samsat modern), benteng penting di Efrat, Bizantium maju sejauh ibu kota Armenia Doύbios.[15] Serangan balasan Arab memaksa mereka keluar dari Samosata setelah hanya beberapa hari, dan Dvin, yang dibela oleh jenderal Sajid, Nasr al-Subuki, berhasil bertahan dalam pengepungan Bizantium, sampai kerugian memuncak memaksa Bizantium untuk mengabaikannya.[17] Pada saat yang sama, Thamal, emir Tarsus, berhasil menggerebek ke Anatolia selatan dan menetralisasikan Ibn al-Dahhak, pemimpin Kurdi setempat yang mendukung Bizantium.[18] Bizantium kemudain berbalik ke arah emirat Kaysite di wilayah Danau Van di Armenia selatan. Pasukan Kourkouas menjarah wilayah tersebut dan merebut kota Khlati dan Bitlis, di mana mereka dikatakan telah mengganti Minbar Masjid dengan salib. Orang-orang Arab setempat menghimbau bantuan kepada Khalifah dengan sia-sia, mendorong eksodus Muslim dari wilayah tersebut.[19][20][21] Penyerangan ini, lebih dari 500 kilometer (310 mi) dari wilayah kekaisaran terdekat, jauh dari strategi berpikiran keras yang dilalui Bizantium selama abad-abad sebelumnya dan menyoroti kemampuan baru tentara kekaisaran.[8] Namun demikian, kelaparan di Anatolia dan urgensi kampanye paralel di Italia selatan memperlemah kekuatan Kourkouas. Pasukannya dikalahkan dan didorong kembali oleh Muflih, mantan ghulam Sajid dan gubernur Azerbaijan.[19][20][22]

Pada tahun 930, serangan Melias terhadap Samosata kalah berat; di antara para perwira terkemuka lainnya, salah seorang putranya ditangkap dan dikirim ke Bagdad.[22] Belakangan pada tahun yang sama, Ioannes dan saudaranya Theofilos mengepung Theodosiopolis (Erzurum modern), ibu kota emirat Qaliqala.[23] Kampanye itu dipersulit oleh intrik sekutu nyata mereka, penguasa Iberia, Tao-Klarjeti. Karena membenci perluasan wewenang Bizantium langsung yang berdekatan dengan perbatasan mereka sendiri, orang-orang Iberia telah menyediakan pasokan ke kota yang terkepung. Begitu kota itu ditanamkan, mereka dengan lantang menuntut agar Bizantium menyerahkan beberapa kota yang direbut, tetapi ketika salah satu dari mereka, benteng Mastaton, menyerah, orang-orang Iberia segera mengembalikannya kepada orang-orang Arab. Karena Kourkouas perlu menjaga orang Iberia tetap tenang dan sadar bahwa tingkah lakunya diamati dengan seksama oleh pangeran-pangeran Armenia, dia tidak bereaksi terhadap penghinaan ini.[24] Setelah tujuh bulan pengepungan, Theodosiopolis jatuh di musim semi 931 dan diubah menjadi budak bawahan, sementara, menurut De Administrando Imperio Konstantinos VII, semua wilayah utara sungai Aras diberikan kepada raja Iberia, David II. Seperti di Melitene, pemeliharaan kendali Bizantium atas Theodosiopolis terbukti sulit dan penduduk tetap gelisah. Pada tahun 939, ia memberontak dan mengusir Bizantium, dan Theofilos Kourkouas akhirnya tidak bisa menaklukkan kota sampai tahun 949. Kemudian sepenuhnya dimasukkan ke dalam Kekaisaran dan penduduk Muslimnya diusir dan digantikan oleh pemukim Yunani dan Armenia.[24][25]

Penangkapan terakhir MalatyaSunting

Setelah kematian Emir Abu Hafs, Melitene meninggalkan kesetiaan Bizantiumnya.[14] Setelah upaya untuk mengambil kota dengan badai atau akal-akalan gagal, Bizantium mendirikan cincin benteng di perbukitan di sekitar dataran Melitene, dan secara metodis melanda daerah tersebut.[8] Pada awal tahun 931, penduduk Melitene dipaksa untuk berdamai: mereka setuju untuk status pembayar upeti dan bahkan melakukan untuk menyediakan kontingen militer untuk kampanye bersama Bizantium.[8]

Negara-negara Muslim lainnya tidak menganggur, namun: pada bulan Maret, Bizantium terkena tiga serangan berturut-turut di Anatolia, yang diselenggarakan oleh komandan Abbasiyah, Mu'nis al-Muzaffar, sementara pada bulan Agustus, serangan besar yang dipimpin oleh Thamal dari Tarsus ditembus sejauh Ankyra dan Amorion dan kembali dengan tahanan senilai 136,000 dinar emas.[26] Selama waktu ini, Bizantium terlibat di Armenia selatan, membantu penguasa Vaspurakan, Gagik I, yang telah menggalang pangeran-pangeran Armenia setempat dan bersekutu dengan Bizantium melawan emir Adharbayjan. Di sana mereka menyerbu emirat Kaysit dan menghancurkan Khliat dan Berkri ke tanah, sebelum berbaris ke Mesopotamia dan menangkap Samosata lagi. Gagik tidak dapat mengambil keuntungan dari ini dan menangkap wilayah Kaysite, namun, Muflih segera menggerebek domainnya sebagai pembalasan.[19][26][27] Pada saat ini, orang-orang Melitenia memanggil para penguasa Hamdanid di Mosul untuk meminta bantuan. Sebagai tanggapan, pangeran Hamdanid Sa'id ibn Hamdan menyerang Bizantium dan mengusir mereka kembali: Samosata ditinggalkan, dan pada November 931, garnisun Bizantium mundur dari Melitene juga.[26][28] Sa'id, bagaimanapun, tidak dapat tinggal di daerah itu atau meninggalkan garnisun yang cukup; begitu dia pergi ke Mosul, Bizantium kembali dan melanjutkan blokade Melitene dan taktik bumi hangus mereka.[8]

 
Jatuhnya Melitene, miniatur dari Madrid Skylitzes.

Sumber-sumber mencatat tidak ada kampanye eksternal utama Bizantium pada tahun 932, karena Kekaisaran sibuk dengan dua pemberontakan dalam tema Opsikion.[28] Pada tahun 933, Kourkouas memperbarui serangan terhadap Melitene. Mu'nis al-Muzaffar mengirim pasukan untuk membantu kota yang terkepung, tetapi dalam pertempuran yang dihasilkan, Bizantium menang dan mengambil banyak tahanan dan tentara Arab pulang tanpa menghilangkan kota.[26][28] Pada awal tahun 934, sebagai pemimpin 50.000 orang, Kourkouas kembali menyeberangi perbatasan dan berbaris menuju Melitene. Negara-negara Muslim lainnya menawarkan bantuan, disibukkan saat mereka menghadapi gejolak menyusul deposisi Al-Qahir. Kourkouas kembali mengambil Samosata dan mengepung Melitene.[26][28] Banyak penduduk kota telah meninggalkannya di berita tentang pendekatan Kourkouas dan rasa lapar akhirnya memaksa sisanya untuk menyerah pada tanggal 19 Mei 934. Merasa waspada terhadap pemberontakan sebelumnya di kota itu, Kourkouas hanya mengizinkan penduduk itu untuk tetap menjadi Kristen atau setuju untuk masuk agama Kristen. Sebagian besar melakukannya, dan ia memerintahkan sisanya diusir.[8][28][29] Melitene sepenuhnya dimasukkan ke dalam kekaisaran, dan sebagian besar tanah suburnya berubah menjadi sebuah rumah kekaisaran (kouratoreia). Ini adalah langkah yang tidak biasa, yang dilaksanakan oleh Romanos I untuk mencegah aristokrasi Anatolia yang kuat mengambil alih kendali provinsi. Ini juga berfungsi untuk meningkatkan kehadiran dan kendali langsung kekaisaran di perbatasan baru yang penting.[28][30]

Kebangkitan HamdanidSunting

Jatuhnya Melitene sangat mengejutkan dunia Muslim: untuk pertama kalinya, sebuah kota Muslim besar telah jatuh dan dimasukkan ke dalam Kekaisaran Bizantium.[31] Kourkouas mengikuti keberhasilan ini dengan menundukkan bagian-bagian dari distrik Samosata pada tahun 936 dan meluluh lantakan kota.[32] Hingga tahun 938, Timur tetap relatif tenang. Para sejarahwan berpendapat bahwa Bizantium cenderung sibuk dengan pengamanan penuh Melitene, dan emirat Arab, yang kehilangan dukungan potensial dari Khilafah, enggan memprovokasi mereka.[31][33]

Dengan kemerosotan Khilafah dan ketidakmampuannya yang jelas untuk mempertahankan provinsi perbatasannya, sebuah dinasti lokal baru, Hamdanid, muncul sebagai antagonis utama Bizantium di Mesopotamia Hulu dan Suriah. Mereka dipimpin oleh al-Hasan, yang disebut Nasir al-Dawla ("Pembela Negara"), dan adik laki-lakinya Ali, paling dikenal dengan epithet, Sayf al-Dawla ("Pedang Negara").[33] Pada sekitar tahun 935, suku Arab dari Banu Habib, dikalahkan oleh Hamdanid yang meningkat, membelot secara keseluruhan ke Bizantium, masuk Kristen, dan menempatkan 12,000 orang berkuda di pembuangan Kekaisaran. Mereka menetap di sepanjang tepi barat sungai Efrat dan ditugasi untuk menjaga lima thema baru yang diciptakan di sana: Melitene, Charpezikion, Asmosaton (Arsamosata), Tercan, dan Hozat.[32][34]

Perjumpaan Bizantium pertama dengan Sayf al-Dawla terjadi pada tahun 936, ketika ia mencoba untuk membebaskan Samosata, tetapi pemberontakan di rumah memaksanya untuk kembali.[32] Dalam invasi lain pada 938, bagaimanapun, ia merebut benteng Elâzığ dan mengalahkan pengawal Kourkouas, merebut sejumlah besar barang rampasan dan memaksa Kourkouas untuk mundur.[32][35] Pada tahun yang sama, perjanjian damai ditandatangani antara Konstantinopel dan Khalifah. Negosiasi itu difasilitasi oleh meningkatnya kekuatan Hamdanid, yang menyebabkan kecemasan di kedua sisi.[36] Meskipun perdamaian resmi dengan kekhalifahan, perang ad hoc terus antara Bizantium dan penguasa Muslim setempat, sekarang dibantu oleh Hamdanid. Bizantium berusaha mengepung Theodosiopolis pada 939, tetapi pengepungan itu ditinggalkan di berita tentang pendekatan tentara bantuan Sayf al-Dawla.[32]

Pada saat itu, Bizantium telah menangkap Arsamosata dan lokasi strategis tambahan yang penting di pegunungan Armenia barat daya, yang merupakan ancaman langsung terhadap emirat Muslim di sekitar Danau Van.[33] Untuk membalikkan keadaan, pada tahun 940 Sayf al-Dawla memulai suatu kampanye yang luar biasa: mulai dari Mayyafariqin (Martyropolis Bizantium), ia menyeberangi Bitlis ke Armenia, di mana ia merebut beberapa benteng dan menerima penyerahan para lord setempat, baik Muslim maupun Kristen. Dia menghancurkan kepemilikan Bizantium di sekitar Theodosiopolis dan menyerbu sejauhKoloneia, yang dikepung sampai Kourkouas tiba dengan pasukan bantuan dan memaksanya untuk mundur.[37] Sayf al-Dawla tidak dapat menindaklanjuti upaya ini: sampai tahun 945, Hamdanid sibuk dengan perkembangan internal dalam kekhalifahan dan dengan melawan saingan mereka di Irak dan Dinasti Ikhsyidiyah di Suriah.[38][39]

Penjarahan Rus pada tahun 941Sunting

Pengalihan oleh Hamdanid terbukti menguntungkan bagi Bizantium. Pada awal musim panas 941, ketika Kourkouas bersiap untuk melanjutkan kampanye di Timur, perhatiannya dialihkan oleh kejadian tak terduga: munculnya armada Rus yang menyerbu daerah di sekitar Konstantinopel itu sendiri. Tentara Bizantium dan angkatan laut tidak ada di ibu kota, dan munculnya armada Rus menyebabkan kepanikan di antara penduduk Konstantinopel. Sementara angkatan laut dan pasukan Kourkouas ditarik kembali, skuadron yang tergesa-gesa dari kapal-kapal tua yang dipersenjatai dengan api Yunani dan ditempatkan di bawah Protovestiários Theophanis mengalahkan armada Rus pada 11 Juni, memaksanya meninggalkan jalannya menuju kota. Rus yang masih hidup mendarat di pantai Bitinia dan menghancurkan pedesaan yang tak berdaya.[40] Patrikios Bardas Phokas bergegas ke daerah itu dengan pasukan apa pun yang bisa ia kumpulkan, berisi perampok, dan menunggu kedatangan pasukan Kourkouas. Akhirnya, Kourkouas dan pasukannya muncul dan jatuh ke atas Rus, yang telah menyebar untuk menjarah pedesaan, membunuh banyak dari mereka. Orang-orang yang selamat mundur ke kapal mereka dan mencoba menyeberang ke Trakia di bawah naungan malam. Selama penyeberangan, seluruh Angkatan Laut Bizantium menyerang dan memusnahkan Rus.[41]

Kampanye di Mesopotamia dan pemulihan MandylionSunting

 
Penyerahan Mandylion kepada parakoimomenos Bizantium, Theophanes oleh rakyat Edessa, dari Madrid Skylitzes.

Setelah gangguan ini, pada bulan Januari 942 Kourkouas meluncurkan kampanye baru di Timur, yang berlangsung selama tiga tahun.[38] Serangan pertama jatuh di wilayah Aleppo, yang benar-benar dijarah: pada musim gugur kota Hamus, dekat Aleppo, bahkan sumber-sumber Arab mencatat penangkapan 10–15.000 tahanan oleh Bizantium.[38] Meskipun serangan balasan kecil oleh Thamal atau salah satu pengikutnya (Ghilman) dari Tarsus di musim panas, di musim gugur Kourkouas meluncurkan invasi besar lainnya. Mengepalai pasukan yang sangat besar, sekitar 80.000 orang menurut sumber-sumber Arab, ia menyeberang dari Taron bersekutu ke Mesopotamia utara.[38][42] Mayyafiriqin, Amida, Nusaybin, Dara—tempat-tempat di mana tidak ada tentara Bizantium yang menginjak sejak zaman Heraklius 300 tahun sebelumnya—diserbu dan dihancurkan.[38][43][44] Tujuan sebenarnya dari kamapnye ini, bagaimanapun, adalah Edessa, tempat penyimpanan Mandylion "Suci". Ini adalah kain yang diyakini telah digunakan oleh Kristus untuk menyeka wajahnya, meninggalkan jejak ciri-cirinya, dan kemudian diberikan kepada Raja Abgar V. Untuk Bizantium, terutama setelah akhir periode Ikonoklasme dan pemulihan pemujaan gambar, itu adalah relikui dari signifikasi keagamaan yang mendalam. Akibatnya, penangkapannya akan memberikan rezim Lekapenos dengan dorongan besar dalam popularitas dan legitimasi.[43][45]

Kourkouas menyerang Edessa setiap tahun mulai 942 dan menghancurkan desanya, seperti yang dilakukannya di Melitene. Akhirnya, emirnya menyetujui perdamaian, bersumpah untuk tidak mengangkat senjata melawan Byzantium dan menyerahkan Mandylion sebagai imbalan atas kembalinya 200 tahanan.[43][46] Mandylion disampaikan ke Konstantinopel, di mana ia tiba pada tanggal 15 Agustus 944, pada hari raya Dormisi Bunda Allah. Sebuah entri kemenangan dipentaskan untuk relik yang dihormati, yang kemudian disimpan di gereja Theotokos Pharos, kapel palatinus Istana Agung.[43][44] Adapun Kourkouas, ia mengakhiri kampanyenya dengan menjarah Bithra (Birecik modern) dan Germanikeia (Kahramanmaras modern).[47]

Pembubaran dan rehabilitasiSunting

Meskipun kemenangan ini, kejatuhan Kourkouas, serta sahabat dan pelindungnya, Kaisar Romanos I Lekapenos, sudah dekat. Dua putra tertua Romanos I, rekan-kaisar Stefanos dan Konstantinos, iri pada Kourkouas dan di masa lalu mencoba merusaknya, meskipun tidak berhasil.[48] Mengikuti kesuksesan Kourkouas di Timur, Romanos I mempertimbangkan untuk menikahi jenderal kepercayaannya ke dalam keluarga kekaisaran. Putri Kourkouas, Euphrosyne, akan dinikahkan dengan cucu kaisar, masa depan Rōmanos II (bertakhta 959–963), putra menantunya dan kaisar junior, Konstantinos VII. Meskipun serikat seperti itu akan secara efektif memperkuat kesetiaan tentara, itu juga akan memperkuat posisi garis Makedonia yang sah, diwakili oleh Konstantinos VII, atas gugatan kekaisaran putra-putra Romanos sendiri.[45][49] Bisa ditebak, Stefanos dan Konstantinos menentang keputusan ini dan menang atas ayahanda mereka, yang pada waktu itu tua dan sakit, untuk memecat Kourkouas pada musim gugur 944.[48][50]

Kourkouas digantikan oleh Pantherios tertentu, yang hampir segera dikalahkan oleh Sayf al-Dawla pada bulan Desember saat merazia dekat Aleppo. Pada tanggal 16 Desember, Romanos I sendiri digulingkan oleh Stefanos dan Konstantinos dan dibuang ke sebuah biara di pulau Proti. Beberapa minggu kemudian, pada 26 Januari, kudeta lain menyingkirkan dua Lekapenoi muda dari kekuasaan dan mengembalikan otoritas kekaisaran tunggal ke Konstantinos VII.[43][48][51] Kourkouas sendiri tampaknya segera kembali ke bantuan kekaisaran: Konstantinus menyediakan uang untuk perbaikan istana Kourkouas setelah rusak karena gempa bumi, dan pada awal 946, ia dicatat telah dikirim bersama magistros Kosmas untuk menegosiasikan pertukaran tahanan dengan orang-orang Arab dari Tarsus. Tidak ada yang diketahui lebih lanjut tentang dia.[52]

atuhnya Lekapenoi menandai berakhirnya sebuah era dalam hal kepribadian, tetapi kebijakan ekspansionis Kourkouas berlanjut: ia digantikan sebagai domestikos tōn scholōn oleh Bardas Phokas Tua, diikuti oleh Nikephoros II Phokas, yang bertakhta sebagai kaisar pada tahun 963–969, dan akhirnya, oleh keponakan buyut Kourkouas sendiri, Ioannes Tzimiskes, yang bertakhta sebagai kaisar pada tahun 969–976. Semua dari mereka memperluas perbatasan Bizantium di Timur, memulihkan Kilikia dan Suriah utara dengan Antiokhia, dan mengubah emirat Hamdanid dari Aleppo menjadi Protektorat Bizantium.[53]

PenilaianSunting

"... magistros yang disebutkan di atas dan domestikos tōn scholōn Yohanes menjadi tak tertandingi dalam masalah perang, dan mengatur banyak piala besar, dan memperluas batas-batas Romawi dan mengalahkan banyak kota Hagráyé."

Kronik Theofanous Continuatus, Pemerintahan Romanos Lekapenos, 40.[54]

Pangkat-pangkat Kourkouas di antara para pemimpin militer terbesar yang dihasilkan Bizantium, sebuah fakta yang diakui oleh Bizantium sendiri: kemudian penulis sejarah Bizantium memanggilnya sebagai jenderal yang memulihkan perbatasan kekaisaran ke Sungai Efrat, dan dalam sejarah delapan buku kontemporer, yang ditulis oleh seorang protospathários Mikhael dan sekarang hilang menyimpan untuk ringkasan pendek di Theofanous Continuatus, ia diakui sebagai "Trajanus atau Belisarius kedua".[55]

Pekerjaan dasar untuk keberhasilannya tentu telah diletakkan oleh orang lain: Mikhaēl III, yang menghancurkan kekuatan Malatya di Lalakaon; Basileios I Makedonia, yang menghancurkan para Paulisianisme; Leōn VI, yang mendirikan tema penting Mesopotamia; dan Permaisuri Zoe, yang memperluas pengaruh Bizantium lagi ke Armenia dan mendirikan tema Lykandós. Itu adalah Kourkouas dan kampanyenya, bagaimanapun, yang secara tak terbantahkan mengubah keseimbangan kekuasaan di Timur Tengah utara, mengamankan provinsi perbatasan terhadap serangan Arab dan menjadikan Bizantium sebagai kekuatan ekspansionis. Dalam kata-kata sejarahwan Steven Runciman, "dan kekuatan jenderal yang lebih rendah [...] telah membersihkan Kekaisaran Saracen dan telah berhasil mempertahankan perbatasannya; tetapi [Kourkouas] berbuat lebih banyak. (Yohanes Kourkouas), yang adalah satu-satunya yang berada di tengah-tengah Bizantium dan Arab, adalah yang pertama dari garis penakluk besar dan, sebagai yang pertama, layak mendapat pujian tinggi."

CatatanSunting

^ a: "Kourkouas" mewakili transliterasi dari nama Yunaninya sesuai dengan norma yang digunakan Kamus Bizantium Oxford. "Kurkuas" dan "Curcuas" adalah bentuk Latinisasi yang berbeda.

ReferensiSunting

  1. ^ Kazhdan 1991, hlm. 1156–1157; Whittow 1996, hlm. 337–338.
  2. ^ a b Kazhdan 1991, hlm. 1157.
  3. ^ Guilland 1967, hlm. 442–443, 446, 463, 571.
  4. ^ Guilland 1967, hlm. 443, 571.
  5. ^ Runciman 1988, hlm. 58–62; Guilland 1967, hlm. 571.
  6. ^ Runciman 1988, hlm. 69.
  7. ^ Whittow 1996, hlm. 418; Guilland 1967, hlm. 447, 571.
  8. ^ a b c d e f g Whittow 1996, hlm. 317.
  9. ^ Runciman 1988, hlm. 70–71, 135; Guilland 1967, hlm. 442–443, 571–572.
  10. ^ Whittow 1996, hlm. 176–178.
  11. ^ El-Cheikh 2004, hlm. 162; Whittow 1996, hlm. 311–314.
  12. ^ Whittow 1996, hlm. 315.
  13. ^ Runciman 1988, hlm. 136–137.
  14. ^ a b c Runciman 1988, hlm. 137.
  15. ^ a b c Treadgold 1997, hlm. 479.
  16. ^ Whittow 1996, hlm. 310; Treadgold 1998, hlm. 111.
  17. ^ Ter-Ghewondyan 1976, hlm. 77.
  18. ^ Runciman 1988, hlm. 138.
  19. ^ a b c Ter-Ghewondyan 1976, hlm. 82.
  20. ^ a b Treadgold 1997, hlm. 480.
  21. ^ Runciman 1988, hlm. 138–139.
  22. ^ a b Runciman 1988, hlm. 139.
  23. ^ Runciman 1988, hlm. 139–140.
  24. ^ a b Runciman 1988, hlm. 140.
  25. ^ Whittow 1996, hlm. 322; Holmes 2005, hlm. 314.
  26. ^ a b c d e Runciman 1988, hlm. 141.
  27. ^ Jenkins 1987, hlm. 246.
  28. ^ a b c d e f Treadgold 1997, hlm. 481.
  29. ^ Runciman 1988, hlm. 141–142.
  30. ^ Whittow 1996, hlm. 341–342.
  31. ^ a b Runciman 1988, hlm. 142.
  32. ^ a b c d e Treadgold 1997, hlm. 483.
  33. ^ a b c Whittow 1996, hlm. 318.
  34. ^ Treadgold 1998, hlm. 78.
  35. ^ ODB, "Sayf al-Dawla" (A. Kazhdan), p. 1848.
  36. ^ Runciman 1988, hlm. 142–143.
  37. ^ Whittow 1996, hlm. 319–320; Runciman 1988, hlm. 143–144; Treadgold 1997, hlm. 483–484.
  38. ^ a b c d e Runciman 1988, hlm. 144.
  39. ^ Whittow 1996, hlm. 320.
  40. ^ Jenkins 1987, hlm. 250–251; Runciman 1988, hlm. 111–112.
  41. ^ Jenkins 1987, hlm. 251; Runciman 1988, hlm. 112; Guilland 1967, hlm. 442–443, 572.
  42. ^ Treadgold 1997, hlm. 484.
  43. ^ a b c d e Whittow 1996, hlm. 321.
  44. ^ a b Jenkins 1987, hlm. 247.
  45. ^ a b Guilland 1967, hlm. 572.
  46. ^ Runciman 1988, hlm. 5.
  47. ^ Runciman 1988, hlm. 145.
  48. ^ a b c Runciman 1988, hlm. 146.
  49. ^ Treadgold 1997, hlm. 484–485; Holmes 2005, hlm. 131–132.
  50. ^ Treadgold 1997, hlm. 485.
  51. ^ Treadgold 1997, hlm. 486.
  52. ^ Guilland 1967, hlm. 442, 572.
  53. ^ Whittow 1996, hlm. 322–327.
  54. ^ Niebuhr 1838, hlm. 426; Holmes 2005, hlm. 135–136.
  55. ^ Whittow 1996, hlm. 344.

SumberSunting

Didahului oleh:
Pothos Argyros
domestikos tōn scholōn
922–44
Diteruskan oleh:
Pantherios