The Walt Disney Company

The Walt Disney Company (secara harfiah berarti "Perusahaan Walt Disney", atau lebih dikenal dengan nama Disney) adalah perusahaan konglomerat di bidang hiburan dan media terbesar di dunia. Didirikan pada 16 Oktober 1923, perusahaan ini didirikan oleh Walt Disney dan Roy Oliver Disney dengan nama Disney Brothers Cartoon Studio. Pusatnya terletak di Burbank, California.

The Walt Disney Company
Sebelumnya
  • Disney Brothers Cartoon Studio
    (1923–1926)
  • The Walt Disney Studio
    (1926–1929)
  • Walt Disney Productions
    (1929–1986)
Publik
Simbol saham
Industri
PendahuluLaugh-O-Gram Studio
Didirikan16 Oktober 1923; 97 tahun lalu (1923-10-16)
Pendiri
Kantor
pusat
Team Disney Building, Walt Disney Studios, ,
U.S.
Wilayah operasi
seluruh dunia
Tokoh
kunci
ProdukFilm, musik, video game, taman hiburan, website
JasaTelevisi, penerbit, streaming, siaran, radio
PendapatanPenurunan US$65,388 Miliar (2020)
Penurunan US$8,108 Miliar (2020)
PenurunanUS$2,864 Miliar (2020)
Total asetKenaikan US$201,549 miliar (2020)
Total ekuitasPenurunan US$88,263 miliar (2020)
Karyawan
223,000 (2019)
Divisi
Anak
usaha
Situs webhttps://thewaltdisneycompany.com,%20http://disney.co.uk/,%20https://www.disney.com/
Catatan kaki / referensi
[1][2]

Sejak 1980-an, Disney telah menciptakan dan mengakuisisi divisi perusahaan untuk memasarkan konten yang lebih dewasa daripada yang biasanya dikaitkan dengan merek-merek andalannya yang berorientasi keluarga. Perusahaan ini dikenal dengan divisi studio film, The Walt Disney Studios, yang meliputi Walt Disney Pictures, Walt Disney Animation Studios,Pixar, Marvel Studios, Lucasfilm, 20th Century Studios, 20th Century Animation, dan Searchlight Pictures. Unit bisnis utama Disney lainnya termasuk divisi di televisi, penyiaran, media streaming, resor taman hiburan, produk konsumen, penerbitan, dan operasi internasional. Melalui berbagai segmen ini, Disney memiliki dan mengoperasikan ABC broadcast network; jaringan televisi kabel seperti Disney Channel, ESPN, Freeform, FX, dan National Geographic; divisi penerbitan, merchandising, musik, dan teater; direct-to-consumer layanan streaming seperti Disney+, Hulu, ESPN+, dan Hotstar; dan Disney Parks, Experiences and Products, sekelompok 14 taman hiburan, hotel resor, dan jalur pelayaran di seluruh dunia.Karakter kartun Mickey Mouse, dibuat pada tahun 1928 oleh Walt Disney dan Ub Iwerks, berfungsi sebagai maskot resmi perusahaan.[butuh rujukan]

Laba Disney pada 2004 adalah sebesar $30,8 miliar USD dan merupakan komponen Dow Jones Industrial Average. Perusahaan ini dikenal sebagai Walt Disney Productions, Ltd. sampai 6 Februari 1986 dan kemudian diubah menjadi namanya sekarang.

SejarahSunting

1923–1928: Pendiri dan era film bisuSunting

 
Gedung di lingkungan Los Angeles Los Feliz yang merupakan rumah studio dari tahun 1923 hingga 1926.[3]

Pada awal 1923, Kansas City, Missouri, animator Walt Disney membuat film pendek berjudul Alice's Wonderland, yang menampilkan aktris cilik Virginia Davis berinteraksi dengan karakter animasi . Setelah kebangkrutan pada tahun 1923 dari firma sebelumnya, Laugh-O-Gram Studio,[ChWDC 1] Disney pindah ke Hollywood untuk bergabung dengan saudaranya, Roy O. Disney. Distributor film Margaret J. Winkler dari M.J. Winkler Productions menghubungi Disney dengan rencana untuk mendistribusikan seluruh rangkaian Alice Comedies yang dibeli seharga $1.500 per gulungan dengan Disney sebagai mitra produksi. Walt dan Roy Disney membentuk Disney Brothers Cartoon Studio pada tahun yang sama. Lebih banyak film animasi mengikuti setelah Alice.[4] Pada Januari 1926, dengan selesainya studio Disney pada Hyperion Street, nama Disney Brothers Studio diubah menjadi Walt Disney Studio.[ChWDC 2].

Setelah runtuhnya Alice, Disney mengembangkan serial kartun yang dibintangi oleh karakter bernama Oswald the Lucky Rabbit. Serial ini diproduksi oleh Winkler Pictures dan didistribusikan oleh Universal Pictures. Universal dimiliki Oswald, jadi Disney hanya menghasilkan beberapa ratus dolar. Disney menyelesaikan 27 Oswald short sebelum kehilangan kontrak pada Maret 1928, ketika kepala Winkler Charles Mintz mengakui empat animator utama Disney (kecuali Ub Iwerks) untuk memulai studio animasinya sendiri, Snappy Comedies.

1928–1934: Mickey Mouse dan Silly SymphoniesSunting

Pada tahun 1928, untuk pulih dari kehilangan Oswald the Lucky Rabbit, Disney datang dengan ide karakter tikus bernama Mortimer saat berada di kereta menuju California, menghasilkan beberapa gambar sederhana. Mouse itu kemudian berganti nama menjadi Mickey Mouse (istri Disney, Lillian, tidak menyukai suara 'Mortimer Mouse') dan membintangi beberapa film produksi Disney. Ub Iwerks menyempurnakan desain awal Mickey Mouse Disney.[4] Film suara pertama Disney Steamboat Willie, kartun yang dibintangi Mickey, dirilis pada 18 November 1928[ChWDC 3] melalui Pat Powers' perusahaan distribusi.[4] Ini adalah kartun suara Mickey Mouse pertama yang dirilis tetapi yang ketiga dibuat, di belakang Plane Crazy' ' dan The Gallopin' Gaucho.[ChWDC 4] Steamboat Willie langsung menjadi sukses besar, dan kesuksesan awalnya tidak hanya dikaitkan dengan daya tarik Mickey sebagai karakter, tetapi juga karena kartun pertama yang menampilkan synchronized sound.[4] Disney menggunakan sistem Cinephone Pat Powers, dibuat oleh Powers menggunakan sistem Lee de Forest Phonofilm.[ChWDC 4] Steamboat Willie ditayangkan perdana di Teater Koloni BS Moss di New York City, sekarang The Broadway Theatre.[5] Disney Plane Crazy dan The Gallopin' Gaucho kemudian dipasang kembali dengan trek suara yang disinkronkan dan dirilis ulang dengan sukses pada tahun 1929.[ChWDC 4]

Disney terus memproduksi kartun dengan Mickey Mouse dan karakter lainnya,[4] dan memulai seri Silly Symphony dengan Columbia Pictures menandatangani sebagai distributor Symphonies pada Agustus 1929. Pada September 1929, teater manajer Harry Woodin meminta izin untuk memulai Klub Mickey Mouse, yang disetujui Walt. Pada bulan November, komik strip uji dikirim ke King Features, yang meminta sampel tambahan untuk ditunjukkan kepada penerbit, William Randolph Hearst. Pada tanggal 16 Desember, kemitraan Walt Disney Studios direorganisasi sebagai perusahaan dengan nama Walt Disney Productions, Limited, dengan divisi merchandising – Walt Disney Enterprises, dan dua anak perusahaan – Disney Film Recording Company, Limited; dan Liled Realty and Investment Company, untuk kepemilikan real estat. Walt dan istrinya memiliki 60 persen (6.000 saham) dan Roy memiliki 40 persen WD Productions. Pada tanggal 30 Desember, King Features menandatangani surat kabar pertamanya, New York Mirror, untuk menerbitkan Mickey Mouse comic strip dengan izin Walt. Kesalahan pengutipan: Tag <ref> harus ditutup oleh </ref> Putri Salju tadinya dirilis melalui RKO Radio Pictures, yang telah mengambil alih distribusi produk Disney pada Juli 1937,[ChWDC 5] setelah United Artists berusaha mendapatkan hak siar televisi di masa depan atas film pendek Disney. Manusia & Tikus |date=27 Desember 1937 Menggunakan keuntungan dari Putri Salju.

Studio terus merilis film pendek dan fitur animasi, seperti Pinocchio (1940), Fantasia (1940), Dumbo (1941), dan Bambi (1942). Setelah Perang Dunia II dimulai, keuntungan box office menurun. Ketika Amerika Serikat memasuki perang setelah serangan di Pearl Harbor, banyak animator Disney direkrut menjadi angkatan bersenjata. Pemerintah AS dan Kanada menugaskan studio tersebut untuk memproduksi film pelatihan dan propaganda. Pada tahun 1942, 90 persen dari 550 karyawannya mengerjakan film yang berhubungan dengan perang. Film seperti fitur Victory Through Air Power dan singkat Education for Death (keduanya tahun 1943) dimaksudkan untuk meningkatkan dukungan publik terhadap upaya perang. Bahkan karakter studio bergabung dalam upaya tersebut, saat Donald Duck muncul dalam sejumlah propaganda pendek yang lucu, termasuk Der Fuehrer's Face pemenang Academy Award (1943).

Dengan staf yang terbatas dan modal operasional yang kecil selama dan setelah perang, film layar lebar Disney selama tahun 1940-an sebagian besar adalah "film paket", atau kumpulan film pendek, seperti The Three Caballeros (1944) dan Melody Time (1948), yang berkinerja buruk di box office. Pada saat yang sama, studio mulai memproduksi film live-action dan dokumenter. Song of the South (1946) dan So Dear to My Heart (1948) menampilkan segmen animasi, sedangkan serial True-Life Adventures , yang menyertakan film seperti Seal Island (1948) dan The Vanishing Prairie (1954), juga populer. Delapan dari film dalam seri ini memenangkan Academy Awards.

1950–1966: Televisi, Disneyland, dan kematian Walt DisneySunting

Pelepasan Cinderella pada tahun 1950 membuktikan bahwa animasi berdurasi panjang masih bisa berhasil di pasar. Rilisan lain pada periode tersebut termasuk Alice in Wonderland (1951) dan Peter Pan (1953), keduanya diproduksi sebelum perang dimulai, dan fitur aksi langsung pertama Disney, Treasure Island (1950). Film Disney all-live-action awal lainnya termasuk The Story of Robin Hood and His Merrie Men (1952), The Sword and the Rose (1953), dan ' '20,000 Leagues Under the Sea (1954). Disney mengakhiri kontrak distribusinya dengan RKO pada tahun 1953, membentuk cabang distribusinya sendiri, Distribusi Buena Vista.[6]

Berkas:Waltopening.jpg
Walt Disney at the grand opening of Disneyland, July 1955.

Pada bulan Desember 1950, Walt Disney Productions dan Coca-Cola Company bekerja sama untuk usaha pertama Disney di bidang televisi, jaringan televisi khusus NBC One Hour in Wonderland. Pada Oktober 1954, jaringan ABC meluncurkan serial televisi reguler pertama Disney. Pada tahun 1954, Walt Disney menggunakan serial Disneyland-nya untuk mengungkap apa yang akan menjadi Disneyland, sebuah ide yang lahir dari keinginan untuk tempat di mana orang tua dan anak-anak bisa bersenang-senang pada saat yang sama. Pada 18 Juli 1955, Walt Disney membuka Disneyland untuk masyarakat umum. Pada 17 Juli 1955, Disneyland dipratinjau dengan siaran langsung televisi yang dipandu oleh Robert Cummings, Art Linkletter, dan Ronald Reagan. Setelah awal yang goyah, Disneyland terus tumbuh dan menarik pengunjung dari seluruh negeri dan seluruh dunia. Ekspansi besar pada tahun 1959 termasuk penambahan sistem monorel pertama di Amerika. Untuk Pekan Raya Dunia 1964 New York, Disney menyiapkan empat atraksi terpisah untuk berbagai sponsor, yang masing-masing akan menemukan jalannya ke Disneyland dalam satu atau lain bentuk. Selama waktu ini, Walt Disney juga diam-diam mencari situs baru untuk taman hiburan Disney kedua. Pada bulan November 1965, "Disney World" diumumkan, dengan rencana untuk taman hiburan, hotel, dan bahkan kota model di atas ribuan hektar tanah yang dibeli di luar Orlando, Florida.

Disney terus memfokuskan bakatnya di televisi sepanjang tahun 1950-an. Program televisi anak-anak sore hari kerja The Mickey Mouse Club, yang menampilkan daftar "Mouseketeers" mudanya, ditayangkan perdana pada tahun 1955 dengan sukses besar, seperti halnya miniseri Davy Crockett, yang dibintangi oleh Fess Parker dan disiarkan di acara antologi Disneyland. Dua tahun kemudian, serial Zorro terbukti sama populernya, ditayangkan selama dua musim di ABC. Meskipun sukses seperti itu, Walt Disney Productions berinvestasi sedikit dalam usaha televisi pada 1960-an,dengan pengecualian dari seri antologi yang sudah berjalan lama, yang kemudian dikenal sebagai The Wonderful World of Disney.

Studio film Disney tetap sibuk juga, rata-rata lima atau enam rilis per tahun selama periode ini. Sementara produksi celana pendek melambat secara signifikan selama 1950-an dan 1960-an, studio merilis sejumlah fitur animasi populer, seperti Lady and the Tramp (1955), Sleeping Beauty (1959) dan One Hundred and One Dalmatians (1961), yang memperkenalkan proses xerografi baru untuk mentransfer gambar ke sel animasi. Rilisan live-action Disney tersebar di sejumlah genre, termasuk fiksi sejarah (Johnny Tremain, 1957), adaptasi dari buku anak-anak (Pollyanna, 1960) dan komedi modern (The Shaggy Dog, 1959). Film Disney yang paling sukses pada tahun 1960-an adalah adaptasi musik live action/animasi Mary Poppins, yang merupakan salah satu film dengan pendapatan tertinggi sepanjang masa dan menerima lima Academy Awards, termasuk Aktris Terbaik untuk Julie Andrews dan Lagu Terbaik untuk Robert B. Sherman & Richard M. Shermanuntuk "Chim Chim Cher-ee". Desain taman hiburan dan grup arsitektur menjadi begitu integral dengan operasi studio Disney sehingga studio membelinya pada tanggal 5 Februari1965, bersama dengan nama WED Enterprises. Pada tanggal 15 Desember 1966, Walt Disney meninggal karena komplikasi yang berkaitan dengan kanker paru-paru, menandai akhir dari sebuah era bagi perusahaan.

1966–1984: Kepemimpinan dan kematian Roy O. Disney, Walt Disney World, kepemimpinan baru, malaise teaterSunting

Setelah kematian Walt, Roy O. Disney mengambil alih sebagai ketua, CEO, dan presiden perusahaan. Salah satu tindakan pertamanya adalah mengganti nama Disney World menjadi "Walt Disney World" untuk menghormati saudaranya dan visinya.[7] Pada tahun 1967, dua film terakhir yang diawasi secara aktif Walt dirilis, fitur animasi The Jungle Book[4] dan musikal The happinest".Perusahaan Walt Disney dari dalam ke luar Studio ini merilis sejumlah komedi di akhir 1960-an, termasuk The Love Bug (1969 film terlaris)[4] dan The Computer Wore Tennis Sepatu (1969), yang dibintangi oleh penemuan Disney muda lainnya, Kurt Russell. Tahun 1970-an dibuka dengan perilisan fitur animasi "pasca-Walt" Disney yang pertama, The Aristocats, diikuti dengan kembalinya ke musikal fantasi di Bedknobs and Broomsticks tahun 1971. Blackbeard's Ghost adalah film sukses lainnya selama periode ini. Pada tanggal 1 Oktober 1971, Walt Disney World dibuka untuk umum, dengan Roy Disney mendedikasikan fasilitas itu secara pribadi akhir bulan itu. Perusahaan Walt Disney dari dalam Studio ini merilis sejumlah komedi di akhir 1960-an, termasuk The Love Bug (1969 film terlaris) dan The Computer Wore Tennis Sepatu (1969), yang dibintangi oleh penemuan Disney muda lainnya, Kurt Russell. Tahun 1970-an dibuka dengan perilisan fitur animasi "pasca-Walt" Disney yang pertama, The Aristocats, diikuti dengan kembalinya ke musikal fantasi di Bedknobs and Broomsticks tahun 1971. Blackbeard's Ghost adalah film sukses lainnya selama periode ini. Pada tanggal 1 Oktober 1971, Walt Disney World dibuka untuk umum, dengan Roy Disney mendedikasikan fasilitas itu secara pribadi akhir bulan itu.

Pada tanggal 20 Desember 1971, Roy O. Disney meninggal karena stroke. Dia meninggalkan perusahaan di bawah kendali Donn Tatum, Card Walker, dan menantu Walt Ron Miller, masing-masing dilatih oleh Walt dan Roy. Sementara Walt Disney Productions terus merilis film-film ramah keluarga sepanjang tahun 1970-an, seperti Escape to Witch Mountain (1975)[10] dan Freaky Friday (1976), film-film tersebut tidak laku di box office seperti materi sebelumnya. Namun, studio animasi melihat kesuksesan dengan Robin Hood (1973), The Rescuers (1977), dan The Fox and the Hound (1981). Sebagai kepala studio, Miller berusaha membuat film untuk mendorong pasar remaja yang menguntungkan yang umumnya tidak menonton film Disney. Terinspirasi oleh popularitas Star Wars, Disney memproduksi petualangan fiksi ilmiah The Black Hole pada 1979; biaya pembuatannya $20 juta, tetapi hilang setelah Star Wars .The Black Hole adalah film Disney pertama yang mendapatkan peringkat PG di Amerika Serikat. Disney mencoba genre horor dengan The Watcher in the Woods, dan mendanai Tron yang sangat inovatif; kedua film tersebut dirilis dengan kesuksesan minimal.

Disney juga menyewa produser luar untuk proyek film, yang belum pernah dilakukan sebelumnya dalam sejarah studio. Pada tahun 1979, Disney memasuki usaha patungan dengan Paramount Pictures untuk produksi film adaptasi tahun 1980 Popeye dan Dragonslayer (1981); pertama kali Disney berkolaborasi dengan studio lain. Paramount mendistribusikan film Disney di Kanada pada saat itu, dan diharapkan prestise pemasaran Disney akan membantu menjual kedua film tersebut. Akhirnya, pada tahun 1982, keluarga Disney menjual hak penamaan dan atraksi berbasis kereta api ke studio film Disney seharga 818.461 lembar saham Disney yang kemudian senilai $42,6 juta, tidak ada yang masuk ke Retlaw. Selain itu, Roy E. Disney menolak harga pembelian hak penamaan yang dinilai terlalu tinggi dan memberikan suara menentang pembelian tersebut sebagai direktur dewan Disney.

Rilis tahun 1983 dari Mickey's Christmas Carol memulai serangkaian film yang sukses, dimulai dengan Never Cry Wolf dan Ray Bradbury adaptasi Something Wicked This Way Comes.[4] Divisi film Walt Disney Productions didirikan pada {{dts|1983|4|1} } sebagai Walt Disney Pictures.[8] Pada tahun 1984, CEO Disney Ron Miller menciptakan Touchstone Films sebagai merek bagi Disney untuk merilis lebih banyak film besar film. Rilisan pertama Touchstone adalah komedi Splash (1984), yang merupakan kesuksesan box office.[9] Dengan "The Wonderful World of Disney" tetap menjadi acara prime-time, Disney kembali ke televisi pada 1970-an dengan program sindikasi seperti sebagai seri antologi The Mouse Factory dan kebangkitan singkat Mickey Mouse Club. Pada tahun 1980, Disney meluncurkan Walt Disney Home Video untuk memanfaatkan pasar kaset video yang baru muncul. Pada tanggal 18 April 1983, The Disney Channel memulai debutnya sebagai saluran tingkat berlangganan pada sistem kabel nasional, menampilkan perpustakaan besar film klasik dan serial TV, bersama dengan program asli dan pihak ketiga yang ramah keluarga. persembahan.

 
Epcot dibuka pada Oktober 1982.

Walt Disney World menerima banyak perhatian perusahaan selama tahun 1970-an dan 1980-an. Pada tahun 1978, eksekutif Disney mengumumkan rencana untuk taman hiburan Walt Disney World kedua, EPCOT Center, yang akan dibuka pada Oktober 1982. Terinspirasi oleh Mimpi Walt Disney tentang kota model futuristik, Pusat EPCOT dibangun sebagai "Pameran Dunia permanen", lengkap dengan pameran yang disponsori oleh perusahaan besar Amerika, serta paviliun berdasarkan budaya negara lain. Di Jepang, The Oriental Land Company bermitra dengan Walt Disney Productions untuk membangun taman hiburan Disney pertama di luar Amerika Serikat, Tokyo Disneyland, yang dibuka pada April 1983. Terlepas dari kesuksesan Disney Channel dan kreasi taman hiburan barunya, Walt Disney Productions secara finansial rentan. Perpustakaan filmnya berharga tetapi menawarkan beberapa keberhasilan saat ini, dan tim kepemimpinannya tidak dapat mengikuti studio lain, terutama karya Don Bluth, yang membelot dari Disney pada tahun 1979. Pada awal 1980-an, taman menghasilkan 70 persen pendapatan Disney.[4]

Pada tahun 1984, Pemodal Saul Steinberg's Reliance Group Holdings meluncurkan tawaran pengambilalihan bermusuhan untuk Walt Disney Productions,[4] dengan maksud menjual sebagian operasinya.[10] Disney membeli 11,1% saham Reliance di perusahaan. Namun, pemegang saham lain mengajukan gugatan mengklaim kesepakatan itu mendevaluasi saham Disney dan manajemen Disney untuk mempertahankan posisi mereka. Gugatan pemegang saham diselesaikan pada tahun 1989 dengan total $45 juta dari Disney dan Reliance.[4] Demikian juga pada tahun 1984, MCA (perusahaan induk dari Universal Studios) sebenarnya membuat kesepakatan dengan Disney untuk membeli perusahaan dengan syarat keluarga Disney bersikeras bahwa CEO Disney Ron W. Miller menjadi presiden MCA, tetapi ketidaksepakatan antara ketua MCA Lew Wasserman dan Disney atas hal ini menyebabkan kesepakatan gagal sepenuhnya.[11]

1984–2005: kepemimpinan Michael Eisner, Disney Renaissance, dan kampanye "Selamatkan Disney"Sunting

Dengan pembelian keluarga Sid Bass sebesar 18,7 persen Disney, Bass dan dewan direksi mendatangkan Michael Eisner dari Paramount sebagai CEO dan Frank Wells dari Warner Bros. sebagai presiden. Eisner menekankan Touchstone, dengan Turun dan Keluar di Beverly Hills (1985) mengarah ke peningkatan output dengan Selamat Pagi, Vietnam (1987), Dead Poets Society (1989), Wanita Cantik (1990) dan hit tambahan. Eisner menggunakan perluasan pasar kabel dan video rumah untuk menandatangani kesepakatan menggunakan acara dan film Disney, membuat kesepakatan jangka panjang dengan Showtime Networks untuk rilis Disney/Touchstone hingga tahun 1996 dan memasuki televisi dengan sindikasi dan distribusi untuk serial TV seperti ' 'The Golden Girls dan Perbaikan Rumah. Disney mulai merilis film-film sebelumnya secara terbatas pada kaset video pada akhir 1980-an. Eisner's Disney membeli KHJ, sebuah stasiun TV independen Los Angeles.[4] Diselenggarakan pada tahun 1985, Silver Screen Partners II, LP mendanai film untuk Disney dengan $193 juta. Pada Januari 1987, Silver Screen III mulai mendanai film untuk Disney dengan $300 juta yang terkumpul, jumlah terbesar yang dikumpulkan untuk kemitraan terbatas pembiayaan film oleh EF Hutton.[12] Silver Screen IV juga didirikan untuk membiayai studio Disney. Investor Jepang Bergabung dalam Kemitraan : Film: Grup akan menjadi sumber utama keuangan untuk semua film live-action di tiga studio perusahaan.

Didukung oleh kesuksesan Who Framed Roger Rabbit pada tahun 1988, studio animasi unggulan Disney menikmati serangkaian kesuksesan komersial dan kritis yang dikenal sebagai Disney Renaissance , dengan film seperti The Little Mermaid (1989), Beauty and the Beast ( 1991), Aladdin (1992), dan The Lion King (1994). Selain itu, perusahaan berhasil memasuki bidang animasi televisi dengan sejumlah seri berbiaya tinggi dan diakui seperti Adventures of the Gummi Bears, DuckTales , Chip 'n Dale: Rescue Rangers, Darkwing Duck, TaleSpin, Bonkers dan Gargoyles.[13] Disney pindah ke tempat pertama dalam penerimaan box office pada tahun 1988 dan telah meningkatkan pendapatan sebesar 20 persen setiap tahun.

Pada tahun 1989, Disney menandatangani perjanjian prinsip untuk mengakuisisi Jim Henson Productions dari pendirinya, Muppet pencipta Jim Henson. Kesepakatan itu termasuk perpustakaan pemrograman Henson dan karakter Muppet (tidak termasuk Muppet yang dibuat untuk Sesame Street), serta layanan kreatif pribadi Jim Henson. Namun, Henson tiba-tiba meninggal pada Mei 1990 sebelum kesepakatan selesai, yang mengakibatkan kedua perusahaan mengakhiri negosiasi merger pada bulan Desember berikutnya.[14] Dinamakan "Dekade Disney" oleh perusahaan, bakat eksekutif berusaha untuk memindahkan perusahaan ke ketinggian baru pada 1990-an dengan perubahan dan pencapaian besar. [4] Pada bulan September 1990, Disney mengatur pembiayaan hingga $200 juta per unit Nomura Securities untuk film Interscope yang dibuat untuk Disney. Pada tanggal 23 Oktober, Disney membentuk Touchwood Pacific Partners yang akan menggantikan seri Silver Screen Partnership sebagai sumber pendanaan utama studio film mereka.[15]

Pada tahun 1991, hotel, distribusi video rumah, dan merchandising Disney menjadi 28% dari total pendapatan perusahaan sementara pendapatan internasional berkontribusi 22% dari total pendapatan. Perusahaan berkomitmen studionya pada kuartal pertama tahun 1991 untuk memproduksi 25 film pada tahun 1992. Namun, 1991 melihat penurunan pendapatan bersih sebesar 23 persen dan tidak memiliki pertumbuhan untuk tahun ini, tetapi melihat rilis Beauty and the Beast, pemenang dua Academy Awards dan film terlaris dalam genre tersebut. Disney selanjutnya pindah ke penerbitan dengan Hyperion Books dan musik dewasa dengan Hollywood Records sementara Walt Disney Imagineering memberhentikan 400 karyawan.[4] Disney juga memperluas jangkauannya persembahan dewasa dalam film ketika Ketua Studio Disney saat itu Jeffrey Katzenberg mengakuisisi Miramax Films pada tahun 1993. Pada tahun yang sama Disney menciptakan tim NHL tim Mighty Ducks of Anaheim, dinamai berdasarkan film hit tahun 1992 dengan nama yang sama. Disney membeli saham minoritas di tim bisbol Anaheim Angels pada waktu yang hampir bersamaan.[4]

Wells tewas dalam kecelakaan helikopter pada tahun 1994.[4] Tak lama kemudian, Katzenberg mengundurkan diri dan membentuk DreamWorks SKG karena Eisner tidak akan menunjuk Katzenberg ke posisi Wells yang sekarang tersedia (Katzenberg juga telah dituntut atas persyaratan kontraknya).[4] Sebaliknya, Eisner merekrut temannya Michael Ovitz, salah satu pendiri Creative Artists Agency, untuk menjadi Presiden, dengan keterlibatan minimal dari dewan direksi Disney (yang pada saat itu termasuk aktor pemenang Oscar Sidney Poitier, Hilton Hotels Corporation CEO Stephen Bollenbach, mantan Senator AS George Mitchell, Yale dekan Robert AM Stern, dan pendahulu Eisner Raymond Watson dan Card Walker). Ovitz hanya bertahan selama 14 bulan dan meninggalkan Disney pada bulan Desember 1996 melalui "pengakhiran tanpa kesalahan" dengan paket pesangon sebesar $38 juta tunai dan 3 juta opsi saham senilai sekitar $100 juta pada saat kepergian Ovitz.Episode Ovitz menghasilkan setelan turunan yang berjalan lama, yang akhirnya berakhir pada Juni 2006, hampir 10 tahun kemudian. Rektor William B. Chandler III dari Delaware Court of Chancery, meskipun menggambarkan perilaku Eisner sebagai "jauh dari apa yang diharapkan dan diminta oleh pemegang saham dari mereka yang dipercayakan dengan posisi fiduciary... " ditemukan menguntungkan Eisner dan dewan Disney lainnya karena mereka tidak melanggar hukum (yaitu, tugas perawatan yang harus dibayar oleh pejabat dan dewan perusahaan kepada pemegang sahamnya).[16] Eisner nanti mengatakan, dalam wawancara tahun 2016 dengan The Hollywood Reporter, bahwa dia menyesal melepaskan Ovitz.Michael Eisner di Mantan Kolega Disney, Rival, dan Penerus Bob Iger

 
pemandangan dari downtown. Celebration, Florida,komunitas yang sudah direncanakam the walt disney company.

Pada tahun 1994, Eisner berusaha untuk membeli NBC dari General Electric (GE), tetapi kesepakatan itu gagal karena GE ingin mempertahankan 51 persen kepemilikan jaringan. Pada tanggal 1 Agustus 1995, Disney mengumumkan bahwa mereka akan mengakuisisi dan bergabung dengan Capital Cities/ABC Inc. senilai $19 miliar, yang pada saat itu merupakan pengambilalihan perusahaan terbesar kedua. Penggabungan akan membawa jaringan siaran ABC dan asetnya, termasuk 37,5% saham minoritas di A&E Television Networks, 80 persen saham mayoritas di ESPN dan Kemitraan Terbatas menjalankan DIC Productions ke dalam payung Disney.[4] Kesepakatan itu ditutup pada 10 Februari 1996, dan Eisner merasa bahwa pembelian ABC merupakan investasi penting untuk menjaga kelangsungan hidup Disney dan memungkinkannya bersaing dengan konglomerat multimedia internasional.[17] Disney kalah dalam gugatan senilai $10,4 juta pada bulan September 1997 kepada Marsu B.V. atas kegagalan Disney untuk memproduksi seperti yang dikontrak selama 13 setengah jam pertunjukan kartun Marsupilami. Sebaliknya, Disney merasa "properti panas" internal lainnya patut mendapat perhatian perusahaan.[18]

Disney, yang telah mengambil alih Anaheim Angels pada tahun 1996, membeli saham mayoritas di tim pada tahun 1998. Pada tahun yang sama, Disney mulai bergerak ke bidang Internet dengan pembelian Starwave dan 43 persen dari Cari info. Pada tahun 1999, Disney membeli sisa saham Infoseek dan meluncurkan portal Go Network pada bulan Januari. Disney juga meluncurkan cruise line dengan pembaptisan Disney Magic dan sister ship, Disney Wonder.Kasus Katzenberg berlarut-larut karena kontraknya mencakup sebagian dari pendapatan film dari pasar tambahan selamanya. Katzenberg telah menawarkan $ 100 juta untuk menyelesaikan kasus ini, tetapi Eisner merasa jumlah klaim awal sekitar setengah miliar terlalu banyak, tetapi kemudian klausul pasar tambahan ditemukan. Pengacara Disney mencoba menunjukkan situasi penurunan yang mengungkapkan beberapa masalah di perusahaan. ABC mengalami penurunan peringkat dan peningkatan biaya sementara segmen film mengalami dua kegagalan film. Meskipun tidak ada pihak yang mengungkapkan jumlah penyelesaian, diperkirakan $200 juta.[4]

 
The Disney Magic dari Disney Cruise Line di Cabo San Lucas, Meksiko. Gaya pengendalian Eisner menghambat efisiensi dan kemajuan menurut beberapa kritikus, sementara pakar industri lainnya menunjukkan bahwa teori "pemadatan usia" menyebabkan penurunan target pasar perusahaan karena anak muda meniru perilaku remaja sebelumnya.[4] Tahun 2000 membawa peningkatan pendapatan sebesar 9 persen dan laba bersih sebesar 39 persen dengan ABC dan ESPN memimpin dan Parks and Resorts menandai tahun keenam pertumbuhan berturut-turut. Pada bulan November 2000, Andy Heyward membeli kembali DIC Entertainment dari Disney (melalui investasi oleh Bain Capital dan Chase Capital Partners) dan membuat studio menjadi mandiri kembali.[19] Pada 23 Juli 2001, Disney mengumumkan untuk membeli Fox Family Worldwide seharga $2,9 miliar tunai ditambah $2,3 miliar dalam asumsi utang, yang akan mencakup kepemilikan di Fox Family Channel bersama aset lain termasuk perpustakaan Saban Entertainment dan saluran Fox Kids di Eropa dan Amerika Latin.[20] Pembelian selesai pada 24 Oktober 2001 dan Fox Family akan diganti namanya menjadi ABC Family pada November. Tahun 2001 adalah salah satu pemotongan biaya, memberhentikan 4.000 karyawan, operasi taman Disney menurun, pemotongan investasi film live-action tahunan, dan meminimalkan operasi Internet, terutama karena serangan 11 September, yang menyebabkan penurunan dalam perjalanan liburan dan resesi awal 2000-an menyebabkan penurunan pendapatan ABC. Sementara pendapatan tahun 2002 mengalami sedikit penurunan dari tahun 2001 dengan pemotongan biaya, laba bersih naik menjadi $1,2 miliar dengan dua rilis film kreatif. Pada tahun 2003, Disney menjadi studio pertama yang mencatat lebih dari $3 miliar dalam penerimaan box office di seluruh dunia.[4] Eisner tidak ingin dewan mencalonkan kembali Roy E. Disney, putra salah satu pendiri Disney Roy O. Disney, sebagai dewan direktur dengan alasan usia 72 tahun sebagai usia pensiun yang disyaratkan. Stanley Gold menanggapi dengan mengundurkan diri dari dewan dan meminta anggota dewan lainnya menggulingkan Eisner.[4] Pada tanggal 30 November 2003, Disney mengundurkan diri dari posisinya sebagai wakil ketua dan ketua perusahaan Walt Disney Feature Animation,[ChWDC 6] menuduh Eisner melakukan manajemen mikro, kegagalan dengan televisi ABC jaringan, ketakutan dalam bisnis theme park, mengubah The Walt Disney Company menjadi perusahaan "rakus, tanpa jiwa", dan menolak untuk membuat rencana suksesi yang jelas, serta serangkaian film box office flop mulai dari t dia tahun 2000. Pada tanggal 9 Agustus 2002, Disney mengatakan pihaknya menyatakan minat yang besar untuk membeli Universal Studios yang perusahaan induknya Vivendi memulai perang penawaran setelah mewarisi utang $17,9 miliar dengan pembelian Vivendi yang terkenal itu. studio film besar

dari Seagram seharga $34 miliar.[21] Selain itu, Universal Orlando's Islands of Adventure sedang berjuang untuk mengatasi tingkat kehadiran yang sangat rendah sejak pembukaan taman pada tahun 1999, dan serangan 11 September pada tahun 2001 menyebabkan penurunan Taman dan Resor Universal ' kehadiran pariwisata di seluruh dunia. Akibatnya, Vivendi kurang berminat untuk berinvestasi di taman Universal secara lebih bermakna dan mungkin menjadi salah satu alasan untuk menjual Universal.[22] Analis berspekulasi bahwa Universal harus tersedia dengan harga murah untuk membenarkan kesepakatan seperti itu. "Memiliki lebih banyak taman hiburan dapat membuat Disney lebih siklis karena itu adalah bisnis siklus," kata Katherine Styponias dari Prudential Securities.[21] Meskipun demikian, Disney tidak berhasil mengejar pengambilalihan untuk berbagai alasan, karena harga sahamnya berada di level terendah 52 minggu dan kemungkinan kesepakatan Disney/Universal diblokir dengan alasan antimonopoli (misalnya, lebih sedikit inovasi di taman hiburan, harga kamar hotel yang lebih tinggi, meningkatnya kekuatan box office pangsa pasar, dll.).[22]

 
The Muppets Studio, anak perusahaan Disney

Pada tanggal 15 Mei 2003, Disney menjual saham mereka di tim bisbol Anaheim Angels kepada Arte Moreno. Disney membeli hak untuk The Muppets dan waralaba Bear in the Big Blue House dari The Jim Henson Company pada 17 Februari 2004.[23] Kedua merek tersebut berada di bawah kendali Muppets Holding Company, LLC, unit Produk Konsumen Disney.[24] Pada tahun 2004, Pixar Animation Studios dimulai mencari distributor lain setelah kontrak 12 tahun dengan Disney berakhir, karena hubungannya yang tegang karena masalah kontrol dan uang dengan Eisner. Juga pada tahun itu, Comcast Corporation membuat tawaran $54 miliar yang tidak diminta untuk mengakuisisi Disney. Beberapa film anggaran tinggi gagal di box office. Dengan kesulitan ini dan dengan beberapa dewan direksi yang tidak puas, Eisner menyerahkan jabatan ketua dewan.[4]

Pada tanggal 3 Maret 2004, pada rapat pemegang saham tahunan Disney, 45 persen pemegang saham Disney yang mengejutkan, sebagian besar didukung oleh mantan anggota dewan Roy Disney dan Stanley Gold, menahan proksi mereka untuk memilih kembali Eisner ke papan. Dewan Disney kemudian memberikan posisi kepemimpinan kepada Mitchell. Namun, dewan tidak segera menghapus Eisner sebagai kepala eksekutif.[ChWDC 7] Pada bulan Februari 2005, Disney menjual tim hoki Mighty Ducks of Anaheim kepada Henry and Susan Samueli, yang kemudian mengganti nama tim menjadi Anaheim Ducks.[4] Pada tanggal 13 Maret 2005, Robert A. Iger diumumkan sebagai penerus Eisner sebagai CEO. Juga pada bulan itu, salah satu pendiri Miramax Bob Weinstein dan Harvey Weinstein meninggalkan perusahaan untuk membentuk studio sendiri mereka. Pada tanggal 8 Juli, keponakan Walt Disney, Roy E. Disney, kembali ke perusahaan sebagai konsultan dan sebagai direktur emeritus non-voting. Walt Disney Parks and Resorts merayakan ulang tahun ke-50 Disneyland Park pada 17 Juli dan membuka Hong Kong Disneyland pada 12 September. Pada 25 Juli, Disney mengumumkan penutupan DisneyToon Studios Australia pada Oktober 2006 setelah 17 tahun berdiri.[25] Pada tanggal 30 September, Eisner mengundurkan diri baik sebagai eksekutif maupun sebagai anggota Dewan Direksi.[ChWDC 8]

2005–2020: Kepemimpinan Bob Iger dan ekspansi perusahaanSunting

 
Team Disney Burbank, yang menampung kantor CEO Disney dan beberapa pejabat senior perusahaan lainnya

Pada 1 Oktober 2005, Bob Iger menggantikan Eisner sebagai CEO Disney. Pada tanggal 4 November, Walt Disney Feature Animation merilis Chicken Little, film pertama perusahaan yang menggunakan animasi 3D. Pada 23 Januari 2006, diumumkan bahwa Disney akan membeli Pixar dalam transaksi semua saham senilai $7,4 miliar. Kesepakatan itu diselesaikan pada 5 Mei; Steve Jobs, yang merupakan CEO Pixar dan memegang 50,1% saham kepemilikan di perusahaan, beralih ke dewan direksi Disney sebagai pemegang saham individu terbesar, dengan 7 persen saham.[26][27] Ed Catmull mengambil alih sebagai Presiden Pixar Animation Studios. Mantan wakil presiden eksekutif Pixar, John Lasseter, menjadi chief creative officer dari Walt Disney Animation Studios, divisinya Disneytoon Studios, dan Pixar Animation Studios, serta mengambil peran sebagai penasihat kreatif utama di Walt Disney Imagineering.[27]

Pada bulan Februari 2006, Disney memperoleh hak untuk Oswald the Lucky Rabbit dari NBC Universal (termasuk kekayaan intelektual karakter dan 27 kartun Oswald yang diproduksi oleh Walt Disney) sebagai bagian dari pertukaran aset kecil. Sebagai imbalannya, Disney melepaskan penyiar olahraga Al Michaels dari kontraknya dengan ABC Sports dan ESPN, sehingga ia dapat bergabung dengan NBC Sports dan mitra lamanya John Madden untuk acara baru NBC. NFL Sunday Night Football.[28] Di April 2007, Perusahaan Induk Muppets dipindahkan dari Produk Konsumen Disney ke divisi Walt Disney Studios dan berganti nama menjadi The Muppets Studio, sebagai bagian dari upaya untuk meluncurkan kembali divisi.[29][23] Pada bulan Februari 2007, perusahaan tersebut dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia mengenai kondisi kerja di pabrik-pabrik yang memproduksi barang dagangan mereka.[30][31]

Pixar,anak perusahaaan dari disney
Marvel, anak perusahaan dari disney
Lucasfilm, anak perusahaan dari disney.

Pada tanggal 31 Agustus 2009, Disney mengumumkan kesepakatan untuk mengakuisisi Marvel Entertainment sebesar $4,24 miliar, dalam kesepakatan yang diselesaikan pada tanggal 31 Desember 2009.[32][33]

Direktur Emeritus Roy E. Disney meninggal karena kanker perut pada 16 Desember 2009. Pada saat kematiannya, ia memiliki sekitar 1 persen dari seluruh Disney yang berjumlah 16 juta saham. Dia adalah anggota terakhir dari keluarga Disney yang terlibat aktif di perusahaan.[34] Pada Oktober 2009, presiden Disney Channel Rich Ross, dipekerjakan oleh Iger, menggantikan Dick Cook sebagai ketua perusahaan dan, pada bulan November, mulai merestrukturisasi perusahaan untuk lebih fokus pada produk ramah keluarga.Kemudian pada Januari 2010, Disney memutuskan untuk menutup Miramax setelah perampingan Touchstone, tetapi satu bulan kemudian, mereka malah mulai menjual merek Miramax dan perpustakaan film 700 judulnya ke Filmyard Holdings. Pada bulan Maret, ImageMovers Digital, yang didirikan Disney sebagai studio usaha patungan dengan Robert Zemeckis pada tahun 2007, ditutup. Pada April 2010, Lyric Street, label musik country Disney di Nashville, ditutup. Bulan berikutnya, Haim Saban memperoleh kembali waralaba Power Rangers, termasuk pustaka 700 episodenya.[35] Pada September 2012, Saban memperoleh kembali [ Waralaba [Digimon]], yang, seperti Power Rangers, merupakan bagian dari perpustakaan Fox Kids yang diakuisisi Disney pada tahun 2001.[36] Pada Januari 2011, Disney Interactive Studios dirampingkan.[37]

Pada April 2011, Disney melakukan terobosan di Shanghai Disney Resort. Dengan biaya $4,4 miliar, resor ini dibuka pada 16 Juni 2016.[38] Kemudian, pada bulan Agustus 2011, Bob Iger menyatakan pada panggilan konferensi bahwa setelah keberhasilan pembelian Pixar dan Marvel, dia dan Perusahaan Walt Disney mencari untuk "membeli karakter baru atau bisnis yang mampu menciptakan karakter hebat dan cerita hebat."[39] Kemudian, pada awal Februari 2012, Disney menyelesaikan akuisisi UTV Software Communications, memperluas pasar mereka lebih jauh ke India dan Asia.[40] Pada tanggal 30 Oktober 2012, Disney mengumumkan rencana untuk mengakuisisi Lucasfilm dalam kesepakatan senilai $4,05 miliar. Disney mengumumkan niat untuk memanfaatkan waralaba Star Wars di seluruh divisinya, dan berencana untuk memproduksi angsuran ketujuh di waralaba film utama untuk dirilis pada tahun 2015. [41][42] Penjualan selesai pada 21 Desember 2012.[43] Pada tanggal 24 Maret 2014, Disney mengakuisisi Maker Studios, multi-channel network yang aktif di YouTube, seharga $500 juta.[44] Perusahaan ini kemudian berubah menjadi usaha baru bernama Disney Digital Network pada Mei 2017.[45]

Pada tanggal 5 Februari 2015, diumumkan bahwa Tom Staggs telah dipromosikan menjadi COO.[46] Pada tanggal 4 April 2016, Disney mengumumkan bahwa Staggs dan perusahaan telah sepakat untuk berpisah, efektif Mei 2016, mengakhiri 26 tahunnya karir dengan perusahaan.[47] Pada bulan Agustus 2016, Disney mengakuisisi 33 persen saham di BAMTech, penyedia media streaming yang berasal dari Major League Baseball media division. Perusahaan mengumumkan rencana untuk akhirnya menggunakan infrastrukturnya untuk layanan ESPN over-the-top.[48][49]

Pada September 2016, Disney mempertimbangkan untuk membeli news dan layanan jejaring sosial online Amerika] Twitter,[50][51] tetapi mereka keluar sebagian karena kekhawatiran atas penyalahgunaan dan pelecehan pada layanan.[52][53][54]

Pada 23 Maret 2017, Disney mengumumkan bahwa Iger telah menyetujui perpanjangan satu tahun masa jabatannya sebagai CEO hingga 2 Juli 2019, dan telah setuju untuk tetap bersama perusahaan sebagai konsultan selama tiga tahun setelah mengundurkan diri.[55][56] Pada bulan Agustus 2017, Disney mengumumkan bahwa mereka telah menggunakan opsi untuk meningkatkan kepemilikannya di BAMTech menjadi 75 persen, dan akan meluncurkan langganan video-on-demand layanan yang menampilkan konten hiburannya pada tahun 2019, yang akan menggantikan Netflix sebagai pemegang hak VOD langganan dari semua rilis film teater Disney .[57][58] Pada November 2017, Lasseter mengumumkan bahwa dia mengambil cuti enam bulan dari Pixar dan Disney Animation setelah mengakui "salah langkah" dalam perilakunya dengan karyawan dalam memo kepada staf.Menurut berbagai outlet berita, Lasseter memiliki riwayat dugaan pelanggaran seksual terhadap karyawan.[59][60]

 
Pintu masuk ke lot Fox Studios.

Pada bulan November 2017, dilaporkan oleh CNBC bahwa Disney telah bernegosiasi untuk memperoleh 21st Century Fox. Negosiasi dilaporkan telah dilanjutkan sekitar Disney mengakuisisi beberapa aset media utama Fox. Desas-desus tentang kesepakatan yang semakin dekat berlanjut pada tanggal 5 Desember 2017, dengan laporan tambahan menunjukkan bahwa FSN jaringan olahraga regional akan dimasukkan dalam perusahaan baru yang dihasilkan (aset yang kemungkinan akan disejajarkan dengan divisi ESPN Disney).Disney dan Fox hampir mencapai kesepakatan, bisa diumumkan minggu depan Proposal terbaru Disney untuk Fox adalah taruhan besar pada olahraga TV lokal – dan ESPN Apa yang Terjadi Pada FBC, Akankah Disney Menjadi Pembangkit Tenaga OTT & Bagaimana Tim & Budaya Akan Bersatu Jika Kesepakatan Membuat Pada tanggal 14 Desember, Disney setuju untuk mengakuisisi sebagian besar aset dari 21st Century Fox, termasuk 20th Century Fox, seharga $52,4 miliar.[61]Penggabungan ini mencakup banyak aset hiburan Fox—termasuk hiburan film, hiburan kabel, dan divisi satelit siaran langsung di Inggris Raya, Eropa, dan Asia[62]— tetapi mengecualikan divisi seperti Fox Broadcasting Company, Fox Television Stations, Fox News Channel, Fox Business Network, Fox Olahraga 1 dan 2, dan Big Ten Network, yang semuanya akan dipisahkan menjadi perusahaan independen sebelum merger selesai (yang akhirnya bernama Fox Corporation).[63] Juni berikutnya, setelah tawaran balasan dari Comcast senilai $65 miliar, Disney meningkatkan penawarannya menjadi $71,3 miliar.[64] Transaksi resmi ditutup pada 20 Maret 2019.[65][66]

Mulai Maret 2018, reorganisasi strategis perusahaan melihat penciptaan dua segmen bisnis, Disney Parks, Experiences and Products dan Direct-to-Consumer & International. Parks & Consumer Products pada dasarnya merupakan penggabungan dari Parks & Resorts dan Consumer Products & Interactive Media. Sementara Direct-to-Consumer & International mengambil alih Disney International dan unit penjualan, distribusi, dan streaming global dari Disney-ABC TV Group dan Studios Entertainment plus Disney Digital Network.[67] Mengingat CEO Iger menggambarkannya sebagai "memposisikan bisnis kami secara strategis untuk masa depan", The New York Times menganggap reorganisasi dilakukan dengan harapan pembelian 21st Century Fox.[68]

2020–sekarang: Kepemimpinan Bob Chapek dan pandemi COVID-19Sunting

  Pada 25 Februari 2020, Disney menunjuk Bob Chapek sebagai CEO untuk menggantikan Iger, efektif segera. Iger mengambil peran sebagai Ketua Eksekutif, di mana ia akan mengawasi sisi kreatif perusahaan, sambil juga terus menjabat sebagai Ketua Dewan selama masa transisi hingga tahun 2021.[69][70]

Pada April 2020, Iger melanjutkan tugas operasional perusahaan sebagai ketua eksekutif untuk membantu perusahaan selama pandemi COVID-19 dan Chapek diangkat menjadi dewan direksi.[71][72] Juga pada bulan itu, perusahaan mengumumkan bahwa mereka akan menangguhkan pembayaran kepada lebih dari 100.000 karyawan ("anggota pemeran") di Disney Parks, Experiences and Products sebagai tanggapan terhadap resesi COVID-19—dilaporkan sebesar hingga penghematan bulanan sebesar $500 juta untuk perusahaan—sambil terus memberikan manfaat perawatan kesehatan penuh. Dilaporkan, staf di Amerika Serikat dan Prancis terpengaruh dan didorong untuk mengajukan permohonan dukungan pemerintah.[73]

Karena penutupan taman Disney selama pandemi COVID-19, Disney mengalami penurunan pendapatan 63 persen untuk kuartal kedua tahun fiskal 2020, yang mengakibatkan kerugian $ 1,4 miliar bagi perusahaan. Selain itu, divisi Taman, Pengalaman, dan Produk mengalami kerugian pendapatan sebesar $1 miliar.[74] Pada bulan September 2020, perusahaan mengumumkan akan memberhentikan 28.000 karyawan di Florida dan California. Menurut ketua taman Disney, Josh D'Amaro, "Kami awalnya berharap situasi ini akan berlangsung singkat dan kami akan pulih dengan cepat dan kembali normal. Tujuh bulan kemudian, kami menemukan bahwa itu tidak terjadi." Menurut D'Amaro, dua pertiga dari karyawan yang dilaporkan diberhentikan adalah pekerja paruh waktu.[75] Lalu pada bulan November, Disney berencana untuk memangkas 4000 pekerjaan lebih banyak dari yang diumumkan hingga akhir Maret 2021.[76]

Pada Desember 2020, Disney menunjuk Alan Bergman sebagai ketua divisi Konten Disney Studios untuk mengawasi studio filmnya.[77] Pada bulan Maret 2021, Disney mengumumkan divisi baru, 20th Television Animation, yang akan berfokus pada animasi dewasa.[78]

Pada bulan april disney menutup Blue Sky Studios dikarenakan masalah keuangan yang dikarenkan pandemi COVID-19.

Unit usahaSunting

divisiSunting

anak perusahaanSunting

Pixar,anak perusahaaan dari disney
Marvel, anak perusahaan dari disney
Lucasfilm, anak perusahaan dari disney
 
The Muppet Company, anak perusahaan Disney
 
The "bundaran ABC" logo, didesaim oleh Paul Rand di (1962–sekarang)
 
adalah anak perusahaan dari disney.
 
ESPN's logo pertamanya

   

     

bekas anak perusahaanSunting

 
Miramax logo yang digunakan sekarang.
 
Blue Sky Studios' logo daru 2005 ke 2013

Logo DIC Entertainment

 
E!'s logo pada tahun 2012.

 

ManajerSunting

Manajemen Eksekutif SeniorSunting

Divisi EksekutifSunting

Mantan ManajerSunting

PresidenSunting

Direktur UtamaSunting

KetuaSunting

Wakil KetuaSunting

  • 1984–2003: Roy E. Disney
  • 1999–2000: Sanford Litvack (Co-Vice Chair)

COOSunting

PenghasilanSunting

Annual Gross Revenues of The Walt Disney Company (in millions USD)
Tahun Walt Disney Studio Entertainment[Rev 1] Disney Consumer Products[Rev 2] Walt Disney
Parks and Resorts
Disney Media Networks[Rev 3] Walt Disney Internet Group / Disney Interactive Media Group[Rev 4][Rev 5] Total
1991[79] 2,593.0 724 2,794.0     6,111
1992[79] 3,115 1,081 3,306     7,502
1993[79] 3,673.4 1,415.1 3,440.7     8,529.2
1994[80][81][82] 4,793 1,798.2 3,463.6 359   10,413.8
1995[80][81][82] 6,001.5 2,150 3,959.8 414   12,525.3
1996[81][83] 10,095[Rev 2] 4,502 4,142[Rev 6]   18,739
1997[84] 6,981 3,782 5,014 6,522 174 22,473
1998[84] 6,849 3,193 5,532 7,142 260 22,976
1999[84] 6,548 3,030 6,106 7,512 206 23,402
2000[85] 5,994 2,602 6,803 9,615 368 25,402
2001[86] 7,004 2,590 6,009 9,569   25,790
2002[86] 6,465 2,440 6,691 9,733   25,360
2003[87] 7,364 2,344 6,412 10,941   27,061
2004[87] 8,713 2,511 7,750 11,778   30,752
2005[88] 7,587 2,127 9,023 13,207   31,944
2006[88] 7,529 2,193 9,925 14,368   34,285
2007[89] 7,491 2,347 10,626 15,046   35,510
2008[90] 7,348 2,415 11,504 15,857 719 37,843
  1. ^ dikenal sebagai Films
  2. ^ a b Bergabung dengan Creative Content pada tahun 1996
  3. ^ Broadcasting from 1994 to 1996
  4. ^ Walt Disney Internet Group, from 1997 to 2000, next merged with Disney Media Networks
  5. ^ Disney Interactive Media Group, dengan penggabungan WDIG dan Disney Interactive Studios
  6. ^ Following the purchase of ABC

Lihat pulaSunting

Catatan penjelasanSunting

1.^Meskipun Disney merilis film dengan peringkat PG, Take Down, sebelum rilis The Black Hole, mereka tidak membuat film tersebut; itu adalah pickup dari produsen independen.

2. ^ a b Juga bernama Films and Film Entertainment^ a b c d Digabung menjadi Konten Kreatif pada tahun 1996, bergabung menjadi Produk Konsumen dan Media Interaktif pada 2016, yang bergabung dengan Parks & Resorts pada 2018

3.^ a b Walt Disney Internet Group, dari 1997 hingga 2000, selanjutnya bergabung dengan Disney Media Networks, bergabung menjadi Produk Konsumen dan Media Interaktif pada 2016, yang bergabung dengan Parks & Resorts pada 2018

4.^ a b Disebut Walt Disney Attractions (1989–2000) Walt Disney Parks and Resorts (2000–2005) Disney Destinasi (2005–2008) Walt Disney Parks and Resorts Worldwide (2008–2018)

5.^a b c Siaran dari 1994 hingga 1996^ a b tahun pertama dengan Marvel Entertainment sebagai bagian dari hasil

6.^ Tidak terkait dengan WDIG, Disney melaporkan kerugian $300 juta karena modifikasi finansial mengenai real

ReferensiSunting

  1. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama annual 2018
  2. ^ "The Walt Disney Company 10-K Nov. 21, 2018 5:05 PM". Seeking Alpha. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 3, 2019. Diakses tanggal November 27, 2018. 
  3. ^ Miller, Daniel (25 Maret 2016). org/web/20160410151454/http://www.latimes.com/entertainment/envelope/cotown/la-et-ct-disney-los-feliz-20160325-story.html "Anda bisa mendapatkan tato dan fotokopi di gedung Los Feliz tempat Walt Disney pernah membuat magic" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Los Angeles Times. Diarsipkan dari [https: //www.latimes.com/entertainment/envelope/cotown/la-et-ct-disney-los-feliz-20160325-story.html versi asli] Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal April 10, 2016. Diakses tanggal 11 April 2016. 
  4. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x "The Sejarah Perusahaan Walt Disney". Profil Perusahaan. fundinguniverse.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-10-28. Diakses tanggal 6 November 2012. 
  5. ^ Templat:Kutip web
  6. ^ com/disnehis/disn1937.htm "Kronologi Perusahaan Walt Disney" Periksa nilai |url= (bantuan). islandnet.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-10-19. Diakses tanggal 15 Desember 2013. 
  7. ^ "'Pembukaan Besar TV Spesial Walt Disney World' oleh Bill Griffiths". StartedByAMouse.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-07-23. Diakses tanggal 15 Oktober 2013. 
  8. ^ "Detail Entitas Bisnis: Walt Disney Pictures (cari di Nomor Entitas: C1138747)". Pencarian Bisnis California. Menteri Luar Negeri California. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Maret 2015. Diakses tanggal 18 Maret 2015. 
  9. ^ Erickson, Hal (2013). /movie/46141/Splash/overview "Splash (1984)" Periksa nilai |url= (bantuan). Departemen Film & TV. The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-10-08. Diakses tanggal 4 Oktober 2013. 
  10. ^ "HIGHLIGHTS PERJUANGAN UNTUK DISNEY". The New York Times. 12 Juni 1984. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-01-15. Diakses tanggal 4 November 2013. 
  11. ^ Connie Bruck (3 Juni 2003). When Hollywood Had a King: The Reign of Lew Wasserman, Who Leveraged Talent to Power and Influence. Random House. hlm. 415. ISBN 0-8129-7217-1. 
  12. ^ /1987-02-03/business/fi-796_1_e-f-hutton "BRIEFLY: EF Hutton mengumpulkan $300 juta untuk Disney" Periksa nilai |url= (bantuan). Los Angeles Times. 3 Februari 1987. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-05-03. Diakses tanggal 18 Juli 2012. 
  13. ^ -disney-afternoon.html "Disney Avenue: Mengingat Sore Disney" Periksa nilai |url= (bantuan). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-08-08. Diakses tanggal 2021-08-14. 
  14. ^ Burr, Ty (16 Mei 1997). ew.com/ew/article/0,,287872,00.html "Kematian Jim Henson" Periksa nilai |url= (bantuan). Entertainment Weekly. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-01-10. Diakses tanggal 2021-08-05. 
  15. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama lat
  16. ^ < !-- Kutipan ini tidak berfungsi:

    Error: No text given for quotation (or equals sign used in the actual argument to an unnamed parameter)

    -->"Dalam Litigasi Derivatif Perusahaan Walt Disney". Ringkasan Kasus Sekolah Hukum. Diarsipkan dari .html versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal Parameter |archive-url= membutuhkan |archive-date= (bantuan). Diakses tanggal 18 Oktober 2019. 
  17. ^ Michael Eisner (19–20 Oktober 2006). "Michael Eisner". Archive of American Television (Wawancara). Academy of Television Arts & Sciences Foundation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-07-04. Diakses tanggal 2021-08-05. 
  18. ^ O'Neill, Ann W. (28 September 1997). "The Berkas Pengadilan: Mickey's Masters Membunuh Rekan Kartun Critter, Judge Rules". Los Angeles Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Mei, 2014. Diakses tanggal 12 Maret 2013. 
  19. ^ Charles Lyons (November 19, 2000). "DIC memutar toon baru". Variety. Diarsipkan dari versi asli tanggal Parameter |archive-url= membutuhkan |archive-date= (bantuan). Diakses tanggal 27 Januari 2016. 
  20. ^ Templat:Kutip web
  21. ^ a b Robert Johnson (9 Agustus 2002). [https:// web.archive.org/web/20180720054213/http://articles.orlandosentinel.com/2002-08-09/news/0208090232_1_vivendi-disney-and-universal-theme-parks "Disney Mungkin Bermain Untuk Universal"] Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Orlando Sentinel. Diarsipkan dari disney-and-universal-theme-parks versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal July 20, 2018. 
  22. ^ a b Gennawey, Sam (2 Desember 2014). Universal versus Disney: The Unofficial Panduan untuk Persaingan Terbesar Taman Hiburan Amerika. Panduan Tidak Resmi. hlm. 102–110. ISBN 978-1628090147. 
  23. ^ a b Barnes, Brooks (September 18, 2008). "Fuzzy Renaissance". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-08-14. Diakses tanggal 29 Desember 2012. 
  24. ^ Masters, Kim (20 Oktober 2011). jim-henson-250805?page=3 "Kermit sebagai Mogul, Beruang Fozzie Berkentut: Bagaimana Film Disney's Muppets Membuat Purists Terguncang" Periksa nilai |url= (bantuan). The Hollywood Reporter. hlm. 3 dari 4. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-11-03. Diakses tanggal 2021-08-14. 
  25. ^ [https:/ /web.archive.org/web/20131205055611/http://www.smh.com.au/news/entertainment/disney-to-axe-sydney-studio/2005/07/26/1122143838088.html "Disney to axe Sydney studio"] Periksa nilai |archive-url= (bantuan). The Sydney Morning Herald. 26 Juli 2005. Diarsipkan dari 26/1122143838088.html versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 5 Desember 2013. Diakses tanggal 15 November 2013. 
  26. ^ Holson, Laura (25 Januari 2006). "Disney Setuju untuk Mengakuisisi Pixar dalam Kesepakatan $7,4 miliar". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-10-09. Diakses tanggal 17 Januari 2010. 
  27. ^ a b "Pixar Menjadi Unit Disney". The New York Times. 6 Mei 2006. Diarsipkan dari [https:// www.nytimes.com/2006/05/06/business/media/06pixar.html versi asli] Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal Parameter |archive-url= membutuhkan |archive-date= (bantuan). Diakses tanggal 17 Januari 2010. 
  28. ^ org/web/20170708104527/http://www.espn.com/nfl/news/story?id=2324417 "Tetap 'tooned: Disney mendapat 'Oswald' untuk Al Michaels" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). ESPN. 9 Februari 2006. Diarsipkan dari story?id=2324417 versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal July 8, 2017. Diakses tanggal November 6, 2017. 
  29. ^ /web/20131103224328/http://www.hollywoodreporter.com/news/disney-muppets-jason-segel-amy-adams-jim-henson-250805?page=3 "K ermit sebagai Mogul, Farting Fozzie Bear: Bagaimana Film Disney's Muppets Membuat Puritan Terguncang" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). The Hollywood Reporter (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 November 2013. Diakses tanggal 6 November 2017. 
  30. ^ "Waspadalah terhadap Mickey: Disney's Sweatshop di Cina Selatan". 10 Februari 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-02-10. Diakses tanggal 30 Agustus 2008. 
  31. ^ /story/2001/06/18/sweatshops_010618.html "Pakaian Disney adalah yang teratas dalam pekerjaan sweatshop, Oxfam" Periksa nilai |url= (bantuan). CBC.com. 20 Juni 2001. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-06-12. Diakses tanggal 30 Agustus 2008. 
  32. ^ com/story/disney-to-acquire-marvel-entertainment-for-4b-2009-08-31 "Disney akan mengakuisisi Marvel Entertainment seharga $4B" Periksa nilai |url= (bantuan). MarketWatch. Diakses tanggal 31 Agustus 2009.  Parameter |archive-url= mengalami cacat: timestamp (bantuan)
  33. ^ Donley, Michelle (31 Desember 2009). "Pemegang Saham Marvel OK Akuisisi Disney". MarketWatch. Diarsipkan dari disney-acquisition-2009-12-31 versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal November 2, 2014. 
  34. ^ "Kematian Roy Disney, hari ini di usia 79, membungkam pendukung seni animasi yang bersemangat". themeparkinsider.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-12-25. Diakses tanggal December 22, 2016. 
  35. ^ /05/saban-buys-back-power-rangers-franchise-brings-to-nickelodeon-and-nicktoons-40259/ "Haim Saban Membeli Kembali Waralaba 'Mighty Morphin Power Rangers' & Membawanya ke Nickelodeon dan Nicktoons" Periksa nilai |url= (bantuan). 12 Mei 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-09-20. Diakses tanggal December 22, 2017. 
  36. ^ .Arsip. org/web/20121017212633/http://www.bizjournals.com/losangeles/news/2012/09/26/saban-buys-digimon-anime-brand.html "Saban membeli merek anime Digimon" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Diarsipkan dari .bizjournals.com/losangeles/news/2012/09/26/saban-buys-digimon-anime-brand.html versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal Oktober 17, 2012. Diakses tanggal 29 November 2017. 
  37. ^ Chmielewski, Fajar C. (26 Januari 2011). /26/business/la-fi-ct-disney-interactive-20110126 "Disney Interactive memberhentikan 200 saat unit video game mengalihkan fokus" Periksa nilai |url= (bantuan). Los Angeles Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-01-27. Diakses tanggal 17 Oktober 2012. 
  38. ^ Barboza, David; Barnes, Brooks (April 7, 2011). "Disney Plans Lavish Park di Shanghai". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 13, 2011. Diakses tanggal Juni 27, 2011. 
  39. ^ Bhasin, Kim (Au gust 10, 2011). up-some-more-stables-of-characters-2011-8 "Disney Ingin Membeli Lebih Banyak Stables Karakter" Periksa nilai |url= (bantuan). Business Insider. Diakses tanggal August 13, 2011.  Parameter |archive-url= mengalami cacat: timestamp (bantuan);
  40. ^ Templat:Kutip web
  41. ^ Templat:Kutip web
  42. ^ Templat:Kutip web
  43. ^ .archive.org/web/20131109054204/http://www.deadline.com/2012/12/disney-lucas-film-aquisition-complete/ "Disney Menyelesaikan Akuisisi Lucasfilm" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Deadline Hollywood. 21 Desember 2012. Diarsipkan dari 2012/12/disney-lucas-film-aquisition-complete/ versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 9 November 2013. Diakses tanggal 14 September, 2013. 
  44. ^ "Fresh Off Disney Deal, Maker Studios Hadir di TV Kabel (EKSKLUSIF)". Variety. 28 Maret 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-03-29. Diakses tanggal 2021-08-06. 
  45. ^ Spangler, Todd (2 Mei 2017). family-friendly-1202406315/ "Disney Menetapkan Jalur yang Lebih Ramah Keluarga untuk Maker Studios" Periksa nilai |url= (bantuan). Variety (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-08-21. Diakses tanggal 18 Desember 2017. 
  46. ^ Littleton, Cynthia (5 Februari 2015). /web/20150205195255/http://variety.com/2015/biz/news/disney-promotes-tom-staggs-to-no-2-post-positioning-him-as-igers-successor-1201423601/ "Disney Mempromosikan Tom Staggs ke Postingan No. 2, Memposisikannya sebagai Penerus Iger" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Variety. Diarsipkan dari versi asli tanggal Parameter |archive-url= membutuhkan |archive-date= (bantuan). Diakses tanggal February 5, 2015. 
  47. ^ perusahaan.html "Thomas Staggs, Pewaris Disney, Mengundurkan Diri" Periksa nilai |url= (bantuan). The New York Times. 5 April 2016.  Parameter |archive-url= mengalami cacat: path (bantuan)
  48. ^ "What's Behind Investasi Disney $1 Miliar di Lengan Digital Major League Baseball". Variety. 18 Agustus 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-12-20. Diakses tanggal 18 Desember 2016. 
  49. ^ Miller, Daniel (9 Agustus 2016). [https:// web.archive.org/web/20160817040954/http://www.latimes.com/entertainment/envelope/cotown/la-et-ct-disney-earnings-20160809-snap-story.html "Walt Disney Co. membeli saham dalam layanan streaming video BAMTech"] Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Los Angeles Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal Agustus 17 , 2 016. Diakses tanggal 17 Agustus 2016. 
  50. ^ Sherman, Alex; Frier, Sarah (September 26, 2016). /articles/2016-09-26/disney-said-to-be-working-with-adviser-on-potential-twitter-bid "Disney Bekerja Sama dengan Penasihat dalam Penawaran Twitter Potensial" Periksa nilai |url= (bantuan). Bloomberg Markets. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-05-04. Diakses tanggal 23 April 2017. 
  51. ^ Roof, Katie; Panzarino, Matthew (September 26, 2016). -possible-twitter-acqisition/ "Yep, Disney sedang dalam pembicaraan dengan para bankir tentang kemungkinan akuisisi Twitter" Periksa nilai |url= (bantuan). TechCrunch. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-05-06. Diakses tanggal April 23, 2017. 
  52. ^ Templat:Kutip web
  53. ^ McCormick, Rich (19 Oktober 2016). .com/2016/10/19/13328380/twitter-abuse-disney-salesforce-bids-pulled "Reputasi penyalahgunaan Twitter mematikan calon pelamar" Periksa nilai |url= (bantuan). The Verge. Diakses tanggal April 23, 2017.  Parameter |archive-url= mengalami cacat: timestamp (bantuan)
  54. ^ Harga, Rob (October 18, 2016). trolls-abuse-harassment-report-2016-10 "Masalah penyalahgunaan Twitter dilaporkan merupakan bagian dari alasan Disney memilih untuk tidak membelinya" Periksa nilai |url= (bantuan). Bisnis Insider. Axel Springer SE. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-04-23. Diakses tanggal April 23, 2017. 
  55. ^ Lieberman, David (August 17, 2017). "Disney Memperpanjang Persyaratan Untuk Empat Eksekutif Top Menjelang Keluarnya Bob Iger 2019". Deadline Hollywood (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-10-04. Diakses tanggal November 6, 2017. 
  56. ^ Lieberman, David (23 Maret 2017). contract-july-2019-1202049671/ "Disney Perpanjang Kontrak Bob Iger Hingga Juli 2019" Periksa nilai |url= (bantuan). Deadline Hollywood (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-06-30. Diakses tanggal N ovember 6, 2017. 
  57. ^ "Marvel dan Star Wars film akan membuang Netflix untuk layanan Disney sendiri" (dalam bahasa Inggris). CNET. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-09-07. Diakses tanggal 7 September 2017. 
  58. ^ Spangler, Todd (8 Agustus 2017). espn-ott-services-1202519917/ "Disney Akan Mengakhiri Kesepakatan Netflix, Menetapkan Peluncuran ESPN dan Layanan Streaming Bermerek Disney" Periksa nilai |url= (bantuan). Variety (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-08-09. Diakses tanggal 9 Agustus 2017. 
  59. ^ Masters, Kim (21 November 2017). -by-disney-pixar-insiders-1059594 "Pola Dugaan Pelanggaran John Lasseter Dirinci oleh Disney/Pixar Insiders" Periksa nilai |url= (bantuan). The Hollywood Reporter. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-11-21. Diakses tanggal 11 Juni 2018. 
  60. ^ Zeitchik, Steven (21 November 2017). business/wp/2017/11/21/disney-animation-guru-john-lasseter-takes-leave-after-sexual-misconduct-allegations/ "Guru animasi Disney John Lasseter mengambil cuti setelah tuduhan pelanggaran seksual" Periksa nilai |url= (bantuan). The Was hington Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-06-12. Diakses tanggal 11 Juni 2018. 
  61. ^ Castillo, Michelle (14 Desember 2017). /2017/12/14/disney-to-buy-21st-century-fox-assets.html "Disney akan membeli aset 21st Century Fox dalam kesepakatan senilai lebih dari $52 miliar dalam bentuk saham" Periksa nilai |url= (bantuan). CNBC. Diakses tanggal 14 Desember 2017.  Parameter |archive-url= mengalami cacat: timestamp (bantuan)
  62. ^ Johnston, Chris (13 Desember 2017). /business-42333452 "Disney akan menyegel pengambilalihan Fox senilai $60 miliar" Periksa nilai |url= (bantuan). BBC News. Diakses tanggal 13 Desember 2017.  Parameter |archive-url= mengalami cacat: timestamp (bantuan)
  63. ^ "Perusahaan Walt Disney, Formulir 8-K, Laporan Saat Ini, Tanggal Penerimaan 14 Des 2017". secdatabase.com. 
  64. ^ Moyer, Liz (June 20, 2018). .archive.org/web/20180719054246/https://www.cnbc.com/2018/06/20/disney-raises-bid-for-fox-assets-to-38-a-share.html "Disney menaikkan tawaran untuk aset Fox menjadi $71,3 miliar tunai dan saham, melampaui Comcast" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). CNBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal July19, 2018. Diakses tanggal July 18, 2018. 
  65. ^ Templat:Kutip web
  66. ^ Szalai, Georg; Bond, Paul (20 Maret 2019). "Disney Menutup Kesepakatan Fox senilai $71,3 Miliar, Menciptakan Pembangkit Tenaga Konten Global". Laporan Hollywood ter. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-03-20. Diakses tanggal 20 Maret 2019. 
  67. ^ Wang, Christine (14 Maret 2018). .cnbc.com/2018/03/14/disney-announces-strategic-reorganization-effective-immediately.html "Disney mengumumkan reorganisasi strategis, efektif segera" Periksa nilai |url= (bantuan). CNBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-03-15. Diakses tanggal 14 Maret 2018. 
  68. ^ Barnes, Brooks (14 Maret 2018). "Reorganisasi Disney Antisipasi Aset 21st Century Fox". The New York Times. Diarsipkan dari -disney-21-centu ry-fox.html versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 14 Maret 2018. Diakses tanggal 14 Maret 2018. 
  69. ^ Goldsmith, Jill; Hipes, Patrick (25 Februari 2020). "Disney Menyebut CEO Bob Chapek Sebagai Penerus Bob Iger; Iger Menjadi Ketua Eksekutif Hingga 2021". [ [Deadline Hollywood]]. Diakses tanggal February 25, 2020. 
  70. ^ Zeitchik, Steven (February 25, 2020). iger-become-executive-chairman/ "Dalam langkah yang mengejutkan, CEO Disney Robert Iger mengundurkan diri dan digantikan oleh letnan taman hiburan" Periksa nilai |url= (bantuan). The Washington Post. Diakses tanggal 19 April 2020. 
  71. ^ Smith, Ben (April 13, 2020). "Bob Iger Pikir Dia Pergi Di Atas. Sekarang, Dia Berjuang untuk Kehidupan Disney". The New York Times. Diakses tanggal April 13, 2020. 
  72. ^ Goldsmith, Jill (April 15, 2020). [https:// deadline.com/2020/04/walt-disney-ceo-bob-chapek-board-seat-iger-1202909347/ "CEO Walt Disney Bob Chapek Duduk di Dewan Perusahaan"] Periksa nilai |url= (bantuan). Deadline Hollywood. Diakses tanggal April 19, 2020. 
  73. ^ Nicolaou, Anna; Barker, Alex (April 21, 2020). "Disney berhenti membayar 100.000 pekerja untuk menghemat $500 juta per bulan" . Financial Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-04-29. Diakses tanggal April 21, 2020. 
  74. ^ Jarvey, Natalie (Mei 5, 2020). "Disney Estimasi $1 Miliar COVID- 19 Dampak pada Taman, Divisi Pengalaman". The Hollywood Reporter. Diakses tanggal 6 Mei , 2020. 
  75. ^ Anna Nicolau (29 September 2020). -810c-51d78f816606 "Disney akan memberhentikan 28.000 pekerja karena pandemi memakan korban" Periksa nilai |url= (bantuan). Financial Times. Diakses tanggal 30 September 2020. 
  76. ^ Business, Hanna Ziady, CNN. "Disney meningkatkan jumlah PHK yang direncanakan menjadi 32.000 karyawan". CNN. Diakses tanggal 2020-11-27. 
  77. ^ {{Cite news|last=Dang|first=Sheila|date=2020-12-21|title=Nama-nama Disney Bergman sebagai ketua divisi Konten Studio|language=en|agency=Reuters|url=https://www.reuters.com/article/uk-walt-disney-chairman-idUSKBN28V2J6%7Caccess-date=2020-12-21} }
  78. ^ "Disney's (DIS) New Division to Focus on Adult Animation". Yahoo! Keuangan. Diakses tanggal 2021-04-01. 
  79. ^ a b c "SEC Info - Disney Enterprises Inc - 10-K - For 9/30/93". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-12-08. Diakses tanggal 2010-06-01. 
  80. ^ a b Disney Annual Report 1995 - Financial Highlights
  81. ^ a b c Disney Annual Report 1996 - Management's Discussion and Analysis of Financial Condition and Results of Operations
  82. ^ a b "Disney Enterprises Inc · 10-K · For 9/30/95". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-12-11. Diakses tanggal 2010-06-01. 
  83. ^ "Walt Disney Co · 10-K405 · For 9/30/96". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-03-28. Diakses tanggal 2010-06-01. 
  84. ^ a b c Disney Annual Report 1999 - Management's Discussion and Analysis of Financial Condition and Results of Operations
  85. ^ Disney Annual Report 2000
  86. ^ a b Disney Annual Report 2002
  87. ^ a b Disney Annual Report 2004
  88. ^ a b Disney Annual Report 2006 - Financial Highlights
  89. ^ Disney Annual Report 2007 - Financial Highlights
  90. ^ Disney Factbook 2008 Diarsipkan 2011-07-11 di Wayback Machine. - Financial Information p 50

Pranala luarSunting


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "ChWDC", tapi tidak ditemukan tag <references group="ChWDC"/> yang berkaitan