Miki Tikus

karakter kartun Disney
(Dialihkan dari Mickey Mouse)


Miki Tikus atau (Inggris: Mickey Mouse) adalah tokoh fiksi kartun yang dibuat bersama pada tahun 1928 oleh Walt Disney dan Ub Iwerks. Maskot lama The Walt Disney Company, Miki adalah antropomorfik tikus yang biasanya memakai celana pendek merah, sepatu kuning besar, dan sarung tangan putih. Mengambil inspirasi dari film bisu kepribadian seperti Charlie Chaplin's Tramp, Miki secara tradisional dicirikan sebagai nonunggulan simpatik yang hidup dengan memetik dan kecerdikan.[2] Status karakter sebagai tikus kecil dipersonifikasikan melalui perawakannya yang kecil dan suara falseto, yang terakhir ini awalnya disediakan oleh Disney. Miki adalah salah satu karakter fiksi yang paling dikenal dan diakui secara universal sepanjang masa.

Miki Tikus
Penampilan
perdana
Steamboat Willie (1928)
PenciptaWalt Disney
Ub Iwerks
Didesain
oleh
Walt Disney
Ub Iwerks (asli, desain 1928)
Fred Moore (1938 desain ulang)
Pengisi suaraWalt Disney (1928–1947, 1955–1962)
Carl W. Stalling (1929)
Jimmy MacDonald (1947–1978)
Wayne Allwine (1977–2009)[1]
Bret Iwan (2009–sekarang)
Chris Diamantopoulos (2013–sekarang)
Denis Setiano (Indonesia)
(lihat pengisi suara)
Dikembangkan olehLes Clark
Fred Moore
Floyd Gottfredson
Romano Scarpa
Informasi
Nama lengkapMiki Tikus
Alias
SpesiesTikus
Jenis kelaminJantan
Pihak lainMini Tikus
PetsPluto (anjing)

Dibuat sebagai pengganti karakter Disney sebelumnya, Oswald the Lucky Rabbit, Miki pertama kali muncul dalam "Plane Crazy pendek, memulai debutnya secara publik dalam film pendek "Steamboat Willie (1928), salah satu kartun bersuara pertama salah satu kartun bersuara pertama. Karakter tersebut awalnya diberi nama "Mortimer Tikus", sampai Lillian Disney malah menyarankan "Mickey" saat naik kereta. Karakter tersebut kemudian muncul di lebih dari 130 film, termasuk The Band Concert (1935), Brave Little Tailor (1938), dan Fantasia (1940). Miki muncul terutama dalam film pendek, tetapi kadang-kadang juga dalam film panjang. Sepuluh dari kartun Miki dinominasikan untuk Academy Award untuk Film Pendek Animasi Terbaik, salah satunya, Lend a Paw, memenangkan penghargaan di 1941. Pada tahun 1978, Miki menjadi karakter kartun pertama yang mendapat bintang di Hollywood Walk of Fame.

Mulai tahun 1930, Mickey juga telah ditampilkan secara luas di komik setrip dan buku komik. Mickey Mouse comic strip, digambar terutama oleh Floyd Gottfredson, berjalan selama 45 tahun. Miki juga muncul dalam buku komik seperti Mickey Mouse, Topolino Disney Italy dan MM – Mickey Mouse Mystery Magazine, dan Wizards of Mickey. Miki juga tampil dalam serial televisi seperti The Mickey Mouse Club (1955–1996) dan lain-lain. Dia muncul di media lain seperti permainan video serta merchandising dan merupakan karakter yang dapat ditemui di taman Disney.

Miki umumnya muncul bersama pacarnya Mini Tikus, anjing peliharaannya Pluto, teman-temannya Donal Bebek dan Gufi, dan musuh bebuyutannya Boris, antara lain. Meskipun awalnya dicirikan sebagai bajingan yang nakal dan menyenangkan, seiring waktu Mickey diubah namanya menjadi pria yang baik, biasanya terlihat sebagai pahlawan yang bersemangat, namun impulsif.

Sejarah

sunting

Miki Tikus diciptakan sebagai pengganti Oswald the Lucky Rabbit, karakter kartun sebelumnya yang dibuat oleh studio Disney tetapi dimiliki oleh Universal Pictures.[3] Charles Mintz menjabat sebagai produser perantara antara Disney dan Universal melalui perusahaannya, Winkler Pictures, untuk serial kartun yang dibintangi Oswald. Konflik yang sedang berlangsung antara Disney dan Mintz dan terungkapnya bahwa beberapa animator dari studio Disney pada akhirnya akan berhenti bekerja di perusahaan Mintz pada akhirnya mengakibatkan Disney memutuskan hubungan dengan Oswald. Di antara sedikit orang yang tinggal di studio Disney adalah animator Ub Iwerks, seniman magang Les Clark, dan Wilfred Jackson. Dalam perjalanan kereta pulang dari New York, Walt bertukar pikiran tentang ide untuk karakter kartun baru.

Miki Tikus dikandung secara rahasia sementara Disney memproduksi kartun Oswald terakhir yang menjadi hutang kontraknya kepada Mintz. Disney meminta Ub Iwerks untuk mulai menyusun ide karakter baru. Iwerks mencoba membuat sketsa berbagai binatang, seperti anjing dan kucing, tetapi tidak ada satupun yang menarik bagi Disney. Seekor sapi betina dan kuda jantan juga ditolak. (Mereka kemudian muncul sebagai Klarabela dan Karel Kuda.) Seekor katak jantan juga ditolak, yang kemudian muncul di seri Flip the Frog milik Iwerks.[4] Walt Disney mendapatkan inspirasi Miki Tikus dari seekor tikus jinak di mejanya di Laugh-O-Gram Studio di Kansas City, Missouri.[5] Pada tahun 1925, Hugh Harman menggambar beberapa sketsa tikus di sekitar foto Walt Disney. Hal ini menginspirasi Ub Iwerks untuk menciptakan karakter tikus baru untuk Disney.[4]

"Mortimer Tikus" adalah nama asli Disney untuk karakter tersebut sebelum istrinya, Lillian, meyakinkannya untuk mengubahnya.[6][7] Aktor Mickey Rooney mengklaim bahwa selama tampil sebagai karakter utama serial film Mickey McGuire (1927–1934), dia bertemu Walt Disney di studio Warner Bros., menginspirasi Disney untuk menamai karakter tersebut dengan namanya.[8] Sejarawan Disney Jim Korkis berpendapat bahwa cerita Rooney adalah fiksi, karena Disney Studios berlokasi di Hyperion Avenue pada saat pengembangan Miki Tikus, dan Disney tidak menjalankan bisnis di Warner Bros.[9][10] Selama bertahun-tahun, nama 'Mortimer Tikus' akhirnya diberikan kepada beberapa karakter berbeda di alam semesta Miki Tikus: paman Mini Tikus, yang muncul di beberapa cerita komik, salah satu antagonis Miki yang bersaing untuk mendapatkan kasih sayang Mini di berbagai kartun dan komik, dan salah satu keponakan Miki, bernama Morty.

Debut (1928)

sunting

Miki pertama kali terlihat dalam tes pemutaran film pendek kartun Plane Crazy, pada tanggal 15 Mei 1928, tetapi gagal untuk mengesankan penonton dan Walt tidak dapat menemukan distributor untuk film pendek tersebut.[11] Walt kemudian memproduksi film pendek Miki kedua, The Gallopin' Gaucho, yang juga tidak dirilis karena kurangnya distributor.

Steamboat Willie pertama kali dirilis pada 18 November 1928 di New York. Film ini disutradarai bersama oleh Walt Disney dan Ub Iwerks. Iwerks kembali menjabat sebagai kepala animator, dibantu oleh Johnny Cannon, Les Clark, Wilfred Jackson dan Dick Lundy. Film pendek ini dimaksudkan sebagai parodi Steamboat Bill, Jr. karya Buster Keaton, yang pertama kali dirilis pada 12 Mei di tahun yang sama. Meskipun ini adalah kartun Miki ketiga yang diproduksi, ini adalah kartun pertama yang menemukan distributor, dan oleh karena itu dianggap oleh The Disney Company sebagai debut Miki. Willie menampilkan perubahan pada penampilan Miki (khususnya, menyederhanakan matanya menjadi titik-titik besar) yang membentuk penampilannya di kartun selanjutnya dan di banyak film Walt Disney.[butuh rujukan]

Kartun tersebut bukanlah kartun pertama yang menampilkan soundtrack yang berhubungan dengan aksi. Fleischer Studios, dipimpin oleh saudara Dave dan Max Fleischer, telah merilis sejumlah kartun suara menggunakan sistem DeForest pada pertengahan tahun 1920-an. Namun, kartun-kartun ini tidak menyinkronkan suara di sepanjang film. Bagi Willie, Disney merekam suaranya dengan track klik yang membuat para musisi tetap mengikuti iramanya. Pengaturan waktu yang tepat ini terlihat pada rangkaian "Turkey in the Straw" ketika tindakan Miki sama persis dengan instrumen yang menyertainya. Sejarawan animasi telah lama memperdebatkan siapa yang berperan sebagai komposer musik asli film tersebut. Peran ini telah banyak dikaitkan dengan Wilfred Jackson, Carl Stalling dan Bert Lewis, namun identifikasinya masih belum pasti. Walt Disney sendiri adalah pengisi suara Miki dan Mini dan akan tetap menjadi sumber suara Miki hingga tahun 1946 untuk kartun teater. Jimmy MacDonald mengambil alih peran tersebut pada tahun 1946, tetapi Walt kembali mengisi suara Miki dari tahun 1955 hingga 1959 untuk serial televisi The Mickey Mouse Club di ABC.[butuh rujukan]

Penonton pada saat perilisan Steamboat Willie dikabarkan terkesan dengan penggunaan suara untuk tujuan komedi. Film bersuara atau "talkie" masih dianggap inovatif. Film berdurasi panjang pertama dengan rangkaian dialog, The Jazz Singer yang dibintangi Al Jolson, dirilis pada 6 Oktober 1927. Dalam waktu satu tahun setelah kesuksesannya, sebagian besar bioskop Amerika Serikat telah memasang peralatan film bersuara. Walt Disney rupanya berniat memanfaatkan tren baru ini dan bisa dibilang berhasil. Sebagian besar studio kartun lainnya masih memproduksi produk bisu sehingga tidak dapat bersaing secara efektif dengan Disney. Hasilnya, Miki segera menjadi karakter animasi paling menonjol saat itu. Walt Disney segera berupaya menambahkan suara pada Plane Crazy dan The Gallopin' Gaucho (yang awalnya merupakan rilisan bisu) dan rilisan baru mereka menambah kesuksesan dan popularitas Miki. Film pendek Miki keempat, The Barn Dance, juga dimasukkan ke dalam produksi; namun, Miki tidak benar-benar berbicara sampai The Karnival Kid pada tahun 1929 (lihat di bawah). Setelah Steamboat Willie dirilis, Miki menjadi pesaing dekat Felix the Cat, dan popularitasnya semakin meningkat karena ia terus-menerus ditampilkan dalam kartun bersuara. Pada tahun 1929, Felix kehilangan popularitas di kalangan penonton teater, dan sebagai hasilnya, Pat Sullivan memutuskan untuk memproduksi semua kartun Felix di masa depan dalam bentuk suara.[12] Sayangnya, penonton tidak merespon dengan baik transisi Felix ke suara dan pada tahun 1930, Felix menghilang dari layar.[13]

Film hitam putih (1929–1935)

sunting

Dalam film-film awal Miki, dia sering digambarkan bukan sebagai pahlawan, tetapi sebagai pelamar muda yang tidak efektif untuk Mini Tikus. The Barn Dance (14 Maret 1929) adalah pertama kalinya Miki ditolak oleh Mini demi Pete. The Opry House (28 Maret 1929) adalah pertama kalinya Miki mengenakan sarung tangan putihnya. Miki memakainya di hampir semua penampilan berikutnya dan banyak karakter lain yang mengikutinya. Tiga garis di bagian belakang sarung tangan Miki melambangkan anak panah pada kain sarung tangan yang memanjang dari sela-sela jari tangan, khas desain sarung tangan pada zamannya.

When the Cat's Away (18 April 1929), yang pada dasarnya merupakan remake dari Alice Comedy, "Alice Rattled by Rats", merupakan penampilan yang tidak biasa bagi Miki. Meskipun Miki dan Mini masih mempertahankan ciri antropomorfiknya, mereka digambarkan seukuran tikus biasa dan hidup bersama komunitas tikus lain sebagai hama di sebuah rumah. Miki dan Mini nantinya akan muncul seukuran manusia biasa di lingkungan mereka sendiri. Dalam penampilan dengan manusia sungguhan, Miki terlihat memiliki tinggi sekitar dua hingga tiga kaki.[14] Film pendek Miki berikutnya juga tidak biasa. The Barnyard Battle (25 April 1929) adalah satu-satunya film yang menggambarkan Miki sebagai seorang prajurit dan juga film pertama yang menempatkannya dalam pertempuran. The Karnival Kid (1929) adalah pertama kalinya Miki berbicara. Sebelumnya dia hanya bersiul, tertawa, dan mendengus. Kata-kata pertamanya adalah "Hot dog! Hot dog!" ucapnya sambil mencoba menjual hot dog di karnaval. Mickey's Follies (1929) memperkenalkan lagu "Minnie's Yoo-Hoo" yang akan menjadi lagu tema film Miki Tikus untuk beberapa tahun berikutnya. Urutan lagu yang sama juga kemudian digunakan kembali dengan animasi latar belakang yang berbeda sebagai lagu pendek khusus yang ditampilkan hanya pada dimulainya Mickey Mouse Club yang berbasis teater tahun 1930-an. Anjing Miki, Pluto, pertama kali muncul sebagai hewan peliharaan Miki di The Moose Hunt (1931) setelah sebelumnya muncul sebagai anjing Mini "Rover" di The Picnic (1930).

The Cactus Kid (11 April 1930) adalah film terakhir yang dianimasikan oleh Ub Iwerks di Disney. Sesaat sebelum film tersebut dirilis, Iwerks keluar untuk memulai studionya sendiri, yang dibiayai oleh distributor Disney saat itu, Pat Powers. Powers dan Disney berselisih soal uang karena Disney dari kesepakatan distribusi. Sebagai tanggapan atas hilangnya hak untuk mendistribusikan kartun Disney, Powers membuat kesepakatan dengan Iwerks, yang telah lama memendam keinginan untuk memimpin studionya sendiri. Kepergian tersebut dianggap sebagai titik balik dalam karier Miki, begitu juga dengan Walt Disney. Walt kehilangan orang yang menjadi rekan terdekat dan orang kepercayaannya sejak 1919. Miki kehilangan orang yang bertanggung jawab atas desain aslinya dan arahan atau animasi dari beberapa film pendek yang dirilis hingga saat ini. Iklan untuk kartun awal Miki Tikus menyebut kartun tersebut sebagai "Komik Walt Disney, yang digambar oleh Ub Iwerks". Penerbitan ulang kartun awal oleh Perusahaan Disney kemudian cenderung hanya memuji Walt Disney.

Disney dan stafnya yang tersisa melanjutkan produksi serial Miki, dan dia akhirnya dapat menemukan sejumlah animator untuk menggantikan Iwerks. Ketika Depresi Besar berlangsung dan Felix si Kucing menghilang dari layar film, popularitas Miki meningkat, dan pada tahun 1932 Mickey Mouse Club akan memiliki satu juta anggota.[15] Pada Academy Awards ke-5 pada tahun 1932, Miki menerima nominasi Academy Award pertamanya, yang diterima untuk Mickey's Orphans (1931). Walt Disney juga menerima Academy Award kehormatan untuk penciptaan Miki Tikus. Meskipun dikalahkan oleh film pendek Silly Symphonies, Three Little Pigs pada tahun 1933, Miki masih tetap mempertahankan popularitas besar di kalangan penonton teater, hingga tahun 1935, ketika jajak pendapat menunjukkan bahwa Popeye lebih populer daripada Miki.[16][17][18] Pada tahun 1934, barang dagangan Miki telah menghasilkan $600.000 setahun.[19] Pada tahun 1935, Disney mulai menghentikan Mickey Mouse Club karena masalah administrasi.[20]

Pada saat ini, para seniman cerita di Disney semakin kesulitan menulis materi untuk Miki. Karena ia telah berkembang menjadi panutan bagi anak-anak, jenis lelucon yang dapat mereka sampaikan terbatas. Hal ini menyebabkan Miki mengambil lebih banyak peran sekunder dalam beberapa film berikutnya, sehingga memungkinkan lebih banyak penekanan pada karakter lain. Dalam Orphan's Benefit (1934), Miki pertama kali muncul bersama Donal Bebek yang diperkenalkan awal tahun itu di serial Silly Symphonies. Bebek yang menggelora akan memberi Disney ide cerita yang tampaknya tak ada habisnya dan akan tetap menjadi karakter yang berulang dalam kartun Miki.

Film berwarna (1935–1953)

sunting

Miki pertama kali muncul dalam animasi berwarna di Parade of the Award Nominees pada tahun 1932; namun, strip film tersebut dibuat untuk upacara Academy Awards ke-5 dan tidak dirilis ke publik. Film berwarna resmi pertama Miki muncul pada tahun 1935 dengan The Band Concert. Proses film Technicolor digunakan dalam produksi film. Di sini Miki membawakan William Tell Overture, tetapi band ini tersapu oleh angin puting beliung. Konon konduktor Arturo Toscanini sangat menyukai film pendek ini sehingga, saat pertama kali melihatnya, dia meminta proyektor untuk memutarnya lagi. Pada tahun 1994, The Band Concert terpilih sebagai kartun terbesar ketiga sepanjang masa dalam jajak pendapat profesional animasi. Dengan mewarnai dan mendesain ulang sebagian Miki, Walt akan mengembalikan Miki ke posisi teratas, dan Miki akan mencapai popularitas yang belum pernah dia raih sebelumnya karena penonton kini memberinya lebih banyak daya tarik.[21] Juga pada tahun 1935, Walt menerima penghargaan khusus dari Liga Bangsa-Bangsa karena menciptakan Miki.

Namun, pada tahun 1938, Donal Bebek yang lebih maniak akan melampaui Miki yang pasif, sehingga menghasilkan desain ulang mouse antara tahun 1938 dan 1940 yang menempatkan Miki di puncak popularitasnya. Paruh kedua tahun 1930-an melihat karakter Gufi diperkenalkan kembali sebagai serial reguler. Bersama-sama, Miki, Donal Bebek, dan Gufi akan melakukan beberapa petualangan bersama. Beberapa film karya trio komik tersebut adalah beberapa film Miki yang paling mendapat pujian kritis, termasuk Mickey's Fire Brigade (1935), Moose Hunters (1937), Clock Cleaners (1937), Lonesome Ghosts (1937), Boat Builders (1938), dan Trailer Mickey (1938). Juga di era ini, Miki akan membintangi Brave Little Tailor (1938), sebuah adaptasi dari The Valiant Little Tailor, yang dinominasikan untuk Academy Award.

Miki didesain ulang oleh animator Fred Moore yang pertama kali terlihat di The Pointer (1939). Alih-alih memiliki mata hitam pekat, Miki malah diberi mata putih dengan pupil, wajah berwarna kulit bule, dan tubuh berbentuk buah pir. Pada tahun 1940-an, dia berubah sekali lagi dalam The Little Whirlwind, di mana dia menggunakan celana khasnya untuk terakhir kalinya dalam beberapa dekade, kehilangan ekornya, mendapatkan telinga yang lebih realistis yang berubah seiring dengan perspektif dan anatomi tubuh yang berbeda. Namun perubahan ini hanya akan berlangsung dalam waktu singkat sebelum kembali ke yang ada di "The Pointer", kecuali celananya. Dalam kartun teatrikal terakhirnya pada tahun 1950-an, ia diberi alis, yang dihilangkan pada kartun-kartun yang lebih baru.

Pada tahun 1940, Miki muncul dalam film panjang pertamanya, Fantasia. Peran layarnya sebagai The Sorcerer's Apprentice, dengan latar puisi simfoni dengan nama yang sama oleh Paul Dukas, mungkin merupakan segmen film yang paling terkenal dan salah satu peran Miki yang paling ikonik. Si magang (Miki), yang tidak mau melakukan tugasnya, mengenakan topi ajaib sang penyihir setelah sang penyihir pergi tidur dan membacakan mantra pada sapu, yang menyebabkan sapu itu menjadi hidup dan melakukan tugas yang paling melelahkan—mengisi. sumur dalam dengan menggunakan dua ember air. Ketika sumur akhirnya meluap, Miki mendapati dirinya tidak mampu mengendalikan sapu, yang menyebabkan hampir terjadinya banjir. Setelah segmen berakhir, Miki terlihat dalam siluet berjabat tangan dengan Leopold Stokowski, yang memimpin semua musik yang didengar di Fantasia. Miki sering digambarkan mengenakan jubah merah dan topi penyihir biru dalam merchandise. Itu juga ditampilkan dalam klimaks Fantasmic!, sebuah atraksi di taman hiburan Disney.

Setelah tahun 1940, popularitas Miki menurun hingga ia muncul kembali pada tahun 1955 sebagai tokoh televisi anak-anak sehari-hari.[22] Meskipun demikian, karakter tersebut terus muncul secara teratur dalam film pendek animasi hingga tahun 1943 (memenangkan satu-satunya Academy Award kompetitifnya—bersama anjing pendamping Pluto—untuk subjek pendek, Lend a Paw) dan lagi dari tahun 1946 hingga 1952. Dalam kartun selanjutnya, Miki adalah seringkali hanya karakter pendukung dalam film pendeknya sendiri, di mana Pluto akan menjadi karakter utama.

Angsuran reguler terakhir dari serial film Miki Tikus muncul pada tahun 1953 dengan The Simple Things di mana Miki dan Pluto pergi memancing dan direcoki oleh sekawanan burung camar.

Televisi dan film selanjutnya

sunting

Pada tahun 1950-an, Miki menjadi lebih dikenal karena penampilannya di televisi, khususnya dengan The Mickey Mouse Club. Banyak dari film pendek kartun teatrikalnya yang dirilis ulang di serial televisi seperti Ink & Paint Club, berbagai bentuk serial televisi antologi Walt Disney, dan di video rumahan. Miki kembali ke animasi teatrikal pada tahun 1983 dengan Mickey's Christmas Carol, sebuah adaptasi dari A Christmas Carol karya Charles Dickens di mana Miki berperan sebagai Bob Cratchit. Ini ditindaklanjuti pada tahun 1990 dengan The Prince and the Pauper.

Selama beberapa dekade, Miki Tikus bersaing dengan Warner Bros. Bugs Bunny untuk popularitas animasi. Namun pada tahun 1988, kedua rival tersebut akhirnya berbagi waktu layar dalam film Robert Zemeckis Disney/Amblin Who Framed Roger Rabbit. Disney dan Warner menandatangani perjanjian yang menyatakan bahwa setiap karakter memiliki jumlah waktu layar yang sama dalam sebuah adegan.

Mirip dengan penyertaan animasinya ke dalam film aksi langsung di Roger Rabbit, Miki membuat penampilan cameo di acara khusus televisi tahun 1990 The Muppets di Walt Disney World di mana dia bertemu Kermit the Frog. Keduanya ditetapkan dalam cerita sebagai teman lama, meskipun mereka belum pernah muncul bersama di luar ini.

Kartun pendek teatrikal terbarunya adalah Get a Horse! yang didahului oleh Runaway Brain tahun 1995, sedangkan dari tahun 1999 hingga 2004, ia muncul dalam fitur direct-to-video seperti Mickey's Once Upon a Christmas, Mickey, Donald, Goofy: The Three Musketeers dan animasi komputer Mickey's Twice Upon a Christmas.

Banyak serial televisi yang berpusat pada Miki, seperti acara ABC Mickey Mouse Works (1999–2000), House of Mouse (2001–2003), Mickey Mouse Clubhouse dari Disney Channel (2006–2016), Mickey Mouse Mixed-Up Adventures (2017 –2021) dan Mickey Mouse Funhouse (2021–sekarang).[23] Sebelum semua ini, Miki juga ditampilkan sebagai karakter yang tidak terlihat dalam episode Bonkers "You Oughta Be In Toons".

Pada tahun 2013, Disney Channel mulai menayangkan celana pendek Mickey Mouse berdurasi 3 menit, dengan animator Paul Rudish sebagai pimpinannya, menggabungkan elemen penampilan Miki akhir dua puluhan-awal tiga puluhan dengan sentuhan kontemporer.[24] Tim kreatif di balik reboot Petualangan Bebek 2017 berharap untuk menampilkan Miki Tikus dalam serial tersebut, tetapi ide ini ditolak oleh para eksekutif Disney.[25] Namun, semangka yang memiliki kemiripan fisik dengan Miki muncul dalam satu episode sebagai boneka ventriloquist yang menemani Donal Bebek.[26] Pada 10 November 2020, serial ini dihidupkan kembali sebagai The Wonderful World of Mickey Mouse dan ditayangkan perdana di Disney+.[27]

Pada bulan Agustus 2018, televisi ABC mengumumkan acara prime time spesial selama dua jam, Mickey's 90th Spectacular, untuk memperingati ulang tahun Miki yang ke-90. Program ini menampilkan video pendek yang belum pernah dilihat sebelumnya dan beberapa selebriti lainnya yang ingin berbagi kenangan mereka tentang Miki Tikus dan membawakan beberapa lagu Disney untuk mengesankan Miki. Pertunjukan tersebut berlangsung di Auditorium Shrine di Los Angeles dan diproduksi serta disutradarai oleh Don Mischer pada tanggal 4 November 2018.[28][29] Pada tanggal 18 November 2018, acara peringatan 90 tahun karakter tersebut dirayakan di seluruh dunia.[30] Pada bulan Desember 2019, Miki dan Mini menjadi pembawa acara khusus Wheel of Fortune selama dua minggu, sementara Vanna White menjadi pembawa acara utama selama Pat Sajak absen.[31]

Miki adalah subjek film dokumenter tahun 2022 Mickey: The Story of a Mouse, disutradarai oleh Jeff Malmberg. Tayang perdana di festival film South by Southwest sebelum penayangan perdananya di layanan streaming Disney+, film dokumenter ini mengkaji sejarah dan dampak budaya Miki Tikus. Fitur ini disertai dengan film pendek animasi asli buatan tangan yang dibintangi Miki berjudul Mickey in a Minute.[32]

Miki selanjutnya akan muncul dalam film pendek seratus tahun Walt Disney Animation Studios, Once Upon a Studio, di mana ia mengumpulkan karakter-karakter dari fitur animasi Disney untuk mengambil foto bersama.[33]

Miki pertama kali muncul dalam komik setelah ia tampil dalam 15 film animasi pendek yang sukses secara komersial dan mudah dikenali oleh masyarakat. Walt Disney didekati oleh King Features Syndicate dengan tawaran untuk melisensikan Miki dan karakter pendukungnya untuk digunakan dalam komik strip. Disney menerimanya dan Mickey Mouse muncul pertama kali pada 13 Januari 1930.[34] Plot lucu tersebut dikreditkan ke Disney sendiri, seninya dibuat oleh Ub Iwerks, dan tintanya dibuat oleh Win Smith. Sekitar minggu pertama strip tersebut menampilkan adaptasi longgar dari "Plane Crazy". Mini segera menjadi pemeran tambahan pertama. Strip yang pertama kali dirilis antara 13 Januari 1930 dan 31 Maret 1930, kadang-kadang dicetak ulang dalam bentuk buku komik dengan judul kolektif "Lost on a Desert Island". Sejarawan animasi Jim Korkis mencatat "Setelah strip kedelapan belas, Iwerks pergi dan inkernya, Win Smith, melanjutkan menggambar format lelucon sehari-hari."[35]

Pada awal tahun 1930, setelah kepergian Iwerks, Disney pada awalnya puas untuk melanjutkan pembuatan naskah komik strip Miki Tikus, dan menugaskan seni tersebut kepada Win Smith. Namun, fokus Disney selalu pada animasi dan Smith segera ditugaskan untuk menulis naskahnya juga. Smith rupanya tidak puas dengan kemungkinan harus membuat naskah, menggambar, dan menulis sendiri sebuah seri sebagaimana dibuktikan dengan pengunduran dirinya yang tiba-tiba.

Disney kemudian mencari penggantinya di antara staf Studio yang tersisa. Dia memilih Floyd Gottfredson, seorang karyawan yang baru saja direkrut. Saat itu Gottfredson dikabarkan sedang bersemangat untuk bekerja di bidang animasi dan agak enggan menerima tugas barunya. Disney harus meyakinkannya bahwa penugasannya hanya sementara dan dia pada akhirnya akan kembali ke dunia animasi. Gottfredson menerima dan akhirnya memegang tugas "sementara" ini dari tanggal 5 Mei 1930 hingga 15 November 1975.

Naskah terakhir Walt Disney untuk strip tersebut muncul pada 17 Mei 1930.[35] Tugas pertama Gottfredson adalah menyelesaikan alur cerita yang dimulai Disney pada 1 April 1930. Alur cerita selesai pada 20 September 1930, dan kemudian dicetak ulang dalam bentuk buku komik dengan judul Mickey Mouse in Death Valley. Petualangan awal ini memperluas pemeran strip yang sampai saat ini hanya mencakup Miki dan Mini. Di antara karakter yang pertama kali muncul dalam komik strip dalam cerita ini adalah Clarabelle Cow, Horace Horsecollar, dan Boris serta debut pengacara korup Sylvester Shyster dan paman Mini, Mortimer Tikus. Narasi Death Valley diikuti oleh Mr. Slicker and the Egg Robbers, pertama kali dicetak antara 22 September dan 26 Desember 1930, yang memperkenalkan Marcus Mouse dan istrinya sebagai orang tua Mini.

Dimulai dari dua cerita awal komik strip ini, versi animasi dan komik Miki dianggap berbeda satu sama lain. Meskipun Disney dan kartun pendeknya terus berfokus pada komedi, komik strip secara efektif menggabungkan komedi dan petualangan. Versi petualangan Miki ini akan terus muncul dalam komik strip dan kemudian buku komik sepanjang abad ke-20 dan ke-21.

Floyd Gottfredson meninggalkan jejaknya dengan cerita-cerita seperti Mickey Mouse Joins the Foreign Legion (1936) dan The Gleam (1942). Dia juga menciptakan Phantom Blot, Eega Beeva, Morty dan Ferdie, Captain Churchmouse, dan Butch. Selain artis Gottfredson untuk strip selama bertahun-tahun termasuk Roman Arambula, Rick Hoover, Manuel Gonzales, Carson Van Osten, Jim Engel, Bill Wright, Ted Thwailes dan Daan Jippes; penulis termasuk Ted Osborne, Merrill De Maris, Bill Walsh, Dick Shaw, Roy Williams, Del Connell, dan Floyd Norman.

Artis berikutnya yang meninggalkan jejaknya pada karakter tersebut adalah Paul Murry di Dell Comics. Kisah Miki pertamanya muncul pada tahun 1950 tetapi Miki tidak menjadi spesialisasi sampai serial pertama Murry untuk Walt Disney's Comics and Stories pada tahun 1953 ("The Last Resort"). Pada periode yang sama, Romano Scarpa di Italia untuk majalah Topolino mulai merevitalisasi Miki dalam cerita yang menghadirkan kembali Phantom Blot dan Eega Beeva serta kreasi baru seperti Atomo Bleep-Bleep. Sementara cerita-cerita di Western Publishing selama Zaman Perak menekankan Miki sebagai seorang detektif dengan gaya Sherlock Holmes, di era modern beberapa editor dan pencipta secara sadar berusaha untuk menggambarkan Miki yang lebih kuat dalam bentuk petualangan klasik Gottfredson. Kebangkitan ini dipelopori oleh Byron Erickson, David Gerstein, Noel Van Horn, Michael T. Gilbert dan César Ferioli.

Di Eropa, Miki Tikus menjadi daya tarik utama sejumlah majalah komik, yang paling terkenal adalah Topolino di Italia sejak tahun 1932 dan seterusnya, Le Journal de Mickey di Prancis mulai tahun 1934 dan seterusnya, Don Miki di Spanyol, dan Miky Maous dari Yunani.

Miki adalah karakter utama untuk serial MM Mickey Mouse Mystery Magazine, yang diterbitkan di Italia dari tahun 1999 hingga 2001.

Pada tahun 2006, ia muncul dalam saga komik fantasi Italia Wizards of Mickey.

Pada tahun 1958, Miki Tikus diperkenalkan ke dunia Arab melalui buku komik lain berjudul "Sameer". Ia menjadi sangat populer di Mesir dan mendapat buku komik dengan namanya. Komik Miki di Mesir dilisensi oleh Disney dan diterbitkan sejak tahun 1959 oleh "Dar Al-Hilal" dan sukses, namun Dar Al-Hilal menghentikan penerbitannya pada tahun 2003 karena masalah dengan Disney. Komik tersebut dirilis ulang oleh "Nahdat Masr" pada tahun 2004 dan edisi pertama terjual habis dalam waktu kurang dari 8 jam.[36]

Penggambaran

sunting

Miki secara tradisional dicirikan sebagai orang yang tidak diunggulkan dan simpatik, yang mampu bertahan dengan keberanian dan kecerdikan dalam menghadapi tantangan yang jauh lebih besar dari dirinya.[37] Sebagai tikus, makhluk yang pada dasarnya rentan, Miki sering digambarkan memiliki sumber daya dan atribut yang minim. Konsekuensinya, ia harus mengandalkan kecerdasan semata untuk mengatasi rintangan. Karakter tersebut sering diadu dengan penjahat berukuran besar untuk menonjolkan gagasan ini; yaitu kucing raksasa Boris, dan sejumlah antagonis one-shot seperti raksasa Giantland (1933) dan Brave Little Tailor (1938), raja kartu di Thru the Mirror (1936) dan Mortimer Tikus di Mickey's Rival (1936) . Musuh-musuh ini jelas-jelas digambarkan sebagai figur otoritas yang sombong, sehingga menggambarkan Miki sebagai pahlawan pemberontak. Saat tidak menghadapi lawan, Miki sering ditempatkan dalam situasi di mana pengejarannya terhadap keagungan atau pencapaian sederhana membawa hasil yang membawa malapetaka, biasanya disebabkan oleh impulsifnya sendiri, seperti yang terjadi antara lain dalam The Sorcerer’s Apprentice (1940). Miki tidak digambarkan sebagai pahlawan dalam pengertian tradisional, melainkan bertindak sebagai subversi dari arketipe saham. Dia sering kali gagal dalam petualangan; ukurannya yang kecil dan optimisme yang salah tempat menjadi kelemahannya yang mendominasi. Caranya dalam memecahkan masalah umumnya tidak lazim untuk menimbulkan efek komedi; di Ye Olden Days (1933), kuda jousting Miki adalah bagal yang kekanak-kanakan. Di Shanghaied (1934), Miki bertarung dengan paruh sebagai pengganti pedang. Sifat karakter Miki yang tidak diunggulkan telah ditafsirkan oleh para sejarawan sebagai cerminan simbolis dari perjuangan awal Walt Disney sebagai anak petani yang menerobos industri Hollywood pada tahun 1920-an.[38] Hal ini juga dianggap sebagai sebuah kiasan untuk Depresi Besar di Amerika Serikat, dengan optimisme Miki yang tak henti-hentinya melambangkan “ketahanan Amerika untuk bertahan hidup” dalam menghadapi kesulitan ekonomi.[39]

Charlie Chaplin, yang dikenal oleh penonton saat itu karena perannya sebagai "Little Tramp", diidentifikasi oleh Disney sebagai sumber inspirasi karakter Mickey. Disney sendiri adalah pengagum karya Chaplin, menganggap perkembangannya sebagai penceritaan berasal dari aktor tersebut. Dalam The American Magazine bulan Maret 1931, Disney menjelaskan, “Saya rasa kami berhutang budi kepada Charlie Chaplin atas idenya [tentang Miki Tikus]. Kami menginginkan sesuatu yang menarik dan kami memikirkan seekor tikus kecil yang memiliki kesedihan seperti Chaplin... seorang anak kecil yang berusaha melakukan yang terbaik yang dia bisa." Jurnalis Amerika Alva Johnston mencatat kesamaan antara kedua sosok tersebut, menyatakan, "Chaplin adalah semacam ayah baptis Mickey Mouse. Saat ini dan selalu menjadi tujuan Disney untuk menanamkan psikologi Chaplin pada Mickey. Kedua karakter universal ini memiliki kesamaan dalam pendekatan mereka terhadap masalah mereka. Mereka memiliki perpaduan yang sama antara pahlawan dan pengecut, bodoh dan jenius, mug dan pria sejati."[40]

Selain Chaplin, tokoh-tokoh penting lainnya di era film bisu juga turut berperan dalam karakterisasi Mickey. Yang paling utama di antara mereka adalah Douglas Fairbanks, yang petualangan layarnya yang penuh petualangan akan menginspirasi epos animasi Mickey. Ub Iwerks menulis pada tahun 1970, “Dia adalah pahlawan super pada zamannya, selalu menang, gagah, dan suka bertualang. Tindakan Mickey termasuk dalam hal itu. Dia tidak pernah dimaksudkan untuk menjadi banci, dia selalu memiliki karakter yang suka berpetualang. Saya memikirkannya dalam hal itu, dan saya memintanya melakukan secara alami hal yang akan dilakukan Doug Fairbanks.”[41] Disney juga tercatat dipengaruhi oleh Fairbanks, bersama dengan tokoh layar lainnya termasuk Harold Lloyd dan Fred Astaire.[40]

Sebagai karakter adaptif, kepribadian Mickey dapat berfungsi dalam berbagai situasi, dengan tetap mempertahankan elemen inti desainnya. Ia tidak terikat pada formula atau motif tertentu, dan dengan demikian, telah digambarkan dalam berbagai latar dan peran pekerjaan. Sementara itu, serial filmnya mencakup berbagai genre selain komedi musikal tradisional; The Mad Doctor (1933) dan Runaway Brain (1995) memparodikan genre horor, sedangkan cerita seperti Mickey's Good Deed (1932) dan The Prince and the Pauper (1990) sebagian besar merupakan karya dramatis. Fleksibilitas ini konon disebabkan oleh popularitas Mickey di kalangan penonton. Seperti yang diungkapkan oleh penulis Chelsea Tatham, “Sejak awal, Mickey mampu menarik khalayak luas. Dia tidak melayani “orang-orang yang ‘berkelas’ atau ‘orang udik’, tetapi hanya untuk para pembuat gambar yang cerdas.”[39]

Ada sejumlah slogan dan bahasa sehari-hari yang terkait dengan karakter tersebut. Program televisi prasekolah Mickey Mouse Clubhouse di Disney+ menggunakan slogannya "Hot dog, hot dog, hot diggity-dog" dari The Karnival Kid (1929).[42] Kalimat penutup khas Mickey, “See ya real soon!”, diambil dari pengulangan “Mickey Mouse March” dari serial asli The Mickey Mouse Club tahun 1955 (“M-I-C; see you real soon!”).[42]

Desain

sunting
 
Siluet kepala Miki Tikus memang menjadi gambar ikonik.

Sepanjang tahun-tahun sebelumnya, desain Miki sangat mirip dengan Oswald, kecuali telinga, hidung, dan ekor.[43][44][45] Ub Iwerks mendesain tubuh Miki keluar dari lingkaran untuk membuat karakternya mudah dianimasikan. Karyawan Disney John Hench dan Marc Davis percaya bahwa desain ini adalah bagian dari kesuksesan Miki karena membuatnya lebih dinamis dan menarik bagi penonton.

Desain melingkar Miki paling terlihat di telinganya. Dalam animasi tahun 1940-an, telinga Miki dianimasikan dalam perspektif yang lebih realistis. Belakangan, mereka tertarik untuk selalu tampil melingkar tidak peduli ke arah mana Miki menghadap. Hal ini membuat Miki mudah dikenali oleh penonton dan menjadikan telinganya sebagai merek dagang pribadi tidak resmi. Aturan melingkar tersebut kemudian menimbulkan dilema bagi pembuat mainan yang harus menciptakan kembali Miki tiga dimensi.

Pada tahun 1938, animator Fred Moore mendesain ulang tubuh Miki dari desain melingkar menjadi desain berbentuk buah pir. Rekannya Ward Kimball memuji Moore karena menjadi animator pertama yang mendobrak desain "selang karet, lingkaran bundar" Miki. Meskipun Moore sendiri pada awalnya merasa gugup untuk mengganti Miki, Walt Disney menyukai desain baru tersebut dan mengatakan kepada Moore "begitulah saya ingin Miki digambar mulai sekarang.

Masing-masing tangan Miki hanya memiliki tiga jari dan satu ibu jari. Disney mengatakan bahwa ini adalah keputusan artistik dan finansial, dengan menjelaskan, "Secara artistik, lima digit terlalu banyak untuk seekor tikus. Tangannya akan terlihat seperti seikat pisang. Secara finansial, tidak memiliki jari tambahan di setiap 45.000 gambar yang membentuk durasi enam setengah menit telah menyelamatkan jutaan Studio." Dalam film The Opry House (1929), Miki pertama kali diberi sarung tangan berwarna putih sebagai cara untuk membedakan tangan hitam alaminya dengan tubuh hitamnya. Penggunaan sarung tangan putih terbukti menjadi desain yang berpengaruh untuk karakter kartun, terutama pada karakter Disney selanjutnya, tetapi juga dengan karakter non-Disney seperti Bugs Bunny, Woody Woodpecker, Mighty Mouse, Mario, dan Sonic the Hedgehog.

Mata Miki, seperti yang digambar dalam Plane Crazy dan The Gallopin' Gaucho, berukuran besar dan berwarna putih dengan garis tepi hitam. Di Steamboat Willie, bagian bawah garis hitam telah dihilangkan, meskipun tepi atasnya masih kontras dengan kepalanya. Mata Miki kemudian dibayangkan kembali hanya terdiri dari titik-titik hitam kecil yang awalnya merupakan pupilnya, sedangkan tepi atas matanya menjadi garis rambut. Hal ini terlihat jelas hanya ketika Miki berkedip. Fred Moore kemudian mendesain ulang matanya menjadi mata putih kecil dengan pupil dan memberikan warna kulit Kaukasia pada wajahnya, bukan putih polos. Miki baru ini pertama kali muncul pada tahun 1938 di sampul program pesta, dan dalam animasi pada tahun berikutnya dengan dirilisnya The Pointer.[46] Miki terkadang diberi alis seperti yang terlihat di The Simple Things (1953) dan di komik strip, meskipun dia tidak memiliki alis pada penampilan berikutnya.[butuh rujukan]

Awalnya karakter memiliki tangan hitam, tapi Frank Thomas mengatakan ini diubah karena alasan visibilitas.[47] Menurut Disney's Disney Animation: The Illusion of Life, yang ditulis oleh mantan animator Disney Frank Thomas dan Ollie Johnston, "Karakternya berwarna hitam dan putih tanpa corak abu-abu untuk memperhalus kontras atau menggambarkan suatu bentuk. Tubuh Mickey berwarna hitam, miliknya lengan dan tangannya- semuanya hitam. Tidak ada cara untuk melakukan aksi kecuali dalam siluet. Bagaimana lagi bisa ada kejelasan? Tangan di depan dada akan hilang begitu saja."[48]

Berbagai sumber menyatakan bahwa ciri-ciri Mickey, khususnya tubuh hitam yang dipadukan dengan mata putih besar, mulut putih, dan sarung tangan putih, berevolusi dari karikatur wajah hitam yang digunakan dalam pertunjukan penyanyi.[49][50][51][52][53]

Selain sarung tangan dan sepatu Mickey, dia biasanya hanya memakai celana pendek dengan dua kancing besar di bagian depan. Sebelum Mickey sering terlihat dalam animasi berwarna, celana pendek Mickey berwarna merah atau biru kehijauan kusam. Dengan munculnya film berwarna Mickey, celana pendeknya selalu berwarna merah. Saat Mickey tidak mengenakan celana pendek berwarna merah, ia sering kali masih mengenakan pakaian berwarna merah seperti jas bandmaster berwarna merah (The Band Concert, The Mickey Mouse Club), terusan merah (Clock Cleaners, Boat Builders), jubah merah (Fantasia, Fun and Fancy Free), jas merah (Squatter's Rights, Mickey's Christmas Carol), atau kemeja merah (Mickey Down Under, The Simple Things).

Pengisi suara

sunting

Sebagian besar kepribadian Miki di layar adalah suara falsettonya yang terkenal pemalu. Sejak tahun 1928 dan seterusnya, Miki disuarakan oleh Walt Disney sendiri, sebuah pekerjaan yang tampaknya sangat dibanggakan oleh Disney. Komposer Carl W. Stalling adalah orang pertama yang mengisi dialog untuk Miki dalam film pendek tahun 1929 The Karnival Kid dan Wild Waves,[54][55] dan J. Donald Wilson serta Joe Twerp mengisi suara di beberapa siaran The Mickey Mouse Theatre of the Air tahun 1938,[56] meskipun Disney tetap menjadi pengisi suara resmi Miki selama periode ini. Namun, pada tahun 1946, Disney menjadi terlalu sibuk menjalankan studio untuk melakukan pekerjaan pengisi suara secara teratur yang berarti dia tidak dapat lagi mengisi suara Miki secara teratur. Ada juga spekulasi bahwa kebiasaan merokoknya telah merusak suaranya selama bertahun-tahun.[57] Setelah merekam bagian Mickey and the Beanstalk dari Fun and Fancy Free, suara Miki diserahkan kepada musisi dan aktor veteran Disney Jimmy MacDonald. Walt kadang-kadang mengulangi suara Miki sampai dia meninggal pada tahun 1966, seperti dalam perkenalan serial TV The Mickey Mouse Club yang tayang tahun 1955–1959, episode "Fourth Anniversary Show" dari serial TV Disneyland Walt Disney yang ditayangkan pada bulan 11 September 1957, dan pertunjukan Disneyland USA at Radio City Music Hall dari tahun 1962.[58]

MacDonald mengisi suara Miki di sebagian besar film pendek teater yang tersisa dan untuk berbagai proyek televisi dan publisitas hingga dia pensiun pada tahun 1976.[59] Namun, aktor lain kadang-kadang memainkan peran tersebut selama era ini. Clarence Nash, pengisi suara Donal Bebek, mengisi suara dalam tiga film pendek teatrikal Miki, The Dognapper, R'coon Dawg, dan Pluto's Party.[60] Stan Freberg mengisi suara Miki dalam rekaman Mickey Mouse's Birthday Party yang diproduksi Freberg.

Alan Young mengisi suara Miki di album rekaman Disneyland An Adaptation of Dickens' Christmas Carol, Performed by The Walt Disney Players pada tahun 1974.[61][62]

Film pendek tahun 1983 Mickey's Christmas Carol menandai debut teater Wayne Allwine sebagai Miki Tikus, yang merupakan pengisi suara resmi Mickey dari tahun 1977 hingga kematiannya pada tahun 2009,[63] meskipun MacDonald kembali mengisi suara Miki untuk penampilan di Academy Awards ke-50 pada tahun 1978.[64] Allwine pernah menceritakan sesuatu yang MacDonald katakan kepadanya tentang mengisi suara Miki: "Nasihat utama yang diberikan Jim kepada saya tentang Miki membantu saya menjaga segala sesuatunya tetap dalam perspektif. Dia berkata, 'Ingat saja nak, kamu hanya menggantikan bos.' Dan begitulah cara dia memperlakukan Miki selama bertahun-tahun. Dari Walt, dan sekarang dari Jimmy."[65] Pada tahun 1991, Allwine menikah dengan Russi Taylor, pengisi suara Mini Tikus dari tahun 1986 hingga kematiannya pada tahun 2019.

Les Perkins mengisi suara Miki dalam dua acara TV spesial, "Down and Out with Donald Duck" dan "DTV Valentine", pada pertengahan 1980-an. Peter Renaday mengisi suara Miki di album Disney tahun 1980-an Yankee Doodle Mickey dan Mickey Mouse Splashdance.[66][67] Dia juga mengisi suaranya untuk mainan The Talking Mickey Mouse pada tahun 1986.[68][69] Quinton Flynn sempat mengisi suara Allwine sebagai pengisi suara Miki dalam beberapa episode musim pertama Mickey Mouse Works setiap kali Allwine tidak dapat direkam.[70]

Bret Iwan, mantan artis kartu ucapan Hallmark, adalah pengisi suara resmi Miki saat ini. Iwan awalnya berperan sebagai pengganti Allwine karena kesehatan Allwine yang menurun, tetapi Allwine meninggal sebelum Iwan sempat mendapat kesempatan untuk bertemu dengannya dan Iwan menjadi pengisi suara resmi baru untuk karakter tersebut pada saat itu. Rekaman awal Iwan pada tahun 2009 meliputi karya untuk Disney Cruise Line, mainan Miki, taman hiburan Disney, dan Disney on Ice: Celebrations! pertunjukan es.[71] Dia langsung menggantikan Allwine sebagai Miki untuk serial permainan video Kingdom Hearts dan serial TV Mickey Mouse Clubhouse. Pengisi suara permainan video pertamanya untuk Miki Mouse dapat didengar di Kingdom Hearts: Birth by Sleep. Iwan juga menjadi pengisi suara pertama yang memerankan Miki selama rebranding karakter Disney, memberikan efek vokal Miki di Epic Mickey serta suaranya di Epic Mickey 2: The Power of Two dan pembuatan ulang Castle of Illusion.

Selain Iwan, Chris Diamantopoulos berperan sebagai Miki untuk serial animasi Mickey Mouse 2013[72] yang dikembangkan oleh Paul Rudish, karena produser sedang mencari suara yang mirip dengan penggambaran karakter Walt Disney agar sesuai dengan tampilan vintage serial tersebut.[73] Diamantopoulos adalah pengisi suara pertama Miki yang dinominasikan untuk dua Emmy Awards dan dua Annie Awards untuk karyanya dalam serial tersebut. Dia telah mengulangi perannya dalam reboot Petualangan Bebek 2017 (dalam bentuk semangka yang digunakan Donald sebagai boneka ventriloquist), atraksi Walt Disney World Mickey and Minnie's Runaway Railway, dan kebangkitan serial Disney+, The Wonderful World of Mickey Mouse.[74]

Di Indonesia, karakter Miki Tikus diisi suara oleh Denis Setiano. Serial Miki Tikus pernah ditayangkan di stasiun televisi Indonesia yaitu Indosiar pada tahun 2000 dan 2005-2006, TPI/MNCTV pada tahun 2010-2013 dan 2017 dan RCTI pada tahun 2011-2013 dan 2017.

Merchandising

sunting

Sejak tahun-tahun awalnya, Miki Tikus telah dilisensikan oleh Disney untuk tampil di berbagai jenis barang dagangan. Mickey diproduksi sebagai mainan mewah dan patung-patung, dan gambar Mickey telah menghiasi hampir semua hal mulai dari T-shirt hingga kotak makan siang. Orang yang paling bertanggung jawab atas penjualan awal barang dagangan Disney adalah Kay Kamen, kepala barang dagangan dan lisensi Disney dari tahun 1932 hingga kematiannya pada tahun 1949, yang disebut sebagai "penganut kualitas". Kamen diakui oleh The Walt Disney Company sebagai orang yang berperan penting dalam kebangkitan Mickey menjadi bintang dan dinobatkan sebagai Legenda Disney pada tahun 1998.[75] Pada saat perayaan ulang tahunnya yang ke-80 pada tahun 2008, Time menyatakan Miki Tikus sebagai salah satu karakter paling dikenal di dunia, bahkan jika dibandingkan dengan Sinterklas.[76] Pejabat Disney telah menyatakan bahwa 98% anak-anak berusia 3–11 tahun di seluruh dunia setidaknya mengetahui karakter tersebut.[76] Disney mengharapkan merek Mickey Mouse & Friends menghasilkan $9 miliar dalam penjualan ritel pada tahun 2011.[77][78]

Taman Disney

sunting
Rumah Miki di Mickey's Toontown.

Sebagai maskot resmi Walt Disney, Miki telah memainkan peran sentral di taman Disney sejak pembukaan Disneyland pada tahun 1955. Seperti karakter lainnya, Miki sering diperankan oleh aktor berkostum yang tidak bisa berbicara. Dalam bentuk ini, dia telah berpartisipasi dalam upacara dan parade yang tak terhitung jumlahnya, dan berpose untuk foto bersama para tamu. Sejak masa kepresidenan Barack Obama (yang dengan bercanda menyebutnya sebagai "seorang pemimpin dunia yang memiliki telinga lebih besar dari saya")[79] Miki telah bertemu dengan setiap presiden AS sejak Harry Truman, kecuali Lyndon B. Johnson.[45]

Mickey juga tampil di beberapa atraksi khusus di taman Disney. Mickey's Toontown (Disneyland dan Disneyland Tokyo) adalah lahan bertema yang merupakan rekreasi lingkungan Miki. Bangunan dibangun dengan gaya kartun dan para tamu dapat mengunjungi rumah Miki atau Mini, perahu Donal Bebek, atau garasi Gufi. Ini adalah tempat umum untuk bertemu karakter.[80]

Mickey's PhilharMagic (Magic Kingdom, Disneyland Tokyo, Hong Kong Disneyland, Disney California Adventure) adalah film 4D yang menampilkan Mickey dalam peran yang dikenal sebagai konduktor simfoni. Di Main Street Cinema beberapa film pendek Mickey diputar secara bergilir; film keenam selalu Steamboat Willie. Mickey memainkan peran sentral dalam Fantasmic! (Disneyland Resort, Disney's Hollywood Studios) pertunjukan live malam hari yang terkenal menampilkan Mickey dalam perannya sebagai Sorcerer's Apprentice. Mickey juga merupakan karakter sentral dalam Mickey Mouse Revue (Magic Kingdom, Disneyland Tokyo) yang sekarang sudah tidak ada lagi, yang merupakan pertunjukan dalam ruangan yang menampilkan karakter animatronik. Wajah Mickey sebelumnya menghiasi Mickey's Fun Wheel (sekarang Pixar Pal-A-Round) di Disney California Adventure Park, di mana sosok dirinya juga berdiri di atas Silly Symphony Swings.

Mickey & Minnie's Runaway Railway di Disney's Hollywood Studios adalah perjalanan gelap tanpa jalur bertema Mickey Mouse.[81]

Selain kehadiran Miki secara terang-terangan di taman, banyak gambar dirinya juga secara halus disertakan di tempat yang terkadang tidak terduga. Fenomena ini dikenal sebagai "Hidden Mickeys", yang melibatkan gambar tersembunyi dalam film Disney, taman hiburan, dan merchandise.[82]

Permainan video

sunting

Seperti banyak karakter populer, Miki telah membintangi banyak permainan video, termasuk Mickey Mousecapade di Nintendo Entertainment System, Mickey Mania: The Timeless Adventures of Mickey Mouse, Mickey's Ultimate Challenge, dan Disney's Magical Quest di Super Nintendo Entertainment System, Castle of Illusion Starring Mickey Mouse di Mega Drive, Mickey Mouse: Magic Wands! di Game Boy, dan banyak lainnya. Pada tahun 2000-an, seri Disney's Magical Quest dipindahkan ke Game Boy Advance, sementara Miki membuat debut era generasi keenamnya di Disney's Magical Mirror Starring Mickey Mouse, sebuah judul GameCube yang ditujukan untuk audiens yang lebih muda. Miki memainkan peran utama dalam serial 'Kingdom Hearts, sebagai raja Kastil Disney dan membantu protagonis, Sora dan teman-temannya. Raja Miki menggunakan Keyblade, senjata berupa kunci yang memiliki kekuatan untuk membuka gembok apa pun dan melawan kegelapan. Epic Mickey, menampilkan versi dunia Disney yang lebih gelap, dirilis pada tahun 2010 untuk Wii. Permainan ini merupakan bagian dari upaya The Walt Disney Company untuk mengubah citra karakter Miki Tikus dengan menjauh dari citra bersihnya saat ini dan memperkenalkan kembali sisi nakal dari kepribadiannya.[83]

Jam tangan dan jam

sunting

Mickey terkenal ditampilkan di jam tangan dan jam alarm, biasanya menggunakan tangannya sebagai jarum sebenarnya di muka jam. Jam tangan Mickey Mouse pertama diproduksi pada tahun 1933 oleh Ingersoll Watch Company. Detik ditunjukkan dengan piringan berputar di bawah Mickey. Jam tangan Mickey pertama dijual di Century of Progress di Chicago, 1933 seharga $3,75(setara dengan $73 in 2022). Jam tangan Mickey Mouse telah dijual oleh perusahaan dan desainer lain selama bertahun-tahun, termasuk Timex, Elgin, Helbros, Bradley, Lorus, dan Gérald Genta.[84] Karakter fiksi Robert Langdon dari novel Dan Brown dikatakan memakai jam tangan Mickey Mouse sebagai pengingat "untuk tetap berjiwa muda".[85]

Produk-produk lain

sunting

Pada tahun 1989, Milton Bradley merilis permainan berbicara elektronik berjudul Mickey Says, dengan tiga mode yang menampilkan Mickey Mouse sebagai tuan rumahnya. Mickey juga muncul di mainan dan permainan lain, termasuk Worlds of Wonder yang merilis The Talking Mickey Mouse.

Fisher-Price telah memproduksi sederet boneka Miki animatronik yang dapat berbicara termasuk "Dance Star Mickey" (2010)[86] dan "Rock Star Mickey" (2011).[87]

Secara total, sekitar 40% pendapatan Disney untuk produk konsumen berasal dari merchandise Mickey Mouse, dengan pendapatan mencapai puncaknya pada tahun 1997.[76]

Filmography

sunting

Film pendek pilihan

sunting

Film berdurasi penuh

sunting

(Catatan: DTV artinya Direct-to-video)

Serial televisi

sunting

Penghargaan dan kehormatan

sunting
 
Bintang Mickey di Hollywood Walk of Fame

Mickey Mouse telah menerima sepuluh nominasi pada Academy Award untuk Film Pendek Animasi Terbaik. Ini adalah Mickey's Orphans (1931), Building a Building (1933), Brave Little Tailor (1938), The Pointer (1939), Lend a Paw (1941), Squatter's Rights (1946), Mickey and the Seal (1948), Mickey's Christmas Carol (1983), Runaway Brain (1995), dan Get a Horse! (2013). Diantaranya, Lend a Paw adalah satu-satunya film yang benar-benar memenangkan penghargaan tersebut.[88] Selain itu, pada tahun 1932 Walt Disney menerima Academy Award kehormatan sebagai pengakuan atas ciptaan Mickey.[89]

Pada tahun 1994, empat kartun Mickey dimasukkan ke dalam buku The 50 Greatest Cartoons yang mencantumkan kartun terhebat sepanjang masa berdasarkan pilihan para ahli di bidang animasi. Film-film tersebut adalah The Band Concert (#3), Steamboat Willie (#13), Brave Little Tailor (#26), dan Clock Cleaners (#27).[90]

Lihat pula

sunting

Catatan

sunting
  1. ^ Dua musim pertama diberi judul Mickey and the Roadster Racers.

Referensi

sunting

Kutipan

sunting
  1. ^ "Voice of Mickey Mouse dies – ABC News (Australian Broadcasting Corporation)". Abc.net.au. 21 Mei 2009. Diakses tanggal 8 April 2012. 
  2. ^ Jackson, Kathy (2003). Mickey and the Tramp: Walt Disney's Debt to Charlie Chaplin (edisi ke-26th). The Journal of American Culture. hlm. 439–444. 
  3. ^ Barrier, Michael (2008). The Animated Man: A Life of Walt Disney. University of California Press. hlm. 56. ISBN 978-0-520-25619-4. 
  4. ^ a b Kenworthy, John (2001). The Hand Behind the Mouse (edisi ke-Disney). New York. hlm. 53–54. 
  5. ^ Walt Disney: Conversations (Conversations With Comic Artists Series) by Kathy Merlock Jackson with Walt Disney " ISBN 1-57806-713-8 page 120
  6. ^ "Mickey Mouse's Magic- Tweentimes – Indiatimes". The Times of India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 Januari 2004. 
  7. ^ "Mickey Mouse was going to be Mortimer Mo". Uselessknowledge.co.za. 8 Mei 2010. Diakses tanggal 8 April 2012. 
  8. ^ Albin, Kira (1995). "Mickey Rooney: Hollywood, Religion and His Latest Show". GrandTimes.com. Senior Magazine. Diakses tanggal 15 Desember 2013. 
  9. ^ Korkis, Jim (13 April 2011). "The Mickey Rooney-Mickey Mouse Myth". Mouse Planet. Diakses tanggal 9 April 2014. 
  10. ^ Korkis 2012, hlm. 157–161
  11. ^ "1928: Plane Crazy". Disney Shorts. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Maret 2012. Diakses tanggal 8 April 2012. 
  12. ^ "Felix the Cat". Toontracker.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Januari 2012. Diakses tanggal 8 April 2012. 
  13. ^ Gordon, Ian (2002). "Felix the Cat". St. James Encyclopedia of Pop Culture. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 Juni 2009. 
  14. ^ Miki pertama kali digambarkan dengan manusia sungguhan di Fantasia dalam bentuk siluet. Nantinya patung Miki dan Walt Disney yang terkenal di Disneyland akan mempertahankan ukuran Miki.
  15. ^ Polsson, Ken (2 Juni 2010). Chronology of Walt Disney's Mickey Mouse (1932–1934) Ken Polsson personal page.
  16. ^ DeMille, William (November 1935). "Mickey vs. Popeye". The Forum.
  17. ^ Koszarski, Richard (1976). Hollywood directors, 1914–1940, Volume 1. Oxford University Press. (Quotes DeMille. 1935).
  18. ^ Calma, Gordan (17 Mei 2005). Popeye's Popularity – Article from 1935 Diarsipkan 11 Juli 2011 di Wayback Machine. GAC Forums. (Quotes DeMille, 1935).
  19. ^ Solomon, Charles. "The Golden Age of Mickey Mouse". Disney.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Maret 2007. Diakses tanggal 27 Agustus 2015. 
  20. ^ Polsson, Ken (2 Juni 2010). Chronology of the Walt Disney Company (1935–1939). Ken Polsson personal page.
  21. ^ Solomon, Charles. "The Golden Age of Mickey Mouse". Disney.com guest services. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 Juni 2008. 
  22. ^ Solomon, Charles. "Mickey in the Post-War Era". Disney.com guest services. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Juni 2008. 
  23. ^ ""Jump Into Wow" This Summer on Disney Junior with "Marvel's Spidey and His Amazing Friends" and "Mickey Mouse Funhouse"" (Siaran pers). Disney Channel. 16 Juni 2021 – via The Futon Critic. 
  24. ^ "Mickey Mouse's first new short in 50 years; iconic character gets new retro look for big return to cartoon shorts to be featured on Disney Channel", Don Kaplan, New York Daily News, 3 Desember 2013
  25. ^ "Frank Angones and the Suspenders of Disbelief". 5 Januari 2017. 
  26. ^ "Moonvasion!". DuckTales. Musim ke-2. Episode ke-47. 12 September 2019. 
  27. ^ Deitchman, Beth (14 September 2020). "JUST ANNOUNCED: The Wonderful World of Mickey Mouse Comes to Disney+ in November". D23 [en]. Diakses tanggal 14 September 2020. 
  28. ^ "ABC to celebrate 90 years of Mickey Mouse". Idaho Statesman [en]. Associated Press. 7 Agustus 2018. Diakses tanggal 7 Agustus 2018. 
  29. ^ "Mickey's 90th Spectacular airs on ABC on November 4, 2018". ABC. 
  30. ^ "Global celebrations for Mickey Mouse 90th Anniversary". Samsung Newsroom. 
  31. ^ Bucksbaum, Sydney (10 Desember 2019). "Vanna White hosts Wheel of Fortune for first time while Pat Sajak recovers from emergency surgery". Entertainment Weekly. Diakses tanggal 28 Desember 2019. 
  32. ^ "Mickey Documentary Film Released Date". Twitter (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-09-11. 
  33. ^ Croll, Ben (11 Juni 2023). "Annecy Opens on Note of Artistic Defiance as Disney Premieres Centenary Short Once Upon a Studio". Variety. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 Juni 2023. 
  34. ^ "When Mickey's Career Turned a Page". D23 [en]. 13 Januari 2015. Diakses tanggal 27 Juli 2022. 
  35. ^ a b Korkis, Jim (10 Agustus 2003). "The Uncensored Mouse". Jim Hill Media. 
  36. ^ "Mickey Mouse In Egypt! Comic Book Guide". Comicbookguide.wordpress.com. 12 Maret 2011. Diakses tanggal 8 April 2012. 
  37. ^ Jackson, Kathy (2003). Mickey and the Tramp: Walt Disney's Debt to Charlie Chaplin (edisi ke-26th). The Journal of American Culture. hlm. 439–444. 
  38. ^ Staff (14 September 2015). "Video: Walt Disney". PBS. Diakses tanggal 19 September 2015. 
  39. ^ a b Tatham, Chelsea (2019). Mickey Mouse and Merry Melodies: How Disney and Warner Bros. Animation Entertained and Inspired Americans During the Great Depression (dalam bahasa English). The Saber and Scroll Journal. hlm. 40. 
  40. ^ a b Korkis, Jim (24 Agustus 2016). "The Charlie Chaplin Connection Part Two: Mickey as Chaplin". Diakses tanggal 15 Agustus 2023. 
  41. ^ Solomon, Charles (13 November 1988). "Mickey Mouse : World's Most Famous Rodent Nears 60, and He's Had More Lives Than a Cat". Los Angeles Times. 
  42. ^ a b LIFE Mickey Mouse at 90: LIFE Celebrates an American Icon (dalam bahasa English). Liberty Street. 2018. 
  43. ^ Luling, Todd Van (10 Desember 2015). "Here's One Thing You Didn't Know About Disney's Origin Story". The Huffington Post. Diakses tanggal 11 Desember 2015. 
  44. ^ Kindelan, Katie (29 November 2011). "Lost Inspiration for Mickey Mouse Discovered in England Film Archive". ABC News. Diakses tanggal 11 Desember 2015. 
  45. ^ a b Suddath, Claire. "A Brief History of Mickey Mouse." Time. 18 November 2008.
  46. ^ Holliss, Richard; Brian Sibley (1986). Walt Disney's Mickey Mouse: His Life and Times . New York City: Harper & Row. hlm. 40–45. ISBN 0-06-015619-8. 
  47. ^ Frank Thomas [en], Ollie Johnston [en] (2002). Walt Disney Treasures: Wave Two- ''Mickey Mouse in Black & White [en] (DVD), Disc 1, Bonus Features: Frank and Ollie... and Mickey featurette (2002) (DVD) (dalam bahasa Inggris). The Walt Disney Company. "There was an interesting bit of development there. They drew [Mickey Mouse] with black hands on the black arm against the black body and black feet. And if he said something in here (gestures in front of body), you couldn't see it and won't realize. Fairly early they had tried it on him, putting the white gloves on him here, and the white shoes, but it had to clear up." ~ Frank Thomas 
  48. ^ Thomas and Johnston, Frank and Ollie (1981). "The Principles of Animation". Disney Animation: The Illusion of Life [en] (edisi ke-1995). Disney Publishing Worldwide. hlm. 56. ISBN 0-7868-6070-7. The characters were in black and white with no shades of grey to soften the contrast or delineate a form. Mickey's body was black, his arms and his hands- all black. There was no way to stage an action except in silhouette. How else could there be any clarity? A hand in front of a chest would simply disappear. 
  49. ^ Inge, M. Thomas (30 September 2014). "Mickey Mouse". Dalam Apgar, Garry. A Mickey Mouse Reader. University Press of Mississippi. hlm. 341–342. ISBN 9781626743601 – via Google Books. 
  50. ^ Caswell, Estelle (2 Februari 2017). "Why cartoon characters wear gloves". Vox. 
  51. ^ Holt, Patricia (21 Mei 1996). "The Minstrel Show Never Faded Away". San Francisco Chronicle. Diakses tanggal 12 Maret 2020. 
  52. ^ Davis, James C. (1 Januari 2007). Commerce in Color: Race, Consumer Culture, and American Literature, 1893–1933. University of Michigan Press. ISBN 9780472069873 – via Google Books. 
  53. ^ Sammond, Nicholas (17 Agustus 2015). Birth of an Industry: Blackface Minstrelsy and the Rise of American Animation. Duke University Press. ISBN 9780822375784 – via Google Books. Mickey Mouse isn’t like a minstrel; he is a minstrel. 
  54. ^ Barrier, Michael. "Funnyworld Revisited: Carl Stalling". MichaelBarrier.com. Diakses tanggal 1 Juli 2021. 
  55. ^ "Hit the Beach (Part 1)". cartoonresearch.com. Diakses tanggal 1 Juli 2021. 
  56. ^ Korkis, Jim (2014). The Book of Mouse: A Celebration of Mickey Mouse. Theme Park Press. ISBN 978-0984341504. 
  57. ^ Littlechild, Chris (7 September 2021). "Why Walt Disney Stopped Being the Voice of Mickey Mouse". Grunge. Static Media. Diakses tanggal 11 Februari 2022. 
  58. ^ "Your Host, Walt Disney Review". Diakses pada 24 September 2017.
  59. ^ "Interview: Jimmy MacDonald - The Dundee voice of Disney". The Scotsman. 23 Desember 2009. Diakses tanggal 26 Oktober 2020. 
  60. ^ Gerstein, David; Kaufman, J.B. (2018). Mickey Mouse: The Ultimate History. Taschen. ISBN 978-3836552844. 
  61. ^ "DisneylandRecords.com - 3811 An Adaptation Of Dickens' Christmas Carol". disneylandrecords.com. 
  62. ^ "Dickens' Christmas Carol by Disneyland Records | MouseVinyl.com". www.mousevinyl.com. 
  63. ^ "Disney Legends – Wayne Allwine". Legends.disney.go.com. 18 Mei 2009. Diakses tanggal 8 April 2012. 
  64. ^ Korkis, Jim (12 Februari 2021). "Animated Characters At the Academy Awards". Cartoon Research. Diakses tanggal 13 Februari 2021. 
  65. ^ "Wayne Allwine, Voice of Mickey Mouse for 32 Years, Passes Away at Age 62 « Disney D23". D23.disney.go.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 September 2011. Diakses tanggal 8 April 2012. 
  66. ^ Major, B.J. "A Disney Discography". 
  67. ^ "Character Records by Steve Burns – StartedByAMouse.com Features Section". Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Maret 2015. 
  68. ^ Dave (18 Oktober 2008). "Children's Records & More: TALKING MICKEY MOUSE READALONG BOOKS AND CASSETTES". 
  69. ^ "Talking Mickey Mouse Show, The (1986, Toy) Voice Cast". Voice Chasers. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Juni 2015. Diakses tanggal 21 Mei 2015. 
  70. ^ Korkis, Jim (25 Agustus 2010). "A New Mouse Voice In Town by Wade Sampson". Mouseplanet. Diakses tanggal 16 Agustus 2016. 
  71. ^ "Disney on Ice Celebrations features Princess Tiana and Mickey's New Voice, Bret Iwan – The Latest". Laughingplace.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 September 2009. Diakses tanggal 8 April 2012. 
  72. ^ Taylor, Blake (27 Juni 2013). "Disney Shorts Debut with New Voice for Mickey Mouse". The Rotoscopers. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Juli 2013. Diakses tanggal 27 Juni 2013. 
  73. ^ Smith, Dave (6 Maret 2014). "Dave Smith Reveals Where the "33" in Disneyland's Exclusive and Famed Club 33 Comes From". D23. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Maret 2014. Diakses tanggal 28 Maret 2014. 
  74. ^ Donald Duck & Mickey Mouse & Goofy. "The Wonderful World of Mickey Mouse". Amazon (Album). Diakses tanggal 3 Januari 2022. 
  75. ^ Kay Kamen at disney.com
  76. ^ a b c Claire Suddath (18 November 2008). "A Brief History of Mickey Mouse". time.com. Time, Inc. Diakses tanggal 21 Maret 2016. 
  77. ^ "Disney Consumer Products Poised for Incremental Retail Sales Growth with New Disney Baby Store & Rich Franchise Investment". Business Wire. 9 Juni 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 September 2023. Diakses tanggal 5 September 2023. 
  78. ^ "Disney expects Cars merchandise to top Toy Story". Reuters. 9 Juni 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 September 2023. Diakses tanggal 5 September 2023. 
  79. ^ Auletta, Kate (19 Januari 2012). "Obama Disney World Visit: President Touts Tourism, Mickey's Big Ears During Speech". The Huffington Post. Diakses tanggal 14 Februari 2014. 
  80. ^ Mickey's House and Meet Mickey at disney.com
  81. ^ "Disney Unveils First-ever Mickey Mouse Ride". Travel + Leisure (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 13 Februari 2021. 
  82. ^ Sponagle, Michele (25 November 2006). "Exposing hidden world of Mickey Mouse". Toronto Star. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 Februari 2008. 
  83. ^ Barnes, Brooks (4 November 2009). "After Mickey's Makeover, Less Mr. Nice Guy". The New York Times. Diakses tanggal 5 November 2009. 
  84. ^ "THE SYDNEY TARTS: Gérald Genta". Thesydneytarts.blogspot.com. 29 November 2009. Diakses tanggal 8 April 2012. 
  85. ^ The Original Mickey Mouse Watch: 11,000 Sold in One Day & Robert Langdon's Choice at hodinkee.com Diarsipkan 15 Oktober 2014 di Wayback Machine.
  86. ^ "Dance Star Mickey From Fisher-Price". Fisher-price.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 Maret 2012. Diakses tanggal 8 April 2012. 
  87. ^ "Rock Star Mickey From Fisher-Price". Fisher-price.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Oktober 2011. Diakses tanggal 8 April 2012. 
  88. ^ Yanni, Mary (2018-08-26). "Does Mickey Mouse have an Oscar?". Disney Diary (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-05-07. 
  89. ^ "Walt Disney with Oscar statuette, Special Award, and model for Mickey Mouse, ca. 1932". digitalcollections.oscars.org. Diakses tanggal 2023-05-07. 
  90. ^ "The 50 Greatest Cartoons — As Selected by 1,000 Animation Professionals - Movie list". MUBI (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-05-07. 

Bibliografi

sunting

Pranala luar

sunting