Hiburan adalah suatu bentuk kegiatan yang menarik perhatian dan minat penonton atau memberikan kesenangan dan kesenangan. Ini bisa berupa ide atau tugas, tetapi lebih cenderung menjadi salah satu kegiatan atau peristiwa yang telah berkembang selama ribuan tahun khusus untuk tujuan menjaga perhatian audiens.

Konser musik dengan panggung 3D di Singapura.

Pada umumnya hiburan dapat berupa permainan video, musik, film, opera, drama, ataupun berupa permainan bahkan olahraga. Berwisata juga dapat dikatakan sebagai upaya hiburan dengan menjelajahi alam ataupun mempelajari budaya. Mengisi kegiatan pada waktu senggang seperti membuat kerajinan, keterampilan, membaca juga dapat dikatagorikan sebagai hiburan

Bagi orang tertentu yang memiliki sifat workaholic, bekerja adalah hiburan dibandingkan dengan berdiam diri.

Selain itu terdapat tempat-tempat hiburan atau kelab malam (nightclub) sebagai tempat-tempat untuk melepas lelah, umumnya berupa rumah makan atau restoran yang dilengkapi hotel serta sarana hiburan seperti musik, karaoke, serta opera. Ada pula yang menyediakan permainan seperti bilyar hingga sarana perjudian. Bagi kalangan tertentu, permainan judi (gambling) dianggap sebagai hiburan atau sarana membuang sial. Selain itu, di beberapa negara ada juga klab-klab malam yang diperuntukkan untuk pertemuan keluarga yang tentunya berbeda dengan kelab-kelab malam pada umumnya.

Hiburan sering memberikan kesenangan, kenikmatan, dan tawa. Pada waktu atau konteks tertentu, ada juga tujuan tambahan yang serius. Misalnya, berbagai bentuk perayaan, festival religius, atau satire.

EtimologiSunting

IndonesiaSunting

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), "Hiburan" berasal dari kata "Hibur" v, /hi·bur/ atau "Menghibur" /meng·hi·bur/ v, menyenangkan dan menyejukkan hati yang susah.

Dengan demikian, berarti Hiburan dapat Diartikan sebagai sesuatu atau perbuatan yang dapat menghibur hati (melupakan kesedihan dan sebagainya).[1]

EntertainmentSunting

Kamus Inggris Oxford memberikan asal Latin dan Perancis untuk kata "Entertainment", termasuk inter (antara) + tenir (untuk menahan) sebagai derivasi, memberikan terjemahan dari "memegang bersama" atau "memegang terjalin" dan "untuk terlibat, menjaga diduduki, perhatian pikiran atau waktu (seseorang)". Ini juga memberikan kata-kata seperti "merry-making", "pleasure", "delight", serta "untuk menerima sebagai tamu dan menunjukkan keramahan kepada". Ini mengutip penggunaan 1490 oleh William Caxton.[2]

SejarahSunting

 
The Campfire karya Albert Bierstadt menggambarkan mendongeng, bentuk hiburan universal
 
Mosaik yang menampilkan hiburan Romawi yang akan ditawarkan di pertandingan gladiator, dari abad ke-1

"Kerajinan kuno untuk mengomunikasikan peristiwa dan pengalaman, menggunakan kata-kata, gambar, suara, dan gerak tubuh" dengan menceritakan sebuah kisah[3] bukan hanya sarana yang digunakan orang untuk mewariskan nilai-nilai budaya dan tradisi serta sejarah mereka dari satu generasi ke generasi lain, tetapi telah menjadi bagian penting dari sebagian besar bentuk hiburan sejak awal. Cerita masih diceritakan dalam bentuk awal, misalnya di sekitar api unggun saat berkemah, atau saat mendengarkan cerita budaya lain sebagai turis. "Urutan cerita paling awal yang kita miliki, sekarang tentu saja, berkomitmen untuk menulis, tidak diragukan lagi awalnya berbicara dari mulut ke telinga dan kekuatannya sebagai hiburan yang berasal dari elemen yang sama yang kita nikmati saat ini dalam film dan novel."[4] Mendongeng merupakan kegiatan yang telah berkembang dan berkembang “menuju keragaman”.[4] Banyak hiburan, termasuk mendongeng tetapi terutama musik dan drama, tetap akrab tetapi telah berkembang menjadi berbagai bentuk yang sesuai dengan preferensi pribadi dan ekspresi budaya yang sangat luas. Banyak jenis yang dicampur atau didukung oleh bentuk lain. Misalnya, drama, cerita, dan perjamuan (atau makan malam) biasanya ditingkatkan dengan musik; olahraga dan permainan dimasukkan ke dalam kegiatan lain untuk meningkatkan daya tarik. Beberapa mungkin telah berevolusi dari aktivitas yang serius atau perlu (seperti berlari dan melompat ) menjadi kompetisi dan kemudian menjadi hiburan. Dikatakan, misalnya, lompat galah itu"mungkin berasal dari Belanda, di mana orang-orang menggunakan galah panjang untuk melompati kanal-kanal lebar daripada memakai bakiak mereka berjalan bermil-mil ke jembatan terdekat. Yang lain berpendapat bahwa lompat galah digunakan dalam peperangan untuk melompati tembok benteng selama pertempuran."[5] Peralatan untuk olahraga tersebut semakin canggih. Tiang lompat misalnya, awalnya terbuat dari kayu seperti abu, hickory atau hazel; pada abad ke-19 bambu digunakan dan pada abad ke-21 tiang dapat dibuat dari serat karbon.[5] Kegiatan lain, seperti berjalan di atas panggung, masih terlihat di sirkuspertunjukan di abad 21. Pertarungan gladiator, juga dikenal sebagai "permainan gladiator", populer pada zaman Romawi, memberikan contoh yang baik dari aktivitas yang merupakan kombinasi dari olahraga, hukuman, dan hiburan.[6][7]

ReferensiSunting

  1. ^ "Arti kata hibur - Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) Online". kbbi.web.id. Diakses tanggal 2022-09-02. 
  2. ^ The Oxford English Dictionary (Oxford University Press, 1971, Vol 1 pp. 213–14)
  3. ^ Gakhar, Sonia (2007). The influence of storytelling on pre-service students' attitudes and intentions (MSc Thesis). Iowa State University. 
  4. ^ a b Kuhns, Richard Francis (2005). Decameron and the Philosophy of Storytelling: Author as Midwife and Pimp. New York; Chichester West Sussex: Columbia University Press. hlm. 7. ISBN 978-0-231-13608-2. 
  5. ^ a b Carlsen, Spike (2009). A Splintered History of Wood. New York: Harper Perennial. hlm. 170. ISBN 978-0-06-137356-5. 
  6. ^ Dunkle, Roger (2008), Gladiators: violence and spectacle in ancient Rome, Harlow, England; New York: Pearson/Longman, ISBN 9781405807395 
  7. ^ Wiseman, Douglas C. (1977), Medieval Sport: Quest for Survival, Distributed by ERIC Clearinghouse Microfiche