Buka menu utama

Six Degrees of Inner Turbulence (lagu)

Six Degrees of Inner Turbulence adalah lagu keenam dari album dengan judul yang sama, ditulis oleh Band progressive metal/rock Dream Theater. Meskipun lagu ini pada dasarnya dipecah menjadi delapan bagian pada trek yang terpisah, tetapi lagu secara keseluruhan adalah 42-menit dan ditempatkan pada seluruh disk kedua. Asal usul lagu ini datang ketika keyboardist Dream Theater, Jordan Rudess menulis apa yang akan menjadi "Overture" dari "Six Degrees of Inner Turbulence", dan band ini mengambil beberapa melodi yang berbeda dan ide-ide yang terkandung di dalamnya dan diperluas menjadi bab dari potongan lengkap. Lagu ini mengeksplorasi cerita enam orang yang menderita berbagai penyakit mental.[1] Terutama Gangguan bipolar, Gangguan stres pascatrauma, skizofrenia, autisme, depresi post-partum, dan Gangguan identitas disosiatif.

Six Degrees of Inner Turbulence
6doit-1600.jpg
Singel oleh Dream Theater
dari album Six Degrees of Inner Turbulence
Dirilis2002
GenreProgressive metal, progressive rock, symphonic rock, symphonic metal
Durasi42:02
Label rekamanElektra Records
Pengarang laguJohn Petrucci dan Mike Portnoy
KomposerJohn Petrucci, John Myung, Jordan Rudess, Mike Portnoy
Produser rekamanMike Portnoy dan John Petrucci
Daftar rekaman Six Degrees of Inner Turbulence
"Disappear"
(5)
Six Degrees of Inner Turbulence
(1)

Lagu ini berisi genre klasik, metal, folk dan progresif melalui ketukan khas Dream Theater, termasuk 4/4, 5/4, 6/8, and 7/8. Lagu ini merupakan lagu terpanjang yang pernah ditulis oleh Dream Theater. Untuk memudahkan pemutaran lagu, Mike Portnoy memberikan setiap trek mereka sendiri, membagi trek menjadi delapan lagu.[2]

Bagian LaguSunting

  • I. "Overture" – 6:50 (Instrumental)
  • II. "About to Crash" – 5:50 (Petrucci)
  • III. "War Inside My Head" – 2:08 (Portnoy)
  • IV. "The Test That Stumped Them All" – 5:03 (Portnoy)
  • V. "Goodnight Kiss" – 6:17 (Portnoy)
  • VI. "Solitary Shell" – 5:47 (Petrucci)
  • VII. "About to Crash (Reprise)" – 4:04 (Petrucci)
  • VIII. "Losing Time/Grand Finale" – 5:59 (Petrucci)

Analisis LaguSunting

Lirik lagu tidak terfokus pada satu subyek tertentu, tetapi menggambarkan masing-masing dari enam orang (disebut sebagai "Six Degrees"). Masing-masing orang tersebut menderita cacat mental yang berbeda, dan keenamnya dijelaskan dalam lirik. Bagian pertama, "Overture", adalah instrumental, yang berarti tidak menggambarkan cacat mental ini, dan lirik untuk bagian ketujuh, "About to Crash (Reprise)", menggambarkan orang yang sama dari bagian kedua, "About to Crash", tetapi dari sudut pandang yang berbeda (lihat analisis di bawah ini). Meskipun ada banyak ketukan khas yang berubah dalam lagu, sebagian besar tema berkutat pada 7/4 ("About to Crash", "Solitary Shell"), 13/8 ("The Test That Stumped Them All"), 6/8 ("Grand Finale").

I. OvertureSunting

Ini berfungsi sebagai pengantar, meliputi banyak tema musik yang terdapat di seluruh bagian lagu yang tersisa.

II. About to CrashSunting

Lirik menceritakan seorang gadis (Degree 1) yang memiliki salah satu yang paling terkenal dari semua penyakit mental: Bipolar disorder. Dengan bipolaritas, pasien menderita episode maniak (lirik "She can't stop pacing, she never felt so alive") bergantian dengan tabrakan depresi (lirik "Then one day, she woke up to find, the perfect girl, had lost her mind"). Bipolar mania sering melibatkan energi yang meningkat, membuncahkan ide-ide ("Her thoughts are racing, set on overdrive."). Penderita akan sering bekerja selama berjam-jam ke titik kelelahan dan sering akan mengabaikan tugas mereka yang lain untuk memperhatikan tujuan yang mereka telah tetapkan di pikiran mereka pada saat itu. ("They're expecting her, but she's got work to do.")

Penderita bipolar cenderung memburuk ketika penderitaan tidak diobati, dan ayahnya / pasangan, mungkin, telah melihat ini ("I've never seen her get this bad").

Aransemen keyboard di intro lagu ini dapat berhubungan dengan intro lagu "Biaxident" dari album Liquid Tension Experiment 2 yang dirilis pada tahun 1999 oleh Liquid Tension Experiment, Proyek sampingan Dream Theater.

III. War Inside My HeadSunting

Bagian ini bercerita tentang seseorang (Degree 2) yang menderita gangguan stres pasca-trauma, seperti yang diderita beberapa prajurit setelah perang. Lirik ini menggambarkan jika ia habis bertugas di Perang Vietnam ("napalm showers"). Bagian chorus mengungkapkan dia memiliki kilas balik ("Hearing voices from miles away... Waging a war inside my head"), mengalami kejadian di mana ia percaya bahwa ia masih di Vietnam. Bait kedua menunjukkan bahwa ia percaya akan memiliki kondisi tanpa batas ("Trading innocence for permanent psychotic hell"). Pada chorus terakhir, ia mengungkapkan bahwa kecemasan itu semakin jelas ("Tasting danger with each word I say").

IV. The Test That Stumped Them AllSunting

Pasien ini (Degree 3) menderita skizofrenia, ("He lives in a world of fiction"). Penderita skizofrenia menderita berbagai gejala yang disinggung dalam lirik ini. Yang jelas meliputi referensi untuk khayalan dan fakta bahwa dia memiliki gangguan ("he lives in a world of fiction"). "Intro tape begins to roll...igniting sonic rage" mengacu pada fakta bahwa penderita skizofrenia cenderung mengalami halusinasi pendengaran ... terutama perintah halusinasi yang memberitahu orang apa yang harus dilakukan - bahkan sampai membunuh seseorang atau diri mereka sendiri ("To save him from himself").

Sayangnya, tidak ada "obat" untuk skizofrenia ("Counseling and therapy providing not a clue") dan sangat sedikit informasi tentang penyebabnya (maka lagu ini berjudul, "The Test That Stumped Them All"). Ada pengobatan dengan berbagai obat anti-psikotik ("Pills, red, pink and blue").

Puluhan tahun lalu, ada suatu metode umum untuk mengobati gangguan, yaitu dengan terapi electroconvulsive (terapi kejut) dan ini direferensikan oleh "dokter" dalam lagu ini ("Why don't we try shock treatment it really might do some help").

V. Goodnight KissSunting

Ini adalah bagian tentang seorang ibu (Degree 4) yang telah kehilangan anaknya. Dalam satu sisi yang lain, ia menderita depresi post-partum ("Are you lonely without Mommy's love?" ... "I'm so lonely without Baby's love"). Ada juga bukti anak yang telah dirawat di rumah sakit di beberapa titik, atau mungkin meninggal selama kelahiran anak. Ibu ini berjuang antara percaya dan tidak bahwa meninggalnya anak adalah salahnya, ( ... "my tainted blood's still the same") atau kesalahan dokter ("Those bastard doctors are gonna pay"). Suara monitor jantung dan bayi menangis dapat didengar di bagian akhir dari lagu ini, yang menunjukkan masalah medis dengan bayi; tawa manik dokter juga menjadikan mimpi buruk berulang yang dimiliki penderita. Lirik juga mengungkapkan penderitaan yang sangat lama ("It's been five years to the day and my tainted blood's still the same").

VI. Solitary ShellSunting

Yang dimaksud dengan (Degree 5), orang ini kemungkinan besar memiliki Sindrom Asperger. Lirik yang mengatakan bahwa ia cukup normal ("He seemed no different from the rest"... "He learned to walk and talk on time, but never cared much to be held"), Namun, ia menarik diri dari kontak sosial (judul, "Solitary Shell", menunjukkan bahwa ia cukup tertutup). Lirik diakhiri dengan permohonan untuk penerimaan sosial dari rekan atau saudara ("When will he be let out of his solitary shell").

VII. About to Crash (Reprise)Sunting

Bagian ini adalah lanjutan dari "About to Crash". Kali ini lirik yang dinyanyikan berasal dari sudut pandang penderita dan menggambarkan dirinya akan melalui episode Bipolar disorder yang lain ("I'm invincible, despair will never find me"). Dia kemudian sadar bahwa dia hanya akan keluar untuk masuk pada fase depresi yang lain ("And when I fall out of the sky, who'll be standing by").

Lirik ini mungkin menunjukkan bipolaritas akan semakin baik jika penderita cenderung menjadi lebih sadar ketika mereka mulai merasa lebih seperti mereka. Potongan dari beberapa bagian lirik lain yang termasuk dalam lagu ini menggambarkan karakter dan kebingungan penderita bipolar.

VIII. Losing TimeSunting

Degree terakhir menceritakan seorang gadis yang menderita gangguan identitas disosiatif, sebelumnya disebut Multiple Personality Disorder. Lirik memberitahu pendengar bahwa dia tidak punya banyak teman ("She never wears makeup, But no-one would care if she did anyway"). Hal ini mungkin disebabkan karena hidupnya terbagi antara kepribadian ganda. Gangguan yang kerabatnya amnesia ini disebabkan oleh ketidakmampuannya untuk melacak hidupnya antara kepribadian ganda nya ("She doesn't recall yesterday, faces seem twisted and strange"). Namun, ini juga mungkin menjadi acuan untuk Alzheimer. Mengacu pada lirik ("She always wakes up, only to find she'd been miles away"). Mungkin referensi untuk korban Alzheimer yang "mengembara", meninggalkan keluarga mereka yang bertanya-tanya ke mana mereka pergi.

Judul "Losing Time", mengacu pada fakta bahwa bagian dari hidupnya mati karena gangguan identitas disosiatif nya, yang pada gilirannya menyiratkan bahwa dia "kehilangan waktu". Lirik juga mengungkapkan sisi gelap dari gangguan identitas disosiatif, bahwa mereka yang menderita gangguan ini sering membuat kepribadian alternatif untuk mengatasi trauma emosional atau fisik yang berat ("She learned to detach from herself, a behavior that kept her alive").

Grand FinaleSunting

Pada bagian ini, lirik menyarankan pendengar untuk lebih memahami orang-orang yang menderita gangguan mental dan penderitaan yang sejenis, dan untuk menerima mereka sebagaimana mestinya. Bagian ini, di mana Degree dijelaskan oleh lagu yang terangkum dalam enam baris, mirip dengan "Interval" dalam lagu "Octavarium":

Deception of fameDegree 3: The Test That Stumped Them All

Vengeance of warDegree 2: War Inside My Head

Lives torn apartDegree 4: Goodnight Kiss

Losing oneselfDegree 6: Losing Time

Spiraling downDegree 1: About To Crash (and Reprise)

Feeling the walls closing inDegree 5: Solitary Shell

The Grand Finale berakhir dengan suara gong sementara chord akhir memudar selama menit tersisa empat puluh lima detik. Akord terakhir adalah akord yang sama pada awalan "As I Am", lagu pertama di album berikutnya Train of Thought, yang merupakan contoh lebih lanjut dari kesinambungan antar album Dream Theater.

Anggota BandSunting

LirikSunting

Pranala luarSunting