Metal progresif

(Dialihkan dari Progressive metal)

Metal progresif (bahasa Inggris: progressive metal) adalah genre gabungan heavy metal dan rock progresif, menggabungkan agresi[2] dan petikan gitar dengan ampli dengan suara eksperimental, cerdas, atau atau "komposisi pseudo-klasik". Contoh eksperimental dari metal modern adalah djent. Banyak memperdengarkan kemahiran teknis yang ekstrem dari para penampilnya dan banyak menggunakan harmoni tak ortodoks serta irama yang kompleks dengan perubahan metrum dan sinkopasi yang sering terjadi.

Meski genrenya muncul tahun 1980-an, metal progresif mencapai kesuksesannya pada 1990-an.[2] Queensrÿche, Dream Theater, Tool, Symphony X,[3] Shadow Gallery, King's X, dan Fates Warning adalah contoh grup musik metal progresif yang mencapai kesuksesan komersial. [4] Dengan penerimaan tersebut, band-band thrash dan death metal mulai memasukkan unsur-unsur progresif ke dalam karya mereka.

SejarahSunting

Metal progresif yang khas ini mulai berkembang dari anggota-anggota band heavy/power metal Amerika Serikat pada pertengahan 1980-an, seperti Queensryche, Fates Warning, dan kemudian, Dream Theater. Berkembang dalam modus linier, dengan banyak sekali kelompok yang mendemonstrasikan inovasi musik secara pribadi.[butuh rujukan]

Asal usul genre ini bermula dari skena heavy metal/hard rock dan rock progresif awal yang beberapa band mulai menggabungkan dua pendekatan berbeda.  Perintis era 1960-an King Crimson mempertahankan inovasi musik mereka sambil menggabungkan pendekatan yang lebih keras, menggunakan disonansi dan nada eksperimental, tetapi tetap mempertahankan hubungan dengan powerchord dari hard rock. Trio Kanada Rush dikenal mampu mempersatukan hard rock, rock progresif Inggris, dan heavy metal murni.[5] Awalnya mereka mendapat pengaruhnya dari Led Zeppelin, lalu berevolusi untuk menggabungkan teknik rock progresif yang sudah mapan dengan power chord berbasis blues. Album 2112 (1976) dan Hemispheres (1978) memamerkan keahlian teknis dan keterampilan komposisi yang kompleks sambil tetap menggunakan pendekatan yang langsung dan berat daripada musik rock progresif Inggris.

Tahun 1984 merupakan tahun album debut bagi band Amerika Queensryche,[6] dari Washington, dan Fates Warning,[7] dari Connecticut. Keduanya memperluas musiknya dengan memasukkan unsur-unsur progresif (The Warning 1984, The Specter Within 1985) – biasanya melalui eksperimentasi suara dan peracikan komposisi, yang lainnya dengan struktur yang rumit dan riff yang tak biasa – sampai dua karya selanjutnya pada 1986: Rage for Order dan Awaken the Guardian.[8][9] Pada tahun-tahun berikutnya kedua band, dengan dua jalur yang berbeda – yang satu lebih dasar dan sederhana, sedangkan yang lainnya cerdas dan kompleks – mengeksplorasi dan memperluas kemampuan teknikal dan suara musik mereka, dan menjadi peletak dasar genre dengan karya-karya penting seperti Operation: Mindcrime (1988) oleh Queensrÿche, No Exit (1988) dan Perfect Symmetry (1989) oleh Fates Warning.

Grup prog metal 1980-an yang juga penting antara lain King's X dengan albumnya Gretchen Goes to Nebraska (1989), Crimson Glory dengan albumnya Transcendence (1988), Heir Apparent, Savatage dengan albumnya Gutter Ballet (1989), dan inovator Kanada Voivod.

Metal progresif juga memberi pengaruh pada gerakan speed metal Amerika Serikat, seperti mempengaruhi grup musik Metallica dengan albumnya ...And Justice for All (1988).[10] Pelopor "math metal" Watchtower dari Texas banyak memasukkan perubahan birama serta menggabungkan thrash metal, sinkopasi, dan prog dalam album mereka Energetic Disassembly (1985)[11] dan Control and Resistance (1989 ), yang memunculkan pendekatan teknis berdasarkan dekonstruksi irama jazz fusion.[12] Jenis prog metal yang sama ini kemudian diintegrasikan ke dalam death metal oleh band-band Amerika Serikat seperti Atheist (album Presence Unquestionable 1991).[13] Di antara band-band perintis thrash metal lainnya, salah satu yang paling penting adalah grup musik Kanada Voivod, dengan gaya mereka yang kompleks dan eksperimental, penuh dengan disonansi psikedelik (pada album Dimension Hatröss 1988, Nothingface 1989).[14]

Grup musik Amerika Serikat yang berkontribusi dalam mengembangkan metal prog adalah Psychotic Waltz dan Dream Theater. Yang pertama, dengan pendekatan antara Watchtower dan Fates Warning, menghasilkan A Social Grace (1990), menggabungkan suara khas mereka dengan unsur-unsur psikedelis dengan Into the Everflow (1992), [15] sedangkan yang kedua mengeksplorasi grup pendahulu serta memasukkan unsur-unsur pribadinya dengan When Dream and Day Unite (1989). Kedua album itu berpusat di kibor serta keterampilan instrumental anggota band, dan cara ini menghasilkan dua album fundamental metal prog klasik, Images and Words (1992) dan Awake (1994).[16]

Di Eropa, perintis prog metal adalah grup musik Jerman Sieges Even, yang dimulai dari techno thrash ala Watchtower, lalu mengeksplorasi sisi progresif metal yang lebih teknis dan angular dalam albumnya The Art of Navigating by the Stars (2005).[17]


Keberagaman gayaSunting

Ciri khas metal progresif adalah gaya yang eklektik di antara grup-grupnya. Riff, chorus, dan solo dalam musik rock dan metal banyak menggunakan pendekatan musik jazz, klasik, Timur Tengah (dengan tangga nada Phrygian), Dixieland, ragtime, dan lain-lain. Biasanya banyak dilakukan oleh kibordis atau memasukkan alat musik yang tidak lazim untuk metal, seperti saksofon. Penggabungan gaya bermusik ini banyak dilakukan oleh Dream Theater pada sebagian besar diskografi mereka. Kelompok lain yang sering menggunakan bagian eksentrik ini antara lain Haken, Between the Buried and Me, Thank You Scientist, Opeth, Liquid Tension Experiment, dan Circus Maximus .

Metal progresif sulit didefinisikan secara khusus, karena banyak band yang menggunakan pengaruh berbeda.[18] Misalnya, dua band yang banyak dikenal sebagai band metal progresif, King's X dan Opeth, keduanya berbeda; King's X sangat dipengaruhi oleh hard rock, sedangkan geraman dan distorsi gitar Opeth membuat band disebut sebagai death metal progresif.[19]

 
Opeth saat konser 30 Mei 2009

Yang mirip, misalnya Dream Theater, Planet X, Puya, [20] Liquid Tension Experiment, The Faceless, Between the Buried and Me, dan Animals as Leaders memiliki pengaruh jazz, dan solonya sering kolaboratif. Cynic, Atheist, Opeth, Pestilence, Between the Buried and Me, dan Meshuggah banyak memadukan jazz fusion dengan death metal, dengan cara yang sangat berbeda. Devin Townsend memanfaatkan banyak menggunakan ambien. Metal progresif banyak dihubungkan power metal; Fates Warning and Conception, dua band yang awalnya merupakan grup power metal, memasukkan unsur progresif yang mengakhir akar-akar power metal mereka. Festival musik ProgPower menampilkan perpaduan prog/power metal ini. Dengan populernya teknik shredding, istilah "metal teknikal" menjadi semakin lazim dan populer. Hal ini mendorong kebangkitan kembali band-band prog metal klasik seperti Dream Theater dan Symphony X; dan bahkan memasukkan dalam ceruk progresif grup-grup yang tidak selalu bermain dengan gaya tradisionalnya seperti band thrash/power metal Nevermore dan pelopor death metal teknikal Necrophagist dan Obscura. Band-band ini dicap progresif karena mereka memainkan musik yang kompleks dan teknis, tidak seperti yang ada dalam genre lain.

Grup-grup musik seperti Born of Osiris, Periphery, Tesseract, Animals as Leaders, dan Vildhjarta pada 200-an memopulerkan gaya "djent" dari suara metal progresif Meshuggah. Terdengar dari riff dengan attack besar, redaman tapak tangan (palm-muting), dan sinkopasi (banyak menggunakan polimeter), dan banyak menggunakan teknik gitar tingkat lanjutan.[21] Artis dengan teknik tingkat lanjut dalam berbagai bentuk metal progresif seperti Devin Townsend, Dir En Grey, dan Ne Obliviscaris banyak menggunakan gitar bersenar tujuh sebagai "djent".

Proyecto Eskhata, grup musik Spanyol, telah memadukan metal progresif dengan rap metal yang oleh para jurnalis disebut sebagai "rap metal progresif".[22][23][24][25]

Doom progresif menggabungkan metal progresif dan doom metal.[26] Contohnya, King Goat, Below the Sun,[27] Sierra,[28] dan Oceans of Slumber.[29]

Perbedaan dengan metal eksperimentalSunting

Meskipun metal progresif dan eksperimental sama-sama menggunakan eksperimentasi dan ide yang tak standar, ada perbedaan besar. Eksperimentasi metal progresif banyak menekankan teknis dan kompleksitas teoretis. Caranya dengan memainkan irama dan harmoni yang kompleks serta menggunakan tanda birama dan struktur lagu yang tidak biasa - dengan menggunakan alat-alat musik tradisional.[30] Untuk metal eksperimental, eksperimentasinya menggunakan suara dan alat musik yang tidak biasa, sehingga tidak ortodoks dan banyak "melanggar" kaidah bermusik.[31]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

KutipanSunting

  1. ^ "Alternative Metal". AllMusic. Diakses tanggal July 15, 2012. 
  2. ^ a b "Progressive Metal Music Genre Overview - AllMusic". AllMusic. 
  3. ^ AllMusic.
  4. ^ "PROGRESSIVE METAL:A Progressive metal Sub-genre [sic]". Progarchives. Progarchives. Diakses tanggal 16 May 2012. 
  5. ^ Wagner 2010.
  6. ^ Wagner 2010, hlm. 47–54.
  7. ^ Wagner 2010, hlm. 55–63.
  8. ^ "Awaken The Guardian Retrospective". Power of Prog. 
  9. ^ "10 Essential Progressive Metal Albums". teamrock. 
  10. ^ Wagner 2010, hlm. 40–44.
  11. ^ Wagner 2010, hlm. 69–72.
  12. ^ Wagner 2010, hlm. 83–84.
  13. ^ Wagner 2010, hlm. 160–169.
  14. ^ Wagner 2010, hlm. 103–129.
  15. ^ Wagner 2010, hlm. 79–82.
  16. ^ Wagner 2010, hlm. 91–107.
  17. ^ Wagner 2010, hlm. 76–78.
  18. ^ "The Genres at Heavy Harmonies". Heavy Harmonies. Heavy Harmonies. 
  19. ^ [1]
  20. ^ Mateus, Jorge Arévalo (2004). "Boricua Rock". Dalam Hernandez, Deborah Pacini. Rockin' las Américas: the global politics of rock in Latin/o America . D. Fernández, Héctor l'Hoeste; Zolov, Eric. University of Pittsburgh Press. hlm. 94–98. ISBN 0-8229-5841-4. 
  21. ^ "What is Djent". Djent Hub. Djent Hub. Diakses tanggal 21 April 2016. 
  22. ^ "Proyecto Éskhata + Zarcort". [pranala nonaktif permanen]
  23. ^ "MetalKorner - PROYECTO ESKHATA adelanta un tema de su futuro álbum". metalkorner.com. 
  24. ^ "PROYECTO ESKHATA - SALEM - INVISIBLE : MariskalRock.com". mariskalrock.com. 
  25. ^ "[Críticas de Discos] Proyecto Eskhata – La edad postcontemporánea (2015)". 29 May 2015. 
  26. ^ "The 9 albums that inspired King Goat's progressive doom sound". 
  27. ^ "Full Album Stream: Below The Sun - 'Alien World' - Decibel Magazine". 23 May 2017. 
  28. ^ "Canada's purveyors of progressive doom metal issue new video". 
  29. ^ "6 New Metal Albums That Set a Strong Mood - Pitchfork". www.pitchforkcom. [pranala nonaktif permanen]
  30. ^ "Genres: Avant-Garde Metal". Rate your music. rateyourmusic.com. Diakses tanggal 16 May 2012. 
  31. ^ "About avantgarde-metal.com". Avantgarde metal. Avantgarde Metal. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-11-04. Diakses tanggal 16 May 2012. 

Daftar pustakaSunting