Buka menu utama

Abdullah bin Shayyad (bahasa Arab: عبدالله بن الصياد‎) adalah seorang anak remaja Yahudi Arab yang mengaku kenabian dihadapan Nabi Muhammad. Ia diduga kuat Dajjal yang sedang menyamar sebagai manusia biasa oleh Umar bin Khattab, namun Nabi Muhammad sendiri tidak mengetahu secara pasti apakah anak ini Dajjal atau bukan.[2] Nama panggilan dari ibunya ketika nabi mengintai Ibnu Shayyad adalah Shafi (bahasa Arab: الصف‎‎).

Shafi bin Shayyad
Nama asalالصف بن الصياد‎
LahirAbdullah
Abad ke-7 Masehi
Provinsi Madinah, Jazirah Arab (sekarang Saudi Arabia)
MenghilangDesember 632
Dataran Aqraba, Yamamah, Najd, Kekhalifahan Rasyidin (sekarang Saudi Arabia)
StatusMenghilang
Nama lainIbnu Shayyad, Shafi bin Shayyad, Abdullah bin Shayyad. Pendapat lain menuliskan nama bapaknya dengan Sha’id, Ibnu Sha’id.[1]
PekerjaanDukun
Dikenal atas
Eskatologi Islam
Portal Islam

Anaknya yang bernama ‘Umarah bin Abdullah bin Shayyad seorang tokoh panutan dikalangan ulama Tabi'in yang banyak meriwayatkan hadits. Ibnu Katsir mengatakan bahwa Ibnu Shayyad masuk Islam, dan anaknya adalah ‘Umarah yang termasuk di antara Tabi’in yang terkemuka. Imam Malik dan yang lainnya meriwayatkan darinya.[3]

Awal kehidupanSunting

Ia dilahirkan dari keluarga Arab beragama Yahudi yang tinggal di Madinah. Tatkala Nabi Muhammad   datang ke Madinah, ia masih kanak-kanak.

Ibnu Shayyad mengaku bahwa dia adalah seorang nabi ketika dia berada di ambang masa remaja, dan pada awalnya ia diyakini sebagai mesias palsu, karena karakteristiknya sama dengan karakteristik mesias palsu (Dajjal). Dia memiliki kemampuan yang orang biasa tidak memilikinya. Permusuhannya dengan Muhammad memberi alasan kuat para ulama bahwa ia adalah Dajjal.

Keadaan Ibnu Shayyad ketika bayi ini cukup aneh. Ibunya mengandung Ibnu Shayyad selama dua belas bulan. Ketika lahir matanya buta sebelah dan dia sudah berkhitan. Keanehan-keanehan inilah yang kemudian menjadi sebab tersebar berita di penjuru Madinah bahwa dialah Al-Masih Ad-Dajjal. Tidak heran berita ini tersebar, beberapa sifatnya mirip seperti Dajjal sebagaimana rasulullah   kabarkan.

Nabi pernah mengutus Abu Dzar untuk menemui ibu Shafi bin Shayyad, dikatakan bahwa ibunya mengandung selama dua belas bulan, dan tangisannya seperti tangisan bayi berumur satu bulan.[4]

Imam Dzahabi berkata kisah Ibnu Shayyad dicatat oleh Ibnu Syahin, bahwa bapaknya seorang Yahudi, dan Ibnu Shayyad dilahirkan dalam keadaan buta sebelah matanya dan berkhitan.[5]

Ketika remajaSunting

Mengaku sebagai seorang nabiSunting

Abdullah bin Umar meriwayatkan, bahwa Umar bin Khattab pergi bersama nabi dalam satu rombongan kecil menemui Ibnu Shayyad. Nabi menemukannya sedang bermain bersama teman-teman sebayanya didekat benteng Bani Maghalah.

Ketika itu Ibnu Shayyad berusia baligh (sekitar usia 15 tahun). Ia tidak merasakan kedatangan rasulallah   sampai beliau menepuk punggungnya. Lalu terjadilah dialog berikut ini: Rasul   bertanya kepadanya, "Apakah engkau bersaksi, bahwa aku utusan Allah?" Ibnu Shayyad pun menoleh kepada nabi dan menyahut, "Aku bersaksi, bahwa engkau adalah utusan kepada orang-orang yang tidak dapat membaca." Ia lalu balik bertanya, "Apakah engkau bersaksi, bahwa aku adalah utusan Allah?"

Rasulallah   tak mau mengakui dan menjawab, "Aku beriman kepada Allah dan para rasul-Nya." Rasulallah   lantas bertanya kembali kepadanya, "Apa yang engkau lihat?" Ibnu Shayyad menjawab, "Aku didatangi oleh seorang yang jujur dan seorang pendusta." Rasulullah pun memotong pembicaraan itu, "Sosokmu meragukan." Rasulullah melanjutkan, "Aku menyimpan sesuatu darimu." Ibnu Shayyad menjawab, "Yang engkau simpan itu adalah kata Dukh." Rasulallah pun menyahut, "Diam! Kemampuanmu tdak bisa mencapainya."

Umar bin Khattab lalu angkat bicara, "Wahai rasulallah, izinkan aku memenggal lehernya." Nabi pun bersabda. "Jika benar bahwa Ibnu Shayyad itu Dajjal, maka engkau tidak bisa membunuhnya." Nabi melanjutkan lagi, "Jika ia bukan Dajjal, maka tidak ada gunanya engkau membunuhnya."[6]

Dalam riwayat Imam Ahmad dari Jabir bin Abdillah tentang nabi menemui Ibnu Shayyad dengan beberapa pertanyaan dan


permintaan Umar bin Khattab untuk membunuh Ibnu Shayyad, akan tetapi nabi memberitahu kepada Umar, bahwa yang dapat membunuh Dajjal hanyalah Nabi Isa, dan jika ia bukan Dajjal maka Umar tidak berhak membunuh seseorang yang ada di dalam perjanjian.[7]

Dalam riwayat lain, bahwasanya nabi bertanya kepada Ibnu Shayyad, mengenai apa yang dia lihat. Ibnu Shayyad menjawab bahwa ia melihat singgasana di atas air, nabi menjelaskan bahwa itu adalah singgasana Iblis yang berada di atas lautan. Kemudian nabi bertanya kembali apa yang dia lihat, Ibnu Shayyad menjawab ia melihat dua orang jujur dan satu orang pendusta atau dua orang pendusta dan satu orang jujur. Nabi berkata untuk meninggalkan Ibnu Shayyad karena pikirannya sudah kacau.[8]

Usaha nabi menyingkap Ibnu ShayyadSunting

Salim bin Abdullah juga menuturkan, ia mendengar Abdullah bin Umar meriwayatkan, bahwa setelah kejadian itu rasulallah   dan Ubay bin Ka'ab al Anshari mendatangi kebun kurma, tempat Ibnu Shayyad berada. Ketika memasuki kebun kurma itu, rasulallah   berjalan perlahan dibalik pepohonan, dan mengendap-endap mendekati Ibnu Shayyad, untuk mendekati Ibnu Shayyad untuk mendengar apa saja yang dibicarakan, sebelum ia melihat kedatangan nabi.

Pada saat itu, rasulallah   melihatnya sedang berbaring di atas selembar kain, menggumamkan kalimat-kalimat samar yang nyaris tidak bisa dipahami. Pada saat bersamaan ibu Ibnu Shayyad melihat rasulallah yang bersembunyi dibalik pohon kurma. Ia pun berteriak kepada anak lelakinya, "Hai Shafi, Muhammad datang!" Mendengar teriakan ibunya itu, Ibnu Shayyad langsung bangun. Rasulallah pun berkata, "Jika ibunya membiarkan, kita pasti bisa tahu siapa dia sebenarnya."[6]

Ketika dewasaSunting

Mengetahui keberadaan DajjalSunting

Ketika sudah dewasa Ibnu Shayyad memeluk Islam sepeninggal nabi, suatu ketika ia pergi beserta Abu Sa’id dalam suatu perjalanan. Ibnu Shayyad mendengar apa-apa yang dibicarakan manusia tentang-nya, lalu dia merasa sangat terluka karenanya. Dia membela diri bahwa dia bukanlah Dajjal, dan berhujjah bahwa yang dikabarkan oleh nabi   tentang sifat-sifat Dajjal tidak sesuai dengan keadaannya.

Dijelaskan dalam sebuah hadits dari Abu Sa’id, dia berkata, “Kami pernah keluar untuk melakukan haji atau umrah dan Ibnu Sa'id ikut bersama kami, kemudian kami singgah. Selanjutnya orang-orang berpisah sementara aku bersamanya. Aku merasa sangat takut karena apa yang dikatakan manusia tentangnya.” (Abu Sa’id) berkata, “Dia datang dengan perbekalannya, lalu dia meletakkannya bersama perbekalanku.”

Aku berkata kepadanya, “Udara sangat panas, sebaiknya engkau meletakkannya di bawah pohon itu,” (Abu Sa’id) berkata, “Akhirnya dia melakukannya.” Kemudian kami diberikan satu ekor kambing, lalu dia pergi dan kembali dengan membawa satu wadah besar, dia berkata, “Minumlah wahai Abu Sa’id!” Aku berkata, “Sesungguhnya udara sekarang ini panas sekali, dan susu itu juga panas,” sebenarnya tidak ada masalah bagiku, hanya saja aku tidak ingin meminum sesuatu yang berasal dari tangannya, (atau dia berkata) mengambil dari tangannya,” lalu dia berkata, “Wahai Abu Sa’id, sebelumnya aku hendak mengambil tali, lalu menggantungkannya di pohon, kemudian aku ikat leherku (karena merasa sakit hati) terhadap segala hal yang dikatakan oleh semua orang.

Wahai Abu Sa’id, siapakah yang tidak mengetahui hadits rasulullah  . Tidak ada sesuatu yang tersembunyi dari kalian wahai orang-orang Anshar. Bukankah engkau orang yang paling mengetahui hadits rasulullah  ? Bukankah rasulullah   telah bersabda, ‘Dia (Dajjal) adalah orang kafir, sementara aku adalah seorang muslim? Bukankah rasulullah   pernah bersabda bahwa dia (Dajjal) adalah orang yang tidak memiliki anak, sementara aku telah meninggalkan anak-anakku di Madinah? Bukankah rasulullah   pernah bersabda bahwa dia (Dajjal) tidak akan pernah memasuki Madinah dan Makkah, sementara aku datang dari Madinah menuju Makkah?” Abu Sa’id al-Khudri berkata, “Hampir saja aku menerima alasannya.”

Kemudian dia berkata, “Demi Allah, sesungguhnya aku mengenalnya dan mengetahui tempat kelahirannya, dan di mana dia sekarang.” Abu Sa’id berkata, “Aku berkata kepadanya, ‘Celakalah engkau pada hari-harimu.’”[9]

Dalam satu riwayat lain, Ibnu Shayyad berkata, “Demi Allah, sesungguh-nya aku mengetahui di mana dia (Dajjal) sekarang, dan mengenal bapak juga ibunya.” (Perawi berkata) dikatakan kepadanya, “Apakah engkau senang jika engkau adalah dia?” Dia menjawab, “Jika ditawarkan kepadaku, maka aku tidak akan membencinya.”[10]

Pada kisah yang lain Ibnu Umar bertanya tentang cahaya matanya yang redup, kemudian Ibnu Shayyad berbohong dengan bersumpah atas nama Allah, kisah ini diriwayatkan oleh Abdurrazzaq.[11] Di akhir riwayat Ibnu Umar sempat bertanya jika Ibnu Shayyad terpilih jadi Dajjal apa ia mau, kemudian Ibnu Shayyad menjawab dengan lugas, bahwa kalau ditawarkan maka ia tidak akan meolak. Kemudian Ibnu Umar berkata, berdoa kepada Allah untuk membinasakannya. Pada akhirnya, hal tersebut menjadi sebuah kerancuan dalam kisah-kisahnya tentang jatidiri siapa sebenarnya Ibnu Shayyad ini.

Pendapat UlamaSunting

Abu ‘Abdillah al-Qurthubi rahimahullah berkata, “Pendapat yang benar bahwa Ibnu Shayyad adalah Dajjal, berdasarkan dalil-dalil yang telah lalu, dan tidak mustahil bahwa dia telah ada sebelumnya di pulau tersebut, dan ada di depan para sahabat di waktu yang lain.”[12]

Imam an-Nawawi rahimahullah berkata, “Para ulama telah berkata, ‘Kisahnya itu musykil (sulit difahami), dan perkaranya samar-samar, apakah dia itu Masihud Dajjal yang terkenal atau yang lainnya? Akan tetapi tidak diragukan bahwa dia termasuk Dajjal di antara para Dajjal.

Para ulama berkata, ‘Nampak di dalam hadits-hadits tersebut bahwa nabi   tidak diberikan wahyu apakah dia itu Dajjal atau yang lainnya. Beliau hanya diwahyukan tentang sifat-sifat Dajjal, sementara Ibnu Shayyad memiliki ciri-ciri yang memungkinkan. Karena itulah nabi   tidak menyatakan secara pasti bahwa dia adalah Dajjal atau yang lainnya, dan karena itu pula beliau berkata kepada ‘Umar, ‘Jika dia memang Dajjal, maka engkau tidak akan pernah bisa membunuhnya.

Adapun alasan yang dikemukakan Ibnu Shayyad bahwa dia adalah seorang muslim sementara Dajjal adalah seorang kafir, Dajjal tidak memiliki keturunan sementara dia (Ibnu Shayyad) memiliki keturunan, dan Dajjal tidak akan bisa memasuki Makkah dan Madinah padahal dia bisa memasuki Madinah dan pergi menuju Makkah, semua ini bukan merupakan dalil karena nabi   hanya memberikan sifat-sifatnya ketika fitnahnya muncul dan ketika dia keluar mengelilingi bumi.

Di antara kerancuan kisahnya bahwa dia salah satu Dajjal pembohong adalah perkataannya kepada nabi  , ‘Apakah engkau bersaksi bahwa aku adalah utusan Allah?!’ dan pengakuannya bahwa dia didatangi orang yang jujur dan orang dusta, dia melihat singgasana di atas air, tidak benci kalau ia Dajjal, dia mengetahui tempatnya, dan perkataannya, ‘Sesungguhnya aku mengenalnya, mengetahui tempat kelahirannya dan mengetahui di mana dia sekarang,’ dan kesombongannya yang memenuhi jalan.

Adapun sikapnya yang menampakkan keislaman, hajinya, jihadnya, dan pengingkarannya akan tuduhan yang ditujukan kepadanya sama sekali bukan dalil yang menunjukkan secara tegas bahwa dia bukan Dajjal.”[13]

Lihat pulaSunting

Catatan kakiSunting

  1. ^ Lihat Fat-hul Baari (III/220, VI/164), ‘Umdatul Qaari Syarh al-Bukhari (VIII/170, XIV/278-303), karya Badruddin al-‘Aini, cet. Darul Fikr, an-Nihaayah/al-Fitan wal Malaahim (I/128), Syarh an-Nawawi li Shahiih Muslim (XVIII/46), ‘Aunul Ma’buud (XI/).
  2. ^ Maka rasulullah   berkata kepada ‘Umar bin Al-Khaththab: “Jika ia (Ibnu Shayyad) adalah dia (Dajjal), engkau tidak akan mampu mengalahkannya, dan jika bukan, sia-sialah kamu membunuhnya.” (Hadits ini diriwayatkan oleh Al-Imam Ahmad no. hadits 6075 dan 6076. Al-Imam Al-Bukhari dalam Kitabul Jana`iz no. hadits 1354, Al-Imam Muslim dalam Kitabul Fitan wa Asyrathus Sa’ah no. hadits 2930, Al-Imam Abu Dawud, dalam Kitabul Malahim bab Fi Khabari Ibnu Sha’id no. hadits 4329, Al-Imam At-Tirmidzi dalam Kitabul Fitan ‘an Rasulillah no. hadits 2175).
  3. ^ Lihat an-Nihaayah/al-Fitan wal Malaahim (I/128), tahqiq Dr. Thaha Zaini.
  4. ^ Abu Dzar berkata, rasulullah   pernah mengutusku menemui ibunya (yakni Ummu Shof). Beliau bersabda, “Coba tanyakan berapa lama ia mengandung?” Saya datang kepadanya dan menanyakanya, kemudian ia menjawab, “Aku mengandungnya selama dua belas bulan.” Abu Dzar berkata, kemudian beliau menyuruh saya untuk menanyakan bagaimana ia berteriak sewaktu dilahirkan. Lalu saya kembali lagi kepadanya dan menanyakanya. Kemudian ia menjawab, “Dia menangis seperti menangisnya bayi berusia satu bulan. ...” Musnad Imam Ahmad (5/261) Berkata Ibnu Hajar tentang sanadnya: Shahih Lihat Fathul Bari (13/325)
  5. ^ Al-Imam Adz Dzhahabi berkata: “Abdullah Ibnu Shayyad dicatat oleh Ibnu Syahin, beliau berkata: Dia adalah Ibnu Sha'id ayahnya seorang yahudi. Ibnu Sha'id dilahirkan dalam keadaan buta sebelah matanya dan sudah berkhitan, dialah yang di katakan orang sebagai Dajjal, lalu dia masuk islam, maka dia seorang Tabi’in yang pernah melihat nabi.” Tajrid Asma` Ash-Shahabah (1/319)
  6. ^ a b Bahwa Umar bin Khathab pergi bersama rasulullah   dalam suatu rombongan menuju tempat Ibnu Shayyad dan menjumpainya sedang bermain dengan anak-anak kecil di dekat gedung Bani Maghalah, sedangkan pada waktu itu Ibnu Shayyad sudah mendekati usia balig. Ia tidak merasa kalau ada Nabi Shallallahu 'alaihi wa Sallam sehingga beliau menepuk punggungnya lalu nabi berkata kepada Ibnu Shayyad: Apakah kamu bersaksi bahwa aku ini utusan Allah? Ibnu Shayyad memandang beliau lalu berkata: Aku bersaksi bahwa engkau adalah utusan orang-orang yang buta huruf. Lalu Ibnu Shayyad Balik bertanya kepada rasulullah  : Apakah engkau bersaksi bahwa aku utusan Allah? Beliau menolaknya dan bersabda: Aku beriman kepada Allah dan para rasul-Nya. Kemudian rasulullah   berkata kepadanya: Apa yang kamu lihat? Ibnu Shayyad berkata: Aku didatangi orang yang jujur dan pendusta. Maka rasulullah   bersabda: Perkara ini telah menjadi kabur bagimu. Lalu rasulullah   melanjutkan: Aku menyembunyikan sesuatu untukmu. Ibnu Shayyad berkata: Asap. Beliau bersabda: Pergilah kau orang yang hina! Kamu tidak akan melewati derajatmu! Umar bin Khathab berkata: Wahai rasulullah, izinkan aku memenggal lehernya! Beliau bersabda: Kalau dia Dajjal, dia tidak akan dapat dikalahkan, kalau bukan maka tidak ada baiknya kamu membunuh dia. Salim bin Abdullah berkata: Aku mendengar Abdullah bin Umar berkata: Sesudah demikian, rasulullah dan Ubay bin Kaab Al-Anshari pergi menuju ke kebun korma di mana terdapat Ibnu Shayyad. Setelah masuk ke kebun beliau segera berlindung di balik batang pohon korma mencari kelengahan untuk mendengarkan sesuatu yang dikatakan Ibnu Shayyad sebelum Ibnu Shayyad melihat beliau. Maka Rasulullah   dapat melihat ia sedang berbaring di atas tikar kasar sambil mengeluarkan suara yang tidak dapat dipahami. Tiba-tiba ibu Ibnu Shayyad melihat rasulullah   yang sedang bersembunyi di balik batang pohon korma lalu menyapa Ibnu Shayyad: Hai Shaaf, (nama panggilan Ibnu Shayyad), ini ada Muhammad! Lalu bangunlah Ibnu Shayyad. Kemudian Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Sallam bersabda: Seandainya ibunya membiarkannya, maka akan jelaslah perkara dia. Diceritakan oleh Salim, bahwa Abdullah bin Umar berkata: Maka Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Sallam berdiri di tengah-tengah orang banyak lalu memuji Allah dengan apa yang layak bagi-Nya kemudian menyebut Dajjal seraya bersabda: Sungguh aku peringatkan kamu darinya dan tiada seorang nabi pun kecuali pasti memperingatkan kaumnya dari Dajjal tersebut. Nabi Nuh   telah memperingatkan kaumnya, tetapi aku terangkan kepadamu sesuatu yang belum pernah diterangkan nabi-nabi kepada kaumnya. Ketahuilah, Dajjal itu buta sebelah matanya, sedangkan Allah Maha Suci lagi Maha Luhur tidak buta. (Hadits riwayat Abdullah bin Umar no. 419, Shahih Muslim Kitabul Iman oleh Abul Husain Muslim bin Al Hajjaj bin Muslim Al-Qusyairi An-Naisaburi, Bab Keutamaan Iman dan Pahalanya).
  7. ^ Riwayat Imam Ahmad dari Jabir bin Abdillah tentang kisah nabi   yang pergi kepada Ibnu Shayyad dan pertanyaan yang diajukan kepadanya, juga perkataan ‘Umar tentangnya, “Izinkanlah aku untuk membunuhnya wahai rasulullah!” lalu rasulullah   berkata, “Jika dia memang (Dajjal), maka bukan engkau bagiannya, karena yang akan membunuhnya hanyalah Isa bin Maryam  , dan jika dia bukan (Dajjal), maka engkau tidak berhak membunuh seseorang yang ada di dalam perjanjian.” Al-Fathur Rabbaani (XXIV/64-65).
  8. ^ Nabi   bertanya kepadanya, “Apa yang engkau lihat?” Dia menjawab, “Aku melihat singgasana di atas air, lalu rasulullah   berkata, “Engkau melihat singgasana iblis di atas lautan, apa lagi yang engkau lihat?” Dia menjawab, “Aku melihat dua orang yang jujur dan satu orang pendusta, atau dua orang pendusta dan satu orang yang jujur.” Kemudian rasulullah   berkata, “Pikirannya telah kacau, tinggalkanlah dia!” Shahiih Muslim, Kitab al-Fitan wa Asyraathus Saa’ah, bab Dzikru Ibni Shayyad (XVIII/49-50, Syarh an-Nawawi).
  9. ^ Kitab Shahiih Muslim, kitab al-Fitan wa Asyraathus Saa’ah bab Dzikru Ibni Shayyad (XVIII/51-52, Syarh an-Nawawi).
  10. ^ Shahiih Muslim (XVIII/51, Syarh an-Nawawi)
  11. ^ Hadits shahih riwayat ‘Abdurrazzaq, di Kitab Al-Mushannaf (XX/306), tahqiq Habiburrahman al-A’zhami. Dengan sanad yang shahih dari Ibnu Umar, dia berkata, “Pada suatu hari aku berjumpa dengan Ibnu Shayyad (dia bersama seseorang dari kalangan Yahudi) ternyata cahaya sebelah matanya telah padam dan menonjol bagaikan mata keledai. Ketika aku melihatnya, aku berkata, “Sungguh, wahai Ibnu Shayyad! Sejak kapan cahaya sebelah matamu padam?” Dia menjawab, “Demi Allah aku tidak tahu.” Aku berkata, “Engkau telah berbohong, padahal dia ada di kepalamu.” Dia (Ibnu ‘Umar) berkata, “Lalu dia mengusapnya dan mendengus sebanyak tiga kali.” Kitab Nailul Authaar syarh Muntaqal Ahbaar (VII/230-231), karya asy-Syaukani, cet. Mushthafa al-Halabi, Mesir.
  12. ^ At-Tadzkirah (hal. 702).
  13. ^ Syarh Nawawi li Shahiih Muslim (XVIII/46-47).
  • Bencana dan Peperangan Akhir Zaman Sebagaimana Rasulullah   Kabarkan, karya: Ibnu Katsir, penerbit: Ummul Qura.

Pranala luarSunting