Sastra Bali

Jenis kesusastraan

Sastra Bali merupakan salah satu khazanah kesusastraan Nusantara. Seperti kesusastraan umumnya, sastra Bali ada yang diaktualisasikan dalam bentuk lisan (orality) dan bentuk tertulis (literary). Menurut katagori periodisasinya kesusastraan Bali ada yang disebut Sastra Bali Purwa dan Sastra Bali Anyar. Sastra Bali Purwa maksudnya adalah Sastra Bali yang diwarisi secara tradisional dalam bentuk naskah-naskah lama. Sastra Bali Anyar yaitu karya sastra yang diciptakan pada masa masyarakat Bali telah mengalami modernisasi. Ada juga yang menyebut dengan sebutan Sastra Bali Modern.

Sastra Bali sebelum dikenal adanya kertas di Bali, umumnya ditulis di atas daun lontar. Karena ditulis di atas daun lontar, "buku sastra" ini disebut dengan "lontar". Memang ada bentuk tertulis lainnya, seperti prasasti, dengan menggunakan berbagai media seperti batu dan lempengan tembaga, namun tidak terdapat karya Sastra Bali ditulis di atas bilah bambu, kulit binatang, kayu, kulit kayu. Belakangan setelah dikenal kertas, penulis karya sastra Bali menuliskan karyanya di atas kertas, bahkan sudah banyak diketik.

Bahasa yang digunakan untuk menulis Sastra Bali ada tiga jenis yaitu Bahasa Jawa Kuno (Kawi Bali), Bahasa Jawa Tengahan, Bahasa Bali.

PeriodisasiSunting

Ada dua periode yang secara umum dikenal dalam sastra Bali, yaitu purwa (sastra lama / tradisional) dan anyar (sastra modern).[1] Meskipun beberapa karya sastra Jawa kuno digunakan dalam masyarakat Bali, karya tersebut tidak dianggap sebagai bagian dari kanon.[2]

Bali PurwaSunting

Bukti paling awal untuk literatur di Bali berasal dari Dinasti Warmadewa pada abad kesembilan Masehi; Bukti ini, adalah munculnya kata "parbwayang" (sejenis pertunjukan wayang), yang menunjukkan bahwa suatu bentuk teater telah ada di pulau Bali pada masa itu.[3] Windhu Sancaya mengemukakan bahwa karya tulis mungkin ada saat itu, tetapi menggunakan bahan yang tidak tahan lama dan karena itu telah hilang.[4]

Karya-karya dari Jawa, seperti karya Buddha Sang Hyang Kamahayanikan dari masa pemerintahan Mpu Sindok (memerintah 929–947), datang ke pulau itu menjelang jatuhnya Kerajaan Medang. Setelah kebangkitan Airlangga, seorang pria Bali yang pergi ke Jawa dan menjadi raja, sastra berbahasa Bali berkembang dengan sangat pesat. Ini berlanjut selama beberapa ratus tahun, dipengaruhi oleh situasi kekuasaan yang selalu berubah di Jawa.[5]

Setelah pengaruh dari luar negeri, karya tentang daun lontar menjadi umum. Dokumenter Nyoman Kandjeng menilai ada enam jenis manuskrip daun lontar yang saat ini disimpan di Perpustakaan Gedong Kirtya di Singaraja,[2] yaitu veda, teks agama lainnya, wariga, itihasa, babad, dan tantris. Kategorisasi ini kemudian diberi kategori ketujuh, lelampahan, untuk karya seni.[6] IBG Agastia memberikan lima kategori yang salah satunya meliputi beberapa sub kategori yaitu teks agama dan etika, karya sastra, karya sejarah dan mitologi, risalah tentang kesehatan, dan bentuk ilmu pengetahuan lainnya seperti astronomi dan arsitektur.[7]

Sastra tradisional Bali mencapai puncaknya selama Dinasti Gelgel pada abad ke-16.[8] Ini melambat selama periode kolonial, tetapi terus berkembang. Penulis, yang dulunya terbatas pada pejabat pengadilan yang berpendidikan, mulai datang dari latar belakang yang berbeda.[9] Terlepas dari kemunculan sastra Bali modern, bentuk-bentuk tradisional terus ditulis dan diterbitkan.[10]

Bali AnyarSunting

Setelah Kolonial Belanda mengambil kontrol total pulau ini pada tahun 1906 melalui penaklukan Kerajaan Badung dan melemahnya Kerajaan Klungkung, pada tahun 1908 mereka mulai mendirikan sekolah untuk orang Bali yang menggunakan kurikulum Barat sebagai bagian dari kebijakan etis mereka.[11] Melalui sekolah-sekolah tersebut, siswa-siswa Bali mulai mempelajari bentuk-bentuk novel, cerpen, puisi, dan drama;[2] lulusan tersebut kemudian mengajar orang lain dan bereksperimen dengan menulis. Ini mengarah pada terciptanya karya modern pertama di Bali.[12]

Meskipun beberapa cerita pendek dalam bahasa Bali pernah diterbitkan, seperti "Balian" oleh I Madé Pasek pada tahun 1913 serta "Loba" dan "Anak Ririh" oleh Mas Nitisastro pada tahun 1925, periode modern umumnya dianggap dimulai pada 1931 dengan diterbitkannya novel I Wayan Gobiah berjudul Nemoe Karma, novel pertama dalam bahasanya;[13][14] Hal ini didasarkan pada kenyataan bahwa novel lebih mudah diperoleh pembaca daripada cerita pendek.[15] Antara 1931 dan 1959, hanya dua karya sastra Bali modern yang diterbitkan: novel berseri Mlantjaran ka Sasak, diterbitkan di Djatajoe dari tahun 1935 hingga 1939; dan antologi puisi Basa Bali, diterbitkan dalam Medan Bahasa Basa Bali pada Maret 1959.[13] Namun, para penulis Bali juga tetap berkontribusi pada sastra nasional dengan menulis dalam Melayu dan, kemudian, dalam Indonesia.[16]

Pada 1967, Dinas Kebudayaan Bali mengadakan lomba penulisan cerpen yang menghasilkan cerpen-cerpen Bali yang pertama kali diterbitkan sejak awal tahun 1900-an. Puisi modern pertama kali diterbitkan pada tahun 1968. Yang pertama, terjemahan puisi Boris Pasternak berjudul "Angin" oleh I Ketut Suwidja diterbitkan di harian 'Angkatan Bersenjata' pada 16 Juni. Karya asli pertama merupakan hasil kompetisi tahun 1968 yang diadakan oleh Lembaga Bahasa Nasional Cabang Singaraja yang juga memuat cerita pendek dan drama. Kompetisi serupa, dengan empat puisi pemenang, diadakan pada tahun berikutnya.[17]

Karya-karya Bali modern terus menjadi populer. Dari tahun 1976 hingga 1980, harian Bali Post mendedikasikan satu bagian untuk sastra lokal,[18] dan pada 1978, Yayasan Sabha Sastra menyusun Mlantjaran ka Sasak menjadi satu novel. Novel Bali baru pertama diterbitkan pada tahun 1980, setelah diadakan kompetisi oleh Pusat Penelitian Bahasa Singaraja.[15] Pada periode inilah terjadi peningkatan lakon dan drama berbahasa Bali.[19]

Pada 1992, Pemerintah Bali mengeluarkan Resolusi Daerah 3/1992, yang antara lain membentuk Badan Pengembangan Bahasa dan Sastra Bali;[20] namun, hingga 2003 calon penulis dilaporkan tidak menerima dukungan pemerintah dan harus membayar untuk terbitan mereka sendiri.[21] Jurnal berbahasa Bali pertama, Kulkul berumur pendek, diterbitkan pada bulan Februari dan September 1997.[15] Pada tahun 2008, tiga penulis perempuan - Anak Agung Sagung Mas Ruscitadewi, I Gusti Ayu Putu Mahindu Dewi Purbarini, dan Ni Kadek Widiasih - menerbitkan novel, menjadikan mereka novelis perempuan pertama yang menulis dalam bahasa Bali.[22] Meskipun sastra Bali lebih populer dari dulu, sastra Bali tetap tertinggal dari sastra Indonesia lainnya, termasuk sastra nasional dan Jawa.[23]

KlasifikasiSunting

Banyak pemikir memiliki subdivisi lebih lanjut untuk literatur purwa. Kritikus sastra I Gusti Ngurah Bagus dan I Ketut Ginarsa membagi sastra purwa menjadi dua kategori berdasarkan struktur karyanya, yaitu satua (lisan) yang meliputi cerita rakyat, mantra, gegendingan (lagu anak-anak), wewangsalan (teka-teki); dan sesuratan, atau sastra tertulis.[24] Agastia mengkategorikan karya-karya ini berdasarkan penggunaan bahasanya. Kategori pertama Agastia adalah prosa bentuk bebas, seperti yang terdapat dalam cerita rakyat, sedangkan kategori kedua adalah prosa terikat yang umum pada kakawin dan bentuk formal lainnya.[2]

TemaSunting

Dalam sastra Bali modern, Nemoe Karma berhubungan dengan tema kawin paksa dan kewajiban.[25] Pada akhir 1960-an, hubungan Bali-Barat dalam konteks pariwisata menjadi dominan. Ini bertepatan dengan peningkatan karya modern dan upaya pemerintah untuk mempromosikan pariwisata, seperti pembangunan Nusa Dua pada tahun 1970-an. Meskipun tema hubungan timur-barat tetap umum, tema lain - seperti identitas budaya dan masalah budaya lainnya - juga menonjol.[26]

Sastra nasionalSunting

Sastra Indonesia, sastra nasional Indonesia modern, sering dikatakan berakar pada roman Azab dan Sengsara (Pain and Suffering; 1920), yang diterbitkan oleh penulis Batak, Merari Siregar 25 tahun sebelum kemerdekaan Indonesia. Selama tahun-tahun pembentukan sastra, penulis dari Sumatera mendominasi.[27] Namun, para sastrawan Bali memiliki andil besar dalam perkembangannya. Dengan terbitnya Ni Rawit pada tahun 1935, Anak Agung Pandji Tisna menjadi salah satu orang Bali pertama yang menulis novel dalam bahasa Indonesia.[28]

ReferensiSunting

Catatan Kaki
  1. ^ Suardiana 2012, hlm. 24.
  2. ^ a b c d Suardiana 2012, hlm. 25.
  3. ^ Suardiana 2012, hlm. 27.
  4. ^ Sancaya 1997, hlm. 64.
  5. ^ Suardiana 2012, hlm. 28.
  6. ^ Suardiana 2012, hlm. 26.
  7. ^ Agastia 1978, hlm. 152.
  8. ^ Suardiana 2012, hlm. 40.
  9. ^ Suardiana 2012, hlm. 29–30.
  10. ^ Suardiana 2012, hlm. 31.
  11. ^ Putra 2010, hlm. 5.
  12. ^ Putra 2010, hlm. 6.
  13. ^ a b Suardiana 2012, hlm. 31–32.
  14. ^ Putra 2010, hlm. 2.
  15. ^ a b c Suardiana 2012, hlm. 37.
  16. ^ Putra 2010, hlm. 15.
  17. ^ Suardiana 2012, hlm. 33.
  18. ^ Suardiana 2012, hlm. 36.
  19. ^ Suardiana 2012, hlm. 38.
  20. ^ Putra 2010, hlm. 67.
  21. ^ Jagra 2003, Balinese literature may.
  22. ^ Putra 2010, hlm. 136.
  23. ^ Putra 2010, hlm. 56.
  24. ^ Bagus & Ginarsa 1978, hlm. 4.
  25. ^ Putra 2010, hlm. 23.
  26. ^ Putra 2010, hlm. 90–91.
  27. ^ Balfas 1976, hlm. 52.
  28. ^ Teeuw 1980, hlm. 113.
Bibliografi
  • Agastia, IBG (1978). "Jenis-Jenis Naskah Bali" [Varieties of Balinese Works]. Keadaan dan Perkembangan Bahasa, Sastra, Etika, Tatakrama, dan Seni Pertunjukan Jawa, Bali, dan Sunda [The Status and Development of Javanese, Balinese, and Sundanese Language, Literature, Ethics, Manners, and Performance Arts]. Yogyakarta: Project for the Research and Analysis of Works from Around the Archipelago. OCLC 22311645. 
  • Bagus, I Gusti Ngurah; Ginarsa, I Ketut (1978). Kembang Rampé Kasusastran Bali Purwa [Outline of Old Balinese Literature] (dalam bahasa Bali). Singaraja: Language Research Centre. OCLC 68577534. 
  • Balfas, M. (1976). "Modern Indonesian Literature in Brief". Dalam L. F., Brakel. Handbuch der Orientalistik [Handbook of Orientalistics]. 1. Leiden, Netherlands: E. J. Brill. ISBN 90-04-04331-4. 
  • Jagra, Made (23 October 2003). "Balinese literature may help preserve identity". The Jakarta Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 February 2012. Diakses tanggal 25 February 2012. 
  • Putra, I Nyoman Darma (2010). Tonggak Baru Sastra Bali Modern [A New Milestone in Modern Balinese Literature] (edisi ke-2nd). Denpasar: Pustaka Larasan. ISBN 978-979-3790-51-0. 
  • Sancaya, Windhu (August 1997). "Mencari Jejak Kesusastraan Bali Zaman Bali Kuna" [Tracing Old Balinese Literature]. Widya Pustaka. Denpasar: Faculty of Literature, Udaya University (1 & 2). 
  • Suardiana, I Wayan (February 2012). "Kesusastraan Bali dalam Menjawab Tantangan Global" [Balinese Literature, Addressing Global Issues]. Jurnal IKADBUDI. Yogyakarta: IKADBUDI. 1 (1). 
  • Teeuw, A. (1980). Sastra Baru Indonesia [New Indonesian Literature]. 1. Ende: Nusa Indah. OCLC 222168801.