Medang

negeri bersejarah di Jawa
(Dialihkan dari Kerajaan Medang)

Kedatuan Medang (bahasa Jawa Kuno: Kaḍatuan Mḍaŋ in the kawi script.png; kaḍatuan mḍaŋ diucapkan [kaɖatuan məɖʰang'], bahasa Jawa: (ka) (dha)ꦠꦺꦴ (to)ꦤ꧀ (n) ꦩꦼ () (da) (ng), translit. kadhaton mêdang)[1][2] adalah kedatuan talasokrasi yang berdiri di Jawa Tengah pada abad ke-8, kemudian berpindah ke Jawa Timur pada abad ke-10. Didirikan oleh Sanjaya, kedatuan diperintah oleh wangsa Sailendra dan wangsa Isyana.

Kaḍatuan rahyaŋta i Mḍaŋ

Kadatuan Medang
732–1016
Wilayah Medang periode Jawa Tengah dan Jawa Timur, serta lingkup pengaruh (mandala) pada Madura dan Bali.
Wilayah Medang periode Jawa Tengah dan Jawa Timur, serta lingkup pengaruh (mandala) pada Madura dan Bali.
StatusKedatuan
Ibu kotaBhumi Mataram
Bhumi Sambhara
Mamrati
Poh Pitu
Tamwlang
Watugaluh
Wwatan
7°47′S 110°22′E / 7.783°S 110.367°E / -7.783; 110.367Koordinat: 7°47′S 110°22′E / 7.783°S 110.367°E / -7.783; 110.367
Bahasa yang umum digunakanSanskerta, Kawi, Jawa Kuno, Melayu Kuno
Agama
Hindu (Saiwa), Buddha (Mahayana)
PemerintahanMonarki
Dinasti 
• 732—929
• 929—1016
Sejarah 
• Prasasti Canggal: Śrī Sañjaya naik tahta
732
• Prasasti Kayumwungan: Borobudur selesai dibangun
825
• Prasasti Nalanda: Dinasti Sailendra berkuasa di Sumatera
856
• Prasasti Turryan: Kedatuan pindah ke Jawa Timur
929
• Prasasti Pucangan: Mahapralaya; masa kejatuhan
1016
Mata uangKati, Tahil, Masa, dan Kupang (koin emas dan perak lokal)
Didahului oleh
Digantikan oleh
Kalingga
Kahuripan

Berdasarkan besar sejarahnya penduduk kedatuan ini sangat bergantung pada pertanian (agraris), terutama pertanian padi, dan kemudian juga diuntungkan oleh perdagangan maritim. Menurut sumber-sumber asing dan temuan arkeologis, kedatuan ini tampaknya berpenduduk cukup baik dan cukup makmur. Kedatuan mengembangkan masyarakat yang kompleks, memiliki budaya yang berkembang dengan baik, dan mencapai tingkat kemajuan teknologi dan peradaban yang halus.[3]

Pada periode antara akhir abad ke-8 dan pertengahan abad ke-9, terlihat mekarnya seni dan arsitektur Jawa klasik tercermin dalam pertumbuhan pesat pembangunan candi, yang menghiasi lanskap pusat kedatuan Medang di Mataram (wilayah geografis dataran Kewu). Candi yang terkenal dibangun pada era Medang adalah Kalasan, Sewu, Borobudur dan Prambanan. Kedatuan Medang dikenal sebagai negeri pembangun candi.[4]

Kemudian wangsa yang memerintah kedatuan Medang terbagi menjadi dua kubu yang diidentifikasi sebagai Sailendra pemuja Siwa dan Sailendra penganut Buddha Mahayana. Perang saudara terjadi. Hasilnya adalah wangsa Sailendra dibagi menjadi dua kerajaan yang kuat; dinasti Sailendra (pemuja Siwa) berkuasa di kedatuan Medang di Jawa dipimpin oleh Rakai Pikatan dan dinasti Sailendra (penganut Buddha) memerintah di kedatuan Sriwijaya di Sumatera dipimpin oleh Balaputradewa. Perselisahan di antara mereka tidak berakhir sampai 1016 ketika wangsa Sailendra yang berbasis di Sriwijaya menghasut Haji Wurawari, seorang vasal kedatuan Medang, dari Lwaram yang memberontak Dharmawangsa Teguh, dan menyerbu ibukota Wwatan di Jawa Timur. Serangan itu dilancarkan secara mendadak dan tak terduga. Akibatnya, kerajaan luluh lantak dan tak menyisakan apapun kecuali sedikit saja yang selamat. Sriwijaya bangkit untuk menjadi kekaisaran hegemonik di wilayah tersebut. Seorang bangsawan Medang yang bertahan, merebut kembali Jawa Timur pada 1019, dan kemudian mendirikan kerajaan Kahuripan yang dipimpin oleh Airlangga, putra Udayana raja ke-8 Bedahulu di Bali dari wangsa Warmadewa. Ibunya bernama Mahendradatta, seorang putri Wangsa Isyana dari Medang. Peristiwa mahapralaya tersebut disebutkan dalam Prasasti Pucangan yang dikeluarkan oleh Airlangga pada 1041 M.[5]

EtimologiSunting

 
Kompleks candi Prambanan awalnya terdiri dari ratusan candi, dibangun dan diperluas pada periode antara pemerintahan Rakai Pikatan dan Dyah Balitung

Awalnya, kedatuan ini diidentifikasi melalui lokasinya di Yawadwipa (pulau Jawa) sebagaimana disebutkan dalam prasasti Canggal (732 M). Prasasti itu mendokumentasikan dekrit Sanjaya, di mana ia menyatakan dirinya sebagai penguasa universal Medang. Para sejarawan sebelumnya seperti Soekmono, mengidentifikasi nama kedatuan ini sebagai Mataram, nama geografis bersejarah untuk menyatakan dataran Kewu, berada dalam wilayah administratif Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta. Ini didasarkan pada lokasi di mana sebagian besar peninggalan candi ditemukan. Etimologi nama "Mātaram" berasal dari istilah bahasa Sanskerta yang memiliki arti "ibu".[6]

Nama Medang muncul kemudian dalam prasasti Anjuk Ladang, prasasti Sanggurah, prasasti Paradah dan beberapa prasasti yang ditemukan di Jawa Timur. Sebagai akibatnya, para sejarawan cenderung mengidentifikasi periode Jawa Timur (929-1016 M) dari kedatuan ini sebagai Medang untuk membedakannya dengan periode Jawa Tengah (732-929 M).

Meninjau dari beberapa prasasti periode Jawa Timur dijumpai frasa yang tertera di dalam beberapa prasasti, antara lain dalam prasasti Anjuk Ladang, prasasti Paradah yang menyebutkan:

Terjemahan inskripsi: "... [wahai sekalian] engkau (yang mulia), yang melindungi kedatuan rahyangta (leluhurmu) di Medang, di bumi Mataram ..."

Frasa ini mengungkapkan nama kedatuan. Ini menunjukkan bahwa nama "Medang" sudah digunakan pada periode Jawa Tengah sebelumnya. Ungkapan mḍaŋ i bhūmi mātaram berarti "Medang di tanah Mataram", yang berarti Medang adalah nama kedatuan dengan pusatnya di tanah Mataram. Makna kita prasiddha di sini plural, sehingga rahyaŋta boleh jadi merujuk kepada para leluhur [yang meninggal] di Mataram.[1]

Namun, dengan memeriksa frasa dalam prasasti Mantyasih lempeng 1b: baris 7-8 yang menyebutkan:

Terjemahan inskripsi: "... rahyangta (leluhurmu) dahulu. di medang. di poh pitu. rakai (penguasa) mataram. sang ratu sanjaya ..."

Frasa ini mengungkapkan bahwa Sanjaya sebagai Rakai (penguasa) di tanah Mataram. Ini menunjukkan bahwa nama "Medang" sudah digunakan pada periode Jawa Tengah. Ungkapan rahyaŋta rumuhun. ri mḍaŋ. ri poh pitu berarti "leluhur dahulu ada di Medang di Poh Pitu", yang berarti Mataram adalah sebagai nama wilayah administratif setingkat provinsi atau daerah khusus bagi kedatuan Medang. Asal usul nama mdaŋ mungkin berasal dari nama lokal pohon "Medang", tumbuhan berbunga yang merujuk pada genus Phoebe.[7]

Sanjaya mulanya mendirikan kadaton Medang di Bhumi Mataram kemudian dipindah istananya oleh Rakai Pikatan ke Mamrati. Kemudian pada era Dyah Balitung (Rakai Watukura) istana Medang dipindahkan ke Poh Pitu. Kembali lagi ke Bhumi Mataram pada era Dyah Wawa (Rakai Sumba).

Empu Sindok yang mendirikan wangsa Isyana memindahkan pusat kedatuan dari Jawa Tengah ke Jawa Timur, tanpa memutus hubungan dengan leluhur terdahulu ia menyebut leluhurnya dengan kalimat rahyaŋta i mḍaŋ i bhūmi mātaram pada prasasti Anjuk Ladang dan prasasti Paradah.[8] Letusan Gunung Merapi yang parah mungkin telah menyebabkan pemindahan pusat kedatuan, dari Jawa Tengah ke Jawa Timur. Sejarawan menyatakan bahwa, beberapa waktu pada masa pemerintahan Dyah Wawa dari Bhumi Mataram (924-929), Gunung Merapi meletus dan menghancurkan ibu kota Medang di Mataram. Letusan Gunung Merapi ini dikenal dengan sebutan Pralaya Mataram (bencana Mataram). Di Jawa Timur ibu kota baru Medang berada di Tamwlang. Beberapa tahun kemudian ibu kota dipindahkan lagi ke Watugaluh, dan terakhir ke Wwatan pada masa Dharmawangsa Teguh.

Nama "Mataram" kemudian muncul kembali pada abad ke-14 sebagai salah satu provinsi Majapahit, penguasanya bernama Wikramawardhana bergelar Bhre Mataram. Kemudian pada abad ke-16 muncul Kesultanan Mataram yang terletak di daerah yang sama Bhumi Mataram sekitar Yogyakarta. Akibatnya, sejarawan sebelumnya juga menyebut kerajaan ini sebagai Mataram Kuno untuk membedakannya dengan Mataram Islam.

Penyebutan bersejarah nama Mataram tidak disamakan dengan kota Mataram yang terletak di pulau Lombok, ibu kota provinsi Nusa Tenggara Barat. Dahulu sebelum menjadi kota Mataram pernah berdiri sebuah monarki bernama kerajaan Cakranegara yang ditaklukan oleh Kerajaan Karangasem dari Bali pada awal abad ke-19. Memang, kota Mataram dinamai setelah daerah bersejarah Bhumi Mataram di Jawa, karena itu adalah praktik umum bagi orang Bali untuk memberi nama pemukiman mereka setelah peninggalan Majapahit.

SejarahSunting

Berdirinya MedangSunting

Catatan awal kedatuan Medang ada dalam prasasti Canggal (732), ditemukan di dalam kompleks Candi Gunung Wukir di dusun Canggal, barat daya kabupaten Magelang. Prasasti ini, ditulis dalam bahasa Sanskerta menggunakan aksara Pallawa, menceritakan tentang pendirian Siwalingga (lambang Siwa) di bukit di daerah Kuñjarakuñjadeça (Kunjarakunja), yang terletak di pulau bernama Yawadwipa (Jawa) yang diberkahi dengan banyak beras dan emas. Pembentukan lingga berada di bawah perintah Sanjaya. Prasasti ini menceritakan bahwa di Yawadwipa dahulu diperintah oleh raja Sanna, yang bijaksana, adil dalam tindakannya, perwira dalam peperangan, bermurah hati kepada rakyatnya. Setelah mangkatnya Sanna negara berkabung, jatuh dalam perpecahan. Pengganti raja Sanna yaitu putra saudara perempuannya Sannaha bernama Sanjaya. Dia menaklukkan daerah-daerah di sekitar kerajaannya, dan pemerintahannya yang bijak memberkati tanahnya dengan kedamaian dan kemakmuran bagi semua rakyatnya.[9][10]

Pada prasasti Taji dan prasasti Timbangan Wungkal ditemukan istilah Sanjayawarsa (Kalender Sanjaya), disebutkan dalam prasasti tersebut bahwa tahun 1 Sanjaya sama dengan tahun 717 Masehi. Tidak diketahui dengan pasti apakah tahun 717 M ini merupakan tahun kelahiran Sanjaya, atau tahun berdirinya kedatuan. [11] Menurut prasasti Canggal, Sanjaya mendirikan kedatuan baru di tengah pulau Jawa bagian selatan. Namun tampaknya itu merupakan kelanjutan dari pemerintahan sebelumnya yang diperintah oleh Sanna.

Kisah Sanna, Sannaha dan Sanjaya juga dijelaskan dalam Carita Parahyangan, sebuah naskah dari periode kemudian yang disusun sekitar akhir abad ke-16. Secara garis besar kisah dari naskah Carita Parahyangan ada kesamaan tokoh dengan prasasti Canggal. Meskipun manuskrip itu tampaknya diromantisir, dan tidak memberikan perincian tertentu tentang periode tersebut, namun nama dan tema cerita yang hampir persis dengan prasasti Canggal tampaknya menegaskan bahwa manuskrip tersebut didasarkan atas peristiwa sejarah.

Kejayaan MedangSunting

 
Replika temuan Wonoboyo, temuan artefak emas dan perak, dipamerkan di Museum Prambanan. Temuan Wonoboyo asli disimpan di Museum Nasional Indonesia

Periode pemerintahan Rakai Panangkaran ke Dyah Balitung (rentang antara 760-910) yang berlangsung selama 150 tahun, sebagai penanda puncak kejayaan dari peradaban Jawa kuno. Di periode ini marak mekarnya seni dan arsitektur Jawa kuno, ketika sejumlah candi dan monumen megah didirikan membentang cakrawala dataran Kedu dan dataran Kewu. Candi yang paling terkenal adalah candi Sewu, Borobudur dan Prambanan. Wangsa Sailendra dikenal sebagai pembangun candi yang hebat.[10]:89–90

Negeri pembangun candiSunting

Dari abad ke-7 hingga pertengahan ke-10, kedatuan Medang terdapat berkembangnya peradaban yang megah, terutama seni arsitektur Jawa Kuno berupa bangunan-bangunan suci Hindu-Buddha yang membentang cakrawala dataran Kedu dan dataran Kewu.

Candi paling awal dibangun era Medang adalah candi Gunung Wukir, berdasarkan prasasti Canggal, candi ini didirikan pada saat pemerintahan raja Sanjaya, pada tahun 732 M (654 Saka). Prasasti Canggal memiliki banyak informasi terkait dengan awal berdirinya Medang. Berdasarkan prasasti tersebut, candi Gunung Wukir mungkin memiliki nama asli Kunjarakunja. Hampir lima puluh tahun kemudian candi Buddha tertua dibangun di wilayah dataran Kewu, candi Kalasan, terkait dengan prasasti Kalasan (778 M) dan Rakai Panangkaran. Sejak saat itu, kedatuan Medang kedapatan proyek pembangunan candi yang tersebar di dataran Kewu dan dataran Kedu, seperti candi Sari, candi Sewu, candi Lumbung, candi Ngawen, candi Mendut, candi Pawon, dan puncaknya pada era raja Samaratungga yang memprakarsai pembangunan candi Borobudur, candi monumental besar, berbentuk seperti gunung yang diselingi dengan stupa dan selesai dibangun pada 825 M.

Arsitektur monumental lainnya yaitu candi Prambanan, awalnya dibangun pada masa pemerintahan Rakai Pikatan (838-850), dan diperluas pembangunannya masa pemerintahan Rakai Kayuwangi (850-890) ke Dyah Balitung (899-911), bangunan candi tersebut juga disebutkan dalam prasasti Siwagrha. Prambanan merupakan kompleks candi Hindu yang didedikasikan untuk Trimurti, tiga dewa tertinggi (Siwa, Brahma, Wisnu). Itu adalah candi Hindu terbesar yang pernah dibangun di Indonesia, bukti kemegahan arsitektur dan pencapaian budaya Medang.

Candi Hindu lainnya yang berasal dari Medang adalah: candi Sambisari, candi Gebang, candi Barong, candi Ijo, dan candi Morangan. Meskipun Siwais, umat Buddha tetap berada di bawah perlindungan kerajaan. Candi Sewu yang didedikasikan untuk Manjusri (Buddha) menurut prasasti Kelurak mungkin awalnya dibangun oleh Rakai Panangkaran, tetapi kemudian pembangunannya diperluas dan selesai pada masa pemerintahan Rakai Pikatan (seorang raja beragama Hindu-Siwa), yang menikah dengan Pramodhawardhani seorang putri raja Samaratungga beragama Buddha. Sebagian besar rakyatnya mempertahankan agama lama mereka; Hindu dan Buddha, hidup berdampingan secara harmonis. Candi Buddha seperti candi Plaosan, candi Banyunibo dan candi Sojiwan juga dibangun pada masa pemerintahan Rakai Pikatan dan Pramodhawardhani.

Peralihan kekuasaanSunting

 
Ratu Boko, sebuah bukit berbenteng, disebut dalam Prasasti Siwagrha sebagai lokasi pertempuran.

Tidak diketahui apakah Balaputradewa diusir dari Yawadwipa (Jawa) karena sengketa suksesi dengan Rakai Pikatan, atau apakah dia sudah memerintah di Swarnadwipa (Sumatera). Belum diketahui secara pasti, tetapi Balaputradewa dari wangsa Sailendra akhirnya berkuasa di Sumatera dan dinobatkan sebagai raja di Sriwijaya. Sejarawan berpendapat bahwa ini dikarenakan ayah Balaputradewa bernama Samaragrawira, menikah dengan Dewi Tara putri Dharmasetu dari Sriwijaya, ini menjadikan Balaputradewa sebagai pewaris tahta Sriwijaya. Balaputradewa raja Sriwijaya kemudian menyatakan klaimnya sebagai ahli waris yang sah wangsa Sailendra dari garis ayahnya, Samaragrawira raja keempat Medang di Jawa, sebagaimana dinyatakan dalam prasasti Nalanda (860 M).[10]:108

Prasasti Siwagrha (856 M) menyebutkan tentang peperangan yang menantang pemerintahan Rakai Pikatan, namun prasasti itu tidak menyebutkan siapa musuh yang menantang otoritas Rakai Pikatan. Para sejarawan sebelumnya menyatakan musuh yang dimaksud Balaputradewa, namun kemudian sejarawan lain menyarankan ada musuh lain, alasan tersebut karena saat itu Balaputradewa sudah memerintah di Sriwijaya. Prasasti Siwagrha hanya menyebutkan bahwa pertempuran terjadi di sebuah benteng di atas bukit yang dilindungi oleh sebagian besar dinding batu, bukit benteng ini diidentifikasikan dengan Situs Ratu Boko. Anak tertua dari Rakai Pikatan dan Pramodhawardhani adalah Rakai Gurunwangi Dyah Saladu. Akhirnya pemberontakan berhasil dikalahkan oleh putra bungsu Rakai Pikatan, Dyah Lokapala yang juga dikenal sebagai Rakai Kayuwangi. Sebagai hadiah atas tindakan heroik dan keberaniannya, orang-orang dan banyak penasihat Rakai Pikatan mendesak agar Lokapala harus dinobatkan sebagai putra mahkota bukannya Gurunwangi, meskipun merupakan saudara tertua. Hilangnya Gurunwangi dalam suksesi, telah menimbulkan pertanyaan di antara para sejarawan. Sebelumnya dianggap bahwa nama Rakai Gurunwangi Dyah Saladu merujuk pada karakter wanita (putri), meskipun lebih mungkin bahwa Gurunwangi adalah seorang pangeran.

Pemberontakan ini tampaknya telah berhasil mengambil alih ibukota di Mataram selama periode tertentu. Setelah mengalahkan perampas, Rakai Pikatan menemukan bahwa pertumpahan darah ini telah membuat ibu kota di Mataram kacau, sehingga ia memindahkan kadaton ke Mamrati atau Amrati yang terletak di suatu tempat di Dataran Kedu (lembah sungai Progo), barat laut dari Mataram.

Kemudian Rakai Pikatan memutuskan untuk turun tahta demi putra bungsunya Dyah Lokapala (memerintah 850-890). Rakai Pikatan pensiun, meninggalkan urusan duniawi dan menjadi seorang pertapa bernama Sang Prabhu Jatiningrat. Acara ini juga ditandai dengan upacara penahbisan citra Siwa di candi utama Prambanan. Boechari menyatakan bahwa musuh yang menantang Rakai Pikatan adalah Rakai Walaing pu Kumbhayoni, seorang Siwais yang kuat dan juga cabang dari dinasti yang berkuasa saat ia mengklaim sebagai keturunan raja yang memerintah Jawa.[12]:159

Berpindah ke timurSunting

 
Candi Sambisari terkubur lima meter di bawah reruntuhan vulkanik gunung Merapi.

Sekitar tahun 929 M, pusat kedatuan dipindahkan dari Jawa Tengah ke Jawa Timur oleh Mpu Sindok,[10]:128yang mendirikan wangsa Isyana. Penyebab pasti dari perpindahan ini masih belum pasti. Sejarawan telah mengusulkan berbagai kemungkinan penyebab; dari bencana alam, wabah epidemi, politik dan perebutan kekuasaan, hingga motif keagamaan atau ekonomi.

Menurut teori van Bemmelen, yang didukung oleh Prof. Boechari, perpindahan tersebut disebabkan letusan gunung Merapi yang parah.[13] Sejarawan berpendapat bahwa, beberapa waktu pada masa pemerintahan Dyah Wawa dari Mataram (924-929), gunung Merapi meletus dan menghancurkan ibu kota Medang di Mataram. Letusan gunung Merapi yang besar dan bersejarah ini dikenal sebagai Pralaya Mataram (bencana Mataram). Bukti letusan ini dapat dilihat di beberapa candi yang hampir terkubur di bawah abu Merapi dan puing-puing Merapi, seperti candi Sambisari, candi Morangan, candi Kedulan, candi Kadisoka, dan candi Kimpulan.

Studi terbaru menunjukkan, bahwa bergerak ke arah timur bukanlah peristiwa yang tiba-tiba. Selama periode Medang di Jawa Tengah, kedatuan kemungkinan besar telah berkembang ke arah timur dan membangun pemukiman di sepanjang sungai Brantas di Jawa Timur. Lebih mungkin bahwa langkah itu dilakukan secara bertahap dalam jangka panjang. Penyebab perpindahan itu juga dimotivasi oleh berbagai faktor; baik alam, ekonomi atau politik. Prasasti Sanggurah, berasal dari tahun 982 M - ditemukan di Malang , Jawa Timur pada awal abad ke-19 - menyebutkan nama raja Jawa, Sri Maharaja Rakai Pangkaja Dyah Wawa Sri Wijayalokanamottungga (Dyah Wawa)[14], yang kemudian memerintah wilayah Malang. Ini menunjukkan bahwa bahkan pada masa pemerintahan Dyah Wawa, wilayah Malang di Jawa Timur sudah termasuk dalam wilayah Kedatuan Medang. Prasasti tersebut memuat unsur-unsur tentang pergeseran kekuasaan yang akibatnya terjadi ke Jawa Timur.[15]

 
Prasasti Anjuk Ladang (937), diterbitkan oleh Mpu Sindok selama konsolidasi kekuasaannya di Jawa Timur.

Menurut prasasti Turryan (929 M), Mpu Sindok memindahkan ibukota ke Tamwlang dan kemudian memindahkannya lagi ke Watugaluh. Sejarawan mengidentifikasi nama-nama itu dengan daerah Tambelang dan Megaluh dekat Jombang, Jawa Timur. Meskipun Mpu Sindok membangun dinasti baru atau wangsa Isyana, Mpu Sindok sangat terkait erat dengan leluhurnya di Bhumi Mataram, sehingga ia dianggap sebagai kelanjutan dari garis keturunan Raja Jawa yang membentang dari Sanjaya. Selama masa pemerintahannya Mpu Sindok menciptakan cukup banyak prasasti, sebagian besar terkait dengan pembentukan tanah Sima (tanah bebas pajak), prasasti-prasasti ini antara lain; Prasasti Linggasutan (929), Prasasti Gulung-Gulung (929), Prasasti Cunggrang (929), Prasasti Jru-Jru (930), Prasasti Waharu (931), Prasasti Sumbut (931), Prasasti Wulig (935), dan Prasasti Anjuk Ladang (937).

Apa pun alasan sebenarnya di balik perpindahan pusat politik Medang dari Jawa Tengah ke Jawa Timur, peristiwa ini menandai akhir dari sebuah era kebesaran Sailendra di Mataram. Memang, aktivitas pembangunan candi telah turun-menurun sejak era Dyah Balitung dalam skala, kualitas dan kuantitas, namun periode Jawa Timur kedatuan Medang tidak meninggalkan jejak nyata dari struktur candi apa pun yang sebanding dengan era Sailendra di Jawa Tengah sebelumnya. Mungkin kedatuan Medang tidak lagi memiliki niat dan sumber daya untuk memulai proyek konstruksi skala besar.

Hubungan dengan BaliSunting

 
Bodhisattva Manjusri dari Goa Gajah, Bali, menunjukkan pengaruh kesenian wangsa Sailendra.

Mpu Sindok digantikan oleh putrinya Isyana Tunggawijaya.[10]:129 Menurut prasasti Gedangan (tanggal 950), Ratu Isyana menikah dengan Sri Lokapala, seorang bangsawan dari Bali. Dia kemudian digantikan oleh putranya Makutawangsawardhana. Menurut prasasti Pucangan (tanggal 1041), Raja Makutawangsawardhana memiliki seorang putri bernama Mahendradatta, Makutawangsawardhana digantikan oleh putranya Dharmawangsa Teguh.

Kemudian, Dharmawangsa memindahkan ibukota lagi ke Wwatan, diidentifikasi sebagai daerah Wotan dekat Madiun sekarang ini. Adik Dharmawangsa, Mahendradatta kemudian menikah dengan Udayana Warmadewa, raja Bedahulu di Bali. Laporan ini menunjukkan bahwa entah bagaimana Bali telah diserap ke dalam lingkup pengaruh (mandala) Kedatuan Medang. Dalam perkembangan sastra, Raja Dharmawangsa juga memerintahkan menterjemahkan Mahabharata ke dalam bahasa Jawa Kuno pada tahun 996.

Hubungan dengan SriwijayaSunting

Kedatuan Medang memiliki hubungan yang intens dengan Sriwijaya di Sumatera. Pada periode sebelumnya, hubungan keduanya sangat dekat dan erat, karena raja-raja Sailendra di Jawa telah membentuk aliansi dengan raja-raja Sriwijaya di Sumatera dan kedua kerajaan bergabung dalam satu dinasti. Namun pada periode berikutnya, hubungan itu memburuk menjadi peperangan, ketika Dharmawangsa Teguh melancarkan upaya untuk menaklukkan Palembang, dan pembalasan yang dilakukan Sriwijaya terhadap Medang. Di daerah timur, Medang menaklukkan Bali, dan pulau itu menjadi wilayah mandala Medang.

Hubungan luar negeriSunting

Prasasti Kaladi (sekitar 909 M), menyebutkan Kmir (orang Khmer dari Kerajaan Khmer) bersama dengan Campa (Champa) dan Rman (Sen) sebagai orang asing dari daratan Asia Tenggara yang sering datang ke Jawa untuk berdagang. Prasasti itu menunjukkan jaringan perdagangan maritim telah dibangun antara kerajaan-kerajaan di daratan Asia Tenggara dan Jawa.[16]

 
Prasasti Keping Tembaga Laguna (sekitar 900 M) dari daerah Laguna de Bay di Luzon, Filipina. Prasasti ini menyebutkan pamegat dari "Medang" sebagai salah satu pihak berwenang dalam penyelesaian hutang yang terutang kepada pamegat senapati dari "Tundun".

Nama Medang juga disebutkan dalam Prasasti Keping Tembaga Laguna (sekitar 900 M), ditemukan di Lumban, Laguna ,Filipina. Penemuan prasasti, yang ditulis dalam aksara Kawi dalam berbagai bahasa Melayu Kuno yang mengandung banyak kata pinjaman dari bahasa Sanskerta dan beberapa elemen kosakata non-Melayu yang asalnya ambigu antara Jawa Kuno dan Tagalog Kuno, menunjukkan bahwa orang atau pejabat Medang telah memulai perdagangan antar pulau dan hubungan luar negeri di daerah-daerah sejauh Filipina.[17]

MahapralayaSunting

 
Djong Jawa (kapal Jawa) kuno digambarkan di Borobudur. Pada 990 Dharmawangsa Teguh melancarkan serangan angkatan laut terhadap Sriwijaya di Sumatra.

Pada 990, Dharmawangsa melancarkan invasi angkatan laut melawan Sriwijaya[10]:130 dalam upaya untuk menaklukkan Palembang . Berita invasi Jawa ke Sriwijaya dicatat oleh Dinasti Song dari Tiongkok. Pada 988, seorang utusan dari San-fo-tsi (Sriwijaya) dikirim ke pengadilan Tiongkok di Guangzhou. Setelah tinggal selama dua tahun di Tiongkok, utusan itu mengetahui bahwa negaranya telah diserang oleh She-po (Jawa) sehingga membuatnya tidak dapat kembali pulang. Pada 992 utusan dari She-po (Jawa) tiba di pengadilan Tiongkok dan menjelaskan bahwa negara mereka telah terlibat dalam perang berkelanjutan dengan Sriwijaya. Pada 999 utusan Sriwijaya berlayar dari Tiongkok ke Champa dalam upaya untuk pulang, namun ia tidak menerima kabar tentang kondisi negaranya. Utusan Sriwijaya kemudian berlayar kembali ke Tiongkok dan memohon bantuan Kaisar Tiongkok untuk melindungi, terhadap pendudukan Jawa.[18]:229

Invasi Dharmawangsa mengakibatkan raja Sriwijaya, Sri Cudamani Warmadewa untuk mencari perlindungan dari Tiongkok.[10]:141 Di tengah krisis yang disebabkan oleh invasi Jawa, ia mendapatkan dukungan politik Tiongkok dengan memenuhi tuntutan Kaisar Tiongkok. Pada 1003, sebuah catatan sejarah Dinasti Song melaporkan bahwa utusan San-fo-tsi yang dikirim oleh raja Sri Cudamani Warmadewa, memberi tahu bahwa sebuah kuil Buddha telah didirikan di negara mereka untuk berdoa meminta umur panjang Kaisar Tiongkok, dengan demikian meminta kaisar China, dengan demikian meminta kaisar China, untuk memberikan nama dan bel untuk kuil ini yang dibangun untuk menghormatinya. Dengan gembira, Kaisar Cina menamai kuil itu Ch'eng-t'en-wan-shou ('sepuluh ribu tahun menerima berkah dari surga, yaitu Tiongkok) dan bel segera dilemparkan dan dikirim ke Sriwijaya untuk dipasang di kuil.[18]:6

Setelah 16 tahun perang, pada 1006, Sriwijaya berhasil mengusir penjajah Medang dan membebaskan Palembang. Serangan ini membuka mata Maharaja Sriwijaya tentang betapa berbahayanya kedatuan Medang, dan ia berencana untuk membalas dan menghancurkan musuh barunya.

Sebagai balasan, pada 1016-1017, pasukan Sriwijaya membantu Haji Wurawari untuk memberontak pada Medang. Dia melancarkan invasi dari Lwaram, menyerang dan menghancurkan istana Medang, membunuh raja Dharmawangsa dan sebagian besar keluarganya.[10]:130 Haji Wurawari adalah pemimpin sebuah pemerintahan bawahan Medang.[12]:201 Serangan mendadak dan tak terduga ini terjadi selama upacara pernikahan putri Dharmawangsa, yang membuat pengadilan tidak siap dan terkejut.

Bencana ini dicatat dalam kisah Jawa sebagai Mahapralaya, berakhirnya kedatuan Medang.[10]:144 Dengan kematian raja Dharmawangsa dan jatuhnya ibukota Medang, di bawah tekanan militer Sriwijaya, kedatuan akhirnya runtuh dan jatuh dalam kekacauan. Dengan tidak adanya penguasa tertinggi Medang, para panglima perang di provinsi-provinsi daerah dan pemukiman di Jawa Tengah dan Jawa Timur memberontak dan melepaskan diri dari pemerintah pusat Medang dan membentuk daerah otonom atau pemerintahan mereka sendiri. Razia dan perampokan merajalela merusak situasi negara. Ada kerusuhan dan kekerasan lebih lanjut beberapa tahun setelah kehancuran Medang.

Airlangga, putra Raja Udayana Warmadewa dari Bedahulu dan Ratu Mahendradatta,[10]:129 juga keponakan Raja Dharmawangsa yang terbunuh dan sisa keluarga wangsa Isyana yang bertahan, berhasil melarikan diri dan pergi ke pengasingan di hutan Wanagiri di pedalaman Jawa Tengah. Dia kemudian mengumpulkan dukungan rakyat, menyatukan kembali sisa-sisa Kedatuan Medang dan mendirikan kembali kerajaan (termasuk Bali) dengan nama Kerajaan Kahuripan pada 1019. Kahuripan dapat dianggap sebagai negara penerus Medang, dan dari sini Pada titik itu, kerajaan itu dikenal sebagai Kahuripan,[10]:144–147 dengan ibukotanya terletak di dekat muara sungai Brantas, di suatu tempat di sekitar Surabaya, Sidoarjo atau Pasuruan di Jawa Timur.

Struktur pemerintahanSunting

Raja merupakan pemimpin tertinggi Kedatuan Medang. Sanjaya sebagai raja pertama memakai gelar 'Ratu'. Pada zaman itu istilah Ratu belum identik dengan kaum perempuan. Gelar ini setara dengan 'Datu' yang berarti "pemimpin". Dalam bahasa Jawa, istilah 'Ratu' digunakan sebagai sinonim 'Datu', sehingga di Jawa istilah Karaton (Karatuan) digunakan sebagai sinonim Kadaton (Kadatuan).

Ketika Rakai Panangkaran berkuasa, gelar 'Ratu' digantikan dengan gelar 'Sri Maharaja'. Hal ini dapat dilihat dalam daftar raja-raja pada Prasasti Mantyasih yang menyebutkan hanya Sanjaya saja yang bergelar Sang Ratu.

Aparat birokrasiSunting

Pada periode awal di Jawa Tengah, terdapat sebuah gelar yang banyak termaktub dalam prasasti-prasasti dari abad ke-8 hingga abad ke-10, yaitu gelar 'Raka' (kadang ditulis Rakai). Sesudah masa itu, gelar Raka cenderung tidak lagi dipakai, diganti dengan 'Rakryan' yang merupakan gabungan dari kata raka dan aryan, merujuk kepada tingkat jabatan administrasi negara yang tingkatannya sepadan dengan gelar raka. Penggunaan gelar rakryan mulai ramai dipergunakan pada periode Jawa Timur dan berlangsung hingga zaman kerajaan Kadiri, Singasari, dan Majapahit.

Raka adalah seorang pemimpin atau penguasa yang telah berhasil menguasai sejumlah wanua (desa/kelurahan) dan watak (kecamatan). Wanua adalah wilayah kecil yang dipimpin oleh seorang Rama (bapak desa), dan gabungan dari sejumlah Wanua (desa/kelurahan) disebut Watak (kecamatan) yang dipimpin para Raka. Dewan yang terdiri atas para Rama disebut Karaman (arti harfiahnya "tanah para rama").

Pada awal abad ke-8 hingga awal abad ke-10 di Jawa Tengah dikenal empat pangkat jabatan yang disimpan setelah gelar Raka i Mahamantri, yaitu Hino, Halu, Sirikan, dan Wka. Walau prasasti-prasasti tidak menyebutkan secara rinci tingkat kepangkatan dari keempat jabatan tersebut. Namun kemungkinan besar Raka i Mahamantri Hino menduduki hierarki tertinggi, tecermin dari penggunaan gelar tersebut ketika orang bersangkutan kemudian menyandang gelar raja.

Raka i Mahamantri (Rakryan Mapatih)

  • Raka i Mahamantri Hino
  • Raka i Mahamantri Halu
  • Raka i Mahamantri Sirikan
  • Raka i Mahamantri Wka

Tidak menutup kemungkinan pula bahwa keempat pangkat hino-halu-sirikan-wka dapat diduduki oleh mereka yang bukan keturunan langsung raja namun masih memiliki hubungan kekerabatan dengan raja. Namun pada era Jawa Timur, jabatan Rakryan (sebagai pengganti Raka) Mahamantri tidak lagi harus dipegang kerabat atau putra raja.

Gelar yang dipakai di Kedatuan Medang berdasarkan temuan prasasti antara lain:

  • Penguasa Negara: Datu, Ratu, Sri Maharaja
  • Jabatan Administrasi: Rakryan/Rakeyan
  1. Rakryan Binihaji: dijabat oleh istri raja
  2. Rakryan Kanuruhan: gelar setingkat perdana menteri
  3. Rakryan Mahamantri: dijabat oleh pewaris takhta (putra mahkota), diduduki oleh mereka yang bukan keturunan langsung raja namun masih memiliki kekerabatan dengan sang raja
  4. Rakryan Mapatih: wakil utusan raja, jabatan setingkat perdana mentri
  • Penguasa Daerah:
  1. Raka/Rakai/Rake: kepala daerah (regent), menguasai sejumlah Watak (kecamatan) dan Wanua (desa/kelurahan)
  2. Rama: menguasai Wanua
  3. Karaman: dewan yang terdiri atas para Rama

Ibu kotaSunting

 
Prāsāda (menara) candi Prambanan dilihat dari bukit Ratu Boko, daerah di Dataran Kewu adalah lokasi Bhūmi Mātaram.

Bhumi Mataram adalah sebutan lama untuk Yogyakarta dan sekitarnya. Di daerah inilah untuk pertama kalinya istana Kedatuan Medang diperkirakan berdiri (mḍaŋ i bhūmi mātaram). Nama ini ditemukan dalam beberapa prasasti, misalnya prasasti Minto dan prasasti Anjuk Ladang. Istilah Mataram kemudian lazim dipakai untuk menyebut nama administratif dataran Kewu, meskipun tidak selamanya kedatuan ini berpusat di sana.

Sebenarnya, pusat kedatuan Medang pernah mengalami beberapa kali perpindahan, dari Jawa Tengah ke Jawa Timur. Beberapa daerah yang pernah menjadi lokasi ibu kota Medang berdasarkan prasasti dan catatan sejarah di antaranya:

Nama raja Istana Ibu kota Provinsi Disebutkan dalam prasasti atau catatan Inskripsi
Sanjaya Bhumi Mataram (sekarang Dataran Kewu)
Poh Pitu (sekarang Magelang)
Daerah Istimewa Yogyakarta
Jawa Tengah
Canggal (732 M)
Mantyasih (907 M)
... sthīraŋga-vidite .. liŋgam lakṣaṇa-lakṣitam .. śrī sañjaya śāntye ...
... ri mḍaŋ. ri poh pitu. rakai mātaram. saŋ ratu sañjaya ...
Samaratungga Bhumi Sambhara (sekarang Dataran Kedu) Jawa Tengah Tri Tepusan (824 M) ... niŋ kamūlān i bhūmi sambhāra ...
Mpu Manuku Mamratipura Mamrati (sekarang Temanggung) Jawa Tengah Siwagrha (856 M) ... ginlar ri mamratipurastha mḍaŋ kaḍatuan ...
Dyah Balitung Yawapura (She-p’o-tch’eng) Jawa Tengah catatan dinasti Tang
Mpu Daksa P’o-lu-chia-sse Jawa Tengah catatan dinasti Tang
Mpu Sindok Tamwlang (sekarang Jombang) Jawa Timur Turyyan (929 M) ... śrī mahārāja makaḍatuan i tamwlaŋ ...
Mpu Sindok Watugaluh (sekarang Jombang) Jawa Timur Paradah (943 M) ... mḍaŋ i bhūmi mātaram i watugaluh ...
Dharmawangsa Teguh Wwatan (sekarang Madiun) Jawa Timur Pucangan (1041 M) ... saŋ hyaŋ dharma parahyaŋan i wwatan ...'

Catatan:
1 Bhumi Mataram secara geografi merujuk pada istilah lampau dataran Kewu, lokasi dari banyak ditemukannya penemuan arkeologi, prasasti, dan candi-candi yang mengawali dalam sejarah Indonesia.
2 Hipotesis berdasarkan Prof. Dr. R. M. Ng. Poerbatjaraka, Prof. Dr. Marwati Djoened Poesponegoro, dan Prof. Dr. Nugroho Notosusanto

Pembagian administratifSunting

EkonomiSunting

Wangsa yang berkuasaSunting

Teori dual wangsa Sailendra-Sanjaya yang diajukan Bosch dan De Casparis ini ditentang oleh beberapa sejarawan Indonesia di periode selanjutnya. Sebuah teori alternatif, yang diusulkan oleh Poerbatjaraka, menunjukkan bahwa hanya ada satu kerajaan dan satu dinasti, kerajaan disebut sebagai Medang, dengan ibukota di Bhumi Mataram, dan dinasti yang berkuasa adalah Sailendra.

Teori ini didukung dengan interpretasi Boechari tentang Prasasti Sojomerto dan studi Poerbatjaraka pada naskah Carita Parahyangan. Menurut Boechari, tokoh yang bernama Dapunta Sailendra pada Prasasti Sojomerto adalah cikal bakal raja-raja keturunan Sailendra yang berkuasa di Jawa dan Sumatera. Poerbatjaraka berpendapat bahwa Sanjaya dan semua keturunannya adalah anggota keluarga Sailendra, yang awalnya adalah pemeluk agama Hindu-Siwa. Kemudian berdasarkan Prasasti Raja Sankhara; putra Sanjaya, Rakai Panangkaran, masuk agama Buddha Mahayana. Dari rangkain peristiwa sejarah tersebut keturunan Sailendra yang kemudian memerintah Medang menjadi pemeluk agama Buddha Mahayana dan menjadi pelindung agama Buddha di Jawa hingga akhir masa pemerintahan Samaratungga.[19] Hindu Siwa memperoleh kembali perlindungan kerajaan pada masa pemerintahan Rakai Pikatan, yang berlangsung sampai akhir Kerajaan Medang. Pada masa pemerintahan Rakai Pikatan dan Dyah Balitung, candi Hindu Trimurti Prambanan dibangun dan diperluas di sekitar Yogyakarta.

Dengan perkataan lain, mungkin sekali pendapat Poerbatjaraka adalah benar mengenai asal usul wangsa Sailendra, yaitu mereka adalah pribumi asli Nusantara dan bahwa hanya ada satu wangsa saja, wangsa Sailendra yang anggotanya semula penganut agama Hindu-Siwa (Saiwa), tetapi sejak pemerintahan Rakai Panangkaran menjadi penganut agama Buddha Mahayana untuk kemudian kembali lagi menjadi penganut agama Saiwa sejak pemerintahan Rakai Pikatan.[20].

Daftar penguasa MedangSunting

Kedatuan Medang diperintah oleh wangsa atau raja-raja Sailendra dan Isyana yang berkuasa di Jawa Tengah dan Jawa Timur.[10]:88–89,91,92,108,126–130[21]

Periode Jawa TengahSunting

Kurun waktu Nama pribadi Apanase (daerah lungguh) Nama abhiseka Disebutkan dalam Tahun
732—760 Rakai Mātaram
Rahyangta ri Mḍang
Rahyangta i Hāra
Śrī Sañjaya
Sang Ratu Sañjaya
Prasasti Canggal
Prasasti Mantyasih
Prasasti Wanua Tengah III
732
907
908
760—780 Dyaḥ Pañcapaṇa (Dyaḥ Sankhara) Śrī Mahārāja Rakai Panangkaran Indra Sanggrāmadhanañjaya
Śrī Sanggrāmadhanañjaya
Prasasti Kalasan
Prasasti Mantyasih
Prasasti Wanua Tengah III
778
907
908
780—800 Śrī Mahārāja Rakai Panunggalan Dharmmottungadeva Prasasti Mantyasih
Prasasti Wanua Tengah III
907
908
800—819 Dyaḥ Manara Śrī Mahārāja Rakai Warak Samaragrawira Prasasti Nalanda
Prasasti Mantyasih
Prasasti Wanua Tengah III
860
907
908
819—838 Rakryan i Garung
Śrī Mahārāja Rakai Garung
Samarattungga Prasasti Pengging
Prasasti Mantyasih
Prasasti Wanua Tengah III
819
907
908
838—850 Dyaḥ Salaḍū (Mpu Manuku) Śrī Mahārāja Rakai Pikatan
Rakai Mamrati
Rakai Gurunwangi
Rakai Patapan
Sang Jatiningrat Prasasti Munduan
Prasasti Siwagrha
Prasasti Wantil
Prasasti Argapura
Prasasti Mantyasih
Prasasti Wanua Tengah III
Prasasti Candi Plaosan
807
856
856
863
907
908
Pertengahan abad ke-9
856—880 Dyaḥ Lokapāla (Mpu Lokapāla) Śrī Mahārāja Rakai Kayuwangi Śrī Sajjanotsavattungga Prasasti Siwagrha
Prasasti Argapura
Prasasti Mantyasih
Prasasti Wanua Tengah III
856
863
907
908
880—885 Dyaḥ Tagwas Śrī Jayakīrtivardhana Prasasti Er Hangat
Prasasti Wanua Tengah III
888
908
885—887 Dyaḥ Dewendra Śrī Mahārāja Rake Limus
Rake Panumwangan
Prasasti Poh Dulur
Prasasti Wanua Tengah III
890
908
887—890 Dyaḥ Bhadra (Dyaḥ Ranu) Śrī Mahārāja Rake Gurungwangi Prasasti Munggu Antan
Prasasti Wanua Tengah III
887
908
890—898 Dyaḥ Jěbang Śrī Mahārāja Rakai Watuhumalang Prasasti Mantyasih
Prasasti Wanua Tengah III
907
908
898—910 Dyaḥ Balitung (Dyaḥ Garuda Mukha) Śrī Mahārāja Rakai Watukura
Śrī Mahārāja Rakai Galuḥ
Śrī Dharmmodaya Mahāsambu
Śrī Īśvarakesvarasamarottungga
Prasasti Mantyasih
Prasasti Wanua Tengah III
Prasasti Tulangan
907
908
910
910—919 Dyaḥ Dakṣottama Rakryān Mapatiḥ i Hino Pu Dakṣottama Bāhubajrapratipakṣakṣaya Śrī Mahārāja Dakṣottama Bāhubajrā Prapakṣakṣaya Uttunggavijaya Prasasti Palepangan
Prasasti Tulangan
906
910
919—924 Dyaḥ Tlodhong Śrī Mahārāja Rakai Layang Śrī Sajjanasanatanuragatunggadeva Prasasti Lintakan 919
924—929 Dyaḥ Wawa Śrī Mahārāja Rakai Sumba
Rakai Pangkaja
Śrī Vijayalokanamottungga Prasasti Culanggi
Prasasti Wulakan
Prasasti Sanggurah
927
928
982

Periode Jawa TimurSunting

Kurun waktu Nama pribadi Apanase (daerah lungguh) Nama anumerta Disebutkan dalam prasasti Tahun
929—947 Mpu Sindok Rakai Mahamantri Halu
Rakai Mahamantri Hino
Śrī Mahārāja Īśāna Vikramādharmottunggadeva Prasasti Turryan
Prasasti Anjuk Ladang
929
937
947—985 Śrī Īśāna Tunggavijaya Prasasti Gedangan
Prasasti Pucangan
950
1041
985—990 Śrī Makutavaṃsa Vardhana Prasasti Pucangan 1041
990—1016 Śrī Mahārāja Īśāna Dharmavaṃsa Teguh Anantavikramottunggadeva Prasasti Pucangan 1041

Situs budaya MedangSunting

Situs arsitektur MedangSunting

Nama Gambar Lokasi Dibangun Diprakarsai Keterangan
Candi Borobudur   Magelang, Jawa Tengah
7°36′29″S 110°12′14″E / 7.608°S 110.204°E / -7.608; 110.204
770 M (awal kontruksi)
825 M (selesai dibagun)
Gunadharma (arsitek), Samaratungga (era)
Sailendra (klien)
Candi Borobudur adalah candi Buddha peninggalan Sailendra terbesar di dunia. Dibangun pada pertengahan abad ke-7, kemudian situs bersejarah ini ditetapkan oleh UNESCO sebagai salah satu Situs Warisan Dunia (UNESCO’s World Heritage Sites).
Candi Sewu   Klaten, Jawa Tengah
7°44′37″S 110°29′37″E / 7.7435°S 110.4935°E / -7.7435; 110.4935
782 M (selesai dibagun) Rakai Panangkaran, Rakai Pikatan (era)
Sailendra (klien)
Candi Sewu merupakan kompleks candi Buddha peninggalan Sailendra terbesar kedua di Indonesia setelah Candi Borobudur.
Candi Sojiwan   Klaten, Jawa Tengah
7°45′39″S 110°29′45″E / 7.76083°S 110.49583°E / -7.76083; 110.49583
842 M Rakryan Sanjiwana (era)
Sailendra (klien)
Candi Prambanan   Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta
Klaten, Jawa Tengah
7°45′8″S 110°29′30″E / 7.75222°S 110.49167°E / -7.75222; 110.49167
850 M (awal kontruksi) Rakai Pikatan, Dyah Balitung (era)
Sailendra (klien)
Candi Prambanan adalah kompleks candi Hindu terbesar di Indonesia yang dibangun pada abad ke-8. Candi ini ditetapkan oleh UNESCO sebagai salah satu Situs Warisan Dunia (UNESCO’s World Heritage Sites), sekaligus salah satu candi Hindu terindah di Asia Tenggara.
Candi Sari   Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta
7°45′41.49″S 110°28′27″E / 7.7615250°S 110.47417°E / -7.7615250; 110.47417
Abad ke-8 Rakai Panangkaran (era)
Sailendra (klien)
Candi Kalasan   Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta
7°46′12″S 110°28′12″E / 7.770°S 110.470°E / -7.770; 110.470
Abad ke-8 Rakai Panangkaran (era)
Sailendra (klien)
Candi Ratu Boko   Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta
7°46′12″S 110°29′20″E / 7.77000°S 110.48889°E / -7.77000; 110.48889
Abad ke-8 Rakai Panangkaran (era)
Sailendra (klien)
Candi Gebang   Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta
7°45′05″S 110°24′58″E / 7.751454°S 110.416117°E / -7.751454; 110.416117
Abad ke-8 Sailendra (klien)
Candi Pawon   Magelang, Jawa Tengah
7°36′22″S 110°13′10″E / 7.60616°S 110.219522°E / -7.60616; 110.219522
Abad ke-9 Sailendra (klien)
Candi Sambisari   Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta
7°45′45″S 110°26′49″E / 7.7625°S 110.4469°E / -7.7625; 110.4469
Abad ke-9 Rakai Garung (era)
Sailendra (klien)
Candi Plaosan   Klaten, Jawa Tengah
7°44′25″S 110°30′16″E / 7.74028°S 110.50444°E / -7.74028; 110.50444
Abad ke-9 Rakai Pikatan (era)
Sailendra (klien)
Candi Banyunibo   Yogyakarta, Daerah Istimewa Yogyakarta
7°46′40″S 110°29′38″E / 7.77778°S 110.49389°E / -7.77778; 110.49389
Abad ke-9 Sailendra (klien)
Candi Barong   Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta
7°46′32″S 110°29′50″E / 7.7754785°S 110.4972972°E / -7.7754785; 110.4972972
Abad ke-9 Rakai Walaing (era)
Sailendra (klien)
Candi Gedong Songo   Semarang, Jawa Tengah
7°12′37″S 110°20′31″E / 7.21028°S 110.34194°E / -7.21028; 110.34194
Abad ke-9 Sailendra (klien)
Candi Merak   Klaten, Jawa Tengah
7°40′11″S 110°33′05″E / 7.669735°S 110.551275°E / -7.669735; 110.551275
Abad ke-9 Sailendra (klien)
Candi Bubrah   Klaten, Jawa Tengah
7°44′48″S 110°29′34″E / 7.7466°S 110.4929°E / -7.7466; 110.4929
Abad ke-9 Sailendra (klien)
Candi Ijo   Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta
7°47′2″S 110°30′44″E / 7.78389°S 110.51222°E / -7.78389; 110.51222
Abad ke-10 Sailendra (klien)

MuseumSunting

  • Museum Karmawibhangga: Museum ini menampilkan gambar relief Karmawibhangga yang terukir pada kaki tersembunyi Borobudur, beberapa blok batu Borobudur yang terlepas, serta temuan artefak arkeologi yang ditemukan di sekitar Borobudur dan yang berasal dari berbagai situs-situs purbakala di Jawa Tengah.
  • Museum Samudra Raksa: Koleksi utama pameran museum ini adalah rekonstruksi Kapal Borobudur dalam ukuran sesungguhnya yang telah menempuh perjalanan napak tilas mengarungi Samudra Hindia dari Jakarta menuju Accra, Ghana pada tahun 2003—2004.
  • Balai Konservasi Borobudur: adalah salah satu Unit Pelaksana Teknis (UPT) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan yang bertujuan untuk melestarikan cagar budaya di seluruh Indonesia.
  • Museum Candi Prambanan: merupakan sebuah museum yang berada di dalam Kompleks Taman Wisata Candi Prambanan. Museum ini berisi koleksi benda-benda bersejarah dan berharga berupa arca, artefak, gerabah, gambar struktur Candi Siwa, fosil hewan hingga legenda Roro Jonggrang.

WarisanSunting

 
Upacara Waisak nasional di Borobudur, candi monumental peninggalan Sailendra yang berasal dari Medang sangat penting untuk dijumpai pada hari raya umat Buddha di Indonesia.

Selain meninggalkan bukti sejarah berupa prasasti-prasasti tersebar di Jawa, Medang juga membangun banyak candi, baik itu yang bercorak Hindu maupun Buddha. Era ini dipandang sebagai zaman keemasan dari peradaban Jawa kuno, yang telah meninggalkan warisan abadi dalam budaya dan sejarah Indonesia. Candi Borobudur dan Prambanan yang monumental dan megah ini telah ditetapkan oleh UNESCO sebagai salah satu Situs Warisan Dunia (UNESCO’s World Heritage Sites), dan menjadi sumber kebanggaan nasional, tidak hanya bagi orang Jawa tetapi juga bagi bangsa Indonesia.[22]

 
Sendratari "Mahakarya Borobudur" digelar di Borobudur.

Tidak diduga bahwa dalam Sejarah Indonesia ditemukan sebuah peradaban unggul yang begitu kuat dalam membangun kontruksi bangunan dan pembangunan candi, yang menunjukkan penguasaan teknologi, tenaga kerja, manajemen sumber daya, penyempurnaan estetika dan seni, juga pencapaian arsitektur, di era kedatuan Medang. Periode antara akhir abad ke-8 hingga akhir abad ke-9, antara masa pemerintahan Rakai Panangkaran ke Dyah Balitung, telah meninggalkan sejumlah candi yang mengesankan; antara lain adalah candi Borobudur, candi Sewu, dan candi Prambanan.

 
Pertunjukan Wayang Wong di panggung terbuka Sendratari Ramayana Prambanan. Era Medang telah meninggalkan dampak besar untuk budaya Jawa.

Era kedatuan Medang dianggap sebagai periode klasik peradaban Jawa; karena selama periode ini budaya, seni dan arsitektur Jawa berkembang dan berkembang lebih jauh, mengkonsolidasikan dan memperpadukan unsur kepercayaan asli orang Jawa dengan pengaruh-pengaruh dharma. Dengan memasukkan kerangka acuan dan elemen Hindu-Buddha ke dalam budaya, seni, dan arsitektur Jawa, dan Sanskertanisasi bahasa Jawa, orang Jawa telah merumuskan gaya Hindu-Buddha Jawa dan mengembangkan peradaban yang cerdik. Gaya seni Sailendra Jawa ini, baik dalam seni pahat dan arsitektur, dikemudian masa memengaruhi seni daerah lainnya, khususnya seni Sriwijaya di Sumatera, Semenanjung Melayu dan Thailand selatan.

Seni dan arsitektur pembangunan candi Angkor Wat juga dipercaya dipengaruhi oleh seni dan arsitektur Sailendra di Jawa; kesamaan yang mencolok dari candi Bakong di Kamboja dengan candi Borobudur di Magelang, menunjukkan bahwa candi Bakong terinspirasi oleh desain Borobudur.[23]

Selama periode Medang sejumlah kitab dharma baik dari Hindu atau Buddha, telah mempengaruhi budaya Jawa. Misalnya, kisah-kisah Jataka dan Lalitawistara, juga epos Ramayana dan Mahabharata diadopsi ke dalam versi Jawa. Kisah-kisah dan epos ini selanjutnya akan membentuk budaya Jawa dan seni pertunjukan, seperti tarian Jawa dan seni wayang.

KepustakaanSunting

  • Marwati Poesponegoro & Nugroho Notosusanto. 1990. Sejarah Nasional Indonesia Jilid II. Jakarta: Balai Pustaka
  • Purwadi. 2007. Sejarah Raja-Raja Jawa. Yogyakarta: Media Ilmu
  • Slamet Muljana. 2005. Menuju Puncak Kemegahan (terbitan ulang 1965). Yogyakarta: LKIS
  • Slamet Muljana. 1979. Nagarakretagama dan Tafsir Sejarahnya. Jakarta: Bhratara
  • Slamet Muljana. 2006. Sriwijaya (terbitan ulang 1960). Yogyakarta: LKIS

ReferensiSunting

  1. ^ a b Muljana, Slamet (2005). Menuju Puncak Kemegahan. Yogyakarta: LKiS. ISBN 978-979-8451-35-5. 
  2. ^ Bantuan:Pengucapan, Representasi dari Alfabet Fonetis Internasional
  3. ^ Rahardjo, Supratikno (2002). Peradaban Jawa, Dinamika Pranata Politik, Agama, dan Ekonomi Jawa Kuno (dalam bahasa Indonesia). Komuntas Bambu, Jakarta. hlm. 35. ISBN 979-96201-1-2. 
  4. ^ Media, Kompas Cyber (2012-02-18). "Kisah Mataram di Poros Kedu-Prambanan - Kompas.com". KOMPAS.com. 
  5. ^ Boechari (2012). Melacak Sejarah Kuno Indonesia lewat Prasasti. Jakarta: Kepustakaan Populer Gramedia. ISBN 978-979-91-0520-2. 
  6. ^ "Mataram". Sanskrit dictionary. 
  7. ^ "Medang". KBBI. 
  8. ^ Redaksi Medang (12 September 2018). "Prasasti Canggal : Prasasti Tertua Di Jawa Yang Berangka Tahun". medang.id (dalam bahasa Indonesia). Diakses tanggal 4 Januari 2020. 
  9. ^ Drs. R. Soekmono. Pengantar Sejarah Kebudayaan Indonesia 2, 2nd ed (edisi ke-1973, 5th reprint edition in 1988). Yogyakarta: Penerbit Kanisius. hlm. 40. 
  10. ^ a b c d e f g h i j k l Cœdès, George (1968). The Indianized states of Southeast Asia. University of Hawaii Press. ISBN 9780824803681. 
  11. ^ Marwati Djoened Poesponegoro; Nugroho Notosusanto (2008). Sejarah Nasional Indonesia: Zaman kuno (dalam bahasa Indonesian). Balai Pustaka. hlm. 131. ISBN 9789794074084. Diakses tanggal 4 April 2020. 
  12. ^ a b Marwati Djoened Poesponegoro; Nugroho Notosusanto (2008). Sejarah Nasional Indonesia: Zaman Kuno (dalam bahasa Indonesian). Balai Pustaka. ISBN 979407408X. Diakses tanggal 4 April 2020. 
  13. ^ Handewi Soegiharto (13 June 2006). "Merapi and the demise of the Mataram kingdom". The Jakarta Post. Diakses tanggal 4 April 2020. 
  14. ^ Brandes, J.L.A. (1913). "Oud-Javaansche Oorkonden. Nagelaten Transscripties". Verhandelingen van het Bataviaasch Genootschap van Kunsten en wetenschappen. 60: 12–. 
  15. ^ de Longh, R.C. (1977). Handbook of Oriental Studies. Part 3. Brill. hlm. 55. 
  16. ^ Fujita Kayoko; Shiro Momoki; Anthony Reid, ed. (2013). Offshore Asia: Maritime Interactions in Eastern Asia Before Steamships, volume 18 from Nalanda-Sriwijaya series. Institute of Southeast Asian Studies. hlm. 97. ISBN 978-9814311779. 
  17. ^ Antoon, Postma. "The Laguna Copper-Plate Inscription: Text and Commentary". Loyola Heights, Quezon City, the Philippines: Philippine Studies, Ateneo de Manila University. hlm. 200. Diakses tanggal 4 April 2020. 
  18. ^ a b Hermann Kulke; K Kesavapany; Vijay Sakhuja, ed. (2009). Nagapattinam to Suvarnadwipa: Reflections on the Chola Naval Expeditions to Southeast Asia, Volume 1 of Nalanda-Sriwijaya series. Institute of Southeast Asian Studies. ISBN 9789812309372. 
  19. ^ Poerbatjaraka, 1958: 254–264
  20. ^ Sedyawati, Edi, dkk (2012). “Dinasti, Agma, Dan Monumen” dalam Indonesia Dalam Arus Sejarah, Kerajaan Hindu-Buddha. Jakarta: PT Ichtiar Baru Van Hoeve. 
  21. ^ Muljana, Slamet (2006). Sriwijaya (dalam bahasa Indonesian). Yogyakarta: LKiS. hlm. 243–244. ISBN 979-8451-62-7. 
  22. ^ Mark Elliott ... (November 2003). Indonesia. Melbourne: Lonely Planet Publications Pty Ltd. hlm. 211–215. ISBN 1-74059-154-2. 
  23. ^ David G. Marr; Anthony Crothers Milner (1986). Southeast Asia in the 9th to 14th Centuries. Institute of Southeast Asian Studies, Singapore. hlm. 244. ISBN 9971-988-39-9. Diakses tanggal 4 April 2020. 

Lihat pulaSunting