Buka menu utama
Waldy pada tahun 1954.

Waldemar Caerel Hunter (15 Desember 1919 – 1968), dikenal dengan nama panggung S. Waldy, adalah aktor panggung dan layar lebar berdarah Indo yang aktif di perfilman Hindia Belanda dan Indonesia.

BiografiSunting

Waldy lahir di Blitar, Hindia Belanda, pada 15 Desember 1919, salah satu dari empat belas anak yang lahir J.R. Hunter (juga dikenal sebagai Osman) dan L.W. Winterberg; mereka adalah keturunan Inggris dan Jerman, secara uru.[1] Keduanya adalah aktor panggung dalam Opera Sri Permata, dan sering bepergian. Tertarik dalam seni teater, ia melepaskan diri dari sekolah dasarnya di Yogyakarta untuk bergabung dengan rombongan teater di Klaten, di bawah kepemimpinan Djafar Wirjo.[2]

Meskipun Waldy ditugaskan sebagai porter, Wirjo juga mengajarinya teknik panggung. Orang tua Waldy akhirnya memutuskan untuk mendukung kariernya dan membantunya belajar untuk memimpin kabaret.[2] Pada awal 1930-an Waldy bergabung dengan berbagai kelompok, termasuk Opera Faroka dan Opera Grand Nooran. Dia berkeliling Kepulauan Melayu, mencapai Siam dan Semenanjung Melayu, dan selanjutnya menyempurnakan keahliannya dengan masukan dari aktor seperti Rd Ismail.[2] Akhirnya, pada tahun 1938, ia mencoba untuk membentuk kelompoknya sendiri. Dinamakan Vaudeville, kelompok itu kurang berhasil dan segera bubar.[3]

Pada tahun 1940 Waldy ditawari untuk berperan dalam Zoebaida,[3] film yang disutradarai oleh Njoo Cheong Seng untuk studio Oriental Film.[4] Ia menerima tawaran itu dan juga menjabat sebagai penulis lagu untuk film itu. Selama tiga tahun ke depan ia mengambil berbagai peran film dari studio Star Film, termasuk Ajah Berdosa, Lintah Darat, Tjioeng Wanara, dan Pah Wongso Tersangka (semuanya 1941).[5]

Setelah masa pendudukan Jepang dimulai pada bulan Maret 1942, hampir semua studio film di Hindia Belanda ditutup.[6] Waldy bermigrasi kembali ke dunia panggung, pertama bergabung kelompok Djawa Baru sebelum mendirikan kelompoknya sendiri, dibintangi Dewi Mada. Pada pertengahan 1940-an ia telah bertemu Sofia W.D., seorang aktris dengan rombongan Fifi Young, keduanya menikah pada tahun 1948.[3]

Produksi film cerita di Hindia Belanda baru mulai lagi pada tahun 1948 (kini Indonesia), di tengah-tengah Revolusi Nasional Indonesia, konflik militer dan politik antara Republik Indonesia yang baru diproklamirkan dan pasukan kolonial Belanda yang kembali. Waldy dan Sofia bergabung dengan studio Tan & Wong Bros dan membuat debut bersama-sama mereka dalam Air Mata Mengalir di Tjitarum; untuk film ini, Waldy kembali mengambil peran penulis lagu.[3] Pakar film Ekky Imanjaya menulis bahwa Tan & Wong Bros berusaha mencari keuntungan dari keberhasilan studio mereka sebelumnya, Tan's Film. Sofia diiklankan berdasarkan kemiripannya dengan bintang Tan's Film, Roekiah, dan Waldy memiliki kemiripan fisik dengan suami Roekiah, komedian Kartolo.[7]

Film ini diikuti oleh beberapa film berikutnya, termasuk Bengawan Solo (1949) dan Air Mata Pengantin (1952).[3] Pada film tahun 1950-an Tirtonadi, Waldy mulai memiliki peran di balik layar, menjabat sebagai sinematografer.[5] Pada tahun 1953, dimulai dengan Musafir Kelana, Tan & Wong memberikan Waldy tanggung jawab atas anak perusahaan mereka, Ardjuna Film, dan ia mulai rutin menyutradarai - meskipun sering mengambil peran akting dalam film yang dia arahkan.[3][5] Periode paling aktifnya adalah 1954, ketika ia muncul di lima film.[5]

Waldy dan Sofia bercerai pada tahun 1964. Aktris ini menikah lagi dengan cepat, dengan WD Mochtar.[8] Waldy kemudian menikah dengan Elviana, yang mengambil nama belakangnya.[9] Waldy meninggal empat tahun kemudian, pada tahun 1968.[10] Sebuah artikel tahun 1955 dalam Doenia Film memuji Waldy karena menemukan beberapa bintang yang naik daun, seperti Elly Joenara, Zainal Abidin, dan Sukarno M. Noor.[1]

FilmografiSunting

Sebagai pemeranSunting

Sebagai kruSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b Doenia Film 1955, S. Waldy.
  2. ^ a b c Biran 1979, hlm. 488.
  3. ^ a b c d e f Biran 1979, hlm. 489.
  4. ^ Filmindonesia.or.id, Zoebaida.
  5. ^ a b c d Filmindonesia.or.id, Waldemar.
  6. ^ Biran 2009, hlm. 319, 322.
  7. ^ Imanjaya 2006, hlm. 111.
  8. ^ Biran 1979, hlm. 459.
  9. ^ Apa Siapa 1999, hlm. 176.
  10. ^ Apa Siapa 1999, hlm. 405.

RujukanSunting

  • Apa Siapa Orang Film Indonesia (dalam bahasa Indonesia). Jakarta: Departemen Penerangan Indonesia. 1999. OCLC 44427179. 
  • Biran, Misbach Yusa, ed. (1979). Apa Siapa Orang Film Indonesia 1926–1978. Sinematek Indonesia. OCLC 6655859. 
  • Biran, Misbach Yusa (2009). Sejarah Film 1900-1950: Bikin Film di Jawa (dalam bahasa Indonesia). Komunitas Bambu bersama Dewan Kesenian Jakarta. ISBN 978-979-3731-58-2. 
  • Imanjaya, Ekky (2006). A sampai Z tentang film Indonesia (dalam bahasa Indonesia). Bandung: Mizan. ISBN 978-979-752-367-1. 
  • "S. Waldy: Seniman jang Berdjiwa Proletar". Doenia Film (dalam bahasa Indonesia). 1 April 1955. hlm. 7. 
  • "Waldemar Caerel Hunter". filmindonesia.or.id (dalam bahasa Indonesia). Yayasan Konfiden. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 Maret 2014. Diakses tanggal 11 Maret 2014. 
  • "Zoebaida". filmindonesia.or.id (dalam bahasa Indonesia). Jakarta: Yayasan Konfiden. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Juli 2012. Diakses tanggal 25 Juli 2012. 

Pranala luarSunting