Buka menu utama

Kartolo

pemeran laki-laki asal Indonesia

Raden Mas Kartolo (meninggal 18 Januari 1949) adalah aktor dan penulis lagu Indonesia. Ia dilahirkan di Yogyakarta dari keluarga bangsawan, ia berkecimpung dalam dunia teater dan menikahi aktris Roekiah pada tahun 1933. Pasangan ini kemudian menetap di Batavia (kini Jakarta) dan bermain bersama dalam sejumlah film, diawali dengan film Terang Boelan pada tahun 1938. Meskipun bermain dalam film yang sama, Roekiah selalu dipasangkan dengan aktor lain sebagai lawan mainnya. Setelah Roekiah meninggal dunia pada tahun 1945, Kartolo membawa keluarganya ke Yogyakarta dan bekerja di Radio Republik Indonesia hingga kematiannya. Salah seorang putranya, Rachmat Kartolo, juga aktif sebagai aktor pada 1960-an dan 1970-an.

Kartolo
Kartolo and cello.jpg
Kartolo dan cellonya, circa 1941
LahirYogyakarta, Hindia Belanda
Meninggal18 Januari 1949
Yogyakarta, Indonesia
PekerjaanAktor, penulis lagu
Tahun aktif1930an–1948
Karya terkenalTerang Boelan
Suami/istriRoekiah (1933-1945; kematiannya)

Kehidupan awalSunting

Kartolo lahir di Yogyakarta, Hindia Belanda (kini Indonesia), putra dari keluarga priyayi.[1] Sekitar tahun 1933, saat bergabung dengan grup sandiwara Palestina, ia bertemu dengan calon istrinya, Roekiah, seorang pemain sandiwara dan penyanyi Keroncong di Batavia.[2][3][4] Setelah hengkang dari Palestina, pada tahun 1934 mereka berdua bergabung dengan grup Faroka dan menggelar tur ke Singapura.[4]

Karier filmSunting

Pada tahun 1937, Kartolo bermain dalam film pertamanya sebagai pemeran pendukung dalam film Terang Boelan karya Albert Balink. Dalam film tersebut, Roekiah dipasangkan dengan Rd Mochtar; keduanya berperan sebagai pasangan kekasih. Terang Boelan sukses secara komersial, meraup pendapatan hampir 200.000 dolar Selat ketika dirilis secara internasional di Malaya Britania (kini Malaysia). [5] Setelah Algemeen Nederlandsch Indisch Filmsyndicaat yang memproduksi Terang Boelan memutuskan untuk berhenti memproduksi film fiksi,[6] Kartolo dan pemeran Terang Boelan lainnya bergabung dengan Tan's Film.[7] Pada masa ini, Kartolo dan Roekiah mendirikan grup sandiwara Terang Boelan, yang sempat menjalani tur ke Singapura.[4]

FilmografiSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b Filmindonesia.or.id, Kartolo.
  2. ^ van der Heide 2002, hlm. 128.
  3. ^ Filmindonesia.or.id, Roekiah.
  4. ^ a b c Biran 2009, hlm. 204.
  5. ^ Biran 2009, hlm. 171.
  6. ^ Biran 2009, hlm. 172.
  7. ^ Biran 2009, hlm. 174.

Pranala luarSunting