Buka menu utama
pasal 3       Rut 4       1 Samuel 1
Ruth, Elihu-Shannon 2005

Gulungan Kitab Rut yang ditulis tangan oleh jurutulis Elihu Shannon dari Kibbutz Saad, Israel, sekitar tahun 2005.
Kitab: Kitab Rut
Bagian Alkitab: Perjanjian Lama
Kitab ke- 8
Kategori: Ketuvim

Rut 4 adalah pasal keempat (dan terakhir) dari Kitab Rut dalam Alkitab Ibrani dan Perjanjian Lama di Alkitab Kristen. Dalam Alkitab Ibrani termasuk Lima Gulungan (Hamesh Megillot) dalam bagian Ketuvim ("Tulisan").[1] Pasal ini berisi riwayat pernikahan Rut dengan Boas dan keturunan mereka sampai kepada Daud.[2]

TeksSunting

Naskah sumber utamaSunting

WaktuSunting

Kisah yang dicatat di pasal ini terjadi pada zaman Hakim-hakim, dalam masa damai antara bangsa Israel dan bangsa Moab, diduga sekitar 1100 SM. Menurut sejarawan Yahudi-Romawi abad ke-1 M, Flavius Yosefus (37-100 M), pada masa itu imam Eli menjadi pemimpin atas Israel.[6]

TempatSunting

 
Wilayah Yehuda dan Moab pada zaman Hakim-hakim

Peristiwa dalam pasal ini terjadi di kota Betlehem, kampung halaman Naomi dan Boas.[7]

StrukturSunting

Pasal 4: Rut mendapat pahala dari Allah dalam bentuk penebusan oleh Boas

Ayat 1Sunting

Boas telah pergi ke pintu gerbang dan duduk di sana. Kebetulan lewatlah penebus yang disebutkan Boas itu.
Lalu berkatalah Boas: "Hai saudara, datanglah dahulu ke mari, duduklah di sini."
Maka datanglah ia, lalu duduk. (TB)[9]
  • "Pintu gerbang": Pada zaman itu ada tempat-tempat khusus untuk berunding, baik urusan bisnis, maupun urusan hukum, pada kota-kota dengan adat timur, antara lain di pintu gerbang kota (lihat pula Hakim-hakim 19:15; Kejadian 34:20; Ulangan 16:18).[10] Flavius Yosefus menulis bahwa waktu itu adalah tengah hari,[11] ketika Boas berada di pintu gerbang kota, di mana orang terus menerus lalu lalang dari dan ke negeri sekitarnya, serta tempat di mana ia paling mungkin akan bertemu dengan orang yang ingin dijumpainya untuk diajak berbicara, dan di mana kasus pengadilan biasanya dilangsungkan sebagaimana sepatutnya untuk menyelesaikan urusan yang hendak ditanganinya untuk Naomi dan Rut; karenanya Targum memuat "dan Boas pergi ke pintu gerbang ke tempat pengadilan sanhedrim."[12]
  • "Hai saudara" (bahasa Ibrani: פלני אלמני peloni almoni; bahasa Inggris: Ho, such a one!): Kata-kata Ibrani "peloni almoni", digunakan oleh orang Ibrani untuk menyebut nama orang atau tempat yang tidak dapat atau tidak mau mereka sebutkan, di mana kedua kata itu dapat disingkat menjadi "palmoni" dalam Daniel 8:13.[12] Penggunaan di sini dapat mengindikasikan bahwa nama kerabat itu tidak diketahui atau dengan sengaja disembunyikan 1 Samuel 21:2; 2 Raja-raja 6:8.[10] Nama orang ini sebenarnya adalah "Tob" atau "Tobias", menurut sejumlah penulis Yahudi; lihat Rut 3:13.[12] Tidak dimungkinkan untuk menerjemahkan frasa peloni almoni ke dalam bahasa Indonesia secara tepat. Istilah bahasa Latin N.N. mungkin lebih sesuai.[13]

Ayat 2Sunting

Kemudian dipilihnyalah sepuluh orang dari para tua-tua kota itu, dan berkata:
"Duduklah kamu di sini."
Maka duduklah mereka. (TB)[14]
  • "Dipilihnyalah sepuluh orang dari para tua-tua kota itu": sebagai saksi-saksi. Biasanya, dua atau tiga orang sudah cukup untuk menjadi saksi suatu transaksi, tetapi dalam kasus penting, seperti pernikahan, perceraian, jual beli tanah, adalah kebiasaan orang Yahudi untuk mengambil sepuluh saksi (1 Raja-raja 21:8).[15] Setiap kota dikelola oleh para tua-tua (Ulangan 19:12; Hakim-hakim 8:14). Untuk bilangan "sepuluh", bandingkan dengan Keluaran 18:25. Kemungkinan kehadiran paling sedikit sepuluh tua-tua diperlukan untuk mengadakan rapat publik yang resmi, sebagaimana di antara orang Yahudi modern, sepuluh (suatu minyon) diperlukan untuk membentuk suatu sinagoge.[10] Orang Yahudi berpendapat,[16] bahwa pemberkatan pengantin perempuan dan laki-laki pada waktu pernikahan tidak boleh dilakukan oleh kurang dari sepuluh orang.[12]

Ayat 3Sunting

Lalu berkatalah ia kepada penebus itu: "Tanah milik kepunyaan saudara kita Elimelekh hendak dijual oleh Naomi, yang telah pulang dari daerah Moab. (TB)[17]
  • "Naomi": Baik Naomi dan Rut mempunyai hak untuk tanah itu selama hidup mereka; tetapi hanya Naomi yang disebutkan, bukan hanya karena Naomi yang akan menangani semua negosiasi berkaitan dengan hal itu, tetapi juga penyebutan nama Rut saat itu akan membangkitkan kecurigaan mengenai persyaratan untuk menikahinya, sebelum usulan pertama dijawab.[15]
  • "Hendak dijual": Boas, menyatakan tekad Naomi untuk menjual tanahnya, mengatakan מָכְרָה נָךעמִי, harfiah, "telah menjual" ("telah bertekad untuk menjual"; vendere decrepit menurut Vatable), sementara Coverdale menerjemahkan dalam artian, "menawarkan untuk menjual", sedangkan Drusius menerjemahkan ke dalam bahasa Latin sebagai vendere instituit.[13] Mengingat keadaannya saat itu, Naomi berhak untuk menjualnya (Imamat 25:25).[15]
  • "Saudara kita Elimelekh": Boas menggunakan panggilan keakraban sebagai sesama anggota keluarga yang meliputi kerabat yang berhak menebus tersebut.[13] (lihat Kejadian 13:8; Kejadian 24:27; Imamat 25:25; Bilangan 27:4; Hakim-hakim 9:1).[10]

Ayat 7Sunting

Beginilah kebiasaan dahulu di Israel dalam hal menebus dan menukar: setiap kali orang hendak menguatkan sesuatu perkara, maka yang seorang menanggalkan kasutnya sebelah dan memberikannya kepada yang lain. Demikianlah caranya orang mensahkan perkara di Israel. (TB)[18]

Ayat 8Sunting

Lalu penebus itu berkata kepada Boas: "Engkau saja yang membelinya." Dan ditanggalkannyalah kasutnya. (TB)[19]
  • "Ditanggalkannyalah kasutnya": Menurut catatan sejarawan Yahudi-Romawi, Flavius Yosefus (37-100 M), sesuai hukum Taurat (dalam Ulangan 25:9), maka di hadapan Boas dan para tua-tua yang berkumpul di pintu gerbang kota, Rut menanggalkan kasut penebus itu, lalu meludahi mukanya, dan dengan demikian hak penebusan itu berpindah kepada Boas, yang langsung menebusnya serta mengambil Rut sebagai istrinya.[11]

Ayat 9Sunting

Kemudian berkatalah Boas kepada para tua-tua dan kepada semua orang di situ: "Kamulah pada hari ini menjadi saksi, bahwa segala milik Elimelekh dan segala milik Kilyon dan Mahlon, aku beli dari tangan Naomi; (TB)[20]

Ayat 10Sunting

[Berkatalah Boas]: "juga Rut, perempuan Moab itu, isteri Mahlon, aku peroleh menjadi isteriku untuk menegakkan nama orang yang telah mati itu di atas milik pusakanya. Demikianlah nama orang itu tidak akan lenyap dari antara saudara-saudaranya dan dari antara warga kota. Kamulah pada hari ini menjadi saksi." (TB)[21]

Boas menjadi penebus dalam dua hal.[22]

  • 1) Dia menikahi Rut dan memelihara nama Elimelekh, almarhum suami Naomi. Putra Rut dan Boas yang pertama dianggap sebagai keturunan Elimelekh (Rut 4:5,10).
  • 2) Boas menebus (yaitu, membeli) tanah keluarga yang telah dijual Naomi dan mengembalikannya kepada keturunan Elimelekh (Rut 4:3,7-10).

Boas menjadi lambang Perjanjian Lama dari Yesus Kristus yang juga menebus orang percaya dalam dua hal.

  • 1) Kristus telah menebus orang-orang percaya dengan darah-Nya sendiri sehingga dengan demikian memelihara hidup dan nama mereka dari kebinasaan dalam dosa (Yohanes 3:16; 1 Petrus 1:18-19).
  • 2) Dia memasukkan orang-orang percaya sebagai orang tertebus dalam warisan abadi-Nya di langit baru dan bumi baru (Matius 5:5; Wahyu 21:1-7).[22]

Ayat 14-15Sunting

Ayat 14Sunting

Sebab itu perempuan-perempuan berkata kepada Naomi: "Terpujilah TUHAN, yang telah rela menolong engkau pada hari ini dengan seorang penebus. Termasyhurlah kiranya nama anak itu di Israel. (TB)[23]

Ayat 15Sunting

Dan dialah yang akan menyegarkan jiwamu dan memelihara engkau pada waktu rambutmu telah putih; sebab menantumu yang mengasihi engkau telah melahirkannya, perempuan yang lebih berharga bagimu dari tujuh anak laki-laki." (TB)[24]

Penebusan ini mengikuti aturan hukum Taurat di dalam Kitab Ulangan pasal 25.[25]

Ayat 17Sunting

Dan tetangga-tetangga perempuan memberi nama kepada anak itu, katanya: "Pada Naomi telah lahir seorang anak laki-laki"; lalu mereka menyebutkan namanya Obed. Dialah ayah Isai, ayah Daud. (TB)[26]

Allah menghormati keputusan seorang wanita muda yang saleh, yang meninggalkan tanah airnya yang kafir supaya tetap setia kepada ibu mertuanya dan Allah Israel (Rut 1:16), yaitu dengan mengizinkannya menjadi bagian dari keluarga di dunia yang dari mana Yesus Kristus akan memasuki dunia ini (bandingkan Matius 1:5).[22]

Silsilah DaudSunting

Sumber: Ayat 12
Yehuda memperanakkan Peres dari Tamar[27]

Urutan keturunan selanjutnya (sumber: ayat 18-22):[28]

Ayat 18Sunting

Inilah keturunan Peres:
Peres memperanakkan Hezron

Ayat 19Sunting

Hezron memperanakkan Ram,
Ram memperanakkan Aminadab

Ayat 20Sunting

Aminadab memperanakkan Nahason
Nahason memperanakkan Salmon

Ayat 21Sunting

Salmon memperanakkan Boas
Boas memperanakkan Obed

Ayat 22Sunting

Obed memperanakkan Isai dan
Isai memperanakkan Daud

CatatanSunting

Penggenapan: Silsilah ini tepat sama dengan silsilah Yesus Kristus yang dicatat dalam Injil Matius pasal 1 ayat 3-6, dengan tambahan sejumlah nama, yaitu:

Juga dalam Injil Matius ditulis bahwa Daud ditulis sebagai "raja Daud", satu-satunya dengan gelar raja di antara nama-nama di silsilah.[29]

Catatan di luar AlkitabSunting

Sejarawan Yahudi-Romawi abad ke-1 M, Flavius Yosefus (37-100 M), mencatat kisah dalam pasal ini dalam versinya sendiri dan ada tambahan informasi bahwa sanak yang lebih dekat dengan Elimelekh daripada Boas itu sejak kepergian Elimelekh ke Moab sudah mengurusi tanah ladang kepunyaan Elimelekh dan putra-putranya tanpa membelinya. Boas mengingatkan bahwa ada setengah bagian hukum yang harus dijalankan oleh sanak itu jika hendak mengambil alih tanah tersebut, yaitu menikahi Rut. Sanak itu menolak, karena sudah memiliki seorang istri dan anak-anak, dan menyerahkan hak tersebut kepada Boas. Maka Boas berhak mengambil tanah tersebut serta menikahi Rut dan setahun kemudian mereka dikaruniai putra bernama Obed yang disusui dan dirawat oleh Naomi. Atas nasihat para perempuan, anak itu diberi nama Obed, karena dibesarkan untuk melayani Naomi pada hari tuanya, di mana Obed dalam dialek Ibrani berarti seorang "hamba" ("abdi"). Putra Obed adalah Isai, dan Daud adalah putranya, yang menjadi raja, dan mewariskan kekuasaannya kepada anak-cucunya selama dua puluh satu generasi. Yosefus menambahkan pula dalam bentuk kata ganti orang pertama bahwa ia merasa wajib mencatat sejarah Rut ini, karena ia berpikir untuk menunjukkan kuasa Allah, yang, tanpa kesulitan, dapat mengangkat mereka yang berasal dari keluarga biasa pada kehormatan dan kemuliaan, di mana Ia meninggikan Daud, sekalipun ia dilahirkan dari keluarga rata-rata.[11]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ W.S. LaSor, D.A. Hubbard & F.W. Bush. Pengantar Perjanjian Lama 1. Diterjemahkan oleh Werner Tan dkk. Jakarta:BPK Gunung Mulia. 2008. ISBN 9794158151, 9789794158159
  2. ^ J. Blommendaal. Pengantar kepada perjanjian lama. Jakarta:BPK Gunung Mulia, 1983. ISBN 9794153850, 9789794153857
  3. ^ a b Dead sea scrolls - Ruth
  4. ^ VanderKam, James C. & Flint, Peter (2002). The Meaning of the Dead Sea Scrolls. New York: HarperSanFrancisco. hlm. 28. 
  5. ^ Timothy A. J. Jull; Douglas J. Donahue; Magen Broshi; Emanuel Tov (1995). "Radiocarbon Dating of Scrolls and Linen Fragments from the Judean Desert". Radiocarbon. 37 (1): 14. Diakses tanggal 26 November 2014. 
  6. ^ Flavius Yosefus, Antiquitates Iudaicae, Volume V, Bab 9
  7. ^ Rut 1
  8. ^ Nelson's Complete Book of Bible Maps and Charts. Nashville:Thomas Nelson. 1993. ISBN 0-7852-1154-3
  9. ^ Rut 4:1 - Sabda.org
  10. ^ a b c d Barnes, Albert. Notes on the Bible - Ruth 4. James Murphy (ed). London: Blackie & Son, 1884.   Artikel ini memuat teks dari sumber tersebut, yang berada dalam ranah publik.
  11. ^ a b c Flavius Yosefus, Antiquitates Iudaicae, Volume V, Bab 9, alinea 4.
  12. ^ a b c d Gill, John. Exposition of the Entire Bible. Ruth 4. Diakses 24 April 2018.
  13. ^ a b c Joseph S. Exell; Henry Donald Maurice Spence-Jones (Editors). On "Ruth 4". In: The Pulpit Commentary. 23 volumes. First publication: 1890. Diakses 24 April 2018.   Artikel ini memuat teks dari sumber tersebut, yang berada dalam ranah publik.
  14. ^ Rut 4:2 - Sabda.org
  15. ^ a b c Robert Jamieson, Andrew Robert Fausset; David Brown. Jamieson, Fausset, and Brown's Commentary On the Whole Bible. Ruth 4. 1871.  Artikel ini memuat teks dari sumber tersebut, yang berada dalam ranah publik.
  16. ^ Misnah Megillah, c. 4. sect. 3. T. Bab. Cetubot, fol. 7. 1. Midrash Ruth, fol. 35. 1.
  17. ^ Rut 4:3 - Sabda.org
  18. ^ Rut 4:7 - Sabda.org
  19. ^ Rut 4:8 - Sabda.org
  20. ^ Rut 4:9 - Sabda.org
  21. ^ Rut 4:10 - Sabda.org
  22. ^ a b c The Full Life Study Bible. Life Publishers International. 1992. Teks Penuntun edisi Bahasa Indonesia. Penerbit Gandum Mas. 1993, 1994.
  23. ^ Rut 4:14 - Sabda.org
  24. ^ Rut 4:15 - Sabda.org
  25. ^ The Nelson Study Bible. Thomas Nelson, Inc. 1997
  26. ^ Rut 4:17
  27. ^ Rut 4:12
  28. ^ Rut 4:18-22
  29. ^ Matius 1:3-6 - Sabda.org

Pranala luarSunting