Rumpun bahasa Italo-Kelt

rumpun bahasa

Dalam linguistik sejarah, Italo-Kelt adalah pengelompokan cabang-cabang Italik dan Kelt dalam lingkup rumpun bahasa Indo-Eropa berdasarkan ciri-ciri yang hanya ditemukan pada dua cabang mapan tersebut. Ada perdebatan tentang penyebab kemiripan tersebut. Bahasa ini biasanya dianggap inovasi saat itu yang kemungkinan besar berkembang setelah bahasa Proto-Indo-Eropa pecah. Mungkin juga beberapa di antaranya bukanlah inovasi baru, melainkan ciri konservatif bersama, yaitu ciri bahasa Indo-Eropa asli yang telah menghilang pada semua kelompok bahasa yang lain. Yang diterima secara umum adalah bahwa ciri-ciri yang dimiliki dapat dianggap sebagai bentuk-bentuk Italo-Kelt dengan berguna karena bahasa ini tentu dimiliki oleh kedua rumpun bahasa dan hampir pasti bukan kebetulan.

Italo-Kelt
Penggolongan
bahasa
Indo-Eropa
  • Indo-Eropa Barat Laut (?)[1][2]
    • Italo-Kelt
Subbagian
Glottolognone

HipotesisSunting

Penafsiran tradisional dari data tersebut adalah bahwa dua cabang utama (yaitu Italik dan Kelt) dari rumpun bahasa Indo-Eropa umumnya lebih dekat satu sama lain daripada dengan bahasa-bahasa Indo-Eropa lainnya. Dapat berarti bahwa dua cabang tersebut diturunkan dari induk yang sama, yaitu Proto-Italo-Kelt, yang sebagian dapat direkonstruksi dengan metode perbandingan. Pakar linguistik yang percaya bahwa Proto-Italo-Kelt adalah bahasa induk yang pernah ada, memperkirakan bahwa bahasa tersebut dituturkan pada Milenium ke-3 SM hingga ke-2 SM di suatu tempat di Eropa Tengah.

Hipotesis itu tidak disukai setelah diperiksa ulang oleh Calvert Watkins pada tahun 1966.[8] Namun demikian, beberapa pakar, seperti Frederik Kortlandt, terus tertarik pada teori tersebut.[9] Pada tahun 2002, sebuah karya ilmiah oleh Ringe, Warnow, dan Taylor, menggunakan metode komputasi sebagai pelengkap bukti untuk metodologi pengelompokan linguistik tradisional, mendukung cabang Italo-Kelt,[10] dan pada tahun 2007 Kortlandt mencoba merekonstruksi bahasa Proto-Italo-Kelt.[11]

Dukungan tegas untuk cabang Italo-Kelt datang dari Keltolog bernama Peter Schrijver pada tahun 1991.[12] Yang terkini, Schrijver (2016) berpendapat bahwa Kelt muncul di Semenanjung Italia sebagai cabang pertama Italo-Kelt yang mulai berpisah, dengan kekerabatan lebih dekat ke bahasa Venetia dan Sabelik, dan mencirikan penutur bahasa Proto-Kelt merupakan masyarakat Kebudayaan Canegrate pada Zaman Perunggu Akhir (k. 1300–1100 SM).[13]

Penafsiran lainnya yang paling umum adalah bahwa kedekatan bahasa Proto-Kelt dan Proto-Italik dalam jangka waktu yang lama dapat mendorong perkembangan sejalan dari bahasa yang sudah cukup terpisah, sebagai fitur kewilayahan dalam Sprachbund. Menurut Watkins (1966), "masyarakat dalam Italik dan Kelt disebabkan oleh kontak awal, bukan pada kesatuan asli". Masa kontak bahasa yang diasumsikan kemudian dapat terjadi kemudian dan mungkin terus berlanjut hingga milenium pertama SM.

Namun, jika beberapa bentuk adalah elemen kuno Proto-Indo-Eropa yang hilang di cabang lain, tidak ada model hubungan pasca-PIE yang harus didalilkan. Italik dan khususnya Kelt juga memiliki beberapa ciri khas yang sama dengan bahasa Het (sebuah bahasa Anatolia) dan Tokharia,[14] dan ciri-ciri tersebut tentu saja adalah arkaisme.

BentukSunting

Bentuk utama Italo-Kelt adalah:

  • Genitivus tematik ī (dominus, dominī). Baik Italik (Popliosio Valesiosio, Lapis Satricanus) dan Kelt (Leponti -oiso, Keltiberia -o), jejak genitivus -osyo dari Proto-Indo-Eropa (PIE) juga telah ditemukan, yang mungkin menunjukkan bahwa penyebaran genitivus ī terjadi pada kedua kelompok secara independen (atau dengan pembauran kewilayahan). Genitivus ī telah dibandingkan dengan apa yang disebut formasi Cvi dalam bahasa Sanskerta, tetapi juga mungkin merupakan perkembangan selanjutnya yang relatif terlambat. Fenomena ini mungkin terkait dengan stema panjang feminin ī dan mutasi i Luwia.
  • Pembentukan superlatif dengan refleks sisipan PIE *-ism̥mo- (Latin fortis, fortissimus keduanya berarti "kuat", "terkuat", Irlandia Kuno sen, sinem berarti "tua", "tertua", Oska mais, maimas berarti "lebih", "paling"), di mana cabang di luar Italik dan Kelt menurunkan superlatif dengan refleks PIE *-isto- ketimbang (bahasa Sanskerta: urús, váriṣṭhas berarti "luas", "terluas", bahasa Yunani Kuno: καλός, κάλλιστος berarti "indah", "terindah", Nordik Kuno rauðr, rauðastr berarti "merah", "termerah", Inggris "-est" berarti "ter-").
  • Subjungtif ā. Baik Italic maupun Kelt memiliki subjungtif yang diturunkan dari optatif sebelumnya pada -ā-. Optatif semacam itu tidak diketahui dari bahasa lain, tetapi bentuk akhiran muncul dalam bentuk kala lampau pada Balto-Slavia dan Tokharia, dan mungkin -ahh- dalam bahasa Het.
  • Bergabungnya kala aoristus PIE dan perfektivus menjadi kala lampau. Di kedua kelompok, hal tersebut adalah perkembangan bahasa proto yang relatif terlambat, kemungkinan berasal dari masa kontak bahasa Italo-Kelt.
  • Asimilasi *p menjadi *kʷ.[15] Perkembangan ini jelas mendahului hilangnya Kelt dari *p:
    • PIE *pekʷ- 'memasak' → Latin coquere; Welsh pobi (Welsh p dari Proto-Celtic *kʷ)
    • PIE *penkʷe 'lima' → Latin quīnque; Old Irish cóic, Welsh pump
    • PIE *perkʷu- 'ek' → Latin quercus; Goidelik etnonim Querni, di Querquerni, Hispania barat laut

Sejumlah kesamaan lainnya terus ditunjukkan dan diperdebatkan.[16]

r pasif (mediopasif) awalnya dianggap sebagai inovasi yang terbatas pada lingkup Italik-Kelt hingga ditemukannya arkaisme serupa dalam bahasa Het, Tokharia, Frigia.

RujukanSunting

Catatan kakiSunting

  1. ^ "North-West Indo-European". Old European. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 September 2018. Diakses tanggal 12 September 2018. 
  2. ^ "North-West Indo-European". Academia Prisca. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 September 2018. Diakses tanggal 12 September 2018. 
  3. ^ Kruta, Venceslas (1991). The Celts. Thames and Hudson. hlm. 54. 
  4. ^ Kruta, Venceslas (1991). The Celts. Thames and Hudson. hlm. 55. 
  5. ^ Tamburelli, Marco; Brasca, Lissander (2018-06-01). "Revisiting the classification of Gallo-Italic: a dialectometric approach". Digital Scholarship in the Humanities (dalam bahasa Inggris). 33 (2): 442–455. doi:10.1093/llc/fqx041. ISSN 2055-7671. 
  6. ^ Prósper, Blanca Maria; Villar, Francisco (2009). "NUEVA INSCRIPCIÓN LUSITANA PROCEDENTE DE PORTALEGRE". EMERITA, Revista de Lingüística y Filología Clásica (EM). LXXVII (1): 1–32. Diakses tanggal 11 June 2012. 
  7. ^ Villar, Francisco (2000). Indoeuropeos y no indoeuropeos en la Hispania Prerromana (dalam bahasa Spanyol) (edisi ke-1st). Salamanca: Ediciones Universidad de Salamanca. ISBN 84-7800-968-X. Diakses tanggal 22 September 2014. 
  8. ^ Watkins, Calvert, "Italo-Celtic Revisited". In: Birnbaum, Henrik; Puhvel, Jaan, ed. (1966). Ancient Indo-European dialects. Berkeley: University of California Press. hlm. 29–50. OCLC 716409. 
  9. ^ Kortlandt, Frederik H.H., "More Evidence for Italo-Celtic", in Ériu 32 (1981): 1-22.
  10. ^ Ringe, Don; Warnow, Tandy; Taylor, Ann (March 2002). "Indo-European and Computational Cladistics" (PDF). Transactions of the Philological Society. 100 (1): 59–129. CiteSeerX 10.1.1.139.6014 . doi:10.1111/1467-968X.00091. Diakses tanggal May 12, 2019. 
  11. ^ Kortlandt, Frederik H.H., Italo-Celtic Origins and Prehistoric Development of the Irish Language, Leiden Studies in Indo-European Vol. 14, Rodopi 2007, ISBN 978-90-420-2177-8.
  12. ^ Schrijver, Peter (1991). "V.E Italo-Celtic, The Development of the Laryngeals and Notes on Relative Chronology". The Reflexes of the Proto-Indo-European Laryngeals in Latin. Amsterdam: Rodopi. hlm. 415ff. ISBN 90-5183-308-3. 
  13. ^ Schrijver, Peter (2016). "17. Ancillary study: Sound Change, the Italo-Celtic Linguistic Unity, and the Italian Homeland of Celtic". Dalam Koch, John T.; Cunliffe, Barry. Celtic from the West 3: Atlantic Europe in the Metal Ages – Questions of Shared Language. Oxford, UK: Oxbow Books. hlm. 489–502. ISBN 978-1-78570-227-3. Diakses tanggal May 12, 2019. 
  14. ^ Nils M. Holmer, "A Celtic-Hittite Correspondence", in Ériu 21 (1969): 23–24.
  15. ^ Andrew L. Sihler, New Comparative Grammar of Greek and Latin, OUP 1995, p.145, §141.
  16. ^ Michael Weiss, Italo-Celtica: Linguistic and Cultural Points of Contact between Italic and Celtic in Proceedings of the 23rd Annual UCLA Indo-European Conference, Hempen Verlag 2012

Daftar pustakaSunting

  • Jasanoff, Jay, "An Italo-Celtic isogloss: the 3 pl. mediopassive in *-ntro," in D. Q. Adams (ed.), Festschrift for Eric P. Hamp. Volume I (= Journal of Indo-European Studies Monograph 23) (Washington, D.C., 1997): 146-161.
  • Lehmann, Winfred P. "Frozen Residues and Relative Dating", in Varia on the Indo-European Past: Papers in Memory of Marija Gimbutas, eds. Miriam Robbins Dexter and Edgar C. Polomé. Washington D.C.: Institute for the Study of Man, 1997. pp. 223–46
  • Lehmann, Winfred P. "Early Celtic among the Indo-European dialects", in Zeitschrift für celtische Philologie 49-50, Issue 1 (1997): 440-54.
  • Nishimura, Kanehiro (2005). "Superlative Suffixes *-ismo- and *-isim̥mo in Sabellian Languages". Glotta. 81: 160–183. JSTOR 40267191. 
  • Schmidt, Karl Horst, “Contributions from New Data to the Reconstruction of the Proto-Language”. In: Polomé, Edgar; Winter, Werner, ed. (1992). Reconstructing Languages and Cultures (edisi ke-1st). Berlin, New York: Mouton de Gruyter. hlm. 35–62. ISBN 978-3-11-012671-6. OCLC 25009339. 
  • Schrijver, Peter (2015). "Pruners and trainers of the Celtic family tree: The rise and development of Celtic in light of language contact". Proceedings of the XIV International Congress of Celtic Studies, Maynooth 2011. Dublin: Dublin Institute for Advanced Studies. hlm. 191–219.