Buka menu utama

Filipus II dari Makedonia[1] (Yunani: Φίλιππος Β΄ ὁ Μακεδών; 382–336 SM) merupakan raja (Basileus) dari kerajaan Makedonia dari tahun 359 SM hingga pembunuhannya pada tahun 336 SM.[2] Ia berasal dari Dinasti Argeadai, raja-raja Makedonia, putra ketiga Raja Amyntas III, dan ayahanda Aleksander Agung dan Filipus III. Munculnya Makedonia, penaklukan dan konsolidasi politik sebagai besar Yunani Klasik selama pemerintahan Filipus II dicapai sebagian oleh reformasinya terhadap Pasukan Makedonia, mendirikan Phalanx Makedonia yang terbukti penting dalam mengamankan kemenangan di medan perang. Setelah mengalahkan negara-kota Yunani Athena dan Thiva di Pertempuran Chaeronea pada tahun 338 SM, Filipus II memimpin upaya untuk membentuk Federasi negara-negara Yunani yang dikenal sebagai Liga Korinthos, dengan dia sebagai Hegemoni terpilih dan Panglima tertinggi[3] di Yunani untuk serangan terencana Kekaisaran Akhemeniyah di Persia. Namun, pembunuhannya oleh seorang pengawal kerajaan, Pausanias dari Orestis, menyebabkan suksesi langsung putranya Aleksander, yang akan menggantikan ayahandanya menyerang Kekaisaran Akhemeniyah.

Filipus
Patung kepala Filipus II dari Makedonia dari Periode Hellenistik; Ny Carlsberg Glyptotek
Masa kekuasaan359–336 SM
Nama lengkapFilipus II dari Makedonia
Bahasa YunaniΦίλιππος
Lahir382 SM
Tempat lahirPella, Makedonia, Yunani
WafatOktober 336 SM (usia 46)
Tempat wafatBergína, Makedonia, Yunani
PemakamanBergína, Makedonia, Yunani
PendahuluAmyntas IV
PenggantiAleksander Agung
IstriAvdati
Fila
Nikesipolis
Filinna
Olimpias
Meda dari Odessos
Kleopatra Evrydiki
Anak
WangsaDinasti Argeadai
AyahAmyntas III
IbuEurydike I
AgamaAgama di Yunani Kuno

Daftar isi

BiografiSunting

Masa muda dan aksesiSunting

Filipus adalah putra bungsu raja Amyntas III dan Evrydiki I. Di masa mudanya, Filipus ditahan sebagai sandera di Iliria di bawah Bardilis[4] dan kemudian ditahan di Thiva (skt. 368–365 SM), yang pada waktu itu adalah kota terkemuka di Yunani. Sementara ditahan di sana, Filipus menerima pendidikan militer dan diplomatik dari Epaminondas, menjadi Eromenos Pelopidas,[5][6] dan tinggal bersama Pammenis, yang merupakan pendukung antusias dari Askar Suci Thebes.

Pada tahun 364 SM, Filipus kembali ke Makedon. Kematian kedua kakanda Filipus, Raja Aleksander II dan Perdikkas III, memungkinkan dia untuk naik takhta pada tahun 359 SM. Awalnya ditunjuk sebagai Wali penguasa untuk keponakan bayinya Amyntas IV, yang merupakan putra Perdikkas III, Filipus berhasil mengambil kerajaan untuk dirinya sendiri pada tahun yang sama.

Keterampilan militer Filipus dan visi ekspansionis kebesaran Makedonia membawa dia sukses awal. Dia pertama-tama harus mengatasi kesulitan yang sangat diperburuk oleh kekalahan melawan Iliria di mana Raja Perdikkas sendiri meninggal. Paionia dan Suku Trakia telah menjarah dan menyerang wilayah timur Makedonia, sementara orang-orang Athena telah mendarat, di pesisir Methoni, sebuah kontingen di bawah pretender Makedonia yang disebut Argaios.

Karier awal militerSunting

Dengan menggunakan diplomasi, Filipus mendorong kembali pujian yang menjanjikan dari orang-orang Paionia dan Trakia, dan menghancurkan 3.000 Hoplites Athena (359). Untuk sementara waktu bebas dari lawan-lawannya, dia berkonsentrasi untuk memperkuat posisi internalnya dan, di atas segalanya, pasukannya. Inovasi terpentingnya adalah perkenalan korps infanteri falangs, dipersenjatai dengan Sarisa yang terkenal, tombak yang sangat panjang, pada saat korps tentara terpenting di Makedonia.

Filipus menikahi Avdati, cicit raja Iliria Dardania, Bardilis. Namun, ini tidak mencegahnya dari berbaris melawan Iliria pada tahun 358 dan menghancurkan mereka dalam pertempuran ganas di mana sekitar 7.000 orang Iliria mati (357). Dengan langkah ini, Filipus membangun otoritasnya di pedalaman sejauh Danau Ohrid dan mendapat dukungan dari Epiros.[7]

Rakyat Athena tidak mampu menaklukkan Amfipoli, yang memerintahkan tambang emas Perbukitan Pangaio. Jadi Filipus mencapai kesepakatan dengan Athena untuk menyewakan kota itu kepada mereka setelah penaklukannya, sebagai ganti Pydna (kalah oleh Makedon pada tahun 363). Namun, setelah menaklukkan Amfipoli, Filipus memelihara kedua kota (357). Ketika Athena menyatakan perang melawannya, dia bersekutu dengan Makedonia dengan Liga Chalkideon di Olynthos. Dia kemudian menaklukkan Potidaia, kali ini menepati janji dan menyerahkannya ke Liga pada tahun 356.

Pada tahun 357 SM, Filipus menikahi putri Epiros, Olimpias, yang merupakan putri raja Suku Molossia. Aleksander lahir pada tahun 356, tahun yang sama dengan pacuan kuda Filipus menang di Olimpiade.

Selama tahun 356 SM, Filipus menaklukkan kota Krinides dan mengubah namanya menjadi Filipi. Dia kemudian mendirikan garnisun yang kuat di sana untuk mengendalikan ranjau, yang menghasilkan banyak emas yang kemudian digunakan untuk kampanyenya. Sementara itu, Jenderal Parmenionnya mengalahkan Iliria lagi.

Pada tahun 355–354 ia mengepung Methoni, kota terakhir di Teluk Thermaikos yang dikuasai oleh Athena. Selama pengepungan, Filipus terluka di matanya yang kemudian pulih dengan pembedahan.[8] Meskipun kedatangan dua armada Athena, kota itu jatuh pada tahun 354. Filipus juga menyerang Abdera dan Maronea, di pantai Trakia (354–353).[9]

 
Map wilayah Filipus II dari Makedonia

Perang suci ketigaSunting

Filipus terlibat dalam Perang Suci Ketiga yang dimulai di Yunani pada tahun 356. Pada musim panas tahun 353 ia menyerang Thessalia, mengalahkan 7,000 Phokis di bawah saudara Onomarchos. Namun yang terakhir mengalahkan Filipus dalam dua pertempuran sukses. Filipus kembali ke Thessalia pada musim panas berikutnya, kali ini dengan pasukan 20.000 infanteri dan 3.000 kavaleri termasuk semua pasukan Thessalia. Di Pertempuran Krokion pedion 6,000 Phokis jatuh, sementara 3.000 orang ditangkap sebagai tahanan dan kemudian ditenggelamkan.

Pertempuran ini menghasilkan prestise besar bagi Filipus, serta perolehan Ferai secara gratis. Filipus juga merupakan tagus dari Thessalia, dan ia mengaku sebagai Magnesia, dengan pelabuhan Pagasai yang penting.[9] Filipus tidak berusaha untuk maju ke Yunani Tengah karena bangsa Athena, tidak dapat tiba tepat waktu untuk mempertahankan Pagasai, telah menduduki Thermopilai.

Tidak ada permusuhan dengan Athena, tetapi Athena diancam oleh partai Makedonia yang membuat emas Filipus di Euboia. Dari tahun 352 hingga 346 SM, Filipus tidak lagi bepergian ke selatan. Dia aktif dalam menyelesaikan penaklukan atas bukit-negara Balkan ke barat dan utara, dan dalam mengurangi kota-kota Yunani di pantai sejauh Hebrus. Kepada kepala kota-kota pesisir ini, Olynthos, Filipus terus bersahabat sampai kota-kota tetangganya ada di tangannya.[9]

 
Stater emas Filipus II dari Makedonia, dengan kepala Apollo

Pada tahun 349 SM, Filipus mulai mengepung Olynthos, yang, terlepas dari posisi strategisnya, menampung kerabatnya Arrhidaios dan Menelaus, pretender takhta Makedonia. Olynthos mulanya bersekutu dengan Filipus, tetapi kemudian berganti kesetiaannya ke Athena. Namun yang terakhir tidak melakukan apa pun untuk membantu kota, ekspedisinya ditahan oleh pemberontakan di Euboea (mungkin dibayar oleh emas Filipus). Raja Makedonia akhirnya mengambil Olynthos pada tahun 348 SM dan menghancurkan leburkan kota itu. Nasib yang sama menimpa kota-kota lain di semenanjung Kalsidia.

Makedon dan daerah-daerah yang bersebelahan dengannya sekarang diperkuat, Filipus merayakan pertandingan Olimpiade di Dium. Pada tahun 347 SM, Filipus maju ke penaklukan distrik-distrik timur tentang Hebrus, dan memaksa penyerahan pangeran Trakia, Kersovleptis. Pada tahun 346 SM, dia campur tangan dengan efektif dalam perang antara Thiva dan Phokia, tetapi perangnya dengan Athena berlanjut sebentar-sebentar. Namun, Athena telah membuat tawaran untuk perdamaian, dan ketika Filipus kembali bergerak ke selatan, perdamaian dilangsungkan di Thessalia.[9]

Kampanye kemudian (346-336 SM)Sunting

Dengan negara-kota Yunani utama dalam pengajuan, Filipus II beralih ke Sparta; dia mengirimi mereka pesan: "Jika saya memenangkan perang ini, Anda akan menjadi budak selamanya." Dalam versi lain, dia memperingatkan: "Anda disarankan untuk menyerahkan tanpa penundaan lama, karena jika saya membawa pasukan saya ke tanah Anda, saya akan menghancurkan ladang Anda, membunuh orang-orang Anda, dan meruntuhkan kota Anda." Menurut kedua catatan frase singkat Sparta adalah satu kata: "Jika." Filipus II dan Aleksander keduanya memilih meninggalkan Sparta sendirian. Kemudian, tangan Makedonia dibawa melintasi Epirus ke Laut Adriatik.[9]

 
Tetradrakhma perak dari masa pemerintahan Filipus II

Pada tahun 345 SM, Filipus berkampanye besar melawan Ardiaioi (Ardiaioi), di bawah raja mereka Plevratos I, di mana Filipus terluka parah di kaki kanan bawah oleh seorang tentara Ardian.[10]

Pada tahun 342 SM, Filipus memimpin ekspedisi militer besar ke utara melawan Bangsa Skithia, menaklukkan pemukiman berbenteng Trakia Eumolpia untuk memberikan namanya, Philippopolis (Plovdiv modern).

Pada tahun 340 SM, Filipus memulai pengepungan terhadap Perinthos. Filipus mulai mengepung lagi kota Byzantium pada tahun 339. Setelah pengepungan kedua kota yang tidak berhasil, pengaruh Filipus di seluruh Yunani dikompromikan.[9] Namun, ia berhasil menegaskan kembali wewenangnya di Aegea dengan mengalahkan aliansi Thiva dan Athena di Pertempuran Chaeronea pada tahun 338 SM, sementara pada tahun yang sama, Filipus menghancurkan Amfisa karena penduduk telah secara ilegal membudidayakan bagian dari dataran Krisaia yang menjadi milik Delphi.

Kemenangan-kemenangan yang menentukan inilah yang akhirnya mengamankan posisi Filipus, dengan mayoritas Yunani di bawah kedaulatan Makedonia.

Filipus menciptakan dan memimpin Liga Korinthos pada tahun 337 SM. Para anggota Liga setuju untuk tidak saling berperang, kecuali untuk menekan revolusi. Filipus terpilih sebagai pemimpin (Hegemoni) dari pasukan penyerang melawan Kekaisaran Persia. Pada tahun 336 SM, dengan usaha Persia di tahap awal, Filipus dibunuh, dan digantikan sebagai raja oleh putranya Aleksander III, calon penakluk Persia.

 
Patung Filipus II, salinan Romawi kuno Yunani Hellenistik asli abad ke-1

PembunuhanSunting

 
Penyepuhan Diadem perak Filipus II, ditemukan di dalam makamnya di Vergina

Filipus dibunuh pada bulan Oktober 336 SM, di Aegae, ibukota kuno kerajaan Makedon. Istana berkumpul di sana untuk merayakan pernikahan di antara Aleksandros I dari Epiros dan Kleopatra dari Makedonia, yang merupakan putri Filipus dan istri keempatnya Olimpias. Saat raja memasuki area tanpa perlindungan ke balai kota (menyoroti pendekatannya kepada para diplomat Yunani yang hadir), dia dibunuh oleh Pausanias dari Orestis, salah satu dari tujuh pengawalnya. Pembunuh itu segera mencoba melarikan diri dan mencapai rekannya yang menunggunya dengan kuda di pintu masuk ke Aegae. Dia dikejar oleh tiga pengawal Filipus, tersandung pohon anggur, dan tewas oleh tangan mereka.

Alasan pembunuhan tersebut sulit untuk diuraikan sepenuhnya: telah ada kontroversi di antara sejarawan kuno, dan satu-satunya laporan kontemporer yang dimiliki adalah Aristoteles, yang menyatakan secara singkat bahwa Filipus dibunuh karena Pausanias telah tersinggung oleh pengikut Attalos, pamanda istri Filipus, Kleopatra (diubah menjadi Evrydiki saat menikah).

Analisa KleitarchosSunting

Lima puluh tahun kemudian, sejarawan Kleitarchos memperluas dan menghiasi ceritanya. Berabad-abad kemudian, versi ini harus diriwayatkan oleh Diodoros Sikolos dan semua sejarawan yang menggunakan Kleitarchos. Menurut buku keenam belas sejarah Diodoros,[11] Pausanias dari Orestis telah menjadi kekasih Filipus, tetapi menjadi cemburu ketika Filipus mengalihkan perhatiannya kepada seorang pria muda, yang juga disebut Pausanias. Tuduhan Pausanias tua terhadap kekasih baru menyebabkan Pausanias muda membuang hidupnya dalam pertempuran, yang mengubah sahabatnya, Attalos, melawan Pausanias tua. Attalos membalas dendamnya dengan menyuruh Pausanias dari Orestis mabuk saat makan malam dan kemudian memperkosanya.

Ketika Pausanias mengeluh kepada Filipus, raja merasa tidak mampu menghukum Attalos, karena dia akan mengirimnya ke Asia dengan Parmenion, untuk membangun jembatan bagi serangan yang direncanakannya. Filipus juga baru-baru ini menikah dengan keponakan Attalos, atau anak perempuannya Kleopatra Evrydiki. Daripada menyinggung Attalos, Filipus berusaha meredakan Pausanias dengan mengangkatnya di dalam pengawal pribadinya. Keinginan Pausanias untuk membalas dendam tampaknya telah berbalik ke arah pria yang telah gagal untuk membalas kehormatannya yang rusak, jadi dia berencana untuk membunuh Filipus. Beberapa waktu setelah dugaan perkosaan, ketika Attalos sedang pergi ke Asia untuk memerangi Persia, dia melaksanakan rencananya.

Analisa YustinusSunting

Para sejarawan lain (yaitu Yustinus 9.7) menyatakan bahwa Aleksander dan / atau ibundanya Olimpias paling tidak mengetahui rahasia intrik, jika bukan diri mereka yang menghasut. Yang terakhir tampaknya telah menjadi sesuatu tetapi tidak bijaksana dalam mewujudkan rasa terima kasihnya kepada Pausanias, menurut laporan Yustinus : Ia menulis bahwa pada malam yang sama saat ia kembali dari pengasingan, ia menempatkan mahkota pada mayat pembunuh, dan kemudian mendirikan sebuah Tumulus di atas makamnya dan memesan pengorbanan tahunan untuk mengenang Pausanias.

Analisa modernSunting

Banyak sejarawan modern telah mengamati bahwa semua catatan itu tidak mungkin: Dalam kasus Pausanias, motif kejahatan yang disebutkan di atas tampaknya tidak mencukupi. Di sisi lain, implikasi dari Aleksander dan Olimpias tampak munafik - untuk bertindak seperti yang mereka lakukan akan membutuhkan keberanian di hadapan militer yang secara pribadi setia kepada Filipus. Apa yang tampaknya dicatat adalah kecurigaan alami yang jatuh pada para penerima manfaat utama pembunuhan itu, namun tindakan mereka sebagai tanggapan atas pembunuhan itu tidak dapat membuktikan kesalahan mereka di dalam kejahatan itu sendiri - terlepas dari seberapa simpatik mereka kelihatannya setelah itu.

Apapun latar belakang sebenarnya pembunuhan itu, hal ini mungkin berpengaruh sangat besar pada sejarah dunia selanjutnya, jauh melampaui apa yang bisa diprediksi oleh para konspirator. Sebagaimana ditegaskan oleh beberapa sejarawan modern, jika Filipus yang lebih tua dan lebih mantap menjadi orang yang bertanggung jawab atas perang melawan Persia, ia mungkin telah cukup beristirahat dengan penaklukan yang relatif moderat, misalnya, membuat Anatolia menjadi provinsi Makedonia, dan tidak mendorong lebih jauh ke dalam penaklukan keseluruhan Persia dan kampanye lebih lanjut di India.[12]

PernikahanSunting

Tanggal pernikahan ganda Filipus dan nama-nama beberapa istrinya dipertentangkan. Di bawah ini adalah urutan pernikahan yang diusulkan oleh Athenaios, 13.557b–e:

Makam Filipus II di AigaiSunting

Pada tahun 1977, arkeolog Yunani Manolis Andronikos mulai menggali Tumulus Agung di Aigai[13] dekat Vergina modern, ibukota dan situs pemakaman raja-raja Makedonia, dan menemukan bahwa dua dari empat makam di Tumulus tidak terganggu sejak jaman dahulu. Selain itu, dua ini, dan terutama Makam II, mengandung harta benda luar biasa dengan kualitas dan kecanggihan yang hebat.[14]

Meskipun ada banyak perdebatan selama beberapa tahun,[15] seperti yang dicurigai pada saat penemuan Makam II telah ditunjukkan bahwa Filipus II[16] seperti yang ditunjukkan oleh banyak fitur, termasuk pelindung kaki, salah satunya dibentuk secara konsisten untuk menyesuaikan kaki dengan tibia yang tidak sejajar (Filipus II tercatat telah mematahkan tibianya). Selain itu, sisa-sisa tengkorak menunjukkan kerusakan pada mata kanan yang disebabkan oleh penetrasi suatu objek (secara historis dicatat sebagai panah).[17][18]

Sebuah studi tentang tulang yang diterbitkan pada tahun 2015 menunjukkan bahwa Filipus dimakamkan di Makam I, bukan Makam II.[19] Atas dasar usia, Ankilosis lutut dan lubang yang cocok dengan luka tembus dan kepincangan yang dialami oleh Filipus, para penulis studi mengidentifikasi sisa jasad Makam I di Vergina sebagai milik Filipus II.[19] Makam II sebaliknya diidentifikasi dalam penelitian sebagai Raja Arrhidaeus dan istrinya Eurydike II.[19] Namun teori terakhir ini sebelumnya terbukti salah.[18]

Penelitian yang lebih baru memberikan bukti lebih lanjut bahwa Makam II berisi sisa jasad Filipus II.[20]

PeninggalanSunting

KultusSunting

Heroon di Vergina, Makedonia (kota kuno Aegae – Αἰγαί) diperkirakan telah didedikasikan untuk pemujaan keluarga Aleksander Agung dan mungkin telah menempatkan patung Filipus. Mungkin dia dianggap sebagai pahlawan atau didewakan setelah kematiannya. Meskipun rakyat Makedonia tidak menganggap Filipus dewa, ia menerima bentuk pengakuan lain dari bangsa Yunani, misalnya di Eresos (altar untuk Zeus Philippeios), Ephesos (patungnya ditempatkan di Kuil Artemis), dan di Olympia, di mana Filippeion dibangun.

Isokrates pernah menulis kepada Filipus bahwa jika ia mengalahkan Persia, tidak akan ada yang tersisa baginya kecuali menjadi dewa,[21] dan Dimadis mengusulkan agar Filipus dianggap sebagai dewa ketiga belas; Namun, tidak ada bukti yang jelas bahwa Filipus ditingkatkan menjadi status dewa yang diberikan kepada putranya Aleksander.[22]

Gambaran fiksiSunting

GameSunting

DedikasiSunting

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Worthington, Ian. 2008. Philip II of Macedonia. New Haven: Yale University Press, ISBN 0300164769, 9780300164763
  2. ^ Cosmopoulos, Michael B. 1992. Macedonia: An Introduction to its Political History. Winnipeg: Manitoba Studies in Classical Civilization, p. 30 (TABLE 2: The Argeiad Kings).
  3. ^ Diodorus Sicilus, Book 16, 89.[3] «διόπερ ἐν Κορίνθῳ τοῦ κοινοῦ συνεδρίου συναχθέντος διαλεχθεὶς περὶ τοῦ πρὸς Πέρσας πολέμου καὶ μεγάλας ἐλπίδας ὑποθεὶς προετρέψατο τοὺς συνέδρους εἰς πόλεμον. τέλος δὲ τῶν Ἑλλήνων ἑλομένων αὐτὸν στρατηγὸν αὐτοκράτορα τῆς Ἑλλάδος μεγάλας παρασκευὰς ἐποιεῖτο πρὸς τὴν ἐπὶ τοὺς Πέρσας στρατείαν...καὶ τὰ μὲν περὶ Φίλιππον ἐν τούτοις ἦν»
  4. ^ Howe, T. (2017), "Plain tales from the hills: Illyrian influences on Argead military development", in S. Müller, T. Howe, H. Bowden and R. Rollinger (eds.), The History of the Argeads: New Perspectives. Wiesbaden, 99-113.
  5. ^ Dio Chrysostom Or. 49.5
  6. ^ Murray, Stephen O. Homosexualities. Chicago: University of Chicago Press, page 42
  7. ^ The Cambridge Ancient History Volume 6: The Fourth Century BC by D. M. Lewis, 1994, p. 374, ISBN 0-521-23348-8: "... The victory over Bardylis made him an attractive ally to the Epirotes, who too had suffered at the Illyrians' hands, and his recent alignment ..."
  8. ^ A special instrument known as the Spoon of Dioclese was used to remove his eye.
  9. ^ a b c d e f   Satu atau lebih kalimat sebelum ini menyertakan teks dari suatu terbitan yang sekarang berada pada ranah publikBevan, Edwyn Robert (1911). "Philip II., king of Macedonia". Dalam Chisholm, Hugh. Encyclopædia Britannica. 21 (edisi ke-11). Cambridge University Press. hlm. 377. 
  10. ^ Ashley, James R., The Macedonian Empire: The Era of Warfare Under Philip II and Alexander the Great, 359–323 BCE., McFarland, 2004, p. 114, ISBN 0-7864-1918-0
  11. ^ Diodorus Siculus. "The Library of History". 16.91-95. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 March 2010. 
  12. ^ Stevens, Laurence T. "The Assassin who Launched the Hellenistic Age". Dalam Trent, Jane. Is History Made by Accident?. 
  13. ^ http://www.aigai.gr/en/
  14. ^ National Geographic article outlining recent archaeological examinations of Tomb II.
  15. ^ Hatzopoulos B. Miltiades, The Burial of the Dead (at Vergina) or The Unending Controversy on the Identity of the Occupant of Tomb II. Tekmiria, vol. 9 (2008) Archived 2011-07-28 di Wayback Machine.
  16. ^ http://news.discovery.com/history/archaeology/remains-of-alexander-the-greats-father-confirmed-found-141009.htm
  17. ^ See John Prag and Richard Neave's report in Making Faces: Using Forensic and Archaeological Evidence, published for the Trustees of the British Museum by the British Museum Press, London: 1997.
  18. ^ a b Musgrave J, Prag A. J. N. W., Neave R., Lane Fox R., White H. (2010) The Occupants of Tomb II at Vergina. Why Arrhidaios and Eurydice must be excluded, Int J Med Sci 2010; 7:s1–s15
  19. ^ a b c Antonis Bartsiokas; et al. (July 20, 2015). "The lameness of King Philip II and Royal Tomb I at Vergina, Macedonia". Proceedings of the National Academy of Sciences of the United States of America. 112 (32): 9844–48. Bibcode:2015PNAS..112.9844B. doi:10.1073/pnas.1510906112. PMC 4538655 . PMID 26195763. 
  20. ^ New Finds from the Cremains in Tomb II at Aegae Point to Philip II and a Scythian Princess, T. G. Antikas* and L. K. Wynn-Antikas, International Journal of Osteoarchaeology
  21. ^ Backgrounds of early Christianity By Everett Ferguson p. 202 ISBN 0-8028-0669-4
  22. ^ The twelve gods of Greece and Rome By Charlotte R. Long p. 207 ISBN 90-04-07716-2
  23. ^ "Γενικό Επιτελείο Στρατού: Εμβλήματα Όπλων και Σωμάτων". Hellenic Army General Staff. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 July 2014. Diakses tanggal 24 July 2014. 

Pranala luarSunting

Filipus II dari Makedonia
Lahir: 382 SM Wafat: 336 SM
Didahului oleh:
Perdikkas III
Raja Makedonia
359–336 SM
Diteruskan oleh:
Aleksander Agung