Buka menu utama

Parmenion (juga Parmenio; Yunani: Παρμενίων; skt. 400 – Ekbatana, 330 SM) merupakan seorang jenderal Makedonia kuno yang melayani Filipus II dari Makedonia dan Aleksander Agung. Parmenion adalah seorang bangsawan dan ayahanda Filotas. Parmenion naik pangkat menjadi panglima militer utama Filipus dan Strategos (Jenderal militer) Aleksander. Dia dibunuh setelah putranya Filotas dihukum karena tuduhan pengkhianatan.[1]

Daftar isi

Pelayanan militer di bawah Filipus IISunting

Selama masa pemerintahan Filipus II, Parmenion mencapai kemenangan besar atas suku Iliria pada tahun 356 SM. Sepuluh tahun kemudian, Parmenion menghancurkan kota Thessalia selatan Alos. Dia adalah salah satu delegasi Makedonia yang ditunjuk untuk mengakhiri perdamaian dengan Athena pada tahun 346 SM, dan dikirim dengan pasukan untuk mengawasi pengaruh Makedonia di Euboia pada tahun 342 SM.

Pada tahun 336 SM Filipus II mengirim Parmenion, dengan Amyntas, Andromenes dan Attalos, dan pasukan 10.000 orang ke Anatolia untuk membuat persiapan untuk membebaskan bangsa Yunani yang tinggal di pantai barat dan pulau-pulau dari kekuasaan Persia. Awalnya, semua berjalan lancar. Kota-kota Yunani di pantai barat Anatolia memberontak sampai berita tiba bahwa Filipus telah dibunuh dan telah digantikan oleh putranya yang masih muda, Aleksander. Bangsa Makedonia terdemoralisasi oleh kematian Filipus dan kemudian dikalahkan di dekat Magnesia oleh Persia di bawah komando sewaan Memnon dari Rodos.[2]

Pelayanan militer di bawah Aleksander AgungSunting

Meskipun Aleksander diakui sebagai raja di Makedonia pada bulan Oktober 336 SM aksesinya ditentang oleh Attalos, seorang jenderal dalam pasukan Parmenion. Sebagai tanggapan, Parmenion mengeksekusi sang jenderal meskipun Parmenion terkait dengan Attalos. Namun, Parmenion mengakui bahwa ini adalah tindakan yang diperlukan jika suksesi Aleksander menjadi lancar. Sebagai akibatnya, Aleksander berutang pada Parmenion, terutama mengingat bahwa Parmenion adalah jenderal yang paling berpengalaman dan memimpin pasukan besar.

Akibatnya, sejumlah kerabat Parmenion ditempatkan oleh Aleksander di posisi kunci dalam tentara Makedonia. Putra bungsunya, Nikanor, menjadi komandan resimen infantri yang dikenal sebagai pengawal pelindung, menantu laki-lakinya Koinos memimpin batalion falangs sementara seorang kerabat lain bernama Nikanor menjadi laksamana angkatan laut yang terdiri dari sekutu Yunani Makedonia. Sahabat Parmenion, Amyntas dan saudaranya Asandros ditempatkan di posisi-posisi kunci. Putra tertua Parmenion, Filotas, diangkat menjadi komandan kavaleri pendamping, satu unit dari 1800 penunggang kuda yang merupakan senjata paling efektif Makedonia dalam pertempurannya. Parmenion menjadi komandan kedua Aleksander, posisi yang sama yang dia pegang di bawah Filipus.

Kampanye melawan Kekaisaran PersiaSunting

Pada tahun 334 SM, Aleksander bergabung dengan Parmenion di Anatolia dengan bala bantuan, sehingga memulai kampanye Aleksander melawan Persia. Selama pertempuran besar yang terjadi, Parmenion memerintahkan sayap kiri sementara Aleksander sendiri memerintahkan sayap kanan.

Sementara itu, satrap Persia dari Kilikia, Lydia, Frigia Hellespontin dan wilayah lain telah berkumpul di Zelea, dekat Dascylium. Kedua pasukan bertemu di dekat sungai Granicus. Sebagian besar sumber-sumber kuno setuju bahwa Parmenion menyarankan Aleksander untuk tidak menyerang dan bahwa itu adalah ide Aleksander sendiri untuk menyerang sekaligus.

Parmenion konon telah bertindak sebagai penggagas strategi inovatif komandannya, dengan secara ahli merumuskan strategi ortodoks. Misalnya Arrianos Anabasis Aleksander, pada Pertempuran Granikos, Parmenion menyarankan penundaan sebelum serangan, karena tentara telah berbaris sepanjang hari. Aleksander menyerang di seberang sungai tanpa menghiraukan nasihat ini dan memperoleh kemenangan; Namun, Diodoros Sikolos menentang Arrianos dengan menyatakan dengan jelas bahwa Aleksander menerima saran tersebut. Disarankan bahwa bangsa Yunani awalnya dipukul mundur, dan kemudian mencuri pawai di Persia dan menyeberangi sungai di malam hari. Hal ini membawa kavaleri Persia ke lapangan pertama melawan Yunani keesokan harinya, menyebabkan kekalahan besar, seperti yang dilaporkan dalam catatan-catatan dari masa itu. Bagaimanapun juga, meskipun bansga Makedonia memenangkan pertempuran keseluruhan, kerugian yang hampir sama oleh Aleksander selama pertempuran itu mungkin agak mengecewakan Aleksander, karena dia melanjutkan dengan sangat hati-hati enam bulan berikutnya atau lebih ketika ia membebaskan kota-kota Yunani di Asia Kecil, dan hal tersebut mematikan agresivitasnya lebih sejalan dengan kekalahan dekat.

Setelah pertempuran, Parmenion merebut benteng pertahanan Persia Dascylium, ibu kota Hellespontin Frigia. Kemudian, dia merebut Magnesia dan Tralleis. Asandros diberi tanggung jawab untuk mengatur Lydia.

Sementara itu, Aleksander membebaskan kota-kota Yunani di Anatolia termasuk Sardes, Efesus, Miletus dan Halikarnasos. Selama musim dingin 334-333 SM, raja bergerak melalui Lycia. Pada saat yang sama, Parmenion menyerbu Anatolia tengah dari barat, mengusir pasukan Persia yang tersisa dan menduduki wilayah itu. Kedua kekuatan bertemu satu sama lain pada bulan April 333 SM di Gordium, ibu kota Frigia. Tentara kemudian pindah ke timur ke Kilikia, di mana Parmenion menangkap Tarsus.

Aleksander berencana menyerang Darius di Sochi. Namun raja Persia dengan pasukannya yang besar telah menyeberangi Pegunungan Amanus, merebut Issus dan kemudian memotong satu-satunya garis persediaan Makedonia. Pertempuran antara dua kekuatan terjadi di selatan Issus pada bulan November 333 SM. Bangsa Makedonia menang meski tentara Persia jauh lebih besar, terutama karena Parmenion mampu melawan serangan Persia. Ini memberi Aleksander kesempatan untuk meluncurkan serangan balasan.

Telah dinyatakan bahwa Parmenion menasihati serangan malam pada 331 SM pada pasukan Darius 'mengumpulkan kekuatan superior di Pertempuran Gaugamela, yang di ambil Aleksander sebagai bukti bahwa Darius akan menjaga pasukannya pada malam hari dan memberi beberapa keuntungan bagi bangsa Makedonia jika mereka beristirahat untuk pertempuran di siang hari. Parmenion akan terus memengaruhi dan mengepalai sampai penaklukan Babilon. Tangan mantap yang memerintah sayap kiri dianggap kritis dalam skema keseluruhan Makedonia dan filosofi pertempuran, memungkinkan raja untuk melancarkan pukulan yang menentukan.

Kematian ParmenionSunting

Setelah penaklukan Drangiana, Aleksander diberi tahu bahwa Filotas, putra Parmenion, terlibat dalam konspirasi atas hidupnya. Filotas dikecam oleh tentara dan dihukum mati. Aleksander, takut konsekuensinya jika dia membiarkan ayahandanya hidup, mengirim perintah ke Mādai untuk membunuh Parmenion. Tidak ada bukti bahwa Parmenion terlibat dalam konspirasi, tetapi ia bahkan tidak diberi kesempatan membela diri. Dalam pembelaan Aleksander, Parmenion yang tidak puas akan menjadi ancaman serius, terutama karena ia memimpin pasukan dan ditempatkan di dekat gudang Aleksander dan di jalur pasokannya. Juga, sebagai kepala keluarga Filotas, Parmenion akan bertanggung jawab atas tindakannya, meskipun kurangnya bukti yang menghubungkan mereka kepadanya. Oleh karena itu Aleksander bertindak cepat dan mengirim Kleandros dan Sitalkos dengan unta balap melintasi padang pasir dengan rute paling langsung yang mungkin untuk membunuh Parmenion. Sebelum berita perintah Aleksander sampai ke telinga Parmenion, kedua petugas itu tiba dan menikam Parmenion sampai mati.

Di dalam fiksiSunting

Parmenion adalah tokoh utama dalam buku-buku David Gemmell, Lion of Macedon dan Dark Prince.

Dalam film tahun 1956 Alexander the Great, disutradai oleh Robert Rossen, Parmenion dimainkan oleh aktor Irlandia, Niall MacGinnis.

Dalam versi TV tahun 1961 dari drama Terence Rattigan Adventure Story, Parmenion diperankan oleh William Devlin.

Dalam film tahun 2004 Alexander, disutradai oleh Oliver Stone, Parmenion (diperankan oleh John Kavanagh) digambarkan sebagai komandan tepercaya namun konservatif dan agak tersisih. Eksekusinya dilakukan (tidak akurat) oleh Kleitus si Hitam.

ReferensiSunting

  1. ^ Plutarco, Vita di Alessandro, 3, 8.
  2. ^ Polieno, Stratagemmi, V, 44, 4. Templat:Cita invita a trattare con cautela le cifre e la versione di Polieno.

Pranala luarSunting