Buka menu utama
Gambar pembunuhan Filipus II oleh artis André Castaigne (skt. 1898)

Pausanias dari Orestis (yunani: Παυσανίας ἐκ τῆς Ὀρεστίδος) merupakan seorang pengawal pribadi Filipus II dari Makedonia (somatophylakes). Dia membunuh Filipus pada tahun 336 SM, mungkin atas perintah istri Filipus, Olympias, atau bahkan putranya Aleksander Agung. Pausanias tewas saat melarikan diri dari pembunuhan itu.

Daftar isi

Motif sebagai pembunuhSunting

Kisah paling populer yang menjelaskan pembunuhan itu berasal dari Diodoros Sikolos, yang memperluasnya yang disebutkan oleh Aristoteles. Menurut Diodoros, jenderal Attalos menyalahkan Pausanias dari Orestis karena kematian sahabatnya, yang juga bernama Pausanias. Filipus dan Pausanias dari Orestis pernah menjadi kekasih, tetapi perselingkuhan itu berakhir, dan Filipus memulai hubungan baru dengan Pausanias yang dicintai Attalos.

Pausanias dari Orestis, merasa ditolak, menghina saingan romantisnya, Pausanias yang dicintai Attalos di depan umum. Untuk mengamankan kehormatan publiknya, Pausanias yang dicintai Attalos dengan ceroboh menempatkan dirinya dalam bahaya dalam pertempuran sambil melindungi raja. Merasa hancur karena bunuh diri yang sangat dicintainya, Attalos berusaha menghukum Pausanias dari Orestis dengan membuat pria itu mabuk dan memperkosanya. Untuk sejumlah alasan, Filipus tidak menghukum Attalos karena perkosaan mantan kekasih Filipus; mungkin sebagai penghiburan, Pausanias dari Orestis dipromosikan ke pangkat Somatophylakes.[1]

Telah diduga bahwa motif Pausanias untuk membunuh Filipus setidaknya sebagian karena kemarahan pribadi atas Filipus, yang merupakan tuan rumah dari partai di mana Pausanias diperkosa, tidak melakukan campur tangan dengan cara apa pun, atau bahkan menegur Attalos.

Masalah dengan waktu balas dendamSunting

Namun, terdapat masalah dengan penundaan antara perkosaan dan balas dendam: Diodoros mendukung atribusi motif pribadi untuk Pausanias, tetapi tanggal kejadian yang menyebabkan serangan terhadap Pausanias hingga masa Iliria Plevrias, tetapi kampanye terakhir yang diketahui yang dilakukan Filipus terhadap Iliria terjadi pada tahun 344 SM. Korespondensi antara tanggal-tanggal ini akan menempatkan delapan tahun antara pemerkosaan Pausanias dan pembunuhan Filipus - menunggu lama untuk tindakan balas dendam berdarah panas.

Tanggal yang lebih awal tidak diketahui pasti; Filipus mungkin telah menghadapi Iliria lagi di kemudian hari: Mungkin dia bertempur melawan mereka pada tahun 337 SM, membuat tanggal pemerkosaan Pausanias setahun sebelum pembunuhannya.

Tewas saat melarikan diri dan persidangan rekan-konspiratorSunting

Pausanias membunuh Filipus pada upacara pernikahan putri Filipus, Kleopatra dan Aleksandros I dari Epiros; Namun, setelah pembunuhan, sementara melarikan diri ke gerbang kota untuk melarikan diri, Pausanias tersandung akar pohon anggur dan ditombak mati oleh beberapa pengawal Filipus, termasuk Attalos (bukan jenderal yang menyiksa Pausanias, tetapi bukan putra Andromenos dari Stymphaia), Leonnatos, dan Perdikkas, yang juga pengawal dan sahabat-sahabat Aleksander.[2]

Pembunuhan itu tentu saja direncanakan, karena kuda-kuda ditemukan di dekat tempat Pausanias mencoba melarikan diri.[3] Pada sidang pembunuhan, dua pria lainnya, Heromenes dan Arravaios, ditemukan bersalah karena bersekongkol dengan Pausanias, dan dieksekusi. Leonnatos, yang melemparkan tombak yang menewaskan Pausanias, diturunkan pangkatnya, mungkin karena kecurigaan bahwa dia berusaha mencegah si pembunuh untuk diinterogasi.

Memorial yang mencurigakanSunting

Aleksander membuat mayat Pausanias disalibkan. Namun, segera setelah Aleksander meninggalkan Makedonia, Olimpias membangun sebuah tugu peringatan untuk orang yang dibunuh.

Lihat pulaSunting

  • Amyntas (putra Antiokhos)

CatatanSunting

  1. ^ Diodorus 16.93.4-16.94.4; Aristoteles, Politik 5.10, 1311b
  2. ^ Diodorus 16.94.3-4
  3. ^ Justin 9.7.9-11

SumberSunting

Sumber kunoSunting

Komentar modernSunting