Buka menu utama

Vergina (bahasa Yunani: Βεργίνα, Vergína [verˈʝina]; bahasa Yunani Kuno: Βεργίνα, Bergína) merupakan sebuah kota kecil di Yunani bagian utara, bagian dari kotamadya Veroia di Imathia, Makedonia Tengah. Vergina didirikan pada tahun 1922 sebagai akibat pertukaran penduduk setelah Perjanjian Lausanne dan merupakan kotamadya terpisah hingga tahun 2011, ketika itu bergabung dengan Veroia di bawah Program Kallikratis. Sekarang menjadi unit kotamadya di Veroia, dengan luas 69.047 km2.[2]

Vergina
Βεργίνα
Letak

Tak ada koordinat

Zona waktu: EET/EEST (UTC+2/3)
Ketinggian: 120 m (394 ft)
Pemerintah
Negara: Yunani
Periferal: Makedonia Tengah
Kotamadya: Veroia
Statistik penduduk (pada 2011[1])
Kode
Flag of Greece.svg

Vergina paling dikenal sebagai situs kuno Aigai (Αἰγαί, Aigaí, Latin: Aegae), ibu kota pertama Makedonia. Itu ada di sana ketika pada tahun 336 SM Filipus II dibunuh di teater dan Aleksander Agung dinyatakan sebagai raja. Situs kuno ditemukan pada tahun 1976 dan digali di bawah kepemimpinan arkeolog Manolis Andronikos. Penggalian itu dilaksanakan di tempat pemakaman banyak raja Makedon, termasuk makam Filipus II, ayahanda Aleksander Agung, yang, tidak seperti kuburan lainnya, tidak diganggu atau dijarah. Ini juga merupakan situs istana kerajaan yang luas. Hal ini juga tempat yang luas royal palace. Museum arkeologi Vergina dibangun untuk menampung semua artefak yang ditemukan di situs tersebut dan merupakan salah satu museum terpenting di Yunani.

Aigai telah dianugerahi status situs UNESCO Warisan Dunia sebagai "kesaksian luar biasa untuk perkembangan jelas dalam peradaban Eropa, pada transisi dari negara-kota klasik ke struktur kekaisaran periode Hellenistik dan Romawi".

SejarahSunting

Situs Arkeologi Aigai (nama modern Vergina)
Situs Warisan Dunia UNESCO
 
KriteriaCultural: i, iii
Referensi780
Pengukuhan1996 (Sesi ke-20)
Kawasan1,420.81 ha
Zona penyangga4,811.73 ha

Keberadaan benteng Makedonia awal bernama Aegae dilaporkan oleh Yustinus, dan telah lama diidentifikasi sebagai Edessa. Penemuan pada tahun 1976 substansial tetap dekat Vergina, tepat di sebelah timur Aliakmon, menggeser konsensus ilmiah untuk efek bahwa Aigai harus diidentifikasi dengan situs ini.[3]

Sumber-sumber kuno memberikan laporan yang bertentangan tentang asal-usul dinasti Argeadai.[4][5] Alexandros I adalah tokoh pertama yang benar-benar bersejarah dan, berdasarkan garis suksesi, awal dinasti Makedonia secara tradisional berasal dari tahun 750 SM.[6]Herodotos mengatakan[7] bahwa dinasti Argeadai adalah wangsa kerajaan Yunani kuno yang dipimpin oleh Perdikkas I yang melarikan diri dari Argos, pada sekitar tahun 650 SM.[8]

Aigai adalah nama dari beberapa kota kuno (lihat Laut Aegea#Etimologi), berasal dari nama seorang pendiri legendaris, Aigeus, tetapi juga di etimologikan sebagai "kota kambing" (dari αἴξ, aíks, "kambing") oleh Diodoros, yang melaporkan itu dinamai demikian oleh Perdikkas I yang disarankan oleh imam Pithia untuk membangun ibu kota kerajaannya di mana kambing membawanya.[9]

Dari arkeologi sekarang tampak bahwa Aigai berkembang dan tetap sampai akhir kumpulan desa yang terorganisir secara spasial mewakili struktur aristokrat suku yang berpusat pada kekuasaan raja.[10] Memang, Aigai tidak pernah menjadi kota besar dan sebagian besar penghuninya tinggal di desa-desa sekitarnya.[11]

Dari Aigai orang Makedonia menyebar ke bagian tengah Makedonia dan menggantikan penduduk lokal Pieria.

Dari tahun 513 hingga 480 SM Aigai adalah bagian dari Kekaisaran Persia, tetapi Amyntas I berhasil mempertahankan kemandirian relatifnya, menghindari Satrap dan memperluas kepemilikannya. Tembok kota dibangun pada abad ke-5, mungkin oleh Perdikkas II. Pada akhir abad ke-5 Arkhelaos I memboyong ke istananya seniman, penyair, dan filsuf dari seluruh dunia Yunani: misalnya, di Aigai yang Euripides menulis dan mempresentasikan tragedi terakhirnya.

Pada awal abad ke-4 SM, Arkhelaos memindahkan ibu kota Makedonia timur laut ke Pella di dataran Makedonia tengah.[12] Namun demikian, Aigai mempertahankan perannya sebagai kota suci kerajaan Makedonia, situs pusat kultus tradisional, istana kerajaan dan makam kerajaan. Karena alasan inilah, di sinilah Filipus II menghadiri pernikahan putrinya Kleopatra kepada Raja Alexandros dari Epiros ketika ia dibunuh oleh salah satu pengawalnya di teater.[13] Upacara pemakamannya yang paling mewah dari zaman bersejarah yang diadakan di Yunani. Dibaringkan di atas emas dan ranjang kematian gading dengan mengenakan karangan bunga oak emasnya yang berharga, sang raja menyerah, seperti Hercules baru, ke tumpukan kayu bakar.

Perjuangan pahit antara ahli waris Aleksander pada abad ke-3 berdampak buruk terhadap kota; Pada tahun 276 SM, tentara bayaran Galia, Pirus menjarah banyak makam.

Setelah penggulingan kerajaan Makedonia oleh orang Romawi pada tahun 168 SM, kedua ibu kota lama dan baru dihancurkan, tembok-tembok runtuh dan semua bangunan dibakar. Pada abad ke-1 M, tanah longsor menghancurkan apa yang telah dibangun kembali (penggalian menetapkan bahwa bagian-bagian masih dihuni pada waktu itu.[14] Antara abad ke-2 dan ke-5 M populasi secara bertahap pindah dari kaki pegunungan Pieria ke dataran, dan yang tersisa hanyalah pemukiman kecil yang namanya sendiri Palatitsia (istana) menunjukkan arti pentingnya.

Permukiman modern Vergina didirikan pada tahun 1922, antara dua desa Kutleš yang sudah ada sebelumnya (Κούτλες, Koútles) dan Barbeš (Μπάρμπες, Bármpes), sebelumnya bagian dari Ottoman Beylik dari Palatitsia. Kota ini menetap di jalan pertukaran populasi antara Yunani, Bulgaria dan Turki mengikuti Perjanjian Lausanne, oleh keluarga yunani dari Bulgaria dan Asia Kecil. Nama Vergina adalah saran oleh metropolitan Veroia, dipilih untuk seorang ratu legendaris Vergina (Bergina) yang dikatakan telah memerintah di suatu tempat di utara Aliakmon dan memiliki istana musim panasnya di dekat Palatitsia.[15] Vergina adalah kotamadya yang terpisah dari tahun 1922 hingga 2011, ketika dimasukkan ke dalam Veroia.[16] Populasi kotamadya Vergina pada tahun 2011 adalah 2.464, di antaranya 1.242 tinggal di Vergina.

ArkeologiSunting

Para arkeolog tertarik pada gundukan pemakaman di sekitar Vergina sedini tahun 1850-an, mengandaikan bahwa lokasi Aigai berada di sekitarnya. Penggalian dimulai pada 1861 di bawah arkeolog Prancis Leon Heuzey, yang disponsori oleh Napoleon III. Bagian dari sebuah bangunan besar yang dianggap sebagai salah satu istana Antigonos III Doson (263-221 SM), sebagian dihancurkan oleh api, ditemukan di dekat Palatitsa, yang menyimpan kenangan sebuah istana dengan nama modernnya. Namun, penggalian itu harus ditinggalkan karena risiko malaria. Ekskavator menyarankan bahwa ini adalah situs kota kuno Valla, pandangan yang berlaku hingga tahun 1976.[17]

Pada tahun 1937, Universitas Thessaloniki melanjutkan penggalian. Lebih banyak reruntuhan istana kuno ditemukan, tetapi penggalian ditinggalkan pada pecahnya perang dengan Italia pada tahun 1940. Setelah perang, penggalian itu dilanjutkan, dan selama tahun 1950-an dan 1960-an sisa ibu kota kerajaan tidak digemari termasuk teater.

Arkeolog Yunani Manolis Andronikos menjadi yakin bahwa sebuah bukit yang disebut Tumulus Agung (Μεγάλη Τούμπα) menyembunyikan makam raja-raja Makedonia. Pada tahun 1977, Andronikos melakukan penggalian enam minggu di Tumulus Agung dan menemukan empat makam yang dua di antaranya tidak pernah terganggu. Andronikos menyatakan bahwa ini adalah situs pemakaman raja-raja Makedonia, termasuk makam Filipus II, ayahanda Aleksander Agung (Makam II) dan juga dari Aleksander III dari Makedonia, putra Aleksander Agung dan Roxana (Makam III).

Pandangan ini ditantang oleh beberapa arkeolog,[18] tetapi pada 2010 penelitian[19] berdasarkan studi rinci dari kerangka, dibuktikan Andronikos dan mendukung bukti asimetri wajah yang disebabkan oleh trauma yang mungkin dari tengkorak laki-laki, bukti yang konsisten dengan sejarah Filipus II.[20] Penelitian yang lebih baru oleh tim peneliti Yunani telah mengkonfirmasi bahwa tulang itu memang milik Raja Makedonia Filipus II.[21]

Dari tahun 1987 pemakaman ratu ditemukan termasuk makam Ratu Eurydike. Pada bulan Maret 2014, lima makam kerajaan ditemukan di Vergina, mungkin milik Alexandros I dari Makedonia dan keluarganya atau keluarga Kassandros dari Makedonia.

Beberapa artefak yang digali di Vergina dapat diperlakukan sebagai dipengaruhi oleh praktek-praktek Asia atau bahkan diimpor dari Akhemeniyah Persia pada akhir abad ke-6 dan awal abad ke-5 SM,[22] yang selama waktu Makedonia berada di bawah kekuasaan Persia.

Gugusan Makam Kerajaan Filipus IISunting

 
Model makam Filipus II

Museum tumulus Filipus II, yang diresmikan pada tahun 1993, dibangun di atas makam yang meninggalkan mereka di situ dan menunjukkan tumulus seperti sebelum penggalian. Di dalam museum ada empat kuburan dan satu kuil kecil, heroon dibangun sebagai kuil untuk kelompok pemakaman Filipus II. Dua makam yang paling penting (II dan III) tidak dijarah dan berisi harta utama museum. Makam II Filipus II, ayahanda Aleksander ditemukan pada tahun 1977 dan dipisahkan di dua kamar. Ruang utama termasuk sebuah peti marmer, dan di dalamnya ada larnax yang terbuat dari emas 24 karat dan berat 11 kilogram, dengan simbol Surya Vergina. Di dalam larnax emas tulang orang mati ditemukan dan sebuah karangan emas dari 313 daun ek dan 68 biji pohon ek, berat 717 gram. Di ruangan itu juga ditemukan pakaian besi emas dan gading milik mendiang, tempat pemakaman yang diukir kaya di mana dia dibaringkan dan kemudian dibakar dan peralatan perak yang indah untuk pesta pemakaman. Barang-barang luar biasa lainnya termasuk beberapa baju besi, senjata dan peralatan pemakaman perunggu yang dihias emas.

 
Larnax emas dan makam mahkota emas Filipus.

Di ruang depan ada peti lain dengan larnax emas yang berisi tulang seorang wanita terbungkus kain emas keemasan dengan hiasan emas yang dihiasi dengan bunga dan enamel, menunjukkan seorang ratu (mungkin istri Trakia Filipus, Meda)[23] yang oleh tradisi mengorbankan dirinya di pemakaman. Juga termasuk tempat tidur pemakaman lainnya yang sebagian dihancurkan oleh api dan di atasnya ada karangan emas yang melambangkan daun dan bunga myrtus. Di atas pintu masuk ordo Doria dari makam adalah lukisan dinding megah berukuran 5,60 meter yang mewakili tempat berburu, diyakini karya Filoxenos dari Eretria, yang diduga untuk menunjukkan Filipus dan Aleksander.

 
Sisa dari benda pemakaman Filipus II

Di sebelahnya di Makam I seorang anggota keluarga yang khas (mungkin Nikesipolis, ratu lainnya), dimakamkan hanya beberapa tahun sebelumnya di sebuah makam, yang sayangnya dicuri. Satu-satunya lukisan dinding di makam menggambarkan Penculikan Persefone oleh Dewa Dunia Bawah, Demeter yang diam dan tiga Takdir yang tidak berprasangka dengan Hermes, Pembimbing Jiwa, memimpin jalan, dan seorang nimfa yang ketakutan menyaksikan peristiwa mengerikan itu. Ini adalah contoh unik dari lukisan kuno, yang diyakini sebagai karya pelukis terkenal Nikomachos, serta salah satu dari beberapa penggambaran yang masih hidup dari pandangan mistik kuno tentang kehidupan setelah kematian.

 
Sofa Filipus II yang dihiasi dengan gading
 
Runtuhan Heroon

Pada tahun 1978 Makam III ditemukan, juga di dekat makam Filipus, yang diduga milik Aleksander III dari Makedonia putra Aleksander Agung, dibunuh 25 tahun setelah pembunuhan Filipus. Ini sedikit lebih kecil dari Makam II dan juga tidak dipecat. Itu juga diatur dalam dua bagian, tetapi hanya ruang utama yang berisi tubuh yang dikremasi. Pada tumpuan batu ditemukan Ydria perak halus, yang berisi tulang kremasi, dan di atasnya karangan bunga oak emas. Ada juga peralatan perak yang indah dan persenjataan yang menunjukkan status kerajaan. Sebuah dekorasi yang sempit dengan perlombaan kereta kuda oleh seorang pelukis besar menghiasi dinding makam. Sisa-sisa sofa pemakaman kayu yang dihiasi dengan emas dan gading terkenal untuk representasi indah Dionysos dengan pemain suling dan satyr.

Makam IV, ditemukan pada tahun 1980, memiliki pintu masuk yang mengesankan dengan empat kolom Doric meskipun rusak berat dan mungkin mengandung harta berharga. Dibangun pada abad ke-4 SM dan mungkin milik Antigonos II Gonatas.

Tumulus Agung dibangun pada awal abad ketiga SM (oleh Antigonos Gonatas) mungkin di atas tumulus individu yang lebih kecil untuk melindungi makam kerajaan dari penjarahan lebih lanjut setelah perampok Galati telah menjarah dan menghancurkan pemakaman. Bahan bukit berisi banyak prasasti pemakaman sebelumnya.

IstanaSunting

Bangunan terpenting yang ditemukan adalah istana monumental; Terletak di dataran tinggi tepat di bawah akropolis, bangunan dua atau tiga lantai ini berpusat di halaman terbuka yang besar diapit oleh tiang-tiang Doric. Di sisi utara ada galeri besar yang memerintahkan panggung teater tetangga dan seluruh dataran Makedonia. Itu dihiasi mewah, dengan lantai mosaik, dinding diplester dicat, dan ubin lega halus. Penggalian telah memberi tanggal pembangunan istana untuk pemerintahan Filipus II,[24] meskipun ia juga memiliki sebuah istana di ibu kota, Pella. Bangunan besar ini terlihat dari seluruh lembah Makedonia; tengara yang luar biasa, simbol kekuatan dan keindahan. Bangunan unik ini, benar-benar revolusioner dan avant-garde untuk zamannya, dirancang untuk Filipus oleh seorang arsitek cerdik (mungkin Pytheos, dikenal karena kontribusinya untuk pembangunan Mausoleum Mausolus dan untuk pengembangan perencanaan kota dan teori proporsi) akan menjadi arketipe dari semua basileia (kerajaan), yaitu istana-istana di dunia Helenistik dan seterusnya. Anggota masonry dan arsitektural, semuanya diproses dengan berseni, ditutupi dengan plester marmer berkualitas tinggi berkilau yang menyerupai marmer sesungguhnya dan mengingatkan kita pada deskripsi Vitruvius tentang plester yang digunakan di istana Mausolus yang bersinar seolah terbuat dari kaca. Teater, juga dari paruh kedua abad ke-4 SM, merupakan bagian integral dari istana.

Istana ini dianggap bukan hanya yang terbesar tetapi, bersama dengan Parthenon, bangunan paling nyata dari Yunani klasik.[25]

Makam lainnyaSunting

 
Adegan dari takhta Ratu Eurydike
 
Makam Thessalonike dari Makedonia ditemukan di dekat istana Aigai oleh K. Romaios

Pemakaman Tumuli memanjang lebih dari 3 km dan memiliki Pemakaman Tumuli di jantungnya yang mengandung lebih dari 300 gundukan makam dengan kekayaan dan kepadatan yang nyata, beberapa dari awal abad ke-11 SM. Di barat laut kota kuno adalah kelompok makam penting dari abad ke-6 dan ke-5 SM yang termasuk anggota dinasti Makedonia dan istana mereka.

Gugusan Ratu termasuk tadah dan lubang makam berasal dari era Perang Yunani-Persia, dua di antaranya mungkin milik ibunda dan istri Aleksander I: seluruh emas "Lady Aigai" dan kerabat perempuannya, di mana pemakamannya di setidaknya dua puluh enam (26) patung terakota kecil. Satu dari sekitar 340 SM dengan takhta marmer yang mengesankan diidentifikasi sebagai Eurydike, ibunda Filipus II. Yang disebut "Makam Ionia" atau "Makam Romawi" adalah makam Makedonia yang elegan yang berisi takhta, mungkin milik ratu Thessalonike.

GaleriSunting

CatatanSunting

  1. ^ PDF "(875 KB) 2001 Census" Periksa nilai |url= (bantuan). National Statistical Service of Greece (ΕΣΥΕ) (dalam bahasa Greek). www.statistics.gr. Diakses tanggal 2007-10-30. 
  2. ^ "Population & housing census 2001 (incl. area and average elevation)" (PDF) (dalam bahasa Yunani). National Statistical Service of Greece. 
  3. ^ John V. A. Fine, The Ancient Greeks: A Critical History; Harvard University Press (1983), 605f.
  4. ^ Justin: Historiarum Philippicarum
  5. ^ Strabo. Geography, Book 7
  6. ^ Hammond, Nicholas Geoffrey Lemprière; Griffith, Guy Thompson (1972). A History of Macedonia: Historical Geography and Prehistory I. Oxford, United Kingdom: Clarendon Press.
  7. ^ Herodotus. Histories, 8.137.8
  8. ^ Ring, Trudy (1996). International Dictionary of Historic Places: Southern Europe. Taylor & Francis. hlm. 753. ISBN 1-884964-02-8. 
  9. ^ Sikeliotis, Diodoros or Diodorus Siculus 80-20 B.C., Historical, 7.16: " and then/Where thou shalt see white-horned goats, with fleece/Like snow, resting at dawn, make sacrifice/Upon the blessed gods upon that spot/And raise the chief city of a state."
  10. ^ "Timeline - Museum of Royal Tombs of Aigai -Vergina". www.aigai.gr. Diakses tanggal 16 July 2018. 
  11. ^ "Aigai: The royal metropolis of the Macedonians - Multimedia". Latsis Foundation. Diakses tanggal 16 July 2018. 
  12. ^ Roisman, Joseph (December 2010). A Companion to Ancient Macedonia. Wiley-Blackwell. hlm. 156. ISBN 978-1-4051-7936-2. 
  13. ^ "LacusCurtius • Diodorus Siculus — Book XVI Chapters 66‑95". penelope.uchicago.edu. Diakses tanggal 16 July 2018. 
  14. ^ “Vergina 2012: The excavation at the ‘Tsakiridis’ Section”: Styliani Drougou, professor of History and Archaeology Department, Aristotle University of Thessaloniki. http://archaeologynewsnetwork.blogspot.co.uk/2013/03/vergina-2012-excavation-at-tsakiridis.html
  15. ^ Alexander Eliot, The Penguin Guide to Greece (1991), p. 291.
  16. ^ Kallikratis law Greece Ministry of Interior (Yunani)
  17. ^ M. Andronikos,"Anaskafi sti Megali Toumpa tis Verginas" Archaiologica Analekta Athinon 9(1976), 127-129.
  18. ^ Bartsiokas, Antonis (21 April 2000). "The Eye Injury of King Philip II and the Skeletal Evidence from the Royal Tomb II at Vergina". Science. 288 (5465): 511–514. doi:10.1126/science.288.5465.511. PMID 10775109. Diakses tanggal 16 July 2018. 
  19. ^ Bristol, University of. "2010: Vergina Tomb II - News - University of Bristol". www.bris.ac.uk. Diakses tanggal 16 July 2018. 
  20. ^ Musgrave J, Prag A. J. N. W., Neave R., Lane Fox R., White H. (2010) The Occupants of Tomb II at Vergina. Why Arrhidaios and Eurydice must be excluded, Int J Med Sci 2010; 7:s1-s15
  21. ^ "6 Reasons to Upgrade to RebelMouse from WordPress". 10 May 2017. Diakses tanggal 16 July 2018. 
  22. ^ [[#CITEREF|]].
  23. ^ "Αιγές (Βεργίνα) - Museum of Royal Tombs of Aigai -Vergina". www.aigai.gr. Diakses tanggal 16 July 2018. 
  24. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal March 29, 2013. Diakses tanggal March 25, 2013. 
  25. ^ "Αιγές (Βεργίνα) - Museum of Royal Tombs of Aigai -Vergina". www.aigai.gr. Diakses tanggal 16 July 2018. 

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

Pranala luarSunting