Pesawat tempur malam

Hidung sebuah pesawat tempur malam Messerschmitt Bf 110 G-4 yang dilengkapi radar Lichtenstein.

Pesawat tempur malam (juga dikenal sebagai pesawat tempur segala cuaca atau pesawat pencegat segala cuaca pada Perang Dunia II[1]) adalah jenis pesawat tempur yang disesuaikan agar dapat digunakan pada malam hari atau pada saat visibilitas sedang buruk-buruknya. Pesawat tempur malam mulai digunakan dalam Perang Dunia I.

Selama Perang Dunia II, pesawat tempur malam berupa desain pesawat tempur malam yang dibuat khusus atau lebih umum, pesawat tempur berat atau pembom ringan yang diadaptasi untuk peran ini, sering kali menggunakan radar atau sistem lain untuk menyediakan semacam kemampuan deteksi dalam visibilitas rendah. Banyak pesawat tempur malam Perang Dunia II juga memasukkan sistem pendaratan instrumen untuk pendaratan di malam hari, karena menyalakan lampu landasan membuat landasan pacu menjadi sasaran empuk bagi pesawat pengganggu. Beberapa percobaan menguji penggunaan pesawat tempur siang pada misi malam hari, tetapi ini cenderung bekerja hanya dalam keadaan yang sangat menguntungkan dan tidak banyak yang berhasil.

Sistem avionik diperkecil dari waktu ke waktu, yang memungkinkan penambahan altimeter radar, radar pengikut medan, sistem pendaratan instrumen yang ditingkatkan, sistem pendaratan gelombang mikro, radar cuaca Doppler, penerima LORAN, GEE, TACAN, sistem navigasi inersia, GPS, dan GNSS di pesawat. Penambahan peralatan pendaratan dan navigasi yang sangat ditingkatkan dan dikombinasikan dengan radar menyebabkan penggunaan istilah pesawat tempur semua cuaca atau pesawat serang cuaca, tergantung pada kemampuan pesawat. Penggunaan istilah pesawat tempur malam secara bertahap memudar sebagai hasil dari semua perbaikan ini, membuat sebagian besar pesawat tempur mampu beroperasi di malam hari.

SejarahSunting

Contoh mulaSunting

Pada awal Perang Dunia I, sebagian besar pihak yang bertempur memiliki sedikit kemampuan terbang di malam hari, dan sedikit kebutuhan untuk melakukannya. Satu-satunya target yang bisa diserang dengan kemungkinan terkena dalam visibilitas terbatas adalah sebuah kota, target yang tidak terpikirkan pada saat itu. Asumsi umum perang cepat berarti tidak perlu ada serangan strategis.[2]

Karena keterbatasan kapal udara, Luftstreitkräfte mulai memperkenalkan pengebom berat jarak jauh, dimulai dengan pesawat Gotha G.IV yang secara bertahap mengambil alih operasi ofensif. Sementara serangan siang hari awal pada bulan Mei 1917 dapat dengan mudah menghindari pertahanan London yang lemah, penguatan kekuatan pesawat tempur pertahanan tanah air menyebabkan Jerman beralih ke serangan malam dari 3 September 1917.[3] Untuk melawan serangan malam hari, pejuang Unta Sopwith dikerahkan dalam peran pejuang malam. Senjata Vickers milik Unta digantikan oleh senjata Lewis yang dipasang di atas sayap, karena kilatan dari Vickers cenderung membuat silau pilot ketika mereka ditembakkan, dan senjata yang disinkronkan dianggap tidak aman untuk menembakkan amunisi pembakar. Modifikasi lebih lanjut menyebabkan kokpit dipindahkan ke belakang. Pesawat yang dimodifikasi itu dijuluki "Sopwith Comic".[4] Untuk menyediakan peralatan yang cocok untuk skuadron Pertahanan Tanah Air di utara Inggris, pelatih Avro 504 K dikonversi menjadi pejuang malam dengan melepas kokpit depan dan memasang senapan Lewis di sayap atas.[5]

Perang Dunia ISunting

Perang Dunia IISunting

JermanSunting

ItaliaSunting

JepangSunting

Hongaria/RumaniaSunting

Uni SovietSunting

Inggris RayaSunting

Amerika SerikatSunting

PrancisSunting

Perang Korea dan seterusnyaSunting

KanadaSunting

Britania RayaSunting

Amerika SerikatSunting

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

CatatanSunting

KutipanSunting

  1. ^ Winchester 2006, p. 184.
  2. ^ Cooper, Ralph, Jean-Claude Cailliez and Gian Picco. "Alfred Comte 1895–1965." earlyaviators.com, 19 November 2005. Retrieved: 15 April 2011.
  3. ^ Gray and Thetford 1962, p. 130.
  4. ^ Bruce 1968, p. 151.
  5. ^ Bruce 1965, pp. 35–36.

Bacaan lanjutanSunting

Pranala luarSunting