Persatuan Amerika

(Dialihkan dari Negara utara)

Selama Perang Saudara Amerika , Persatuan Amerika atau Persatuan , juga dikenal sebagai Utara , mengacu pada Amerika Serikat yang dipimpin oleh Presiden Abraham Lincoln . Itu ditentang oleh Negara Bagian Konfederasi Amerika (KA) yang memisahkan diri , yang secara informal disebut "Konfederasi" atau " Selatan ." Persatuan ini dinamai berdasarkan tujuannya yang dinyatakan untuk melestarikan Amerika Serikat sebagai serikat konstitusional. "Persatuan" digunakan dalam Konstitusi A.S. untuk merujuk pada pembentukan pendiri rakyat, dan negara bagian dalam persatuan. Dalam konteks Perang Saudara, itu juga sering digunakan sebagai sinonim untuk "negara bagian utara yang setia kepada pemerintah Amerika Serikat;"[1] dalam arti ini, Persatuan terdiri dari 20 negara bagian bebas dan lima negara bagian perbatasan .

Amerika Serikat

1861–1865
The flag of the United States of America from 1861 to 1863, with 34 stars for all the 34 states. In 1863 a 35th star was added to represent the new state of West Virginia (the loyal northwestern counties of Virginia), and in 1864 a 36th star for Nevada (previously the Nevada Territory)
Bendera
(1861-1863)
Peta pembagian negara bagian dalam Perang Saudara Amerika (1861–1865). *   Persatuan Amerika pada tahun 1861 *   Klaim yang dibuat oleh Persatuan
Peta pembagian negara bagian dalam Perang Saudara Amerika (1861–1865).
  •   Persatuan Amerika pada tahun 1861
  •   Klaim yang dibuat oleh Persatuan
StatusKeadaan pantat
Ibu kotaWashington D.C.
Bahasa yang umum digunakan
Agama
Mayoritas:
Kristen Protestan
Minoritas:
Kristen Katolik
Yahudi
Agama-agama asli Amerika
PemerintahanRepublik konstitusional presidensial federal
Presiden 
Abraham Lincoln
• 1865
Andrew Johnson
Ketua DPR 
• 1861–1863
Galusha A. Grow
• 1863–1865
Schuyler Colfax
Ketua MA 
• 1861–1864
Roger B. Taney
• 1864–1865
Salmon P. Chase
LegislatifKongres Amerika Serikat
 - Majelis Tinggi
Senat
 - Majelis Rendah
Dewan Perwakilan Rakyat
Era Sejarahperang sipil Amerika
1860–1861
4 Maret, 1861
12 April–13, 1861
1 Januari, 1863
1864
13 Juli–16, 1863
Maret 1865
14 April, 1865
9 April–6 November 1865
Mata uangDolar Amerika Serikat
Sekarang bagian dariAmerika Serikat

Negara Utara atau Persatuan merupakan nama yang digunakan untuk merujuk pada sekelompok negara bagian di Amerika Serikat yang terletak di utara Garis Mason-Dixon, yang bergabung untuk berperang melawan Konfederasi Amerika selama Perang Saudara Amerika atas masalah perbudakan. Sebenarnya, Persatuan mencakup negara bagian di Amerika Serikat Utara seperti California, Oregon, Nevada (setelah tahun 1864).

Tentara Persatuan adalah formasi baru yang sebagian besar terdiri dari unit negara bagian, bersama dengan unit dari Angkatan Darat A.S. reguler . Negara bagian - negara bagian perbatasan sangat penting sebagai basis pasokan untuk invasi Persatuan Konfederasi, dan Lincoln menyadari bahwa dia tidak dapat memenangkan perang tanpa mengendalikan mereka,[1] terutama Maryland , yang terletak di utara ibukota nasional Washington, D.C. Timur Laut dan Midwest bagian atas menyediakan sumber daya industri untuk perang mekanis yang menghasilkan sejumlah besar amunisi dan persediaan, serta pembiayaan untuk perang. Timur Laut dan Barat Tengah menyediakan tentara, makanan, kuda, dukungan keuangan, dan kamp pelatihan. Rumah sakit tentara didirikan di seluruh Persatuan. Sebagian besar negara bagian Utara memiliki gubernur dari Partai Republik yang dengan penuh semangat mendukung upaya perang dan menekan subversi anti-perang, khususnya yang muncul pada tahun 1863–64.[1] Partai Demokrat sangat mendukung perang pada awal tahun 1861, tetapi pada tahun 1862, terpecah antara Demokrat Perang dan elemen anti-perang yang dikenal sebagai Demokrat Damai, yang dipimpin oleh ekstremis " Copperheads ".[1]Partai Demokrat membuat keuntungan elektoral besar pada tahun 1862 dalam pemilihan negara bagian, terutama di New York. Mereka kehilangan tempat pada tahun 1863, terutama di Ohio. Pada tahun 1864, Partai Republik berkampanye di bawah bendera Partai Persatuan Nasional , yang menarik banyak Demokrat Perang dan tentara [1] dan mencetak kemenangan telak untuk Lincoln dan seluruh tiketnya melawan kandidat Demokrat George B. McClellan .

Tahun-tahun perang cukup makmur kecuali di mana pertempuran serius dan perang gerilya melanda pedesaan. Kemakmuran didorong oleh pengeluaran pemerintah yang besar dan penciptaan sistem perbankan nasional yang sama sekali baru. Negara-negara Persatuan menginvestasikan banyak uang dan upaya dalam mengorganisir dukungan psikologis dan sosial untuk istri tentara, janda, dan anak yatim, dan untuk tentara itu sendiri. Sebagian besar tentara adalah sukarelawan, meskipun setelah tahun 1862 banyak yang mengajukan diri untuk melarikan diri dari wajib militer dan untuk mengambil keuntungan dari hadiah uang tunai yang ditawarkan dari negara bagian dan daerah. Perlawanan draft terkenal di beberapa kota besar, terutama di beberapa bagian Kota New York, dengan kerusuhan anti-draft besar-besaran pada Juli 1863 dan di beberapa distrik terpencil seperti daerah pertambangan batubara di Pennsylvania.

EtimologiSunting

 
Charleston Mercury Secession Broadside (Broadside Pemisahan Charleston Mercury), 1860—"The Union" atau "Sang Persatuan" adalah cara untuk menyebut Republik Amerika.

Dalam konteks Perang Saudara Amerika, Persatuan (Amerika Serikat) kadang-kadang disebut sebagai "Utara", baik dulu maupun sekarang, sebagai lawan dari Konfederasi (Konfederasi Amerika), yang dulunya adalah "Selatan". Persatuan (Amerika Serikat) tidak pernah mengakui legitimasi pemisahan Konfederasi dan setiap saat mempertahankan bahwa itu tetap sepenuhnya menjadi bagian dari Amerika Serikat. Dalam urusan luar negeri, Persatuan adalah satu-satunya pihak yang diakui oleh semua negara lain, tidak ada yang secara resmi mengakui pemerintah Konfederasi. Istilah "Persatuan" muncul dalam dokumen pemerintahan pertama Amerika Serikat, Anggaran Konfederasi dan Perpetual Persatuan. Konstitusi selanjutnyatahun 1787 dikeluarkan dan diratifikasi bukan atas nama negara bagian, tetapi atas nama "Kami Rakyat Amerika Serikat, untuk membentuk Persatuan yang lebih sempurna  ..." Persatuan , untuk Amerika Serikat, kemudian diulang dalam klausul seperti klausul Penerimaan ke Persatuan dalam Pasal IV, Bagian 3.

Bahkan sebelum perang dimulai, frasa "melestarikan Persatuan" adalah hal yang biasa, dan "persatuan negara" telah digunakan untuk merujuk ke seluruh Amerika Serikat. Menggunakan istilah "Persatuan" untuk diterapkan pada pihak non-secessionist membawa konotasi legitimasi sebagai kelanjutan dari entitas politik yang sudah ada sebelumnya.[2]

Konfederasi umumnya melihat Persatuan sebagai lawan perbudakan, kadang-kadang menyebut mereka sebagai abolisionis, seperti mengacu pada Angkatan Laut A.S. sebagai "armada Penghapusan" dan Angkatan Darat A.S. sebagai "pasukan Penghapusan".[3]

Pada tahun 2015 sejarawan Michael Landis menyerukan diakhirinya penggunaan istilah Serikat, menulis "Pekerjaan 'Persatuan' alih-alih 'Amerika Serikat,' secara implisit mendukung pandangan Konfederasi tentang pemisahan diri di mana bangsa Amerika Serikat runtuh [.. .] Pada kenyataannya, bagaimanapun, Amerika Serikat tidak pernah berhenti ada [...] Dikotomi 'Persatuan v. Konfederasi' memberikan kredibilitas pada eksperimen Konfederasi dan merusak legitimasi Amerika Serikat sebagai entitas politik." [1] Pada tahun 2021, Army University Press atau Pers Universitas Angkatan Darat/Tentara mencatat bahwa penggunaan kata "Union" ("Persatuan") diganti dengan "Federal Government" ("Pemerintah Federal) atau "U.S. Government" ("Pemerintah A.S."). Army University Press menyatakan ini "lebih akurat secara historis" sebagai "istilah 'Persatuan' [4]

Ukuran dan kekuatanSunting

 
Persatuan memiliki keuntungan besar dalam hal pria dan sumber daya pada awal perang, dan rasionya terus meningkat mendukung Persatuan. Dalam grafik, "cauc men" berarti pria kulit putih (Orang Kaukasia).

Berbeda dengan Konfederasi, Persatuan memiliki kawasan industri dan perkotaan yang besar (Timur Laut), dan sistem komersial, transportasi dan keuangan yang lebih maju daripada pedesaan Selatan.[1] Selain itu, negara-negara Persatuan memiliki keunggulan tenaga kerja lima banding dua pada awal perang.[5]

Tahun demi tahun, Konfederasi menyusut dan kehilangan kendali atas peningkatan jumlah sumber daya dan populasi. Sementara itu, Persatuan mengubah potensi keuntungannya yang berkembang menjadi kekuatan militer yang jauh lebih kuat. Namun, sebagian besar kekuatan Persatuan harus digunakan untuk membuat garnisun di daerah yang ditaklukkan, dan untuk melindungi jalur kereta api dan titik vital lainnya. Keuntungan besar Persatuan dalam populasi dan industri akan terbukti menjadi faktor penting jangka panjang dalam kemenangannya atas Konfederasi, tetapi Persatuan butuh waktu lama untuk sepenuhnya memobilisasi sumber daya ini. Templat:Union states in the American Civil War

Opini publikSunting

Serangan di Fort Sumter membuat Sang Utara membela nasionalisme Amerika. Sejarawan Allan Nevins menulis:

Petir Sumter menghasilkan kristalisasi yang mengejutkan dari sentimen Utara ... Kemarahan menyapu tanah. Dari setiap sisi datang berita pertemuan massa, pidato, resolusi, tender dukungan bisnis, pengumpulan perusahaan dan resimen, tindakan tegas gubernur dan legislatif. [11] [6]

McClintock menyatakan:

Pada saat itu, orang Utara benar untuk bertanya-tanya pada kebulatan suara yang hampir sama yang begitu cepat mengikuti bulan-bulan kepahitan dan perselisihan yang panjang. Itu tidak akan berlangsung sepanjang perang yang berlarut-larut yang akan datang—atau bahkan sepanjang tahun—tetapi pada saat persatuan itu terungkap nasionalisme Utara yang umum biasanya disembunyikan oleh pertempuran sengit yang lebih khas dari arena politik.” [12] [7]

Sejarawan Michael Smith berpendapat bahwa sebagai medan perang dari tahun ke tahun, semangat republikanisme Amerika tumbuh lebih kuat dan menimbulkan ketakutan akan korupsi di tempat-tempat tinggi. Pemilih menjadi takut kekuasaan terpusat di Washington, pengeluaran boros, dan pencatutan perang. Kandidat Demokrat menekankan ketakutan ini. Para kandidat menambahkan bahwa modernisasi yang cepat menempatkan terlalu banyak kekuatan politik di tangan para pemodal dan industrialis Timur. Mereka memperingatkan bahwa penghapusan perbudakan akan membawa membanjirnya orang kulit hitam yang dibebaskan ke pasar tenaga kerja di Utara.

Partai Republik menanggapi dengan tuduhan kekalahan. Mereka mendakwa Copperheads untuk konspirasi kriminal untuk membebaskan tawanan perang Konfederasi dan memainkan semangat nasionalisme dan kebencian yang tumbuh dari pemilik budak, sebagai pihak yang bersalah dalam perang.[8]

Presiden LincolnSunting

atau dalam Bahasa Indonesia: Kepresidenan Abraham Lincoln.

Sejarawan sangat memuji "jenius politik" kinerja Abraham Lincoln sebagai presiden.[1] Prioritas pertamanya adalah kemenangan militer. Ini mengharuskan dia menguasai keterampilan yang sama sekali baru sebagai ahli strategi dan diplomat. Dia mengawasi persediaan, keuangan, tenaga kerja, pemilihan jenderal, dan jalannya strategi secara keseluruhan. Bekerja sama dengan politisi negara bagian dan lokal, dia mengumpulkan opini publik dan (di Gettysburg) mengartikulasikan misi nasional yang telah mendefinisikan Amerika sejak saat itu. Pesona dan kesediaan Lincoln untuk bekerja sama dengan musuh politik dan pribadi membuat Washington bekerja jauh lebih lancar daripada Richmond, ibukota Konfederasi, dan kecerdasannya merapikan banyak sisi kasar. Kabinet Lincoln terbukti jauh lebih kuat dan lebih efisien daripada kabinet Davis, karena Lincoln menyalurkan persaingan pribadi ke dalam kompetisi untuk keunggulan daripada kehancuran bersama. Dengan William Seward di Negara bagian , Salmon P. Chase di Departemen Keuangan , dan (dari 1862) Edwin Stanton di Departemen Perang , Lincoln memiliki kabinet yang kuat dari orang-orang yang gigih. Kecuali untuk memantau penunjukan dan keputusan besar, Lincoln memberi mereka kebebasan untuk mengakhiri pemberontakan Konfederasi.[9]

KongresSunting

Kongres Republik meloloskan banyak undang-undang utama yang membentuk kembali ekonomi negara, sistem keuangan, sistem pajak, sistem pertanahan, dan sistem pendidikan tinggi. Ini termasuk: tarif Morrill , Homestead Act , Pacific Railroad Act , dan National Banking Act .[1] Lincoln relatif sedikit memperhatikan undang-undang ini karena ia berfokus pada masalah perang tetapi ia bekerja dengan lancar dengan para pemimpin Kongres yang kuat seperti Thaddeus Stevens (tentang perpajakan dan pengeluaran), Charles Sumner (dalam urusan luar negeri), Lyman Trumbull (dalam masalah hukum ), Justin Smith Morrill (untuk hibah tanah dan tarif) danWilliam Pitt Fessenden (tentang keuangan).[10]

Masalah militer dan rekonstruksi adalah masalah lain. Lincoln, sebagai pemimpin faksi moderat dan konservatif dari Partai Republik, sering bersinggungan dengan kaum Radikal Republik yang dipimpin oleh Stevens dan Sumner. Penulis, Bruce Tap, menunjukkan bahwa Kongres menantang peran Lincoln sebagai panglima tertinggi melalui Komite Bersama tentang Perilaku Perang. Itu adalah komite gabungan dari kedua majelis yang didominasi oleh Partai Republik Radikal, yang mengambil garis keras terhadap Konfederasi. Selama Kongres ke-37 dan ke-38, komite menyelidiki setiap aspek operasi militer Union, dengan perhatian khusus untuk menemukan komandan yang bersalah atas kekalahan militer. Ini mengasumsikan kemenangan Persatuan yang tak terhindarkan. Kegagalan dianggap menunjukkan motivasi jahat atau kegagalan pribadi. Panitia tidak memercayai lulusan Akademi Militer AS di Point Barat, karena banyak alumni akademi itu adalah pemimpin tentara musuh. Anggota komite lebih memilih jenderal politik dengan catatan politik yang memuaskan. Beberapa komite menyatakan bahwa West-Pointers yang terlibat dalam manuver strategis adalah pengecut atau bahkan tidak setia. Itu akhirnya mendukung jenderal yang tidak kompeten tetapi benar secara politis.[11]

BerlawananSunting

 
Pamflet Anti-Lincoln Copperhead dari tahun 1864

Oposisi datang dari Demokrat Copperhead , yang terkuat di Midwest dan ingin membiarkan Konfederasi memisahkan diri. Di Timur, penentangan terhadap perang paling kuat di antara umat Kristen Katolik Irlandia, tetapi juga mencakup kepentingan bisnis yang terkait dengan Selatan yang dilambangkan oleh August Belmont . Partai Demokrat sangat terbelah. Pada tahun 1861 sebagian besar Demokrat mendukung perang. Namun, partai semakin terpecah di tengah antara kaum moderat yang mendukung upaya perang, dan elemen perdamaian, termasuk Copperheads, yang tidak. Ini mencetak keuntungan besar dalam pemilihan 1862, dan memilih Horatio Seymour moderat sebagai gubernur New York. Mereka memperoleh 28 kursi di DPRtetapi Partai Republik tetap memegang kendali DPR dan Senat.

 
Lincoln bertemu dengan Kabinetnya untuk pembacaan pertama rancangan Proklamasi Emansipasi pada 22 Juli 1862.

Pemilihan legislatif Indiana tahun 1862 sangat sulit. Meskipun Demokrat menguasai legislatif, mereka tidak dapat menghalangi upaya perang. Gubernur Republik Oliver P. Morton mampu mempertahankan kendali atas kontribusi negara dalam upaya perang meskipun mayoritas Demokrat.[1] Washington sangat membantu pada tahun 1864 dalam mengatur cuti untuk memungkinkan tentara Hoosier kembali ke rumah sehingga mereka dapat memilih dalam pemilihan.[1] Di seberang Utara pada tahun 1864, sebagian besar tentara memilih Republik. Pria yang pernah menjadi Demokrat sebelum perang sering abstain atau memilih Republik.[12]

Ketika rancangan undang-undang federal diperketat, ada kerusuhan serius di antara kubu-kubu Copperhead, seperti orang Irlandia di distrik pertambangan batubara Pennsylvania. Pemerintah membutuhkan batu bara lebih dari wajib militer, sehingga mengabaikan draft non-kekerasan yang sebagian besar menghindar di sana.[1] [1] Kerusuhan rancangan kota New York yang kejam pada tahun 1863 dipadamkan oleh Angkatan Darat A.S. yang menembakkan anggur yang ditembakkan ke jalan-jalan kota berbatu.[13][14]

Demokrat menominasikan George McClellan , seorang Demokrat Perang untuk pemilihan presiden 1864 tetapi memberinya platform anti-perang. Dalam hal Kongres, oposisi terhadap perang hampir tidak berdaya—seperti yang terjadi di sebagian besar negara bagian. Di Indiana dan Illinois para gubernur yang pro-perang menghindari badan legislatif anti-perang yang dipilih pada tahun 1862. Selama 30 tahun setelah perang, Partai Demokrat memikul beban untuk menentang Lincoln yang mati syahid, yang dipandang oleh banyak orang sebagai penyelamat Persatuan dan perusak perbudakan.[15]

kepala tembagaSunting

atau dalam Bahasa Indonesia: Copperheads (politik).

The Copperheads adalah faksi besar Demokrat utara yang menentang perang, menuntut penyelesaian damai segera. Mereka mengatakan mereka ingin memulihkan "Persatuan seperti semula" (yaitu, dengan Selatan dan dengan perbudakan) tetapi mereka menyadari bahwa Konfederasi tidak akan pernah secara sukarela bergabung kembali dengan A.S.[1] Copperhead yang paling menonjol adalah Clement L. Vallandigham dari Ohio , seorang anggota Kongres dan pemimpin Partai Demokrat di Ohio. Dia dikalahkan dalam pemilihan gubernur yang intens pada tahun 1863. Jaksa Republik di Midwest menuduh beberapa aktivis Copperhead melakukan pengkhianatan dalam serangkaian persidangan pada tahun 1864.[16]

Copperheadisme adalah gerakan akar rumput, terkuat di daerah utara Sungai Ohio, serta beberapa lingkungan etnis perkotaan . Beberapa sejarawan berpendapat bahwa itu mewakili elemen tradisionalistik yang khawatir dengan modernisasi masyarakat yang cepat yang disponsori oleh Partai Republik . Ia melihat kembali ke Jacksonian Democracy untuk mendapatkan inspirasi—dengan cita-cita yang mempromosikan konsep masyarakat agraris daripada industrialisasi. Weber (2006) berpendapat bahwa Copperheads merusak upaya perang Persatuan dengan melawan wajib militer, mendorong desersi dan membentuk konspirasi.[1]Namun, sejarawan lain mengatakan Copperheads adalah kekuatan oposisi yang sah diperlakukan tidak adil oleh pemerintah, menambahkan bahwa rancangan itu jelek dan bahwa Partai Republik sangat membesar-besarkan konspirasi untuk alasan partisan.[1] Copperheadisme adalah masalah utama dalam pemilihan presiden tahun 1864—kekuatannya meningkat ketika pasukan Persatuan berkinerja buruk dan berkurang ketika mereka memenangkan kemenangan besar. Setelah jatuhnya Atlanta pada bulan September 1864, keberhasilan militer tampak meyakinkan dan Copperheadisme runtuh.[17]

PrajuritSunting

atau dalam Bahasa Indonesia: Tentara Persatuan.

Merekrut relawanSunting

 
Tentara persatuan di Pulau Mason (Pulau Theodore Roosevelt), 1861

Para pemuda yang antusias berteriak-teriak untuk bergabung dengan tentara Persatuan pada tahun 1861. Mereka datang dengan dukungan keluarga karena alasan patriotisme dan kegembiraan. Washington memutuskan untuk mempertahankan pasukan reguler yang kecil itu tetap utuh; hanya memiliki 16.000 orang dan dibutuhkan untuk menjaga perbatasan. Namun, para perwiranya dapat bergabung dengan pasukan sukarelawan baru sementara yang dibentuk, dengan harapan bahwa pengalaman mereka akan mengarah pada promosi yang cepat. Masalah dengan relawan, bagaimanapun, adalah kurangnya perencanaan, kepemimpinan, dan organisasi di tingkat tertinggi. Washington memanggil negara bagian untuk pasukan, dan setiap gubernur utara mulai meningkatkan dan memperlengkapi resimen, dan mengirim tagihan ke Departemen Perang. Orang-orang dapat memilih perwira-perwira yunior, sementara gubernur mengangkat perwira-perwira senior, dan Lincoln menunjuk para jenderal. Khas, politisi menggunakan organisasi lokal mereka untuk meningkatkan pasukan dan sejalan (jika cukup sehat) untuk menjadi kolonel. Masalahnya adalah bahwa Departemen Perang, di bawah kepemimpinan yang tidak terorganisir—Simon Cameron , juga memberi wewenang kepada kelompok lokal dan swasta untuk membentuk resimen. Hasilnya adalah kebingungan dan penundaan yang meluas.

Pennsylvania, misalnya, memiliki masalah akut. Ketika Washington memanggil 10 resimen lagi, cukup banyak orang yang mengajukan diri untuk membentuk 30. Namun, mereka tersebar di antara 70 unit baru yang berbeda, tidak ada satu pun resimen yang lengkap. Tidak sampai Washington menyetujui kontrol gubernur atas semua unit baru, masalah terselesaikan. Allan Nevins sangat pedas dalam analisisnya: "Seorang Presiden yang lebih tepat, sistematis dan waspada daripada Lincoln, seorang Sekretaris yang lebih waspada dan berpikiran jernih daripada Cameron, akan mencegah kesulitan-kesulitan ini." [18]

 
Tentara persatuan sebelum Marye's Heights, Fredericksburg , Mei 1863

Pada akhir tahun 1861, 700.000 tentara mengebor di kamp-kamp Persatuan. Gelombang pertama di musim semi dipanggil hanya selama 90 hari, kemudian tentara pulang atau mendaftar ulang. Gelombang selanjutnya mendaftar selama tiga tahun.

Para rekrutan baru menghabiskan waktu mereka untuk mengebor formasi kompi dan resimen. Pertempuran di tahun pertama, meskipun penting secara strategis, melibatkan pasukan yang relatif kecil dan sedikit korban. Penyakit adalah penyebab rawat inap atau kematian yang jauh lebih serius.

Dalam beberapa bulan pertama, pria mengenakan seragam berkualitas rendah yang terbuat dari bahan "buruk", tetapi pada musim gugur, seragam wol yang kokoh—berwarna biru—menjadi standar. Pabrik-pabrik negara diubah untuk memproduksi senapan, meriam, gerobak, tenda, perangkat telegraf, dan berbagai barang khusus lainnya yang dibutuhkan tentara.

Sementara bisnis telah lambat atau tertekan pada musim semi 1861, karena ketakutan perang dan boikot Selatan, pada musim gugur bisnis mempekerjakan lagi, menawarkan pekerjaan laki-laki muda yang merupakan cara alternatif untuk membantu memenangkan perang. Nonpartisanship adalah aturan di tahun pertama, tetapi pada musim panas 1862, banyak Demokrat telah berhenti mendukung upaya perang, dan relawan jatuh tajam di kubu mereka.

Seruan untuk semakin banyak tentara terus berlanjut, sehingga negara bagian dan daerah menanggapi dengan menawarkan bonus uang tunai. Pada tahun 1863, rancangan undang-undang berlaku, tetapi hanya sedikit orang yang benar-benar direkrut dan dilayani, karena undang-undang itu dirancang untuk membuat mereka menjadi sukarelawan atau menyewa pengganti. Yang lain bersembunyi atau meninggalkan negara itu. Dengan Proklamasi Emansipasi mulai berlaku pada Januari 1863, daerah dapat memenuhi kuota rancangan mereka dengan mensponsori resimen mantan budak yang diorganisir di Selatan.[19]

 
Prajurit Infanteri Berwarna Amerika Serikat Keempat di Fort Lincoln, 1865

Michigan sangat ingin mengirim ribuan sukarelawan.[1] Sebuah studi di kota-kota Grand Rapids dan Niles menunjukkan gelombang nasionalisme yang luar biasa pada tahun 1861, mengobarkan semangat perang di semua segmen masyarakat, dan semua kelompok politik, agama, etnis, dan pekerjaan. Namun, pada tahun 1862 korban semakin banyak, dan perang semakin terfokus pada pembebasan para budak di samping mempertahankan Persatuan. Demokrat Copperhead menyebut perang itu gagal, dan itu menjadi upaya Partai Republik yang semakin partisan.[1] Pemilih Michigan tetap terbagi rata di antara partai-partai dalam pemilihan presiden tahun 1864.[20]

motivasi tentaraSunting

Perman (2010) mengatakan para sejarawan memiliki dua pemikiran tentang mengapa jutaan orang tampak begitu bersemangat untuk berjuang, menderita, dan mati selama empat tahun:

Beberapa sejarawan menekankan bahwa tentara Perang Saudara didorong oleh ideologi politik, memegang teguh keyakinan tentang pentingnya kebebasan, Serikat, atau hak negara, atau tentang perlunya melindungi atau menghancurkan perbudakan. Yang lain menunjukkan alasan politik yang tidak terlalu terbuka untuk bertarung, seperti membela rumah dan keluarga, atau kehormatan dan persaudaraan yang harus dipertahankan saat bertarung bersama pria lain. Sebagian besar sejarawan setuju bahwa, tidak peduli apa yang dia pikirkan ketika dia pergi berperang, pengalaman pertempuran sangat memengaruhinya dan terkadang memengaruhi alasannya untuk terus bertarung. [36] [21]

Perang dokumenSunting

Secara keseluruhan, pemerintah nasional, negara bagian, dan lokal menangani tumpukan dokumen secara efektif. Keterampilan yang dikembangkan di perusahaan asuransi dan keuangan membentuk dasar dari bentuk sistematis, salinan, ringkasan, dan sistem pengarsipan yang digunakan untuk memahami kumpulan data manusia. Pemimpin dalam upaya ini, John Shaw Billings , kemudian mengembangkan sistem penyimpanan, penyortiran, dan penghitungan informasi numerik secara mekanis menggunakan kartu punch .. Namun demikian, metodologi kuno harus diakui dan diatasi. Sebuah studi kasus ilustratif datang di New Hampshire, di mana jabatan kritis ajudan jenderal negara dipegang pada tahun 1861–64 oleh politisi tua Anthony C. Colby (1792–1873) dan putranya Daniel E. Colby (1816–1891). Mereka patriotik, tetapi kewalahan dengan kompleksitas tugas mereka. Negara kehilangan jejak orang-orang yang mendaftar setelah tahun 1861; tidak ada catatan personel atau informasi tentang sukarelawan, pengganti, atau wajib militer, dan tidak ada inventaris persenjataan dan persediaan. Nathaniel Head (1828–1883) mengambil alih pada tahun 1864, memperoleh anggaran dan staf kantor yang memadai, dan merekonstruksi dokumen yang hilang. Akibatnya, para janda, yatim piatu, dan veteran cacat menerima pembayaran pascaperang yang mereka peroleh.[22]

Kondisi medisSunting

atau dalam Bahasa Indonesia: Kedokteran dalam Perang Saudara Amerika.

 
Rumah sakit lapangan setelah Pertempuran Stasiun Savage (1862)

Lebih banyak tentara yang meninggal karena penyakit daripada karena cedera pertempuran, dan bahkan lebih banyak lagi yang untuk sementara lumpuh karena luka, penyakit, dan kecelakaan. Serikat menanggapi dengan membangun rumah sakit tentara di setiap negara bagian.

Kebersihan kamp-kamp itu buruk, terutama pada awal perang ketika orang-orang yang jarang jauh dari rumah dibawa bersama untuk pelatihan dengan ribuan orang asing. Pertama datang wabah penyakit anak-anak seperti cacar air , gondok , batuk rejan , dan terutama campak . Operasi di Selatan berarti lingkungan penyakit baru yang berbahaya, membawa diare , disentri , demam tifoid , dan malaria . Tidak ada antibiotik, jadi ahli bedah meresepkan kopi, wiski, dan kina. Cuaca buruk, air yang buruk, tempat berlindung yang tidak memadai di tempat tinggal musim dingin, kepolisian kamp yang buruk, dan rumah sakit kamp yang kotor memakan korban.[1] Ini adalah skenario umum dalam perang sejak dahulu kala, dan kondisi yang dihadapi tentara Konfederasi bahkan lebih buruk. Apa yang berbeda di Persatuan adalah munculnya penyelenggara medis yang terampil dan didanai dengan baik yang mengambil tindakan proaktif, terutama di Departemen Medis Angkatan Darat Amerika Serikat yang jauh lebih besar,[1] dan Komisi Sanitasi Amerika Serikat , sebuah badan swasta baru.[1] Banyak lembaga baru lainnya juga menargetkan kebutuhan medis dan moral tentara, termasuk Komisi Kristen Amerika Serikat , serta lembaga swasta yang lebih kecil, seperti Asosiasi Pusat Bantuan Wanita untuk Sakit dan Terluka di Angkatan Darat (WCAR), didirikan pada tahun 1861 oleh Henry Whitney Bellows, seorang menteri Unitarian, dan reformis sosial Dorothea Dix . Banding pendanaan sistematis meningkatkan kesadaran publik serta jutaan dolar. Ribuan sukarelawan bekerja di rumah sakit dan rumah peristirahatan, yang paling terkenal adalah penyair Walt Whitman . Frederick Law Olmsted , seorang arsitek lanskap terkenal, adalah direktur eksekutif Komisi Sanitasi yang sangat efisien.[23]

Negara dapat menggunakan uang pajak mereka sendiri untuk mendukung pasukan mereka, seperti yang dilakukan Ohio. Di bawah kepemimpinan Gubernur David Tod yang energik , seorang Demokrat Perang yang memenangkan jabatan dengan tiket koalisi "Partai Persatuan" dengan Partai Republik, Ohio bertindak dengan penuh semangat. Menyusul pembantaian tak terduga pada pertempuran Shiloh pada bulan April 1862, Ohio mengirim tiga kapal uap ke tempat kejadian sebagai rumah sakit terapung yang dilengkapi dengan dokter, perawat, dan persediaan medis. Armada negara berkembang menjadi 11 kapal rumah sakit, dan negara bagian mendirikan 12 kantor lokal di simpul transportasi utama, untuk membantu tentara Ohio bergerak maju mundur.[24]

Komisi Kristen terdiri dari 6.000 sukarelawan yang membantu para pendeta dalam banyak cara.[1] Misalnya, agennya mendistribusikan Alkitab, menyampaikan khotbah, membantu mengirim surat ke rumah, mengajar orang membaca dan menulis, dan mendirikan perpustakaan kamp.[25]

Angkatan Darat belajar banyak pelajaran dan memodernisasi prosedurnya,[1] dan ilmu kedokteran—khususnya bedah—membuat banyak kemajuan.[1] Dalam jangka panjang, pengalaman masa perang dari banyak komisi Persatuan memodernisasi kesejahteraan publik, dan menyiapkan panggung untuk filantropi komunitas skala besar di Amerika berdasarkan kampanye penggalangan dana dan sumbangan pribadi.[26]

Selain itu, perempuan memperoleh peran publik baru. Misalnya, Mary Livermore (1820–1905), manajer Komisi Sanitasi AS cabang Chicago, menggunakan keterampilan organisasinya yang baru ditemukan untuk memobilisasi dukungan bagi hak pilih perempuan setelah perang. Dia berpendapat bahwa perempuan membutuhkan lebih banyak pendidikan dan kesempatan kerja untuk membantu mereka memenuhi peran mereka melayani orang lain.[27]

Komisi Sanitasi mengumpulkan sejumlah besar data statistik, dan membuka masalah penyimpanan informasi untuk akses cepat dan pencarian pola data secara mekanis.[1] Pelopornya adalah John Shaw Billings (1838–1913). Seorang ahli bedah senior dalam perang, Billings membangun dua perpustakaan paling penting di dunia, Perpustakaan Kantor Ahli Bedah Umum (sekarang Perpustakaan Kedokteran Nasional ) dan Perpustakaan Umum New York ; dia juga menemukan cara untuk menganalisis data secara mekanis dengan mengubahnya menjadi angka dan memasukkannya ke kartu punch komputer, yang kemudian dikembangkan oleh muridnya Herman Hollerith . Perusahaan Hollerith menjadi International Business Machines(IBM) pada tahun 1911.[28]

tawanan perangSunting

atau dalam Bahasa Indonesia: Kamp penjara Perang Saudara Amerika.

Kedua belah pihak mengoperasikan kamp penjara; mereka menangani sekitar 400.000 tawanan, tetapi banyak tahanan lain segera dibebaskan dan tidak pernah dikirim ke kamp. Kantor Catatan dan Pensiun pada tahun 1901 menghitung 211.000 orang Utara yang ditangkap. Pada tahun 1861-1863 sebagian besar segera dibebaskan; setelah sistem pertukaran pembebasan bersyarat rusak pada tahun 1863, sekitar 195.000 pergi ke kamp-kamp penjara Konfederasi. Beberapa mencoba melarikan diri tetapi hanya sedikit yang berhasil. Sebaliknya 464.000 Konfederasi ditangkap (banyak di hari-hari terakhir) dan 215.000 dipenjara. Lebih dari 30.000 Persatuan dan hampir 26.000 tahanan Konfederasi tewas di penangkaran. Lebih dari 12% tawanan di penjara Utara meninggal, dibandingkan dengan 15,5% untuk penjara Selatan.[29][30]

Draf kerusuhanSunting

 
Kerusuhan rancangan kota New York

Ketidakpuasan terhadap RUU 1863 menyebabkan kerusuhan di beberapa kota dan di daerah pedesaan juga. Sejauh ini yang paling penting adalah rancangan kerusuhan Kota New York dari 13 Juli hingga 16 Juli 1863.[1] Pekerja Kristen Katolik Irlandia dan pekerja lainnya melawan polisi, milisi, dan unit tentara reguler sampai Angkatan Darat menggunakan artileri untuk menyapu jalan-jalan. Awalnya terfokus pada rancangan undang-undang, protes dengan cepat berkembang menjadi serangan kekerasan terhadap orang kulit hitam di Kota New York, dengan banyak yang tewas di jalanan.[31]

Kerusuhan skala kecil pecah di distrik etnis Jerman dan Irlandia, dan di daerah sepanjang Sungai Ohio dengan banyak Copperheads. Kabupaten Holmes, Ohio adalah daerah paroki terisolasi yang didominasi oleh Pennsylvania Belanda dan beberapa imigran Jerman baru-baru ini. Itu adalah kubu Demokrat dan hanya sedikit orang yang berani berbicara mendukung wajib militer. Politisi lokal mencela Lincoln dan Kongres sebagai despotik, melihat rancangan undang-undang sebagai pelanggaran otonomi lokal mereka. Pada bulan Juni 1863, gangguan skala kecil pecah; mereka berakhir ketika Angkatan Darat mengirim unit-unit bersenjata.[32][33][34]

EkonomiSunting

atau dalam Bahasa Indonesia: Sejarah ekonomi Perang Saudara Amerika Serikat.

Perekonomian Persatuan tumbuh dan berkembang selama perang sambil menerjunkan tentara dan angkatan laut yang sangat besar.[1] Partai Republik di Washington memiliki visi Whiggish tentang negara industri, dengan kota-kota besar, pabrik-pabrik efisien, pertanian produktif, semua bank nasional, semua dirajut bersama oleh sistem kereta api modern, untuk dimobilisasi oleh Kereta Api Militer Amerika Serikat. Selatan telah menolak kebijakan seperti tarif untuk mempromosikan industri dan undang-undang wisma untuk mempromosikan pertanian karena perbudakan tidak akan menguntungkan. Dengan perginya Selatan dan Demokrat Utara lemah, Partai Republik memberlakukan undang-undang mereka. Pada saat yang sama mereka mengeluarkan pajak baru untuk membayar sebagian dari perang dan menerbitkan sejumlah besar obligasi untuk membayar sebagian besar sisanya. Sejarawan ekonomi mengaitkan sisa biaya perang dengan inflasi. Kongres menulis program modernisasi ekonomi yang rumit yang memiliki tujuan ganda untuk memenangkan perang dan mengubah ekonomi secara permanen.[1] Untuk daftar industrialis besar, lihat .

Membiayai perangSunting

Pada tahun 1860 Perbendaharaan adalah operasi kecil yang mendanai operasi skala kecil pemerintah melalui penjualan tanah dan bea cukai berdasarkan tarif rendah.[1] Pendapatan masa damai tidak seberapa dibandingkan dengan biaya perang skala penuh tetapi Departemen Keuangan di bawah Sekretaris Salmon P. Chase menunjukkan kecerdikan yang tidak biasa dalam membiayai perang tanpa melumpuhkan ekonomi.[1]Banyak pajak baru yang dikenakan dan selalu dengan tema patriotik membandingkan pengorbanan finansial dengan pengorbanan hidup dan anggota tubuh. Pemerintah membayar persediaan dengan uang sungguhan, yang mendorong orang untuk menjual kepada pemerintah terlepas dari politik mereka. Sebaliknya Konfederasi memberikan surat promes kertas ketika menyita properti, sehingga Konfederasi yang setia pun akan menyembunyikan kuda dan bagal mereka daripada menjualnya untuk kertas yang meragukan. Secara keseluruhan, sistem keuangan Utara sangat berhasil mengumpulkan uang dan mengubah patriotisme menjadi keuntungan, sementara sistem Konfederasi memiskinkan patriotnya.[35]

Amerika Serikat membutuhkan $3,1 miliar untuk membayar tentara dan armada besar yang dikumpulkan untuk memerangi Perang Saudara—lebih dari $400 juta hanya pada tahun 1862 saja.[1] Selain tarif, pendapatan terbesar sejauh ini berasal dari pajak cukai baru —semacam pajak pertambahan nilai —yang dikenakan pada setiap jenis barang manufaktur. Kedua datang tarif yang jauh lebih tinggi, melalui beberapa undang-undang tarif Morrill . Ketiga datang pajak penghasilan pertama bangsa; hanya orang kaya yang membayar dan itu dicabut pada akhir perang.

 
1862 Greenbacks

Selain pajak, sumber pendapatan utama kedua adalah obligasi pemerintah. Untuk pertama kalinya obligasi dalam denominasi kecil dijual langsung kepada masyarakat, dengan publisitas dan patriotisme sebagai faktor kunci, seperti yang dirancang oleh bankir Jay Cooke . Bank-bank negara kehilangan kekuasaan untuk menerbitkan uang kertas. Hanya bank nasional yang bisa melakukan itu dan Chase membuatnya mudah untuk menjadi bank nasional; itu melibatkan pembelian dan penahanan obligasi federal dan pemodal bergegas untuk membuka bank-bank ini. Chase memberi nomor pada mereka, sehingga yang pertama di setiap kota adalah "Bank Nasional Pertama".[1] Ketiga, pemerintah mencetak uang kertas yang disebut " greenbacks ". Mereka menyebabkan kontroversi tak berujung karena mereka menyebabkan inflasi.[36]

Tindakan perang yang paling penting di Utara mungkin adalah penciptaan sistem bank nasional yang menyediakan mata uang yang baik untuk ekspansi industri. Lebih penting lagi, ratusan bank baru yang diizinkan buka diharuskan membeli obligasi pemerintah. Dengan demikian, negara tersebut memonetisasi kekayaan potensial yang diwakili oleh pertanian, bangunan perkotaan, pabrik, dan bisnis, dan segera menyerahkan uang itu ke Departemen Keuangan untuk kebutuhan perang.[37]

TarifSunting

Sekretaris Chase, meskipun sudah lama menjadi pedagang bebas, bekerja dengan Morrill untuk meloloskan tagihan tarif kedua di musim panas 1861, menaikkan tarif 10 poin lagi untuk menghasilkan lebih banyak pendapatan.  Tagihan berikutnya ini terutama didorong oleh pendapatan untuk memenuhi kebutuhan perang, meskipun mereka mendapat dukungan dari proteksionis seperti Carey, yang sekali lagi membantu Morrill dalam penyusunan RUU tersebut. Tarif Morrilltahun 1861 dirancang untuk meningkatkan pendapatan. Undang-undang tarif tahun 1862 berfungsi tidak hanya untuk meningkatkan pendapatan tetapi juga untuk mendorong pendirian pabrik-pabrik yang bebas dari persaingan Inggris dengan mengenakan pajak impor Britania. Selain itu, ia melindungi pekerja pabrik Amerika dari pekerja Eropa yang dibayar rendah, dan sebagai bonus besar menarik puluhan ribu orang Eropa itu untuk berimigrasi ke Amerika untuk pekerjaan pabrik dan pengrajin dengan upah tinggi.[38]

Pendapatan bea cukai dari tarif mencapai $345 juta dari tahun 1861 sampai 1865 atau 43% dari semua pendapatan pajak federal.

hibah tanahSunting

Pemerintah A.S. memiliki sejumlah besar tanah yang baik (kebanyakan dari Pembelian Louisiana tahun 1803 dan Perjanjian Oregon dengan Britania pada tahun 1846). Tantangannya adalah menjadikan tanah itu berguna bagi orang-orang dan menyediakan basis ekonomi bagi kekayaan yang akan melunasi utang perang. Hibah tanah pergi ke perusahaan konstruksi kereta api untuk membuka dataran barat dan menghubungkan ke California. Bersama dengan tanah gratis yang disediakan petani oleh Hukum Homestead, tanah pertanian murah yang disediakan oleh hibah tanah mempercepat perluasan pertanian komersial di Barat.

The 1862 Homestead Act membuka tanah domain publik secara gratis. Hibah tanah untuk rel kereta api berarti mereka bisa menjual traktat untuk pertanian keluarga (80 sampai 200 acre) dengan harga rendah dengan kredit diperpanjang. Selain itu, pemerintah mensponsori informasi segar, metode ilmiah, dan teknik terbaru melalui Departemen Pertanian yang baru dibentuk dan Undang-Undang Perguruan Tinggi Morrill Land Grant.[39][40]

PertanianSunting

Pertanian adalah industri tunggal terbesar dan makmur selama perang.[1] [1] Harga tinggi, didorong oleh permintaan yang kuat dari tentara dan dari Britania (yang bergantung pada gandum Amerika untuk seperempat dari impor makanannya). Perang bertindak sebagai katalis yang mendorong adopsi yang cepat dari mesin yang ditarik kuda dan peralatan lainnya. Penyebaran cepat penemuan-penemuan baru-baru ini seperti mesin penuai dan mesin pemotong rumput membuat tenaga kerja menjadi efisien, bahkan ketika ratusan ribu petani berada di tentara. Banyak istri menggantikan mereka dan sering berkonsultasi melalui surat tentang apa yang harus dilakukan; semakin mereka mengandalkan komunitas dan kerabat untuk nasihat dan bantuan.[41]

Sang Persatuan menggunakan ratusan ribu hewan. Angkatan Darat memiliki banyak uang untuk membelinya dari petani dan peternak, tetapi terutama di bulan-bulan awal kualitasnya beragam.[1] Kuda dibutuhkan untuk kavaleri dan artileri.[1] Bagal menarik gerobak. Pasokan bertahan, meskipun ada epidemi kelenjar yang belum pernah terjadi sebelumnya , penyakit fatal yang membingungkan dokter hewan.[1] Di Selatan, tentara Persatuan menembak semua kuda yang tidak diperlukan untuk menjauhkan mereka dari tangan Konfederasi.

Perdagangan kapasSunting

Departemen Keuangan mulai membeli kapas selama perang, untuk pengiriman ke Eropa dan pabrik di utara. Penjualnya adalah pekebun Selatan yang membutuhkan uang tunai, terlepas dari patriotisme mereka. Pembeli Utara bisa mendapat untung besar, yang mengganggu tentara seperti Ulysses Grant. Dia menyalahkan pedagang Yahudi dan mengusir mereka dari garis keturunannya pada tahun 1862tetapi Lincoln dengan cepat menolak pertunjukan anti-semitisme ini. Kritikus mengatakan perdagangan kapas membantu Selatan, memperpanjang perang dan mendorong korupsi. Lincoln memutuskan untuk melanjutkan perdagangan karena takut Inggris akan campur tangan jika produsen tekstilnya menolak bahan mentah. Tujuan lain adalah untuk mendorong Persatuanisme laten di negara-negara perbatasan Selatan. Produsen tekstil utara membutuhkan kapas untuk tetap berbisnis dan membuat seragam, sementara ekspor kapas ke Eropa menyediakan sumber emas yang penting untuk membiayai perang.[42]

Pemimpin industri dan bisnis dan penemu militerSunting

MasyarakatSunting

AgamaSunting

Agama Kristen Protestan cukup kuat di Utara pada tahun 1860-an. Komisi Kristen Amerika Serikat mengirim agen ke kamp Angkatan Darat untuk memberikan dukungan psikologis serta buku, surat kabar, makanan dan pakaian. Melalui doa, khotbah dan operasi kesejahteraan, para agen melayani kebutuhan rohani dan jasmani para prajurit saat mereka berusaha membawa orang-orang itu ke cara hidup Kristen.[1] Sebagian besar gereja berusaha untuk mendukung tentara mereka di lapangan dan terutama keluarga mereka di rumah. Sebagian besar retorika politik pada zaman itu memiliki nada keagamaan yang berbeda.[43]

Pendeta Kristen Protestan di Amerika mengambil berbagai posisi. Secara umum, denominasi pietistik seperti Metodis (Kristen), Baptis Utara (Kristen) dan Kongregasionalis (Kristen) sangat mendukung upaya perang. Umat Kristen ​​Katolik, Episkopal (Kristen), Lutheran (Kristen), dan Presbiterian (Kristen) konservatif umumnya menghindari diskusi apa pun tentang perang, sehingga tidak akan memecah-belah keanggotaan mereka secara pahit. Kaum Quaker (Kekristenan), sementara memberikan dukungan kuat kepada gerakan abolisionis pada tingkat pribadi, menolak untuk mengambil posisi denominasi. Beberapa pendeta yang mendukung Konfederasi dikecam sebagai Copperheads, terutama di daerah perbatasan.[44][45]

Metodis (Kristen)Sunting

Banyak orang Utara baru saja menjadi religius (setelah Kebangkitan Besar Kedua ) dan agama adalah kekuatan yang kuat dalam hidup mereka. Tidak ada denominasi yang lebih aktif dalam mendukung Persatuan daripada Gereja Episkopal Metodis (Kristen) . Carwardine [1] berpendapat bahwa bagi banyak orang Metodis (Kristen), kemenangan Lincoln pada tahun 1860 menandai kedatangan kerajaan Allah di Amerika. Mereka digerakkan ke dalam tindakan oleh visi kebebasan untuk budak, kebebasan dari penganiayaan abolisionis saleh, pembebasan dari cengkeraman jahat Kekuatan Budak pada pemerintah Amerika dan janji arah baru untuk Persatuan.[1] Kaum Metodis (Kristen) membentuk elemen utama dari dukungan rakyat untuk Radikal Republikdengan garis keras mereka menuju Selatan putih. Pembangkang Metodis (Kristen) meninggalkan gereja.[1] Selama Rekonstruksi, kaum Metodis (Kristen) memimpin dalam membantu membentuk gereja-gereja Methodis (Kristen) untuk Freedmen dan pindah ke kota-kota Selatan bahkan sampai mengambil kendali, dengan bantuan Angkatan Darat, gedung-gedung milik cabang selatan gereja.[46][47]

Majalah keluarga Methodist (Kristen) Ladies' Repository mempromosikan aktivisme keluarga Kristen. Artikel-artikelnya memberikan peningkatan moral bagi perempuan dan anak-anak. Ini menggambarkan Perang sebagai perang moral besar melawan peradaban Selatan dekaden yang dirusak oleh perbudakan. Ini merekomendasikan kegiatan yang dapat dilakukan anggota keluarga untuk membantu tujuan Persatuan.[48]

KeluargaSunting

Sejarawan Stephen M. Frank melaporkan bahwa apa artinya menjadi seorang ayah bervariasi menurut status dan usia. Dia mengatakan kebanyakan pria menunjukkan komitmen ganda sebagai penyedia dan pengasuh dan percaya bahwa suami dan istri memiliki kewajiban bersama terhadap anak-anak mereka. Perang mengistimewakan maskulinitas, mendramatisir dan melebih-lebihkan, ikatan ayah-anak. Khususnya pada lima tahap kritis dalam karir prajurit (pendaftaran, pertumpahan darah, pengumpulan, melukai dan kematian) surat-surat dari ayah yang tidak hadir mengartikulasikan seperangkat cita-cita kejantanan abad ke-19.[49]

Anak-anakSunting

Ada banyak majalah anak-anak, seperti Merry's Museum , The Student and Schoolmate , Our Young Folks , The Little Pilgrim , Forrester's Playmate dan The Little Corporal . Mereka menunjukkan nada agama Kristen Protestan dan "mempromosikan prinsip kerja keras, kepatuhan, kemurahan hati, kerendahan hati, dan kesalehan; membunyikan manfaat kohesi keluarga; dan dilengkapi cerita petualangan ringan, hiburan polos, dan instruksi".[1]Halaman mereka menampilkan informasi faktual dan anekdot tentang perang bersama dengan kuis terkait, permainan, puisi, lagu, potongan oratoris pendek untuk "deklamasi", cerita pendek dan drama sangat pendek yang dapat dipentaskan oleh anak-anak. Mereka mempromosikan patriotisme dan tujuan perang Persatuan, memupuk sikap ramah terhadap budak yang dibebaskan, menghitamkan perjuangan Konfederasi, mendorong pembaca untuk mengumpulkan uang untuk dana kemanusiaan terkait perang, dan menangani kematian anggota keluarga.[1]Pada tahun 1866, Perusahaan Milton Bradley menjual "The Myriopticon: Panorama Sejarah Pemberontakan" yang memungkinkan anak-anak untuk menggelar pertunjukan lingkungan yang akan menjelaskan perang. Ini terdiri dari gambar berwarna-warni yang diputar di atas roda dan termasuk tiket pra-cetak, iklan poster, dan narasi yang dapat dibacakan di pertunjukan.[50]

Merawat anak yatim perang adalah fungsi penting bagi organisasi lokal serta pemerintah negara bagian dan lokal.[1] Sebuah negara bagian yang khas adalah Iowa, di mana "Asosiasi Rumah Yatim Piatu Prajurit Iowa" swasta beroperasi dengan dana dari badan legislatif dan sumbangan publik. Ini mendirikan panti asuhan di Davenport, Glenwood dan Cedar Falls. Pemerintah negara bagian mendanai pensiun bagi para janda dan anak-anak tentara.[1]Sekolah-sekolah yatim piatu seperti Sekolah Yatim Piatu Pennsylvania Soldiers, juga berbicara tentang eksperimen kesejahteraan masyarakat yang lebih luas yang dimulai sebagai bagian setelah Perang Saudara. Sekolah-sekolah yatim ini diciptakan untuk menyediakan perumahan, perawatan, dan pendidikan bagi anak-anak yatim dari tentara Perang Saudara. Mereka menjadi kebanggaan negara, dengan anak-anak yatim diarak di sekitar demonstrasi untuk menunjukkan kekuatan sekolah patriotik.[51]

Semua negara bagian utara memiliki sistem sekolah umum gratis sebelum perang, tetapi tidak dengan negara bagian perbatasan.  Virginia Barat mendirikan sistemnya pada tahun 1863. Dengan perlawanan sengit, ia mendirikan pendidikan yang hampir setara untuk anak-anak kulit hitam, yang sebagian besar adalah mantan budak. [1] Ribuan pengungsi kulit hitam membanjiri St. Louis, di mana Freedmen's Relief Society, Ladies Union Aid Society, Western Sanitary Commission, dan American Missionary Association (AMA) mendirikan sekolah untuk anak-anak mereka.[94] [52]

Persatuanis di negara bagian Selatan dan PerbatasanSunting

atau dalam Bahasa Indonesia secara berturut-turut: Anggota Persatuan Selatan, Partai Persatuanis (Amerika Serikat).

 
Tentara Konfederasi menggantung konspirator pembakar jembatan pro-Persatuan

Orang-orang yang setia kepada pemerintah federal A.S. dan menentang pemisahan diri yang tinggal di negara bagian perbatasan (di mana perbudakan legal) dan negara bagian di bawah kendali Konfederasi, disebut Persatuanis . Konfederasi terkadang menyebut mereka "Yankees Buatan Sendiri". Namun, Persatuanis Selatan belum tentu simpatisan utara dan banyak dari mereka, meskipun menentang pemisahan diri, mendukung Konfederasi setelah dibentuk. Tennessee Timur tidak pernah mendukung Konfederasi sepenuhnya, dan Persatuanis di sana menjadi pemimpin negara bagian yang kuat, termasuk gubernur Andrew Johnson dan William G. Brownlow . Demikian juga, kantong-kantong besar Kentucky timur adalah Unionist atau Persatuanis dan membantu menjaga negara agar tidak memisahkan diri.[1]Virginia Barat, dengan sedikit budak dan pemilik budak, bersama dengan basis industri yang berkembang pada saat itu, sangat kuat Persatuanis sehingga memisahkan diri dan membentuk negara bagian Virginia Barat yang baru pada tahun 1863.[53]

Hampir 100.000 Persatuanis dari Selatan bertugas di Union Army atau Tentara Persatuan selama Perang Saudara dan resimen Unionist atau Persatuanis dibesarkan dari setiap negara bagian Konfederasi kecuali Carolina Selatan. Di antara unit-unit tersebut adalah Resimen Kavaleri Alabama ke-1 , yang berfungsi sebagai pengawal pribadi William Sherman dalam perjalanannya ke laut. Persatuanis Selatan secara luas digunakan sebagai pasukan paramiliter anti-gerilya.[1] Selama era Rekonstruksi (1865–1877), banyak Persatuanis Selatan menjadi " Scalawags ", istilah yang menghina pendukung Partai Republik kulit putih Selatan di Selatan .[54]

Perang gerilyaSunting

Selain konflik militer yang terorganisir, negara bagian-negara bagian perbatasan juga dilanda perang gerilya . Di negara bagian-negara bagian yang terpecah belah, tetangga sering menggunakan alasan perang untuk menyelesaikan dendam pribadi dan mengangkat senjata melawan tetangga.

MissouriSunting

atau dalam Bahasa Indonesia: Missouri dalam Perang Saudara.

 
Serangan Quantrill tahun 1863 membakar kota Lawrence dan membunuh 164 pembela.

Missouri adalah tempat lebih dari 1.000 pertempuran antara pasukan Persatuan dan Konfederasi, dan jumlah serangan gerilya dan penggerebekan yang tak terhitung oleh kelompok-kelompok informal pro-Konfederasi.[1] Missouri Barat adalah tempat perang gerilya brutal selama Perang Saudara. Band pemberontak keliling seperti Quantrill's Raiders dan orang-orang dari Bloody Bill Anderson meneror pedesaan, menyerang instalasi militer dan pemukiman sipil. Karena serangan yang meluas dan perlindungan yang ditawarkan oleh simpatisan Konfederasi, para pemimpin Federal mengeluarkan Perintah Umum No. 11pada tahun 1863, dan mengevakuasi daerah Jackson, Cass, dan Bates. Mereka memaksa warga keluar untuk mengurangi dukungan terhadap gerilyawan. Kavaleri Persatuan dapat menyapu dan melacak gerilyawan Konfederasi, yang tidak lagi memiliki tempat untuk bersembunyi dan orang-orang dan infrastruktur untuk mendukung mereka. Dalam waktu singkat, tentara memaksa hampir 20.000 orang, kebanyakan wanita, anak-anak dan orang tua, untuk meninggalkan rumah mereka. Banyak yang tidak pernah kembali dan kabupaten yang terkena dampak hancur secara ekonomi selama bertahun-tahun setelah berakhirnya perang.[1] Keluarga-keluarga menyampaikan cerita tentang pengalaman pahit mereka turun-temurun dari beberapa generasi—kakek-nenek Presiden A.S. Harry Truman di masa depan terperangkap dalam penggerebekan, dan dia akan menceritakan bagaimana mereka ditahan di kamp konsentrasi.[55]

Beberapa unit perampok menjadi geng kriminal terorganisir setelah perang. Pada tahun 1882, perampok bank dan mantan gerilyawan Konfederasi Jesse James terbunuh di Saint Joseph, Missouri . Kelompok-kelompok waspada muncul di daerah-daerah terpencil di mana penegakan hukum lemah, untuk menangani pelanggaran hukum yang tersisa dari fase perang gerilya. Misalnya, Bald Knobbers adalah istilah untuk beberapa kelompok main hakim sendiri hukum dan ketertiban di Ozarks . Dalam beberapa kasus, mereka juga beralih ke aktivitas geng ilegal.[56]

KentuckySunting

atau dalam Bahasa Indonesia: Kentucky dalam Perang Saudara.

Menanggapi masalah yang berkembang dari kampanye gerilya yang terorganisir secara lokal sepanjang tahun 1863 dan 1864, pada bulan Juni 1864, Mayor Jenderal Stephen G. Burbridge diberi komando atas negara bagian Kentucky. Ini memulai periode kontrol militer yang diperpanjang yang akan berlangsung hingga awal 1865, dimulai dengan darurat militer yang disahkan oleh Presiden Abraham Lincoln . Untuk menenangkan Kentucky, Burbridge dengan keras menekan ketidaksetiaan dan menggunakan tekanan ekonomi sebagai paksaan. Kebijakan gerilyanya, yang mencakup eksekusi publik terhadap empat gerilyawan atas kematian setiap warga negara Persatuan yang tidak bersenjata, menyebabkan kontroversi terbesar. Setelah berselisih dengan Gubernur Thomas E. Bramlette, Burbridge diberhentikan pada Februari 1865. Konfederasi mengingatnya sebagai "Jagal Kentucky".[57]

Anggota/Negara persatuanSunting

Daftar artikel Wikipedia tentang negara bagian Persatuan dan kota-kota besar:

* Negara perbatasan dengan perbudakan pada tahun 1861

Memiliki dua pemerintah negara bagian, satu Persatuan satu Konfederasi, keduanya mengklaim sebagai pemerintah sah negara bagian mereka. Pemerintah Konfederasi Kentucky dan Missouri tidak pernah memiliki kendali yang signifikan.

Virginia Barat berpisah dari Virginia dan menjadi bagian dari Union selama perang, pada 20 Juni 1863. Nevada juga bergabung dengan Union selama perang, menjadi negara bagian pada 31 Oktober 1864.

  • Negara bagian di perbatasan: Di Kentucky dan Missouri, faksi pro-pemisahan mendeklarasikan diri sebagai bagian dari selatan dan negara-negara bagian tersebut diklaim oleh Konfederasi, dan pemerintah Negara Utara dan Konfederasi sama-sama menyatakan negara bagian tersebut adalah bagian dari wilayahnya.

Kansas bergabung dengan Negara Utara pada tanggal 29 Januari 1861 setelah krisis pemisahan berawal namun sebelum serbuan ke Fort Sumter. West Virginia berpisah dari Virginia dan menjadi bagian dari Negara Utara selama perang pada tanggal 20 Juni 1863. Nevada juga bergabung dengan Negara Utara selama perang, menjadi negara bagian pada tanggal 31 Oktober 1864.

Wilayah persatuanSunting

Wilayah yang dikuasai Persatuan pada April 1861 adalah: [1]

Wilayah Indian melihat perang saudaranya sendiri, karena suku-suku besar memperbudak dan mendukung Konfederasi.[1]

Lihat jugaSunting

  • Kamp penjara Perang Saudara Amerika
  • Persatuan Abadi
  • Konfederasi Pusat

Referensi/CatatanSunting

  1. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y z aa ab ac ad ae af ag ah ai aj ak al am an ao ap aq ar as at au av aw ax ay az "Union (American Civil War)". Wikipedia (dalam bahasa Inggris). 2022-09-15. 
  2. ^ Stampp, Kenneth M. (1980). "The Concept of a Perpetual Union". The Imperiled Union: Essays on the Background of the Civil War. hlm. 30. 
  3. ^ The war of the rebellion: a compilation of the official records of the Union and Confederate armies. 1. 14. hlm. 185–1,015. Diakses tanggal March 19, 2016. 
  4. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama AUP note
  5. ^ Gary W. Gallagher (2001). The American Civil War: The War in the East 1861 – May 1863. Osprey Publishing. hlm. 22. ISBN 9781841762395. 
  6. ^ Nevins, Allan (1959). The War for the Union: The Improvised War 1861–1862 . hlm. 74–75. 
  7. ^ McClintock, Russell (2008). Lincoln and the Decision for War: The Northern Response to Secession. hlm. 255.  Pages 254–74 provide details of support across the North.
  8. ^ Smith, Michael Thomas (2011). The Enemy Within: Fears of Corruption in the Civil War North. 
  9. ^ Paludsn, Phillip Shaw (1994). The Presidency of Abraham Lincoln. hlm. 21–48. 
  10. ^ Robert Cook, "Stiffening Abe: William Pitt Fessenden and the Role of the Broker Politician in the Civil War Congress," American Nineteenth Century History, June 2007, Vol. 8 Issue 2, pp 145–167
  11. ^ Bruce Tap, "Inevitability, masculinity, and the American military tradition: the committee on the conduct of the war investigates the American Civil War," American Nineteenth Century History, (2004) 5#2 pp 19–46
  12. ^ Jonathan W. White (2014). Emancipation, the Union Army, and the Reelection of Abraham Lincoln. LSU Press. hlm. 116. ISBN 9780807154588. 
  13. ^ Adrian Cook (1974). The Armies of the Streets: The New York City Draft Riots of 1863. University Press of Kentucky. ISBN 9780813112985. 
  14. ^ Dupree, A. Hunter; Fishel, Leslie H. (1960). "An Eyewitness Account of the New York Draft Riots, July, 1863". The Mississippi Valley Historical Review. 47 (3): 472–479. doi:10.2307/1888878. JSTOR 1888878. 
  15. ^ Joel Silbey, A respectable minority: the Democratic Party in the Civil War era, 1860–1868 (1977) online edition
  16. ^ Lewis J. Wertheim, "The Indianapolis Treason Trials, the Elections of 1864 and the Power of the Partisan Press." Indiana Magazine of History 1989 85(3): 236–250.
  17. ^ Cowden, Joanna D. (1983). "The Politics of Dissent: Civil War Democrats in Connecticut". The New England Quarterly. 56 (4): 538–554. doi:10.2307/365104. JSTOR 365104. 
  18. ^ Nevins, Allan (1959). War for the Union: Vol 5. The Improvised War, 1861–1862 . hlm. 235. 
  19. ^ Gallman, J. Matthew (1994). The North Fights the Civil War . hlm. 56–73. 
  20. ^ Peter Bratt, "A Great Revolution in Feeling: The American Civil War in Niles and Grand Rapids, Michigan," Michigan Historical Review (2005) 31#2 pp 43–66.
  21. ^ Michael Perman and Amy Murrell Taylor, ed. (2010). Major Problems in the Civil War and Reconstruction. Cengage. hlm. 178. ISBN 978-0618875207. 
  22. ^ Richard F. Miller, ed., States at war: a reference guide for Connecticut, Maine, Massachusetts, New Hampshire, Rhode Island, and Vermont in the Civil War (2013) 1: 366–67
  23. ^ Justin Martin, Genius of Place: The Life of Frederick Law Olmsted (2011) pp 178–230
  24. ^ Eugene E. Roseboom, The Civil War Era, 1850–1873 (1944) p 396
  25. ^ Hovde, David M. (1989). "The U.S. Christian Commission's Library and Literacy Programs for the Union Military Forces in the Civil War". Libraries & Culture. 24 (3): 295–316. JSTOR 25542169. 
  26. ^ Robert H. Bremner, "The Impact of the Civil War on Philanthropy and Social Welfare," Civil War History, December 1966, Vol. 12 Issue 4, pp 293–303
  27. ^ Wendy Hamand Venet, "The Emergence of a Suffragist: Mary Livermore, Civil War activism, and the Moral Power of Women," Civil War History, June 2002, Vol. 48 Issue 2, pp 143–64 in Project MUSE
  28. ^ Carleton B. Chapman, Order out of chaos: John Shaw Billings and America's coming of age (1994)
  29. ^ James Ford Rhodes (1904). History of the United States from the Compromise of 1850: 1864–1866. Harper & Brothers. hlm. 507–8. 
  30. ^ Michael B. Chesson, "Prison Camps and Prisoners of War," in Steven E. Woodworth, ed. The American Civil War (1996), pp 466–78 online
  31. ^ The New York City Draft Riots In the Shadow of Slavery: African Americans in New York City, 1626–1863, by Leslie M. Harris
  32. ^ Kenneth H. Wheeler, "Local Autonomy and Civil War Draft Resistance: Holmes County, Ohio," Civil War History, (1999) 45@2 pp 147–58
  33. ^ Shannon Smith Bennett, "Draft Resistance and Rioting." in by Maggi M. Morehouse and Zoe Trodd, eds., Civil War America: A Social and Cultural History with Primary Sources (2013) ch. 1
  34. ^ Shannon M. Smith, "Teaching Civil War Union Politics: Draft Riots in the Midwest." OAH Magazine of History (2013) 27#2 pp: 33–36. online
  35. ^ Jane Flaherty, The revenue imperative (2009)
  36. ^ Wesley C. Mitchell, A history of the greenbacks: with special reference to the economic consequences of their issue: 1862–65 (1903) online edition
  37. ^ Hammond, Sovereignty and the Empty Purse: Banks and Politics in the Civil War (1970).
  38. ^ Huston, James L. (1983). "A Political Response to Industrialism: The Republican Embrace of Protectionist Labor Doctrines". The Journal of American History. 70 (1): 35–57. doi:10.2307/1890520. JSTOR 1890520. 
  39. ^ Harold M. Hyman, American Singularity: The 1787 Northwest Ordinance, the 1862 Homestead and Morrill Acts, and the 1944 GI Bill (U of Georgia Press, 2008)
  40. ^ Sarah T. Phillips et al. "Reflections on One Hundred and Fifty Years of the United States Department of Agriculture," Agricultural History (2013) 87#3 pp 314–367.
  41. ^ J.L. Anderson, "The Vacant Chair on the Farm: Soldier Husbands, Farm Wives, and the Iowa Home Front, 1861–1865," Annals of Iowa, Summer/Fall 2007, Vol. 66 Issue 3/4, pp 241–265
  42. ^ David S. Surdam, "Traders or traitors: Northern cotton trading during the Civil War," Business & Economic History, Winter 1999, Vol. 28 Issue 2, pp 299–310 online
  43. ^ Randall M. Miller, Harry S. Stout and Charles Reagan Wilson, eds. Religion and the American Civil War (Oxford University Press, 1998) p 4
  44. ^ Timothy L. Wesley. The Politics of Faith during the Civil War (Louisiana State University Press, 2013)
  45. ^ George C. Rable, God's Almost Chosen Peoples: A Religious History of the American Civil War (University of North Carolina Press, 2010).
  46. ^ Sweet, William W. (1915). "Methodist Church Influence in Southern Politics". The Mississippi Valley Historical Review. 1 (4): 546–560. doi:10.2307/1886955. JSTOR 1886955. 
  47. ^ Morrow, Ralph E. (1954). "Northern Methodism in the South during Reconstruction". The Mississippi Valley Historical Review. 41 (2): 197–218. doi:10.2307/1895802. JSTOR 1895802. 
  48. ^ Kathleen L. Endres, "A Voice for the Christian Family: The Methodist Episcopal 'Ladies' Repository' in the Civil War," Methodist History, January 1995, Vol. 33 Issue 2, p84-97,
  49. ^ Frank, Stephen M. (1992). ""Rendering Aid and Comfort": Images of Fatherhood in the Letters of Civil War Soldiers from Massachusetts and Michigan". Journal of Social History. 26 (1): 5–31. doi:10.1353/jsh/26.1.5. JSTOR 3788810. 
  50. ^ James Marten, "History in a Box: Milton Bradley's Myriopticon," Journal of the History of Childhood & Youth, Winter 2009, Vol. 2 Issue 1, pp 5–7
  51. ^ James Marten, "Children and Youth during the Civil War Era," (New York University Press) Winter 2012, pp 188–195
  52. ^ Lawrence O. Christensen, "Black Education in Civil War St. Louis," Missouri Historical Review, April 2001, Vol. 95 Issue 3, pp 302–316
  53. ^ William A. Link, "'This Bastard New Virginia': Slavery, West Virginia Exceptionalism, and the Secession Crisis," West Virginia History, Spring 2009, Vol. 3 Issue 1, pp 37–56
  54. ^ James Alex Baggett, The Scalawags: Southern Dissenters in the Civil War and Reconstruction (2003)
  55. ^ Michael R. Gardner, et al. Harry Truman and Civil Rights: Moral Courage and Political Risks (2003) p. 4
  56. ^ Elmo Ingenthron and Hartman, Bald Knobbers: Vigilantes on the Ozarks Frontier (1988)
  57. ^ Louis De Falaise, "General Stephen Gano Burbridge's Command in Kentucky," Register of the Kentucky Historical Society, April 1971, Vol. 69 Issue 2, pp 101–127

BibliografiSunting

atau dalam Bahasa Indonesia: Bibliografi homefront Perang Saudara Amerika.

SurveiSunting

  • Cashin, Joan E. ed. The War Was You and Me: Civilians in the American Civil War (2001),
  • Fellman, Michael et al. This Terrible War: The Civil War and its Aftermath (2nd ed. 2007), 544 page university textbook
  • Flaherty, Jane (June 2009). ""The Exhausted Condition of the Treasury" on the Eve of the Civil War". Civil War History. 55 (2): 244–277. doi:10.1353/cwh.0.0058. ISSN 1533-6271 – via Project MUSE. 
  • Ford, Lacy K., ed. A Companion to the Civil War and Reconstruction. (2005). 518 pp. 23 essays by scholars excerpt and text search
  • Gallman, J. Matthew. The North Fights the Civil War: The Home Front (1994), survey
  • Gallman, J. Matthew. Northerners at War: Reflections on the Civil War Home Front (2010), essays on specialized issues
  • Heidler, David and Jeanne Heidler, eds, Encyclopedia of the American Civil War: A Political, Social, and Military History (2002) 2740pp
  • McPherson, James M. Battle Cry of Freedom: The Civil War Era (1988), 900 page survey; Pulitzer prize
  • Nevins, Allan. War for the Union, an 8-volume set (1947–1971). the most detailed political, economic and military narrative; by Pulitzer Prize winner; vol 1–4 cover 1848–61; vol 5. The Improvised War, 1861–1862; 6. War Becomes Revolution, 1862–1863; 7. The Organized War, 1863–1864; 8. The Organized War to Victory, 1864–1865
  • Resch, John P. et al., Americans at War: Society, Culture and the Homefront vol 2: 1816–1900 (2005)

PolitikSunting

  • Bogue, Allan G. The Congressman's Civil War (1989)
  • Carman, Harry J. and Reinhard H. Luthin. Lincoln and the Patronage (1943), details on each state
  • Donald, David Herbert. Lincoln (1999) the best biography; excerpt and text search
  • Engle, Stephen D. Gathering to Save a Nation: Lincoln and the Union's War Governors (u of North Carolina Press, 2016). 725 pp.
  • Fish, Carl Russell (1902). "Lincoln and the Patronage". The American Historical Review. 8 (1): 53–69. doi:10.2307/1832574. ISSN 0002-8762. JSTOR 1832574 – via JStor. 
  • Gallagher, Gary W. The Union War (2011), emphasizes that the North fought primarily for nationalism and preservation of the Union
  • Goodwin, Doris Kearns. Team of Rivals: The Political Genius of Abraham Lincoln (2005) excerpts and text search, on Lincoln's cabinet
  • Green, Michael S. Freedom, Union, and Power: Lincoln and His Party during the Civil War. (2004). 400 pp.
  • Harris, William C. Lincoln and the Union Governors (Southern Illinois University Press, 2013) 162 pp.
  • Hesseltine, William B. Lincoln and the War Governors (1948)
  • Kleppner, Paul. The Third Electoral System, 1853–1892: Parties, Voters, and Political Culture (1979), statistical study of voting patterns.
  • Lawson, Melinda. Patriot Fires: Forging a New American Nationalism in the Civil War North (University Press of Kansas, 2002).
  • Luthin, Reinhard H. The first Lincoln campaign (1944) on election of 1860
  • Neely, Mark. The Divided Union: Party Conflict in the Civil War North (2002)
  • Paludan, Philip S. The Presidency of Abraham Lincoln (1994), thorough treatment of Lincoln's administration
  • Rawley, James A. The Politics of Union: Northern Politics during the Civil War (1974).
  • Richardson, Heather Cox. The Greatest Nation of the Earth: Republican Economic Policies during the Civil War (1997) online edition
  • Silbey, Joel. A Respectable Minority: The Democratic Party in the Civil War Era (1977).
  • Smith, Adam I. P. No Party Now: Politics in the Civil War North (Oxford University Press, 2006)
  • Smith, Michael Thomas. The Enemy Within: Fears of Corruption in the Civil War North (2011) online review
  • Weber, Jennifer L. Copperheads: The Rise and Fall of Lincoln's Opponents in the North (2006) excerpt and text search

Konstitusional dan legalSunting

EkonomisSunting

  • Brandes, Stuart. Warhogs: A History of War Profits in America (1997), pp. 67–88; a scholarly history of the munitions industry; concludes profits were not excessive
  • Clark, Jr., John E. Railroads in the Civil War: The Impact of Management on Victory and Defeat (2004)
  • Cotterill, R. S. "The Louisville and Nashville Railroad 1861–1865," American Historical Review (1924) 29#4 pp. 700–715 in JSTOR
  • Fite, Emerson David. Social and industrial conditions in the North during the Civil War (1910) online edition, old but still quite useful
  • Hammond, Bray. "The North's Empty Purse, 1861–1862," American Historical Review, October 1961, Vol. 67 Issue 1, pp. 1–18 in JSTOR
  • Hill, Joseph A. "The Civil War Income Tax," Quarterly Journal of Economics Vol. 8, No. 4 (July 1894), pp. 416–452 in JSTOR; appendix in JSTOR
  • Lowenstein , Roger. Ways and Means: Lincoln and His Cabinet and the Financing of the Civil War (2022); major scholarly survey; online review
  • Merk, Frederick. Economic history of Wisconsin during the Civil War decade (1916) online edition
  • Smith, Michael Thomas. The Enemy Within: Fears of Corruption in the Civil War North (2011) details on Treasury Department, government contracting, and the cotton trade
  • Weber, Thomas. The northern railroads in the Civil War, 1861–1865 (1999)
  • Wilson, Mark R. The Business of Civil War: Military Mobilization and the State, 1861–1865. (2006). 306 pp. excerpt and text search
  • Ziparo, Jessica. This grand experiment: When women entered the federal workforce in Civil War–Era Washington, DC (UNC Press Books, 2017).
  • Zonderman, David A. "White Workers and the American Civil War." Oxford Research Encyclopedia of American History (2021).

Intelektual dan budayaSunting

  • Aaron, Daniel. The Unwritten War: American Writers and the Civil War (2nd ed. 1987)
  • Brownlee, Peter John et al., eds. Home Front: Daily Life in the Civil War North (2013) online review
  • Foote, Lorien and Kanisorn Wongsrichanalai. So Conceived and So Dedicated: Intellectual Life in the Civil War Era North (2015)
  • Gallman, J. Matthew. Defining Duty in the Civil War: Personal Choice, Popular Culture, and the Union Home Front (2015) how civilians defined their roles. online review
  • Fredrickson, George M. The Inner Civil War: Northern Intellectuals and the Crisis of the Union (1993)
  • Stevenson, Louise A. The Victorian Homefront: American Thought and Culture, 1860–1880 (1991)
  • Wilson, Edmund. Patriotic Gore: Studies in the Literature of the American Civil War (1962)

MedisSunting

  • Adams, George Worthington. Doctors in Blue: The Medical History of the Union Army in the Civil War (1996), 253pp; excerpt and text search
  • Clarke, Frances M. War Stories: Suffering and Sacrifice in the Civil War North (University of Chicago Press, 2012)
  • Grant, S.-M. "'Mortal in this season': Union Surgeons and the Narrative of Medical Modernisation in the American Civil War." Social History of Medicine (2014)
  • Maxwell, William Quentin. Lincoln's Fifth Wheel: The Political History of the U.S. Sanitary Commission (1956) online edition
  • Schroeder-Lein, Glenna R. The Encyclopedia of Civil War Medicine (2012) excerpt and text search

BalapanSunting

  • McPherson, James M. Marching Toward Freedom: The Negro's Civil War (1982); first edition was The Negro's Civil War: How American Negroes Felt and Acted During the War for the Union (1965),
  • Quarles, Benjamin. The Negro in the Civil War (1953), standard history excerpt and text search
  • Voegeli, V. Jacque. Free But Not Equal: The Midwest and the Negro during the Civil War (1967).

Agama dan etnisSunting

  • Brodrecht, Grant R. "Our Country: Northern Evangelicals and the Union during the Civil War and Reconstruction." Ph.D. diss., University of Notre Dame, 2008.
  • Burton, William L. Melting Pot Soldiers: The Union Ethnic Regiments (1998)
  • Kamphoefner, Walter D. "German-Americans and Civil War Politics: A Reconsideration of the Ethnocultural Thesis." Civil War History 37 (1991): 232–246.
  • Kleppner, Paul. The Third Electoral System, 1853–1892: Parties, Voters, and Political Culture (1979).
  • Miller, Randall M., Harry S. Stout and Charles Reagan Wilson, eds. Religion and the American Civil War (1998) online edition
  • Miller, Robert J. Both Prayed to the Same God: Religion and Faith in the American Civil War. (2007). 260pp
  • Moorhead, James. American Apocalypse: Yankee Protestants and the Civil War, 1860–1869 (1978).
  • Noll, Mark A. The Civil War as a Theological Crisis. (2006). 199 pp.
  • Stout, Harry S. Upon the Altar of the Nation: A Moral History of the Civil War. (2006). 544 pp.

Sejarah sosial dan demografiSunting

  • Brownlee, Peter John, et al. Home Front: Daily Life in the Civil War North (University of Chicago Press, 2013) 193 pp. heavily illustrated.
  • Morehouse, Maggi M. and Zoe Trodd, eds. Civil War America: A Social and Cultural History with Primary Sources (2013), 29 short essays by scholars excerpt
  • Raus, Edmund J. Banners South: Northern Community at War (2011), about Cortland, New York
  • Vinovskis, Maris A., ed. Toward a Social History of the American Civil War: Exploratory Essays (1991), new social history; quantitative studies
  • Vinovskis, Maris A., ed. "Have Social Historians Lost the Civil War? Some Preliminary Demographic Speculations," Journal of American History Vol. 76, No. 1 (June 1989), pp. 34–58 in JSTOR
  • Veit, Helen Zoe, ed. Food in the Civil War Era: The North (Michigan State University Press, 2014)

PrajuritSunting

  • Geary James W. We Need Men: The Union Draft in the Civil War (1991).
  • Geary James W. "Civil War Conscription in the North: A Historiographical Review." Civil War History 32 (September 1986): 208–228.
  • Hams, Emily J. "Sons and Soldiers: Deerfield, Massachusetts, and the Civil War," Civil War History 30 (June 1984): 157–71
  • Hess, Earl J. "The 12th Missouri Infantry: A Socio-Military Profile of a Union Regiment," Missouri Historical Review 76 (October 1981): 53–77.
  • Cimbala, Paul A. and Randall M. Miller, eds. Union Soldiers and the Northern Home Front: Wartime Experiences, Postwar Adjustments. (2002)
  • Costa, Dora L., and Matthew E. Kahn. "Cowards and heroes: Group loyalty in the American Civil War." Quarterly Journal of Economics 118.2 (2003): 519-548. Statistical study based on sample of 32,000 Union soldiers. online
  • Current, Richard N. (1992). Lincoln's Loyalists: Union Soldiers from the Confederacy. Oxford, England: Oxford University Press. ISBN 0-19-508465-9. 
  • McPherson, James. For Cause and Comrades: Why Men Fought in the Civil War (1998), based on letters and diaries
  • Miller, William J. Training of an Army: Camp Curtin and the North's Civil War (1990)
  • Mitchell; Reid. The Vacant Chair. The Northern Soldier Leaves Home (1993).
  • Rorabaugh, William J. "Who Fought for the North in the Civil War? Concord, Massachusetts, Enlistments," Journal of American History 73 (December 1986): 695–701 in JSTOR
  • Roseboom, Eugene H. The Civil War Era, 1850–1873 (1944), Ohio
  • Scott, Sean A. "'Earth Has No Sorrow That Heaven Cannot Cure': Northern Civilian Perspectives on Death and Eternity during the Civil War," Journal of Social History (2008) 41:843–866
  • Wiley, Bell I. The Life of Billy Yank: The Common Soldier of the Union (1952)

Negara bagian dan lokalSunting

  • Appleton's Annual Cyclopedia...1863 (1864), detailed coverage of events in all countries; online; for online copies see Annual Cyclopaedia. Each year 1861 to 1902 includes several pages on each U.S. state.
  • Tucker, Spencer, ed. American Civil War: A State-by-State Encyclopedia (2 vol 2015) 1019pp excerpt
  • Aley, Ginette et al. eds. Union Heartland: The Midwestern Home Front during the Civil War (2013)
  • Bak, Richard. A Distant Thunder: Michigan in the Civil War. (2004). 239 pp.
  • Baker, Jean H. The Politics of Continuity: Maryland Political Parties from 1858 to 1870 (1973)
  • Baum, Dale. The Civil War Party System: The Case of Massachusetts, 1848–1876 (1984)
  • Bradley, Erwin S. The Triumph of Militant Republicanism: A Study of Pennsylvania and Presidential Politics, 1860–1872 (1964)
  • Castel, Albert. A Frontier State at War: Kansas, 1861–1865 (1958)
  • Cole, Arthur Charles. The Era of the Civil War 1848–1870 (1919) on Illinois
  • Coulter, E. Merton. The Civil War and Readjustment in Kentucky (1926),
  • Current, Richard N. The History of Wisconsin: The Civil War Era, 1848–1873 (1976).
  • Dee, Christine, ed. Ohio's war: the Civil War in documents (2006), primary sources excerpt and text search
  • Dilla, Harriette M. Politics of Michigan, 1865–1878 (Columbia University Press, 1912) online at Google books
  • Gallman, Matthew J. Mastering Wartime: A Social History of Philadelphia During the Civil War. (1990)
  • Hall, Susan G. Appalachian Ohio and the Civil War, 1862–1863 (2008)
  • Holzer, Harold. State of the Union: New York and the Civil War (2002) Essays by scholars
  • Hubbard, Mark. Illinois's War: The Civil War in Documents (2012) excerpt and text search
  • Karamanski, Theodore J. Rally 'Round the Flag: Chicago and the Civil War (1993).
  • Leech, Margaret. Reveille in Washington, 1860–1865 (1941), Pulitzer Prize
  • Miller, Richard F. ed. States at War, Volume 1: A Reference Guide for Connecticut, Maine, Massachusetts, New Hampshire, Rhode Island, and Vermont in the Civil War (2013) excerpt
    • Miller, Richard F. ed. States at War, Volume 2: A Reference Guide for New York in the Civil War (2014) excerpt
  • Nation, Richard F. and Stephen E. Towne. Indiana's War: The Civil War in Documents (2009), primary sources excerpt and text search
  • Niven, John. Connecticut for the Union: The Role of the State in the Civil War (Yale University Press, 1965)
  • O'Connor, Thomas H. Civil War Boston (1999)
  • Parrish, William E. A History of Missouri, Volume III: 1860 to 1875 (1973) (ISBN 0-8262-0148-2)
  • Pierce, Bessie. A History of Chicago, Volume II: From Town to City 1848–1871 (1940)
  • Schouler, William (1868). A History of Massachusetts in the Civil War. Boston: E.P. Dutton & Co. ISBN 9781582180014. OCLC 2662693. 
  • Ponce, Pearl T. Kansas's War: The Civil War in Documents (2011) excerpt and text search
  • Raus, Edmund J. Banners South: Northern Community at War (2011) about Cortland, New York
  • Roseboom, Eugene. The Civil War Era, 1850–1873, History of Ohio, vol. 4 (1944) online, Detailed scholarly history
  • Siddali, Silvana R. Missouri's War: The Civil War in Documents (2009), primary sources excerpt and text search
  • Stampp, Kenneth M. Indiana Politics during the Civil War (1949)
  • Taylor, Paul. "Old Slow Town": Detroit during the Civil War (Detroit: Wayne State University Press, 2013). x, 248 pp.
  • Thornbrough, Emma Lou. Indiana in the Civil War Era, 1850–1880 (1965)
  • Ware, Edith E. Political Opinion in Massachusetts during the Civil War and Reconstruction, (1916). full text online

Wanita dan keluargaSunting

  • "Bonnet Brigades at Fifty: Reflections on Mary Elizabeth Massey and Gender in Civil War History," Civil War History (2015) 61#4 pp. 400–444.
  • Anderson, J. L. "The Vacant Chair on the Farm: Soldier Husbands, Farm Wives, and the Iowa Home Front, 1861–1865," Annals of Iowa (2007) 66: 241–265
  • Attie, Jeanie. Patriotic Toil: Northern Women and the American Civil War (1998). 294 pp.
  • Bahde, Thomas. "'I never wood git tired of wrighting to you.'" Journal of Illinois History (2009). 12:129-55
  • Cashin, Joan E. "American Women and the American Civil War" Journal of Military History (2017) 81#1 pp. 199–204.
  • Giesberg, Judith. Army at Home: Women and the Civil War on the Northern Home Front (2009) excerpt and text search
  • Giesberg, Judith Ann. "From Harvest Field to Battlefield: Rural Pennsylvania Women and the U.S. Civil War," Pennsylvania History (2005). 72: 159–191
  • Harper, Judith E. Women during the Civil War: An Encyclopedia. (2004). 472 pp.
  • McDevitt, Theresa. Women and the American Civil War: an annotated bibliography (Praeger, 2003).
  • Marten, James. Children for the Union: The War Spirit on the Northern Home Front. Ivan R. Dee, 2004. 209 pp.
  • Massey, Mary. Bonnet Brigades: American Women and the Civil War (1966), excellent overview North and South; reissued as Women in the Civil War (1994)
    • "Bonnet Brigades at Fifty: Reflections on Mary Elizabeth Massey and Gender in Civil War History," Civil War History (2015) 61#4 pp. 400–444.
    • Giesberg, Judith. "Mary Elizabeth Massey and the Civil War Centennial." Civil War History 61.4 (2015): 400–406. online
  • Rodgers, Thomas E. "Hoosier Women and the Civil War Home Front," Indiana Magazine of History 97#2 (2001), pp. 105–128 in JSTOR
  • Silber, Nina. Daughters of the Union: Northern Women Fight the Civil War. (Harvard UP, 2005). 332 pp.
  • Venet, Wendy Hamand. A Strong-Minded Woman: The Life of Mary Livermore. (U. of Massachusetts Press, 2005). 322 pp.

Sumber utamaSunting

Pranala luarSunting

Templat:American Civil War