Malik al-Asytar

Malik bin al-Harits an-Nakha'i (bahasa Arab: مالك بن الحارث النخعي) adalah seorang sahabat Ali bin Abi Thalib.[1] Ia juga dikenal dengan nama al-Asytar (الأشتر).[2]

Malik al-Asytar
Meninggal 657
Mesir
Orang tua Al-Harits bin Abdu Yaghuts
Anak Ibrahim bin al-Asytar
Hubungan An-Nu'man bin Ibrahim, Malik bin Ibrahim (cucu)
Gelar Al-Asytar, an-Nakha'i
Dikenal sebagai Tabi'in, periwayat hadis, pemuka kabilah, gubernur Al-Jazirah, gubernur Mesir, sahabat Ali, penentang Utsman

SilsilahSunting

Silsilahnya adalah Malik bin al-Harits bin Abdu Yaghuts bin Maslamah bin Rabi'ah bin al-Harits[3] bin Jadzimah bin Sa'ad bin Malik bin an-Nakha'[4] bin Amr bin Ulah bin Jald bin Madzhij.[5] Ia berasal dari kabilah Bani Nakha' dan termasuk pemuka kabilah.[6]

BiografiSunting

Al-Asytar disebutkan mengalami masa jahiliah.[6] Ia juga disebutkan sezaman dengan Nabi Muhammad.[3] Ia turut serta dalam Pertempuran Yarmuk dan salah satu matanya hilang dalam pertempuran tersebut.[7] Kemudian al-Asytar termasuk di antara tokoh-tokoh yang hadir mendengarkan khutbah Umar bin Khattab di Jabiyah.[3] Ia kemudian tinggal di Kufah.[6]

Al-Asytar termasuk di antara sekelompok penduduk Kufah yang berbicara kasar kepada Sa'id bin al-Ash, gubernur Kufah di majelisnya. Akibat perbuatannya dan sekelompok orang lainnya, Sa'id melaporkan masalah tersebut kepada Khalifah Utsman bin Affan. Utsman kemudian menyuruhnya agar mereka diasingkan ke Syam.[8] Al-Asytar jugalah yang menghasut masyarakat untuk melawan Utsman[9] dan bahkan ia menjadi pengikut Abdullah bin Saba' dalam melawan Utsman.[10] Ia menjadi pemimpin 200 orang pemberontak dari Kufah[10] dan ikut serta dalam pengepungan rumahnya di Madinah.[6]

Setelah Utsman dibunuh, ia bersama sebagian orang segera mendatangi Ali dan membujuknya agar ia dibai'at agar tidak menimbulkan fitnah.[7] Ia kemudian ikut serta bersamanya dalam Pertempuran Jamal dan Pertempuran Shiffin.[6] Dalam Pertempuran Jamal, ia membunuh Abdurrahman bin Attab bin Asid setelah Abdurrahman mencoba membunuhnya. Abdurrahman mencoba membunuh al-Asytar karena ia sangat marah terhadapnya yang disebabkan karena peran al-Asytar dalam melawan Utsman.[9] Dalam pertempuran ini, ia juga bertarung dengan Abdullah bin az-Zubair. Ibnu az-Zubair mengalami tusukan 40 pedang dan tusukan yang hampir menyebabkan kematiannya adalah tusukan al-Asytar.[9] Mereka bertarung sengit hingga Ibnu az-Zubair mengatakan: Bunuh aku dan Malik dan bunuhlah Malik bersamaku.[2] Dalam Pertempuran Shiffin, ia memimpin kontingen dari kabilah Bani Madzhij.[11] Ia hampir mengalahkan Muawiyah bin Abu Sufyan dalam Pertempuran Shiffin bersama sahabat-sahabat Ali lainnya. Namun pasukan Syam mengangkat mushaf Al-Qur'an untuk menghentikan perang. Ia berkata: jika Ali menyuruhku untuk berhenti, maka aku harus berhenti.[2] Dalam pertempuran ini, disebutkan ia membunuh Dzul Kala' al-Himyari, ayah dari Syurahbil bin Dzil Kala'. Namun, pendapat lain mengatakan yang membunuhnya adalah Huraits bin Jabir.[12]

Al-Asytar pernah menjabat sebagai gubernur Al-Jazirah sebelum menjadi gubernur Mesir. Selama menjadi gubernur, ia pernah menghadapi serangan dari Adh-Dhahhak bin Qais, salah satu pendukung Muawiyah. Ia digantikan oleh Syabib bin Amir.[13] Pendapat lain mengatakan ia digantikan oleh Kumail bin Ziyad lalu digantikan oleh Syabib bin Amir.[14]

Ali kemudian mengirimnya untuk menjadi gubernur Mesir setelah memecat Qais bin Sa'ad bin Ubadah.[3] Ketika ia datang ke wilayah Al-Qalzum ia meminum madu yang diracuni dan kemudian meninggal.[5] Madu tersebut diracuni oleh seorang budak Utsman karena ia marah terhadap al-Asytar.[2]

Ia meriwayatkan hadis dari Umar, Khalid bin Walid, Abu Dzar Al-Ghifari, Ali bin Abi Thalib, dan sahabat-sahabat lainnya. Sementara yang meriwayatkan darinya adalah putranya Ibrahim, Abu Hassan al-A'raj, Kinanah maula Shafiyah, Abdurrahman bin Yazid an-Nakha'i, Alqamah bin Qais, dan lain-lain.[3]

Meskipun al-Asytar termasuk sahabat Ali, ia tetap memuji Abu Bakar dan Umar ketika berbicara di hadapan orang-orang dengan pujian yang harum.[1]

KeturunanSunting

Al-Asytar meninggalkan anak yang bernama Ibrahim bin al-Asytar,[4] yang merupakan jenderal yang membunuh Ubaidillah bin Ziyad dalam Pertempuran Khazir dan termasuk di antara pemimpin-pemimpin Mush'ab bin az-Zubair.[15] Ibrahim kemudian terbunuh bersama Mush'ab dalam Pertempuran Maskin melawan Abdul Malik bin Marwan.[16] Putranya, An-Nu'man bin Ibrahim adalah seorang pemimpin dan pemuka kabilahnya. Ia ikut serta dalam pemberontakan Yazid bin Al-Muhallab dan setelah Yazid terbunuh, ia bersama Al-Mufadhal bin Al-Muhallab saudara Yazid dan terbunuh bersamanya.[17] Putra lainnya, Malik bin Ibrahim adalah seorang perawi hadis yang dinyatakan dapat diterima (مقبول).[18] Al-Asytar mempunyai keturunan lain yang bernama Abu al-Qasim Ali bin Muhammad an-Nakha'i al-Hanafi al-Kufi yang dikenal dengan nama Ibnu Kas yang pernah menjabat sebagai gubernur distrik Damaskus dan seorang imam fiqih yang terhormat.[19]

ReferensiSunting

  1. ^ a b Muhammad Salim Al Khidhr. "Kitab Tsumma Abshart al-Haqiqah - Malik al-Asytar dan Asy-Syaikhain Abu Bakar dan Umar - Al-Maktaba al-Shamela al-Haditha". al-maktaba.org (dalam bahasa Arab). hlm. 432. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-09-04. Diakses tanggal 2022-09-04. 
  2. ^ a b c d Syamsuddin adz-Dzahabi. "Siyar A'lam an-Nubala - Al-Asytar". islamweb.net (dalam bahasa Arab). hlm. 34. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-09-06. Diakses tanggal 2022-09-10. 
  3. ^ a b c d e Ibnu Hajar al-'Asqalani. "Kitab Al-Ishabah fi Tamyiz ash-Shahabah - Al-Maktaba al-Shamela al-Haditha". al-maktaba.org (dalam bahasa Arab). hlm. 212. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-09-03. Diakses tanggal 2022-09-03. 
  4. ^ a b Ibnu Hazm. "Jamharah Ansab Al-Arab". islamport.com (dalam bahasa Arab). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-09-04. Diakses tanggal 2022-09-03. 
  5. ^ a b Al-Kindi, Abu Umar. "Kitab al-Walah wa Kitab al-Qudat oleh Al-Kindi - Al-Maktaba al-Shamela al-Haditha". al-maktaba.org (dalam bahasa Arab). hlm. 21. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-09-03. Diakses tanggal 2022-09-03. 
  6. ^ a b c d e Khairuddin Az-Zarkali. "Al-A'lam Az-Zarkali - Al-Maktaba al-Shamela al-Haditha". al-maktaba.org (dalam bahasa Arab). hlm. 259. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-05-05. Diakses tanggal 2022-09-04. 
  7. ^ a b Ibnu Qutaibah. Politik dan Kekuasaan Dalam Sejarah Para Khalifah. Pustaka Al-Kautsar. hlm. 77. Diarsipkan dari versi asli (Buku elektronik) tanggal 2022-09-10. Diakses tanggal 2022-09-04. 
  8. ^ Ibnu Katsir (Mei 2021). Agus, ed. Utsman Bin Affan; Fitnah Terbunuhnya Beliau: Seri Sejarah Khulafaur Rasyidin (Buku elektronik). Diterjemahkan oleh Muhammad Ahsan bin Usman. Hikam Pustaka. hlm. 3–4. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-09-04. Diakses tanggal 2022-09-01. 
  9. ^ a b c Prof. Dr. Ali Muhammad Ash-Shalabi. Biografi Ali bin Abi Thalib. Pustaka Al-Kautsar. hlm. 603. Diarsipkan dari versi asli (Buku elektronik) tanggal 2022-09-04. Diakses tanggal 2022-09-04. 
  10. ^ a b Ibrahim Al-Quraibi (November 2016). Dahyal Afkar, Lc., ed. Tarikh Khulafa (Sampul kertas). Diterjemahkan oleh Faris Khairul Anam, Lc. Qisthi Press. hlm. 70. ISBN 9789791303408, 9791303401. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-09-13. Diakses tanggal 2022-09-13. 
  11. ^ Khalifah bin Khayyath al-Laitsi al-Ushfuri Abu Umar (1397). D. Akram Zia Al-Omari, ed. Tarikh Khalifah bin Khayyath (dalam bahasa Arab) (edisi ke-3). Damaskus, Beirut: Dar Al-Qalam, Mu'asasah ar-Risalah. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-09-08. Diakses tanggal 2022-09-10. 
  12. ^ Ibnul Atsir, Abul Hasan. "Kitab Asad al-Ghabah tha al-Ilmiyah - Al-Maktaba al-Shamela al-Haditha". al-maktaba.org (dalam bahasa Arab). hlm. 220. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-08-26. Diakses tanggal 2022-08-26. 
  13. ^ Al-Baladzuri. "Kitab Ansab al-Asyraf oleh Al-Baladzuri - Al-Maktaba al-Shamela al-Haditha". al-maktaba.org (dalam bahasa Arab). hlm. 471. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-09-03. Diakses tanggal 2022-09-03. 
  14. ^ Mustafa Murrad (Februari 2009). Kisah Hidup Ali Ibn Abi Thalib (Sampul kertas). Serambi Ilmu Semesta. hlm. 87. ISBN 9789790240698, 9790240694. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-10-25. Diakses tanggal 2022-09-13. 
  15. ^ Syamsuddin adz-Dzahabi. "Siyar A'lam an-Nubala - Ibrahim bin al-Asytar Malik bin al-Harits an-Nakha'i - Al-Maktaba al-Shamela al-Haditha". al-maktaba.org (dalam bahasa Arab). hlm. 35. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-09-04. Diakses tanggal 2022-09-04. 
  16. ^ Khairuddin Az-Zarkali. "Al-A'lam Az-Zarkali - Ibnu al-Asytar an-Nakha'i - Al-Maktaba al-Shamela al-Haditha". al-maktaba.org (dalam bahasa Arab). hlm. 58. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-08-17. Diakses tanggal 2022-09-10. 
  17. ^ Khairuddin Az-Zarkali. "Al-A'lam Az-Zarkali - Nu' - Al-Maktaba al-Shamela al-Haditha". al-maktaba.org (dalam bahasa Arab). hlm. 35. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-08. Diakses tanggal 2022-09-10. 
  18. ^ "Malik bin Ibrahim bin al-Asytar bin Malik bin al-Harits - Musawa'ah al-Hadith". hadith.islam-db.com (dalam bahasa Arab). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-09-10. Diakses tanggal 2022-09-10. 
  19. ^ Syamsuddin adz-Dzahabi. "Kitab Tarikh al-Islam - Al-Maktaba al-Shamela al-Haditha". al-maktaba.org (dalam bahasa Arab). hlm. 498. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-09-08. Diakses tanggal 2022-09-10.