Buka menu utama

Magnesium klorida

senyawa kimia

Magnesium klorida adalah suatu senyawa kimia dengan rumus MgCl2 dan berbagai hidratnya MgCl2(H2O)x. Garam-garam ini adalah ion halida khas, yang sangat larut dalam air. Magnesium klorida hidrat dapat diekstraksi dari air asin atau air laut. Di Amerika Utara, magnesium klorida diproduksi terutama dari air garam Great Salt Lake. Senyawa ini diekstraksi dalam proses serupa dari Laut Mati di Lembah Yordania. Magnesium klorida, sebagai mineral alami biskofit, juga diekstraksi (dengan penambangan larutan) dari dasar laut purba, misalnya, dasar laut Zechstein di Eropa barat laut. Beberapa magnesium klorida dibuat dari penguapan air laut dengan bantuan matahari. Magnesium klorida anhidrat adalah prekursor utama logam magnesium, yang diproduksi dalam skala besar. Magnesium klorida hidrat adalah bentuk yang paling tersedia.

Magnesium klorida
Magnesium chloride.jpg
Cadmium-chloride-3D-balls.png
Nama
Nama lain
Magnesium diklorida
Penanda
Model 3D (JSmol)
ChEBI
ChEMBL
ChemSpider
Referensi Gmelin 9305
Nomor RTECS OM2975000
Sifat
MgCl2
Massa molar 95.211 g/mol (anhidrat)
203.31 g/mol (heksahidrat)
Penampilan padatan kristalin putih dan tak berwarna
Densitas 2.32 g/cm3 (anhidrat)
1.569 g/cm3 (heksahidrat)
Titik lebur 714 °C (1317 °F; 987 K) 117 °C (243 °F; 390 K) (heksahidrat)
pada pemanasan cepat: pemanasan lambat mengarah pada peruraian di suhu 300 °C (572 °F; 573 K)
Titik didih 1412 °C (2574 °F; 1685 K)
anhidrat 52.9 g/100 mL (0 °C)

54.3 g/100 mL (20 °C)
72.6 g/100 mL (100 °C)
heksahidrat
235 g/100 mL (20 °C)
Kelarutan agak larut dalam aseton, piridina
Kelarutan dalam etanol 7.4 g/100 mL (30 °C)
−47.4·10−6 cm3/mol
Indeks bias (nD) 1.675 (anhidrat)
1.569 (heksahidrat)
Struktur
CdCl2
(oktahedral, koordinasi-6)
Termokimia
Kapasitas kalor (C) 71.09 J/(mol K)
Entropi molar standar (So) 89.88 J/(mol K)
Entalpi pembentukan standarfHo) −641.1 kJ/mol
Energi bebas GibbsfG) −591.6 kJ/mol
Farmakologi
Kode ATC A12CC01
B05XA11
Bahaya
Bahaya utama Irritant
Lembar data keselamatan ICSC 0764
Frasa-R R36, R37, R38
Frasa-S S26, S37, S39
Titik nyala Tidak mudah terbakar
Dosis atau konsentrasi letal (LD, LC):
2800 mg/kg (oral, tikus)
Senyawa terkait
Anion lain
Magnesium fluorida
Magnesium bromida
Magnesium iodida
Kation lainnya
Berilium klorida
Kalsium klorida
Stronsium klorida
Barium klorida
Radium klorida
Kecuali dinyatakan lain, data di atas berlaku pada temperatur dan tekanan standar (25 °C [77 °F], 100 kPa).
N verifikasi (apa ini YaYN ?)
Sangkalan dan referensi

Struktur, preparasi dan sifat umumSunting

MgCl2 mengkristal dalam motif kadmium klorida, yang menampilkan pusat Mg berbentuk oktahedral. Beberapa hidrat dikenal dengan rumus kimia MgCl2(H2O)x, dan masing-masing kehilangan air pada suhu yang lebih tinggi: x = 12 (−16.4 °C), 8 (−3.4 °C), 6 (116.7 °C), 4 (181 °C), 2 (sekitar 300 °C).[1] Dalam bentuk heksahidrat, Mg2+ juga merupakan oktahedral, tetapi dikoordinasikan dengan enam ligan air.[2] Dehidrasi termal dari hidrat MgCl2(H2O)x (x = 6, 12) tidak terjadi secara langsung.[3] MgCl2 anhidrat diproduksi secara industri dengan memanaskan garam klorida kompleks heksamina [Mg(NH3)6]2+.[4]

Seperti yang disarankan oleh adanya beberapa hidrat, MgCl2 anhidrat adalah asam Lewis, meskipun bersifat lemah.

Dalam proses Dow, magnesium klorida diregenerasi dari magnesium hidroksida menggunakan asam klorida:

Mg(OH)2(s) + 2 HCl → MgCl2(aq) + 2 H2O(l)

Senyawa ini dapat juga dibuat dari magnesium karbonat dengan reaksi serupa.

Turunan dengan Mg2+ tetrahedral kurang umum. Contohnya termasuk garam (tetraetilamonium)2MgCl4 dan aduk seperti MgCl2(TMEDA).[5]

AplikasiSunting

Prekursor bagi logam magnesiumSunting

MgCl2 adalah prekursor utama bagi logam magnesium. Konversi ini dipengaruhi oleh elektrolisis:[4][6]

MgCl2 → Mg + Cl2

Pengendali debu dan erosiSunting

Magnesium klorida adalah salah satu dari banyak zat yang digunakan untuk pengendalian debu, stabilisasi tanah, dan erosi angin.[7] Ketika magnesium klorida diterapkan pada jalan dan area tanah kosong, terdapat sisi positif dan negatif yang terkait dengan banyak faktor aplikasi.[8]

Pendukung katalisSunting

Katalis Ziegler-Natta, yang digunakan secara komersial untuk menghasilkan poliolefin, mengandung MgCl2 sebagai pendukung katalis.[9] Pengenalan MgCl2 mendukung peningkatan aktivitas katalitik dan memungkinkan pengembangan katalis sangat stereospesifik untuk produksi polipropilena.[10]

KulinerSunting

Magnesium klorida (E511[11]) adalah koagulan penting yang digunakan dalam persiapan tahu dari susu kedelai. Di Jepang, koagulan ini dijual sebagai nigari (にがり, berasal dari kata Jepang untuk "pahit"), bubuk putih yang dihasilkan dari air laut setelah natrium klorida dihilangkan, dan airnya menguap. Di Tiongkok, ia disebut sebagai lushui (卤水). Nigari atau lushui sebagian besar terdiri dari magnesium klorida, dengan beberapa magnesium sulfat dan unsur penjejak lainnya. Senyawa ini juga merupakan bahan dalam susu formula bayi.[12]

Berkebun dan hortikulturaSunting

Karena magnesium adalah nutrisi yang bergerak, magnesium klorida dapat secara efektif digunakan sebagai pengganti magnesium sulfat (garam Epsom) untuk membantu memperbaiki kekurangan magnesium pada tanaman melalui pemberian makan daun. Dosis magnesium klorida yang disarankan lebih kecil daripada dosis magnesium sulfat yang disarankan (20 g/l).[13] Hal ini terutama disebabkan oleh hadirnya klorin dalam magnesium klorida, yang dapat dengan mudah mencapai tingkat toksik jika terlalu banyak diterapkan atau diterapkan.[14]

Telah ditemukan bahwa konsentrasi magnesium yang lebih tinggi dalam tomat dan beberapa tanaman lada dapat membuatnya lebih rentan terhadap penyakit yang disebabkan oleh infeksi bakteri Xanthomonas campestris, karena magnesium penting bagi pertumbuhan bakteri.[15]

KehadiranSunting

Nilai magnesium dalam air laut alami adalah di antara 1250 dan 1350 mg/l, sekitar 3.7% dari total kandungan mineral air laut. Mineral Laut Mati mengandung rasio magnesium klorida yang jauh lebih tinggi, 50.8%. Karbonat dan kalsium sangat penting untuk seluruh pertumbuhan karang, alga koral, kerang, dan invertebrata. Magnesium dapat berkurang dengan adanya tanaman bakau serta penggunaan air kapur berlebihan atau dengan melampaui nilai-nilai kalsium, alkalinitas, dan pH alaminya.[16]

ToksikologiSunting

Ion magnesium terasa pahit, dan larutan magnesium klorida pahit dalam berbagai tingkat, tergantung pada konsentrasi magnesium.

Toksisitas magnesium dari garam magnesium jarang terjadi pada individu sehat dengan diet normal, karena kelebihan magnesium mudah diekskresikan dalam urin oleh ginjal. Beberapa kasus keracunan magnesium oral telah dideskripsikan pada orang dengan fungsi ginjal normal menelan garam magnesium dalam jumlah besar, tetapi jarang. Jika sejumlah besar magnesium klorida dimakan, ia akan memiliki efek yang mirip dengan magnesium sulfat, menyebabkan diare, meskipun sulfat juga berkontribusi terhadap efek pencahar pada magnesium sulfat, sehingga efek dari klorida tidak separah ini.

Lihat pulaSunting

Catatan dan referensiSunting

Catatan
  1. ^ Holleman, A. F.; Wiberg, E. Inorganic Chemistry Academic Press: San Diego, 2001. ISBN 0-12-352651-5.
  2. ^ Wells, A. F. (1984) Structural Inorganic Chemistry, Oxford: Clarendon Press. ISBN 0-19-855370-6.
  3. ^ Lihat catatan dalam Rieke, R. D.; Bales, S. E.; Hudnall, P. M.; Burns, T. P.; Poindexter, G. S. "Highly Reactive Magnesium for the Preparation of Grignard Reagents: 1-Norbornane Acid", Organic Syntheses, Collected Volume 6, p. 845 (1988). "Archived copy" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2007-09-30. Diakses tanggal 2007-05-10. 
  4. ^ a b Margarete Seeger; Walter Otto; Wilhelm Flick; Friedrich Bickelhaupt; Otto S. Akkerman (2005), "Magnesium Compounds", Ullmann's Encyclopedia of Industrial Chemistry, Weinheim: Wiley-VCH, doi:10.1002/14356007.a15_595.pub2 
  5. ^ N. N. Greenwood, A. Earnshaw, Chemistry of the Elements, Pergamon Press, 1984.
  6. ^ Hill, Petrucci, McCreary, Perry, General Chemistry, 4th ed., Pearson/Prentice Hall, Upper Saddle River, New Jersey, USA.
  7. ^ "Dust Palliative Selection and Application Guide". Fs.fed.us. Diakses tanggal 2017-10-18. 
  8. ^ https://www.nrcs.usda.gov/Internet/FSE_DOCUMENTS/stelprdb1043546.pdf
  9. ^ Dennis B. Malpass (2010). "Commercially Available Metal Alkyls and Their Use in Polyolefin Catalysts". Dalam Ray Hoff, Robert T. Mathers. Handbook of Transition Metal Polymerization Catalysts. John Wiley & Sons, Inc. doi:10.1002/9780470504437.ch1. 
  10. ^ Norio Kashiwa (2004). "The Discovery and Progress of MgCl2-Supported TiCl4 Catalysts". Journal of Polymer Science A. 42: 1–8. doi:10.1002/pola.10962. 
  11. ^ Food Standard Agency. "Current EU approved additives and their E Numbers". Diakses tanggal 22 March 2010. 
  12. ^ "Listed under ingredients for Similac Hypoallergenic Infant Formula with Iron (Abbott Nutrition)". abbottnutrition.com. Diakses tanggal 2013-07-22. 
  13. ^ "Comparison of Magnesium Sulfate and THIS Mg Chelate Foliar Sprays". Pubs.aic.ca. 1970-01-01. Diakses tanggal 2017-10-18. 
  14. ^ "Magnesium Chloride Toxicity in Trees". Ext.colostate.edu. Diakses tanggal 2017-10-18. 
  15. ^ "Effect of Foliar and Soil Magnesium Application on Bacterial Leaf Spot of Peppers" (PDF). Diakses tanggal 2017-10-18. 
  16. ^ "Aquarium Chemistry: Magnesium In Reef Aquaria — Advanced Aquarist | Aquarist Magazine and Blog". Advancedaquarist.com. 2003-10-15. Diakses tanggal 2013-01-17. 
Referensi
  • Handbook of Chemistry and Physics (dalam bahasa Inggris) (edisi ke-71). Ann Arbor, Michigan: CRC Press. 1990. 

Pranala luarSunting