Buka menu utama

Charles Luciano (/ˌliˈɑːn/ LOO-chee-AH-noh,[1] bahasa Italia: [luˈtʃaːno]; nama lahir: Salvatore Lucania[2] [salvaˈtoːre lukaˈniːa];[3] lahir di Lercara Friddi, Sisilia, Italia, 24 November 1897 – meninggal di Napoli, Campania, Italia, 26 Januari 1962 pada umur 64 tahun), dikenal sebagai "Lucky Luciano", adalah gangster Amerika Serikat yang paling berpengaruh pada dasawarsa 1930-an sampai 1940-an,[2] dan sebagai dalang yang mengendalikan beberapa operasi bisnis ilegal di Amerika Serikat. Luciano dianggap sebagai bapak organisasi kriminal modern di Amerika Serikat yang membentuk organisasi mafia The Commission tahap pertama. Luciano juga merupakan bos resmi pertama dan modern dari keluarga kriminal Genovese. Dia dengan beberapa komplotannya, mengendalikan dan mengembangkan sindikat kriminal nasional Amerika Serikat.

Charles "Lucky" Luciano
LuckyLucianoSmaller.jpeg
LahirSalvatore Lucania
(1897-11-24)24 November 1897
Lercara Friddi, Sisilia, Kerajaan Italia
Meninggal26 Januari 1962(1962-01-26) (umur 64)
Napoli, Campania, Italia
Tempat peristirahatanSaint John's Cemetery, Queens, Kota New York, Amerika Serikat
PekerjaanBos kriminal, bos mafia, gangster, bos prostitusi, raja narkoba, bos perjudian pengusaha
Dikenal atasPemimpin pertama modern keluarga kriminal Genovese, yang membentuk Five Families, pemimpin The Commission, pembentuk The Commission, pencetus modern mafia Amerika (La Cosa Nostra), pembentuk sindikat kriminal nasional Amerika.
Gugatan kejahatanBisnis illegal pelacuran, perdagangan besar narkoba
Hukuman kriminal30 sampai 50 tahun penjara, dijalani selama 10 tahun
Suami/istriIgea Lissoni
Orang tuaRosalia Capporelli and Antonio Lucania
Tanda tangan
Lucky Luciano signature.svg

Luciano diadili dan berhasil dihukum karena menjalankan prostitusi ilegal pada tahun 1936 dan setelah bertahun-tahun diselidiki oleh Jaksa Distrik Thomas E. Dewey. Dia dijatuhi hukuman penjara tiga puluh tahun, tetapi selama Perang Dunia II, sebuah perjanjian dicapai dengan Departemen Angkatan Laut melalui rekannya Meyer Lansky untuk melindungi pelabuhan New York dari kapal Nazi U-boats. Dewey hampir gagal mempertahankan tawarannya, dan butuh berbulan-bulan untuk akhirnya menemukan solusi untuk membebaskan Luciano. Dia dideportasi untuk menjalani hidupnya dengan bebas di luar Amerika Serikat.

Masa kecilSunting

Salvatore Lucania lahir pada 24 November 1897, di Lercara Friddi, Sisilia, Italia.[4][5] Orang tua Luciano, Antonio dan Rosalia Capporelli-Lucania, memiliki empat anak lain: Bartolomeo (lahir 1890), Giuseppe (lahir 1898), Filippa (lahir 1901), dan Concetta. Ayah Luciano bekerja di tambang belerang di Sisilia.[6]

Ayahnya sangat ambisius dan keras akhirnya pindah ke Amerika. Informasi penting tentang asuhan Luciano diambil dari The Last Testament of Lucky Luciano: The Mafia Story in Your Owns Words, sebuah semi-otobiografi yang diakui yang diterbitkan setelah kematian Luciano. Meskipun buku itu sebagian besar dianggap akurat, ada banyak masalah yang menunjukkan kemungkinan bahwa itu sebenarnya adalah penipuan.[7] Buku ini didasarkan pada percakapan yang seharusnya dilakukan Luciano dengan produser Hollywood Martin Gosch pada tahun-tahun sebelum kematian Luciana. Seperti The New York Times melaporkan sesaat sebelum penerbitan buku itu, buku itu mengutip Luciano yang berbicara tentang peristiwa yang terjadi bertahun-tahun setelah kematiannya, kesalahan dari buku-buku yang sebelumnya diterbitkan tentang Mafia diulang dalam The Last Testament, dan buku itu mengutip Luciano yang berbicara tentang partisipasinya. dalam pertemuan yang terjadi ketika dia di penjara.[8] Dalam buku itu, Luciano menggambarkan bagaimana ayahnya selalu memiliki kalender perusahaan kapal uap baru yang berbasis di Palermo setiap tahun dan akan menghemat uang untuk perjalanan dengan menyimpan guci di bawah tempat tidurnya. Dia juga menyebutkan dalam buku itu bahwa ayahnya terlalu sombong untuk meminta uang sehingga sebaliknya ibunya diberi uang oleh sepupu Luciano secara rahasia, bernama Rotolo yang juga tinggal di Lercara Friddi. Pada April 1906, ketika Luciano berusia sembilan tahun, keluarga beremigrasi ke Amerika Serikat.[9] Mereka menetap di New York City di wilayah Manhattan di Lower East Side, tujuan populer bagi para imigran Italia.[10] Pada usia 14, Luciano putus sekolah dan memulai pekerjaan menjual topi, menghasilkan $7 per minggu. Namun, setelah memenangkan $244 dalam permainan dadu, Luciano berhenti dari pekerjaannya dan mulai menghasilkan uang di jalanan. Pada tahun yang sama, orang tua Luciano mengirimnya ke Sekolah Truant Brooklyn.[11]

Sebagai seorang remaja, Luciano memulai gengnya sendiri dan menjadi anggota geng lama Five Points. Tidak seperti geng jalanan lainnya, yang bisnisnya adalah kejahatan kecil, Luciano menawarkan perlindungan kepada anak-anak Yahudi dari geng Italia dan Irlandia dengan harga 10 sen per minggu. Dia juga belajar perdagangan germo di tahun-tahun sekitar Perang Dunia I. Sekitar waktu ini, Luciano juga bertemu dengan Meyer Lansky, mitra bisnis masa depan dan teman dekatnya.

Tidak jelas bagaimana Luciano mendapat julukan "Lucky". Mungkin itu berasal dari pengeroyokan oleh tiga orang pada tahun 1929 sebagai akibat dari penolakannya untuk bekerja pada bos mafia lain,[9] tetapi Luciano tetap selamat. Nama julukan itu mungkin juga dikaitkan dengan keberuntungan perjudiannya, atau karena salah mengucapkan nama belakangnya.[12] Dari tahun 1916 hingga 1936, Luciano ditangkap 25 kali atas tuduhan termasuk penyerangan, perjudian ilegal, pemerasan dan perampokan, tetapi tidak menghabiskan waktu di penjara.[13] Juga tidak jelas bagaimana nama keluarganya bisa diterjemahkan "Luciano." Ini juga mungkin akibat kesalahan ejaan yang terus-menerus oleh surat kabar, dan dia tidak diketahui menggunakannya.

Masa pelarangan (awal 1920-an)Sunting

Pada 17 Januari 1920, Amandemen ke-18 Konstitusi Amerika Serikat mulai berlaku dan masa pelarangan berlangsung hingga amandemen dicabut pada 1933. Amandemen itu melarang pembuatan, penjualan, dan pengedaran minuman beralkohol. Permintaan alkohol terus berlanjut, pasar gelap yang dihasilkan untuk minuman beralkohol memberikan para penjahat untuk mencari sumber penghasilan tambahan.

Pada 1920, Luciano bertemu dengan banyak pemimpin Mafia masa depan, termasuk Vito Genovese dan Frank Costello, teman lamanya dan mitra bisnis masa depan melalui Five Points Gang. Pada tahun yang sama, bos geng Lower Manhattan, Joe Masseria merekrut Luciano sebagai salah satu penembaknya.[14] Sekitar waktu yang sama, Luciano dan rekan dekatnya mulai bekerja untuk penjudi Arnold "The Brain" Rothstein, yang melihat potensi rejeki nomplok dari kebijakan pelarangan dan mendidik Luciano untuk menjalankan alkohol oplosan sebagai sebuah bisnis.[15] Luciano, Costello, dan Genovese memulai operasi bootlegging mereka sendiri dengan pembiayaan dari Rothstein.[15]

Rothstein menjabat sebagai mentor untuk Luciano. Rothstein mengajarinya cara berbisnis pada masyarakat kelas atas. Pada tahun 1923, Luciano ditangkap atas penjualan heroin kepada agen yang menyamar. Meskipun tidak dipenjara, dia keluar sebagai penjual obat bius yang merusak reputasinya di antara rekan-rekan dan pelanggan kelas atas. Untuk menyelamatkan reputasinya, Luciano membeli 200 kursi mahal untuk pertandingan tinju Jack Dempsey – Luis Firpo di Bronx dan membagikannya ke gangster dan politikus terkemuka. Rothstein kemudian membawa Luciano dalam perjalanan berbelanja ke Department Store Wanamaker di Manhattan untuk membeli pakaian mahal untuk acara pertarungan. Strategi itu berhasil, dan reputasi Luciano terselamatkan.[16]

Pada 1925, Luciano meraup lebih dari $12 juta per tahun. Dia memiliki pendapatan bersih sekitar $4 juta setiap tahun setelah mengurangi biaya menyuap politisi dan polisi. Luciano dan para mitranya menjalankan operasi bootlegging terbesar di New York, yang juga merambah Philadelphia. Dia mengimpor wiski Scotch dari Skotlandia, rum dari Karibia, dan wiski dari Kanada. Luciano juga terlibat dalam perjudian ilegal.

Masa kebangkitan (akhir 1920-an)Sunting

Luciano segera menjadi pembantu utama dalam organisasi kriminal Masseria. Berbeda dengan Rothstein, Masseria tidak berpendidikan, dengan tata krama yang buruk dan keterampilan manajerial yang terbatas. Pada akhir 1920-an, saingan utama Masseria adalah bos Salvatore Maranzano, yang datang dari Sisilia untuk menjalankan klan Castellammarese. Maranzano menolak membayar komisi kepada Masseria. Persaingan mereka akhirnya meningkat menjadi Perang Castellammar yang berdarah dan akhirnya mengakibatkan kematian Maranzano dan Masseria.

Masseria dan Maranzano disebut Moustache Petes, yaitu bos-bos mafia tradisional yang memulai karier kriminal mereka di Italia. Mereka percaya pada penegakan prinsip "Mafia Dunia Lama" yang seharusnya menghormati tradisi, memiliki rasa hormat, dan martabat ala Sisilia. Bos-bos ini menolak bekerja dengan orang non-Italia, dan skeptis bekerja dengan orang non-Sisilia. Beberapa bos paling konservatif hanya bekerja dengan orang-orang yang berakar di desa Sisilia mereka sendiri. Luciano, sebaliknya, bersedia bekerja dengan tidak hanya orang Italia, tetapi juga gangster Yahudi dan Irlandia, selama ada uang yang bisa dihasilkan. Luciano terkejut mendengar mafioso Sisilia tradisional mengajari dia tentang urusannya dengan teman dekat Costello, yang mereka sebut sebagai "Calabria kotor".[17]

Luciano segera mulai memupuk ikatan dengan mafia muda lainnya yang telah lahir di Italia tetapi memulai karir kriminal mereka di AS. Dikenal sebagai Turki Muda, mereka kesal karena konservatisme bos mereka. Luciano ingin menggunakan pedoman yang ia pelajari dari Rothstein untuk mengubah kegiatan geng mereka menjadi kerajaan kriminal.[18] Ketika perang berlangsung, kelompok ini datang untuk menyertakan para pemimpin massa masa depan seperti Costello, Genovese, Albert Anastasia, Joe Adonis, Joe Bonanno, Carlo Gambino, Joe Profaci, Tommy Gagliano, dan Tommy Lucchese. Kaum Muda Turki percaya bahwa keserakahan dan konservatisme bos mereka membuat mereka miskin sementara geng-geng Irlandia dan Yahudi menjadi kaya. Visi Luciano adalah untuk membentuk sindikat kejahatan nasional di mana geng-geng Italia, Yahudi, dan Irlandia dapat menyatukan sumber daya mereka dan mengubah kejahatan terorganisir menjadi bisnis yang menguntungkan bagi semua orang.[19]

Pada Oktober 1929, Luciano dipaksa masuk ke limusin dengan todongan senjata oleh tiga pria, dipukuli dan ditusuk, dan dibuang ke pantai di Pulau Staten. Dia entah bagaimana selamat dari cobaan itu tetapi selamanya ditandai dengan bekas luka dan mata murung. Identitas para penculiknya tidak pernah ditetapkan. Ketika dijemput oleh polisi setelah pemukulan, Luciano mengatakan bahwa dia tidak tahu siapa yang melakukannya. Namun, pada tahun 1953, Luciano mengatakan kepada pewawancara bahwa itu adalah polisi yang menculik dan memukulinya dalam upaya untuk menemukan Jack "Legs" Diamond.[20] Kisah lainnya adalah bahwa Maranzano memerintahkan serangan itu.[21] Konsekuensi paling penting dari episode ini adalah liputan pers yang ditimbulkannya, memperkenalkan Luciano kepada publik New York.

Masa perang mafia 1931Sunting

 
Foto terpidana Luciano di Kepolisian Kota New York, 1931.

Pada awal 1931, Luciano memutuskan untuk membunuh Masseria. Perang telah berjalan buruk bagi Masseria, dan Luciano melihat peluang untuk berkhianat. Dalam suatu kesepakatan rahasia dengan Maranzano, Luciano setuju untuk merekayasa kematian Masseria dengan imbalan menerima uang pemerasan Masseria dan menjadi orang kedua di bawah komando Maranzano.[22] Pada 15 April, Luciano mengundang Masseria dan dua rekan lainnya untuk makan siang di sebuah restoran di Pulau Coney. Setelah selesai makan, para mafia memutuskan untuk bermain kartu. Pada saat itu, menurut legenda mafia, Luciano pergi ke kamar mandi. Empat pria bersenjata - Genovese, Anastasia, Adonis dan Benjamin "Bugsy" Siegel - kemudian berjalan ke ruang makan dan menembak dan membunuh Masseria.[17] Dengan restu Maranzano, Luciano mengambil alih geng Masseria dan menjadi letnan Maranzano.[22] Perang Castellammarese berakhir.

Dengan tewasnya Masseria, Maranzano merestrukturisasi geng Italia-Amerika di New York City menjadi organsasi Lima Keluarga (Five Families) yang dikepalai oleh Luciano, Profaci, Gagliano, Vincent Mangano dan dirinya sendiri. Maranzano berjanji bahwa semua keluarga akan sama dan bebas menghasilkan uang. Namun, pada pertemuan bos kejahatan di Upstate New York, Maranzano menyatakan dirinya capo di tutti capi ("bos semua bos"). Maranzano juga menurunkan iuran keluarga saingannya demi kepentingannya sendiri. Luciano tampaknya menerima perubahan-perubahan ini, tetapi hanya menunggu waktunya sebelum berkhianat dan membunuh Maranzano.[17] Meskipun Maranzano sedikit lebih terbuka dan berpikir ke depan daripada Masseria, Luciano menjadi percaya bahwa Maranzano bahkan lebih seraka daripada Masseria.[22]

Pada September 1931, Maranzano menyadari Luciano adalah ancaman, dan menyewa Vincent "Mad Dog" Coll, seorang gangster Irlandia, untuk membunuhnya. Namun, Lucchese memperingatkan Luciano bahwa dia akan dibunuh. Pada 10 September, Maranzano memerintahkan Luciano dan Genovese untuk datang ke kantornya di 230 Park Avenue di Manhattan. Yakin bahwa Maranzano berencana untuk membunuh mereka, Luciano memutuskan untuk bertindak terlebih dahulu. Dia mengirim ke kantor Maranzano empat gangster Yahudi yang wajahnya tidak diketahui orang-orang Maranzano. Mereka diamankan dengan bantuan Meyer Lansky dan Siegel.[23] Menyamar sebagai agen pemerintah, dua gangster melucuti pengawal Maranzano. Dua lainnya, dibantu oleh Lucchese, yang ada di sana untuk menunjukkan Maranzano, menikam bos itu beberapa kali sebelum menembaknya.[19][24] Pembunuhan ini adalah yang pertama dari apa yang kemudian akan diceritakan sebagai "Malam Vesper Sisilia."

Beberapa hari kemudian, pada 13 September, mayat dua sekutu Maranzano lainnya, Samuel Monaco dan Louis Russo, didapat dari Teluk Newark. Bukti otopsi menunjukkan adanya penyiksaan. Sementara itu, Joseph Siragusa, pemimpin keluarga kriminal Pittsburgh, ditembak mati di rumahnya. Penghilangan Joe Ardizonne, kepala keluarga Los Angeles, 15 Oktober nanti akan dianggap sebagai bagian dari rencana dugaan ini untuk segera menghilangkan bos-bos dunia lama Sisilia.[23] Namun, gagasan pembersihan massal terorganisir, yang disutradarai oleh Luciano, telah dibantah sebagai mitos.[25]

Reorganisasi Cosa NostraSunting

Dengan kematian Maranzano, Luciano menjadi bos kriminal yang paling berkuasa di Amerika Serikat. Dia telah mencapai puncak pergerakan bisnis gelap Amerika, menetapkan kebijakan dan mengarahkan kegiatan bersama dengan bos Mafia lainnya. Keluarga kriminalnya sendiri mengendalikan bisnis ilegal yang menguntungkan di Kota New York seperti perjudian ilegal, pemerasan, bandar taruhan, rentenir pinjaman, dan perdagangan narkoba. Luciano menjadi sangat berpengaruh dalam kegiatan serikat buruh dan mengendalikan Manhattan Waterfront, pengangkutan sampah, konstruksi, bisnis distrik garmen, dan truk.

Meskipun akan ada beberapa keberatan seandainya Luciano menyatakan dirinya capo di tutti capi, dia menghapus gelar itu, percaya posisi itu menciptakan masalah di antara keluarga-keluarga dan menjadikan dirinya target bagi penantang ambisius lainnya. Sebaliknya, Luciano memilih untuk diam-diam mempertahankan kontrol melalui Commission dengan menjalin aliansi tidak resmi dengan bos lain. Namun, Luciano tidak membuang semua perubahan Maranzano. Dia percaya bahwa upacara menjadi "pria yang ditempa", atau amico nostro, dalam keluarga kriminal adalah anakronisme Sisilia. Namun, Genovese membujuk Luciano untuk mempertahankan gelar itu, dengan alasan bahwa kaum muda membutuhkan ritual untuk meningkatkan kepatuhan pada keluarga. Luciano tetap berkomitmen pada omertà, sumpah diam, untuk melindungi keluarga dari tuntutan hukum. Selain itu, ia menjaga struktur lima keluarga kriminal Maranzano di Kota New York.[22]

Luciano mengangkat rekan-rekannya yang paling tepercaya di Italia ke posisi tingkat tinggi di tempat yang sekarang menjadi keluarga kriminal Luciano. Genovese menjadi underboss dan Costello menjadi consigliere. Adonis, Michael "Trigger Mike" Coppola, Anthony Strollo, Willie Moretti dan Anthony Carfano semuanya menjabat sebagai caporegime. Karena Meyer Lansky dan Siegel adalah non-Italia, tidak ada orang yang dapat memegang posisi resmi dalam keluarga Mafia. Namun, Lansky adalah penasihat utama untuk Luciano dan Siegel rekan yang tepercaya.

The CommissionSunting

Luciano membentuk komisi untuk berfungsi sebagai badan pengatur kejahatan terorganisir. Dirancang untuk menyelesaikan semua perselisihan dan memutuskan keluarga tertentu yang menguasai wilayah tertentu, komisi disebut inovasi terbesar Luciano.[22] Tujuan Luciano dengan komisi adalah untuk diam-diam mempertahankan kekuasaannya sendiri atas semua keluarga, dan untuk mencegah perang geng di masa depan.

Komisi ini awalnya terdiri dari perwakilan Five Families Kota New York, keluarga kejahatan Kota Buffalo, organisasi Chicago Outfit oleh Al Capone, keluarga kriminal keluarga Los Angeles, Philadelphia, Detroit, dan Kansas City diajak bekerja sama. Komisi juga memberikan perwakilan untuk organisasi kriminal Irlandia dan Yahudi di New York. Semua anggota Komisi seharusnya memiliki kekuasaan yang sama, dengan keputusan yang diambil berdasarkan suara terbanyak. Pada kenyataannya, Luciano dan sekutunya mengendalikan Komisi.

Tes pertama kelompok itu datang pada tahun 1935, ketika Luciano memerintahkan Dutch Schultz untuk membatalkan rencananya untuk membunuh Jaksa Penuntut Khusus Thomas E. Dewey. Luciano berargumen bahwa pembunuhan Dewey akan mempercepat tindakan keras penegakan hukum; sudah lama menjadi aturan yang keras dan cepat di "dunia bawah tanah" Amerika bahwa petugas polisi, agen federal dan jaksa tidak boleh dirugikan. Schultz yang pemberontak memberi tahu Komisi bahwa ia akan membunuh Dewey (atau asistennya David Asch) dalam tiga hari ke depan. Sebagai tanggapan, Komisi dengan cepat mengatur pembunuhan Schultz.[26] Pada 24 Oktober 1935, sebelum dia bisa membunuh Dewey atau Asch, Schultz dibunuh di sebuah kedai minuman di Newark, New Jersey.[27]

Penuntutan atas muncikariSunting

Selama awal 1930-an, keluarga kriminal Luciano mulai mengambil alih operasi prostitusi skala kecil di Kota New York. Pada Juni 1935, Gubernur negara bagian New York, Herbert H. Lehman menunjuk Dewey, sebagai jaksa penuntut khusus untuk memerangi kejahatan terorganisir di dalam kota.[28] Asisten pengacara distrik Dewey, Eunice Carter memimpin penyelidikan tentang pemerasan prostitusi yang menghubungkan Luciano, gangster paling kuat di New York, ke jaringan prostitusi ini.

Carter menyelidiki aliran uang di jaringan prostitusi New York dan New Jersey, dan dia mulai membangun sebuah kasus pemerasan pelacuran yang didasarkan pada bukti dari wawancara dengan para pelacur, dan penyadapan.[29] Pada 2 Februari 1936, Dewey mengizinkan Carter untuk menggerebek 200 rumah bordil di Manhattan dan Brooklyn, sehingga mendapat pengakuan nasional sebagai "polisi tukang jagal gangster" (gangbuster) utama. Carter mengambil langkah-langkah untuk mencegah korupsi polisi dari menghalangi penggerebekan: dia menugaskan 160 petugas polisi di luar wakil pasukan untuk melakukan penggerebekan, dan para petugas diperintahkan untuk menunggu di sudut-sudut jalan sampai mereka menerima instruksi mereka, beberapa menit sebelum penggerebekan itu dimulai.[30] Sepuluh pria dan 100 wanita ditangkap. Namun, tidak seperti serangan wakil sebelumnya, para tahanan tidak dibebaskan, tetapi dibawa ke pengadilan, di mana seorang hakim menetapkan uang jaminan sebesar US$10.000, jauh di luar kemampuan mereka untuk membayar.[31] Carter telah membangun kepercayaan dengan sejumlah pelacur dan nyonya yang ditangkap, beberapa di antaranya melaporkan dipukuli dan dilecehkan oleh Mafia. Dia meyakinkan banyak orang untuk bersaksi daripada menjalani hukuman penjara tambahan.[29] Pada pertengahan Maret, beberapa terdakwa telah melibatkan Luciano.[32] Tiga dari pelacur ini melibatkan Luciano sebagai biang keladi, yang mengadakan prostitusi. Rekan Luciano, David Betillo bertanggung jawab atas mucikari di Kota New York; uang yang diterima Luciano berasal dari Betillo.

Pada akhir Maret 1936, Luciano menerima bocoran bahwa dia akan ditangkap. Luciano melarikan diri ke Hot Springs, Arkansas. Sayangnya baginya, seorang detektif Kota New York di Hot Springs pada tugas yang berbeda melihat Luciano dan memberi tahu Dewey.[33] Pada 3 April, Luciano ditangkap di Hot Springs dengan surat perintah pidana dari Kota New York. Keesokan harinya di Kota New York, Dewey mendakwa Luciano dan kaki tangannya atas 60 dakwaan prostitusi. Pengacara Luciano di Arkansas kemudian memulai pertempuran hukum sengit melawan ekstradisi. Pada 6 April, seseorang menawarkan suap 50.000 dolar kepada Jaksa Agung Arkansas Carl E. Bailey untuk memfasilitasi kasus Luciano. Namun, Bailey menolak suap itu dan segera melaporkannya.

Pada 17 April, setelah semua opsi hukum Luciano telah habis, otoritas Arkansas menyerahkannya kepada tiga detektif kepolisian Kota New York untuk diadili dengan transportasi kereta api.[34] Ketika kereta mencapai St. Louis, Missouri, para detektif dan Luciano berganti kereta. Selama pergantian ini, mereka dijaga oleh 20 polisi setempat untuk mencegah upaya pertolongan massa. Petugas dan Luciano tiba di New York pada tanggal 18 April, dan Luciano dikirim ke penjara tanpa jaminan.[35]

Pada 13 Mei 1936, persidangan Luciano dimulai.[36] Thomas Dewey menuntut kasus yang dibangun Carter melawan Luciano.[29] Dia menuduh Luciano menjadi bagian dari bos pelacuran massal. Selama persidangan, Dewey mengekspos Luciano karena berbaring di kursi saksi melalui kuis langsung dan catatan panggilan telepon; Luciano juga tidak memiliki penjelasan mengapa catatan pajak penghasilan federalnya mengklaim bahwa ia hanya menghasilkan $22.000 setahun, sementara ia jelas-jelas orang kaya.[22] Dewey dengan kejam menekan Luciano pada catatan penangkapannya yang panjang dan hubungannya dengan gangster terkenal seperti Masseria, Ciro Terranova, dan Louis Buchalter.[37] Pada tanggal 7 Juni, Luciano dihukum karena 62 tuduhan pengadaan prostitusi.[38] Pada 18 Juli, ia dijatuhi hukuman 30 hingga 50 tahun di penjara negara bagian, bersama dengan Betillo dan lainnya.[39][40]

Banyak pengamat mempertanyakan apakah ada cukup bukti untuk memperkuat tuduhan terhadap Luciano. Seperti hampir semua keluarga kriminal, keluarga Luciano hampir pasti mendapat laba dari pelacuran dan pemerasan uang dari para nyonya mucikari dan penjaga rumah bordil. Namun, seperti kebanyakan bos, Luciano menciptakan lapisan batasan antara dirinya dan pekerjaan kriminal. Umumnya bos mafia sangat tidak pantas baginya untuk terlibat langsung dalam pekerjaan kriminal, apalagi usaha pelacuran. Setidaknya dua orang sezamannya telah menyangkal bahwa Luciano pernah menjadi bagian dari The Combination. Dalam memoarnya, masyarakat New York, Nyonya mucikari Polly Adler menulis bahwa jika Luciano terlibat dengan The Combination, ia pasti tahu tentang itu. Bonanno, tokoh kontemporer Luciano yang masih hidup terakhir yang tidak ada di penjara, juga menyangkal bahwa Luciano terlibat langsung dalam pelacuran dalam bukunya, A Man of Honor.[22]

Namun, saksi kunci dalam persidangan Luciano bersaksi bahwa Luciano terlibat dalam bisnis prostitusi, dan sering membahas bisnis industri seks. Seorang saksi bersaksi bahwa Luciano, yang bekerja di kamar Waldorf-Astoria, secara pribadi mempekerjakannya untuk mengambil laba dari para pemesan pelacur dan germo.[41]

Kehidupan di PenjaraSunting

Luciano terus menjalankan bisnis kriminal keluarga dari penjara, menyampaikan perintahnya melalui bos sementara yaitu Vito Genovese. Namun, pada 1937, Genovese melarikan diri ke Napoli untuk menghindari dakwaan pembunuhan yang akan datang di Kota New York. Luciano menunjuk consigliere-nya, Costello, sebagai bos baru sementara dan pengawas kepentingan Luciano.

Luciano pertama kali dipenjara di Sing Sing Correctional Facility di Ossining, New York. Namun, kemudian pada tahun 1936, pihak berwenang memindahkannya ke Clinton Correctional Facility di Dannemora, sebuah fasilitas terpencil yang jauh dari Kota New York. Di Clinton, Betillo menyiapkan hidangan khusus untuk Luciano di dapur yang disisihkan oleh pihak berwenang.[22] Luciano ditugaskan di bagian binatu.[42] Luciano menggunakan pengaruhnya untuk membantu mendapatkan material untuk membangun sebuah gereja di penjara, yang menjadi terkenal karena menjadi satu-satunya gereja yang berdiri sendiri dalam sistem pemasyarakatan Negara Bagian New York.

Permohonan banding Luciano berlanjut hingga 10 Oktober 1938, ketika Mahkamah Agung A.S. menolak untuk meninjau kembali kasusnya.[43] Pada titik ini, Luciano mengundurkan diri sebagai bos keluarga, dan Frank Costello secara resmi menggantikannya.

Kontribusi terhadap Perang Dunia IISunting

 
SS Normandie (USS Lafayette) yang diduga ditenggelamkan oleh Anthony Anastasio, anggota mafia dari keluarga Gambino.

Selama Perang Dunia II, pemerintah Amerika Serikat mencapai kesepakatan rahasia dengan Luciano yang dipenjara. Pada tahun 1942, Kantor Intelijen Angkatan Laut prihatin tentang agen-agen Jerman dan Italia memasuki Amerika Serikat melalui pesisir New York. Mereka juga khawatir tentang sabotase di fasilitas ini. Mengetahui bahwa para mafia mengendalikan pesisir, Angkatan Laut Amerika Serikat menghubungi Meyer Lansky tentang kesepakatan dengan Luciano. Untuk memfasilitasi negosiasi, Luciano dipindahkan ke Great Meadow Correctional Facility di Comstock, New York, yang jauh lebih dekat ke Kota New York.[44]

Angkatan Laut, Pemerintah Negara Bagian New York dan Luciano mencapai kesepakatan: sebagai ganti pergantian hukumannya, Luciano menjanjikan bantuan lengkap organisasinya dalam memberikan intelijen kepada Angkatan Laut. Anastasia, sekutu Luciano yang mengendalikan dermaga, diduga tidak menjanjikan pekerja pelabuhan mogok selama perang. Dalam persiapan untuk invasi sekutu 1943 ke Sisilia, Luciano diduga memberi militer AS kontak Mafia Sisilia. Kolaborasi antara Angkatan Laut dan mafia ini dikenal sebagai Operasi Underworld.[42]

Kontribusi Luciano untuk upaya perang sangat diperdebatkan. Pada tahun 1947, perwira angkatan laut yang bertanggung jawab atas Operasi Underworld mengabaikan nilai bantuan perangnya.[45] Sebuah laporan tahun 1954 yang diperintahkan oleh Gubernur Dewey menyatakan bahwa Luciano menyediakan banyak layanan berharga bagi Intelijen Angkatan Laut.[46] Ancaman musuh terhadap dermaga, menurut Luciano, dibuat oleh tenggelamnya SS Normandie di pelabuhan New York, yang diduga dikomando oleh saudara lelaki Anastasia, Anthony Anastasio.[47][48] Namun, penyelidikan resmi atas tenggelamnya kapal tidak menemukan bukti yang mendukung.[49]

Pada tanggal 3 Januari 1946, sebagai imbalan untuk kerja samanya di masa perang, Dewey dengan enggan mengubah hukuman yang dilakukan Luciano dengan syarat bahwa ia tidak menentang deportasi ke Italia.[50] Luciano menerima kesepakatan itu, meskipun dia masih menyatakan bahwa dia adalah warga negara Amerika Serikat dan tidak akan dideportasi. Pada 2 Februari 1946, dua agen imigrasi federal mengangkut Luciano dari penjara Sing Sing ke Pulau Ellis di Pelabuhan New York untuk proses deportasi.[51] Pada 9 Februari, malam sebelum kepergiannya, Luciano berbagi makan malam spageti di kapal angkutnya dengan Anastasia dan lima tamu lainnya.[52]

Pada 10 Februari, kapal Luciano berlayar dari pelabuhan Brooklyn ke Italia.[52] Ini adalah terakhir kali Luciano melihat Amerika Serikat. Pada 28 Februari, setelah 17 hari perjalanan, kapal Luciano tiba di Napoli. Pada saat kedatangan, Luciano mengatakan kepada wartawan bahwa ia mungkin akan tinggal di Sisilia.[53] Luciano sangat terluka karena harus meninggalkan Amerika Serikat, negara yang telah dianggap rumahnya sejak kedatangannya pada usia 9 tahun. Selama pengasingannya, Luciano sering bertemu tentara dan turis Amerika Serikat selama perjalanan kereta api di Italia. Luciano menikmati pertemuan ini dan dengan senang hati berpose untuk foto dan menandatangani permintaan tanda tangan.

Konferensi HavanaSunting

 
Hotel Nacional di Havana, bekas tempat tinggal Lucky Luciano di Kuba, dan tempat Konferensi Havana 1946.

Pada Oktober 1946, Luciano diam-diam pindah ke Havana, Kuba. Luciano pertama-tama mengangkut barang dari Napoli ke Caracas, Venezuela, kemudian terbang ke Rio de Janeiro, Brasil. Dia kemudian terbang ke Mexico City dan kembali ke Caracas, di mana dia naik pesawat pribadi ke Camaguey, Kuba, akhirnya tiba pada tanggal 29 Oktober. Luciano kemudian dibawa ke Havana, di mana dia pindah ke sebuah perkebunan di bagian kota Miramar.[54] Tujuannya adalah untuk lebih dekat ke Amerika Serikat sehingga ia dapat melanjutkan kontrol atas operasi Mafia Amerika dan akhirnya kembali ke rumah[55] Meyer Lansky sudah ditetapkan sebagai investor utama dalam proyek perjudian dan hotel Kuba.

Pada tahun 1946, Lansky mengadakan pertemuan para kepala keluarga kriminal utama di Havana pada bulan Desember, yang dijuluki sebagai Konferensi Havana. Alasan yang jelas adalah untuk melihat penyanyi Frank Sinatra tampil. Namun, alasan sebenarnya adalah untuk mendiskusikan bisnis mafia dengan Luciano yang hadir. Tiga topik yang dibahas adalah: perdagangan heroin, perjudian Kuba, dan apa yang harus dilakukan tentang Siegel dan proyek Flamingo Hotel yang menggelepar di Las Vegas. Konferensi berlangsung di Hotel Nacional de Cuba dan berlangsung lebih dari seminggu.

Pada 20 Desember, selama konferensi, Luciano mengadakan pertemuan pribadi dengan Genovese di kamar hotel Luciano. Tahun sebelumnya, Genovese telah dikembalikan dari Italia ke New York untuk diadili atas tuduhan pembunuhan 1934-nya.[56] Namun, pada Juni 1946, tuduhan itu dibatalkan dan Genovese bebas untuk kembali ke bisnis mafia.[57] Tidak seperti Costello, Luciano tidak pernah mempercayai Genovese. Dalam pertemuan itu, Genovese berusaha meyakinkan Luciano untuk memakai gelar "bos dari segala bos" dan membiarkan Genovese menjalankan segalanya. Luciano dengan tenang menolak saran Genovese:

"Tidak ada bos dari segala bos. Saya menolaknya di depan semua orang. Jika saya berubah pikiran, saya akan bertindak. Tapi terserah Anda. Saat ini Anda bekerja untuk saya dan saya tidak ingin pensiun. Jangan pernah biarkan aku mendengar ini lagi, atau aku akan kehilangan kesabaran."[58]

Segera setelah Konferensi dimulai, pemerintah AS mengetahui bahwa Luciano berada di Kuba. Luciano telah bersahabat secara terbuka dengan Frank Sinatra serta mengunjungi berbagai klub malam, jadi kehadirannya bukanlah rahasia di Havana.[59] AS mulai menekan pemerintah Kuba untuk mengusirnya. Pada 21 Februari 1947, Komisaris Narkotika A.S Harry J. Anslinger memberi tahu Kuba bahwa AS akan memblokir semua pengiriman obat resep narkotika sementara Luciano ada di sana.[18][60] Dua hari kemudian, pemerintah Kuba mengumumkan bahwa Luciano ditahan dan akan dideportasi ke Italia dalam waktu 48 jam.[61] Luciano ditempatkan di kapal angkut Turki yang berlayar ke Genova.

Operasi di ItaliaSunting

 
Lucky Luciano di Hotel Excelsior, Roma, di tahun 1948.

Setelah dideportasi dari Kuba, Luciano menghabiskan sisa hidupnya di Italia di bawah pengawasan ketat polisi. Ketika ia tiba di Genova pada 11 April 1947, polisi Italia menangkapnya dan mengirimnya ke penjara di Palermo. Pada 11 Mei, sebuah komisi regional di Palermo memperingatkan Luciano untuk menghindari masalah dan membebaskannya.[62]

Pada awal Juli 1949, polisi di Roma menangkap Luciano karena dicurigai terlibat dalam pengiriman narkotika ke Kota New York. Pada 15 Juli, setelah seminggu di penjara, polisi membebaskan Luciano tanpa mengajukan tuntutan. Pihak berwenang juga secara permanen melarang dia mengunjungi Roma.[63] Pada tanggal 9 Juni 1951, ia diinterogasi oleh polisi Napoli atas dugaan membawa uang tunai $57.000 secara ilegal dan sebuah mobil buatan Amerika baru ke Italia. Setelah 20 jam pemeriksaan, polisi membebaskan Luciano tanpa tuduhan apa pun.[64]

Pada tahun 1952, pemerintah Italia mencabut paspor Luciano setelah keluhan dari pejabat penegak hukum AS dan Kanada.[65] Pada 1 November 1954, komisi kehakiman Italia di Napoli menerapkan batasan ketat pada Luciano selama dua tahun. Dia diharuskan melapor ke polisi setiap hari Minggu, tinggal di rumah setiap malam, dan tidak meninggalkan Napoli tanpa izin polisi. Komisi mengutip dugaan keterlibatan Luciano dalam perdagangan narkotika sebagai alasan pembatasan ini.[66]

Perebutan kekuasaan di Amerika SerikatSunting

Pada 1957, Vito Genovese merasa cukup kuat untuk bergerak melawan Luciano dan bos sementaranya, Costello. Dia dibantu dalam langkah ini oleh keluarga Anastasia yang merupakan underboss dari Carlo Gambino. Pada 2 Mei 1957, mengikuti perintah Genovese, Vincent "Chin" Gigante menyergap Costello di lobi gedung apartemen di Central Park yaitu The Majestic. Gigante berseru, "Ini untukmu, Frank," dan ketika Costello berbalik, tembak kepalanya. Setelah menembakkan senjatanya, Gigante cepat-cepat pergi, mengira dia telah membunuh Costello. Namun, peluru itu baru saja menyerempet kepala Costello dan dia tidak terluka serius. Meskipun Costello menolak untuk bekerja sama dengan polisi, Gigante ditangkap karena percobaan pembunuhan. Gigante dibebaskan di pengadilan, berterima kasih kepada Costello di ruang sidang setelah putusan. Costello diizinkan pensiun setelah mengakui kendali atas apa yang sekarang disebut keluarga kriminal Genovese. Luciano tidak berdaya untuk menghentikannya.[67]

Pada tanggal 25 Oktober 1957, Genovese dan Gambino berhasil mengatur pembunuhan Anastasia, rekan Luciano lainnya.[68] Bulan berikutnya, Genovese mengadakan pertemuan para bos di Apalachin, New York untuk menyetujui pengambilalihannya atas keluarga Luciano dan untuk membangun kekuatan mafia nasional di bawah kendalinya. Sebaliknya, Pertemuan Apalachin berubah menjadi kegagalan ketika penegak hukum menggerebek pertemuan tersebut. Lebih dari 65 mafia berpangkat tinggi ditangkap dan Mafia menjadi sasaran publisitas dan sejumlah panggilan juri besar.[69] Para mafia yang marah menyalahkan Genovese atas bencana tersebut, membuka peluang baru untuk berperang melawan Genovese.

Costello, Luciano, dan Gambino bertemu di sebuah hotel di Palermo untuk membahas rencana aksi mereka. Dengan kekuatannya sendiri, Gambino telah meninggalkan Genovese. Setelah pertemuan mereka, Luciano diduga membayar seorang pengedar narkoba Amerika sebesar $100.000 untuk secara tidak sengaja melibatkan Genovese dalam sebuah transaksi narkoba.[70] Pada tanggal 4 April 1959, Genovese dihukum di New York atas konspirasi untuk melanggar undang-undang narkotika federal.[71] dan dikirim ke penjara selama 15 tahun, Genovese mencoba menjalankan keluarga kriminalnya dari penjara hingga kematiannya pada 1969.[72] Sementara itu, Gambino sekarang menjadi orang paling kuat di Cosa Nostra.

Kehidupan pribadiSunting

Pada tahun 1929, Luciano bertemu Gay Orlova, seorang penari utama di salah satu klub malam terkemuka di Broadway, Hollywood.[73] Mereka selalu bersama hingga Luciano dipenjara, tetapi tidak pernah menikah.[73] Pada awal 1948, ia bertemu Igea Lissoni, seorang balerina dari Milan yang 20 tahun lebih muda darinya, yang akhirnya jatuh cinta. Di musim panas, Lissoni pindah bersamanya. Meskipun beberapa laporan mengatakan pasangan itu menikah pada tahun 1949, yang lain menyatakan bahwa mereka hanya bertukar cincin.[6][74] Luciano dan Lissoni tinggal bersama di rumah Luciano di Napoli. Dia terus berselingkuh dengan wanita lain, menyebabkan banyak pertengkaran antara dia dan Lissoni. Selama pertengkaran ini, Luciano kadang-kadang akan menyerangnya secara fisik.[75] Pada tahun 1959, Lissoni meninggal karena kanker payudara.

Luciano tidak pernah punya anak. Dia pernah beralasan: "Saya tidak ingin anak saya menjalani hidup sebagai anak dari bos Mafia. Itu satu hal yang masih saya benci ke Thomas Dewey, menjadikan saya seorang mafia terkenal di mata dunia."[76]

KematianSunting

Pada 26 Januari 1962, Luciano meninggal karena serangan jantung di Bandara Internasional Napoli. Dia pergi ke bandara untuk bertemu dengan produser film Amerika Martin Gosch tentang film yang didasarkan pada hidupnya. Untuk menghindari pertentangan anggota Mafia lainnya, Luciano sebelumnya menolak untuk pembuatan film, tetapi dilaporkan mengalah setelah kematian Lissoni. Setelah pertemuan dengan Gosch, Luciano dilanda serangan jantung dan meninggal. Dia tidak menyadari bahwa agen-agen obat Italia telah mengikutinya ke bandara untuk mengantisipasi penangkapannya atas tuduhan penyelundupan narkoba.[6]

Tiga hari kemudian, 300 orang menghadiri upacara pemakaman Luciano di Napoli. Jenazahnya dibawa di sepanjang jalan-jalan Napoli dalam mobil jenazah hitam yang ditarik kuda.[77] Dengan izin dari Pemerintah Amerika Serikat, kerabat Luciano membawa jenazahnya kembali ke Kota New York untuk dimakamkan. Dia dimakamkan di Pemakaman St John di Middle Village, Queens. Lebih dari 2.000 pelayat menghadiri pemakamannya. Gambino, teman lama Luciano, memberikan pidato.

Gambino adalah satu-satunya bos selain Luciano yang memiliki kendali penuh atas The Commission dan hampir setiap keluarga Mafia Amerika Serikat. Dalam budaya populer, para pendukung Mafia dan sejarahnya sering berdebat tentang siapa yang lebih dikenal antara Luciano dan sezamannya, Al Capone. Eksploitasi Capone yang banyak dipublikasikan dengan Chicago Outfit menjadikannya mafia yang lebih terkenal dalam sejarah Amerika, tetapi Capone tidak membuat banyak pengaruh terhadap keluarga Mafia lain seperti yang dilakukan Luciano dalam pembentukan dan pelaksanaan organisasi The Commission. Pada tahun 1998, majalah Time mencirikan Luciano sebagai dalang kriminal di antara 20 bos paling berpengaruh di abad ke-20.[78]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Say How: I, J, K, L". NLS Other Writings. National Library Service for the Blind and Physically Handicapped. February 2011. Diakses tanggal August 19, 2012. 
  2. ^ a b Lucky Luciano | American crime boss | Britannica.com
  3. ^ "Lucania". Dizionario d'Ortografia e di Pronunzia (dalam bahasa Italia). Diakses tanggal May 25, 2019. 
  4. ^ Birth Record
  5. ^ Critchley, David The Origin of Organized Crime in America: The New York City Mafia, 1891–1931 pp. 212–213
  6. ^ a b c "Luciano Dies at 65. Was Facing Arrest in Naples" (PDF). The New York Times. January 27, 1962. Diakses tanggal June 17, 2012. Lucky Luciano died of an apparent heart attack at Capodichino airport today as United States and Italian authorities prepared to arrest him in a crackdown on an international narcotics ring. 
  7. ^ Gage, Nicholas (17 December 1974). "Questions Are Raised On Lucky Luciano Book". New York Times. Diakses tanggal 25 June 2019. 
  8. ^ Gage, "Questions Are Raised On Lucky Luciano Book," The New York Times.
  9. ^ a b Biography.com (A&E Television Networks). "Lucky Luciano Biography". Diakses tanggal September 20, 2010. 
  10. ^ "Immigration: The Journey to America: The Italians". Projects by Students for Students. Oracle ThinkQuest Education Foundation. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 27, 2011. Diakses tanggal September 20, 2010. 
  11. ^ Stolberg, hlm. 117.
  12. ^ "Charles "Lucky" Luciano". history.com. December 2, 2009. 
  13. ^ "Lucania is Called Shallow Parasite" (PDF). The New York Times. June 19, 1936. Diakses tanggal June 21, 2012. 
  14. ^ Newark, hlm. 22.
  15. ^ a b Stolberg, hlm. 119.
  16. ^ Pietrusza, David. Rothstein The Life, Times, and Murder of the Criminal Genius Who Fixed the 1919 World Series (edisi ke-2nd). New York: Basic Books. hlm. 202. ISBN 0465029396. 
  17. ^ a b c Sifakis
  18. ^ a b Maas, Peter. The Valachi Papers.
  19. ^ a b "Genovese family saga". Crime Library.
  20. ^ Feder & Joesten, hlm. 67–69.
  21. ^ Eisenberg, D.; Dan, U.; Landau, E. (1979). Meyer Lansky: Mogul of the Mob. New York: Paddington Press. ISBN 044822206X. 
  22. ^ a b c d e f g h The Five Families. MacMillan. hlm. [halaman dibutuhkan]. Diakses tanggal June 22, 2008. 
  23. ^ a b "Lucky Luciano: Criminal Mastermind," Time, Dec. 7, 1998
  24. ^ "The Genovese Family," Crime Library, Crime Library Diarsipkan December 14, 2007, di Wayback Machine.
  25. ^ The Complete Idiot's Guide to the Mafia, hlm. 283.
  26. ^ Newark, hlm. 81.
  27. ^ "Schultz's Murder Laid to Lepke Aide" (PDF). The New York Times. March 28, 1941. Diakses tanggal June 24, 2012. 
  28. ^ "Dewey Chosen by Lehman to Head Racket Inquiry; Acceptance Held Certain" (PDF). The New York Times. June 30, 1935. Diakses tanggal June 24, 2012. 
  29. ^ a b c "How Eunice Hunton Carter Took on the Mob, 'The Watcher' | All of It". WNYC (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-01-08. 
  30. ^ Carter, Stephen L. (2018). Invisible: The Forgotten Story of the Black Woman Lawyer Who Took Down America's Most Powerful Mobster. Henry Holt and Co. hlm. Prologue. ISBN 1250121973. 
  31. ^ "Vice Raids Smash '$12,000,000 Ring'" (PDF). The New York Times. February 3, 1936. Diakses tanggal June 22, 2012. 
  32. ^ Stolberg, hlm. 127.
  33. ^ Stolberg, hlm. 128.
  34. ^ "Luciano is Given Up and Is On Way Back" (PDF). The New York Times. April 17, 1946. Diakses tanggal June 21, 2012. 
  35. ^ "Luciano Due Today, Heavily Guarded" (PDF). The New York Times. April 18, 1936. Diakses tanggal June 21, 2012. 
  36. ^ Stolberg, hlm. 133.
  37. ^ Stolberg, hlm. 148.
  38. ^ "Lucania Convicted with 8 in Vice Ring on 62 Counts Each" (PDF). The New York Times. June 8, 1936. Diakses tanggal June 17, 2012. 
  39. ^ "Luciano Trial Website". Diarsipkan dari versi asli tanggal January 31, 2009. 
  40. ^ "Lucania Sentenced to 30 to 50 Years; Court Warns Ring" (PDF). The New York Times. June 19, 1936. Diakses tanggal June 17, 2012. 
  41. ^ Whalen, Robert Weldon (2016). Murder, Inc., and the Moral Life: Gangsters and Gangbusters in La Guardia's New York. Fordham University Press. hlm. 114. ISBN 9780823271559. 
  42. ^ a b Newark, hlm. 137.
  43. ^ "Supreme Court Bars a Review to Luciano" (PDF). The New York Times. October 11, 1938. Diakses tanggal June 17, 2012. 
  44. ^ Kelly, Robert J. (1999). The Upperworld and the Underworld: Case Studies of Racketeering and Business Infiltrations in the United States. Criminal Justice and Public Safety. New York: Kluwer Academic / Plenum Publishers. hlm. 107. ISBN 0306459698. 
  45. ^ "Luciano War Aid Called Ordinary" (PDF). The New York Times. February 27, 1947. Diakses tanggal June 21, 2012. 
  46. ^ Kihss, Peter (October 9, 1977). "Secret Report Cites" (PDF). The New York Times. Diakses tanggal June 21, 2012. 
  47. ^ Bondanella, Peter E. Hollywood Italians: Dagos, Palookas, Romeos, Wise Guys, and Sopranos. New York: Continuum International Publishing Group, 2004, p. 200. ISBN 0-8264-1544-X
  48. ^ Gosch & Hammer, pp. 260, 268, cited in Martin, David (2010-11-10). "Luciano: SS Normandie Sunk as Cover for Dewey". Diakses tanggal 2013-04-21. 
  49. ^ Trussell, C.P. (April 16, 1942). "Carelessness Seen in Normandie Fire" (PDF). The New York Times. Diakses tanggal June 23, 2012. 
  50. ^ "Dewey Commutes Luciano Sentence" (PDF). The New York Times. January 4, 1946. Diakses tanggal June 16, 2012. 
  51. ^ "Luciano Leaves Prison" (PDF). The New York Times. February 3, 1946. Diakses tanggal June 16, 2012. 
  52. ^ a b "Pardoned Luciano on His Way to Italy" (PDF). The New York Times. February 11, 1946. Diakses tanggal June 16, 2012. 
  53. ^ "Luciano Reaches Naples" (PDF). The New York Times. March 1, 1946. Diakses tanggal June 16, 2012. 
  54. ^ English, hlm. 3.
  55. ^ Sifakis, hlm. 215.
  56. ^ "Genovese Denies Guilt" (PDF). The New York Times. June 3, 1945. Diakses tanggal June 24, 2012. 
  57. ^ "Genovese is Freed of Murder Charge" (PDF). The New York Times. June 11, 1946. Diakses tanggal June 24, 2012. 
  58. ^ English, hlm. 28.
  59. ^ English, hlm. 49.
  60. ^ "U.S. Ends Narcotics Sales to Cuba While Luciano is There" (PDF). The New York Times. February 22, 1947. Diakses tanggal June 16, 2012. 
  61. ^ "Luciano to Leave Cuba in 48 Hours" (PDF). The New York Times. February 23, 1947. Diakses tanggal June 16, 2012. 
  62. ^ "Luciano Released from Palermo Jail" (PDF). The New York Times. May 15, 1947. Diakses tanggal June 16, 2012. 
  63. ^ "Luciano Freed; Barred from Rome" (PDF). The New York Times. July 16, 1949. Diakses tanggal June 17, 2012. 
  64. ^ "Luciano Questioned on Smuggling Count" (PDF). The New York Times. June 10, 1951. Diakses tanggal June 17, 2012. 
  65. ^ "Luciano Loses Passport" (PDF). The New York Times. July 17, 1952. Diakses tanggal June 17, 2012. 
  66. ^ "Luciano, 'Danger to Society', Is Ordered To Stay Home Nights in Naples for 2 Years" (PDF). The New York Times. November 20, 1954. Diakses tanggal June 21, 2012. Charles (Lucky) Luciano, former New York vice king, will have to stay home every night for the next two years. 
  67. ^ "Costello is Shot Entering Home: Gunman Escapes" (PDF). The New York Times. May 3, 1957. Diakses tanggal June 24, 2012. 
  68. ^ "Anastasia Slain in a Hotel Here: Led Murder, Inc" (PDF). The New York Times. October 26, 1957. Diakses tanggal June 24, 2012. Death took The Executioner yesterday. Umberto (called Albert) Anastasia, master killer for Murder, Inc., a homicidal gangster troop that plagued the city from 1931 to 1940, was murdered by two gunmen. 
  69. ^ "65 Hoodlums Seized in a Raid and Run Out of Upstate Village" (PDF). The New York Times. November 15, 1957. Diakses tanggal June 24, 2012. 
  70. ^ Sifakis, hlm. 23.
  71. ^ "Genovese Guilty in Narcotics Plot" (PDF). The New York Times. April 4, 1959. Diakses tanggal June 25, 2012. 
  72. ^ Grutzner, Charles (December 25, 1968). "Jersey Mafia Guided From Prison by Genovese" (PDF). The New York Times. Diakses tanggal June 25, 2012. 
  73. ^ a b Gosch & Hammer
  74. ^ "City Boy". Time. July 25, 1949. 
  75. ^ Newark, hlm. 241.
  76. ^ Newark, hlm. 240.
  77. ^ "300 Attend Rites for Lucky Luciano" (PDF). The New York Times. January 30, 1962. Diakses tanggal June 17, 2012. 
  78. ^ Buchanan, Edna. "Criminal Mastermind: Lucky Luciano". Time.

Bacaan lebih lanjutSunting

Pranala luarSunting

La Cosa Nostra
Didahului oleh:
Joseph Catania
Keluarga Kriminal Genovese
Underboss

1931
Diteruskan oleh:
Vito Genovese
Didahului oleh:
Joe Masseria
Keluarga Kriminal Genovese
Bos

1931–1946
Diteruskan oleh:
Frank Costello
Didahului oleh:
Salvatore Maranzano
sebagai bos dari segala bos
Capo di tutti capi
Ketua The Commission

1931–1946
Diteruskan oleh:
Vincent Mangano
sebagai Ketua The Commission