Buka menu utama

Kyansittha (bahasa Myanmar: ကျန်စစ်သား, diucapkan [tɕàɴsɪʔθá]; juga Kyanzittha atau "Hti-Hlaing Shin"; 1030 – 1112/13) merupakan seorang raja Dinasti Pagan dari Burma (Myanmar) sejak tahun 1084 hingga 1112/13, dan dianggap sebagai salah satu dari raja-raja Burma terbesar. Dia melanjutkan reformasi sosial, ekonomi dan budaya yang dimulai oleh ayahandanya Anawrahta. Pagan menjadi kekuatan yang diakui secara internasional selama 28 tahun pemerintahannya. Dalam bahasa dan budaya Burma terus meningkat.

Kyansittha
ကျန်စစ်သား
Statue of Kyan Sit Thar.JPG
Arca Kyansittha di Candi Ananda
Raja Burma
Berkuasa21 April 1084 – 1112/13
PendahuluSaw Lu
SuccessorAlaungsithu
Lahir21 Juli 1030
Selasa, Wagaung ke-5, 392 ME
Payeimma, Sagaing
Wafat1112/13 (usia ~82)
474 ME
Pagan
WangsaPagan
Nama takhta
Śrī Tribhuvanāditya Dhammarāja
AyahAnawrahta
IbuPyinsa Kalayani
PasanganApeyadana
Thanbula
Khin Tan
Manisanda
AnakShwe Einthi
Yazakumar
AgamaTheravāda

Pada masa awal hidupnya, Kyansittha adalah seorang jenderal yang populer dan sukses yang memimpin kampanye militer besar Anawrahta yang mendirikan Kekaisaran Pagan. Dia diasingkan dua kali pada 1070-an dan 1080-an karena perselingkuhannya dengan Ratu Manisanda. Kyansittha naik takhta Pagan pada tahun 1084 setelah menindas pemberontakan Mon utama yang menewaskan Raja Saw Lu.[1]

Pemerintahannya sebagian besar damai. Sebagai pengagum budaya Mon, ia mengejar kebijakan damai menuju Mon di selatan, dan melanjutkan perlindungan bahasa dan budaya Mon di istananya. Pada masa pemerintahannya, sintesis praktek Burman, MMon, Pyu dan Buddha menjadi tradisi budaya Burma mulai mencapai tingkat kematangan. Aksara Burma mulai digunakan bersama Pyu, Mon, dan Pali. Pagan yang damai tumbuh kaya dari pertanian dan perdagangan, dan pembangunan kuil skala besar dimulai dengan sungguh-sungguh. Kyansittha menyelesaikan Pagoda Shwezigon Anawrahta dan membangun pencapaian puncaknya, Candi Ananda. Pagan menjadi pusat pembelajaran agama Buddha. Buddha Theravada terus meningkat meskipun banyak praktik Ari, Mahāyāna dan Hindu terus meresapi. Pagan muncul kekuatan besar bersama Kerajaan Khmer di Asia Tenggara, diakui sebagai kerajaan berdaulat oleh Dinasti Song, Tiongkok, dan Dinasti Chola, India.

Kyansittha adalah salah satu raja paling terkenal dalam sejarah Burma. Kisah hidup dan eksploitasinya masih diceritakan kembali dalam literatur, teater, dan bioskop Burma.

Kehidupan awalSunting

Sebagian besar kehidupan awal Kyansittha, seperti banyak sejarah Pagan awal, diselimuti legenda. Banyak kisah yang diberikan dalam catatan-catatan Burma yang dikaitkan dengan Kyansittha adalah legenda, dengan sentuhan sastra yang sangat kuat.

UsulSunting

Menurut catatan sejarah, Kyansittha dilahirkan oleh Putri Pyinsa Kalayani dari Wethali dan Anawrahta, kemudian seorang pangeran senior di istana Raja Sokkate. (Wethali diyakini berada di Negara Rakhine saat ini atau di Benggala.) Ia dibesarkan dari istana Anawrahta setelah Anawrahta mengusir ibundanya yang hamil dengannya ke pedesaan karena Anawrahta dituntun untuk percaya bahwa ia tidak berdarah biru. Catatan sejarah juga berspekulasi bahwa ayah kandung Kyansittha mungkin bukan Anawrahta, tetapi Yazataman, pejabat Pagan yang menjaga Pyinsa Kalayani selama perjalanannya ke Pagan.[2] Meskipun demikian, kronik-kronik itu menerima bahwa ia adalah putra sah Anawrahta menurut hukum adat Burma, yang mengatakan seorang anak yang lahir di dalam nikah dianggap telah diperanakkan oleh suaminya.[3] Bagaimanapun, batu prasasti di Pagoda Hledauk di Taungbyon mengatakan bahwa itu disumbangkan oleh Kyansittha, putra Anawrahta.[4]

Tanggal lahirSunting

Kronik-kronik itu tidak menyetujui tanggal-tanggal tentang kehidupan dan pemerintahannya. Tabel di bawah ini mencantumkan tanggal yang diberikan oleh empat kronik utama.[5]

Kronik Kelahiran–Kematian Usia Pemerintahan Panjang pemerintahan
Zatadawbon Yazawin 1030-1111 80 1084-1111 27
Maha Yazawin 1004-1088 84 1063[note 1]-1088 25
Yazawin Thit 1032-1093 61 1064-1093 29
Hmannan Yazawin 1021-1092 71 1064-1092 28

Selain itu, menurut Zata, dianggap sebagai kronik paling akurat untuk tanggal raja Pagan dan Ava paling terkenal,[6] Kyansittha lahir pada 21 Juli 1030, dan sekitar 19 tahun lebih tua dari Saw Lu. Maha Yazawin mengatakan Kyansittha sekitar empat tahun lebih tua tetapi dua kronik kemudian Yazawin Thit dan Hmannan mengatakan Kyansittha sekitar satu tahun lebih muda dari Lu. Jika Hmannan benar tentang usia Kyansittha saat mati, Kyansittha lahir pada tahun 1041.[note 2]

Narasi kronik yang tidak konsistenSunting

Lebih jauh, narasi kronik diisi dengan banyak inkonsistensi. Tawarikh mengklaim bahwa Anawrahta sudah menjadi raja ketika Pyinsa Kalayni dikirim. Tapi Anawrahta tidak menjadi raja sampai 1044. Kyansittha telah dilahirkan setidaknya sejak 1030. Selain itu, tidak mungkin bahwa penguasa Wethali akan mengirim putrinya ke Anawrahta yang sampai 1044 adalah seorang pangeran tetapi tidak pada Sokkate, sang raja sendiri. Catatan sejarah juga mengklaim bahwa Raja Anawrahta mencoba membunuh semua bayi pada tahun ketika Kyansittha dilahirkan karena para ahli nujumnya meramalkan bahwa seorang yang baru lahir akan menjadi raja. Sekali lagi, Anawrahta bukanlah raja.

Arti nama KyansitthaSunting

Nama kelahiran Kyansittha hilang dari sejarah. Menurut prasasti Pagoda Shwezigon yang didedikasikan oleh Kyansittha sendiri, nama Kyansittha adalah gelar yang diberikan oleh Anawrahta. Sang raja memberinya sebutan Kyansittha yang berarti "tentara yang tersisa / terakhir" karena bakat yang terakhir untuk bertahan hidup di medan perang.[7] Namun menurut sejarawan George Cœdès, itu adalah korupsi dari kata Pali, kalan cacsa, yang berarti "prajurit resmi".[8]

Karier militer (1057–1070-an)Sunting

Kyansittha tumbuh dalam ketidakjelasan yang relatif sampai Anawrahta mengingat putranya di kemudian hari (kemungkinan oleh remaja awal). Di istana Anawrahta, ia adalah seorang pangeran kecil di bawah bayang-bayang saudara tiri lelakinya, Saw Lu, dan melayani sebagai kadet kerajaan di pasukan Pagan. Anawrahta segera mengakui kemampuan putranya. Menurut tradisi, pada awal tahun 1057, raja menjadikan putranya yang remaja salah satu dari empat komandan utama dalam penyerbuannya terhadap Kerajaan Thaton. (Penunjukan Anawrahta atas Kyansittha sebagai komandan pada usia dini menunjukkan bahwa Anawrahta menganggap Kyansittha keturunannya. Selama era kekaisaran Burma, hanya bangsawan yang diizinkan untuk mengambil posisi senior di tentara pada usia dini. Orang biasa, yang harus mendapatkan bahwa hak istimewa selama bertahun-tahun pelayanan, tidak pernah semuda itu.) Pasukan Pagan menangkap Thaton setelah pengepungan selama 3 bulan pada bulan Mei 1057. Kyansittha menjadi terkenal sebagai salah satu dari Empat Paladin.[9][10]

Penelitian yang lebih baru oleh sejarawan Michael Aung-Thwin menerima penaklukan Anawrahta atas Burma Bawah tetapi berpendapat bahwa narasi kronik penaklukan Thaton adalah legenda pasca-Pagan.[11]

Anawrahta terus menemukan Kekaisaran Pagan (juga dikenal sebagai Kekaisaran Burma Pertama) memperluas otoritasnya ke segala arah: Arakan utara di barat, Bukit Shan di utara dan timur, dan Tenasserim di selatan. Kyansittha ikut serta dalam semua ekspedisi Anawrahta termasuk satu ke Kerajaan Nanzhao, dan dalam beberapa kasus (seperti kampanye Tenasserim melawan Kerajaan Khmer) yang dipimpin mereka. Segera setelah penaklukan Thaton, Kyansittha bersama dengan tiga "Paladin" lainnya dikirim untuk mengambil alih Tenasserim. Empat Paladin mengalahkan tentara Khmer, dan Tenasserim menjadi bagian dari Kekaisaran Pagan sejak saat itu.

Pada awal tahun 1070-an, Kyansittha dipanggil untuk melayani Pegu (Bago) melawan para penyerbu dari arah Chiang Mai. Tentara Pagan dengan mudah mengusir perampok. Penguasa Pegu, yang Anawrahta telah diizinkan untuk tetap sebagai raja muda untuk kerja samanya dalam penaklukan 1057 dari Thaton, mengirim putrinya yang masih muda, wanita Khin U, permata dan relikui rambut sebagai hadiah untuk Anawrahta. Dalam perjalanan ke Pagan, Khin U dilahirkan di sebuah tandu bertirai, dan Kyansittha berkuda di sisinya. Selama perjalanan panjang itu, mereka saling jatuh cinta sehingga masalah itu harus dilaporkan ke Anawrahta. Itu adalah akhir dari karier Kyansittha. Dia dikirim ke pengasingan oleh raja.[12]

Kronik-kronik Burma melaporkan pengasingannya dengan sentuhan sastra yang berkembang. Kyansittha dibawa menuju ke hadirat, dan Anawrahta mengejeknya untuk sementara waktu sampai ia naik darah, ia melemparkan tombaknya, Areindama. Tetapi jam Kyansittha belum tiba. Tombak itu luput, merumput kulitnya dan memotong tali yang mengikatnya. Dia mengambil tombak yang terkenal dan melarikan diri untuk tidak pernah kembali. Penerbangannya ke atas bukit dan lembah tetap menjadi subjek favorit teater Burma.

Pengasingan tahun (1070-an–1082)Sunting

Kyansittha melarikan diri ke barat, dan pada suatu waktu, ia mencari nafkah dengan merawat kuda. Dia akhirnya menetap di Kaungbyu (kemungkinan di Distrik Sagaing), dan menikah dengan Thanbula, keponakan kepala biara lokal. Dia berusia awal 30-an. Dia tinggal di sana selama sisa masa pemerintahan Anawrahta hingga tahun 1077.

Pada bulan April 1077, Anawrahta meninggal, dan putranya Lu berhasil. Lu, yang selalu memandang Kyansittha sebagai saingan, dengan enggan mengingat kembali Kyansittha ke Pagan, atas desakan Shin Arahan, primat Pagan, untuk membantu mengelola kerajaan. Kyansittha meninggalkan Thanbula yang sedang hamil di Kaungbyu. Di Pagan, ia segera memperbarui hubungannya dengan Khin U (sekarang dengan gelar Manisanda), yang sekarang menjadi ratu Lu. Kyansittha segera diasingkan lagi, kali ini lebih jauh ke Dala (Yangon modern).[13]

Pemberontakan Pegu (1082-1084)Sunting

Pada tahun 1082, Saw Lu menghadapi pemberontakan serius oleh teman masa kecilnya Yamankan, yang telah dia tunjuk sebagai gubernur Pegu. Raja memanggil kembali Kyansittha untuk menghentikan pemberontakan. Pada pertempuran dekat Magwe, Lu ditangkap pada bulan November 1082 (Natdaw 444 ME).[14] Para menteri menawarkan Kyansittha mahkota. Namun dia menolak. Sebaliknya, ia secara pribadi berusaha menyelamatkan Lu dengan membobol kamp musuh di malam hari. Duduk di bahu Kyansittha dan dalam perjalanan menuju keselamatan, Lu berpikir Kyansittha mencuri dia untuk membunuhnya. Lagi pula, dia tidak pernah memperlakukan Kyansittha dengan baik, dan tidak dapat percaya bahwa Kyansittha akan mempertaruhkan nyawanya untuk menyelamatkan seseorang yang telah memperlakukannya dengan buruk. Yamankan di sisi lain adalah sahabat masa kecilnya, dan putra dari perawat basahnya.

Lu berteriak "Kyansittha mencuri saya".
Kyansittha berseru, "Kalau begitu, mati, bodoh, mati aib anjing di tangan sampah ini", melemparkannya ke bawah, dan berlari untuk hidupnya. Dia berenang menyeberangi Irrawaddy, dan akhirnya kembali ke tempat aman.

Yamankan segera mengeksekusi Lu, dan berbaris ke Pagan. Tidak dapat memblokir tembok benteng Pagan, pasukannya melayang ke utara hingga mendekati Ava (Inwa) saat ini.

Kyansittha pergi ke wilayah Kyaukse, lumbung Pagan, untuk membesarkan tentara. Dia menerima kesetiaan dari kepala Htihlaing, yang membantunya membesarkan pria. Dengan pasukannya, Kyansittha mengusir Yamankan keluar. Tentara Yamankan melarikan diri ke selatan sementara Yamankan melarikan diri dengan tongkang penuh emas dan permata yang dijarahnya ke Irrawaddy. Kyansittha dan pasukannya menindaklanjuti pasukan Pegu yang mundur. Di tengah perjalanan menuju negara Pegu, pasukan muka Kyansittha berhasil menyusul Yamankan di dekat Myingyan. Yamankan, yang buta di satu mata, dibunuh oleh panah melalui mata yang baik.[15]

Menurut kronik Zatadawbon Yazawin, Kyansittha dan Yamankan berperang pada sekitar bulan April 1083 (Kason dari 445 ME).[note 3] Pertempuran mungkin bukan pertempuran terakhir di mana Yamankan dibunuh sejak Zatadawbon mengatakan Saw Lu meninggal pada 1084 setelah memerintah tujuh tahun. Namun, riwayat lain (Hmannan dan Yazawin Thit) mengatakan ia memerintah hanya selama lima tahun, diikuti dengan masa peralihan yang berlangsung hingga 1084—yang menyiratkan bahwa Saw Lu meninggal pada akhir tahun 1082 atau awal tahun 1083. Bagaimanapun, Kyansittha berkuasa pada 1084, per Prasasti Myazedi.

AksesiSunting

Di Pagan, Kyansittha pernah memproklamirkan raja pada tanggal 21 April 1084.[16] Upacara penobatan mungkin sudah dua tahun kemudian, pada tahun 1086.[17] Dia naik tahta dengan gelar Śrī Tribhuvanāditya Dhammarāja(ဂြီတြိဘုဝနာဒိတျဓမ္မရာဇ).[18] Gelarnya ini berarti "Raja Buddha yang beruntung, Matahari dari Tiga Dunia".[19] Dia memiliki tiga orang ratu:

Istri dari pembuangan Thanbula pertamanya tidak hadir. Dia kemudian akan datang dan melihatnya dengan putra mereka Yazakumar nanti.

PemerintahanSunting

 
Prasasti Myazedi, prasasti batu terawal di Burma

Pemerintahan Kekaisaran PaganSunting

Kyansittha memperkuat dasar-dasar Kekaisaran Pagan yang dibangun Anawrahta. Meskipun ia menekan pemberontakan Mon, ia mengejar kebijakan damai menuju Mon. Setelah menghabiskan tujuh tahun di negara Mon di pengasingan, raja memiliki rasa hormat yang sangat besar terhadap budaya Mon, dan menahan para sarjana Mon di istananya. Bahasa sebagian besar epigrafnya adalah Mon (kemungkinan karena aksara Burma masih muncul sendiri). Bahasa Mon secara luas digunakan di kalangan elit penguasa, dan bahasa Pyu terus menjadi kekuatan budaya juga.[20]

Kebijakannya terbukti efektif. Sisa pemerintahannya tidak lagi melihat pemberontakan di selatan. Di tempat lain juga sebagian besar damai. (Dia mengirim ekspedisi ke Arakan utara karena kerajaan anak sungai di barat telah diserang oleh penguasa Arakan di selatan. Pasukannya memusnahkan serangan tetapi tidak dapat menangkap tuannya.)[21]

Kekuasaan pagan tidak luput dari perhatian. Kekaisaran Khmer, kekuatan Asia Tenggara lainnya, berhenti menyerang wilayah Pagan selatan. Ketika Pagan mengirim sebuah kedutaan ke istana Song Tiongkok pada tahun 1106, orang-orang Tionghoa bertemu dengan utusan-utusan Burma dengan upacara-upacara penuh yang hanya memberikan kerajaan yang berdaulat.

Pertumbuhan bertahap bahasa BurmaSunting

Penggunaan bahasa Burma terus menguat di kalangan masyarakat meskipun masih junior untuk bahasa Pyu dan Mon. (Pali telah menggantikan bahasa Sansekerta sebagai bahasa liturgis sejak tahun 1057.) Bukti paling awal dari naskah bahasa Burma yang lebih menetap adalah prasasti Myazedi, yang dipersembahkan kepadanya pada tahun 1112 ketika sang raja sedang menjelang ajalnya. Penggunaan Pyu mulai menurun.[22]

Yang pertama menyebut kata "Myanmar" (nama sastra Burman (Bamar)) muncul di prasasti istana barunya, yang dibangun antara bulan Desember 1101 dan bulan April 1102.

Urusan agamaSunting

Kyansittha dipandu oleh Shin Arahan melanjutkan kebijakan Anawrahta untuk mereformasi Buddhisme Pagan, yang merupakan campuran dari Ari Buddhisme, Mahāyāna, Theravāda dan Hinduisme. Dia memberi perlindungan bagi umat Buddha yang melarikan diri dari India (yang baru saja berada di bawah kekuasaan Muslim). Sang raja menghibur delapan biksu India yang telah belajar selama tiga bulan, mendengarkan cerita mereka. Terpesona oleh deskripsi gua gua agung mereka di Ananta di perbukitan Udayagiri di Odisha, raja menugaskan Candi Ananda untuk ditiru. Dia juga menyelesaikan Pagoda Shwezigon yang dimulai Anawrahta.

Meskipun demikian, sejarawan berpendapat bahwa bahkan agama yang direformasi dari Shin Arahan, Anawrahta, Kyansittha dan raja-raja Pagan lainnya masih sangat dipengaruhi oleh Hindu ketika dibandingkan dengan standar yang lebih ortodoks (abad ke-18 dan 19).[23] Memang, dengan persetujuan dari primata Shin Arahan, Kyansittha percaya Vishnu adalah pelindungnya.

SuksesiSunting

Kyansittha menunjuk cucunya Sithu (kemudian Alaungsithu) sebagai pewaris karena dia pikir dia tidak memiliki seorang putra. Ternyata dia telah melupakan istri yang sedang hamil yang dia tinggalkan di Kaungbyu ketika dia pertama kali dipanggil kembali ke Pagan pada tahun 1078. Thanbula melahirkan seorang anak laki-laki, dan tidak mengetahui tentang kenaikan Kyansittha ke takhta segera. Ketika dia akhirnya datang ke Pagan untuk bertemu Kyansittha dengan putra mereka, raja tidak ingin kembali pada kata-katanya. Sebagai gantinya ia mengangkat anak lelaki penguasa tituler Arakan dengan gelar Yazakumar (Pali: Rajakumar, menyalakan putra Raja). Alaungsithu menggantikannya.

KematianSunting

Kyansittha meninggal pada tahun 1112 atau 1113 setelah menderita sakit yang lama.[note 4] Dia berusia 82 atau 83 tahun pada saat meninggal.

PeninggalanSunting

Kyansittha dianggap sebagai salah satu raja Burma terbesar karena menyelamatkan Kekaisaran Pagan yang baru lahir dan membuatnya lebih kuat. Kelanjutannya dari kebijakan sosial, ekonomi dan agama Anawrahta mengubah kerajaan menjadi kekuatan regional utama. Pemerintahannya secara umum dipahami sebagai waktu ketika asimilasi berbagai tradisi budaya (Mon, Pyu dan Burman) mulai melebur menjadi tradisi budaya Burma yang biasa yang akan mendominasi lembah Irrawaddy..

Dalam budaya populerSunting

Kyansittha dikenang sebagai raja prajurit yang romantis. Dia populer sepanjang masa pemerintahannya dan sesudahnya. Kisah hidup dan eksploitasinya masih diceritakan kembali dalam sastra Burma, teater, dan sinema. Dalam video game Mobile Legenda: Bang Bang, karakter Minsitthar didasarkan pada Kyansittha.[24]

PeringatanSunting

  • Tim Kyansittha adalah salah satu dari empat tim mahasiswa di mana semua siswa di setiap sekolah dasar dan menengah Burma diatur. Tiga tim lainnya dinamai berdasarkan pahlawan Burma terbesar: Bayinnaung, Alaungpaya dan Bandula.
  • UMS Kyan Sittha, Myanmar Navy Frigate

CatatanSunting

  1. ^ (Maha Yazawin Vol. 1 184–185): Saw Lu died in 423 ME (1061–1062 CE), and his death was followed by two years interregnum. Kyansittha succeeded the throne only in 425 ME (1063–1064 CE).
  2. ^ (Hmannan Vol. 1 2003: 286) says he came to power at age 43 (in his 44th year). Since Kyansittha came to power in 446 ME (1084/1085 CE) per Myazedi Inscription and Zata, it means he was born in 403 ME (1041/1042 CE).
  3. ^ (Zata 1960: 84): The battle took place in Kason 445 ME ( 21 March 1083 to 19 April 1083). But since the new year's day of 445 ME fell on 26 March 1083 (6th waxing of Kason 445), Kason 445 only began on 6th waxing of Kason. Thus, the battle took place between 26 March and 19 April 1083.
  4. ^ Although Zatadawbon Yazawin says he died in 473 ME (March 1111 to March 1112 CE), the Myazedi Inscription, inscribed in 474 ME (March 1112 to March 1113), confirms that the king was in his deathbed but still alive at the time of inscription. (Htin Aung 1970: 41): According to Gordon Luce, a "less reliable Early Ava inscription" says Kyansittha's successor Sithu I had been on the throne for 37 years in 1151 CE, meaning Sithu I came to power in 1114 CE. Luce takes the middle of 1112 and 1114, gives the year of death as 1113. Htin Aung is highly skeptical of the assessment since Luce has given weight to a non-contemporary inscription, which by Luce's own admission, is "less reliable" [Luce's quotes].

ReferensiSunting

  1. ^ Coedès 1968: 155–157
  2. ^ Harvey 1925: 23–24
  3. ^ Htin Aung 1970: 32
  4. ^ Hmannan Vol. 1 2003: xxvii–xxviii, in the 1963 preface by Hsan Tun
  5. ^ Maha Yazawin Vol. 1 2006: 348
  6. ^ Aung-Thwin 2005: 121–123
  7. ^ Hmannan Vol. 1 2003: 233
  8. ^ Cœdès 1966: 114
  9. ^ Harvey 1925: 27
  10. ^ Htin Aung 1967: 33
  11. ^ Aung-Thwin 2005: 104–118
  12. ^ Harvey 1925: 31–32
  13. ^ Harvey 1925: 34
  14. ^ (Zata 1960: 83): 9th month (Natdaw) of 444 ME = 23 October 1082 to 20 November 1082.
  15. ^ Harvey 1925: 37
  16. ^ (Yazawin Thit Vol. 1 2012: 111, footnote 2): Full moon of 446 ME = 21 aPRIL 1084
  17. ^ Than Tun 1964: 122
  18. ^ Taw, Blagden 1911: 216
  19. ^ Htin Aung 1967: 44
  20. ^ Tarling 1999: 166
  21. ^ Harvey 1925: 38-44
  22. ^ Htin Aung 1967: 41
  23. ^ Lieberman 2003: 115–116
  24. ^ https://www.instagram.com/p/BpVew3ZFMTB/?utm_source=ig_share_sheet&igshid=153z43rmxrsm0

Daftar pustakaSunting

  • Aung-Thwin, Michael A. (2005). The Mists of Rāmañña: The Legend that was Lower Burma (edisi ke-illustrated). Honolulu: University of Hawai'i Press. ISBN 9780824828868. 
  • Coedès, George (1968). Walter F. Vella, ed. The Indianized States of Southeast Asia. trans.Susan Brown Cowing. University of Hawaii Press. ISBN 978-0-8248-0368-1. 
  • Hall, D.G.E. (1960). Burma (edisi ke-3rd). Hutchinson University Library. ISBN 978-1-4067-3503-1. 
  • Harvey, G. E. (1925). History of Burma: From the Earliest Times to 10 March 1824. London: Frank Cass & Co. Ltd. 
  • Htin Aung, Maung (1967). A History of Burma. New York and London: Cambridge University Press. 
  • Kala, U (1724). Maha Yazawin (dalam bahasa Burmese). 1–3 (edisi ke-2006, 4th printing). Yangon: Ya-Pyei Publishing. 
  • Maha Sithu (1798). Myint Swe (1st ed.); Kyaw Win, Ph.D. and Thein Hlaing (2nd ed.), ed. Yazawin Thit (dalam bahasa Burmese). 1–3 (edisi ke-2012, 2nd printing). Yangon: Ya-Pyei Publishing. 
  • Royal Historians of Burma (c. 1680). U Hla Tin (Hla Thamein), ed. Zatadawbon Yazawin (edisi ke-1960). Historical Research Directorate of the Union of Burma. 
  • Royal Historical Commission of Burma (1832). Hmannan Yazawin (dalam bahasa Burmese). 1–3 (edisi ke-2003). Yangon: Ministry of Information, Myanmar.