Saw Lu (bahasa Myanmar: စောလူး [sɔ lú]; juga dieja Sawlu; juga dikenal sebagai Min Lulin (မင်းလုလင်မင်းလုလင် [mɪɴ lṵlɪɴ]), lit. Raja bocah laki-laki; 19 April 1049 – skt. 21 April 1084) merupakan seorang raja Dinasti Pagan, Burma (Myanmar) sejak tahun 1077 hingga 1084. Ia adalah ahli waris ayahandanya, Anawrahta dari Kerajaan Pagan, kerajaan Burma (Myanmar) pertama yang pernah bersatu tetapi terbukti sebagai penguasa yang tidak berpengalaman. Pada tahun 1082, ia menghadapi pemberontakan di Burma Hilir, dan ditangkap pada sekitar bulan April 1083. Dia kemudian dibunuh di penangkaran sekitar setahun kemudian.

Saw Lu
စောလူး
Raja Burma
Berkuasa11 April 1077 – April 1084
PendahuluAnawrahta
SuccessorKyansittha
Lahir19 April 1049
Rabu, Kason ke-1, 411 ME[note 1]
Pagan
Wafatseb. 21 April 1084
seb. Minggu, Bulan Purnama Kason 446 ME
Pulau Pyidawtha, di dekat Magwe
WangsaPagan
Nama takhta
Śrīvájrabharaṇatribupati
AyahAnawrahta
IbuAgga Mahethi[1]
PasanganUsaukpan[2]
Manisanda
AnakSaw Yun
AgamaTheravāda

Kehidupan awalSunting

Saw Lu lahir dari Raja Anawrahta dan Ratu Agga Mahethi, Ratu dari Istana Selatan. Kronik Burma tidak menyetujui tanggal-tanggal tentang kehidupan dan pemerintahannya. Tabel di bawah ini mencantumkan tanggal yang diberikan oleh empat kronik utama,[3] dan Beasiswa.

Sumber Kelahiran–Kematian Usia Pemerintahan Panjang pemerintahan
Zatadawbon Yazawin (Daftar Bagian Raja)[4] 1050-1084 34 1077-1084 7
Zatadawbon Yazawin (Bagian Horoskop Kerajaan)[5] 1049-1084 34 1077-1084 7
Maha Yazawin 1006-1061 55 1035-1061[note 2] 26
Yazawin Thit 1010-1065 54 Februari 1060-1065 5
Hmannan Yazawin 1020-1065 45 1060-1065 5
Beasiswa 19 April 1049[1]sebelum 21 April 1084[6] 34 11 April 1077–sebelum 21 April 1084 7

Lagipula, kronik-kronik itu tidak setuju apakah Saw Lu lebih tua dari Kyansittha, putra Anawrahta yang lain. Menurut kronik awal, Kyansittha lebih tua (20 tahun per Zata) dan (dua tahun per Maha Yazawin). Namun, kronik kemudian Yazawin Thit dan Hmannan mengatakan Saw Lu lebih tua sekitar satu dan dua tahun, masing-masing.

Bagaimanapun, Anawrahta menjadikan Saw Lu sang pewaris dugaan meskipun Anawrahta sudah memiliki seorang putra, Kyansittha oleh seorang ratu kecil yang telah dibuangnya. Saw Lu dibesarkan oleh seorang wanita bangsawan kelahiran bangsawan. Dia dibesarkan dengan putra perawat basah Yamankan, yang menjadi sahabat dekatnya.[7] Saw Lu tidak tertarik untuk menjalankan kerajaan, dan tidak pernah berpartisipasi dalam kampanye militer ayahnya. Dia melihat Kyansittha, saudara tiri dan jenderalnya dalam tentara Pagan yang sangat populer di kalangan rakyat, dengan kecurigaan.

PemerintahanSunting

Saw Lu naik takhta Pagan pada tanggal 11 April 1077 setelah ayahandanya Anawrahta meninggal secara misterius. Ketika ia menjadi raja, ia menikahi ratu Mon ayahandanya, Manisanda (Khin U) dan menjadikannya ratu kepala.[8] Gelar pemerintahannya adalah Śrīvájrabharaṇatribupati (ၐြီဝဇြာဗရဏ တြိဘုပတိၐြီဝဇြာဗရဏ တြိဘုပတိ).[9]

Untuk menjalankan wilayah berbahasa Mon di selatan, ia menunjuk sahabat masa kecilnya yang dipercaya Yamankan, seorang etnis Mon. Untuk mengelola negara hulu, Saw Lu, atas desakan dari Primat Shin Arahan, dengan enggan membawa kembali Kyansittha, yang telah dikirim ke pengasingan oleh Anawrahta karena perselingkuhannya dengan Manisanda. Namun, Saw Lu harus segera mengusir Kyansittha lagi (kali ini ke Dala dekat Yangon) karena yang terakhir berselingkuh lagi dengan Manisanda.[10][11]

Pemberontakan MonSunting

Sebagai gubernur Pegu, Yamankan terus mengunjungi Saw Lu di Pagan.[note 3] Karena mengetahui pengalaman sahabat masa kecilnya yang baik, Yamankan memutuskan untuk memberontak. Tawarikh ini menggambarkan pelanggaran terakhir antara Saw Lu dan Yamankan secara dramatis. Keduanya memainkan permainan dadu, dan Yamankan menang. Saat Yamankan menang gembira karena kemenangannya, Saw Lu mengejeknya, "Jika kamu begitu pintar, mengapa kamu tidak memberontak terhadapku?"

Yamankan kembali ke Pegu, dan memberontak. Pada akhir tahun 1082, dia berlayar ke sungai Irrawaddy bersama pasukannya, dan mengambil posisi di sebuah pulau beberapa mil di bawah Pagan. Saw Lu mengingat Kyansittha dari pengasingan, dan memberinya komando pasukan Pagan. Mereka berbaris ke selatan dan berhenti di dekat Myingun (dekat Magwe). Tentara Yamankan ditempatkan di Thayet. Saw Lu tidak sabar dan menentang peringatan Kyansittha, menyerang. Namun Yamankan mengharapkan serangan seperti itu dan mempersiapkan posisinya dengan baik. Melihat tentara Lu disingkirkan dan raja dipenjarakan. Menurut kronik Zatadawbon Yazawin, pertempuran antara Saw Lu dan Yamankan terjadi pada bulan November 1082.[note 4]

KematianSunting

Kyansittha mencoba menyelamatkan tetapi Saw Lu menolak untuk diselamatkan. Kesalahan fatal terakhirnya adalah Kyansittha akan membunuhnya untuk mendapatkan takhta tetapi sahabatnya Yamankan tidak. Dia dibunuh oleh Yamankan untuk mencegah upaya penyelamatan lebih lanjut. Menurut Beasiswa, dia kemungkinan meninggal pada sekitar bulan April 1084 sebelum tanggal 21 April 1084. Yamankan sendiri disergap oleh penembak runduk panah Nga Sin si pemburu dan mati. Kemudian Kyansittha menjadi raja ketiga dari Kerajaan Pagan.

Menurut Zatadawbon Yazawin, Kyansittha dan Yamankan berperang pada sekitar bulan April 1083 (Kason dari 445 ME).[note 5] Pertempuran mungkin bukan pertempuran terakhir di mana Yamankan terbunuh sejak Zata mengatakan Saw Lu meninggal pada tahun 1084 setelah memerintah selama tujuh tahun. Namun, riwayat lain (Hmannan dan Yazawin Thit) mengatakan ia memerintah hanya selama lima tahun, diikuti dengan masa peralihan yang berlangsung hingga tahun 1084 — menyiratkan bahwa raja meninggal pada tahun 1083.

Saw Lu begitu tidak kompeten sehingga ia mengatakan banyak hal bagi si genius ayah bahwa kerajaannya selamat dari ujian itu.[12]

Lihat pulaSunting

CatatanSunting

  1. ^ Per (Yazawin Thit 2012: 108, footnote 2) which cites (Tin Naing Toe 2006: 71–76)'s conversion of Zatadawbon Yazawin's horoscope of Saw Lu.
  2. ^ (Maha Yazawin Vol. 1 184–185): Saw Lu died in 423 ME (1061–1062 CE), and his death was followed by two years interregnum. Kyansittha succeeded the throne only in 425 ME (1063–1064 CE).
  3. ^ (Htin Aung 1967: 38): the name Yamankan (literally, Blind Mon) was not the governor's true name. It was an insulting posthumous name given by the chroniclers. His true name is lost to history.
  4. ^ (Zata 1960: 83): 9th month (Natdaw) of 444 ME = 23 October 1082 to 20 November 1082.
  5. ^ (Zata 1960: 84): The battle took place in Kason 445 ME ( 21 March 1083 to 19 April 1083). But since the new year's day of 445 ME fell on 26 March 1083 (6th waxing of Kason 445), Kason 445 only began on 6th waxing of Kason. Thus, the battle took place between 26 March and 19 April 1083.

ReferensiSunting

  1. ^ a b Yazawin Thit Vol. 1 2012: 108, footnote #2
  2. ^ Yazawin Thit Vol. 1 2012: 108
  3. ^ Maha Yazawin Vol. 1 2006: 348
  4. ^ Zata 1960: 39
  5. ^ Zata 1960: 64
  6. ^ Yazawin Thit Vol. 1 2012: 111, footnote #4
  7. ^ Htin Aung 1967: 38–39
  8. ^ Hmannan Vol.1 2003: 274
  9. ^ Hlaing, Nwe Ni (2013). "The concepts of Kingship in Bagan with Special Emphasis on the titles of Bagan Kings". Mandalay University Research Journal (dalam bahasa Inggris). 
  10. ^ Harvey 1925: 34–36
  11. ^ Coedès 1968: 155
  12. ^ Hall 1960: 18