Kramanisasi

Kramanisasi adalah istilah yang digunakan untuk menyebut gejala penjejangan dalam bahasa Indonesia.[1] Bahasa Indonesia yang mulanya egaliter karena tidak mengenal tingkatan bahasa, perlahan berubah menjadi bahasa yang terbagi menjadi dua laras, yakni bahasa krama yang "halus" dan bahasa ngoko yang "kasar". Kramanisasi dianggap sebagai salah satu bentuk penjawaan di Indonesia.[2]

Buku pengajaran bahasa Indonesia.

Selayang pandangSunting

Bahasa Melayu sebagai induk bahasa Indonesia dianggap sebagai bahasa yang demokratis karena tidak mengenal tingkatan bahasa. Akan tetapi, dalam perkembangannya, bahasa Indonesia menunjukkan gejala pengutuban, yakni laras bahasa Indonesia yang "kasar" dan "halus", selayaknya bahasa Jawa yang memiliki tingkatan bahasa. Hal ini diakibatkan oleh kuatnya wacana Jawa dalam politik Indonesia.[3] Secara tidak sadar, bahasa Jawa telah meng-krama-kan dan sekaligus me-ngoko-kan bahasa Indonesia. Proses ini bukanlah proses masuknya bahasa Jawa dalam bahasa Indonesia secara kentara, melainkan meresapnya modalitas bahasa Jawa ke dalam bahasa Indonesia. Perubahan bahasa Indonesia hampir tergantung sepenuhnya pada apa yang terjadi dengan bahasa Jawa.[4]

Kramaisasi terjadi dalam bentuk penggunaan kata-kata lama untuk menghadirkan keagungan masa lalu. Sumber arkaisme ini didapatkan dari bahasa Jawa dan bahasa Sanskerta dalam bahasa Jawa Kuno. Oleh karena itu juga, Pancasila dinukil dari Kakawin Negarakertagama, sebuah literatur Jawa; sejumlah nama dan semboyan kelembagaan di Indonesia juga diambil dari bahasa Jawa Kuno atau Sanskerta.[2]

Kramanisasi juga disebut merupakan fenomena penghalusan bahasa yang terjadi pada era Orde Baru. Proses ini tidak hanya menciptakan kata-kata yang enak didengar dalam bahasa Indonesia, tetapi juga kata-kata yang menimbulkan kesan berjarak antara penutur dan pendengarnya. Bahasa Indonesia pada masa Orde Baru telah digunakan sebagai perangkat kendali masyarakat demi mempertahankan kedudukan dan dominasi. Orde Baru memproduksi banyak eufimisme dan singkatan-singkatan, dan media massa kala itu juga turut menyebarluaskan kata-kata tersebut ke masyarakat. Akan tetapi pada masa Reformasi, bahasa Indonesia bisa menjadi lebih objektif, lugas dan apa adanya.[5]

ContohSunting

EufimismeSunting

Berikut contoh kata-kata yang mengalami kramanisasi yang besifat eufimistik pada masa Orde Baru:[5]

  • Kelaparan → rawan pangan
  • Ditangkap → diamankan
  • Penjara → lembaga pemasyarakatan

ArkaismeSunting

Berikut beberapa contoh kata-kata dalam bahasa Indonesia yang diambil dari bahasa kuno:[2]

Ngoko baruSunting

Sebagai akibat dari adanya bahasa Indonesia laras krama, bahasa Indonesia laras ngoko pun tercipta. Bahasa Indonesia baku memainkan perannya sebagai bahasa krama. Sementara hingga pada kadar tertentu, bahasa yang dianggap memainkan peran sebagai bahasa ngoko adalah bahasa Jakarta.[2][6]

MadyaisasiSunting

Dalam konteks masa Reformasi, adanya bahasa krama yang elitis dan bahasa ngoko yang identik dengan kelas bawah mendorong terciptanya satu laras bahasa baru, yaitu bahasa madya atau pertengahan yang dianggap sebagai cara berkomunikasi yang lebih egaliter. Gejala ini dinamai dengan madyaisasi.[7][8]

Catatan kakiSunting

  1. ^ Krisis Masa Kini dan Orde Baru. Yayasan Pustaka Obor Indonesia. ISBN 978-602-433-161-0. 
  2. ^ a b c d Anderson, Benedict R. O'G (2006). Language and Power: Exploring Political Cultures in Indonesia (dalam bahasa Inggris). Equinox Publishing. ISBN 978-979-3780-40-5. 
  3. ^ "Bahasa Indonesia dalam Komodifikasi dan Histeria - Sinergia News - Ringan dan Kritis" (dalam bahasa english). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-10-03. Diakses tanggal 2020-05-28. 
  4. ^ Dhakidae, Daniel (2003). Cendekiawan dan kekuasaan dalam negara Orde Baru. Gramedia Pustaka Utama. ISBN 978-979-22-0309-7. 
  5. ^ a b Alwi, Hasan (2011). Butir-butir Perencanaan Bahasa Kumpulan Makalah Dr. Hasan Alwi (PDF). Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa. 
  6. ^ Jurriëns, E. (2009). From Monologue to Dialogue: Radio and Reform in Indonesia (dalam bahasa Inggris). BRILL. ISBN 978-90-04-25383-4. 
  7. ^ Bonacker, Thorsten; Heusinger, Judith von; Zimmer, Kerstin (2016-11-25). Localization in Development Aid: How Global Institutions enter Local Lifeworlds (dalam bahasa Inggris). Taylor & Francis. ISBN 978-1-317-20317-9. 
  8. ^ Graf, Arndt (2010). Bahasa Reformasi: Political Rhetoric in Post-Suharto Indonesia (dalam bahasa Inggris). Harrassowitz. ISBN 978-3-447-06391-3.