Buka menu utama

Kharisma (sebelumnya berjudul Pengorbanan Kharisma) merupakan sebuah sinetron produksi Genta Buana Paramita yang ditayangkan di Indosiar. Seperti judulnya sinetron ini menceritakan kisah seorang gadis cantik bernama Kharisma ( Chacha Frederica ) dan Gilang ( Revand Narya). Sangat disayangkan, Sinetron ini hanya bertahan 9 Episode, dengan cerita yang menarik.[1]

Kharisma
Kharisma.jpeg
GenreDrama
PemeranRevand Narya
Chacha Frederica
Donny Damara
Dwi Andhika
Anna Tarigan
Negara Indonesia
BahasaIndonesia
Jumlah musim1
Jumlah episode9 Episode
Produksi
ProduserBudhi Sutrisno
LokasiWilayah Surabaya
Durasi120 Menit
Rumah produksiGenta Buana Paramita
DistributorGenta Buana Paramita
Rilis
Jaringan penyiarIndosiar
Tayang perdanaSenin,10 Desember 2012
Tanggal rilisSenin,10 Desember 2012 –
Kamis,20 Desember 2012
Kronologi
Diawali olehMencari Jejak Bunda
Dilanjutkan olehBrama Kumbara

PemeranSunting

SinopsisSunting

Kharisma gadis cantik berparas ayu tinggal di sebuah desa bersama ayahnya Pak Hadi yang sudah sepuh dan sakit-sakitan. Pada suatu malam terjadi kebakaran yang melanda desa lain yang disebabkan oleh para penjahat yang sengaja membakar desa itu, di saat itu secara kebetulan Kharisma yang melintasi kampung itu melihat musibah kebakaran itu segera membantu korban kebakaran yang membutuhkan bantuannya.

Di saat yang bersamaan pula muncul Gilang dan sahabat baiknya Danang, keduanya adalah para pelajar dari anggota kepolisian. Mereka-pun segera ikut membantu para korban kebakaran, disaat itu ada seorang ibu yang menangis panik karena anaknya masih berada di dalam dan tanpa banyak bicara Gilang segera masuk kedalam rumah itu untuk menyelamatkan sang anak sampai-sampai lengannya terluka.

Gilang berhasil mengeluarkan sang anak dari rumahnya yang terbakar, tetapi sang anak dalam keadaan pingsan hingga membuat Kharisma langsung turun tangan untuk membuat sang anak kembali sadarkan diri. Di saat itu Gilang menatap kagum pada sosok Kharisma hingga tanpa sadar keduanya saling bertemu pandang dan saling menatap satu sama lain.

Saat tahu lengan Gilang terluka, Kharisma-pun segera menyobek androknya dan langsung membalutkannya keluka-luka Gilang hingga membuat keduanya saling ada ikatan ketertarikan satu sama lain. Tapi sayangnya Gilang kehilangan jejak Kharisma yang sudah pergi untuk kembali pulang.

Sejak pertemuan itu membuat Gilang tidak bisa melupakan bayangan Kharisma, dia merasa kalau Kharisma adalah bidadari cantik yang sudah mencuri hatinya. Diapun berusaha untuk mencari keberadaan Kharisma, tetapi selalu saja gagal.

Pak Suwito ayah Gilang adalah seorang pengusaha sukses yang tinggal di rumah megah dan mewah bersama anak perempuannya Nirmala, menantunya Baskoro dan adik perempuannya yang sudah menjadi janda, Ibu Ratih.

Satu hari Pak Suwito keluar dengan membawa tumpukan uang banyak, tetapi di saat itu pula ada dua orang pengendara motor yang merampas uangnya. Sita gadis cantik yang kebetulan melintasi tempat itu segera menolong Pak Suwito hingga dia berhasil menyelamatkan uangnya dan membuat para penjahat itu berhasil ditangkap.

Karena kebaranian Sita membuat Pak Suwito kagum dan ingin menjodohkan Sita dengan Gilang, rupanya Sita adalah adik misan dari Baskoro. Dengan serta merta Baskoro langsung menyetujui perjodohan itu, karena dengan begitu dia bisa dengan mudah menguasai harta keluarga Pak Suwito.

Pak Suwito langsung saja menghubungi Gilang untuk menyampaikan rencana perjodohan itu, tetapi karena cuaca buruk yang sedang melanda daerah itu membuat Gilang tidak bisa dengan leluasa menerima dengan jelas suara Papanya, hingga membuatnya mengiyakan saja semua ucapan Pak Suwito. Mendengar jawaban iya dari Gilang membuat Pak Suwito senang bukan kepalang, diapun langsung membuat rencana untuk segera melamar Sita kepada keluarganya.

Di malam yang sama secara kebetulan Gilang bertemu dengan Kharisma dan ayahnya, di saat itu ayah Kharisma sedang dipukuli oleh anak buah Juragan Usep yang memaksa ayah Kharisma untuk menyerahkan putrinya untuk dijadikan istri kelimanya sebagai ganti karena ayah Kharisma tidak bisa membayar hutangnya. Gilang-pun segera menolong keduanya dari kejahatan Juragan Usep hingga dia dan para anak buahnya-pun berhasil dibekuk.

Gilang membawa Pak Hadi yang sekarat ke rumah sakit, disaat itu Pak Hadi menyampaikan kekhawatirannya untuk meninggalkan Kharisma karena dia merasa ajalnya sudah semakin dekat. Akhirnya Gilang memberanikan diri untuk menjaga dan menyayangi Kharisma dengan meminangnya sebagai istrinya. Akhirnya pernikahan antara Kharisma dan Gilang-pun segera dilangsungkan secara sederhana, dan begitu selesai menikah Pak Hadi menghembuskan nafas terakhirnya.

Di rumah Pak Suwito pertunangan antara Gilang dan Sita dilakukan siap dilakukan, tetapi begitu Gilang datang dengan membawa Kharisma semuanya terbelalak kaget dan tidak menyangka kalau keduanya sudah menikah.

Sita yang tidak bisa menerima semua itu akhirnya nekad bunuh diri dengan menyayat nadinya sendiri. Karena kematian Sita membuat kedua orang tua Sita menyimpan bara dendam dan bertekad akan membalaskan kematian putrinya kepada keluarga Suwito.

Pak Suwito meluapkan rasa amarahnya kepada Gilang dan Kharisma hingga mengancam Gilang untuk segera menceraikan Kharisma kalau masih ingin menjadi ahli warisnya, tetapi di saat itu Gilang lebih memilih untuk tetap bersama Kharisma dan pergi dari rumah itu. Karena keputusan Gilang membuat penyakit asma Pak Suwito kambuh hingga membuat Gilang urung untuk pergi.

Kharisma mencoba untuk mengambil hati Pak Suwito, tetapi malah hinaan dan cacian yang selalu didapatkan Kharisma. Akhirnya Nirmala menyarankan pada Gilang dan Kharisma untuk pergi sementara waktu sampai keadaan membaik, dia akan mencoba untuk membujuk Pak Suwito agar mau menerima keberadaan Kharisma.

Saran Nirmala diterima dengan baik oleh keduanya, lalu keduanyapun segera bergerak pergi untuk berbulan madu. Tapi sayangnya ditengah jalan, Gilang mengalami rasa sakit dikepalanya hingga membuat konsentrasi menyetirnya menjadi kacau dan di saat yang bersamaan muncul truck besar yang sengaja ingin menabrak mobil Gilang hingga Gilang membanting stir dan menabrak pohon hingga sepasang suami istripun terbujur kaku.

Gilang meregang nyawa dirumah sakit, sementara Kharisma berhasil diselamatkan. Karena kematian Gilang membuat keberadaan Kharisma dirumah Pak Suwito menjadi semakin terpojok, dia dibenci oleh seluruh keluarga Suwito terkecuali Nirmala. Nirmala tetap berusaha untuk menyayangi Kharisma.

Di satu malam Kharisma diperkosa oleh seseorang yang tidak diketahui siapa pemerkosanya hingga akhirnya dia hamil. Di saat kematian Gilang, muncul Tirta anak dari ibu Ratih yang jatuh hati pada Kharisma. Tapi cinta Tirta ditentang mati-matian oleh Ibu Ratih karena dianggap Kharisma sebagai biang malapetaka keluarga Suwito.

Tirta terus bertahan dengan rasa cintanya pada Kharisma, dia juga membantu Kharisma untuk mengungkap siapa dalang orang yang memperkosa dirinya dan juga orang sudah membunuh Gilang.


ReferensiSunting

Pranala luarSunting