Kerajaan Mengwi

Kerajaan Mengwi adalah salah satu kerajaan kecil yang didirikan pada abad ke-18 di Pulau Bali.[1] Pendiri kerajaan ini adalah I Gusti Agung Made Agung.[2] Kerajaan Mengwi berakhir setelah dikalahkan oleh Kerajaan Badung pada tahun 1891.[3]

PendirianSunting

Pendirian Kerajaan Mengwi diawali oleh pertikaian antara raja terakhir Kerajaan Gelgel yaitu Ida I Gusti Agung Maruti melawan I Gusti Ngurah Jambe di Cedok Andoga. I Gusti Ngurah Jambe adalah ipar dari I Gusti Agung Maruti, tetapi memihak kepada keponakannya yaitu Dalem Jambe yang juga memiliki hak untuk menjadi raja. Dalam pertikaian ini, Ida I Gusti Agung Maruti dan I Gusti Ngurah Jambe wafat. Putra dan putri dari Ida I Gusti Agung Maruti kemudian mengungsi ke desa Jimbaran. Mereka bernama I Gusti Agung Putu Agung, I Gusti Agung Made Agung, dan I Gusti Agung Ratih. Setelah itu, I Gusti Agung Putu Agung dan I Gusti Agung Made Agung menjadi penguasa di desa Jimbaran dan mendirikan Kerajaan Mengwi. Tahta pertama diberikan kepada I Gusti Agung Made Agung, sedangkan I Gusti Agung Putu Agung memilih menjadi seorang pertapa.[2]

PolitikSunting

Kerajaan Mengwi sering melakukan perang dengan Kerajaan Badung dan Suku Bugis.[4] Pada tahun 1829, Kerajaan Mengwi menjadi bawahan dari Kerajaan Badung. Hal ini terjadi pada masa pemerintahan Gusti Agung Ngurah Made Agung Putra. Kerajaan Mengwi kembali menjadi kerajaan mandiri setelah wafatnya raja Kerajaan Badung yaitu Gusti Ngurah Made Pemecutan.[5] Gusti Agung Ngurah Made kembali berkuasa di Kerajaan Mengwi dengan kekuasaan yang setara dengan Kerajaan Badung.[6]

KeruntuhanSunting

Pada tahun 1891, Kerajaan Badung menyerang Kerajaan Mengwi. Perang ini dimenangkan oleh Kerajaan Badung dengan dibantu oleh penduduk muslim yang bermukim di Serangan dan kampung Kepaon di Pemogan.[3] Dalam peperangan, Raja Pamecutan III yang berkuasa di Kerajaan Badung dibantu oleh Raden Sastraningrat dan pasukannya yang berasal dari Pulau Jawa.[7]

Adat IstiadatSunting

Pada masa pemerintahan Kerajaan Mengwi, di Desa Mengwi dibentuk sebuah Desa Adat Mengwi. Wewenangnya adalah mengelola urusan adat, kekayaan masyarakat hukum adat, dan seni budaya masyarakat Kerajaan Mengwi. Desa Adat Mengwi masih diberlakukan dan berbagi kepemimpinan dengan kepala desa dari pemerintahan sipil.[8]

Peninggalan BersejarahSunting

Pura Taman AyunSunting

Pura Taman Ayun adalah tempat beristirahat dan beribadah bagi keluarga Kerajaan Mengwi. Pura ini berada di Desa Mengwi. Pengelolaannya diserahkan kepada keturunan dari keluarga Kerajaan Mengwi.[9] Pura ini memiliki 50 kompleks bangunan suci dengan dua kolam yang masing-masing berada di dalam dan di luar pura.[10] Pura Taman Ayun dibangun pada tahun 1634 dan mengalami pemugaran pada tahun 1937. Nama awal dari Pura Taman Ayun adalah Pura Taman Ahyun yang berarti kebun keinginan. Nama tersebut kemudian berubah menjadi Taman Ayun yang berarti kebun yang indah. Pada masa Kerajaan Mengwi, pura ini juga dijadikan sebagai sumber pengairan bagi lahan para petani.[11]

ReferensiSunting

  1. ^ Alit 2018, hlm. 34.
  2. ^ a b Segara 2018, hlm. 327.
  3. ^ a b Kartini 2011, hlm. 128.
  4. ^ Segara 2018, hlm. 324.
  5. ^ Alit 2018, hlm. 36.
  6. ^ Alit 2018, hlm. 37.
  7. ^ Kartini 2011, hlm. 129.
  8. ^ Prasetyo, et al. 2017, hlm. 4.
  9. ^ Prasetyo, et al. 2017, hlm. 6.
  10. ^ Putra, et al. 2017, hlm. 448.
  11. ^ Putra, et al. 2017, hlm. 450.

Daftar PustakaSunting