Keragaman genetik

Keragaman genetik atau variasi genetik adalah perbedaan DNA antarindividu[1] atau perbedaan antarpopulasi.[2] Berbagai sumber keragaman genetik termasuk mutasi dan rekombinasi genetik.[3] Mutasi adalah sumber utama keragaman genetik, tetapi mekanisme lain, seperti reproduksi seksual dan hanyutan genetik, juga berkontribusi terhadapnya.[2]

Wheat.gif
Burung kutilang Darwin atau kutilang Galapagos.[4]
Tetua memiliki pengkodean gen yang serupa dalam situasi khusus ini di mana mereka bereproduksi dan keragaman pada keturunannya terlihat. Keturunan yang mengandung keragaman juga bereproduksi dan mewariskan sifat kepada keturunannya.

Keragaman antarindividu dalam sebuah populasiSunting

Keragaman genetik dapat diidentifikasi pada berbagai tingkatan. Identifikasi keragaman genetik dimungkinkan dari pengamatan keragaman fenotipe baik dalam sifat kuantitatif (sifat yang berkeragaman terus menerus dan dikodekan oleh banyak gen (misalnya, panjang kaki pada anjing)) atau sifat diskrit (sifat yang termasuk dalam kategori diskrit dan dikodekan oleh satu atau beberapa gen (misalnya, warna kelopak putih, merah muda, atau merah pada bunga tertentu)).

Keragaman genetik juga dapat diidentifikasi dengan memeriksa keragaman pada tingkat enzim menggunakan proses elektroforesis protein. Gen polimorfik memiliki lebih dari satu alel pada setiap lokus. Setengah dari gen yang mengkode enzim pada serangga dan tanaman mungkin polimorfik, sedangkan polimorfisme kurang umum di antara vertebrata.

Pada akhirnya, keragaman genetik disebabkan oleh keragaman dalam urutan basa dalam nukleotida dalam gen. Teknologi baru sekarang memungkinkan para ilmuwan untuk secara langsung mengurutkan DNA, yang telah mengidentifikasi lebih banyak keragaman genetik daripada yang sebelumnya terdeteksi oleh elektroforesis protein. Pemeriksaan DNA telah menunjukkan keragaman genetik di kedua daerah pengkode dan di daerah intron non-coding gen.

Keragaman genetik akan menghasilkan keragaman fenotipik jika keragaman urutan nukleotida dalam pengurutan DNA menghasilkan perbedaan urutan asam amino dalam protein yang dikode oleh urutan DNA itu, dan jika perbedaan yang dihasilkan dalam urutan asam amino mempengaruhi bentuk, dan dengan demikian fungsi enzim.

Keragaman antarpopulasiSunting

Keragaman geografis berarti perbedaan genetik dalam populasi dari lokasi yang berbeda. Hal ini disebabkan oleh seleksi alam atau hanyutan genetik.

PengukuranSunting

Keragaman genetik dalam suatu populasi biasanya diukur sebagai persentase lokus gen polimorfik atau persentase lokus gen pada individu heterozigot.

Sumber keragamanSunting

Mutasi acak adalah sumber utama keragaman genetik. Mutasi cenderung jarang terjadi, dan sebagian besar mutasi bersifat netral atau merusak, tetapi dalam beberapa kasus, alel baru dapat disukai oleh seleksi alam. Poliploidi adalah contoh mutasi kromosom. Poliploidi adalah suatu kondisi di mana organisme memiliki tiga atau lebih set keragaman genetik (3n atau lebih).

Pindah silang (rekombinasi genetik) dan segregasi acak selama meiosis dapat menghasilkan produksi alel baru atau kombinasi alel baru. Selanjutnya, pemupukan acak juga berkontribusi terhadap keragaman. Keragaman dan rekombinasi dapat difasilitasi oleh elemen genetik transposon, retrovirus endogen, LINE, SINE, dll. Untuk genom tertentu dari organisme multiseluler, keragaman genetik dapat diperoleh dalam sel somatik atau diwariskan melalui germline.

Bentuk keragamanSunting

Keragaman genetik dapat dibagi menjadi berbagai bentuk sesuai dengan ukuran dan jenis keragaman genom yang mendasari perubahan genetik. Keragaman urutan skala kecil (<1 kilobase, kb) termasuk pertukaran pasangan basa dan indel.[5] Keragaman struktur skala besar (>1 kb) dapat berupa keragaman jumlah salinan (hilang atau bertambah), atau penataan ulang kromosom (translokasi, inversi, atau disomi tetua tunggal yang diperoleh Segmental).[5] Keragaman genetik dan rekombinasi oleh elemen transposabel dan retrovirus endogen terkadang dilengkapi dengan berbagai virus persisten dan cacatnya yang menghasilkan kebaruan genetik dalam genom inang. Keragaman numerik dalam seluruh kromosom atau genom dapat berupa poliploidi atau aneuploidi.

Kelestarian keragaman dalam populasiSunting

Berbagai faktor mempertahankan keragaman genetik dalam populasi. Alel resesif yang berpotensi berbahaya dapat disembunyikan dari seleksi pada individu heterozigot dalam populasi organisme diploid (alel resesif hanya diekspresikan pada individu homozigot yang kurang umum). Seleksi alam juga dapat mempertahankan keragaman genetik dalam polimorfisme yang seimbang. Polimorfisme yang seimbang dapat terjadi ketika heterozigot disukai atau ketika seleksi bergantung pada frekuensi.

Virus RNASunting

Tingkat mutasi yang tinggi yang disebabkan oleh kurangnya mekanisme proofreading tampaknya menjadi sumber utama keragaman genetik yang berkontribusi pada evolusi virus RNA.[6] Rekombinasi genetik juga telah terbukti memainkan peran kunci dalam menghasilkan keragaman genetik yang mendasari evolusi virus RNA.[6] Banyak virus RNA mampu melakukan rekombinasi genetika ketika setidaknya ada dua genom virus dalam sel inang yang sama.[7] Rekombinasi RNA tampaknya menjadi kekuatan pendorong utama dalam menentukan arsitektur genom dan perjalanan evolusi virus di antara Picornaviridae ((+)ssRNA) (misalnya virus polio).[8] Dalam Retroviridae ((+)ssRNA) (misalnya HIV), kerusakan pada genom RNA tampaknya dapat dihindari selama transkripsi balik dengan pergantian untai, suatu bentuk rekombinasi genetik.[9][10][11] Rekombinasi juga terjadi pada Coronaviridae ((+)ssRNA) (misalnya SARS).[12] Rekombinasi dalam virus RNA tampaknya merupakan adaptasi untuk mengatasi kerusakan genom.[7] Rekombinasi dapat jarang terjadi antara virus hewan dari spesies yang sama tetapi dari garis keturunan yang berbeda. Virus rekombinan yang dihasilkan terkadang dapat menyebabkan wabah infeksi pada manusia.[12]

SejarahSunting

Ahli biologi evolusioner sering memperhatikan keragaman genetik, sebuah istilah yang di zaman modern merujuk pada perbedaan urutan DNA di antara individu. Namun, mengukur dan memahami keragaman genetik telah menjadi tujuan utama dari mereka yang tertarik untuk memahami beragam kehidupan di bumi sejak jauh sebelum pengurutan genom penuh pertama, dan bahkan sebelum penemuan DNA sebagai molekul yang bertanggung jawab atas hereditas.

Sementara definisi keragaman genetik saat ini bergantung pada genetika molekuler kontemporer, gagasan tentang keragaman yang diwariskan sangat penting bagi mereka yang tertarik pada substansi dan perkembangan kehidupan bahkan sebelum tulisan-tulisan Charles Darwin. Konsep keragaman yang dapat diwariskan—adanya perbedaan bawaan antara bentuk kehidupan yang diturunkan dari orang tua ke keturunannya, terutama dalam kategori seperti spesies—tidak bergantung pada gagasan genetika modern, yang tidak tersedia bagi pikiran abad ke-18 dan ke-19.

Konsep pra-Darwin tentang pewarisan keragamanSunting

Pada pertengahan 1700-an, Pierre Louis Maupertuis, seorang sarjana Prancis sekarang dikenal terutama untuk karyanya dalam matematika dan fisika, mengemukakan bahwa sementara spesies memiliki bentuk asli yang benar, kecelakaan selama pengembangan keturunan yang baru lahir dapat memperkenalkan keragaman yang dapat terakumulasi dari waktu ke waktu.[13] Dalam karyanya Essaie de Cosmologie tahun 1750, ia mengusulkan bahwa spesies yang kita lihat sekarang hanyalah sebagian kecil dari banyak keragaman yang dihasilkan oleh "takdir buta", dan bahwa banyak dari keragaman ini tidak "sesuai" dengan kebutuhan mereka, sehingga tidak bertahan hidup.[14] Bahkan, beberapa sejarawan bahkan menyarankan agar gagasannya mengantisipasi hukum pewarisan yang dikembangkan lebih lanjut oleh Gregor Mendel.[15]

Bersamaan dengan itu, filsuf Prancis Denis Diderot mengusulkan kerangka kerja yang berbeda untuk generasi keragaman yang dapat diwariskan. Diderot meminjam gagasan Maupertuis bahwa keragaman dapat diperkenalkan selama reproduksi dan pertumbuhan keturunan berikutnya,[16] serta berpikir bahwa produksi organisme "normal" tidak lebih mungkin daripada produksi organisme "mengerikan".[17] Namun, Diderot juga percaya bahwa materi itu sendiri memiliki sifat seperti kehidupan dan dapat berkumpul sendiri menjadi struktur yang berpotensi untuk kehidupan.[16] Gagasan Diderot tentang transformasi biologis, yang diperkenalkan dalam karyanya tahun 1749, Letter on the Blind, dengan demikian difokuskan pada variabilitas bentuk yang dihasilkan secara spontan, bukan variabilitas dalam spesies yang ada.[18]

Baik Maupertuis maupun Diderot dibangun di atas gagasan penyair dan filsuf Romawi Lucretius, yang menulis dalam De rerum natura bahwa semua alam semesta diciptakan secara kebetulan, dan hanya makhluk yang tidak saling bertentangan yang bertahan.[19] Karya Maupertuis dibedakan dari karya Lucretius dan Diderot dalam penggunaan konsep kesesuaian dalam menjelaskan kelangsungan hidup makhluk yang berbeda, sebuah gagasan baru di antara mereka yang percaya bahwa kehidupan berubah seiring waktu.

Seperti Diderot, dua pemikir berpengaruh lainnya di abad ke-18—Erasmus Darwin dan Jean-Baptiste de Lamarck—percaya bahwa hanya organisme yang sangat sederhana yang dapat dihasilkan oleh generasi spontan, sehingga mekanisme lain diperlukan untuk menghasilkan variabilitas besar kehidupan kompleks yang diamati di bumi.[13] Erasmus Darwin mengusulkan bahwa perubahan yang diperoleh selama kehidupan hewan dapat diturunkan kepada keturunannya dan bahwa perubahan ini tampaknya dihasilkan oleh upaya hewan untuk memenuhi kebutuhan dasarnya.[20] Demikian pula, teori Lamarck tentang variabilitas di antara makhluk hidup berakar pada pola penggunaan dan tidak digunakan, yang dia yakini menyebabkan perubahan fisiologis yang diwariskan.[13] Baik Erasmus Darwin maupun Lamarck percaya bahwa keragaman, apakah itu muncul selama perkembangan atau selama kehidupan hewan, dapat diwariskan, sebuah langkah kunci dalam teori perubahan dari waktu ke waktu mulai dari individu hingga populasi.

Pada abad berikutnya, pengamatan teleskopik William Herschel terhadap beragam nebula di langit malam menunjukkan kepadanya bahwa masing-masing nebula yang berbeda dapat berada dalam tahap yang berbeda dalam proses kondensasi. Ide ini, yang kemudian dikenal sebagai hipotesis nebula, menyarankan bahwa proses alam dapat menciptakan keteraturan dari materi dan memperkenalkan keragaman dan bahwa proses ini dapat diamati dari waktu ke waktu.[13] Meskipun tampaknya bagi pembaca modern bahwa teori astronomi tidak relevan dengan teori keragaman organik, ide-ide ini secara signifikan digabungkan dengan ide-ide transformasi biologis — yang sekarang kita kenal sebagai evolusi — pada pertengahan abad ke-19, meletakkan dasar penting untuk pekerjaan itu. pemikir-pemikir berikutnya seperti Charles Darwin.[21]

Konsep Darwin tentang pewarisan keragamanSunting

Gagasan Charles Darwin tentang keragaman yang dapat diwariskan dibentuk oleh karya ilmiahnya sendiri dan gagasan orang-orang sezaman dan pendahulunya.[22] Darwin menganggap keragaman yang diturunkan dari banyak faktor, tetapi secara khusus menekankan kekuatan lingkungan yang bekerja pada tubuh. Teorinya tentang pewarisan berakar pada gagasan (yang sekarang tidak terbukti) tentang gemmule—partikel hipotetis kecil, yang menangkap esensi suatu organisme dan berjalan dari seluruh tubuh ke organ reproduksi, dari mana mereka diturunkan ke keturunannya.[23] Darwin percaya bahwa hubungan kausal antara lingkungan dan tubuh begitu kompleks sehingga keragaman yang dihasilkan hubungan ini secara inheren tidak dapat diprediksi.[24] Namun, seperti Lamarck, dia mengakui bahwa variabilitas juga dapat disebabkan oleh pola penggunaan dan ketidakgunaan organ.[25] Darwin terpesona oleh keragaman dalam populasi alami dan peliharaan, dan kesadarannya bahwa individu dalam suatu populasi menunjukkan keragaman yang tampaknya tidak bertujuan sebagian besar didorong oleh pengalamannya bekerja dengan peternak hewan.[26] Darwin percaya bahwa spesies berubah secara bertahap, melalui akumulasi keragaman kecil yang terus-menerus, sebuah konsep yang akan tetap diperdebatkan hingga abad ke-20.[27]

Konsep pasca-Darwin tentang pewarisan keragamanSunting

Pada abad ke-20, bidang yang kemudian dikenal sebagai genetika populasi berkembang. Bidang ini berusaha untuk memahami dan mengukur keragaman genetik.[27] Bagian di bawah ini terdiri dari garis waktu perkembangan terpilih dalam genetika populasi, dengan fokus pada metode untuk mengukur keragaman genetik.

  • 1866 - Heterozigositas: Eksperimen hibridisasi Gregor Mendel memperkenalkan konsep yang pada 1950-an dikenal sebagai heterozigositas.[25] Dalam spesies diploid, satu yang mengandung dua salinan DNA dalam setiap sel (satu dari setiap orang tua), seorang individu dikatakan heterozigot di lokasi tertentu dalam genom jika dua salinan DNA berbeda di situs itu. Heterozigositas, frekuensi rata-rata heterozigot dalam suatu populasi, menjadi ukuran mendasar dari keragaman genetik dalam suatu populasi pada pertengahan abad ke-20.[28] Jika heterozigositas suatu populasi adalah nol, setiap individu adalah homozigot; yaitu, setiap individu memiliki dua salinan alel yang sama di lokus yang diinginkan dan tidak ada keragaman genetik.
  • 1918 - Keragaman: Dalam makalah yang berjudul “Korelasi Antar Kerabat Dalam Anggapan Warisan Mendel”, Ronald Fisher memperkenalkan konsep statistik varians; rata-rata kuadrat deviasi dari kumpulan pengamatan dari rata-ratanya ( ), yang mana   adalah varians dan   adalah mean dari populasi tempat pengamatan   ditarik).[29] Pekerjaan Fisher dalam genetika populasi tidak hanya penting bagi genetika populasi; ide-ide ini juga akan membentuk dasar statistik modern.
  • 1921 - Varians genetik aditif dan dominan: R.A. Fisher kemudian membagi lagi definisi umum varian menjadi dua komponen yang relevan dengan genetika populasi: varian genetik aditif dan dominan.[30] Model genetik aditif mengasumsikan bahwa gen tidak berinteraksi dan bahwa nilai sifat dapat diperkirakan hanya dengan menjumlahkan efek setiap gen pada sifat tersebut. Di bawah model Fisher, varians genetik total adalah jumlah varians genetik aditif (varian dalam suatu sifat karena efek aditif ini) dan varians genetik dominan (yang menjelaskan interaksi antar gen).[29]
  • 1948 - Entropi: Tidak seperti varians, yang dikembangkan dengan tujuan untuk mengukur varians genetik, ukuran keragaman Claude Shannon, sekarang dikenal sebagai entropi Shannon, dikembangkan sebagai bagian dari karyanya dalam teori komunikasi sebagai cara untuk mengukur jumlah informasi yang terkandung dalam pesan. Namun, metode ini dengan cepat digunakan dalam genetika populasi, dan merupakan metode utama yang digunakan untuk mengukur keragaman genetik dalam makalah seminal oleh Richard Lewontin, "The Apportionment of Human Genetic Diversity."
  • 1951 - Statistika F: F-statistik, juga dikenal sebagai indeks fiksasi, dikembangkan oleh ahli genetika populasi Sewall Wright untuk mengukur perbedaan keragaman genetik di dalam dan di antara populasi. Yang paling umum dari statistik ini, FST, menganggap dalam definisi yang paling sederhana dua versi yang berbeda dari gen, atau alel, dan dua populasi yang mengandung satu atau kedua alel ini. FST mengkuantifikasi variabilitas genetik di antara dua populasi ini dengan menghitung frekuensi rata-rata heterozigot di dua populasi relatif terhadap frekuensi heterozigot jika dua populasi dikumpulkan.[31] F-statistik memperkenalkan gagasan untuk mengukur konsep hierarkis varians dan akan menjadi dasar dari banyak metode genetik populasi yang penting, termasuk serangkaian metode yang menguji bukti seleksi alam dalam genom.[32]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "What is genetic variation?". EMBL-EBI Train online (dalam bahasa Inggris). 2017-06-05. Diakses tanggal 2019-04-03. 
  2. ^ a b "Genetic Variation". Genome.gov (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-09-28. 
  3. ^ Levinson, Gene (2020). Rethinking evolution: the revolution that's hiding in plain sight. World Scientific. ISBN 9781786347268. 
  4. ^ Darwin, 1845. Journal of researches into the natural history and geology of the countries visited during the voyage of H.M.S. Beagle round the world, under the Command of Capt. Fitz Roy, R.N. 2d edition.
  5. ^ a b Lars Feuk, Andrew R. Carson & Stephen W. Scherer (February 2006). "Structural variation in the human genome". Nature Reviews Genetics. 7 (2): 85–97. doi:10.1038/nrg1767. PMID 16418744. 
  6. ^ a b Carrasco-Hernandez R et al. Are RNA Viruses Candidate Agents for the Next Global Pandemic? A Review. ILAR J. 2017 Dec 15;58(3):343-358. doi: 10.1093/ilar/ilx026. PubMed; PMCID: PMC7108571.
  7. ^ a b Barr JN, Fearns R (June 2010). "How RNA viruses maintain their genome integrity". The Journal of General Virology. 91 (Pt 6): 1373–87. doi:10.1099/vir.0.020818-0 . PMID 20335491. 
  8. ^ Muslin C, Mac Kain A, Bessaud M, Blondel B, Delpeyroux F (September 2019). "Recombination in Enteroviruses, a Multi-Step Modular Evolutionary Process". Viruses. 11 (9): 859. doi:10.3390/v11090859 . PMC 6784155 . PMID 31540135. 
  9. ^ Hu WS, Temin HM (November 1990). "Retroviral recombination and reverse transcription". Science. 250 (4985): 1227–33. Bibcode:1990Sci...250.1227H. doi:10.1126/science.1700865. PMID 1700865. 
  10. ^ Rawson JM, Nikolaitchik OA, Keele BF, Pathak VK, Hu WS (November 2018). "Recombination is required for efficient HIV-1 replication and the maintenance of viral genome integrity". Nucleic Acids Research. 46 (20): 10535–45. doi:10.1093/nar/gky910. PMC 6237782 . PMID 30307534. 
  11. ^ Bernstein H, Bernstein C, Michod RE (January 2018). "Sex in microbial pathogens". Infection, Genetics and Evolution. 57: 8–25. doi:10.1016/j.meegid.2017.10.024. PMID 29111273. 
  12. ^ a b Su S, Wong G, Shi W, Liu J, Lai AC, Zhou J, et al. (June 2016). "Epidemiology, Genetic Recombination, and Pathogenesis of Coronaviruses". Trends in Microbiology. 24 (6): 490–502. doi:10.1016/j.tim.2016.03.003 . PMC 7125511 . PMID 27012512. 
  13. ^ a b c d Bowler, Peter J. (1989). Evolution: the history of an idea (edisi ke-Rev.). Berkeley: University of California Press. ISBN 0-520-06385-6. OCLC 17841313. 
  14. ^ Glass, Bentley (1947). "Maupertuis and the Beginnings of Genetics". The Quarterly Review of Biology. 22 (3): 196–210. doi:10.1086/395787. ISSN 0033-5770. PMID 20264553. 
  15. ^ Sandler, Iris (1983). "Pierre Louis Moreau de Maupertuis: A precursor of Mendel?". Journal of the History of Biology. 16 (1): 102. doi:10.1007/bf00186677. ISSN 0022-5010. PMID 11611246. 
  16. ^ a b Gregory, Mary (2006-10-23). Diderot and the Metamorphosis of Species. Routledge. doi:10.4324/9780203943823. ISBN 978-1-135-91583-4. 
  17. ^ Hill, Emita (1968). "Materialism and Monsters in "Le Rêve de d'Alembert"". Diderot Studies. 10: 67–93. ISSN 0070-4806. JSTOR 40372379. 
  18. ^ Zirkle, Conway (1941). "Natural Selection before the "Origin of Species"". Proceedings of the American Philosophical Society. 84 (1): 71–123. ISSN 0003-049X. JSTOR 984852. 
  19. ^ Gregory, Mary Efrosini (2008). Evolutionism in eighteenth-century French thought. New York: Peter Lang. ISBN 978-1-4331-0373-5. OCLC 235030545. 
  20. ^ Zirkle, Conway (1946). "The Early History of the Idea of the Inheritance of Acquired Characters and of Pangenesis". Transactions of the American Philosophical Society. 35 (2): 91–151. doi:10.2307/1005592. ISSN 0065-9746. JSTOR 1005592. 
  21. ^ Schweber, S.S. (1989). "John Herschel and Charles Darwin: A study in parallel lives". Journal of the History of Biology. 22 (1). doi:10.1007/bf00209603. ISSN 0022-5010. 
  22. ^ Egerton, Frank N. (1976). "Darwin's Early Reading of Lamarck". Isis. 67 (3): 452–456. doi:10.1086/351636. ISSN 0021-1753. JSTOR 230686. 
  23. ^ Winther, Rasmus G. (2000). "Darwin on Variation and Heredity". Journal of the History of Biology. 33 (3): 425–455. doi:10.1023/A:1004834008068. ISSN 0022-5010. JSTOR 4331610. 
  24. ^ Beatty, John (2006-12-01). "Chance Variation: Darwin on Orchids". Philosophy of Science. 73 (5): 629–641. doi:10.1086/518332. ISSN 0031-8248. 
  25. ^ a b Deichmann, Ute (2010). "Gemmules and Elements: On Darwin's and Mendel's Concepts and Methods in Heredity". Journal for General Philosophy of Science. 41 (1): 85–112. doi:10.1007/s10838-010-9122-0. ISSN 0925-4560. JSTOR 20722529. 
  26. ^ Bowler, Peter J. (2009-01-09). "Darwin's Originality". Science. 323 (5911): 223–226. doi:10.1126/science.1160332. ISSN 0036-8075. PMID 19131623. 
  27. ^ a b Provine, William B. (2001). The origins of theoretical population genetics (edisi ke-2nd). Chicago: University of Chicago Press. ISBN 0-226-68463-6. OCLC 46660910. 
  28. ^ "Heterozygosity". Oxford Bibliographies (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-11. 
  29. ^ a b Charlesworth, Brian; Edwards, Anthony W. F. (2018-07-26). "A century of variance". Significance. 15 (4): 20–25. doi:10.1111/j.1740-9713.2018.01170.x . ISSN 1740-9705. 
  30. ^ Dietrich, Michael (2013-01-01). "R.A. Fisher and the Foundations of Statistical Biology". Outsider Scientists: Routes to Innovation in Biology. 
  31. ^ Alcala, Nicolas; Rosenberg, Noah A (2017-07-01). "Mathematical Constraints on FST: Biallelic Markers in Arbitrarily Many Populations". Genetics. 206 (3): 1581–1600. doi:10.1534/genetics.116.199141 . ISSN 1943-2631. PMC 5500152 . PMID 28476869. 
  32. ^ Excoffier, L.; Hofer, T.; Foll, M. (October 2009). "Detecting loci under selection in a hierarchically structured population". Heredity (dalam bahasa Inggris). 103 (4): 285–298. doi:10.1038/hdy.2009.74 . ISSN 1365-2540. PMID 19623208. 

Bacaan lebih lanjutSunting

Pranala luarSunting