Buka menu utama

John Tralala, yang bernama asli Yusran Effendi[1] (lahir di Lampihong, 13 Juni 1959 – meninggal di Banjarmasin, 26 Juni 2018 pada umur 59 tahun) adalah seorang pelawak, budayawan, dan seniman Madihin Kalimantan Selatan. Popularitasnya tidak hanya diakui di daerah asalnya Banjarmasin, tetapi sampai ke tanah Jawa, bahkan sampai ke luar negeri.[1]

John Tralala
John Tralala.jpg
Lahir(1959-06-13)13 Juni 1959
Bendera Indonesia Lampihong, Hulu Sungai Utara (kini Kabupaten Balangan)
Meninggal26 Juni 2018(2018-06-26) (umur 59)
Bendera Indonesia Banjarmasin
Warga negara Indonesia
Tahun aktif1980-2018
AnakHendra
Yuwanda Yusnita

Gaya lawakanSunting

Sebagai pemadihinan (bahasa Banjar: pemain Madihin), ia melakukan lawakan secara spontan dengan menyesuaikan syair-syair dalam Madihin ke dalam konteks keseharian. Isi lawakannya mengarah kepada nasihat-nasihat yang bersifat religius.[1]

Mantan presiden Soeharto di era Orde Baru pernah menikmati sajian Madihin oleh John Tralala, hingga berujung pada pemberian ongkos naik haji (ONH) Plus oeh Soeharto kepadanya.

KarierSunting

Karier di dunia lawak dimulai saat John Tralala membentuk grup lawak John Tralala Group pada tahun 1980 dan beranggotakan 3 personel pria (satu di antaranya adalah anaknya, Hendra Tralala). Sejak saat itu, grup lawak ini telah dua kali menjuarai lomba lawak tingkat nasional (terakhir tahun 2001).

Setelah menjadi ikon pelawak di Banjarmasin dan sekitarnya, ia mengubah konsep lawakannya sekaligus mengenalkan budaya daerah Banjarmasin, Madihin, menjadi konsep Madihin yang bernuansa humor.[1]

Karya musik MadihinSunting

Beberapa di antaranya adalah:[1]

  • Imah Galapung
  • Manimang Bulan
  • Buruk Sikuan
  • Apam Barabai
  • Siti Ropeah
  • Tasalah Kali

Kontribusi lainnyaSunting

Meninggal duniaSunting

John Tralala meninggal dunia pada 26 Juni 2018 dalam usia 59 tahun akibat serangan jantung ketika dalam perawatan di RS Bhayangkara Kota Banjarmasin.[4] Almarhum dikebumikan pada keesokan harinya di pemakaman keluarga di kawasan Pasar Arba Pamangkih, Kabupaten Banjar.[5]

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e Aji (Kaltim Post) (6 Januari 2015). "Masih Tampil di Stasiun Televisi Lokal, Sering Diundang ke Luar Negeri". 
  2. ^ Khairil Rahim (Tribun News) (20 Januari 2015). "HUT Rindam Mulawarman Gelar Lomba Madihin". 
  3. ^ Irfani Rahman (Banjaramsin Post) (17 Juni 2014). "John Tralala Rambah Dunia Sutradara". 
  4. ^ "Jhon Tralala, Seniman Madihin Meninggal karena Serangan Jantung". kumparan.com. 26 Juni 2018. Diakses tanggal 27 Juni 2018. 
  5. ^ "Jhon Tralala tokoh seni dan budayawan Kalsel wafat". elshinta.com. 26 Juni 2018. Diakses tanggal 27 Juni 2018.