Jalur sepeda

Jalur sepeda adalah jalur yang khusus diperuntukkan untuk lalu lintas untuk pengguna sepeda dan kendaraan yang tidak bermesin yang memerlukan tenaga manusia, dipisah dari lalu lintas kendaraan bermotor untuk meningkatkan keselamatan lalu lintas pengguna sepeda. Penggunaan sepeda memang perlu diberi fasilitas untuk meningkatkan keselamatan para pengguna sepeda dan bisa meningkatkan kecepatan berlalu lintas bagi para pengguna sepeda. Di samping itu penggunaan sepeda perlu didorong karena hemat energi dan tidak mengeluarkan polusi udara yang signifikan.

Jalur sepeda di Sentul City, Bogor

Cara jaringan jalan umum dirancang, dibangun, dan dikelola dapat memiliki pengaruh yang signifikan terhadap utilitas dan keselamatan bersepeda. Jaringan bersepeda mungkin dapat menyediakan rute langsung dan nyaman bagi pengguna, meminimalkan penundaan dan upaya yang tidak perlu dalam mencapai tujuan mereka. Pemukiman dengan jaringan jalan padat dari jalan-jalan yang saling berhubungan cenderung menjadi lingkungan bersepeda utilitas yang layak.

Jalur sepedaSunting

Desain persimpangan terlindungi (protected intersection) di Belanda, secara fisik memisahkan jalur sepeda dari seluruh persimpangan.

Jalur sepeda adalah jalur, rute, jalan, atau jalur yang dalam beberapa hal dirancang dan/atau dirancang khusus untuk perjalanan menggunakan sepeda.[1] Jalur sepeda yang dibatasi oleh tanda yang dicat cukup umum di banyak kota. Jalur sepeda yang dibatasi oleh pembatas, bollard atau boulevard cukup umum di beberapa negara Eropa seperti Belanda, Denmark, dan Jerman.

KetentuanSunting

Beberapa jalur sepeda dipisahkan dari jalur kendaraan bermotor oleh pembatas fisik (misalnya barrier atau bollard), tetapi sebagian lainnya hanya dipisahkan oleh marka yang dicat—jalur khusus sepeda, jalur sepeda penyangga, dan jalur sepeda contraflow. Beberapa berbagi jalan dengan kendaraan bermotor — jalan sepeda, sharrow, jalur sepeda imbauan — atau bersama dengan pejalan kaki — jalur penggunaan bersama dan jalur hijau.

Segregasi/terpisahSunting

 
Fasilitas sepeda terpisah di Karlsruhe, Jerman. Fahrradstraße berarti "jalan sepeda".

Jalur sepeda terpisah dalam beberapa kasus dapat berarti jalur pengecualian kendaraan bermotor (kadang pejalan kaki juga) karena diutamakan untuk pesepeda. Dengan demikian, ini termasuk jalur sepeda dengan garis dicat padat tetapi tidak jalur dengan garis putus-putus dan jalur sepeda imbauan di mana kendaraan bermotor diizinkan untuk merambah jalur tersebut.[2] Ini mencakup jalur sepeda yang secara fisik berbeda dari jalan raya dan trotoar (misalnya pembatas jalan, bollard atau trotoar).[3] Dan itu termasuk jalur sepeda dengan cara mereka sendiri yang eksklusif untuk bersepeda. Jalur yang digunakan bersama dengan pejalan kaki dan lalu lintas tidak bermotor lainnya tidak dianggap terpisah dan biasanya disebut jalur penggunaan bersama, jalur multiguna di Amerika Utara, dan jalur pejalan kaki penggunaan bersama di Inggris.

Aspek keselamatan jalur sepedaSunting

Aspek keselamatan yang paling rawan untuk jalur sepeda adalah:

  • Dipersimpangan karena di sini terjadi konflik dengan jalur kendaraan bermotor
  • Pada ruas terutama pada akses jalan ke bangunan atau tempat parkir.

Desain jalur sepedaSunting

Jalur sepeda di jalan raya yang terpisahSunting

Ada beberapa pendekatan desain jalur sepeda yang terpisah:

  • Jalur khusus sepeda, dimana jalur untuk sepeda dipisah secara phisik dari jalur lalu lintas kendaraan bermotor
  • Jalur sepeda penyangga, dimana jalur dengan penyangga yang dicat lebar untuk membatasi celah besar antara jalur sepeda dan lalu lintas lainnya.
  • Jalur sepeda contraflow, dimana bagian jalur lalu lintas yang hanya dipisah dengan marka jalan atau warna jalan yang berbeda.

Jalur sepeda bersama di jalan rayaSunting

Jalur sepeda imbauanSunting

 
Jalur sepeda imbauan di Belanda

Jalur sepeda imbauan (advisory bike lane) adalah konfigurasi striping jalan raya yang menyediakan lalu lintas sepeda dan kendaraan bermotor dua arah menggunakan jalur perjalanan kendaraan pusat dan jalur sepeda "imbauan" di kedua sisinya. Jalur tengah didedikasikan untuk, dan digunakan bersama oleh, pengguna kendaraan bermotor yang bepergian di kedua arah. Jalur tengah lebih sempit dari dua jalur perjalanan kendaraan dan tidak memiliki garis tengah; beberapa lebih sempit dari lebar mobil. Pengendara sepeda diberikan preferensi di jalur sepeda tetapi pengendara dapat melanggar batas ke jalur sepeda untuk melewati kendaraan bermotor lain setelah menyerah pada pengendara sepeda. Jalur sepeda penasihat biasanya dipasang di jalan bervolume rendah.[4]

Boulevard sepedaSunting

 
Boulevard sepeda di Oregon, AS

Boulevard sepeda adalah jalan kecepatan rendah yang telah dioptimalkan untuk lalu lintas sepeda. Boulevard sepeda melarang lalu lintas kendaraan bermotor yang terputus tetapi membolehkan lalu lintas kendaraan bermotor lokal. Mereka dirancang untuk memprioritaskan pesepeda sebagai pengguna jalan.

Jalan raya sepedaSunting

 
Jalan raya sepeda di Enschede, Belanda

Belanda dan Denmark telah mempelopori konsep "bicycle superhighways" atau "jalan raya super sepeda". Rute di Belanda pertama dibuka pada tahun 2004 antara Breda dan Etten-Leur; banyak lainnya telah ditambahkan sejak saat itu.[5] Pada tahun 2017 beberapa superhighway sepeda dibuka di wilayah Arnhem-Nijmegen, dengan RijnWaalpad sebagai contoh terbaik dari infrastruktur bersepeda jenis baru ini.

Rute pertama di Denmark, C99, dibuka pada 2012 antara stasiun kereta Vesterbro di Kopenhagen dan Albertslund, pinggiran barat. Rute ini menelan biaya 13,4 juta DKK dan panjangnya 17,5 km, dibangun dengan beberapa pemberhentian dan jalur baru yang jauh dari lalu lintas. "Stasiun servis" dengan pompa udara ditempatkan secara berkala, dan di mana rute harus melintasi jalan, pegangan tangan dan papan lari disediakan sehingga pesepeda dapat menunggu tanpa harus menginjakkan kaki di tanah.[6] Proyek serupa telah dibangun di Jerman di antara negara-negara lain.

Biaya membangun jalan raya super sepeda tergantung pada banyak hal, tetapi biasanya antara €300.000/km (untuk jalur sepeda khusus yang lebar) dan €800.000/km (bila diperlukan struktur teknik sipil yang rumit).[7]

KarakteristikSunting

DimensiSunting

 
Jalur sepeda di Abruzzo, Italia

Lebar lajur sepeda sekurang-kurangnya 1 meter cukup untuk dilewati satu sepeda dengan ruang bebas di kiri dan kanan sepeda yang cukup, dan jalur untuk lalu lintas dua arah sekurang-kurangnya 2 meter.

Perkerasan jalur sepedaSunting

Perkerasan jalur sepeda dapat berupa:

  • Perkerasan kaku dari beton
  • Perkerasan fleksibel
  • perkerasan anatomi gerak tubuh

Fasilitas parkirSunting

Parkir sepedaSunting

 
Gedung parkir sepeda di Amsterdam, Belanda

Karena parkir sepeda yang aman dan nyaman merupakan faktor kunci dalam mempengaruhi keputusan seseorang untuk bersepeda, infrastruktur parkir yang layak harus disediakan untuk mendorong penggunaan sepeda.[8] Parkir sepeda yang layak melibatkan infrastruktur tahan cuaca seperti loker, rak, parkir sepeda berawak atau tak berawak,[9] serta fasilitas parkir sepeda di dalam tempat kerja untuk memfasilitasi perjalanan sepeda. Ini juga akan membantu jika pengaturan hukum tertentu diberlakukan untuk memungkinkan parkir ad hoc yang sah, misalnya untuk mengizinkan orang mengunci sepeda mereka ke pagar, rambu-rambu dan perabotan jalan lainnya ketika rak sepeda individu yang tepat tidak tersedia.

Jalur sepeda di IndonesiaSunting

Beberapa kota sudah memiliki jalur sepeda, salah satunya adalah Lippo Karawaci, Lippo Cikarang, Sentul City dan Jababeka yang memiliki jalur sepeda yang cukup baik. Namun di daerah perkotaan sering kali terdapat angkot yang berhenti menghalangi jalur sepeda sehingga pengemudi sepeda terpaksa menggunakan trotoar atau jalan umum yang berbahaya. Seringkali juga terlihat para pengemudi motor menggunakan jalur sepeda yang seharusnya tidak boleh. Tukang ojek pun sering memparkir motornya di jalur sepeda. Hingga kini, fasilitas jalur sepeda di Indonesia masih belum sempurna.

GaleriSunting

Lihat pulaSunting

Pranala luarSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Urban Bikeway Design Guide". National Association of City Transportation Officials (dalam bahasa Inggris). 2012-06-27. Diakses tanggal 2021-11-27. 
  2. ^ "Home". www.apbp.org. Diakses tanggal 2021-11-27. 
  3. ^ "Cycle Tracks". National Association of City Transportation Officials (dalam bahasa Inggris). 2011-12-14. Diakses tanggal 2021-11-27. 
  4. ^ "Home". www.apbp.org. Diakses tanggal 2021-11-27. 
  5. ^ W, Mark. "First cycle "superhighway" revisited". Diakses tanggal 2021-11-27. 
  6. ^ "The project | Cykelsuperstier". web.archive.org. 2012-04-17. Diakses tanggal 2021-11-27. 
  7. ^ Buekers, Jurgen; Dons, Evi; Elen, Bart; Int Panis, Luc (2015-12). "Health impact model for modal shift from car use to cycling or walking in Flanders: application to two bicycle highways". Journal of Transport & Health (dalam bahasa Inggris). 2 (4): 549–562. doi:10.1016/j.jth.2015.08.003. 
  8. ^ "Lesson 17 - FHWA University Course on Bicycle and Pedestrian Transportation (FHWA-HRT-05-085)". web.archive.org. 2010-05-30. Diakses tanggal 2021-11-27. 
  9. ^ "Integration of Bicycles and Transit". 2005-11-22. doi:10.17226/13554.