Breda adalah sebuah gemeente Belanda yang terletak di provinsi Noord Brabant. Nama "Breda" berasal dari brede Aa ("Aa lebar" atau "Aa luas") dan mengacu pada pertemuan sungai Mark dan Aa.[1] Pada tahun 2021 daerah ini memiliki penduduk sebesar 184.762 jiwa.

Breda
Grote Kerk (Gereja Besar) atau Onze Lieve Vrouwe Kerk (Gereja Bunda Kita) di pusat kota Breda
Grote Kerk (Gereja Besar) atau Onze Lieve Vrouwe Kerk (Gereja Bunda Kita) di pusat kota Breda
Bendera Breda
Lambang kebesaran Breda
Location of Breda
Negara Belanda
ProvinsiBrabant Utara
Luas
(2006)
 • Total129,15 km2 (4,987 sq mi)
 • Luas daratan126,87 km2 (4,898 sq mi)
 • Luas perairan2,28 km2 (88 sq mi)
Populasi
 (31 Desember 2010)
 • Total174.544
 • Kepadatan1.376/km2 (3,560/sq mi)
 Source: CBS, Statline.
Zona waktuUTC+1 (CET)
 • Musim panas (DST)UTC+2 (CEST)
Situs webwww.breda.nl

SejarahSunting

Pada abad ke-11, Breda adalah tanah kekuasaan Kaisar Romawi Suci,[1] penguasa paling awal yang diketahui adalah Henry dari Brunesheim (1080-1125). Kota Breda memperoleh piagam kota madya pada tahun 1252. Setelah itu Breda memiliki hak untuk membangun benteng. Kota ini membangun tembok bata dan gerbang bergaya Romawi.

 
Breda pada tahun 1350, dikelilingi oleh tembok dan benteng

Pada tahun 1327, Adelheid dari Gaveren menjual Breda kepada Adipati Jan III dari Brabant. Pada tahun 1350, wilayah itu dijual kembali kepada Jan II dari Wassenaar (wafat pada 1377). Pada tahun 1403, pewaris garis keturunannya, Johanna dari Polanen (1392–1445) menikah dengan Engelbert I dari Nassau (1370–1442; sarkofagusnya berada di Grote Kerk di Breda). Melalui dia, kota itu menjadi milik Wangsa Nassau, di mana ia tetap sampai 1795, melewati Willem I dari Oranye (1533-1584), stadhouder Holandia, Zeeland, dan Utrecht, dan pemimpin Pemberontakan Belanda. Dengan demikian, baron Breda juga merupakan Pangeran Nassau di Kekaisaran Romawi Suci, Kepangeranan Oranye, dan stadhouder (utama) di Republik Belanda (dari 1572–1650, 1672–1702, 1747–1795). Breda tetap menjadi bagian dari baron Breda sampai direbut oleh pasukan revolusioner Prancis pada tahun 1795.[2]

Selama Perang Dunia II, kota ini berada di bawah pendudukan Jerman selama lebih dari empat tahun. Setiap tahun selama perayaan Hari Pembebasan, Breda dikunjungi oleh kontingen besar Polandia dan kota Breda menyediakan porsi khusus perayaan untuk tentara Polandia yang gugur. Sebuah museum dan monumen untuk menghormati Maczek dan Divisi Lapis Baja ke-1 Militer Polandia berdiri di pusat kota.

PendidikanSunting

Dari sekitar tahun 1970, Breda telah menjadi kota pendidikan dan kota pelajar. Pada tahun 2012, kota ini memiliki 27.000 siswa di lembaga pendidikan kejuruan menengah dan tinggi, dengan jumlah siswa yang terdaftar di Universitas Ilmu Terapan Avans (Avans Hogeschool atau BUas). Banyak lembaga pendidikan menengah juga berlokasi di sana. Kota ini telah terpilih sebagai Kota Pendidikan Tahun 2012 dan 2013 oleh INOP (Lembaga Promosi Pendidikan Nasional) dan pengurus Pekan Pendidikan Nasional.

BudayaSunting

Dialek yang diucapkan di Breda adalah dialek Brabants Barat, yang sangat mirip dengan dialek standar bahasa Belanda.

Acara-acara musik biasa diadakan di Teater Chasse.

Hari Rambut Merah (Roodharigendag) adalah festival yang berlangsung setiap akhir pekan pertama bulan September. Festival yang diadakan selama dua hari ini adalah pertemuan orang-orang dengan rambut merah, selain itu juga dipamerkan seni yang berhubungan dengan warna merah. Kegiatan selama festival adalah kuliah, lokakarya dan demonstrasi. Festival ini menarik pengunjung dari 20 negara dan gratis karena disponsori oleh pemerintah setempat. Selanjutnya, beberapa orang menyebut Breda sebagai kebalikan dari manusia yang terbakar. Ketika festival ini berkembang, mereka membutuhkan tempat baru untuk menjadi tuan rumah acara yang terus berkembang. Sejak 2019 festival ini dipindahkan ke kota Tilburg.

Tempat menarikSunting

Pusat kota Breda berisi bangunan tua dan bagian dari singel (parit) dan pelabuhan. Titik fokusnya adalah Grote Markt, alun-alun utama dengan pub dan kafe pinggir jalan.

TokohSunting

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b "Breda". 1911 Encyclopædia Britannica. Volume 4. 
  2. ^ Pangeran Oranye, dan kemudian Raja atau Ratu Belanda terus menggunakan gelar tersebut; hari ini Ratu Beatrix menggunakan gelar Baron dari Breda.

Pranala luarSunting

Koordinat: 51°34′N 4°48′E / 51.567°N 4.800°E / 51.567; 4.800