Istirahatlah Kata-Kata

film Indonesia tahun 2016
(Dialihkan dari Istirahatlah Kata-kata)

Istirahatlah Kata-Kata (bahasa Inggris: Solo, Solitude) adalah sebuah film drama biografi Indonesia tahun 2016 yang ditulis, disutradarai, dan diproduksi oleh Yosep Anggi Noen tentang aktivis dan penyair yang hilang, Widji Thukul.

Istirahatlah Kata-Kata
Istirahatlah kata-kata.jpg
Nama lainSolo, Solitude
Sutradara
Produser
Penulis
Pemeran
Penata musikYennu Ariendra
SinematograferBayu Prihantoro Filemon
PenyuntingAndi Pulung Waluyo
Perusahaan
produksi
Limaenam Films
KawanKawan Media
Partisipasi Indonesia
Yayasan Muara
Tanggal rilis
  • 9 Agustus 2016 (2016-08-09) (Locarno Film Festival)
  • 19 Januari 2017 (2017-01-19) (Indonesia)
Durasi97 menit
Negara
Bahasa
  • Indonesian
  • Jawa

SinopsisSunting

Film ini menceritakan kisah dramatis Widji Thukul, penyair yang karyanya dikenal kritis terhadap rezim Suharto di Indonesia. Ketika terjadi kerusuhan di Jakarta pada Juli 1996, Thukul tetap teguh dalam mengkritisi meski ada ancaman. Dia dikambinghitamkan oleh pemerintah sebagai provokator dan melarikan diri ke Pontianak dan tinggal di pengasingan selama 8 bulan.[1]

Latar belakangSunting

Film dibuka dengan narasi yang menerangkan tentang awal pembentukan Partai Rakyat Demokratik (PRD) yang melawan peraturan perundangan saat itu di mana ditetapkan bahwa hanya ada 3 partai yang diakui Negara. Pada kerusuhan tanggal 27 Juli 1996, PRD dan beberapa penggagasnya ditangkap serta dijadikan buron dengan tuduhan menciptakan kerusuhan dan ingin menggulingkan pemerintahan. Dari Solo, tempat tinggal Wiji Thukul dan Sipon, latar film bergeser beberapa ratus kilometer menuju Pontianak dan Sungai Kapuas. Bersama seorang dosen bernama Thomas, Thukul menumpang bersembunyi di rumahnya sambil mengakui bahwa ternyata lebih menakutkan melarikan diri dan bersembunyi seperti ini daripada terang-terangan melawan sekumpulan orang dengan senjata.

Film ini mengritik kentalnya budaya militer era Orde Baru dengan cara amat satir, cenderung lucu, dan cukup berbobot. Tokoh Udi yang digambarkan sedang mondar-mandir di kampung kecil dengan sepatu boots dan celana tentara, yang tidak pernah jelas ke mana tujuannya. Dia seperti agak memiliki gangguan jiwa dan suka menakut-nakuti warga bahwa jika ia membawa senjatanya, mereka akan ditembak. Tokoh tentara yang menjadi pelanggan tukang cukur rambut Mahmoud asal Sampang. Digambarkan, Wiji Thukul perlu mencukur rambut keritingnya untuk menyamarkan penampilan, sebelum ia beroleh identitas baru dengan nama Paul. Ketika sudah duduk siap dicukur oleh Mahmoud, mendadak ia diminta mengalah karena ada pelanggan lama berprofesi tentara yang harus didahulukan. Tentara ini dengan santai berkata bahwa merupakan sebuah kehormatan dapat mecukur rambut tentara, maka semestinya tidak perlu diminta bayaran.

Keseluruhan nuansanya yang sunyi dan introvert. Pada dunia hari ini yang ultra ekstrovert dan sungguh gegap gempita, setiap perkataan, dan puisi dan bunyi yang dipilih dengan saksama menjadi sangat langka. Wiji Thukul dulu menyuarakan perlawanan lewat karya-karya puisinya, sebagaimana Pramoedya Ananta Toer melalui tulisannya. Pada era sebelum reformasi itu, kritik lewat puisi saja sudah dianggap subversive. Orang-orang yang vokal dengan gagasan demokrasi substansi sapat dianggap berbahaya bagi ketertiban umum. Dan mereka yang tubuhnya bertato, bisa kena operasi petrus. Tembak di tempat karena dianggap preman yang meresahkan warga.

PemeranSunting

ProduksiSunting

Menurut produser Yulia Evina Bhara, ide pembuatan film ini berawal dari inisiatif membuat mural penyair Indonesia yang ia ikuti bersama penulis Okky Madasari dan aktivis hak perempuan Tungal Pawestri.[2] Begitu dia memutuskan untuk memproduksi film tersebut, dia mempekerjakan Noen untuk memimpin proyek tersebut.[2]

Saat mengembangkan film, Noen membaca puisi Thukul dan bertemu dengan teman-temannya.[3] Penulis Mumu Aloha mengembangkan cerita sebelum Noen membuatnya menjadi skenario, setelah itu tim produksi memutuskan bahwa film tersebut akan fokus pada waktu Thukul saat diasingkan di Pontianak.[2]

RilisSunting

Istirahatlah Kata-Kata ditayangkan perdana di Festival Film Locarno di Swiss pada 9 Agustus 2016.[4] Film ini menerima rilis teater terbatas di Indonesia beberapa bulan kemudian pada 19 Januari 2017.[2]

PenerimaanSunting

Box officeSunting

Menurut produser Yulia Evina Bhara, film tersebut telah mengumpulkan 51.424 penerimaan dalam bulan pertama peluncurannya di Indonesia.[2] Meskipun bukan kesuksesan komersial, Bhara mencatat bahwa jumlah tersebut mencerminkan penerimaan yang "luar biasa" dari penonton lokal untuk sebuah film independen.[2]

Penerimaan kritisSunting

Dalam sebuah ulasan untuk Tirto, penulis Dea Anugrah mengkritik film tersebut karena menggambarkan Thukul sebagai seseorang yang "berpaling dari Jawa, arena utama politik dan budaya di Indonesia" sambil "bersembunyi dalam ketakutan".[5] Anugrah juga mengkritik karakter Ida yang disebutnya ngawur terhadap narasi film dan skenario filmnya sebagai "berlebihan".[5] Sementara juga memperhatikan fokus film pada ketakutan dan paranoia Thukul, Adrian Jonathan Pasaribu dari Cinema Poetica menulis bahwa "paranoia diterjemahkan dengan indah dalam tata bahasa visual film".[6] Berbeda dengan ulasan Anugrah, Pasaribu malah memuji film tersebut karena "tidak meromantisasi Thukul sebagai semacam manusia super y

yang terkadang tidak berdaya dalam perjuangannya melawan tirani dan ketidakadilan."[6]

Membahas "langkah yang sangat lambat dan kurangnya aksi dan dialog" dari film tersebut, Panos Kotzatanasi dari Asian Movie Pulse menyebut film tersebut "tidak mudah untuk ditonton", sementara juga mencatat bahwa "jika seseorang dapat mengatasi pembatasan ini" film tersebut "menemukan film yang sangat indah dan bermakna yang menyoroti manfaat 'slow cinema'.[7] Demikian pula, Clarence Tsui dari The Hollywood Reporter menyoroti "gambar surealis" dari "urutan panjang kehidupan quotidian" dari film tersebut.[8] Tsui lebih jauh membandingkan film tersebut dengan By the Time It Gets Dark karya Anocha Suwichakornpong yang "menawarkan refleksi pedih kemanusiaan yang diambil dari sejarah Asia Tenggara yang bergejolak baru-baru ini."[8]

Penghargaan & nominasiSunting

Tahun Penghargaan Kategori Penerima Hasil
2016 Locarno Film Festival Filmmakers of the Present Yosep Anggi Noen Nominasi
2016 Filmfest Hamburg Political Film Award Istirahatlah Kata-Kata Nominasi
2016 Pacific Meridian International Film Festival of Asia Pacific Countries Grand Prix Nominasi
2016 QCinema International Film Festival Pylon Award Yosep Anggi Noen Nominasi
2016 Jogja-NETPAC Asian Film Festival Golden Hanoman Award Menang
2016 Festival Film Indonesia 2016 Sutradara Terbaik Nominasi
Skenario Asli Terbaik Nominasi
2017 Usmar Ismail Award 2017 Film Terbaik Solo, Solitude Nominasi
Sutradara Terbaik Yosep Anggi Noen Menang
Pemeran Utama Pria Favorit Gunawan Maryanto Menang
2017 Piala Maya Aktor Utama Terpilih Nominasi
Aktris Utama Terpilih Marissa Anita Nominasi

ReferensiSunting

  1. ^ Media, Kompas Cyber (2020-06-15). "Sinopsis Istirahatlah Kata-kata, Biografi Perjalanan Pelarian Wiji Thukul". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2021-11-15. 
  2. ^ a b c d e f fdvs.io. "Para Pembuat Film Istirahatlak Kata-Kata Menceritakan Pembuatan Film nya". www.dewimagazine.com (dalam bahasa Indonesia). Diakses tanggal 2021-11-15. 
  3. ^ antaranews.com (2017-01-09). ""Istirahatlah Kata-kata"; cara sutradara muda menggali Wiji Tukul". Antara News. Diakses tanggal 2021-11-15. 
  4. ^ Post, The Jakarta. "Wiji Thukul: From Solo to Locarno". The Jakarta Post (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-11-15. 
  5. ^ a b Anugrah, Dea. "Istirahatlah Kata-kata: Film Penting Belum Tentu Bagus". tirto.id. Diakses tanggal 2021-11-15. 
  6. ^ a b "Solo, Solitude: On the Poetics of Politics". Cinema Poetica (dalam bahasa Inggris). 2016-12-31. Diakses tanggal 2021-11-15. 
  7. ^ Kotzathanasis, Panos (2019-08-10). "Film Review: Solo, Solitude (2016) by Yosep Anggi Noen". Asian Movie Pulse (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-11-15. 
  8. ^ a b Tsui, Clarence; Tsui, Clarence (2017-01-18). "'Solo, Solitude' ('Istirahatlah kata kata'): Film Review". The Hollywood Reporter (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-11-15. 

Pranala luarSunting